Gejala, penyebab dan peringkat kanser rektum

Gejala

Salah satu jenis tumor kolorektal adalah barah rektum. Neoplasma di kawasan dubur dapat dikesan pada peringkat awal pembentukan dengan rujukan tepat pada masanya kepada pakar, yang memberikan prognosis yang baik untuk pemulihan apabila pertumbuhan ganas dikesan pada tahap 1-2.

Kanser usus besar, tumor anorektal

Tumor rektum

Neoplasma ganas pada bahagian akhir usus besar kerap berlaku (kira-kira 40% daripada semua jenis onkologi usus). Sel-sel tumor di saluran dubur timbul di mana sahaja di selaput lendir. Kanser rektum, bergantung pada lokasinya, dibahagikan kepada jenis berikut:

  1. Tinggi (supra-ampullary) - di persimpangan ampul ke usus besar;
  2. Ampular (ampulla rektum);
  3. Dubur (di persimpangan kulit dan membran mukus saluran rektum).

Semakin dekat dengan jalan keluar dari dubur, semakin besar kemungkinan pengesanan barah tepat pada masanya. Setiap orang perlu memantau pelepasan semula jadi, dan berjumpa dengan doktor tepat pada waktunya jika ada keluhan (rasa malu dan malu adalah sebab untuk mengesan tumor pada tahap lanjut).

Punca onkologi kawasan dubur

Faktor yang paling penting mempengaruhi kemungkinan neoplasma seperti tumor di dubur termasuk:

  • sembelit yang kerap dengan kehadiran tinja yang berpanjangan di ampulla usus;
  • diet yang tidak betul dengan keutamaan makanan segera, makanan haiwan dan berlemak dalam diet;
  • merokok;
  • pelanggaran kebersihan kawasan dubur (penggunaan akhbar secara berterusan sebagai kertas tandas, penolakan dari prosedur kebersihan harian);
  • proses keradangan kronik di usus (proctitis, paraproctitis, sigmoiditis, kolitis, fisur);
  • patologi vaskular (buasir dengan trauma yang kerap ke nod);
  • poliposis kolon keturunan;
  • onkopatologi sebelumnya (barah kolorektal, RTM, OC, BC);
  • pengaruh luaran faktor karsinogenik;
  • pendedahan radiasi.

Pilihan terburuk adalah gabungan beberapa jenis kesan pada membran mukus dubur. Adalah perlu untuk mengatasi sembelit dengan segala cara untuk mengurangkan beban karsinogenik pada bahagian ampullary di kawasan anorektal, dan untuk segera bertindak balas terhadap tanda-tanda pertama penyakit yang muncul.

Kanser rektum - apakah simptomnya?

Pada peringkat awal penyakit, gejala khas tidak ada. Kemungkinan manifestasi patologi termasuk:

  • lendir pada tinja;
  • kecenderungan untuk sembelit;
  • tenesmus yang tidak berkesan (ada keinginan untuk melawat tandas, tetapi tidak ada yang berlaku);
  • sakit sekali sekala di perineum.

Gejala yang sangat tidak menyenangkan adalah darah di dalam najis. Tidak seperti pendarahan dari buasir, kanser rektum ditunjukkan dengan pendarahan sebelum buang air besar. Apabila keadaan bertambah buruk, manifestasi onkopatologi berikut timbul:

  • pelbagai masalah usus (cirit-birit, pergerakan usus yang tidak teratur, sembelit berterusan);
  • episod pengesanan darah merah yang kerap dari dubur;
  • sindrom kesakitan dubur yang kerap atau berterusan;
  • perut kembung dengan pembuangan gas ofensif;
  • berlakunya gejala penyumbatan usus;
  • tanda-tanda onkologi biasa - penurunan berat badan, kelemahan, sesak nafas, anemia, kulit pucat.

Penting untuk melihat tanda-tanda barah rektum dalam masa - lendir dan darah di dalam najis. Beralih kepada pakar (pakar bedah, proktologi, ahli onkologi), perlu melakukan pemeriksaan penuh untuk menilai keadaan dan memilih taktik terapi yang optimum.

Tahap pertumbuhan tumor

Kanser rektum boleh menjadi eksofit (tumbuh ke dalam lumen usus), endofit (di dalam dinding dubur) dan bercampur. Terdapat 4 peringkat:

  1. Saiz hingga 20 mm tanpa percambahan mendalam;
  2. Ukurannya dari 20 hingga 50 mm dengan kerosakan lebih dari satu pertiga dari keliling bahagian dalam ampul;
  3. Lebih daripada separuh usus dipengaruhi oleh tumor, terdapat metastasis ke kelenjar getah bening;
  4. Percambahan organ urogenital yang berdekatan, kehadiran metastasis yang jauh.

Adalah optimum untuk mengesan barah rektum awal, yang terbentuk pada tahap 1-2 pertumbuhan tumor: ini mungkin berlaku jika anda bertindak balas secepat mungkin terhadap tanda pertama penyakit ini - lendir atau darah pada tinja.

Kaedah untuk mengesan neoplasma

Kanser dubur adalah tumor yang dapat dikesan lebih awal (aksesibilitas yang baik untuk pemeriksaan visual dan biopsi). Pilihan diagnostik utama adalah:

  • pemeriksaan jari;
  • analisis tinja untuk darah ghaib;
  • analisis untuk penanda tumor (CEA, CA-19-9);
  • sigmoidoskopi;
  • kolonoskopi.

Sigmoidoscopy dapat mengesan pembengkakan dubur awal

Untuk mengenal pasti penyakit bersamaan dan berisiko metastasis, perlu dilakukan:

  • Pemeriksaan ultrabunyi organ pelvis;
  • irrigoskopi;
  • tomografi dikira dengan kontras.

Untuk setiap pesakit, ruang lingkup pemeriksaan dipilih secara individu - perlu mengikuti cadangan pakar dengan teliti.

Taktik terapeutik

Pembedahan yang dilakukan secara radikal untuk membuang tumor akan memastikan pemeliharaan hidup, tetapi akan mengurangkan kualiti hidup manusia: reseksi dubur disertai dengan penyingkiran usus ke sisi (kolostomi). Dengan varian tumor yang baik, doktor akan memulihkan usus secara semula jadi selepas 1 tahun, tetapi dalam beberapa kes, kolostomi kekal seumur hidup. Radiasi dan kemoterapi digunakan sebagai tambahan kepada pembedahan.

Pencegahan

Untuk mengelakkan pembengkakan dubur, anda mesti mengikuti nasihat pakar:

  • melawan sembelit kronik;
  • amati diet yang betul;
  • Jangan merokok;
  • basuh diri anda selepas setiap lawatan ke tandas;
  • mematuhi peraturan kebersihan asas;
  • merawat semua varian penyakit anus tepat pada waktunya.

Faktor utama penyebab barah rektum adalah sembelit, karsinogen makanan dan kimia, dan kurang kebersihan. Penghapusan penyebab ini adalah pilihan terbaik untuk pencegahan onkopatologi dubur..

Gejala pertama kanser rektum

Dengan barah rektum, yang berkembang kerana degenerasi tumor (malignan) membran mukus, banyak kambuh dapat terjadi dan metastasis berkembang. Penting untuk tidak melewatkan gejala pertama kanser rektum untuk memulakan rawatan tepat pada waktunya.

Semua neoplasma ganas rektum yang digabungkan menjadi satu kumpulan dengan neoplasma ganas usus besar (kod Mkb10 - C18) biasanya dipanggil barah kolorektal.

  1. Apa itu kanser rektum
  2. Klasifikasi penyakit
  3. Ciri-ciri karsinoma sel skuamosa
  4. Tahap penyakit ini
  5. Punca (etiologi dan patogenesis) kanser
  6. Video-video yang berkaitan:
  7. Manifestasi klinikal dan tanda-tanda awal kanser
  8. Gejala barah
  9. Diagnosis penyakit
  10. Kaedah dan akibat rawatan selepas pembedahan
  11. Kaedah rawatan dan diet tradisional untuk barah
  12. Prognosis survival
  13. Video-video yang berkaitan:
  14. Pencegahan penyakit
  15. Soalan jawapan

Apa itu kanser rektum

Kanser (Cr) rektum adalah penyakit yang berkembang kerana degenerasi sel epitelium (neoplasia epitel) pada mukosa rektum dan mempunyai semua tanda-tanda keganasan dan polimorfisme selular. Ini bermaksud bahawa penyakit ini dicirikan oleh pertumbuhan infiltratif yang cepat dengan percambahan ke tisu bersebelahan, kambuh berulang dan kecenderungan untuk metastasis..

Kanser jenis ini didiagnosis pada pesakit kedua-dua jantina kira-kira sama, kategori umur pesakit adalah 45-74 tahun.

Penting! Menurut statistik, penyakit ini menduduki tempat ketiga dalam frekuensi diagnosis dalam senarai tumor barah saluran gastrousus.

Walaupun penyakit ini cukup umum, penyakit ini lebih baik daripada penyakit barah yang lain, iaitu dapat disembuhkan. Ini disebabkan oleh lokasi anatomi khasnya, yang memungkinkan untuk mengesan penyakit pada peringkat awal. Untuk mengesannya, doktor hanya perlu melakukan pemeriksaan jari (untuk mengesan benjolan) atau endoskopi pada aduan pertama pesakit.

Klinik terkemuka di Israel

Struktur anatomi rektum terdiri daripada tiga bahagian utama:

  • Bahagian supra-ampullary adalah tapak awal, panjangnya kira-kira 5 cm dan ditutup oleh peritoneum;
  • Jabatan Ampular. Di sini, tinja disiapkan untuk penyingkirannya lebih jauh (penyingkiran dari badan) - lebihan cecair dikeluarkan. Panjang bahagian ini adalah kira-kira 10 sentimeter. Bahagian ini paling kerap menjadi sasaran barah - sekitar 80% kes.
  • Bahagian dubur berfungsi untuk membuang najis, sfinkter (anus) terletak di sini, yang menghilangkannya. Panjang bahagian ini adalah kira-kira 3cm.

Klasifikasi penyakit

Kanser rektum mempunyai beberapa klasifikasi (kod ICB 10 - C15-C26), bergantung pada lokasinya, boleh:

  • Supraampular (tinggi). Dengan bentuk barah ini, lumen usus menyempit dan stenosis berkembang dengan cepat;
  • Ampular. Ia paling biasa dan mempunyai struktur adenokarsinoma. Tumor yang serupa berkembang berdasarkan prinsip neoplasma atau ulser yang menonjol dengan dasar berbentuk kawah dari jenis pendarahan;
  • Dubur. Bentuk barah ini lebih kerap bersifat skuamosa dan terletak di kawasan saluran dubur (di atas dubur).

