Cirit-birit hijau pada orang dewasa: 5 kemungkinan penyebabnya

Soalan

Cirit-birit hijau pada orang dewasa adalah gejala yang membimbangkan yang tidak boleh diabaikan. Ini menunjukkan pelanggaran proses pencernaan. Warna hijau najis kerana peningkatan pengeluaran hempedu atau penapaian aktif di dalam usus.

Masalah dalam badan yang mencetuskan cirit-birit hijau

Najis kehijauan diperhatikan jika sebilangan besar bijirin terdapat dalam makanan harian. Untuk memproses kulit pelindung biji-bijian, hati secara intensif menghasilkan hempedu, yang mempengaruhi naungan kotoran. Gejala ini mungkin berlanjutan selama beberapa hari setelah diet disesuaikan.

Kelebihan diet produk dengan warna sintetik - karamel, marmalade, jeli - membawa kepada akibat yang serupa. Sebab ini tidak berbahaya seperti yang dilihat pada pandangan pertama. Kepekatan sebatian kimia yang tinggi dalam makanan yang dimakan boleh menyebabkan keracunan kronik dan memprovokasi penyakit dalaman.

Noda warna dalam warna hijau yang berlainan adalah mungkin jika terdapat terlalu banyak zat besi dalam makanan sehari-hari, kerana beberapa makanan mendominasi: daging sapi, daging babi, domba, ikan laut, tanaman berdaun, kacang merah.

Pada masa yang sama, pergerakan usus mempunyai konsistensi normal, dan dorongan untuk membuang air besar muncul dengan frekuensi normal - tidak lebih dari 2-3 kali sehari. Sakit perut dan manifestasi spesifik lain tidak ada.

Sekiranya najis tidak hanya berwarna hijau, tetapi juga menjadi cair, anda harus mengesyaki munculnya penyakit dalaman.

Penyebab patologi yang paling biasa dari gejala ini termasuk:

  1. Alahan makanan. Semasa menggunakan makanan alergenik, proses keradangan di usus berkembang. Ruam kulit, bengkak mungkin muncul.
  2. Dysbacteriosis adalah pelanggaran komposisi mikroflora usus: bilangan bakteria patogen dan oportunistik dalam usus meningkat. Penyakit ini berkembang akibat penggunaan ubat yang berpanjangan atau sebagai komplikasi penyakit kronik. Ia ditunjukkan oleh dispepsia - kembung, kekejangan, pedih ulu hati.
  3. Hepatitis dan patologi hati yang lain. Mereka menyebabkan pengeluaran bilirubin yang tidak mencukupi, dan, sebagai hasilnya, tahap hemoglobin berkurang..
  4. Ulser peptik pada peringkat akut atau penyakit onkologi saluran pencernaan. Patologi ini mengganggu proses pengoksidaan zat besi, yang menyebabkan perubahan warna kotoran..
  5. Disentri dan jangkitan usus lain dari etiologi bakteria atau virus. Gejala penyakit akan berbeza, dengan mengambil kira spesifik setiap penyakit tertentu, tetapi ciri serupa juga dapat dibezakan - peningkatan suhu badan, sakit di kawasan epigastrik, kelemahan umum, mual dan muntah..

Kurang biasa, cirit-birit hijau disebabkan oleh penyakit Crohn, keracunan makanan, dan kolitis ulseratif. Gejala ini juga boleh dikaitkan dengan ketidakseimbangan hormon pada penyakit kelenjar tiroid..

Diagnosis diri dan gejala yang menyertainya

Apabila cirit-birit hijau muncul, penyebabnya mesti diketahui sebelum memulakan rawatan. Sukar untuk mendiagnosis masalah anda sendiri, tetapi anda boleh menganalisis keseluruhan kompleks gejala.

Hijau gelap
warna najis
Menunjukkan perkembangan penyakit berjangkit saluran pencernaan. Pengecualian adalah minat untuk vegetarian: untuk orang yang mematuhi diet nabati secara eksklusif, kerusi seperti itu adalah perkara biasa.
Lampu hijau
warna najis
Muncul dengan penggunaan ubat antibakteria yang berpanjangan. Sekiranya gejala tambahan ditambahkan pada warna najis yang tidak wajar - mual, muntah, demam - anda perlu mendapatkan bantuan perubatan.
Cair, berair
najis hijau
Akibat alergi makanan atau ubat. Tetapi jika tidak lulus lebih dari 2 hari, anda harus mengesyaki kehadiran patologi.

Sebagai tambahan kepada warna yang tidak biasa, garis-garis darah mungkin terdapat di dalam najis - gejala pendarahan dalaman atau buasir. Lendir dalam tinja adalah ciri proses keradangan akut di saluran pencernaan bawah - proctitis, enteritis, kolitis.

Penting untuk berjumpa doktor dengan segera sekiranya anda mengalami simptom berikut: kekejangan otot, dahaga yang teruk, penurunan pengeluaran air kencing, bibir dan lidah kering, pernafasan cepat, sesak nafas.

Ini semua adalah tanda-tanda dehidrasi. Mereka boleh membawa maut jika tidak ditangani dengan segera. Memanggil ambulans diperlukan sekiranya seorang wanita hamil sakit.

Gambaran keseluruhan ubat untuk cirit-birit hijau

Dalam rawatan patologi yang disertai dengan cirit-birit hijau, ubat-ubatan berikut digunakan:

  1. Penyelesaian garam - Regidron, Tsitroglukosolan, Oralit, Humana Electrolyte. Membantu mengembalikan keseimbangan garam-air dalam badan dan mencegah dehidrasi.
  2. Antispasmodik - Papaverine, Drotaverine. Digunakan untuk melegakan kekejangan perut yang menyakitkan dan merehatkan otot licin.
  3. Enterosorben - karbon aktif, Smecta, Polysorb. Mereka mengikat bahan toksik di dalam usus dan mengeluarkannya dengan najis. Dalam kes ini, tinja boleh berubah warna lagi - menjadi teduhan yang lebih gelap..
  4. Antibiotik - Furazolidone, Doxycycline, Neomycin. Ubat ini menghalang pertumbuhan bakteria patogen atau membunuhnya. Mereka digunakan untuk merawat jangkitan usus akut yang teruk. Dilarang menyuntikkannya kepada pesakit tanpa kebenaran doktor..
  5. Probiotik - Linex, Bifidumbacterin, Bifikol, Hilak Forte. Ini adalah persediaan yang mengandungi budaya hidup yang tidak aktif. Mereka beroperasi dalam beberapa arah. Di satu pihak, mikroorganisma memusnahkan bakteria patogen yang berlaku di mikroflora usus, di sisi lain, mereka meningkatkan jumlah kultur berguna.
  6. Enzim - Pancreatin, Festal, Creon, Panzinorm. Mereka mengurangkan tekanan pada saluran gastrointestinal dan membantu mempercepat pemulihan pencernaan. Persediaan dalam kumpulan ini mengandungi bahan yang serupa dengan enzim pencernaan semula jadi - asid hempedu, hemiselulase, analog herba.
  7. Ubat antidiarrheal - Imodium, Loperamide, Enterobene. Mereka mengurangkan aktiviti pergerakan usus, menstabilkan penyerapan kelembapan pada usus kecil, dan mempunyai sifat astringen. Kumpulan ubat ini digunakan untuk cirit-birit yang teruk yang mengancam kesihatan pesakit.
  8. Terapi simptomatik juga digunakan - ubat antipiretik, antiemetik. Untuk memulihkan fungsi hati, hepatoprotectors diresepkan. Sebagai rawatan tambahan, mikrokliser berdasarkan decoctions herba digunakan. Mereka mempercepat proses membersihkan usus dan menormalkan pencernaan.

Kaedah rawatan tradisional

Perubatan tradisional menunjukkan merawat cirit-birit dengan herba pada orang dewasa dengan cara seperti:

Merebus kayu cacing pahit. Satu sudu ramuan kering harus ditambahkan ke 250 ml air mendidih, rebus dengan api kecil selama 5 minit. Kemudian tutup kuahnya dengan penutup dan biarkan selama 60 minit, tapis. Minum suam sepanjang hari, dalam bahagian kecil.

