Mengapa bayi boleh mengalami dysbiosis?

Jenis

Hampir semua kanak-kanak di bawah umur satu tahun mengalami dysbiosis. Terutama kerap bayi yang dilahirkan sebelum waktunya, begitu juga dengan bayi dengan sistem imun yang rendah dan mereka yang sering jatuh sakit juga terjejas. Ibu bapa sering bimbang dengan soalan, bagaimana dysbiosis pada bayi berbahaya? Dysbacteriosis dalam terminologi perubatan adalah pelanggaran mikroflora usus. Tidak ditakrifkan sebagai penyakit bebas. Di sejumlah negara Eropah, proses patologi tidak dirawat sama sekali, mempercayai bahawa tubuh mesti mengatasi penyakit ini secara bebas. Banyak pakar Rusia menyokong sudut pandangan yang berbeza yang menentukan terapi pemulihan tertentu..

Sebab-sebabnya

Sifat ketidakseimbangan mikroflora harus difahami. Semasa dalam kandungan, bayi berada dalam keadaan steril. Tidak ada bakteria atau mikroorganisma di dalam usus. Dalam proses kelahiran dan melalui saluran kelahiran ibu, bayi pertama kali menemui persekitaran di mana lacto dan bifidobacteria, serta E.coli berada. Selepas kelahiran, bayi yang baru lahir "berkenalan" dengan seluruh dunia mikroorganisma yang memasuki usus anak. Oleh itu, bakteria "menjajah" ke dalam flora usus bayi. Ini adalah proses yang benar-benar normal. Dengan perkembangan yang ideal, bayi yang diberi susu ibu sepenuhnya mengandungi 95 - 99% probiotik. Selebihnya 1 - 5% adalah bakteria neutral, yang membentuk sebahagian kecil (mereka tidak membahayakan atau memberi manfaat). Antaranya ialah:

  1. Streptokokus;
  2. Enterococci;
  3. Mikrokocci;
  4. Clostridia;
  5. Bakteria;
  6. Colibacillus.

Di bawah pengaruh faktor negatif, keseimbangan ini terganggu. Aspek negatifnya merangkumi penyusuan lewat, keperluan antibiotik untuk ibu atau bayi yang menyusu, dan pemberian makanan awal dengan formula. Atas faktor-faktor ini, tubuh yang lemah menampakkan diri dalam bentuk dysbiosis pada bayi.

Gejala

Terdapat sejumlah tanda gangguan mikroflora pada bayi yang baru lahir. Gejala utama dysbiosis pada bayi ditunjukkan dalam aspek berikut:

  • kembung;
  • kembung perut;
  • sakit biasa dan kolik di perut;
  • peningkatan air liur;
  • bau busuk dari mulut;
  • kulit menjadi kering secara berlebihan;
  • dermatitis sifat alergi muncul;
  • sariawan atau stomatitis terpaku pada membran mukus rongga mulut;
  • pelanggaran najis (cirit-birit sehingga 3 hari berturut-turut, atau, sebaliknya, sembelit);
  • penurunan selera makan atau penolakan sepenuhnya untuk makan;
  • pening dan muntah;
  • berat badan bayi kurang (tidak bertambah sama sekali);
  • najis mengandungi warna hijau, lendir, busa, bintik-bintik.

Perlu difahami dengan jelas pergerakan usus mana yang normal pada bayi baru lahir. Dalam perkembangan normal, konsistensinya seperti krim masam kekuningan. Dalam kes ini, sejumlah kecil lendir atau busa bukanlah penyimpangan. Semasa pemberian makanan tambahan, makanan yang tidak dicerna dapat dilihat di dalam najis. Ini juga merupakan norma, kerana tidak ada cukup enzim dalam tubuh bayi yang baru lahir untuk memecah makanan tertentu. Perkara akan bertambah baik dari masa ke masa.

Gejala dysbiosis pada bayi selepas antibiotik dapat menampakkan diri dalam bentuk cirit-birit yang teruk, sakit perut, merasa tidak sihat, dan penurunan imuniti. Cirit-birit menyebabkan dehidrasi, jadi badan kecil memerlukan bantuan.

Rawatan

Sekiranya doktor mendiagnosis dysbiosis usus, maka anda harus mempersiapkan rawatan komprehensif jangka panjang terhadap anak anda. Pada peringkat awal terapi, bakteriofag diresepkan. Ini adalah virus yang menekan mikroflora patogen dan oportunistik tanpa mempengaruhi bakteria positif. Ubat ini boleh dipanggil antiseptik usus. Pada masa yang sama, pengambilan sorben ditunjukkan, yang membolehkan anda membuang toksin dari badan. Sebagai tambahan, enzim diresepkan yang membolehkan anak menyerap dan mencerna makanan dengan lebih baik. Selanjutnya, peringkat kedua, yang melibatkan pengenalan tiruan mikroflora bermanfaat (lacto dan bifidobacteria). Untuk ini, ubat khas ditetapkan. Untuk pemulihan awal bayi, pematuhan terhadap cadangan doktor yang hadir diperlukan. Sekiranya kanak-kanak diberi makan secara buatan, tetapi untuk meringankan keadaan, formula lacto - disyorkan. Anda tidak boleh memberikan campuran seperti itu sendiri. Ia harus diresepkan oleh doktor (jika diperlukan oleh rejimen rawatan). Pendekatan terapi yang bersepadu akan membolehkan bayi dengan cepat membangun mikroflora yang sihat.

Sebagai profilaksis untuk keadaan yang tidak menyenangkan dan menyakitkan, disarankan agar bayi yang baru lahir diberi susu ibu dan mengikuti peraturan kebersihan. Seorang ibu yang menyusu harus berhati-hati dengan dietnya, dan memilih makanan yang tepat dengan cara yang seimbang. Segala sesuatu yang dimakan oleh seorang wanita disampaikan kepada bayi dengan susu. Oleh itu, menjaga kesihatan anda memainkan peranan penting dalam kehidupan bayi..

Diagnosis dan rawatan dysbiosis usus pada bayi

Dysbacteriosis adalah kejadian yang biasa terjadi pada bayi, tetapi jika orang dewasa dapat memberitahu sendiri tentang masalah kesihatan, maka diagnosis penyakit pada anak menyebabkan beberapa kesulitan. Apakah simptom dysbiosis? Bagaimana merawat dysbiosis pada bayi? Tanda-tanda apa yang patut diperhatikan? Semua persoalan ini perlu dijawab untuk mengatasi penyakit ini..

Apa itu dysbiosis

Bakteria hidup di usus setiap orang, mereka juga bertanggungjawab untuk berfungsi normal. Sebagai tambahan kepada mikroorganisma yang bermanfaat seperti lactobacilli dan befidobacteria, terdapat sejumlah kecil staphylococci, enterococci dan parasit penyebab penyakit lain di dalam badan.
Selagi keseimbangan antara mikroorganisma bermanfaat dan berbahaya tidak terganggu, usus berfungsi dengan normal. Tetapi kerana pelbagai sebab, bakteria patogen dapat mula aktif membiak dan mempengaruhi fungsi organ dalaman. Keadaan ini disebut dysbiosis; rawatannya mesti dilakukan secepat mungkin..

Sebab-sebab perkembangan dysbiosis pada bayi

Dysbacteriosis pada bayi adalah kejadian biasa. Biasanya didahului oleh salah satu daripada beberapa sebab berikut:

  1. Kecacatan kongenital saluran gastrousus, penyakit perut dan usus, jangkitan.
  2. Penggunaan antibiotik jangka panjang. Mereka membunuh bukan sahaja mikroorganisma patogen, tetapi juga bermanfaat.
  3. Pelanggaran keadaan persekitaran.
  4. Diet yang tidak betul, termasuk pengenalan makanan pelengkap lewat.
  5. Melemahkan imuniti.
  6. Situasi yang tertekan, hubungan keluarga yang tidak sihat.
  7. Pilihan formula susu yang salah semasa memberi makan secara buatan.
  8. Pada peringkat awal perkembangan anak, mikroflora usus belum terbentuk dalam norma yang diperlukan..