Terdapat juga klasifikasi barah (Bl) rektum, yang berdasarkan lokasi onkologi dan dibahagikan kepada tumor:

  • Rektum ampullar bawah, tengah, atas (hampir 60% kes);
  • Kawasan rektosigmoid (biasanya tumor bulat) (30% kes);
  • Bahagian dubur (10% kes).

Sekiranya dikelaskan berdasarkan jenis pertumbuhan, maka tiga jenis dapat dikenalpasti:

  • Endofitik (30%), yang terbentuk di dalam tisu dinding rektum;
  • Exophytic (20%), tumor yang memasuki lumen rektum;
  • Tumor jenis campuran (50%), menggabungkan ciri pertumbuhan endofit dan eksofit.

Menurut histologi, jenis onkologi boleh menjadi jenis barah berikut (morfologi neoplasma):

  1. Adenomokarsinoma;
  2. Mukus;
  3. Pepejal;
  4. Squamous;
  5. Serat;
  6. Malignan yang tidak dibezakan.

Dari segi keagresifan, barah rektum dibahagikan kepada tumor yang sangat berbeza, sederhana dan sedikit berbeza (cincin tanda). Dalam kes pertama, tumor tumbuh dengan perlahan dan tidak mempunyai keagresifan, yang mempunyai perbezaan yang baik mempunyai pertumbuhan tumor yang tinggi dan memberikan metastasis (itu adalah yang paling berbahaya), yang dibezakan secara sederhana dicirikan oleh kadar pertumbuhan dan perkembangan yang sederhana. Neoplasma malignan mempunyai kod Mkb10 - C20.

Ciri-ciri karsinoma sel skuamosa

Secara luaran, barah ini kelihatan seperti ulser tanpa keratinisasi dengan bahagian pinggangnya yang lemah. Tumor seperti ini terdedah kepada metastasis awal, pertumbuhan pesat dan prognosis yang buruk..

Neoplasma ini panjang, cenderung menyerang prostat, vagina, ureter, cepat menembusi kelenjar getah bening, cenderung berulang..

Kadar kelangsungan hidup untuk kanser jenis ini bergantung pada sejauh mana proses onkologi, jumlah metastasis, usia pesakit dan faktor-faktor lain. Pesakit yang memulakan rawatan penyakit ini tidak lebih dari enam bulan setelah bermulanya penyakit ini mempunyai lebih banyak peluang. Prognosis selama 5 tahun untuk jenis kanser ini hampir 33%. Sebilangan besar pesakit dengan diagnosis ini mati dalam 3 tahun pertama.

Tahap penyakit ini

Klasifikasi onkologi bergantung pada tahap perkembangan proses tumor berdasarkan ciri-ciri berikut:

  • Saiz tumor;
  • Penyebaran barah;
  • Kehadiran metastasis di kelenjar getah bening berdekatan;
  • Kehadiran metastasis pada organ yang jauh.

Sebagai peraturan, empat peringkat pembentukan pembentukan tumor diakui dan bersama-sama dengannya, tanda-tanda khusus untuk tahap ini berkembang:

  • Tahap 1 - terdapat tumor kecil - anjing laut (diameter dalam 2 cm), yang tidak mempunyai metastasis dan tidak menembusi lebih dalam daripada lapisan submucosal (jenis barah maju tempatan). Terdapat gejala utama luka rektum: loya, sembelit, gangguan pencernaan. Pada tahap ini, adalah mungkin untuk mengenal pasti penyakit menggunakan MRI;
  • Tahap kedua mempunyai neoplasma berdiameter hingga 5 cm, yang tidak melampaui batas organ, tetapi mungkin terdapat metastasis pada kelenjar getah bening tempatan. Terdapat dorongan untuk membuang air besar, yang mungkin disertai dengan pembuangan darah atau lendir. Pada wanita pada tahap ini, penyakit ini dapat didiagnosis dengan pemeriksaan ginekologi, kerana tumor dirasakan melalui fornix posterior faraj;
  • Tahap 3 mempunyai metastasis di kelenjar getah bening yang berdekatan, dan tumor menembusi ke semua lapisan dinding usus. Terdapat pembengkakan, rasa sakit di perut, keinginan untuk muntah, rasa tekanan di dubur, retakan di dubur terasa;
  • Tahap 4 dicirikan oleh penyebaran metastasis ke seluruh badan, dan apabila organ dalaman penting (jantung, otak, dll.) Terlibat dalam proses tersebut, sindrom kegagalan organ boleh berkembang, yang menjadi penyebab kematian pesakit barah. Tanda-tanda klinikal penyakit ini dapat dilihat walaupun kepada yang tidak pakar, ada kehilangan selera makan, pelbagai rasa sakit mungkin terjadi kerana perkembangan metastasis.

Terdapat juga Duke tahap barah (sarkoma) rektum:

  • Tahap A - tumor terhad kepada lapisan lendir dan submukosa, tanpa metastasis;
  • Tahap B dibahagikan kepada B1 dan B2, dalam kes pertama, barah hanya terhad pada membran otot, dan pada yang kedua, barah itu berkembang menjadi ketebalan usus;
  • Tahap C - jika terdapat metastasis hanya di kelenjar getah bening;
  • Tahap D - metastasis terdapat pada organ penyetempatan yang jauh.

Sistem TNMP juga digunakan, yang menurutnya prevalensi proses barah juga ditentukan, di mana T - bermaksud tumor - ukuran tumor, N - penglibatan kelenjar getah bening serantau dalam proses barah, M - metastasis pada kelenjar getah bening dan organ yang jauh, P - kedalaman pertumbuhan tumor. Sebagai contoh, penyahkodan T4n0m0 bermaksud bahawa tumor telah merebak ke organ tetangga, tetapi tidak ada metastasis di kelenjar getah bening dan di organ yang jauh, T3n0m0 bermaksud bahawa tumor menyusup ke lapisan bawah, tidak ada metastasis penyetempatan dekat dan jauh.

Juga disarankan untuk memasukkan indeks G dalam klasifikasi kanser mengikut sistem perubatan TNMP (TNMP), yang dapat mencirikan tahap pembezaan sel-sel kanser dari tinggi ke rendah - G1-G3

Punca (etiologi dan patogenesis) kanser

Apa yang menyebabkan barah rektum? Sebab utama permulaan pembentukan onkologi rektum pada lelaki dan wanita adalah faktor risiko berikut:

  • Kecenderungan keturunan (kehadiran saudara-mara dengan penyakit serupa meletakkan pesakit berisiko);
  • Kehadiran penyakit kronik zon anorektal (buasir, penyakit Crohn, proctosigmoiditis, kolitis ulseratif, fistula rektum);
  • Tinggal lama di bahagian ampullar rektum tinja;
  • Umur selepas 60 tahun;
  • Poliposis keluarga (pertumbuhan) rektum dan usus besar;
  • Sejarah barah (pesakit yang mempunyai barah usus besar dan payudara, ovari, barah rahim (wanita) berisiko);
  • Merokok (pada wanita, risiko kanser ini meningkat sebanyak 40%, pada lelaki - sebanyak 30%);
  • Pendedahan kepada bahan karsinogenik;
  • Kehadiran dalam tubuh strain tertentu dari papillomavirus manusia (yang dianggap sebagai keadaan prakanker);
  • Pemakanan yang tidak betul.

Video-video yang berkaitan:

Manifestasi klinikal dan tanda-tanda awal kanser

Nota! Keburukan utama penyakit ini adalah asimptomatik tahap awal penyakit - tumor boleh tumbuh untuk jangka masa yang agak lama, peningkatan saiz, tanpa menunjukkan dirinya.

Tanda-tanda khusus pertama pada pesakit mungkin muncul ketika proses barah telah berkembang dengan cukup - ketika sel-sel barah bermetastasis ke organ dan kelenjar getah bening yang berdekatan.

Gejala pertama yang dapat diperhatikan dalam 60% kes adalah adanya pendarahan kecil. Kehadiran pendarahan dapat ditebak dengan melihat kekotoran kecil darah atau gumpalannya di dalam tinja. Tidak seperti pendarahan pada buasir, pendarahan ini mendahului proses buang air besar pada waktunya. (Gejala primer boleh dikelirukan dengan buasir dan penyakit serupa.) Juga, ketika barah berkembang, lendir atau nanah terdapat di dalam tinja..

Sebagai tambahan kepada tanda barah rektum pertama pada orang dewasa, mungkin ada:

  • Rasa buang air besar walaupun selepas buang air besar
  • Sakit semasa buang air besar;
  • Loya yang berterusan;
  • Sesak nafas, walaupun selepas latihan fizikal kecil;
  • Keletihan yang tidak dapat dijelaskan, yang mungkin disebabkan oleh anemia kerana kehilangan darah yang berterusan.

Gejala biasa yang menunjukkan adanya proses tumor di dalam badan adalah seperti berikut:

  • Kelemahan umum, keletihan badan;
  • Penurunan berat badan yang tajam dan tidak masuk akal;
  • Kekurangan selera makan;
  • Kulit pucat dan kering;
  • Kulit muka.

Gejala ini berlaku kerana kehilangan darah setiap hari dan mabuk badan..

Semasa tumor tumbuh, gejala lain mungkin muncul atau yang sedia ada dapat meningkat. Dengan adanya metastasis, gejala penyakit lain dapat diperhatikan:

  • Sekiranya metastasis terletak di rahim atau vagina, maka rasa sakit di bahagian bawah perut dirasakan, ketidakteraturan haid berlaku;
  • Sekiranya tumor memasuki pundi kencing, proses kencing terganggu;
  • Dengan metastasis di hati - penyakit kuning, sakit di bawah tulang rusuk;
  • Pelbagai metastasis dicirikan oleh malaise umum, anemia, demam, keletihan.

Di samping itu, lokasi tumor di bahagian rektum yang berlainan dapat ditentukan oleh ciri-cirinya sendiri..