Merebus wort St. John. Ia disediakan mengikut resipi yang serupa: satu sendok makan ramuan dalam segelas air mendidih. Anda boleh menambah 10 g madu ke dalam minuman siap.

Merebus kulit kayu oak. Sejumput campuran kering diperlukan untuk 300 ml air. Bahan-bahan dicampurkan, didihkan, dimasak dengan api kecil selama 10 minit. Minuman siap mesti disejukkan dan diminum 100 ml sehari.

Merebus dari akar burnet. Untuk segelas air mendidih, anda memerlukan satu sudu besar serbuk kering. Minuman itu didihkan, minum setengah gelas sehari.

Penyerapan biji walnut. Biji-bijian perlu digiling dengan pengisar, penggiling kopi atau mortar, kemudian tuangkan segelas air mendidih dan rebus selama 20 minit. Sejukkan, tapis dan ambil setengah gelas sekali sehari.

Untuk cirit-birit hijau, berguna untuk makan blueberry: beri mempunyai sifat antiseptik, astringen dan detoksifikasi. Ia boleh dimakan segar atau digunakan untuk membuat jeli..

Makanan untuk normalisasi najis

Walaupun cirit-birit berwarna hijau, disarankan untuk mengikuti diet terapi. Doktor boleh menetapkan jadual mengikut klasifikasi standard, atau mengesyorkan sekatan berikut:

  • Berikan alkohol, sayur-sayuran dan buah-buahan segar, makanan masin, goreng dan pedas sehingga pulih sepenuhnya.
  • Tidak makan jika tidak ada selera makan adalah reaksi semula jadi badan..
  • Minum minuman suam lebih kerap - teh lemah, kompot, air bersih. Jeli mukus dan decoctions herba.
  • Makan bubur oat atau nasi, kuah sekunder, kentang tumbuk, daging putih rebus, roti bakar.
  • Secara beransur-ansur masukkan buah dan sayur rebus dan panggang ke dalam diet.
  • Hidangkan pinggan dalam bentuk parut atau cincang, dalam bahagian kecil.

Anda perlu beralih ke diet biasa secara beransur-ansur, selama seminggu. Untuk mengurangkan beban pada saluran pencernaan, anda boleh memasukkan produk baru ke dalam diet setiap hari dan memantau reaksi.

Najis hijau

Salah satu tanda yang menunjukkan masalah kesihatan adalah perubahan warna dan konsistensi bahan tinja. Warna tinja adalah sejenis penunjuk yang mencerminkan keadaan saluran pencernaan, khususnya hati dan pundi hempedu. Kemunculan tinja boleh mengatakan banyak tentang proses dalaman dalam tubuh, oleh itu, kajian feses adalah titik penting dalam diagnostik dalam bidang gastroenterologi.

Selalunya, kerosakan pada sistem pencernaan disertai dengan penampilan najis hijau. Sebab-sebab fenomena ini boleh disebabkan oleh pelbagai faktor, mulai dari ciri-ciri diet manusia dan berakhir dengan perkembangan barah. Komposisi kimia dan warna najis bergantung pada petunjuk bilirubin yang terdapat dalam hempedu. Tahap kepekatannya mempengaruhi warna najis, mengubahnya dari hitam menjadi kuning kaya dan kehijauan.

Penyebab najis hijau pada orang dewasa

Kehadiran anomali ini dapat memberi sejumlah penjelasan, antaranya diperhatikan.

Pemakanan yang tidak betul dan bermusim

Selalunya, perubahan warna najis disebabkan oleh pengambilan makanan yang mengandungi pewarna hijau semula jadi. Ini termasuk hampir semua sayur-sayuran berdaun: dill, bayam, pasli, selada, ketumbar, dll. Kumpulan "provokator" juga boleh merangkumi brokoli, daun bawang, kubis Savoy dan kubis Peking. Sebagai peraturan, setelah mengeluarkan sayur-sayuran dan ramuan yang disenaraikan dari diet, najis akan normal secara semula jadi dalam 2-3 hari..

Banyak makanan tambahan, yang paling sering diambil dengan cara yang tidak terkawal dalam bentuk makanan tambahan, juga memberi warna hijau pada najis. Sebilangan besar ubat ini menyebabkan pelbagai kesan sampingan, termasuk dari saluran gastrousus. Perubahan warna najis boleh dipengaruhi oleh:

  • rumput laut;
  • produk yang mengandungi iodin;
  • kompleks vitamin dan mineral;
  • julap berasaskan tumbuhan;
  • makanan tambahan yang diperkaya dengan besi;
  • fruktosa;
  • sorbitol.

Selalunya, tinja hijau "menemani" vegetarian, kerana diet harian mereka melibatkan penggunaan sejumlah besar sayur-sayuran, buah beri dan buah-buahan. Senarai makanan yang merengsa juga merangkumi sebilangan bijirin dan muesli, beberapa jenis ikan laut, kacang merah, licorice hitam.

Dysbacteriosis

Penggunaan antibiotik jangka panjang merosakkan mikroflora usus, yang mengganggu pencernaan makanan yang normal dan menyebabkan penapaian dan pembusukan yang tidak stabil. Sebilangan besar leukosit mati terkumpul di dinding usus kecil, yang, ketika membusuk, memberi tinja warna hijau.

Gejala tambahan yang menunjukkan adanya dysbiosis adalah:

  • peningkatan pembentukan gas;
  • penampilan bau najis yang busuk;
  • kembung;
  • sensasi menyakitkan di kawasan perut;
  • belching berkala;
  • cirit-birit.

Bersama dengan rasa sakit, perut kembung dan longgar, pembuangan mukus dan bernanah mungkin berlaku semasa buang air besar. Dalam kes ini, sebagai tambahan kepada preskripsi perubatan, perlu menyokong tubuh melalui diet terapi..

Dalam video tersebut, Dr. Komarovsky membincangkan mengenai dysbiosis: tanda dan gejala penyakit, rawatan dan pencegahan.

Disentri

Milik kategori penyakit berjangkit akut untuk dirawat di hospital. Perubahan warna najis disertai dengan sejumlah tanda yang dapat membantu mendiagnosis masalah dengan betul. Pesakit mengadu mengenai:

  • loya berterusan;
  • muntah;
  • kelainan umum dan kehilangan kekuatan;
  • kekejangan di perut;
  • peningkatan suhu badan hingga 38-39 ° С;
  • kerap mendesak untuk menggunakan tandas;
  • kurang selera makan, dahaga.

Selain itu, aliran darah dapat dilihat pada najis, serta gumpalan lendir dan bintik purulen. Kemasukan ke hospital secara tiba-tiba mengancam dehidrasi sepenuhnya dan, dalam prognosis yang paling pesimis, kematian. Glukosa dan garam intravena biasanya digunakan sebagai pertolongan cemas untuk menormalkan keseimbangan air dan mempersiapkan pesakit untuk terapi ubat yang sesuai..

Pendarahan usus

Kemunculan tinja hijau dapat diperhatikan dalam tempoh pemburukan penyakit ulser peptik. Dalam peranan "pewarna" adalah zat yang terbentuk akibat pengoksidaan zat besi yang tidak lengkap dan merupakan bahagian yang tidak terpisahkan dari eritrosit. Dengan pendarahan perut dan usus, najis dicirikan oleh konsistensi yang tetap dan warna hitam, tetapi disebabkan oleh fakta bahawa darah tidak mempunyai masa untuk mengoksidasi sepenuhnya, tinja memperoleh warna kehijauan.

Gejala yang wujud dalam pendarahan dari pelbagai bahagian saluran pencernaan adalah seperti berikut:

  • nadi cepat dan keliru;
  • sesak nafas;
  • tekanan rendah;
  • pucat muka, anemia;
  • kelemahan dalam badan, pening hingga kehilangan kesedaran jangka pendek.