Pembentukan mikroflora pada bayi

Sepanjang 9 bulan bayi dalam kandungan, dia dikelilingi oleh persekitaran yang steril. Selama ini, usus tidak mengandungi bakteria. Penyelesaian mereka bermula semasa laluan janin melalui saluran kelahiran ibu hasil daripada hubungan bayi dengan mereka.

Pada hari-hari pertama kehidupan, usus bayi dipenuhi dengan koloni pelbagai mikroorganisma. Kolostrum ibu mengandungi bahan-bahan yang mempromosikan percambahan bakteria bermanfaat di dalamnya. Oleh itu, perlu melekatkan bayi ke payudara seawal mungkin..

Pada mulanya, dysbacteriosis semula jadi mungkin berlaku, yang berkaitan dengan jumlah lacto- dan bifidobacteria yang tidak mencukupi, dalam kes ini, rawatan tidak diperlukan. Sekiranya tidak ada patologi dalam perkembangan usus dan tidak ada jangkitan, maka pada hari ke-5 setelah kelahiran, mikroflora mendekati kerangka yang diperlukan, dan pada bulan itu sepenuhnya stabil.

Sekiranya bayi tidak merasa lebih baik, atau setelah keadaan normal, kesukaran pencernaan telah timbul, maka kita dapat membincangkan mengenai penampilan dysbiosis. Dalam kes ini, rawatan diperlukan.

Gejala dysbiosis pada bayi

Diagnosis dysbiosis dan rawatannya pada bayi mempunyai ciri tersendiri. Malangnya, dia tidak dapat disoal mengenai kesihatannya, jadi anda harus mulai dari pengamatan anda mengenai keadaannya:

  1. Kolik. Beberapa jam selepas makan, anak itu mula berubah-ubah dan "memusingkan" dengan kakinya.
  2. Anak tidak tidur lena dan tidak menambah berat badan dengan baik.
  3. Ketulan susu yang melengkung muncul dalam jisim tinja.
  4. Peningkatan pengeluaran gas, yang disertai dengan regurgitasi dan pembuangan yang menyakitkan.
  5. Perubahan warna najis, hingga hijau.
  6. Ruam mulut dan ruam kulit.
  7. Apabila diabaikan, gejala seperti demam, cirit-birit dan muntah muncul.

Setelah menyedari gejala ini, perlu segera berjumpa doktor, terutamanya jika anak itu sudah berumur satu bulan. Sehingga saat ini, manifestasi ringan dysbiosis usus bukan penyakit, ini adalah keadaan semula jadi bayi baru lahir.

Untuk memahami dari saat apa untuk mula membunyikan penggera, anda perlu memahami tahap dysbiosis dan mempertimbangkan gejala-gejala ciri-ciri mereka.
Tahap perkembangan dysbiosis usus pada bayi

Pediatrik membahagikan perkembangan dysbiosis kepada beberapa fasa:

  1. Mampat. Anak mempunyai penurunan selera makan dan ketidakstabilan kenaikan berat badan. Warna najis menjadi coklat muda. Keadaan ini biasanya dikaitkan dengan kekurangan zat makanan dan reaksi terhadap makanan pelengkap atau alergen. Pada peringkat ini, keadaan bayi tidak menjadi perhatian..
  2. Subpampasan. Gejala tahap ini lebih jelas: sakit perut yang teruk, hilang selera makan, cirit-birit, atau, sebaliknya, sembelit. Warna najis tidak rata dengan warna kehijauan dan segumpal makanan. Dalam kes ini, semasa mengambil ujian darah, mikroflora patogen dikesan di dalamnya..
  3. Mengkompensasi. Semua simptom sebelumnya ditunjukkan dengan tahap yang jauh lebih besar. Bau najis menyerupai bau telur busuk. Gejala seperti itu menimbulkan kebimbangan yang kuat terhadap keadaan anak. Terdapat kekurangan kenaikan berat badan, anemia dan tanda-tanda riket.
  4. 4 darjah. Bau najis memperoleh warna busuk, terdapat warna hijau yang stabil dan konsistensi cecair. Mabuk badan bermula, yang disertai dengan kelemahan, penolakan makan sepenuhnya, peningkatan suhu badan, dan penurunan berat badan. Tanda-tanda ini memerlukan kemasukan ke hospital dengan segera.

Gejala yang teruk harus menjadi isyarat untuk mendapatkan rawatan perubatan segera. Doktor akan menentukan tahap penyakit dan menetapkan rawatan yang sesuai.

Rawatan dysbiosis usus pada bayi

Penting untuk mendiagnosis dysbiosis usus pada bayi tepat pada waktunya dan mula mengubatinya. Rawatan penyakit peringkat lanjut memerlukan masa lebih lama dan boleh memberi kesan buruk kepada perkembangan anak. Rawatan dysbiosis usus pada bayi dilakukan dalam beberapa peringkat:

  1. Pengoptimuman diet bayi yang baru lahir. Makanan yang sesuai untuk kanak-kanak adalah susu ibu, jika atas sebab tertentu ini tidak mungkin, maka diganti dengan susu formula yang mengandungi bakteria bermanfaat yang diperlukan.
  2. Penindasan pembiakan bakteria patogen. Untuk melakukan ini, tetapkan penerimaan persediaan khas imun yang mengandungi bakteriofag yang menyerap mikroorganisma yang tidak diingini.
  3. Penjajahan usus dengan mikroorganisma yang diperlukan. Ia melakukan ini dengan probiotik.
  4. Sekiranya anak itu enggan makan, kekurangannya harus diatasi dengan teh manis atau penyelesaian yang boleh diresepkan oleh pakar pediatrik.

Rawatan terbaik untuk dysbiosis usus adalah pencegahan. Walaupun semasa mengandung, ibu mengandung harus menjaga keadaan mikroflora sendiri, kerana bayi harus bersamanya ketika keluar dari saluran kelahiran. Ia juga penting untuk melekatkan bayi ke payudara pada jam pertama selepas kelahiran. Sekiranya semuanya dilakukan dengan betul, maka tidak akan ada situasi ketika bayi memerlukan rawatan..

Dysbacteriosis semasa menyusu pada bayi

Dysbacteriosis pada bayi yang disusui bukanlah penyakit bebas: ia adalah akibat ketidakseimbangan antara mikroorganisma bermanfaat dan patogen yang menghuni usus. Diagnosis ini dibuat kepada kira-kira separuh kanak-kanak di bawah usia satu tahun, dan selalunya bayi yang dilahirkan pramatang menderita dysbiosis. Secara semula jadi, sebarang diagnosis yang dilakukan terhadap bayi itu menakutkan ibu bapa dan membuat mereka mencari maklumat mengenai penyakit yang dikesan oleh pakar pediatrik. Tidak perlu panik, tetapi maklumat tentang bagaimana dysbiosis menampakkan dirinya dan bagaimana ia harus dirawat tidak akan berlebihan.

Apa itu dysbiosis?

Secara definisi, dysbiosis adalah ketidakseimbangan antara mikroorganisma normal dan berbahaya yang menghuni usus. Kerana dysbiosis, kerja saluran gastrointestinal terhambat.