Tanda-tanda utama kanser dubur:

  • Kesakitan di dubur (pada mulanya, sakit hanya berlaku semasa buang air besar, kemudian gejala ini semakin meningkat, menyerahkan diri ke kawasan paha dan alat kelamin);
  • Dorongan palsu untuk mengosongkan (tenesmus) yang berakhir dengan sedikit darah, lendir, atau nanah;
  • Gatal dubur, keradangan sfinkter, perubahan bentuk tinja, yang menjadi seperti pita (ini adalah ciri khas);
  • Apabila tumor menembus ke sfinkter, inkontinensia tinja dan gas dapat terjadi, dan jika uretra dipengaruhi oleh metastasis, ia dapat menyebabkan inkontinensia urin..

Jabatan Ampullary - tanda pertama:

  • Simptomologi utama kanser ampullar adalah adanya kekotoran pada tinja;
  • Kemudian, gangguan usus, sembelit dan cirit-birit yang bergantian boleh menyertai gejala ini;
  • Dorongan untuk membuang air besar juga mungkin terjadi ketika tumor memasuki pundi kencing.

Tanda-tanda awal onkologi jabatan rektosigmoid:

  • Dalam kes ini, tumor barah diwakili oleh adenokarsinoma, tanda yang keluar adalah darah dan skirr;
  • Kembung berlaku kerana sembelit yang kerap;
  • Perkembangan selanjutnya tumor disertai dengan penyumbatan separa atau usus - muntah, pengekalan najis, sakit.

Sudah tentu, hanya pakar yang cekap yang dapat menilai gejala penyakit dengan betul, sukar untuk menentukannya secara bebas. Untuk membuat diagnosis yang tepat, anda bukan sahaja memerlukan pemeriksaan, tetapi juga palpasi perut dan pemeriksaan digital pada rektum, serta kajian diagnostik yang diperpanjang, beberapa kajian makmal dan ujian untuk penanda tumor.

Ingin mengetahui kos rawatan barah di luar negara?

* Setelah menerima data mengenai penyakit pesakit, wakil klinik akan dapat mengira harga rawatan yang tepat.

Gejala barah

Pada wanita, barah rektum boleh tumbuh ke tisu faraj atau rahim. Tetapi jika kekalahan kanser rahim mungkin tidak mempengaruhi gambaran keseluruhan penyakit ini, maka penembusan tumor ke dalam tisu otot dinding posterior faraj menyebabkan perkembangan fistula rektovagina. Sehubungan itu, tinja dan gas dilepaskan dari faraj..

Pada wanita, gejala kanser rektum adalah seperti berikut:

  • Pelepasan berdarah pada tinja;
  • Sembelit atau cirit-birit (pelanggaran pergerakan usus);
  • Pelepasan watak bernanah di dubur;
  • Pergerakan usus spontan, kembung perut;
  • Disfungsi pada alat kelamin;
  • Gatal di perineum.

Tumor rektum pada lelaki biasanya menyerang dinding pundi kencing, menyebabkan fistula berkembang, dari mana udara (gas) dan najis dapat keluar. Pundi kencing itu sendiri sering dijangkiti, flora patogenik menembusi ureter ke ginjal dan menyebabkan pielonefritis. Pada lelaki, tumor rektum boleh menimbulkan gejala berikut:

  • Sensasi yang tidak menyenangkan di kawasan sakrum, alat kelamin;
  • Darah di dalam najis
  • Penurunan berat badan yang ketara;
  • Kerosakan yang kerap untuk dikosongkan;
  • Sembelit kronik.

Apakah perbezaan gejala klinikal kanser rektum antara gejala pada lelaki dan wanita? Kanser pada wanita boleh tumbuh ke rahim atau vagina, dan pada lelaki - ke dalam pundi kencing, oleh itu mungkin ada tanda-tanda tertentu.

Diagnosis penyakit

Mendiagnosis penyakit ini merangkumi beberapa peringkat kaedah penyelidikan:

  • Pengumpulan aduan pesakit, sejarah perubatan disusun;
  • Palpasi perut dan peningkatan;
  • Pemeriksaan rektum rektum;
  • Pemeriksaan endoskopi - sigmoidoskopi;
  • Ujian darah - analisis umum dan biokimia, air kencing dan tinja (untuk kehadiran darah terpendam);
  • Kolonoskopi (semasa biopsi tisu tumor diambil);
  • Sekiranya hasilnya meragukan, pesakit boleh menjalani pemeriksaan sinar-X - irrigoscopy;
  • Profilometri;
  • Darah untuk penanda tumor (dengan karsinoma rektum, penanda tumor tertentu CA-242 dikesan);
  • Ultrasound (di klinikostasis - berbaring) organ perut;
  • Sekiranya onkologi berada dalam keadaan yang diabaikan (tahap terakhir), maka imbasan MRI atau CT diresepkan untuk mendapatkan gambar volumetrik.

Pada wanita, selain memeriksa rektum, pemeriksaan vagina dilakukan untuk menilai tahap penglibatan organ pembiakan dalam proses barah.

Pada peringkat awal, hanya 19% pesakit yang didiagnosis menderita barah rektum, dan hanya sekitar satu setengah persen penyakit yang didiagnosis semasa pemeriksaan pencegahan. Bahagian utama diagnosis tumor jatuh pada tahap 3.

Kaedah dan akibat rawatan selepas pembedahan

Campur tangan pembedahan diakui sebagai rawatan utama untuk kanser rektum, dan kemoterapi dan terapi radiasi adalah tambahan. Tetapi hasil rawatan terbaik dapat dicapai hanya dengan penggunaan kaedah rawatan ini yang kompleks..

Operasi pembedahan bergantung pada lokasi tumor dan terdiri daripada jenis berikut:

  • Sekiranya penyumbatan usus berkembang, maka tiub melintang pemunggahan dilakukan, dan selepas itu, barah itu sendiri dikeluarkan;
  • Sekiranya kanser rektosigmoid didiagnosis, maka operasi Hartmann dilakukan (ia melibatkan reseksi rektum obstruktif dan pengenaan sigmostomi rata);
  • Sekiranya blastoma di bahagian ampullar atas dan tengah didiagnosis, maka rektum dilindungi dan kelenjar getah bening dan saluran dikeluarkan - pembedah nodus limfa;
  • Rektum dikeluarkan sepenuhnya jika bahagian ampullar tengah dan bawah terjejas;
  • Kanser kawasan anorektal melibatkan penyingkiran rektum dengan kelenjar getah bening dan sfinkter (operasi itu disebut Kenu-Miles), kemudian mereka membuat prostesis dubur yang tidak wajar (yang disebut kolostomi, yang dibawa ke sisi).

Akibat dari pembedahan mungkin terdapat beberapa komplikasi, seperti prolaps usus ke luar, inkontinensia tinja, kolitis..

Kemoterapi (penggunaan ubat) digunakan untuk tumor kecil, tumor yang tidak dapat dikendalikan, dan untuk mencegah berulang.

Terapi sinaran digunakan dalam dua jenis: luaran dan dalaman. Ia juga dapat digunakan dalam kombinasi dengan perawatan pembedahan, dalam perawatan pasien tua (sebagai perawatan diri, tanpa pembedahan) atau untuk tujuan paliatif (untuk meringankan keadaan pesakit yang tidak putus asa).

Kaedah rawatan dan diet tradisional untuk barah

Secara berasingan, ia harus dikatakan mengenai kaedah rawatan rakyat (bukan tradisional). Mereka hanya dapat digunakan bersama dengan yang utama dan digunakan untuk melegakan keradangan, memperkuat kekebalan tubuh, dan menormalkan najis. Sebagai contoh, akar angelica digunakan (ia boleh dibeli di farmasi dalam briket 100-500 g) sebagai diuretik yang meningkatkan fungsi usus, dll..

Anda juga harus berhati-hati dengan diet anda: makanan ini tidak termasuk produk berlemak, pedas, asap, semestinya bermanfaat, mengandungi vitamin dan mineral yang diperlukan. Keseluruhan diet mesti berkhasiat dan seimbang..

Diet selepas pembedahan harus selembut mungkin, tidak menyebabkan kembung dan cirit-birit. Anda boleh mula makan selepas pembedahan dengan kaldu beras, kaldu rendah lemak, agar-agar. Selepas beberapa hari, diet dapat dipelbagaikan. Sup berlendir, bijirin cair, kaldu dengan semolina, telur rebus dibenarkan.

Prognosis survival

Jangka hayat untuk barah tahap 1 adalah 80% daripada semua kes dan dikira dalam beberapa dekad. Malangnya, diagnosis awal kanser agak jarang berlaku (hanya pada seperlima pesakit). Sekiranya pesakit didiagnosis dengan tahap 2, dan tidak ada proses metastasis, maka prognosis kelangsungan hidup lima tahun dapat mencapai hingga 75% kes, jika terdapat metastasis, indikator turun menjadi 70%. Kelangsungan hidup lima tahun pada tahap 3 hanya dijamin pada 50% pesakit, jika lebih daripada 4 kelenjar getah bening dipengaruhi oleh metastasis, kelangsungan hidup lima tahun hanya mungkin pada 40%. Dengan adenokarsinoma tahap 4, prognosis bagi pesakit mengecewakan - mereka berpeluang hidup hanya sehingga 3-9 bulan.

Persoalan berapa lama pesakit dengan tumor ganas hidup sukar dijawab dengan tegas, kerana prognosis kelangsungan hidup adalah individu bagi setiap pesakit dan terdiri daripada banyak petunjuk. Lokasi tumor dan tahap penyakit sangat kritikal..

Prognosis yang paling mengecewakan dimiliki oleh pesakit dengan barah yang terletak di kawasan ampullar bawah dan di saluran dubur..

Video-video yang berkaitan:

Pencegahan penyakit

Pencegahan terbaik dari patologi ini adalah ketiadaan faktor risiko utama. Untuk melakukan ini, disarankan untuk merawat penyakit rektum kronik tepat pada waktunya, mencegah sembelit, pemakanan harus betul, kurang kontak dengan karsinogen berbahaya, menormalkan berat badan anda, menjalani gaya hidup sihat, dan melakukan pemeriksaan berkala dengan doktor.

Soalan jawapan

Adakah kanser rektum didiagnosis pada kanak-kanak??

Penyakit ini jarang dijumpai pada kanak-kanak..

Apa itu kolitis kolon yang terputus?

Kolitis merujuk kepada keadaan keradangan yang mempengaruhi usus besar yang cacat..

Adakah barah berjangkit? Lebih khusus lagi, kanser rektum.

Beberapa faktor penyebab penyakit, seperti papillomavirus manusia, dapat menular, tetapi barah itu sendiri bukan penyakit berjangkit..

