Rectocele

Klinik

Rectocele adalah penonjolan hernial di kawasan rektum. Nama penyakit ini berasal dari istilah perubatan:

  • dari perkataan Latin "rektum", yang bermaksud rektum;
  • dari bahasa Yunani "kele" yang boleh diterjemahkan sebagai "bengkak".

Pembentukan patologi ini berlaku paling kerap di dinding anterior rektum (pada wanita jatuh ke arah vagina), jarang penyakit ini dilokalisasi di dinding posterior (hernia menonjol ke arah coccyx).

Rectocele biasanya menyerang wanita; dalam beberapa tahun kebelakangan ini (5 tahun penyelidikan), kategori pesakit ini mengalami peningkatan kejadian yang pesat (sehingga 80%). Ini disebabkan oleh fungsi semula jadi mereka (kehamilan dan kelahiran anak), serta proses yang meningkatkan beban pada otot-otot dasar panggul dan menyebabkan mereka melebar, melemahkan (tugas profesional dan domestik). Lelaki jarang sakit, mereka biasanya didiagnosis dengan rektokel posterior kerana patologi yang menyebabkan peningkatan tekanan pada rongga perut (kegemukan, buasir, penyakit Crohn, dysbiosis, dll.).

Mekanisme dan sebab untuk pengembangan rektokel

Penyakit ini berdasarkan kelemahan ligamen rektovaginal atau anococcygeal, yang kerana pelbagai sebab kehilangan ketumpatannya dan memperoleh mobiliti patologi.

Dengan peningkatan beban pada otot licin pelvis (mendorong semasa perbuatan buang air besar atau semasa melahirkan anak) atau ketika mengangkat berat, septa menonjol ke pangkal paha atau dubur. Poket patologi yang dihasilkan menyukarkan usus untuk berfungsi dan menghalangnya daripada benar-benar kosong.

Faktor-faktor yang menimbulkan kemunculan rektokel termasuk:

  • kelahiran cepat atau sukar dengan menggunakan sayatan di perineum, forceps, rangsangan ubat intensif terhadap kontraksi;
  • kehamilan berganda atau berat janin yang besar;
  • buruh fizikal yang sukar dengan mengangkat beban secara sistematik;
  • perubahan hormon semasa kehamilan atau menopaus;
  • kesan toksik pada otot (keracunan, jangkitan berpanjangan);
  • penyakit sistemik dengan perubahan degeneratif dalam struktur serat otot;
  • penyakit keradangan pelvis;
  • penyakit usus yang berlaku dengan gangguan peristaltiknya atau dengan sembelit;
  • kecacatan kongenital pada struktur pelvis kecil dan alat ligamennya;
  • trauma ke perut, tulang ekor, tulang pelvis;
  • perubahan berkaitan dengan usia (penuaan).

Gejala penyakit

Keluhan yang paling biasa dengan rektokel adalah sembelit berterusan. Mereka disertai oleh:

  • rasa berat dan kenyang di perut;
  • perasaan pergerakan usus yang tidak lengkap;
  • dorongan tiba-tiba dan menyakitkan untuk membuang air besar, kadang-kadang salah;
  • genangan tinja dengan pembentukan gas dan penyinaran kesakitan yang sederhana pada pangkal paha atau tulang ekor;
  • kesan mengosongkan usus ketika menekan pada vagina (dengan rektokel anterior);
  • kemunculan darah beku di dalam najis.

Dengan penyakit yang panjang, komplikasi muncul:

  • kolitis (keradangan usus besar);
  • buasir;
  • retakan pada membran mukus dubur;
  • fistula di rektum;
  • cryptitis (keradangan sinus di dubur).

Penyakit ini berlanjutan dalam beberapa peringkat:

  1. tahap pertama dicirikan oleh penonjolan dinding sebanyak 2 cm, pesakit tidak mempunyai keluhan dan mereka menjaga kesihatan;
  2. tahap kedua berlaku dengan pembentukan poket di rektum berukuran hingga 4 cm, pesakit mengadu ketidakselesaan semasa buang air besar;
  3. darjah ketiga mempunyai penonjolan rektum lebih dari 4-5 cm, pesakit mengalami sakit di dubur, retakan dan (atau) buasir.

Diagnostik

Kehadiran penyakit ini ditentukan dengan pelbagai cara yang digunakan di kompleks.

  1. Pengumpulan aduan tipikal (kesukaran semasa buang air besar, sensasi menyakitkan di dalamnya, tekanan oleh pesakit di kawasan vagina untuk pergerakan usus yang berjaya, dan lain-lain), kajian mengenai sejarah kehidupan pesakit (adanya komplikasi ketika melahirkan, patologi metabolik dan keturunan, kecederaan, serta pekerjaan di profesional yang teruk buruh atau mengangkat beban berterusan, dll.)
  2. Pemeriksaan oleh pakar sakit puan menunjukkan prolaps rektum ke dalam faraj semasa ketegangan otot pelvis.
  3. Pemeriksaan proctologic digital mengesan kehadiran poket di dinding anterior atau posterior rektum.
  4. Endoskopi usus mendedahkan hernia dan penyakit lain yang berkaitan.
  5. Defekografi adalah kajian khusus mengenai perbuatan buang air besar dan penyimpangannya dari norma menggunakan sinar-X.
  6. Manometri dubur mengukur tekanan di rektum.
  7. Kaedah ultrabunyi dan MRI menunjukkan lokasi, tahap perkembangan dan ukuran rektokel, serta keadaan otot dan ligamen pelvis kecil.