Di perut dan duodenum, biasanya tidak ada mikroflora. Namun, semakin jauh saluran gastrointestinal dari perut, semakin banyak bakteria dari semua jenis hidup di dalamnya. Usus dihuni oleh lactobacilli, fungi, staphylococci dan streptococci. Bakteria berperanan aktif dalam pencernaan: usus yang steril tidak dapat mencerna makanan. Kadang kala mikroflora usus disebut sebagai organ tambahan. Dan ini tidak menghairankan: berat bakteria yang hidup di usus orang dewasa mencapai 1.5 kg!

Dalam beberapa kes, keseimbangan mikroflora terganggu, dan keadaan patologi akibat pelanggaran ini disebut dysbiosis..

Pembentukan mikroflora usus

Bayi dilahirkan dengan usus yang steril: tidak ada bakteria di dalamnya. "Pertemuan" pertama dengan mikroflora ibu berlaku pada masa anak dilahirkan. Melewati saluran kelahiran, anak itu "menerima" mikroorganisma yang kemudian akan mengisi usus dan menjadi pembantu yang setia, menyumbang kepada proses normal proses pencernaan.

Setelah bayi dilahirkan, ibu meletakkannya ke payudaranya. Pada masa ini, ia menerima kolostrum cair yang mengandung zat yang mempunyai kesan positif terhadap perkembangan bakteria yang diperlukan untuk fungsi normal saluran pencernaan..

Dalam seminggu setelah melahirkan, bakteria menjajah usus bayi, di antaranya terdapat patogen. Namun, kerana anak itu menerima imunoglobulin dengan susu ibu, dia merasa hebat: tubuh mengatasi mikrob patogen, dan mikroflora mencapai keadaan yang seimbang. Kadang-kadang, kerana adanya bakteria patogen dalam tubuh pada hari-hari pertama kehidupan, seorang anak mungkin mengalami apa yang disebut bentuk transit dysbiosis, yang menampakkan diri dalam bentuk kolik, regurgitasi dan najis berair dengan kemasukan lendir. Gangguan seperti itu tidak memerlukan campur tangan perubatan: tunggu sebentar, dan bayi akan kembali normal..

Menjelang akhir minggu pertama kehidupan, mikroorganisma bermanfaat sepenuhnya menggantikan patogen. Kesannya, kesihatan bayi kembali normal..

Sebab-sebab perkembangan penyakit pada bayi

Kanak-kanak yang dilahirkan sebelum waktunya, dan juga bayi yang lemah, mungkin mengalami keadaan yang disebut doktor sebagai bentuk utama dysbiosis. Dysbacteriosis pada bayi yang disusui disebabkan oleh faktor berikut:

  • keengganan untuk menyusukan bayi dan peralihan awal kepada pengganti susu ibu;
  • pengambilan ibu, penyusuan susu ibu, antibiotik atau ubat-ubatan yang merangkumi hormon;
  • jangkitan ibu menyusu dengan jangkitan nosokomial, contohnya, Staphylococcus aureus. Staphylococcus aureus masuk ke dalam susu ibu dan menjangkiti usus bayi;
  • penyalahgunaan sebarang produk makanan pelengkap, seperti kentang tumbuk;
  • pada kanak-kanak yang telah mencapai usia 10-12 bulan, jangkitan dengan helminths boleh menjadi penyebab dysbiosis;
  • tekanan teruk yang dialami oleh kanak-kanak itu, atau tinggalnya dalam keadaan sosio-psikologi yang tidak baik.

Bagaimana mengenali penyakit?

Biasanya ibu dan ayah yang berhati-hati dengan cepat menyedari bahawa bayi itu mengalami manifestasi dysbiosis yang tidak menyenangkan dan pergi ke doktor bersama anaknya. Walau bagaimanapun, penting untuk diingat bahawa hanya pakar yang dapat membuat diagnosis: ubat-ubatan sendiri dapat menyebabkan gejala semakin teruk.

Pediatrik memanggil ciri-ciri ciri dysbiosis ini pada anak yang baru lahir:

  • kelesuan teruk dan kelesuan;
  • pemutihan kulit;
  • penampilan bau busuk yang tidak menyenangkan dari mulut;
  • setiap pemberian makanan menimbulkan kolik;
  • kulit kering dan ruam;
  • kurang selera makan: setelah mengambil beberapa teguk susu, bayi segera menjatuhkan payudara dan mula menangis. Ini disebabkan oleh keanehan struktur anatomi usus bayi: jika terdapat proses patogen, walaupun sejumlah kecil makanan menyebabkan ketidakselesaan yang teruk;
  • stomatitis atau kemunculan ruam pada membran mukus rongga mulut;
  • regurgitasi, loya dan muntah yang kerap;
  • kehadiran busa atau lendir di dalam najis adalah tanda gangguan pencernaan yang serius.

Kadang-kadang gejala serupa diperhatikan dengan pengenalan makanan pelengkap. Namun, setelah usus bayi menyesuaikan diri dengan makanan baru, manifestasi dysbiosis hilang dengan sendirinya, tanpa memerlukan campur tangan khas..

Mengapa dysbiosis pada bayi berbahaya??

Menariknya bahawa kajian besar-besaran mengenai dysbiosis pada bayi bermula hanya sepuluh tahun yang lalu. Dan tidak semua doktor bersetuju dengan adanya diagnosis seperti itu: banyak yang percaya bahawa dysbiosis hanya perlu menunggu, dan secara beransur-ansur pencernaan akan kembali normal. Walau bagaimanapun, tidak mungkin untuk memulakan dysbiosis, jika hanya kerana keadaan ini dapat memaksa bayi untuk menolak makanan untuk waktu yang lama. Akibatnya, anak itu harus dimasukkan ke hospital dan bahkan diberi tabung atau cairan intravena. Sekiranya rawatan dysbiosis dimulakan pada peringkat awal, ia dapat ditangani dalam beberapa minggu..

Disbiosis yang dilancarkan semasa menyusu boleh menyebabkan masalah yang cukup serius:

  • kerana makanan tidak diserap dengan betul, bayi menjadi lemah dan memburuk;
  • usus sentiasa jengkel, yang pada masa akan datang menimbulkan perkembangan penyakit berbahaya, misalnya ulser atau gastritis;
  • mikroflora patogen dapat merebak ke seluruh usus, akibatnya protein, lemak dan karbohidrat yang diperlukan untuk perkembangan bayi tidak akan diserap dari makanan;
  • kerana dysbiosis, kekebalan jatuh, akibatnya persekitaran yang baik diciptakan untuk perkembangan penyakit berjangkit.

Bagaimana diagnosis dysbiosis??

Untuk menentukan bahawa bayi telah mengalami dysbiosis, analisis tinja, yang dilakukan dalam keadaan makmal, membantu. Kajian berikut sedang dilakukan:

  • koprogram. Dengan bantuannya, doktor dapat menentukan sama ada makanan diserap dengan baik di usus bayi. Pada masa yang sama, berkat coprogram, adalah mungkin untuk menentukan apakah ada proses keradangan di usus anak;
  • kultur bakteria najis. Analisis memungkinkan untuk menentukan nisbah mikroflora patogen dan bermanfaat dalam usus;
  • menyemai untuk disbiosis. Mendedahkan tahap pembentukan mikroflora saluran gastrointestinal.

Sebarang kesilapan dalam pengumpulan bahan boleh menyebabkan fakta bahawa diagnosis tidak betul. Anda perlu mengumpulkan najis, berpandukan peraturan berikut:

  • basuh bayi anda dan pakai lampin yang bersih. Dianjurkan untuk membuang lampin;
  • tinja harus diambil untuk analisis segera setelah ia dikumpulkan;
  • anda perlu mengumpulkan najis dalam bekas steril khas, yang boleh dibeli di mana-mana farmasi;
  • jika diet anak merangkumi formula susu yang mengandungi preboitik, anda perlu membatalkannya dua hingga tiga hari sebelum tinja dihantar untuk analisis.