Biasanya dalam diagnosis penyakit onkologi terdapat sebutan seperti: T1n0m0, T2n1m0, T3nxm1, T4n1m1, Tisn0m0, dll. Apa maksudnya?

T - bermaksud tumor primer, tahap perkembangannya, dari 0 hingga 4, semakin tinggi bilangannya, semakin tinggi tahapnya. N - pengembangan metastasis di nod wilayah. M - kehadiran metastasis jauh. Gabungan nombor dan huruf menunjukkan gambaran umum penyakit ini. Tisn adalah karsinoma in situ. Anda juga boleh memenuhi syarat sebutan ini secara berperingkat: T2n0m0 merujuk kepada tahap 1 barah, T1n1m0 hingga tahap 3A, T3n1m0, T4n1m0 hingga tahap 3B, T1n2m0, T3n2m0, T4n2m0 ke tahap 3C, T4n0m1, T1n1m1 ke tahap 4.

Kanser rektum: gejala, diagnosis, rawatan dan diet

Kanser rektum adalah tumor ganas yang berasal dari sel epitelium dan terletak pada jarak 15-18 cm dari dubur.

Penyebaran patologi adalah sekitar 45% di antara semua neoplasma usus. Selama 20 tahun terakhir, terdapat peningkatan kejadian.

Terdapat juga pergeseran kriteria usia penyakit: jika lebih awal penyakit ini mempengaruhi perwakilan usia yang lebih tua (berusia lebih dari 50-55 tahun), maka pada masa ini kejadian di kalangan orang dari kategori usia pertengahan semakin meningkat.

Apa yang menyebabkan barah rektum - penyebab utama

Patologi didasarkan pada penurunan aktiviti sistem kekebalan tubuh, akibatnya sel yang diubah tidak dikenali dan tidak dimusnahkan, tetapi mulai membelah secara intensif, akhirnya membentuk konglomerat tumor.

Faktor yang secara signifikan meningkatkan risiko terkena barah:

  • Keturunan, kecenderungan genetik.
  • Ciri-ciri diet: penyalahgunaan makanan berkalori tinggi dengan kelebihan protein dan lemak haiwan, pengambilan serat yang tidak mencukupi. Di kalangan vegetarian, penyakit ini tidak berlaku secara praktikal..
  • Pendedahan kepada faktor pengeluaran yang berbahaya (indole, skatole, asbestos, radiasi).
  • Sembelit kronik.
  • Aktiviti fizikal tidak mencukupi, kerja tidak aktif.
  • Keadaan ekologi yang tidak baik.
  • Merokok tembakau, alkoholisme.
  • Berat badan berlebihan.
  • Patologi prakanker adalah penyakit di mana proses onkologi dapat berkembang. Ini termasuk polip, terutamanya yang adenomatosa, rektitis kronik dan paraproctitis, penyakit Crohn, kolitis ulseratif (UC), fisur dubur kronik, saluran fistulous usus.

Kebanyakan neoplasma ganas rektum terbentuk dengan latar belakang polip adenoma atau adenoma.

Klasifikasi penyakit

  • Exophytic (20%) - tumor tumbuh ke dalam lumen usus.
  • Endofitik (30%) - pembentukan dicirikan oleh penyebaran intramural.
  • Bentuk bercampur atau menyusup (50%) - tumor merangkumi semua tisu di sekitar rektum.
  • Jabatan rektosigmoid - neoplasma terletak pada jarak lebih dari 12 cm dari dubur, ditentukan dalam 30%.
  • Bahagian ampular (atas, tengah, bawah) - tumor ditentukan pada jarak 4 hingga 12 cm dari dubur, dicatat pada 60% pesakit.
  • Bahagian dubur - tumpuan dilokalisasikan dalam dubur, didiagnosis pada 10% pesakit.

Menurut gambar histologi:

  • Kanser adenokarsinoma, pepejal, skuamosa, berserabut, tidak dibezakan.
  • Bentuk patologi histologi yang paling biasa - adenokarsinoma - dicatatkan dalam 80% kes..

Tahap penyakit

Tahap 0 - pembentukan seperti tumor atau kecacatan ulseratif bersaiz kecil, yang terletak di dalam membran mukus organ.

Tahap 1 - pembentukan patologi tidak melebihi 2 cm, mudah bergerak, dilokalisasi dalam membran mukus dan submukosa. Tiada metastasis.

Tahap 2 - neoplasma tidak lebih dari 5 cm, dinding usus tidak tumbuh. Pada peringkat ini, adalah mungkin untuk mengenal pasti fokus sekunder di kelenjar getah bening berdekatan.

Tahap 3 - ukuran tumor melebihi 5 cm, formasi menempati lebih dari setengah diameter rektum, dinding usus tumbuh sepenuhnya. Banyak fokus metastasis wilayah dikenal pasti.

Tahap 4 - tumor yang luas yang bermetastasis ke organ dan kelenjar getah bening yang jauh. Pendidikan tumbuh ke organ dan tisu sekitarnya, mempengaruhi usus besar, alat kelamin, pundi kencing.

Apa simptom dan tanda barah rektum pertama pada wanita dan lelaki

Penyakit ini berbahaya dan pada peringkat awal tidak ada manifestasi spesifik penyakit ini. Tetapi walaupun gejala mulai muncul, pesakit tidak mementingkan ini, kerana sekitar 80% orang menderita patologi kronik rektum (buasir, retak, paraproctitis, dll.), Oleh itu, gejala yang membimbangkan dikaitkan dengan penyakit ini..

Gejala khas penyakit ini adalah pelepasan dari dubur. Mereka boleh berlendir, bernanah, berdarah. Dengan lokasi tumor yang rendah, pelepasan darah yang tidak berubah mungkin muncul, dan jika neoplasma dilokalisasi lebih tinggi (di kawasan ampullary atau rektosigmoid), maka terdapat garis-garis dan gumpalan darah gelap pada najis.

Pendarahan sengit biasanya tidak diperhatikan.

Sindrom nyeri menyertai barah peringkat lanjut. Pesakit mengalami kesakitan dan ketidakselesaan di bahagian bawah perut dan semasa melakukan perbuatan buang air besar, terdapat perasaan badan asing dan pengosongan usus yang tidak lengkap, dorongan palsu untuk membuang air besar (tenesmus) hingga 15-20 kali sehari, najis longgar, dan ketika pembentukannya meningkat, sembelit.

Terdapat kembung, kembung perut, peristalsis usus meningkat.

Dengan penyumbatan (penyumbatan) lumen usus dengan tumor yang semakin meningkat, berlaku komplikasi yang teruk - penyumbatan usus, yang gejalanya adalah sakit teruk, pengekalan najis dan gas, muntah.

Sekiranya keadaan tidak didiagnosis tepat pada waktunya, perforasi dinding usus berlaku, dan tinja masuk ke rongga perut - peritonitis tinja berkembang.

Dengan pemusnahan spinkter rektum, najis dan inkontinensia gas muncul.

Pembengkakan yang lebih rendah dapat merebak ke kelenjar prostat, sehingga menyukarkan lelaki untuk membuang air kecil.

Pada wanita, pembentukannya tumbuh ke dalam vagina, serviks dan badan rahim. Semasa tumor merebak, fistula rektovaginal terbentuk, akibatnya najis memasuki faraj.

Gejala biasa

Penyakit ini sering disertai oleh gejala tidak spesifik yang menampakkan diri dalam bentuk kelemahan umum, mengantuk, apatis, kehilangan selera makan, dan penurunan prestasi.

Dengan perkembangan keadaan, penurunan berat badan diperhatikan. Suhu boleh meningkat ke nilai subfebril (hingga 38 C).

Dengan kehilangan darah kronik, sindrom anemia berkembang: pucat kulit dan membran mukus, berdebar-debar, kelemahan, pening. Ujian makmal menentukan penurunan hemoglobin dalam darah.

Metastasis penyakit

Metastasis boleh muncul dalam dua tahun dari permulaan penyakit.

Fokus metastatik primer dilokalisasi di kelenjar getah bening dan tisu pelvis yang berdekatan, kemudian dengan aliran darah dan limfa, sel-sel kanser merebak ke seluruh badan, membentuk fokus sekunder di hati, membran serous peritoneum, paru-paru, pleura, otak, tulang belakang.

Pembentukan fokus metastatik disertai oleh gangguan pada organ yang terjejas.

  • Metastasis hati

Keterukan hipokondrium di sebelah kanan, kekuningan kulit dan sklera, asites (pengumpulan cecair di rongga perut), gatal-gatal pada kulit yang tidak dapat dijelaskan.

  • Metastasis otak

Gejala neurologi: sakit kepala, pening, sawan, tinnitus. Kemungkinan penurunan penglihatan dan pendengaran, gangguan fungsi motor.

  • Metastasis paru-paru

Batuk yang berpanjangan, sesak nafas, hemoptisis, sesak di dada.

  • Metastasis tulang

Fokus sekunder pada tulang ditentukan, sebagai peraturan, dengan bentuk patologi yang maju. Tulang belakang lumbosacral lebih kerap terkena.

Gejala proses patologi adalah kesakitan, gangguan kepekaan pada bahagian bawah kaki, kelemahan otot, patah tulang belakang spontan. Apabila saraf tunjang ditekan, paresis dan kelumpuhan berkembang..

Diagnosis Kanser rektum - Cara Mengenal pasti atau Mengenali Penyakit

Tumor didiagnosis pada peringkat awal hanya dalam 20%. Pada 70% pesakit, penyakit ini dikesan pada tahap 3.

  • Neoplasma rektum adalah tumor yang dipvisualisasikan, oleh itu, dalam beberapa kes, pemeriksaan digital menggunakan cermin rektum cukup untuk mengesan fokus patologi. Pada wanita, pemeriksaan vagina dan pemeriksaan di cermin dilakukan.
  • Sigmoidoscopy - semasa prosedur, pemeriksaan visual usus dilakukan menggunakan anoskop.
  • Irrigoskopi kontras dua kali adalah pemeriksaan sinar-X, di mana penggantungan barium diperkenalkan ke dalam rongga usus, setelah itu organ tersebut mengembang dengan udara. Kaedahnya sangat bermaklumat dan membolehkan anda menentukan pembentukan ukuran kecil..
  • Kolonoskopi adalah pemeriksaan endoskopi yang membolehkan anda memvisualisasikan keadaan usus besar dan menilai penyebaran tumor. Sekiranya terdapat fokus patologi, biopsi diambil dengan histologi wajib sampel tisu yang diperoleh.
  • Gabungan pancaran positron dan tomografi yang dikira adalah kaedah moden yang sangat berkesan yang sekaligus memperbaiki perubahan morfologi dan fungsi pada organ dalaman. Berkat ini, mungkin untuk menentukan patologi pada peringkat awal..
  • Skintigrafi tulang adalah kaedah khusus diagnostik radiologi untuk pengesanan awal lesi kerangka metastatik.
  • CT (komputasi tomografi) rongga perut diresepkan untuk menentukan sejauh mana dan metastasis tumor pada organ perut dan perut.
  • Imbasan CT otak dilakukan sekiranya terdapat gejala neurologi.
  • X-ray dada digunakan untuk mengenal pasti luka sekunder di paru-paru.
  • Ujian darah untuk penanda tumor: CEA, CA 19-9, CA-50.
  • Ujian darah ghaib tinja.