Penyebab pendarahan usus, disertai dengan perubahan warna pergerakan usus, boleh menjadi tumor ganas atau formasi jinak yang dilokalisasi di kawasan saluran gastrointestinal..

Penyakit hati

Warna hijau najis mungkin menunjukkan kemunculan masalah dengan hati (hepatitis, sirosis, onkologi). Dengan pemecahan eritrosit hemoglobin hepatik secara besar-besaran, kepekatan bilirubin yang banyak berkumpul di dalam darah, yang bertindak sebagai pigmen dan memberikan warna hijau gelap pada tinja.

Sebagai tambahan kepada sebab di atas, patologi berikut juga boleh mempengaruhi perubahan warna najis:

  • diabetes;
  • Penyakit Crohn;
  • alahan terhadap laktosa;
  • kerosakan sistem endokrin;
  • keracunan makanan;
  • salmonellosis.

Penyebab penampilan najis hijau pada kanak-kanak

Najis hijau pada bayi menunjukkan bahawa organ pencernaan belum terbentuk, oleh itu ia dianggap cukup normal pada tahun pertama kehidupan. Perubahan warna tinja boleh disebabkan oleh pelbagai faktor:

  • Penyusuan dan penyusuan buatan. Dengan HS, harus diingat bahawa susu manusia secara konvensional dibahagikan kepada "pertama" dan "terakhir". Pertama, badan menghasilkan susu skim, yang tujuannya adalah untuk menghilangkan dahaga bayi. Porsi seterusnya mempunyai peratusan lemak yang lebih tinggi, dan juga diperkaya dengan kompleks nutrien yang berfungsi untuk menenangkan bayi. Bergantung pada kepekatan lemak, sifat pembuangan kotoran bayi juga berbeza-beza. Dengan pemberian makanan buatan, perubahan warna tinja dipengaruhi oleh sekumpulan unsur surih yang membentuk campuran tersebut. Khususnya, besi, mampu mewarnai produk keluaran dalam warna hijau.
  • Tempoh gigi. Air liur yang banyak menimbulkan pelepasan hempedu yang kuat ke dalam perut sekiranya tidak ada makanan di dalamnya. Akibatnya, kanak-kanak itu mula menderita kolik, dia menjadi gugup, mengeluh, gelisah ketika tidur. Pada bahagian kerja organ dalaman, terdapat perubahan warna najis dari kuning muda dan coklat menjadi hijau.
  • Tahap pemberian makanan pelengkap. Pengenalan produk baru ke dalam diet boleh mempengaruhi sifat dan warna perkumuhan tinja. Dan tidak kira buah, sayur atau buah mana yang digunakan sebagai makanan pelengkap. Oleh kerana pembentukan sistem saluran gastrointestinal berlangsung hingga remaja, sangat mungkin untuk mengesan tinja hijau secara berkala pada anak hingga 12-13 tahun.
  • Keracunan makanan ibu menyusu. Jangkitan usus dapat menular kepada bayi melalui susu wanita yang telah memakan makanan berkualiti rendah atau dengan kandungan nitrat, toksin dan bahan berbahaya yang lain. Dalam kes ini, selain perubahan warna, najis biasanya mengeluarkan bau busuk yang tidak khas, dan ruam alergi muncul di badan anak. Pada masa yang sama, suhu badan meningkat, bayi enggan makan, menjadi gelisah dan tidak tidur lena.
  • Kesan sisa selepas bersalin. Pada hari-hari pertama kehidupan, najis bayi yang baru lahir sering mempunyai warna kehijauan, secara beransur-ansur berubah warna menjadi coklat kekuningan. Walau bagaimanapun, tempoh peralihan yang terlalu lama mungkin menunjukkan masalah awal dengan pundi hempedu dan hati, dan oleh itu memerlukan pemeriksaan pakar pediatrik.

Pertolongan cemas

Sekiranya tidak ada cara untuk segera berjumpa doktor, maka sebagai langkah pencegahan, anda boleh menggunakan kaedah berikut untuk menormalkan fungsi usus:

  • Mengambil probiotik (Lactobacterin, Bificol). Sebarang kaedah aplikasi dibenarkan: suppositori rektum, tablet, kapsul, dll. Dadah jenis ini dengan cepat menghidupkan mikroflora saluran gastrointestinal, terutamanya setelah mengambil antibiotik dan ubat kuat lain.
  • Penggunaan Regidron sebagai kaedah untuk mengembalikan keseimbangan asid-basa dalam badan. Berkesan untuk keracunan disertai dengan muntah, cirit-birit, loya, tinja hijau.
  • Penerimaan karbon aktif. Dos dikira berdasarkan ukuran seseorang: 1 tablet bersamaan dengan 10 kg berat hidup.
  • Diet individu. Bertujuan untuk menghilangkan makanan hijau dari makanan, serta makanan yang dapat menyebabkan perut buncit dan peningkatan pengeluaran gas.
  • Bagi wanita yang sedang menyusui, hadkan pengambilan coklat, madu dan gula-gula, dan juga pantau dengan teliti setiap perubahan najis dalam tempoh memperkenalkan makanan baru ke dalam makanan mereka..

Sekiranya perlu, pemeriksaan mikroskopik, makroskopik dan kimia tinja yang lebih mendalam dapat dilakukan, memberikan jawapan yang paling lengkap, di bawah pengaruh faktor-faktor yang ada perubahan warna dan strukturnya. Selain itu, ultrasound hati, pankreas dan organ lain saluran gastrousus ditetapkan.

Penyebab penampilan najis hijau pada orang dewasa

Kotoran hijau pada orang dewasa adalah tanda masalah dalam badan dan alasan untuk segera berjumpa pakar. Terdapat banyak sebab untuk penampilan kehijauan di dalam najis, dan anda tidak harus selalu risau. Walau bagaimanapun, perubahan najis ini boleh menjadi gejala penyakit serius yang memerlukan rawatan segera..

Penyebab utama perubahan tinja

Najis normal berwarna coklat, yang disediakan oleh pigmen hempedu. Warna berbeza, tetapi selalu berbentuk dan tidak cair. Kotoran hijau pada orang dewasa dapat muncul kerana alasan fisiologi yang berkaitan dengan ketidaktepatan dalam diet, penggunaan makanan "mewarnai", serta kesalahan penyakit yang memprovokasi perubahan warna najis. Penyebab patologi berbahaya bagi kesihatan manusia dengan adanya komplikasi dan memerlukan perhatian yang meningkat, kadang-kadang - penggunaan langkah-langkah kecemasan.

Faktor fisiologi

Beberapa faktor fisiologi boleh mempengaruhi najis orang dewasa:

  • Diet makanan yang tidak biasa atau tidak biasa yang mengandungi zat besi, digabungkan dengan air yang tidak mencukupi, menghasilkan tinja hijau gelap. Ini termasuk kacang merah, daging, herba, ikan laut, dan jus sayur-sayuran (kentang tumbuk). Makanan hijau (buah-buahan, sayur-sayuran, herba) juga mengubah warna najis. Dalam keadaan seperti itu, gejala lain tidak muncul. Tidak ada rasa sakit, tidak ada dispepsia, tidak ada mual, tidak ada demam. Tidak ada bau yang tidak menyenangkan, najis tidak mengubah konsistensi dan bentuknya. Selalunya, kerana ingin menurunkan berat badan tambahan, seseorang mula kelaparan, menggantikan semua makanan dengan ramuan dan sayur-sayuran. Hasilnya adalah najis berwarna paya. Dalam kes ini, anda perlu beralih ke diet seimbang, dan najis akan bertambah baik. Warna hijau najis pada bayi mungkin disebabkan oleh rawatan kolik dengan air dill, yang juga bukan patologi..
  • Warna makanan mengubah warna najis. Minuman berkarbonat, permen karet, gula-gula keras, jeli, wain merah, dan banyak lagi mengandungi bahan tambahan yang serupa. Najis yang tidak biasa dan berwarna terang dalam kes seperti itu tidak disertai dengan sensasi yang tidak menyenangkan. Keadaan kembali normal setelah makanan dengan warna makanan tidak lagi menjadi asas diet..
  • Makanan tambahan dan ubat-ubatan boleh menyebabkan warna najis kehijauan ringan: antibiotik, vitamin, glukosa, sediaan yang mengandungi yodium, karbon aktif, sorbitol, ekstrak herba, alga, dll..