Gangguan makan dan dysbiosis

Dikatakan di atas bahawa dysbiosis pada bayi dapat berkembang kerana pendekatan ibu bapa yang salah untuk memberi makan bayi. Sesungguhnya, alasan yang sering timbul adalah seperti berikut:

  • makan berlebihan. Gangguan yang serupa sering berlaku ketika ibu memberi makan kepada anak mengikut permintaan. Harus diingat bahawa bayi harus makan setiap 2.5-3 jam. Sekiranya anda menyusukan bayi anda terlalu kerap, ia boleh menyebabkan masalah pencernaan yang serius. Makanan tidak mempunyai masa untuk memecah sepenuhnya, akibatnya, stagnasi bermula di usus, yang menimbulkan ketidakseimbangan mikroflora;
  • nedokrom. Sebilangan besar bayi "malas" dan tidak melakukan diri ketika berada di payudara. Akibatnya, mereka hanya minum susu yang disebut "depan", tidak sampai ke susu "belakang", yang kaya bukan sahaja lemak dan karbohidrat, tetapi juga enzim;
  • perubahan mendadak dalam diet. Sekiranya anda menyusu bayi secara tiba-tiba dan beralih ke formula susu, tubuh tidak akan mempunyai masa untuk menyesuaikan diri dengan perubahan diet.

Sekiranya dysbiosis disebabkan oleh jangkitan usus, maka rawatan memerlukan lebih banyak usaha. Lebih-lebih lagi, semakin muda anak, semakin lambat mikroflora akan pulih..

Tahap dysbiosis

Dalam literatur, anda boleh mendapatkan penerangan mengenai empat peringkat utama dysbiosis:

  • peringkat pertama. Di dalam usus, bakteria bermanfaat mendominasi, dan dua jenis mikroorganisma patogen dilepaskan dalam tinja. Kita boleh mengatakan bahawa keadaan ini bukan patologi: tidak ada gejala yang mengganggu bayi, dan keadaan mikroflora menormalkan dengan sendirinya. Tahap pertama boleh disebabkan oleh ibu memakan produk baru;
  • peringkat kedua. Sejumlah mikroflora bermanfaat dan patogenik dilepaskan dalam tinja. Kanak-kanak itu mengalami cirit-birit, kembung dan perut kembung. Di samping itu, kadar kenaikan berat badan dikurangkan. Biasanya, untuk rawatan, cukup untuk menyemak semula makanan ibu atau enggan memperkenalkan makanan pelengkap terlalu awal;
  • tahap ketiga. Usus dikuasai oleh mikroflora patogen. Proteas, staphylococci, streptococci, dan lain-lain dijumpai dalam jumlah besar. Bayi mengalami sakit perut, cirit-birit, di mana zarah makanan yang tidak dicerna sepenuhnya kelihatan, sering kali kanak-kanak itu mengalami mual dan muntah. Kadang-kadang bayi mengalami demam;
  • tahap keempat. Tahap dysbiosis ini dianggap paling berbahaya, memberi banyak penderitaan kepada anak. Mikroflora patogenik hampir sepenuhnya menggantikan yang berguna dan mula menguasai usus anak. Gejala penyakit semakin meningkat, kanak-kanak mula menurunkan berat badan, dia mengalami gejala keracunan badan, disebabkan oleh pengambilan produk buangan bakteria patogen ke dalam darah. Selalunya pada peringkat keempat, sesak nafas, insomnia, asma, dan lain-lain ditambah kepada gejala dysbiosis..

Rawatan dysbiosis

Pada peringkat awal perkembangan, dysbiosis tidak memerlukan rawatan khas: doktor mengesyorkan menunggu sebentar sehingga badan kembali normal. Sekiranya penyakit itu memberi anak tidak selesa atau telah mencapai tahap perkembangan ketiga atau keempat, mungkin perlu mengambil ubat khas: probiotik dan prebiotik.

Probiotik adalah ubat-ubatan yang mengandungi bakteria hidup yang bermanfaat bagi manusia. Tugas utama probiotik adalah menormalkan mikroflora usus dan mengusir organisma penyebab penyakit. Terdapat probiotik kering dan cair, yang mengandungi satu jenis bakteria atau beberapa bakteria sekaligus. Probiotik yang paling popular termasuk Bifimbacterin, Lactobacterin, Hilak Forte, Acipol, dll..

Serentak dengan probiotik, prebiotik diresepkan, iaitu ubat yang mengandungi bahan yang merangsang pembiakan mikroflora bermanfaat. Komposisi prebiotik merangkumi protein, lemak, vitamin dan komponen lain yang mempunyai kesan positif terhadap keadaan saluran gastrointestinal.

Probiotik mempunyai fungsi berikut:

  • menghalang pertumbuhan bakteria patogen;
  • menghilangkan kembung perut;
  • menyumbang kepada pemulihan membran mukus saluran gastrousus yang rosak akibat proses keradangan;
  • membantu mengekalkan tahap keasidan gastrik yang optimum;
  • merangsang sistem imun.

Di farmasi, anda boleh membeli ubat yang merangkumi probiotik dan prebiotik. Ubat-ubatan tersebut mempunyai kesan yang sangat baik pada tubuh bayi dan membantu menghilangkan gejala dysbiosis yang tidak menyenangkan..

Akhirnya, untuk menguatkan daya tahan badan, persediaan vitamin disyorkan..

Ubat antibakteria untuk normalisasi mikroflora usus

Pada peringkat keempat dysbiosis, mungkin perlu menggunakan antibiotik yang menekan perkembangan mikroflora patogen. Malangnya, kerana antibiotik, mikroflora berguna juga binasa, oleh itu, selepas kursus, anak mesti minum probiotik dan prebiotik.

Biasanya, ubat antimikrob diambil dalam 7-10 hari. Selepas rawatan, perlu menyumbangkan kembali tinja untuk analisis untuk memastikan bahawa mungkin untuk menghilangkan ketidakseimbangan antara mikroflora yang diperlukan untuk tubuh dan bakteria patogen..

Dalam keadaan apa pun anda tidak boleh membeli antibiotik sendiri: hanya doktor yang hadir yang boleh memilih rejimen rawatan optimum untuk dysbiosis!

Dysbacteriosis pada kanak-kanak adalah gangguan yang agak serius yang memerlukan perhatian perubatan segera. Sudah tentu, doktor mungkin membuat kesimpulan bahawa tidak memerlukan rawatan dan keadaannya akan stabil dengan sendirinya. Pantau keadaan bayi dengan teliti: ini akan mengelakkan gangguan pencernaan yang serius, yang menimbulkan kebimbangan kepada bayi dan ibu bapanya!

Apa itu dysbiosis pada bayi dan bagaimana merawatnya?

Terakhir dikemas kini 30 Januari 2018 pada 01:34

Masa membaca: 6 minit

Pada masa ini, topik ini adalah salah satu masalah terpenting yang berkaitan dengan kesihatan kanak-kanak, kerana kes-kes penyakit ini semakin kerap berlaku. Walau bagaimanapun, wanita tidak memikirkan jangkaan penyakit ini, bangun pada saat-saat terakhir.

Dalam artikel ini, kita akan mempertimbangkan dengan teliti pertanyaan seperti: apa itu dysbiosis pada bayi, betapa berbahayanya, tanda-tandanya, dan apa yang boleh berlaku setelah mengambil antibiotik. Mari kita mulakan dengan teori.

Apa itu dysbiosis?