Rawatan rektocele

Kaedah ubat termasuk:

  • makanan diet dengan peningkatan makanan yang mengandungi zat serat tinggi dan serat makanan;
  • rejimen minum khas, apabila perlu mengambil sekurang-kurangnya 2.5 liter cecair sehari;
  • mengambil probiotik yang merangsang pertumbuhan mikroflora usus yang bermanfaat;
  • penggunaan julap dengan kesan osmotik;
  • rawatan dengan prokinetik, ubat-ubatan yang menormalkan fungsi motor usus;
  • penggunaan pessary (gelang getah atau plastik), yang diperbaiki oleh doktor di dalam vagina dan bertindak sebagai alat penunjang dan penjamin terhadap prolaps atau prolaps organ pelvis (ia diganti secara terancang).

Campur tangan pembedahan melibatkan penggunaan teknik berikut:

  • pembedahan intrakavitari dengan pembedahan plastik otot-otot dasar pelvis;
  • laparoskopi dengan pemasangan implan mesh yang menguatkan ligamen yang menipis (tidak sesuai untuk wanita yang merancang kehamilan kerana kehilangan keanjalan otot pelvis).

Rawatan di rumah

Mereka digunakan pada peringkat awal pengembangan rektokel dan hanya berunding dengan doktor..

Untuk menguatkan otot-otot dasar panggul, doktor menasihatkan untuk melakukan satu set latihan Kegel setiap hari.

  1. Pemampatan perlahan. Kencangkan otot pelvis (bermula dari 3-4 saat dan secara beransur-ansur menjadikan masa mampatan menjadi 20-25 saat) dan rilekskannya.
  2. Pengecutan otot pelvis yang cepat dan tiba-tiba dan penggantiannya dengan rehat yang singkat.
  3. Ejeksi, yang dilakukan ke arah atas dan ke dalam menggunakan jari anda sendiri yang dimasukkan ke dalam faraj.

Latihan dijalankan dalam keadaan statik (duduk, berbaring, berdiri), sekurang-kurangnya 10 kali setiap satu. Kesan penguatan otot dirasakan satu bulan atau lebih setelah bermulanya latihan sistematik.

Ubat-ubatan rakyat membantu memperbaiki peristalsis usus dan memperbaiki najis.

  1. Tambahkan 3 sudu kecil ke prun (200 gr.), Melewati penggiling daging. daun jerami, campurkan, tuangkan satu liter air mendidih dan bersikeras sekurang-kurangnya 3 jam. Ambil 4 sudu besar setengah jam sebelum makan.
  2. Jus madu dan bit dicampurkan dalam bahagian yang sama dan diminum selepas makan. Penyelesaian untuk setiap hari memerlukan segar, pada satu masa ia memerlukan 3 sudu kecil. setiap komponen. Kursus rawatan sekurang-kurangnya 2 minggu.
  3. Segelas air mendidih dituangkan lebih dari 2 sudu kecil. kulit kayu buckthorn, bersikeras selama beberapa jam, membungkus pinggan dengan tuala terry atau selendang. Ambil 1 sudu kecil. tiga kali sehari.
  4. Licorice (1 sudu pencuci mulut) tuangkan 200 gr. Air rebus dan sediakan kaldu di bawah penutup tertutup selama 5-7 minit, kemudian bersikeras selama satu jam, minum 3 sudu besar. sudu sekali sehari.

Dengan rawatan yang tepat pada masanya, prognosis untuk rektokel adalah baik..

Romanovskaya Tatiana Vladimirovna

Adakah halaman ini bermanfaat? Kongsi di rangkaian sosial kegemaran anda!

Rectocele - patologi wanita semata-mata: ciri perkembangan dan rawatan

Dengan rektokel 2 darjah, penonjolan dinding rektum menghampiri ruang depan faraj. Pesakit dapat mengenali penyakit ini hanya dengan tanda-tanda luaran - dengan penyakit, proses pengosongan terganggu dan ada perasaan bahawa setelah pergi ke tandas terdapat tinja yang belum dikeluarkan di dalam usus. Penyakit ini bermula secara beransur-ansur, dan pesakit mungkin tidak melihat rektokel pada tahap awal, kerana dia tidak dapat melihat organ dalaman, dan sembelit biasanya disebabkan oleh penyakit lain atau pemakanan yang buruk.

Apakah penyakit ini?

Rectocele rektum adalah penyakit di mana struktur organ dalaman terganggu. Dengan patologi, organ bertambah besar dan mula beralih ke bahagian depan ke vagina atau kembali ke tulang ekor. Penyakit ini berlaku kerana perpindahan dan prolaps organ dalaman, atau disebabkan peningkatan tekanan perut. Akibat penyakit ini, disfungsi usus mungkin berlaku..