Semua ini menunjukkan bahawa najis kehijauan tidak selalu menjadi perhatian. Sebaliknya, ini adalah alasan untuk menjadikan gaya hidup anda kembali normal. Walau bagaimanapun, jika sensasi subjektif menyertai perubahan warna najis: kepahitan di mulut, cirit-birit, loya, anda harus berjumpa pakar.

Faktor patologi

Warna tinja yang tidak normal juga boleh disebabkan oleh sebab patologi. Warna hijau najis, digabungkan dengan perubahan konsistensi, pergerakan usus yang menyakitkan - berfungsi sebagai gejala penyakit berbahaya.

Keadaan ini memerlukan pemeriksaan dan terapi yang mencukupi tepat pada masanya. Patologi yang menyebabkan kemunculan warna dengan warna hijau termasuk:

  • Penyakit usus autoimun - Penyakit Crohn, yang memerlukan pembedahan sekiranya berlaku kursus ganas yang mengancam nyawa pesakit.
    Keracunan makanan dengan demam, sakit, cirit-birit, muntah, yang melibatkan lavage gastrik, diet, atau dimasukkan ke hospital untuk memerangi dehidrasi.
  • Jangkitan toksik usus makanan, ciri khasnya bukan sahaja perubahan warna najis, tetapi juga penampilan sejumlah besar lendir di dalamnya. Ejen penyebab jangkitan yang paling biasa adalah salmonella. Ia terdapat dalam telur mentah, daging yang kurang diproses, dan semua produk tenusu. Salmonellosis juga disebarkan melalui kontak dengan orang yang dijangkiti. Patologi ini dicirikan oleh: cirit-birit, hipertermia, sindrom kesakitan, muntah yang mendalam. Perkara yang paling berbahaya adalah dehidrasi badan, yang boleh mengakibatkan akibat yang serius dan bahkan kematian. Pesakit mempunyai tinja hijau, cair, fetid..
  • Kotoran berwarna hijau gelap dapat muncul dengan pendarahan di perut. Warna kehijauan bergantung pada hemoglobin, yang berinteraksi dengan jus gastrik. Ini adalah gejala yang sangat berbahaya: kelemahan tumbuh dengan cepat, peluh sejuk, sakit, muntah hitam, takikardia muncul, tekanan menurun, kulit menjadi putih tidak semula jadi. Saya memerlukan pertolongan kecemasan. Perlu diingat bahawa pendarahan menjadikan najis menjadi hitam dan hijau, tetapi ia dapat berlanjutan secara laten, maka warna najis adalah satu-satunya tanda gangguan.
  • Alergi makanan adalah penyebab patologi lain dari perubahan warna tinja. Dalam kes ini, zarah makanan yang tidak dicerna sering kelihatan di dalam tinja..
  • Ulser peptik (ulser gastrik) adalah sebab yang sangat biasa dan paling tidak menyenangkan untuk perubahan warna kotoran, kerana ini menunjukkan perkembangan patologi dan memerlukan campur tangan perubatan.
  • Rotavirus mengubah warna najis menjadi hijau gelap, dan pergerakan usus disertai dengan bau busuk dan lendir. Keracunan yang teruk memerlukan rawatan perubatan segera.
  • Dysbacteriosis. Najis berbuih, berair, berbau busuk setelah sekian lama menggunakan antibiotik - alasan untuk berunding dengan perubatan.
  • Patologi sistem empedu, pundi hempedu dan saluran empedu sering menyebabkan najis hijau. Peningkatan pigmen hempedu dalam tinja apabila berubah menjadi kelabu-hijau adalah pertanda berlakunya peningkatan penyakit.
  • Penyakit saluran gastrousus yang bersifat keradangan: gastritis, kolitis, enteritis, proses erosif. Dalam kes ini, leukosit, yang dilokalisasikan dalam fokus keradangan, memberikan warna hijau pada najis. Penyakit ini selalu disertai oleh sindrom kesakitan dengan intensiti yang berbeza-beza, kadang-kadang demam, sembelit.
  • Kekurangan laktase disebabkan oleh ketiadaan enzim yang memecah gula susu. Ini mungkin patologi keturunan yang menghasilkan najis hijau yang longgar ketika sedikit susu masuk ke dalam usus. Setelah membetulkan diet, najis menjadi kuning atau coklat dan keras. Pada kanak-kanak kecil, patologi sering bersifat sementara..

Sekiranya orang dewasa mempunyai najis hijau kerana sebab yang tidak diketahui, anda tidak boleh mengatasinya di rumah. Lebih baik pergi ke doktor untuk mendapatkan nasihat dan pelantikan langkah-langkah diagnostik.

Najis hijau semasa mengandung

Dalam proses melahirkan bayi, banyak wanita berhadapan dengan masalah pergerakan usus berwarna hijau. Selalunya ini disebabkan oleh pengambilan kompleks vitamin pada awal kehamilan atau perubahan dalam diet menjelang trimester. Makanan tambahan zat besi yang diresepkan kepada ibu hamil dengan hemoglobin rendah juga menjadikan najis berwarna kehijauan.

Selain itu, keracunan makanan dan gangguan usus yang mempengaruhi warna najis berlaku pada wanita hamil. Buasir dan kecederaannya semasa buang air besar dapat memberikan campuran warna hijau gelap, kerana ketika darah dan hempedu bercampur, hanya naungan yang diperoleh. Patologi usus besar juga menyebabkan perubahan warna najis: mikroorganisma tidak dapat memecah bilirubin pada waktunya. Akhirnya, antibiotik menyebabkan dysbiosis dan dengan itu mengubah warna najis. Semasa mengandung, seorang wanita berada di bawah pengawasan doktor, dan anda tidak perlu bimbang tentang warna najis. Tetapi jika warna najis tidak berubah setelah melahirkan dan tempoh penyesuaian badan terhadap penyusuan, anda harus berjumpa pakar gastroenterologi atau pakar penyakit berjangkit.

Pemeriksaan dan rawatan yang diperlukan

Keadaan di mana najis berubah menjadi hijau tidak dapat diabaikan. Adalah perlu untuk mencari sebab fenomena ini. Sekiranya sesuatu yang hijau dimakan sehari sebelumnya, sementara keadaan umum tidak terganggu, maka tidak ada alasan untuk dikhawatirkan. Walau bagaimanapun, apabila gejala mabuk objektif atau keradangan muncul (mual, cirit-birit, sakit kepala, kekejangan di perut, demam), rawatan perubatan diperlukan, kadang-kadang kecemasan.

Keadaan berbahaya yang memerlukan tindakan segera termasuk salmonellosis. Jangkitan dengan cepat menimbulkan dehidrasi dan boleh menyebabkan kejutan dan kematian toksik. Dengan gejala salmonellosis (muntah, cirit-birit, sakit di bahagian bawah perut, demam, najis fetid dari semua warna hijau), anda perlu menghubungi ambulans. Sebelum kedatangan doktor, perlu memberi pesakit sorben secara lisan dan menyediakan minuman yang banyak. Jangan ragu sekiranya berlaku pendarahan usus. Keadaan ini mengancam nyawa manusia. Anda perlu segera menghubungi ambulans, menerangkan alasan panggilan ke penghantar. Sehingga doktor tiba, pesakit tidak boleh diberi apa-apa. Anda perlu meletakkannya secara melintang dengan roller di bawah kepala dan sejuk di perut, ini akan mengurangkan pendarahan.