Di dalam usus mana-mana orang terdapat pelbagai jenis bakteria yang berbeza. Namun, jangan terintimidasi dengan ini - ini adalah perkara biasa. Di samping itu, ini bukan sahaja normal, tetapi tanpanya kerja stabil kedua usus dan, secara amnya, dan tubuh itu sendiri tidak mungkin dilakukan..

Dysbacteriosis adalah sejenis ketidakseimbangan wakil mikroflora yang disebutkan dalam usus, yang menyebabkan gejala yang tidak menyenangkan bagi seseorang. Namun, pada masa ini, pendapat pakar berbeza: ada yang percaya bahawa ini bukan penyakit, dan badan itu sendiri mesti menyembuhkan dysbiosis untuk mengembangkan imuniti..

Masalahnya ialah sebelum kelahiran, bayi berada di persekitaran steril yang ideal, tanpa terdedah kepada pengaruh berbahaya dari dunia luar. Semasa anak dilahirkan, tubuhnya sangat lemah, dan perlu menjaga kesihatannya secara maksimum..

Anak-anak melakukan perkenalan pertama mereka dengan bakteria secara langsung pada saat kelahiran, melalui saluran kelahiran ibu mereka. Yang kedua, lebih dekat adalah ketika bayi yang baru lahir pertama kali menggunakan susu untuk makanan.

Itulah sebabnya sangat penting bagi seorang wanita untuk menyusui bayi untuk pertama kalinya - pada masa ini, perubahan yang baik berlaku pada tubuhnya yang sedang tumbuh, meletakkan kekebalan pada masa akan datang.

Dalam beberapa hari akan datang, mikroflora usus pada bayi dipenuhi, positif dan negatif, patogen.

Terdapat juga pendapat lain bahawa ini bukan penyakit, tetapi akibat dari pemakanan yang tidak betul, baik untuk ibu dan anaknya, dan pertama sekali perlu mengetahui penyebab dysbiosis pada bayi.

Penyebab dysbiosis pada bayi

Kekurangan penyusuan susu ibu, peralihan tepat pada masanya ke formula siap pakai, penggunaan ubat hormon apa pun oleh ibu menyusu, atau komplikasi selepas antibiotik.

Terdapat perkara seperti dysbiosis sekunder, dan ia juga mempunyai sebab tersendiri..

Penyakit yang berkaitan dengan sistem pencernaan, rawatan bayi dengan antibiotik, pengeluaran enzim pencernaan yang buruk, diet tidak sihat, jangkitan dengan parasit atau bakteria berbahaya yang memusnahkan mikroflora dalam usus, trauma semasa melahirkan anak, jangkitan pada ibu yang menyusui.

Sebagai tambahan kepada perkara di atas, selalunya penyebab dysbiosis adalah Staphylococcus aureus, yang banyak tinggal di hospital. Bukan sahaja anak boleh dijangkiti, tetapi juga ibu. Kerana itu, gangguan berlaku di dalam badan yang membawa kepada penyakit..

Anda juga boleh takut kambuh selepas penggunaan antibiotik yang berpanjangan. Sekarang mari kita bincangkan mengenai gejala yang menunjukkan adanya dysbiosis pada bayi.

Gejala

Seorang ibu yang prihatin akan dengan mudah memperhatikan simptom bahawa dysbiosis telah sampai ke usus bayinya. Pertama sekali, anda harus melihat lebih dekat kerusi anak. Manifestasi penyakit yang paling ketara terdapat di dalamnya. Sembelit, atau sebaliknya - cirit-birit, kembung, lendir dalam najis - semua ini adalah tanda-tanda dysbiosis.

Beberapa lagi gejala penyakit ini akan dijelaskan di bawah..

  1. Kulit pucat atau kering;
  2. kelesuan;
  3. kurang selera makan;
  4. ruam;
  5. mudah marah;
  6. sariawan di mulut, stomatitis;
  7. muntah;
  8. kenaikan berat badan yang lemah.

Setelah mengetahui sesuatu dari senarai ini, anda harus segera menghubungi doktor anda supaya dia dapat menulis rujukan untuk ujian yang diperlukan.

Perlu juga diperhatikan bahawa terdapat empat darjah dysbiosis secara keseluruhan..

Dysbacteriosis darjah Pertama - diberi pampasan - terdiri daripada selera makan yang buruk, kenaikan berat badan yang tidak normal, perut kembung. Dia adalah yang paling tidak berbahaya daripada yang lain. Berlaku kerana penggunaan makanan pelengkap, ubat-ubatan awal. Tetapi pada masa yang sama, anak berasa cukup selesa.

Dysbacteriosis darjah kedua - subkompensasi - juga kembung perut, tetapi sakit perut, selera makan yang kurang baik dan cirit-birit atau sembelit sudah ditambahkan pada mereka. Najisnya kebanyakan berwarna kehijauan, mungkin dengan ketulan makanan yang tidak dicerna. Di sini sudah semestinya mula membunyikan penggera. Analisis menunjukkan kehadiran mikroflora yang tidak baik: staphylococcus yang sudah biasa dan bakteria patogen lain.

Dysbacteriosis darjah Ketiga - dekompensasi - peningkatan dalam semua tanda. Bakteria berbahaya mula membiak. Anak itu mula menderita cirit-birit kronik, yang masih mempunyai warna hijau yang sama, berbau busuk telur busuk. Makanan yang tidak dicerna semakin banyak terdapat dalam tinja, imuniti berkurang, tanda-tanda riket muncul. Keadaan umum menjadi lebih teruk, bayi mengalami kelemahan yang teruk.

Dysbacteriosis darjah keempat - bakteria patogen berkembang biak dengan lebih kuat, yang meningkatkan risiko jangkitan. Mikroba meninggalkan usus, merebak ke seluruh badan dan menyebabkan keradangan pada organ lain. Mabuk berlaku. Najis longgar yang berterusan mulai berbau seperti busuk, anak cepat kehilangan berat badan, ada tanda-tanda anemia dan anemia, gangguan sistem saraf.

Sekiranya anda melihat dysbiosis pada bayi dengan peningkatan gejala penyakit pada tahap apa pun, anda harus segera berjumpa doktor, rawatan dan pencegahan dysbiosis lebih lanjut pada bayi yang sakit berada di bawah pengawasan pakar. Tetapi perkembangan penyakit ini akan bergantung pada proses patologi.

Anda perlu tahu bagaimana merawat dysbiosis pada bayi.

Ini ditulis di bawah..

  • coprogram - diagnosis yang membantu mengenal pasti bagaimana usus dapat mencerna makanan, serta gejala proses keradangan, atau ketiadaannya;
  • menabur najis untuk flora oportunistik adalah kajian, hasilnya menunjukkan peratusan bakteria wajib dalam usus;
  • menabur najis untuk disbiosis - analisis yang menentukan nisbah mikroflora seimbang dengan berbahaya secara kondisional, juga - persepsi antibiotik.

Walau bagaimanapun, jika penyakit ini dijumpai pada kanak-kanak, timbul persoalan yang benar-benar logik: bagaimana merawat dysbiosis pada bayi jika gejala tertentu diketahui? Sudah tentu, tidak ada yang harus melakukan penyembuhan diri - semua ubat dan prosedur ditetapkan dan dijalankan di bawah pengawasan yang ketat dari pakar..

Rawatan dysbiosis pada bayi yang sakit adalah proses yang sukar dilakukan. Pertama, pesakit diberi bakteriofag - mereka juga disebut "virus dijinakkan". Tugas utama mereka adalah memusnahkan bakteria patogen. Walau bagaimanapun, mereka tidak memberi kesan negatif terhadap flora positif..