Menurut indikasi, laparoskopi diagnostik ditetapkan untuk menentukan metastasis dan karsinomatosis peritoneum yang tidak digambarkan.

Rawatan penyakit

Kaedah utama rawatan onkopatologi adalah operasi pembedahan, di mana konglomerat kanser dikeluarkan, di dalam tisu yang tidak terkena tumor, dan tisu lemak di sekitarnya dengan kelenjar getah bening.

Pilihan jumlah rawatan radikal bergantung pada tahap kelaziman proses patologi dan ketinggian lokasinya.

Apabila fokus terletak di rektum ampullar atas, jika tidak ada data mengenai proses metastatik dan ukuran pembentukan hingga 5 cm, reseksi transperitoneal dilakukan.

Sekiranya ukuran formasi lebih dari 5 cm, rawatan gabungan dengan penggunaan terapi radiasi ditunjukkan.

Sekiranya neoplasma terletak di bahagian tengah, maka rawatan radikal digabungkan dengan terapi radiasi pra operasi.

Sekiranya berlaku kerosakan pada kawasan ampullar bawah, pra-operasi dan kemoterapi radiasi termal tempatan dilakukan.

Jenis rawatan radikal

Reseksi transperitoneal - bahagian usus yang terkena tumor dikeluarkan. Anastomosis hujung ke hujung (sambungan) terbentuk antara tunggul rektum dan sigma.

Reseksi dubur perut - rektum dikeluarkan sepenuhnya kecuali sfinkter. Semasa operasi, kolon sigmoid diubah menjadi kawasan pelvis dan anastomosis terbentuk.

Jenis intervensi pembedahan ini ditunjukkan untuk neoplasma rendah dan kemustahilan reseksi transperitoneal..

Pemusnahan rektum - penyingkiran lengkap organ tanpa memelihara alat sfinkter. Jenis intervensi ini ditunjukkan untuk penyakit lanjut dan tumor lanjut. Pada akhir operasi, kolostomi terbentuk di dinding perut.

Reseksi Hartmann - hujung distal rektum dijahit dan kolon sigmoid proksimal dikeluarkan dalam bentuk kolostomi.

Operasi ini dilakukan untuk barah pada lentur rektosigmoid dan dalam keadaan yang mengancam nyawa yang timbul semasa pembedahan.

Untuk tumor tempatan yang kecil, operasi dapat dilakukan dengan menggunakan pendekatan laparoskopi, yang menjadikan intervensi pembedahan kurang trauma dan mempercepat proses pemulihan secara signifikan.

Apabila tumor merebak ke organ yang berdekatan, operasi gabungan dilakukan dengan reseksi atau pemusnahan struktur yang terjejas.

Terapi radiasi

Radioterapi hanya digunakan sebagai sebahagian daripada rawatan gabungan patologi. Penyinaran dilakukan sebelum atau selepas pembedahan.

Sebelum operasi, kawasan penyebaran tumor (klinikal, subklinikal) terkena radiasi. Selepas pembedahan, kawasan kelenjar getah bening yang terkena disinari.

Kemoterapi

Terapi sitostatik dijalankan dalam tempoh selepas operasi. Untuk rawatan neoplasma rektum, pelbagai protokol kemoterapi digunakan, yang dipilih secara individu.

Ubat berikut digunakan dalam onkologi moden:

  • 5-fluorouracil;
  • Adriamycin;
  • Ftorafur;
  • Leucovorin;
  • Irinotecan;
  • Oxaliplatin;
  • Capecitabine;
  • Bevacizumab;
  • Cetuximab.

Sehingga 5 kursus kemoterapi dijalankan secara keseluruhan.

Terapi simptomatik

Membolehkan menghilangkan gejala penyakit yang menyakitkan dan mengurangkan keadaan semasa rawatan kemoterapi. Untuk ini, pesakit diberi ubat penghilang rasa sakit, antispasmodik, penenang, antiemetik, hepatoprotektif, imunomodulasi, persiapan vitamin mengikut petunjuk.

Diet dan pemakanan untuk kanser rektum

Setelah diagnosis dibuat, pesakit perlu mengubah sepenuhnya diet dan dietnya. Ini akan mengurangkan kemungkinan berulang penyakit dan pulih lebih cepat selepas rawatan..

Prinsip pemakanan:

  • Kerap (hingga 6 kali sehari), pecahan makanan dalam bahagian kecil, lebih baik pada masa yang sama.
  • Mematuhi peraturan suhu makanan (tidak lebih dari 45 C dan tidak kurang dari 15 C).
  • Mengunyah makanan dengan teliti.
  • Masak wap dan rebus.
  • Mematuhi peraturan minum (hingga 1.5 liter air sehari).

Dianjurkan untuk memasukkan dalam diet:

  • sayur-sayuran, buah-buahan, buah beri, buah kering;
  • herba segar;
  • bijirin;
  • bijirin;
  • daging ayam;
  • ikan rendah lemak, makanan laut;
  • telur rebus, telur dadar;
  • produk tenusu segar: kefir tidak berasid, yogurt semula jadi, krim masam rendah lemak, keju kotej;
  • sayur-sayuran, zaitun, minyak biji rami;
  • kacang;
  • decoctions dan infusions of herbs (chamomile, sage, yarrow);
  • teh hijau, jeli, minuman buah, air mineral.

Dikecualikan:

  • makanan pedas, goreng, masin;
  • ikan dan daging berlemak;
  • daging salai, pemuliharaan, makanan daging;
  • mayonis, saus tomat, simpan sos;
  • marjerin, merebak;
  • gula-gula, barangan bakar;
  • makanan segera, makanan keselesaan;
  • minuman beralkohol dan berkarbonat.

Selepas pembedahan, diet yang paling lembut ditetapkan. Semua hidangan disediakan dalam bentuk yang disucikan, makanan berat dan sukar dicerna tidak termasuk.

Semasa kemoterapi, tubuh memerlukan bekalan nutrien dan unsur surih yang mencukupi. Oleh itu, penting untuk menyeimbangkan diet anda dan memasukkan semua nutrien yang diperlukan dalam diet dan minum cukup cecair..

Kambuh penyakit ini

Selalu ada risiko kambuh barah. Ini mungkin dilakukan dengan rawatan yang tidak mencukupi, dengan pemotongan tisu yang terjejas tidak lengkap, dengan kesan kemoterapi yang tidak mencukupi..

Walau bagaimanapun, lebih kerap penyebab kambuh adalah ketidakmampuan untuk mengesan dan menghilangkan sel barah sepenuhnya..

Lebih daripada 60% tumor berulang terbentuk dalam dua tahun pertama selepas pembedahan.

Kadar kelangsungan hidup lima tahun untuk berulang penyakit adalah sekitar 35%.

Unjuran survival

Ramalan bergantung pada gabungan faktor, seperti:

  • kelaziman proses tumor;
  • struktur histologi pendidikan dan tahap pembezaannya;
  • bentuk pertumbuhan tumor anatomi;
  • umur, keadaan umum pesakit dan patologi bersamaan;
  • kepekaan tumor terhadap rawatan.

Sekiranya tumor dikesan pada tahap 1 atau 2, maka penyakit ini dapat disembuhkan dalam 60-80% kes..

Pada tahap 3, setelah rawatan kompleks, pengampunan jangka panjang dicapai pada 30-40% pesakit.

Sekiranya terdapat metastasis, kadar kelangsungan hidup lima tahun tidak melebihi 40%.

Pada tahap 4 patologi, prognosis sangat tidak baik: hampir semua pesakit mati dalam masa satu tahun selepas diagnosis.

Pencegahan penyakit

Untuk pencegahan penyakit, diet yang sihat sangat penting: asas diet haruslah diet susu nabati. Juga penting untuk memastikan aktiviti fizikal yang mencukupi dan melepaskan tabiat buruk..

Pemeriksaan pemeriksaan secara berkala pada kumpulan risiko dan pada orang yang berusia lebih dari 40 tahun mempunyai nilai pencegahan yang besar. Semasa pemeriksaan, pemeriksaan rektum dan analisis tinja untuk darah ghaib (ujian hemokult) dilakukan.

Sekiranya ujian positif, kolonoskopi ditunjukkan untuk menentukan sumber pendarahan pendam.

Sigmoidoskopi profilaksis harus dilakukan untuk orang yang berumur lebih dari 40 tahun sekurang-kurangnya sekali setiap 3-5 tahun.

Jangan mengabaikan gejala yang membimbangkan dan mengubati diri sendiri. Kewaspadaan onkologi doktor dan pesakit membantu menetapkan diagnosis pada peringkat awal, ketika rawatan berkesan dan prognosis kelangsungan hidup cukup baik.

Kanser rektum

Kanser rektum sering menyerang lelaki dan wanita dan mempunyai kadar kematian yang tinggi di banyak negara di dunia. Kejadian barah rektum meningkat setiap tahun. Penduduk bandar lebih cenderung jatuh sakit. Penyakit ini berlaku pada semua peringkat umur. Selalunya, kanser rektum dijumpai pada orang yang berumur lebih dari 60 tahun. Anda boleh didiagnosis menghidap barah rektum di hospital Yusupov. Dengan adanya ketidakselesaan usus, anda harus diperiksa dan diuji untuk penanda tumor.

Pakar bedah klinik melakukan intervensi pembedahan dengan mahir untuk kanser rektum. Ahli onkologi menjalankan terapi ubat dengan ubat terbaru yang mempunyai spektrum kesan sampingan minimum. Pesakit semasa rawatan tinggal di wad yang lengkap. Mereka disediakan produk kebersihan diri dan makanan diet berkualiti. Kakitangan perubatan memberikan rawatan profesional untuk pesakit, termasuk pesakit dengan ostomi terpasang.