Penyelidikan Diperlukan

Sekiranya patologi tidak memerlukan rawatan segera, maka anda perlu menghubungi pakar untuk menentukan penyebabnya. Poliklinik akan melakukan pemeriksaan klinikal dan makmal lengkap, yang merangkumi:

  • UAC dan OAM.
  • Kimia darah.
  • Kultur bakteria pada media nutrien tinja atau muntah.
  • Ultrasound, CT atau MRI organ perut.
  • ECG.
  • Kolonoskopi.
  • FGDS.
  • Penentuan elektrolit darah.

Pemeriksaan ditetapkan oleh doktor secara individu, jadi senarai itu dapat ditambah atau dipendekkan bergantung pada dugaan patologi. Selari dengan pemeriksaan, rawatan biasanya ditetapkan. Sekiranya pesakit dimasukkan ke hospital, maka pemeriksaan dan rawatan dilakukan di bawah pengawasan dan pengawasan ketat doktor..

Rawatan

Terapi untuk najis hijau bergantung kepada penyebab patologi, keparahannya dan keadaan umum pesakit. Salmonellosis, keracunan makanan, jangkitan usus akut menunjukkan kemasukan ke hospital di jabatan penyakit berjangkit di hospital. Pendarahan adalah untuk pembedahan. Rawatan dijalankan secara menyeluruh dan terdiri daripada:

  • Diet bebas alkohol, yang ditetapkan oleh doktor secara individu (puasa adalah salah satu pilihan).
  • Terapi antibiotik dengan penaburan najis atau muntah awal pada media nutrien untuk mengenal pasti patogen dan menentukan kepekaannya terhadap terapi antibiotik. Sehingga hasilnya diperoleh, dua antibiotik dari kumpulan farmakologi yang berbeza diresepkan sekaligus untuk memberikan spektrum tindakan seluas mungkin pada mikrob patogen.
  • Ejen koleretik yang dirancang untuk menghilangkan genangan pada sistem hempedu hati (chophytol, allochol).
  • Detoxifiers yang membuang toksin dan toksin dari badan (polysorb), ubat antidiarrheal (smecta).
  • Probiotik, prebiotik, simbiotik, memulihkan mikroflora usus normal (Acipol).
  • Penitis dengan garam, glukosa, plasma, menghentikan dehidrasi, memulihkan kehilangan darah.
  • Ubat simptomatik.

Dalam kes yang teruk, pemindahan darah langsung, plasmapheresis, hemodialisis dan pembedahan adalah mungkin. Ubat diri tidak boleh diterima dan boleh membawa kepada akibat yang paling menyedihkan, hingga dan termasuk kematian..

Najis hijau pada orang dewasa: penyebab

Warna dan ketekalan najis dapat memberitahu banyak tentang kesihatan seseorang. Ini adalah salah satu ujian litmus pelik badan, memberitahu anda tentang masalah. Sekiranya anda memperhatikan keadaan anda dan melihat perubahan kotoran, anda dapat mengenali proses tersembunyi dalam masa.

Najis hijau pada orang dewasa: penyebab

Penyebab najis hijau dibahagikan kepada fisiologi dan patologi.

Punca fisiologi

Biasanya, najis seseorang agak lembut, seragam dan mempunyai warna dari kuning muda hingga coklat gelap. Walau bagaimanapun, terdapat faktor semula jadi yang mempengaruhi pewarnaannya dengan warna kehijauan, termasuk:

beberapa jenis makanan. Kelimpahan dalam diet makanan seperti: sayuran hijau, kacang merah, bayam, daging merah, ikan laut, kacang membuat najis berwarna kehijauan. Pada masa yang sama, mungkin terdapat serpihan makanan yang tidak dicerna di dalam tinja, tetapi ini tidak menimbulkan ancaman;

pewarna. Pengambilan makanan yang kerap dengan warna tiruan (permen karet, gula-gula, koktel, alkohol) selalu menyebabkan pewarnaan bukan sahaja najis, tetapi juga air kencing. Kotoran memperoleh warna normal dalam 1-2 hari;

Makanan dengan pewarna

ubat-ubatan. Banyak ubat boleh mempengaruhi warna najis. Jadi, sebagai contoh, zat besi, zat besi, vitamin, sebilangan pencahar menyebabkan perubahan serupa. Biasanya maklumat ini ditunjukkan dalam arahan untuk ubat sebagai peringatan bahawa ini adalah norma..

Ubat boleh mempengaruhi warna kotoran

Sebab fisiologi tidak mempunyai gejala tambahan, orang itu berasa sihat. Tetapi, jika rasa loya, kelemahan atau cirit-birit muncul, ini sudah menjadi tanda penyakit ini..

Punca patologi

Penyakit atau gangguan serius dalam tubuh selalu menampakkan diri dengan sejumlah gejala yang ketara. Selain mengotorkan najis hijau, gejala berikut dapat diperhatikan:

Gambaran klinikal cirit-birit

kehadiran lendir atau darah di dalam najis;

pening dan muntah;

Kepahitan di mulut sebagai simptom

Penting! Sekiranya beberapa gejala muncul pada masa yang sama, anda harus berjumpa doktor. Rawatan sendiri dengan arang aktif sederhana mungkin tidak membantu jika penyakit ini serius.

Penyakit yang memberi najis hijau

Dysbacteriosis. Fungsi usus yang tidak betul kerana kekurangan mikroorganisma penting menyebabkan penapaian dan pembusukan serpihan makanan. Akibatnya, pergerakan usus sering berlaku dengan najis yang longgar dan kehijauan..

Disentri. Ejen penyebabnya adalah bakteria keluarga Shigella yang tumbuh subur dalam media nutrien yang sesuai. Sekali di dalam badan, ia mengeluarkan toksin yang merosakkan usus, hati, ginjal dan sistem saraf manusia. Penyakit ini ditularkan melalui hubungan rumah tangga, melalui air atau makanan.

Najis hijau

Kotoran hijau adalah pemerolehan pelbagai warna kehijauan oleh tinja. Gejala ini sering disertai dengan cirit-birit, kembung perut, dan sakit perut. Kemunculan warna hijau najis diperhatikan dengan penggunaan makanan dan ubat tertentu, dysbiosis, jangkitan usus, patologi gastrousus kronik. Pemeriksaan pesakit melibatkan koprogram, pemeriksaan ultrasound organ perut, radiografi dan endoskopi. Untuk menormalkan warna najis, diet, sorben, probiotik, persiapan enzim ditetapkan.

  • Penyebab najis hijau
    • Tabiat makanan

    Penyebab najis hijau

    Tabiat makanan

    Memakan sejumlah besar tanaman berdaun hijau (bayam, dill) dan sayur-sayuran menyebabkan perubahan warna pada najis kerana kandungan pigmen klorofil yang berlebihan. Pada masa yang sama, tinja terbentuk, tidak mempunyai bau busuk, kekerapan buang air besar tidak berubah. Najis berwarna kehijauan gelap disebabkan oleh penggunaan liquorice hitam, karamel dan marmalade dengan pewarna. Warna najis akan kembali normal selepas 2-3 hari.

    Dysbacteriosis

    Pengumpulan mikroorganisma patogen dalam usus memprovokasi proses pembusukan, sementara pembentukan sebatian protein tertentu terjadi, yang menyebabkan pembuangan tinja hijau, yang mempunyai bau fetid tajam. Kotoran dengan dysbacteriosis tidak berbentuk, lembut, kadang-kadang cair. Warnanya berkisar dari kuning kehijauan hingga hijau tua. Kadang-kadang plak hijau muda terbentuk di permukaan najis.

    Pembuangan najis kehijauan atipikal digabungkan dengan rasa tidak selesa dan gemuruh di perut, perut kembung, sakit dan kekejangan. Semasa buang air besar, pesakit melihat sakit yang tajam di sepanjang usus, terutama di bahagian kiri. Warna najis yang diubah berterusan untuk masa yang lama, sehingga penyebab dysbiosis dihilangkan. Gambaran klinikal yang serupa adalah petunjuk untuk berjumpa doktor..