Sorben diresepkan pada masa yang sama. Mereka diperlukan untuk penyingkiran toksin yang dipercepat dari badan. Dan sebagai tambahan - enzim yang membantu menormalkan sistem pencernaan. Selepas itu, lacto- dan bifidobacteria diperkenalkan ke dalam usus melalui persediaan khas.

Juga probiotik dan prebiotik digunakan secara aktif dalam rawatan dysbiosis. Sedikit lebih lanjut mengenai bagaimana merawat dysbiosis secara khusus pada bayi ditulis di bawah..

Probiotik (eubiotik) adalah mikroorganisma hidup yang berguna untuk manusia. Terutama penting: pelbagai bifidobacteria dan lactobacilli, jamur ragi, enterococci berguna, Escherichia coli. Probiotik mengembalikan keseimbangan dalam mikroflora usus dan memusnahkan bakteria patogen, memulihkan proses pencernaan.

Mereka datang dalam konsistensi yang berbeza, seperti cecair dan kering. Walau bagaimanapun, perlu diingat bahawa hanya doktor yang boleh menetapkan probiotik. Tempoh penggunaan didasarkan pada keparahan penyakit dan jenis ubat yang diresepkan. Masa rawatan berbeza dari satu minggu hingga beberapa bulan.

Probiotik yang paling terkenal: "Lactobacterin", "Linex", "Acepol", "Hilak Forte", "Bifidumbacterin".

Prebiotik adalah bahan organik yang merangsang peningkatan bilangan bakteria bermanfaat. Ini adalah protein, karbohidrat dan vitamin yang terkenal, lemak bukan prebiotik. Mereka dibuat dari bahan semula jadi.

Oleh kerana bayi mungkin mempunyai manifestasi khas reaksi terhadap ubat-ubatan yang berkaitan dengan imuniti yang lemah, bagi mereka prebiotik dihasilkan dalam bentuk yang berbeza dari yang diresepkan untuk orang dewasa. Pada asasnya, ini adalah sirap, serbuk atau butiran.

Fungsi utama mereka adalah:

  1. melemahkan perkembangan bakteria berbahaya dan meningkatkan pertumbuhan yang bermanfaat;
  2. membersihkan lendir dan kembung meningkat;
  3. penyembuhan dinding usus yang rosak;
  4. normalisasi fungsi usus;
  5. meningkatkan sintesis vitamin B dan K;
  6. pemulihan keseimbangan asid;
  7. menguatkan sistem imun.

Beberapa prebiotik yang paling biasa adalah: "Portalak", "Goodlack", "Lakofiltrum", "Lignosorb". Perlu disebutkan kewujudan sintesis pra dan probiotik tertentu, yang disebut "synbiotics". Yang paling terkenal di antaranya ialah "Maxilak".

Jadi bagaimana seorang wanita dan bayinya dapat mengatasi penyakit ini? Pada dasarnya, dysbiosis, yang menyebabkan masalah usus pada bayi kecil, diperhatikan tepat pada waktunya, tidak begitu sukar untuk dirawat seperti yang kelihatannya pada pandangan pertama..

Proses penyembuhan terdiri dari penghapusan tepat pada masanya penyebab yang mempengaruhi perkembangan penyakit ini. Walau bagaimanapun, setelah semua prosedur, perlu dilakukan profilaksis untuk mengelakkan kambuh..

Pencegahan

  1. Penyusuan susu ibu dari hari-hari pertama dan, jika boleh, sehingga setahun. Kolostrum yang memasuki tubuh bayi mengelilingi badan dengan perlindungan terkuat, membekalkan bakteria bermanfaat ke usus.
  2. Pemakanan yang betul untuk ibu menyusu.
  3. Sekiranya, atas alasan apa pun, penyusuan susu ibu tidak mungkin dilakukan, tidak perlu putus asa dan membunyikan penggera. Pada masa ini terdapat banyak formula susu, yang mana anda boleh menetapkan kaedah rawatan yang diperlukan.
  4. Perlu diingat mengenai kesihatan ibu bapa, baik selepas melahirkan dan semasa mengandung. Jangan sekali-kali mengabaikan perundingan dengan pakar sakit puan sebelum dan selepas pembuahan. Semasa hamil, perlu menjalani pemeriksaan sebelum melahirkan, dan merawat tubuh sekiranya terdapat penyimpangan dari norma.
  5. Dan, tentu saja, gaya hidup sihat, baik untuk anak-anak dan ibu bapa mereka, akan membantu menyembuhkan dysbiosis, yang menyebabkan ketidakselesaan pada bayi..

Dysbacteriosis pada bayi yang baru lahir

Dysbacteriosis adalah salah satu masalah perubatan yang paling biasa pada zaman kita. Mengambil antibiotik, ekologi yang buruk, tekanan berterusan di tempat kerja memberi kesan buruk kepada mikroflora usus manusia. Tetapi adakah dysbiosis mungkin berlaku pada kanak-kanak terkecil, pada bayi baru lahir? Dari mana asalnya ketika bayi itu baru dilahirkan, dan perutnya belum sempat merasakan semua cobaan kehidupan moden? Apa itu "dysbiosis" secara umum?

  • 1 Apa yang termasuk dalam konsep "dysbiosis"?
  • 2 Punca patologi pada bayi
  • 3 Gejala
  • 4 Diagnosis penyakit pada bayi
  • 5 Rawatan
  • 6 Pencegahan dysbiosis pada bayi baru lahir dan bayi

Apa yang termasuk dalam konsep "dysbiosis"?

Bercakap tentang dysbiosis, pakar biasanya bermaksud fenomena berikut:

  1. Mikrobiosenosis usus yang terganggu, baik kualitatif dan kuantitatif.
  2. Kehadiran usus jenis bakteria yang tidak seharusnya ada, dan ketiadaan mikroorganisma yang diperlukan.
  3. Pelanggaran dinamika mikroekologi usus kerana fungsi mekanisme pertahanan dan pampasan yang tidak betul.

Secara sederhana, dysbiosis adalah gangguan fungsi normal usus disebabkan oleh ketidakseimbangan mikroflora yang terdapat di dalamnya..

Buat pertama kalinya mereka mula bercakap mengenai dysbiosis pada tahun 1916. Namun, maka istilah ini disebut pelbagai jenis dispepsia..

Dysbacteriosis adalah lebih berbahaya, semakin muda anak. Keadaan ini boleh mencetuskan gangguan pencernaan yang berterusan, penghentian kenaikan berat badan, penurunan imuniti terhadap pelbagai jangkitan, kelambatan fizikal, perkembangan alahan makanan.

Dari mana datangnya dysbiosis pada bayi yang baru lahir?

Berada di dalam badan ibu, janin tidak mengambil makanan dan tidak ada mikroorganisma di dalam usus, baik berbahaya dan bermanfaat. Kontak pertama dengan mikroflora ibu berlaku semasa kelahiran, ketika anak bergerak di sepanjang saluran kelahiran. Biasanya, di antara mikroorganisma ini terdapat bifidobacteria, lactobacilli dan mikroflora lain yang berguna untuk manusia, sebagai contoh, E. coli, kehadiran sejumlah kecil yang merupakan norma.

Melalui pelukan, bayi menerima pelbagai bakteria, yang merupakan kebiasaan

Kemudian bayi mula menyusu. Walaupun dengan kebersihan yang sempurna oleh ibu, beberapa bakteria masuk ke mulut bayi, dan kemudian ke saluran gastrointestinal. Tidak mengapa juga.

Pada anak yang sihat yang belum mencuba apa-apa selain susu ibu, hampir seratus peratus flora usus adalah probiotik (lacto- dan bifidobacteria). Selebihnya 2-3 peratus adalah:

  • colibacillus,
  • streptokokus,
  • mikrokocci,
  • enterokocci, dll..