Pengelasan

Rektum adalah segmen akhir usus besar yang bermula dari kolon sigmoid dan berakhir dengan dubur. Najis terkumpul di rektum. Pada lelaki, bahagian usus ini bersebelahan dengan kelenjar prostat, vesikel mani dan pundi kencing, dan pada wanita - ke bahagian belakang vagina dan rahim.

Mengikut jenis pertumbuhan, bentuk tumor ganas berikut dibezakan:

  • Endophytic - tumbuh pada ketebalan dinding rektum;
  • Exophytic - tumbuh ke dalam lumen usus, akhirnya menyebabkan penyumbatan;
  • Berbentuk piring - menggabungkan kedua-dua jenis pertumbuhan tumor, berlaku dalam bentuk ulser tumor.

Terdapat jenis histologi barah rektum berikut:

  • Adenokarsinoma;
  • Adenokarsinoma mukosa;
  • Karsinoma sel skuamosa kelenjar;
  • Karsinoma sel basal;
  • Kanser mukoselular;
  • Karsinoma sel skuamosa;
  • Kanser yang tidak dapat dibezakan;
  • Kanser yang tidak dikelaskan.

Adenokarsinoma rektum yang paling biasa. Karsinoma sel skuamosa yang dibezakan dengan buruk terdiri daripada sel epitelium skuamosa bermutasi, ia boleh menjadi keratinisasi dan tidak keratinisasi. Kemunculan tumor menyerupai pembentukan ulser, dalam beberapa kes, kembang kol. Ulser pada neoplasma menunjukkan keganasan tumor rektum yang tinggi..

Karsinoma sel skuamosa mempunyai simptom yang serupa dengan buasir dan fisur dubur. Bentuk karsinoma sel skuamosa yang tidak banyak dibezakan adalah barah keganasan tinggi, yang cenderung cepat mengalami metastasi, kerosakan pada organ dan tisu berdekatan, serta yang jauh. Karsinoma sel skuamosa yang dibezakan dengan buruk cenderung untuk kambuh, yang sangat biasa berlaku dalam dua tahun pertama selepas rawatan.

Punca berlakunya

Sebab-sebab perkembangan barah pada manusia belum dikaji. Menurut para penyelidik, tumor berkembang di bawah pengaruh faktor-faktor yang memprovokasi berikut:

  • Merokok tembakau dan alkoholisme;
  • Penginapan di zon dengan ekologi yang teruk;
  • Keadaan kerja yang berbahaya;
  • Minum banyak bir, daging, lemak;
  • Kualiti air yang buruk;
  • Penggunaan produk dengan pewarna, karsinogen;
  • Proses keradangan kronik di usus;
  • Gaya hidup tidak aktif.

Kanser rektum berkembang dengan latar belakang fisur dubur, poliposis, buasir.

Sebab-sebab perkembangan penyakit pada lelaki

Kanser rektum pada lelaki paling sering disebabkan oleh suka bir, alkohol dan merokok berat. Faktor negatif berikut mempengaruhi perkembangan penyakit ini:

  • Bekerja dalam keadaan berbahaya;
  • Tempat tinggal di kawasan berbahaya alam sekitar;
  • Obesiti;
  • Pemakanan yang tidak betul;
  • Menurunkan keturunan;
  • Gaya hidup tidak aktif.

Dipercayai bahawa pengambilan daging dan lemak haiwan yang tinggi juga memberi kesan negatif terhadap kesihatan usus, meningkatkan risiko terkena barah. Merokok berat dicirikan oleh kesan negatif nikotin pada saluran darah. Alkohol merengsakan dan merosakkan dinding usus, adalah salah satu faktor dalam permulaan dan pertumbuhan neoplasma malignan. Bir mengandungi produk toksik pengoksidaan etanol - asetaldehid. Etil alkohol menyebabkan kerosakan pada membran mukus, yang menyumbang kepada perkembangan proses keradangan, dan pendedahan kepada produk toksik membawa kepada mutasi sel.

Tahap

Ahli onkologi membezakan empat peringkat barah rektum:

  • Tahap I - neoplasma terhad dengan diameter kurang dari 2 cm, yang tumbuh ke dinding usus, tidak ada metastasis;
  • Tahap II - tumor malignan menyerang seluruh dinding usus atau menangkap separuh lilitan usus, tanpa metastasis;
  • Tahap II b - neoplasma kecil yang tidak tumbuh ke dinding usus, terdapat metastasis ke kelenjar getah bening terdekat;
  • Tahap III - tumor bersaiz besar, menyempitkan lumen usus, melampaui batasnya atau menyerang peritoneum tanpa metastasis (III) atau dengan metastasis ke kelenjar getah bening serantau (III b)
  • Tahap IV - neoplasma malignan yang meluas yang tumbuh pada tisu perrectal dan organ pelvis, banyak metastasis wilayah atau jauh ditentukan.

Tanda-tanda barah rektum pada wanita dan lelaki bergantung pada peringkat penyakit.

Gejala

Tanda-tanda barah rektum, gejala pertama tidak segera muncul. Tahap awal perkembangan tumor dicirikan oleh ketidakselesaan tertentu, gejala yang serupa dengan penyakit usus. Selalunya gejala pertama tumor adalah:

  • Kemunculan garis-garis darah dalam tinja, yang muncul kerana kerosakan pada neoplasma oleh tinja;
  • Sakit;
  • Cirit-birit atau sembelit.

Gejala awal kanser rektum sering diabaikan. Beberapa tahun berlalu dari permulaan perkembangan tumor hingga bermulanya gejala yang ketara. Tumor perlahan-lahan menangkap organ, kemudian tumbuh ke dindingnya dan mempengaruhi tisu dan organ sekitarnya - memerlukan sekitar dua tahun dari awal pertumbuhan hingga metastasis.

Gejala menjadi lebih ketara apabila tumor tumbuh. Pesakit mengalami sembelit berterusan atau cirit-birit, dan bentuk tinja berubah. Kemudian suhu meningkat, kulit berubah menjadi pucat, penyakit kuning berkembang. Terdapat loya, muntah, sakit semasa buang air besar. Pesakit kehilangan selera makan, berat badannya menurun. Penyumbatan usus kronik atau akut berkembang dari masa ke masa.

Kanser boleh menjejaskan bahagian rektosigmoid, ampullar dan dubur. Gambaran klinikal penyakit pada setiap kes akan berbeza. Di bahagian supra-ampullary, bentuk barah scirrhotic lebih kerap diperhatikan. Mereka sering menyebabkan lumen usus menjadi sempit. Neoplasma kecil ditunjukkan oleh gejala berikut:

  • Sembelit;
  • Rasa buang air besar tidak lengkap;
  • Keinginan untuk membuang air besar.

Sembelit boleh diikuti dengan cirit-birit dengan darah atau lendir. Dengan perkembangan penyempitan, fenomena penyumbatan usus separa dan kurang lengkap berkembang. Dalam beberapa kes, penyumbatan usus adalah gejala pertama barah rektum pada lelaki atau wanita..

Sekiranya tumor barah terletak di ampulla rektum, penyakit ini berlanjutan secara diam-diam. Dengan penyetempatan barah ampullar, gejala yang dominan adalah pembebasan darah dan lendir semasa buang air besar. Darah biasanya muncul dengan bahagian najis pertama atau sebelum permulaan buang air besar. Jenis dan kuantitinya berubah-ubah. Selalunya ini adalah kesan darah atau bercak.

Punca kesakitan

Kesakitan pada barah usus berlaku pada 80% pesakit. Dalam beberapa kes, gejalanya serupa dengan keadaan berikut:

  • Apendisitis akut;
  • Ulser peptik perut atau duodenum;
  • Kolik dengan urolithiasis, cholelithiasis.

Rasa sakit boleh digabungkan dengan ketegangan otot di dinding perut anterior, demam, muntah dan loya. Peningkatan sindrom kesakitan berlaku dengan peningkatan ukuran tumor, pertumbuhan tumor ke organ dan tisu yang berdekatan, dengan perkembangan penyumbatan usus, perkembangan proses keradangan pada tumor, abses.

Gejala barah rektum maju

Dengan ulserasi dan kerosakan tumor di bawah pengaruh agen berjangkit, tumor sering menjadi radang dan kembung. Ini disertai dengan penampilan kesakitan berterusan di bahagian bawah belakang, rektum, kedalaman pelvis. Kesakitan bertambah semasa pergerakan usus. Pelepasan dari dubur menjadi berdarah, bernanah. Perasaan pergerakan usus yang tertunda dan tenesmus yang menyakitkan sering dikaitkan..

Sekiranya tumor besar menyempitkan lumen rektum, tinja diekskresikan dalam lajur seperti pensil yang sempit. Dengan kekalahan neoplasma malignan di kawasan anorektal, kaya dengan ujung saraf, rasa sakit awal muncul di dubur semasa buang air besar, campuran darah dalam tinja, lendir dan nanah. Pelepasan ini menyebabkan gatal, terbakar, dan maserasi kulit di sekitar dubur. Neoplasma penyetempatan ini mudah mengalami ulser kerana kerengsaan berterusan dengan najis yang padat..

Kerana penyempitan dubur, gambaran klinikal penyumbatan usus rendah berkembang. Manifestasi umum kanser rektum adalah kelemahan, peningkatan kerengsaan, penurunan selera makan, penurunan berat badan, peningkatan anemia, demam kelas rendah, peningkatan kadar pemendapan eritrosit.

Gejala sarkoma rektum

Sarkoma rektum jarang berlaku. Tumor berikut biasanya termasuk dalam kumpulan sarkoma rektum:

  • Melanoma;
  • Lymphosarcoma;
  • Sarkoma sederhana;
  • Hemangioendothelioma.

Yang paling biasa adalah melanoepitheliomas atau melanoma. Melanoepithelioma, yang sebelumnya dianggap melanosarcoma, dilokalisasi di dubur, menyusup ke tisu submukosa dan menyebar ke usus. Perkembangan tumor pigmen di dekat dubur dijelaskan oleh fakta bahawa pada masa embrio, elemen epidermis diperkenalkan ke dalam tisu yang lebih dalam dan berfungsi sebagai sumber untuk perkembangan neoplasma.