    Jangkitan usus

    Kemasukan patogen ke dalam usus dan pembiakannya adalah sebab utama penampilan najis hijau pada orang dewasa dan kanak-kanak. Simptomnya adalah patognomonik untuk salmonellosis. Jangkitan usus ini dicirikan oleh najis cair, berbusa, hijau gelap yang tidak konsisten. Kotoran mempunyai bau busuk yang kuat, kekerapan buang air besar meningkat dari 5 hingga 15 kali sehari, bergantung kepada keparahan gangguan.

    Pewarnaan najis kehijauan juga khas untuk jangkitan virus - enteritis rotavirus, gastroenteritis enteroviral. Pertama, cirit-birit hijau diperhatikan, kemudian tinja kehilangan konsistensi tinja - sekiranya berlaku kerosakan usus yang teruk, cecair kehijauan dengan bau yang tidak menyenangkan dapat dilepaskan semasa buang air besar. Gejala ini disertai dengan loya, muntah, sakit perut yang mereda, kurang selera makan.

    Penyakit gastrousus kronik

    Perubahan warna najis paling sering dijumpai pada enteritis kronik, yang dicirikan oleh kemerosotan pencernaan rongga, penapaian dan pembusukan makanan di usus. Reaksi putrefaktif menyebabkan pembentukan sebatian kimia patologi yang mewarnai najis hijau. Cirit-birit diperhatikan, najis banyak, menyinggung perasaan, kadang-kadang kelihatan seperti "berminyak". Sebab utama pembuangan najis hijau:

    • Penyakit perut: gastritis hiperasid, penyakit ulser peptik, dispepsia berfungsi.
    • Keradangan usus: kolitis ulseratif, enterokolitis, penyakit Crohn.

    Alahan

    Bagi orang yang terdedah kepada reaksi alergi, perkembangan gejala dyspeptik setelah makan hidangan eksotik dan alergen makanan adalah patognomonik. Dengan alergi makanan, cirit-birit bermula, irama rembesan hempedu ke dalam usus terganggu, yang menyebabkan kehadiran kotoran berwarna kehijauan. Tempoh gejala yang tidak menyenangkan adalah 3-5 hari, setelah keadaan bertambah baik, warna najis kembali normal.

    Kerosakan pada sistem hepatobiliari

    Warna najis coklat yang biasa disebabkan oleh adanya pigmen hempedu, yang mengalami transformasi kimia di dalam usus. Sekiranya warna najis berubah menjadi hijau, dan rasa berat dan sakit kusam muncul di hipokondrium yang betul, ini bermakna perubahan warna menyebabkan penyebab dari pundi hempedu dan hati. Biasanya najis lembut, longgar, hijau muda atau kekuningan.

    Dengan bertambahnya penyakit, warna najis berubah menjadi putih kelabu. Juga, seseorang bimbang tentang loya berterusan dan muntah berkala dengan kotoran hempedu. Tempoh perubahan warna tinja berkisar antara beberapa hari dengan dyskinesia hempedu hingga beberapa minggu dan bahkan beberapa bulan - dengan kolesistitis dan kolangitis. Dengan hepatitis, terdapat najis kehijauan, tetapi pencerahan najis lebih bersifat.

    Penyakit seliak

    Gejala sering dikesan semasa kecil. Cirit-birit yang berpanjangan berlaku tanpa sebab yang jelas. Kerana gangguan pencernaan makanan di usus kecil, tinja menjadi hijau, tinja cair, banyak, dan menyinggung. Pesakit dengan penyakit seliak mengadu sakit perut yang berterusan, penurunan berat badan, dan kadang-kadang muntah. Cirit-birit boleh diikuti oleh sembelit apabila najis menjadi gelap, hampir berwarna hitam. Keadaan pesakit semakin teruk.

    Komplikasi farmakoterapi

    Terdapat sebilangan ubat yang dapat mengubah warna najis. Selalunya, gejala itu muncul dalam rawatan anemia dengan persediaan besi. Unsur surih dikeluarkan dalam tinja, yang dicirikan oleh warna hijau gelap atau hitam. Gejala ini berterusan sepanjang tempoh pengambilan zat besi. Kotoran hijau pada orang dewasa juga menyebabkan sebab ubat lain: rawatan dengan julap, persiapan yodium, kompleks multivitamin.

    Sebab-sebab yang jarang berlaku

    • Pendarahan kronik dari saluran gastrousus.
    • Ketumbuhan perut dan usus.
    • Patologi kongenital: kekurangan disakarida, bentuk usus fibrosis sista.
    • Penyakit endokrin: diabetes mellitus, tirotoksikosis, penyakit Itsenko-Cushing.

    Diagnostik

    Sekiranya terdapat najis hijau, anda perlu berjumpa pakar gastroenterologi. Pelan diagnostik merangkumi ujian makmal lanjutan dan kaedah moden untuk mencitrakan organ-organ sistem pencernaan. Sekiranya perlu, pesakit dirujuk untuk berunding dengan pakar yang berkaitan. Yang paling bermaklumat adalah:

    • Coprogram. Ketika memeriksa tinja hijau di bawah mikroskop, ia mengandungi sebilangan besar zarah makanan yang tidak dicerna, peningkatan kandungan sel darah merah dan leukosit, yang menunjukkan proses keradangan di usus. Sekiranya berlaku pendarahan usus, darah gregersen reaksi gaib dilakukan. Analisis tinja elastase tidak termasuk pankreatitis.
    • Penyelidikan bakteriologi. Apabila warna najis berubah, analisis mikroskopik selalu dilakukan untuk telur cacing. Pastikan melakukan penaburan tinja pada media nutrien terpilih untuk mengesan patogen khas kumpulan usus: Salmonella, Escherichia, Shigella. Sekiranya terdapat kesukaran dalam diagnosis, ELISA darah diresepkan untuk mengesan antibodi.
    • Prosedur ultrabunyi. Pada orang dewasa, penampilan najis hijau sering disebabkan oleh sebab somatik, untuk pengesahan yang memerlukan ultrasound organ perut. Sonografi membantu mengecualikan jisim dan luka usus yang teruk. Ultrasound hati dan pundi hempedu yang disasarkan adalah perlu untuk mendiagnosis kolesistitis, hepatitis.
    • Radiografi. Irrigoskopi kontras berganda membantu menilai struktur kolon dan mengenal pasti kawasan pemusnahan mukosa, ulser dalam atau diverticula. Radiografi penyebaran barium adalah kaedah yang berkesan dengan mana anda dapat menilai keadaan semua bahagian saluran gastrointestinal, mengesan tanda-tanda penyakit ulser peptik.
    • Kaedah tambahan FGDS disyorkan untuk tanda-tanda patologi gastroduodenal. Kolonoskopi dengan pengambilan sampel biopsi ditunjukkan untuk pesakit dengan penyakit radang usus yang disyaki. Untuk mendiagnosis penyakit seliak, pemeriksaan sitomorfologi biopsi usus kecil dilakukan, dan antibodi spesifik ditentukan. Imunogram adalah bermaklumat untuk menentukan penyebab alergi yang teruk..

    Rawatan

    Tolong sebelum diagnosis

    Warna najis kehijauan yang berkaitan dengan penggunaan makanan tertentu tidak memerlukan terapi khusus. Cukup untuk mengecualikan faktor-faktor yang memprovokasi dari diet anda, dan setelah beberapa hari, warna najis akan kembali normal. Sekiranya simptom disertai dengan loya, cirit-birit, sakit perut, anda harus berjumpa doktor untuk mengetahui mengapa najis berubah menjadi hijau. Kehadiran salur darah pada tinja adalah petunjuk untuk dimasukkan ke hospital kecemasan.