Bakteria ini, dalam jumlah yang sedikit, tidak memberi kesan kepada kesihatan anak - tidak bermanfaat atau berbahaya..

Masalah dari hari-hari pertama kehidupan bayi yang disusui boleh timbul sekiranya ibu terpaksa mengambil antibiotik. Masuk ke dalam badan bayi bersama dengan susu ibu, antibiotik membunuh mikroflora yang bermanfaat. Walau bagaimanapun, dalam kes ini, penyusuan susu ibu biasanya dihentikan..

Pada minggu pertama kehidupan, seorang anak menerima banyak mikroorganisma yang berbeza, termasuk yang boleh disebut patogenik bersyarat. Oleh itu, dia mengembangkan apa yang disebut "sementara" dysbiosis. Istilah "sementara" bermaksud lewat, sementara. Keadaan ini menyebabkan gejala berikut pada kebanyakan kanak-kanak:

  • regurgitasi yang kerap,
  • najis berair bercampur lendir dan busa,
  • naungan hijau najis.

Tetapi dalam beberapa hari akan datang, mikroorganisma bermanfaat menggantikan yang berbahaya dari usus anak, dan keseimbangan mikroflora dipulihkan.

Disbiosis sementara adalah keadaan normal, jadi doktor biasanya tidak mendiagnosis dysbiosis pada kanak-kanak pada bulan pertama kehidupan.

Kehadiran dysbiosis sementara boleh dianggap berbahaya hanya dalam kes berikut:

  1. Penggunaan antibiotik jangka panjang oleh ibu sebelum kelahiran dan selepas kelahiran bayi
  2. Keperluan untuk menetapkan antibiotik kepada bayi, seperti menghidap penyakit berjangkit.
  3. Pramatang teruk.

Semua kanak-kanak yang memenuhi ketiga-tiga kriteria ini berisiko.

Langkah-langkah yang dapat mengurangkan risiko peralihan dysbiosis sementara ke keadaan kronik:

  1. Lekapan awal pada payudara ibu (pada jam pertama selepas kelahiran),
  2. Wad bersama di hospital bersalin untuk ibu dan anak,
  3. Penyusuan susu ibu sekurang-kurangnya satu bulan selepas kelahiran, lebih baik pada tahun pertama kehidupan.

Kanak-kanak yang diberi makan botol lebih kerap mengalami dysbacteriosis berbanding rakan sebaya mereka yang menyusu susu ibu. Tiada tipu daya pengeluar formula bayi sehingga kini yang dapat membantu membuat formula yang menggantikan susu ibu sepenuhnya..

Punca patologi pada bayi

Adalah salah untuk mengatakan bahawa penyebab dysbiosis pada anak-anak tahun pertama kehidupan hanya mengambil antibiotik dan ketiadaan penyusuan. Sudah tentu, antibiotik adalah faktor yang sangat penting, tetapi jauh dari satu-satunya. Punca penyakit ini adalah:

  1. Gaya hidup ibu yang salah semasa mengandung, merokok, alkohol, dll..
  2. Kehadiran patologi kelahiran,
  3. Kelewatan dalam pembentukan motilitas usus bayi yang normal,
  4. Dispepsia,
  5. Kehadiran kekurangan imuniti primer pada kanak-kanak,
  6. Jangkitan pernafasan dan lain-lain,
  7. Ubat hormon dan anti-radang yang diberikan kepada anak atau ibu yang menyusu.
  8. Menjalankan operasi untuk anak pada hari-hari pertama kehidupan,
  9. Tinggal lama anak di hospital,
  10. Ketidakselarasan keadaan perumahan, tempat tinggal dan psikologi untuk tinggal bayi dan ibu menyusu, tekanan,
  11. Tingkah laku ibu yang tidak wajar, seperti memberi makan bayi berlebihan atau memperkenalkan makanan pelengkap terlalu awal,
  12. Ketidakpatuhan terhadap diet oleh ibu yang menyusu,
  13. Anemia, riket, dermatitis alergi.

Gejala

Terdapat dua jenis dysbiosis:

  1. Pampasan - praktikalnya tidak ada gejala. Dysbacteriosis hanya dapat dikesan secara tidak sengaja, melalui kajian yang dirancang.
  2. Tidak mendapat pampasan - terdapat banyak gejala, ia sangat mempengaruhi kesejahteraan umum kanak-kanak.

Biasanya, pada bayi dengan jenis dysbiosis kedua, gejala berikut diperhatikan semasa penyakit ini berlanjutan:

  1. Kegelisahan dan gangguan tidur akibat kekejangan usus. Sebagai peraturan, bayi mula berkelakuan tidak selesa setelah satu setengah jam setelah menyusu.,
  2. Perut kembung, pengeluaran gas berlebihan, gemuruh di perut,
  3. Regurgitasi yang kerap dan banyak selepas makan, kadang-kadang muntah, tanpa mengira pengambilan makanan,
  4. Kotoran kehijauan, najis longgar dengan busa dan lendir, bau busuk yang tidak menyenangkan,
  5. Kadang-kadang, sebaliknya, sembelit teruk berlaku, kerana penurunan aktiviti usus.
  6. Nafas masam yang tidak menyenangkan dari seorang kanak-kanak,
  7. Anak tidak menambah berat badan dengan baik,
  8. Kulit menjadi sangat kering, kadang-kadang ruam muncul,
  9. Ulser, stomatitis boleh muncul di mulut anak.

Pada bulan pertama kehidupan, bayi mesti menambah sekurang-kurangnya 600 gram. berat, dan kekerapan najis harus sesuai dengan kekerapan pemberian makanan.

Diagnostik penyakit pada bayi

Langkah-langkah diagnostik utama untuk disyaki dysbiosis pada bayi adalah:

  1. Coprogram - menentukan kualiti pencernaan makanan di usus, dan mengenal pasti proses keradangan.
  2. Analisis tinja untuk kehadiran bakteria patogen (bacillus disentri, dll.)
  3. Analisis najis, menunjukkan keseimbangan mikroflora normal dan patogenik serta kepekaan antibiotik.

Biasanya, pada kanak-kanak tahun pertama kehidupan, analisis harus benar-benar tidak ada dari enterobacteria patogen dan Staphylococcus aureus, bilangan lactobacilli harus sekurang-kurangnya 10 hingga darjah enam, dan bifidobacteria tidak kurang dari 10 hingga darjah kesembilan. Sekiranya petunjuk ini dilanggar, ada alasan untuk pemeriksaan kanak-kanak yang lebih terperinci untuk mengenal pasti penyebab pelanggaran ini..

Cara menderma najis anak untuk ujian?

Bekas analisis

Untuk analisis, anda perlu menyediakan bekas kaca bersih terlebih dahulu; lebih baik membeli bekas steril khas di farmasi. Sebaiknya ambil najis pada waktu pagi. Sejurus selepas membuang air besar, anda perlu mengambil dari 5 hingga 10 gram dengan tongkat yang bersih. najis dan segera bawa ke makmal. Sekiranya ini tidak dapat dilakukan, dan beberapa jam mesti berlalu sebelum analisis selesai, maka bahan tersebut mesti diletakkan di dalam peti sejuk, tetapi tidak di dalam peti sejuk beku. Jika tidak, hasil analisis tidak betul..

Sekiranya kanak-kanak itu sudah mengambil ubat untuk disbiosis, mereka mesti dihentikan dua hari sebelum ujian berikutnya..