Sarkoma rektum (sel bulat, spindle-cell) sederhana diperhatikan lebih jarang daripada melanoma, tetapi lebih kerap daripada limfosarcoma. Sarkoma sederhana berkembang dari lapisan submucosal usus. Mereka berbentuk simpul dari kacang hingga kepalan tangan, kadang-kadang menyerupai polip di pangkalan yang luas. Neoplasma paling kerap berasal dari dinding usus anterior, tisu di sekitarnya tumbuh. Selaput lendir di atasnya mengekalkan strukturnya untuk masa yang lama. Pada masa akan datang, ia tumbuh dengan erat dengan tumor dan atrofi. Sarkoma sederhana tidak bermetastasis ke kelenjar getah bening untuk waktu yang lama, tetapi metastasis menyebar melalui saluran darah dengan cepat.

Pada mulanya, pesakit merasa tidak selesa di dubur. Kadang-kadang selepas perbuatan buang air besar, rasa sakit berlaku, yang kadang-kadang memancar ke perineum dan sakrum. Dorongan untuk turun mungkin muncul. Semasa neoplasma tumbuh dan anus menyempit atau menutup, sakit perut dan sembelit berlaku, yang sering diikuti oleh cirit-birit. Kadang-kadang cecair gelap keluar dari dubur.

Pendarahan berat mungkin berlaku, yang dirasakan oleh pesakit dan doktor sebagai buasir. Pendarahan selalunya merupakan gejala pertama kanser rektum. Kadang-kadang tumor dalam bentuk polip pada pedikel jatuh dari dubur semasa buang air besar dan mudah dihidupkan semula. Gejala sederhana sering tidak membimbangkan pesakit.

Dengan pemeriksaan rektum digital, neoplasma mudah alih terhad. Tumor, walaupun dengan ukuran yang besar, tidak menyempit, tetapi hanya menutup lumen usus. Neoplasma boleh jatuh melalui dubur semasa regangan dan tindakan membuang air besar. Sebilangan besar pesakit hanya mengalami rasa berat dan tekanan.

Semasa tumor tumbuh, tenesmus muncul, tanda-tanda penutupan lumen usus muncul. Sekiranya ulserat neoplasma, pendarahan berlaku. Tumor, yang masih terhad untuk waktu yang lama, tiba-tiba mula bermetastasis ke kelenjar getah bening inguinal dan pelvis, organ yang jauh (buah pinggang, hati, paru-paru, peritoneum). Proses terhad tempatan menjadi umum. Kadang-kadang, pada awal perkembangannya, sarkoma tetap menjadi tumor terhad untuk jangka masa yang panjang, tanpa menembusi jauh. Oleh itu, pentingnya diagnosis awal kanser rektum jenis ini jelas..

Gejala dan diagnosis kanser rektum pada wanita

Tanda-tanda barah rektum pada wanita sering muncul pada peringkat akhir perkembangan barah, ketika dinding vagina dan pundi kencing mengalami kerosakan. Fistula muncul di faraj, melalui mana najis dan gas keluar. Kanser rektum menampakkan diri dengan gejala yang serupa dengan penyakit perut, usus, sistem genitouriner. Tanda-tanda barah rektum pada peringkat awal tidak mempunyai manifestasi khas, selalunya serupa dengan manifestasi buasir, gangguan usus.

Diagnosis kanser rektum pada wanita dilakukan di hospital Yusupov menggunakan beberapa kaedah:

  • Pemeriksaan endoskopi;
  • X-ray;
  • Diagnostik ultrabunyi;
  • Tomografi yang dikira;
  • Fibrocolonoscopy;
  • Imbasan radioisotop hati untuk mengesan metastasis

Seorang wanita diperiksa oleh pakar sakit puan untuk mengecualikan pertumbuhan tumor ke dalam rahim dan vagina. Sekiranya terdapat polip atau tumor rektum, biopsi dilakukan dengan pemeriksaan histologi sampel tisu. Analisis yang ditetapkan untuk penanda tumor CA 19-9, antigen embrio kanser. Kajian semacam itu adalah sebahagian daripada tinjauan menyeluruh.

Gejala pada lelaki

Tanda-tanda pertama kanser rektum pada lelaki, seperti pada wanita, adalah ketidakselesaan usus, mual, sakit perut dan saluran darah pada najis. Semasa tumor tumbuh, gejala berikut muncul:

  • Kemunculan nanah di dalam najis;
  • Sembelit berterusan yang tidak bertindak balas terhadap rawatan;
  • Inkontinensia tinja dan gas;
  • Kesakitan yang berbeza-beza;
  • Dorongan yang menyakitkan untuk membuang air besar;
  • Menggigil di perut dan kembung.

Apabila tumor terlibat di bahagian bawah otot rektum dan sfinkter, gejala barah muncul pada tahap awal. Kesakitan membuat pesakit duduk dengan ketat di satu punggung. Apabila tumor bahagian atas rektum tumbuh ke organ dan tisu lain, rasa sakit bertambah. Lama kelamaan, anemia, keletihan, keletihan cepat berkembang, kulit menjadi pucat dengan warna icteric. Kanser rektum sering menyerang kelenjar prostat dan vesikel mani. Organ tumbuh dengan saiz yang besar. Pesakit sukar membuang air kecil.

Metastasis

Metastasis tumor rektum berlaku dalam dua sistem - limfatik dan peredaran darah. Melalui sistem limfa, metastasis menyebarkan saluran rektum dan posterior di sepanjang saluran rektum, ke dinding pelvis lateral di sepanjang saluran limfa ke dalam kelenjar getah bening iliac dan hipogastrik. Di sepanjang saluran limfa rektum bawah ke nodus limfa inguinal. Ia juga memungkinkan penyebaran tumor secara retrograde ke dalam alat limfatik yang mendasari..

Melalui saluran darah, metastasis memasuki hati dengan cepat, tersebar di sepanjang peritoneum viseral, dan dikesan di sistem dan organ lain yang jauh. Metastasis disertai dengan munculnya gejala perkembangan tumor pada organ lain. Dengan kerosakan hati, pesakit mengalami penyakit kuning, sakit di sebelah kanan, mual, muntah.

Diagnosis menggunakan penanda tumor

Tumor marker adalah zat protein yang dilepaskan sebagai hasil aktiviti penting tumor ganas atau dihasilkan sebagai tindak balas tisu dan organ yang sihat terhadap pencerobohan sel-sel barah. Terdapat dalam air kencing dan darah orang sakit. Analisis untuk penanda tumor barah rektum memungkinkan untuk mengesan barah pada peringkat awal, memelihara kesihatan dan kehidupan pesakit.

Diagnosis awal kanser, yang dilakukan pada gejala awal penyakit ini, membolehkan anda membuang tumor sebelum metastasis pertama muncul. Dengan bantuan analisis untuk penanda tumor, status kesihatan pesakit dipantau setelah rawatan barah untuk waktu tertentu. Ini membolehkan pengesanan kekambuhan tumor tepat pada masanya. Tahap penanda tumor boleh meningkat disebabkan oleh penyakit bukan barah.

Diagnosis pembezaan

Oleh kerana gejala kanser rektum sangat serupa dengan buasir, ahli onkologi melakukan diagnostik pembezaan. Dengan buasir, darah muncul di akhir pergerakan usus dan berada di permukaan najis. Pada barah rektum, darah bercampur dengan najis, sering mempunyai warna yang sangat gelap, tidak seperti darah pada buasir.

Dengan barah rektum, gejala berikut muncul:

  • Mukus boleh keluar dari usus sebelum dan selepas tinja, selalunya dengan bau yang tidak menyenangkan;
  • Sifat najis berubah - penyempitan lumen usus menyebabkan perubahan bentuk tinja;
  • Sembelit menjadi berterusan.

Dengan perkembangan tumor usus, rasa sakit selalu ada - di perut, semasa buang air besar dan dalam keadaan tenang. Pesakit mula menurunkan berat badan, selera makan menurun. Ini tidak berlaku dengan buasir. Pada peringkat lanjut kanser, fistula terbentuk di mana air kencing meninggalkan dubur atau tinja keluar dari vagina. Ini tidak berlaku pada pesakit dengan buasir..

Kaedah rawatan

Rawatan utama untuk kanser rektum adalah pembedahan. Kemoterapi dan terapi radiasi adalah rawatan pelengkap. Dengan bantuan pembedahan radikal, pakar bedah menghilangkan pembentukan malignan. Ahli onkologi melakukan reseksi segmen usus yang terkena. Kawasan terbuka usus setelah reseksi segmen yang terjejas dijahit, patensi usus dipulihkan. Dalam beberapa kes, stoma diletakkan untuk membolehkan rektum cepat sembuh. Metastasis kelenjar getah bening dan saluran yang terkena dikeluarkan bersama dengan tumor.

Operasi untuk kanser rektum, bergantung pada jenis tumor, tahap perkembangan neoplasma, keadaan pesakit, dilakukan dengan beberapa kaedah:

  • laparoskopi (melalui tusukan di dinding perut anterior);
  • laparotomi (melalui sayatan perut).

Bagi pesakit dengan tahap T1N0M0, ahli onkologi di hospital Yusupov melakukan pemotongan tumor tempatan menggunakan alat kaku endoskopi atau alat serat optik. Sekiranya semasa pemeriksaan histologi neoplasma yang dikeluarkan tidak ada sel atipikal di tepi reseksi, pengurusan pesakit selanjutnya hanya terhad kepada pemerhatian dinamik.

Sekiranya terdapat pertumbuhan tumor di tepi spesimen yang dikeluarkan, operasi berikut dilakukan:

  • Reseksi rektum anterior (jika neoplasma dilokalisasi lebih dari 10 cm dari dubur);
  • Reseksi anterior rendah (dengan penyetempatan tumor dari 7 hingga 10 cm dari dubur);
  • Reseksi anterior yang sangat rendah (dengan penyetempatan tumor kurang dari 5 cm dari dubur tanpa melibatkan sfinkter rektum);
  • Reseksi intrasphincter (apabila sfinkter dalaman rektum terlibat dalam proses);
  • Pemusnahan perineum perut (dengan penglibatan spinkter dalaman dan luaran rektum dalam proses tumor).

Doktor hospital Yusupov membincangkan pilihan untuk campur tangan pembedahan yang dapat diterima oleh setiap pesakit dalam mesyuarat Majlis Pakar dengan penyertaan calon dan doktor sains perubatan. Ahli onkologi terkemuka secara kolektif memilih kaedah operasi.

Reseksi atau pemusnahan rektum melibatkan pemotongan total tisu mesorektal - penyingkiran sekumpulan tisu dan organ yang terletak di dalam membran fasik rektum, termasuk tisu pararektal, kelenjar getah bening dan saluran darah.