    Terapi konservatif

    Bahagian penting dalam rawatan adalah diet khas. Dalam tempoh akut jangkitan usus dan patologi gastrointestinal lain, seseorang dipindahkan ke diet yang lebih baik - sup berlendir, bubur tumbuk di dalam air. Setelah normalisasi najis, pesakit secara beransur-ansur kembali ke diet biasa. Penyakit seliak dirawat dengan diet bebas gluten seumur hidup. Ubat dipilih bergantung kepada penyebab najis hijau. Untuk tujuan terapi, gunakan:

    • Sorben. Mereka diresepkan untuk semua kes najis kehijauan dan cirit-birit, kerana mereka secara berkesan mengeluarkan produk metabolik toksik dan agen bakteria dari badan. Gelap najis dengan latar belakang penggunaan sediaan karbon aktif adalah varian norma.
    • Probiotik. Sekiranya dysbiosis, dalam tempoh pemulihan selepas jangkitan usus, probiotik diperlukan untuk penjajahan usus besar dengan lactobacilli yang bermanfaat. Ubat ini meningkatkan pergerakan, menghilangkan ketidakselesaan perut, dan membantu menormalkan kekerapan dan konsistensi najis.
    • Ubat antisecretori. Dalam keadaan hiperasid, ubat-ubatan berkesan untuk mengurangkan keasidan di dalam perut, mencegah perkembangan bisul dan pendarahan dari saluran gastrointestinal. Inhibitor pam protein pilihan, yang tahan lama dan mempunyai kesan sampingan yang minimum.
    • Enzim. Dengan bentuk gastrointestinal jangkitan usus dan enteritis kronik, pankreatin dan hempedu kering mempunyai kesan terapeutik yang baik. Terapi penggantian enzim merangsang pencernaan dan menghilangkan sindrom malabsorpsi, sehingga menghilangkan semua gangguan dyspeptik.
    • Antibiotik. Ejen antimikroba ditunjukkan untuk bentuk penyakit bakteria umum yang teruk untuk mempengaruhi penyebab penyakit berjangkit. Ubat dari kumpulan fluoroquinolones, tetracyclines digunakan terutamanya. Kadang kala terapi dilengkapi dengan sulfonamida. Untuk jangkitan virus, ubat etiotropik tidak ditetapkan.

    Kotoran hijau pada orang dewasa: sebab dan rawatan

    Orang sering tidak memperhatikan warna "kerusi" mereka sendiri. Dan sememangnya, ketika tidak ada yang mengganggu anda dari segi kesihatan, melihat ke dalam tandas entah bagaimana tidak terlintas di fikiran. Tetapi jika ada masalah dengan fungsi saluran pencernaan, pertama-tama anda harus memperhatikan naungan kotoran..

    Kotoran, warna, konsistensi, penyisipan yang ada, bau, keteraturan penampilan adalah petunjuk keadaan sistem pencernaan dan kesihatan tubuh secara keseluruhan. Secara khusus, najis hijau dapat menunjukkan pelbagai penyakit yang agak berbahaya yang menyebabkan akibat dan komplikasi yang serius..

    Penyebab najis hijau

    Faktor-faktor yang menyumbang kepada pewarnaan tinja dalam warna paya dibahagikan kepada dua kumpulan:

    1. Patologi - warna kotoran berubah akibat penyakit, anomali, gangguan sistem pencernaan.
    2. Fisiologi - tinja mengambil warna yang berbeza kerana penggunaan makanan tertentu, makanan tambahan, persediaan vitamin, ubat-ubatan.

    Untuk mengetahui apa sebenarnya penyebab najis yang berlarutan di rawa atau warna hijau yang lain, anda perlu berjumpa doktor dan menjalani diagnosis.

    Video: Najis hijau gelap, sakit usus

    Salmonellosis

    Ini adalah penyakit zoonosis, patogen yang ditularkan kepada manusia dari haiwan atau melalui penggunaan produk yang sesuai - telur, susu, mentega, daging. Bakteria berpindah melalui aliran darah, mempengaruhi usus dan organ lain - hati, ginjal, otot jantung, bahkan otak. Gejala patologi adalah seperti berikut:

    • Suhu badan tinggi - hingga 40 darjah.
    • Hijau najis.
    • Cecair dan kotoran berbuih dengan bau busuk - buang air besar hingga 10 kali sehari.
    • Kelemahan dan tanda-tanda mabuk lain.
    • Pening dan muntah.
    • Kesakitan di bahagian atas perut - di pusar, kembung.

    Oleh kerana fakta bahawa salmonellosis mengancam mabuk dan dehidrasi yang sangat berbahaya, ketika gejala pertama muncul, pasukan ambulans mesti segera dipanggil.

    Disentri

    Penyakit berjangkit ini sangat berbahaya, kerana selaput lendir usus besar terjejas, dan mabuk badan berlaku. Ginjal, hati dan sistem saraf juga boleh terjejas. Manifestasi klinikal patologi adalah seperti berikut:

    • Kelainan umum, kelemahan.
    • Suhu badan meningkat, menggigil.
    • Sakit kram di kawasan epigastrik, terutamanya di sebelah kiri.
    • Cirit-birit - selalunya, kerana percampuran lendir dan (atau) darah, tinja cair berwarna hijau gelap muncul.
    • Mual dan dorongan untuk muntah.
    • Mulut kering.
    • Sesak nafas dan tekanan darah rendah.

    Keadaan ini memerlukan kemasukan ke hospital dengan segera di jabatan penyakit berjangkit institusi perubatan..

    Dysbacteriosis

    Patologi ini berlaku pada kanak-kanak dan pesakit dewasa. Tegasnya, ini bukan penyakit, tetapi gejala bahawa keseimbangan mikroflora normal dan patogen yang menghuni saluran pencernaan terganggu..

    Dysbacteriosis boleh berlaku dalam bentuk akut atau kronik, dan secara signifikan mempengaruhi fungsi organ-organ sistem pencernaan. Kesakitan akut, mual, cirit-birit yang berpanjangan dengan najis hijau yang berbau busuk adalah gejala gangguan biasa pada flora normal.

    Sebab patologi lain yang mungkin berlaku

    Warna pergerakan usus anda boleh berubah kerana penyakit atau keadaan berikut:

    • Keracunan oleh produk makanan berkualiti rendah atau tamat tempoh, persediaan farmakologi.
    • Proses berjangkit dan keradangan pada organ saluran gastrousus. Pelbagai enteritis (duodenitis, jejunitis, ileitis).
    • Pendarahan dalaman kerana trauma perut. Dalam kes ini, orang itu akan mempunyai najis hitam dan hijau..
    • Alergi terhadap makanan, termasuk laktosa.
    • Ulser perut atau duodenum.
    • Tumor yang dilokalisasikan di saluran pencernaan (dalam kes ini, tinja boleh menjadi kelabu-hijau atau warna lain).
    • Penyakit hati atau pundi hempedu.
    • Kelainan fungsi sistem peredaran darah.

    Terdapat banyak patologi yang boleh mempengaruhi naungan kotoran, gejalanya serupa. Oleh itu, diagnosis diri, dan lebih-lebih lagi untuk menetapkan rawatan untuk diri sendiri, tidak praktikal dan membahayakan kesihatan. Lebih baik berjumpa pakar gastroenterologi untuk tujuan ini..

    Punca fisiologi

    Dua kumpulan penyebab adalah faktor pencetus yang normal untuk perubahan warna najis..

    Makan makanan tertentu:

    • Bijirin yang kurang dicerna oleh badan.
    • Makanan kaya zat besi.
    • Sayur-sayuran, buah-buahan, herba - bayam, brokoli, dill, pasli, ketumbar, timun, kacang merah, selada, pir, rumput laut.
    • Produk yang mengandungi pewarna sintetik atau semula jadi.

    Penggunaan ubat-ubatan, makanan tambahan, dan farmakologi atau fitopreparasi lain:

    • Teh, tablet, kapsul berdasarkan ramuan herba.
    • Ubat-ubatan yang tinggi yodium atau zat besi.
    • Antibiotik.
    • Kompleks vitamin dan mineral.
    • Makanan Tambahan.
    • Penyediaan berdasarkan rumput laut.