Rawatan

Tidak ada pendapat sebulat suara di kalangan doktor mengenai rawatan penyakit ini. Ramai doktor, termasuk pakar pediatrik terkenal Dr. Komarovsky, percaya bahawa dysbiosis bukanlah penyakit yang berasingan, yang bermaksud bahawa ia tidak perlu dirawat. Anda hanya perlu mengikuti semua cadangan pemakanan dan menjaga anak, jangan memberi makan bayi dan tidak merawat penyakit yang menyebabkan dysbiosis ini.

Di negara-negara seperti Jerman, Amerika Syarikat, Israel, dysbiosis sama sekali tidak didiagnosis.

Namun, pakar lain, sebaliknya, berpendapat bahawa rawatan untuk keadaan ini diperlukan, terutama pada kanak-kanak..

Kompleks produk perubatan merangkumi:

  • bakteria,
  • probiotik,
  • prebiotik.

Bakteriofag adalah ubat yang memusnahkan mikroflora patogen. Mereka berkesan terhadap staphylococcus, Pseudomonas aeruginosa, dll. Contohnya termasuk Bacteriophage, Pyobacteriophage, Sextaphage. Nilai ubat ini adalah bahawa ia tidak mempengaruhi mikroflora normal. Mereka boleh digunakan dari hari-hari pertama kehidupan..

Bacteriophage - kaedah untuk memerangi dysbiosis

Probiotik adalah ubat yang dibuat dari bakteria hidup. Masalahnya ialah, melalui persekitaran berasid dan usus kecil, sebahagian besar bakteria ini mati. Walau bagaimanapun, doktor sering menetapkan ubat-ubatan seperti Bifikol, Linex, Enterol, Normase, Hilak, dan terdapat banyak ulasan positif mengenai ubat-ubatan ini dari pesakit. Ubat-ubatan ini boleh diambil sejak bayi, tetapi dosnya mesti disesuaikan oleh doktor..

Hilak forte - probiotik yang popular

Beberapa pakar mengatakan bahawa bakteria bermanfaat yang diperkenalkan dengan cara ini tidak dapat dilaksanakan, dan dikeluarkan dari badan setelah menghentikan ubat tersebut..

Prebiotik adalah bahan yang mempercepat pengembangan mikroflora bermanfaat mereka sendiri. Yang paling popular di antaranya adalah Duphalac, dibuat berdasarkan laktulosa, disakarida polisintetik. Laktulosa tidak pecah di perut dan usus kecil, oleh itu ia memasuki usus besar tidak berubah dan mendorong pertumbuhan bifidobakteria dan lactobacilli. Di samping itu, telah diperhatikan bahawa bahan ini merosakkan mikroorganisma berbahaya, misalnya, salmonella.

Duphalac adalah ubat yang sering diresepkan untuk kanak-kanak

Ubat ini boleh diberikan kepada bayi untuk ditambahkan ke dalam susu. Dos ditentukan secara individu.

Diet untuk ibu dan bayi

Adalah dinasihatkan bahawa dalam tiga bulan pertama kehidupan anak itu tidak mengambil makanan selain susu ibu, kecuali, tentu saja, doktor telah menetapkan sebaliknya.

Makanan pelengkap pertama mestilah terdiri daripada jus epal (tidak lebih dari 30g), kemudian pada 5-6 bulan anda secara beransur-ansur dapat memperkenalkan puri buah dan sayur dan keju kotej. Selepas enam bulan, anda secara beransur-ansur dapat memberikan bubur, biskut, bubur daging, keropok kepada anak. Untuk setiap produk baru yang akan diperkenalkan oleh ibu bapa ke dalam diet anak, mereka harus berjumpa dengan pakar pediatrik. Untuk setiap reaksi tidak standard terhadap pengenalan makanan pelengkap (najis longgar, ruam, muntah, dll.), Produk baru harus segera dibatalkan dan doktor harus berunding.

Jus epal, makanan pertama bayi

Bagi ibu-ibu yang anaknya disusui, pemakanan yang betul juga sangat penting, terutamanya jika anak itu mempunyai gejala dysbiosis.

Seorang wanita harus makan dengan baik, makan pelbagai jenis daging tanpa lemak, ikan tanpa lemak, baik sungai maupun laut. Makanan ini mesti dimasak atau dibakar dengan teliti di dalam ketuhar. Anda perlu makan keju kotej, keju ringan dan tanpa garam, minum kefir segar, susu panggang dan yogurt.

Produk tenusu penting untuk ibu menyusu

Dari buahnya, epal hijau adalah yang paling sihat. Walau bagaimanapun, jika bayi didiagnosis menderita dysbiosis, doktor boleh menasihati wanita itu untuk memakan epal bakar dan bukannya yang baru. Daripada sayur-sayuran, zucchini, labu, kembang kol, wortel rebus, lobak, rutabagas lebih disukai untuk ibu yang menyusu. Dengan berhati-hati anda perlu makan tomato, bit, herba, buah-buahan eksotik.

Buah eksotik tidak ditunjukkan untuk menyusu

Bawang, bawang putih, lobak hitam dilarang sama sekali. Adalah tidak diinginkan untuk makan strawberi dan strawberi, aprikot dan pic. Anda tidak boleh makan makanan dalam tin dan daging asap.

Makanan dalam tin untuk ibu menyusu dilarang

Sudah tentu, semasa memberi makan, dan juga semasa kehamilan, anda tidak boleh minum minuman beralkohol, merokok, minum ubat tanpa preskripsi doktor..

Ciri-ciri rawatan dysbiosis pada kanak-kanak yang diberi makan botol

Bagi bayi yang kekurangan susu ibu, doktor boleh menetapkan formula khas khas dengan kandungan lactobacilli yang tinggi, misalnya formula susu yang ditapai. Mungkin pengenalan makanan pelengkap lebih awal dalam bentuk kefir dan keju kotej. Walau bagaimanapun, semua produk mesti disediakan khas sesuai dengan semua teknologi, dan hanya pakar pediatrik yang boleh menetapkannya..

Pencegahan dysbiosis pada bayi baru lahir dan bayi

Penyusuan susu ibu adalah pencegahan dysbiosis terbaik

Pencegahan harus dimulakan sebelum bayi dilahirkan. Setelah merancang kehamilan, seorang wanita mesti menjalani semua pemeriksaan, mengunjungi pakar sakit puan, mengetahui apakah mikroflora organ genital adalah normal, dan jika tidak, maka menjalani rawatan.

Sudah tentu, anda harus melepaskan semua tabiat buruk..

Semasa mengandung, anda perlu menjalani gaya hidup yang sihat, menghabiskan lebih banyak masa di luar rumah, jangan tergesa-gesa ke acara umum, kerana di sana anda boleh dijangkiti penyakit yang memerlukan pengambilan antibiotik.

Sekiranya seorang wanita hamil sudah sakit, anda perlu berjumpa doktor yang berkelayakan yang akan memberi rawatan yang mencukupi. Anda tidak boleh mengambil ubat sendiri.

Dengan pendekatan melahirkan anak, anda perlu mencuba memilih kemudahan bersalin di mana pengikat awal payudara dipraktikkan dan terdapat wad untuk tinggal bersama ibu dan anak..

Kita mesti berusaha memberi susu ibu kepada bayi selama mungkin. Sekiranya seorang wanita mempunyai sedikit susu, anda masih perlu memasukkan bayi ke payudara sebelum memberinya campuran, kerana walaupun beberapa tetes susu ibu berguna untuk pencegahan dysbiosis.

Pakar pediatrik di seluruh dunia berpendapat mengenai apakah patut merawat dysbiosis pada kanak-kanak. Adalah paling mudah bagi ibu bapa yang penyayang untuk mencuba mencegah munculnya penyakit ini pada anak-anak mereka, dan untuk ini anda perlu mengikuti peraturan dan cadangan doktor yang mudah.