Sehingga akhir abad lapan puluhan abad XX, teknik mengasingkan rektum terdiri dari pengelupasannya dari fasia presakral, diikuti dengan ligasi "ligamen lateral" di mana terletaknya pleksus pelvis dan arteri rektum tengah. Dalam kes ini, kekerapan berulang tempatan mencapai 40%, dan urologi - lebih daripada 50%. Pakar bedah di Hospital Yusupov menggunakan teknologi TME (Total Mesorectumectomy). Dia meningkatkan kadar kelangsungan hidup lima tahun menjadi 72% dan mengurangkan kadar kambuh tumor tempatan menjadi 4%.

Pesakit dengan barah rektum tahap T2N0M0 (tumor atau ulser berdiameter sekitar 5 cm, tidak melampaui lapisan otot luar), bergantung pada ketinggian tumor yang berkaitan dengan dubur, reseksi atau pemusnahan rektum dilakukan dengan penyingkiran total tisu mesorektal. Kriteria utama keberkesanan pembedahan untuk kanser rektum adalah pinggir reseksi - jarak dari tumor ke fasia sendiri. Untuk menilai dengan tepat, doktor Hospital Yusupov memeriksa beberapa bahagian tumor yang diambil pada tahap yang berbeza. Jarak kritikal dari neoplasma ke fasia sendiri adalah 1 mm atau kurang. Dalam kes ini, pinggir sisi reseksi dinilai positif dan memerlukan terapi kemoradiasi dalam tempoh selepas operasi..

Tahap cT3N0M0 dicirikan oleh kehadiran tumor dengan diameter lebih dari 5 cm yang meluas di luar usus. Pada peringkat penyakit ini, doktor Hospital Yusupov menjalankan rawatan gabungan atau kompleks. Teknik pertama melibatkan kombinasi terapi radiasi pra operasi dengan pembedahan, yang kedua - gabungan terapi radiasi pra operasi, kemoterapi dan pembedahan. Semasa menetapkan terapi pada tahap penyakit ini, tahap keterlibatan fascia mesorektal dalam proses tumor diambil kira..

Sekiranya kriteria negatif (fascia tidak terlibat dalam proses patologi), terapi jangka pendek terapi sinaran sinar 5 Gy diresepkan selama 5 hari dan pada hari ke-5-7 selepas pembedahan. Sekiranya kriteria positif, fascia terlibat dalam proses tumor, terapi kemoterasi yang berpanjangan ditetapkan: 45 Gy, dibahagikan kepada 25 pecahan, dalam kombinasi dengan pemberian capecitabine atau xeloda. Seterusnya, jeda 6-8 minggu dibuat untuk menghentikan reaksi chemoradiation dari kulit dan sistem hematopoietik. Kemudian pembedahan dilakukan.

Pada peringkat keempat kanser rektum, neoplasma besar yang tidak bergerak ditentukan yang tumbuh menjadi organ bersebelahan, atau tumor dengan ukuran apa pun di hadapan metastasis jauh. Pesakit ini diberi terapi terapi kemoradiasi yang berpanjangan dengan jeda 6-8 minggu sebelum pembedahan. 3-4 minggu selepas pembedahan, 6 kursus kemoterapi pelengkap ditetapkan.

Sekiranya terdapat kemungkinan teknikal proses tumor primer dan metastatik, campur tangan pembedahan dilakukan. Selepas operasi, 6-8 kursus kemoterapi pelengkap ditetapkan. Sekiranya terdapat tanda-tanda keraguan yang boleh diragukan, 6 kursus kemoterapi neoadjuvant pra operasi dilakukan dalam jumlah hingga 6 kursus. Sekiranya terdapat tanda-tanda yang menunjukkan kemungkinan menghilangkan neoplasma primer dan metastasis tumor, operasi yang tertunda dilakukan.

Kemoterapi

Kemoterapi untuk kanser rektum diresepkan ketika pemeriksaan menunjukkan metastasis pada kelenjar getah bening yang terletak di sekitar rektum. Kursus rawatan dengan ubat antikanser bergantung pada prestasi pesakit sebelum dan selepas pembedahan. Matlamat kursus kemoterapi adalah untuk memusnahkan sel barah, melambatkan pertumbuhan metastasis.

Terdapat beberapa rejimen kemoterapi untuk kanser rektum:

  • Adjuvant - dilakukan selepas rawatan pembedahan tumor rektum;
  • Neoadjuvant - diresepkan sebelum pembedahan untuk mengurangkan bilangan sel atipikal;
  • Neorjuvant chemoradiotherapy - digunakan selepas pembedahan.

Kemoterapi paliatif untuk barah rektum diresepkan sekiranya pengesanan proses tumor tempatan atau jauh berleluasa pada pesakit yang tidak dapat disembuhkan (tidak menjalani rawatan radikal), dengan tujuan yang tidak diketahui radikal.

Di hospital Yusupov untuk rawatan barah rektum, ubat antikanker digunakan, yang mempunyai keberkesanan yang jelas dan spektrum kesan sampingan minimum. Dalam terapi kompleks kanser rektum, ubat baru digunakan yang dapat melawan sel barah dengan lebih berkesan tanpa memberi kesan toksik pada tubuh. Ubat tradisional yang diresepkan untuk kemoterapi adalah 5-fotruracil, xeloda, oxaliplatin, CAMPTO, UFT.

Terapi radiasi

Rawatan komprehensif untuk kanser rektum termasuk terapi radiasi. Kaedah rawatan ini digunakan dalam kes berikut:

  • Sebelum pembedahan;
  • Selepas pembedahan;
  • Di hadapan metastasis.

Sekiranya neoplasma malignan dapat dikesan, kursus pendek lima rawatan radioterapi diberikan seminggu sebelum pembedahan. Bersamaan dengan terapi radiasi, kemoterapi dilakukan dengan capecitabine 5-fluorouracil. Sekiranya tumor besar, rawatan mungkin lebih lama diperlukan sebelum pembedahan sehingga lima bulan.

Terapi radiasi dalaman untuk barah rektum (brachytherapy) melibatkan meletakkan sumber radioaktif berdekatan dengan barah. Ia boleh dosis tinggi dan bersentuhan. Brachytherapy dosis tinggi dilakukan jika pertumbuhan berada di pertengahan atau sepertiga bahagian bawah rektum.

Untuk brachytherapy kontak, dos radiasi rendah digunakan. Teknik ini dipanggil Papillon. Ia digunakan untuk tumor kecil yang berukuran kurang dari 3 cm pada tahap awal dengan adanya kontraindikasi terhadap pembedahan. Brachytherapy kontak ditawarkan apabila pesakit menolak pembedahan dan stoma.

Sekiranya fokus barah sekunder muncul, radioterapi tidak akan menyembuhkan pesakit tumor ganas. Tugasnya adalah untuk mengurangkan ukuran neoplasma dan memperlambat pertumbuhannya. Radiasi dapat menghilangkan rasa sakit di kawasan pelvis atau rektum dan menghentikan pendarahan. Dengan adanya metastasis hati, kaedah khusus digunakan - terapi radiasi stereotaktik atau terapi radiasi dalaman terpilih.

Diet

Dalam proses reseksi tumor ganas, pakar bedah pada peringkat pertama pembedahan membentuk dubur yang tidak wajar - kolostomi. Selepas itu, pesakit menjalani pembedahan kedua untuk memulihkan semula jadi semula jadi rektum atau menjalani kolostomi sepanjang hayatnya.

Diet terapi radiasi rektum mengandungi pelbagai nutrien. Dalam tempoh pra operasi, pemakanan makanan diperlukan untuk mengekalkan sistem ketahanan badan. Para koki hospital Yusupov menyediakan hidangan dari produk berkualiti:

  • Ikan laut;
  • Hati daging lembu dan daging babi;
  • Telur ayam dan puyuh;
  • Groats (nasi, gandum yang tidak dirawat).

Pengambilan makanan bergula diminimumkan. Gula adalah medium yang sangat baik untuk metastasis sel yang lebih cepat.

Dubur buatan yang dibuat oleh pakar bedah menjadikan pesakit tidak dapat mengawal kekerapan najis. Masalah ini diselesaikan dengan menggunakan beg kolostomi. Diet yang dipilih secara rasional untuk kanser rektum akan memungkinkan untuk membentuk dan menggabungkan refleks yang diperlukan.

Pesakit menghabiskan hari pertama selepas operasi tanpa makanan. Dia mula menerima makanan dari hari kedua, sedikit demi sedikit. Kekurangan vitamin dan unsur mikro dikompensasikan dengan ubat. Berat harian produk makanan tidak boleh melebihi dua kilogram, dan jumlah cecair yang dimakan tidak boleh melebihi 1.5 liter. Makanan mestilah pecahan enam kali sehari..

Imunoterapi

Imunoterapi pada peringkat awal kanser diresepkan sebagai rawatan tambahan. Pada tahap ketiga kanser rektum dan tahap keempat, ia menjadi perlu. Untuk mengalahkan barah memerlukan semua kekuatan badan, tindak balas yang baik terhadap rawatan.

Imunoterapi adalah rawatan barah dengan ubat biologi antikanker (sitokin dan antibodi monoklonal). Tujuannya adalah untuk membuat tubuh mengenali sel barah dan memusnahkannya. Imunoterapi dijalankan dalam jangka masa yang lama. Pesakit berada di bawah pengawasan doktor hospital Yusupov untuk sepanjang tempoh tersebut.

Ramalan

Prognosis optimis untuk kelangsungan hidup pesakit dengan kanser rektum dicatat di negara-negara dengan tahap perubatan yang sangat maju, di mana 60% pesakit telah hidup selama lebih dari lima tahun setelah pengesanan tumor. Di negara dengan tahap perubatan yang lebih rendah, angka ini tidak melebihi 40%. Berkat diagnosis awal yang berkualiti tinggi, penggunaan kaedah inovatif untuk merawat barah rektum, kadar kelangsungan hidup lima tahun pesakit di hospital Yusupov melebihi 72%.

Sekiranya ketidakselesaan usus berkembang, menjalani pemeriksaan menyeluruh di hospital Yusupov. Panggilan melalui telefon dan anda akan dijadualkan untuk temu janji dengan ahli onkologi. Pakar pusat hubungan akan memberikan masa yang sesuai bagi pesakit untuk berunding dengan pakar onkologi-proktologi yang pakar dalam rawatan tumor rektum malignan.