    Najis berwarna paya sering muncul di kalangan vegetarian, begitu juga wanita yang gemar diet sayur monoton, mematuhi gaya hidup sihat "terlalu".

    Bila hendak memanggil doktor

    Sekiranya najis berubah menjadi hijau, tetapi tidak ada yang mengganggu orang itu lagi, tidak ada sebab untuk panik. Walau bagaimanapun, sekiranya terdapat gejala tambahan yang membimbangkan atau timbul, anda tidak boleh teragak-agak untuk berjumpa doktor:

    • Perubahan konsistensi najis - najis berbuih yang longgar, penampilan darah, lendir, makanan yang tidak dicerna.
    • Kenaikan suhu berterusan.
    • Kelemahan, mengantuk, apatis.
    • Syncope (sinkop).
    • Anemia.
    • Kurang selera makan.
    • Penurunan berat badan secara tiba-tiba.
    • Perubahan warna kulit - pucat, perubahan warna biru.
    • Loya muntah.
    • Kesakitan di kawasan perut atau epigastrik.

    Diagnosis penyakit yang tepat

    Untuk membezakan patologi, doktor menetapkan beberapa kajian makmal dan instrumental:

    • Ujian darah dan urin klinikal, biokimia umum.
    • Budaya bakteria, koprogram dan mikroskopi najis. Pemeriksaan najis untuk mengesan kemasukan.
    • Ultrasound atau MRI organ yang terletak di rongga perut.
    • Fibrogastroduodenoscopy (FGDS, menelan tiub fleksibel khas - gastroskop).

    Setelah diagnosis penyakit yang tepat, doktor menentukan rejimen terapi.

    Video: Cara diuji dengan betul. Gastroskopi

    Rawatan

    Dalam masalah ini, semuanya bergantung pada alasan yang memprovokasi perubahan warna najis. Kumpulan ubat berikut ditetapkan:

    • Antibiotik untuk pemusnahan mikroflora patogen - penisilin, sefalosporin, tetrasiklin.
    • Sorben untuk membersihkan, menyahtoksin badan - Karbon aktif, Smecta, Polysorb, Atoxil, Enterosgel.
    • Persediaan enzim untuk menstabilkan proses pencernaan - Creon, Pancreatin.
    • Ubat-ubatan yang mengembalikan keseimbangan air-garam badan, yang terganggu kerana muntah dan cirit-birit - Regidron.
    • Antispasmodik - No-Shpa atau Papaverine, yang akan membantu melegakan serangan sakit.
    • Ubat anti-radang dan antipiretik - Nimesulide, Paracetamol.
    • Imunostimulan - Dibazol atau Echinacea tincture.

    Pemulihan mikroflora usus

    Rawatan dysbiosis dan penyakit lain yang dimanifestasikan oleh perubahan warna kotoran termasuk mengambil probiotik. Persediaan Linex atau Acipol mengisi organ saluran pencernaan dengan mikroorganisma yang berguna untuk manusia. Kursus terapi adalah sekitar 30 hari.

    Untuk tujuan yang sama, pesakit boleh menggunakan yogurt semulajadi buatan sendiri dengan lacto- dan bifidobacteria.

    Video: Apa yang boleh diberitahu oleh najis

    Campur tangan pembedahan

    Operasi akan diperlukan sekiranya najis hijau adalah hasil pendarahan dalaman. Dalam kes ini, pesakit perlu segera dimasukkan ke hospital dan diberi bantuan perubatan. Biasanya, kaedah rawatan radikal yang lembut digunakan - laparoskopi.

    Dan juga campur tangan pembedahan mungkin diperlukan untuk menghilangkan penyakit (tumor, ulser, gastritis hemoragik), jalan patologinya tercermin dalam ciri-ciri tinja.

    Diet

    Sekiranya seseorang mempunyai najis hijau, ini bermaksud bahawa dia tidak boleh makan makanan dan minuman berikut:

    • Manisan, termasuk makanan bakar.
    • Roti segar yang diperbuat daripada tepung premium.
    • Cendawan, pasta, kubis, kekacang, kentang, pisang, bawang putih, bawang.
    • Susu.
    • Soda, alkohol.
    • Hidangan, penggunaannya memberi kesan negatif terhadap fungsi saluran pencernaan - goreng, pedas, pedas, masin, asap, berlemak.
    • Produk yang mengandungi banyak warna, perisa, perisa, pengawet sintetik.

    Menu harian harus merangkumi:

    • Sup sayur tumbuk.
    • Kaldu rendah lemak dari daging pemakanan, ikan.
    • Bubur di atas air.
    • Yoghurt dan produk susu yang ditapai.
    • Kissel, kompot, ramuan herba.
    • Haluskan buah dan sayur.

    Anda perlu makan lebih dari 4 kali sehari, tetapi dalam bahagian kecil. Makanan mestilah buatan sendiri, segar dan suhu sederhana. Selain diet, anda perlu mengikuti peraturan umum gaya hidup sihat, dan ini adalah:

    • Aktiviti fizikal yang layak - berjalan di udara segar, senaman pagi, yoga, kecergasan, berbasikal, berenang.
    • Pemeriksaan pencegahan secara berkala oleh ahli terapi dan pakar sempit, khususnya, ahli gastroenterologi.
    • Kebersihan - basuh tangan sebelum makan dan bilas sayur-sayuran dan buah-buahan mentah yang bersih.
    • Penolakan tabiat buruk.

    Najis hijau semasa mengandung

    Sebab utama perubahan warna kotoran pada wanita dalam tempoh melahirkan anak adalah seperti berikut:

    • Makan sejumlah besar makanan tumbuhan yang tinggi klorofil.
    • Pengambilan vitamin dan mineral yang tidak terkawal, khususnya zat besi, kalsium.
    • Pelanggaran motilitas gastrointestinal, yang berlaku berkaitan dengan perubahan hormon dan fisiologi dalam tubuh wanita.

    Kotoran dengan warna kehijauan, jika muncul untuk alasan yang disebutkan, adalah gejala yang tidak berbahaya. Walau bagaimanapun, seorang wanita hamil mungkin mempunyai penyakit yang tidak diketahui olehnya. Oleh itu, lebih baik tidak mengambil risiko, tidak terlibat dalam diagnosis diri, tetapi berunding dengan ahli terapi. Sebenarnya, dalam hal ini, kita membicarakan kesihatan bukan sahaja wanita, tetapi juga bayi yang dikandungnya.

    Najis hijau pada kanak-kanak

    Bagi bayi yang disusui, warna najis yang tidak biasa ini adalah pilihan biasa. Ini disebabkan oleh komposisi susu ibu, dan kerana kurangnya pembentukan sistem pencernaan bayi yang baru lahir. Pada bayi dengan pemakanan buatan, tinja hijau menunjukkan bahawa susu formula diperkaya dengan zat besi..

    Sekiranya perubahan warna najis berlaku pada kanak-kanak yang lebih tua, ini kemungkinan besar disebabkan oleh makanan pelengkap dan pola pemakanan. Sekiranya menu mengandungi banyak sayur-sayuran, buah-buahan, herba, dan anak berasa seronok, warna najis ini tidak boleh menimbulkan kebimbangan. Bagaimanapun, tidak ada salahnya berjumpa pakar. Bagaimanapun, jangkitan usus tidak jarang berlaku, mungkin bayi dan pelajar sekolah boleh dijangkiti.

    Kesimpulan doktor

    Najis hijau pada orang dewasa atau kanak-kanak tidak selalu menjadi tanda penyakit. Sekiranya ini berlaku dengan latar belakang kesihatan yang baik, tidak disertai dengan gangguan pencernaan, dan naungan najis adalah satu-satunya gejala yang membimbangkan, maka kemungkinan besar makanan itu kaya dengan zat besi atau klorofil.

    Sekiranya, bersamaan dengan perubahan warna najis, gejala seperti mual, muntah, demam, sakit perut, cirit-birit berlaku - ini adalah petunjuk langsung untuk mendapatkan rawatan perubatan segera.