Mengapa ia berlaku: sebab-sebab utama

Wanita lebih rentan terhadap rektokel, kerana mereka sering didiagnosis dengan prolaps rahim, yang merupakan salah satu prasyarat untuk perkembangan patologi usus. Pada lelaki, rektokel posterior didiagnosis terutamanya, yang berlaku kerana masalah dalam kerja kawasan perut. Faktor-faktor berikut boleh menyebabkan kemunculan patologi rektum:

  • sembelit yang kerap;
  • trauma semasa melahirkan anak;
  • kegemukan;
  • membawa berat;
  • menopaus;
  • kehamilan;
  • kelemahan otot dasar pelvis;
  • pelanggaran fungsi sfinkter;
  • penyakit organ kemaluan;
  • batuk teruk yang berpanjangan.
Kembali ke senarai kandungan

Gejala khas

Rectocele 1 darjah sukar diperhatikan, kerana gambaran klinikal biasanya tidak ada. Selanjutnya, gejala utama masalah usus adalah kesukaran untuk mengosongkan. Pesakit harus mengambil julap, merangsang secara manual dirinya untuk melakukan perjalanan ke tandas, yang memberi kesan negatif terhadap penyakit ini. Gejala rektokel adalah:

  • sembelit;
  • perasaan pengosongan yang tidak lengkap;
  • kerap mendesak untuk pergi ke tandas "secara besar-besaran";
  • ketidakselesaan kencing;
  • sakit di perineum;
  • peningkatan suhu badan;
  • pendarahan dubur.
Kembali ke senarai kandungan

Apakah jenisnya?

Doktor membahagikan rektosel ke peringkat berikut:

  • 1 darjah. Usus menonjol sedikit ke hadapan, ia dapat dikenal pasti dengan memeriksa pelvis. Gejala ringan atau tidak nyata sama sekali.
  • Tahap 2. "Poket" yang jelas muncul di dalam vagina, di mana rektum menekan. Pesakit merasakan kehadiran tinja di usus, yang tidak keluar sepenuhnya. Pada peringkat ini, gejalanya mudah dikelirukan dengan buasir..
  • Tahap 3. Usus meluas di luar faraj ke celah kemaluan. Dengan rektokel 3 darjah, disfungsi usus yang ketara diperhatikan.

Bergantung pada tahap pelanggaran, doktor membahagikannya kepada beberapa jenis, yang ditunjukkan dalam jadual:

PengelasanCiri-ciri:
RendahPerubahan pada cincin otot sfinkter
Jenis patologi yang paling baik
Adakah kerana kehamilan yang teruk
TengahKantung kecil menonjol di atas dubur
TinggiMuncul seperti poket di bahagian atas faraj
Organ dalaman jatuh
Penyakit sekunder berkembang: cystocele, buasir, fisur dubur
Kembali ke senarai kandungan

Diagnostik

Rektokel anterior dikenali oleh doktor menggunakan prosedur berikut:

  • Pemeriksaan ginekologi dengan regangan. Dengan pertolongannya, doktor menentukan kedudukan dan ukuran penonjolan.
  • Pemeriksaan rektum. Diagnosis dilakukan dengan menggunakan jari, anoskop, atau cermin. Membantu doktor mengenal pasti lesi mukosa.
  • Kolonoskopi atau endoskopi. Alat khas digunakan untuk melihat kekurangan di rektum.
  • Defektografi. Digunakan untuk menentukan tahap penyakit.
Kembali ke senarai kandungan

Rawatan: kaedah asas

Mustahil untuk menyembuhkan rektocele selama-lamanya, kerana walaupun selepas operasi ada kekambuhan.

Rawatan penyimpangan bergantung pada tahapnya. Dalam kes lanjut, pembedahan membantu, dengan tahap penyakit yang lebih ringan, anda boleh melakukannya tanpa pembedahan. Anda dapat mengurangkan keadaan dengan ubat-ubatan, diet, senaman, ubat-ubatan rakyat, yang juga pencegahan penyakit dengan ketara..

Terapi konservatif

Rawatan boleh dilakukan pada peringkat 1 penyakit ini. Ubat-ubatan rakyat, senaman untuk menguatkan dasar panggul dan diet makanan yang mengandungi serat akan berkesan. Ubat pencahar ringan dan prokinetik digunakan - bermaksud untuk merangsang usus. Dengan terapi tepat pada masanya, akibat rektokel pada wanita tidak akan menyebabkan kehilangan organ atau penyakit lain.

Pembedahan rektocele

Pada peringkat 2 dan 3 penyakit ini, operasi Longo dilakukan. Rawatan tempatan ditetapkan 60 hari sebelum prosedur, yang merangkumi pengambilan julap, serta ubat yang menormalkan pergerakan usus dan tahap mikroorganisma di dalamnya. Pesakit disyorkan diet dan senaman gimnastik untuk rektokel. Semasa operasi, bahagian anterior usus dijahit dan septum antara pelvis dan vagina dikuatkan. Campur tangan ini berlaku di bawah anestesia tempatan atau umum. Pemulihan berjaya dengan diet dan senaman yang mencukupi. Biasanya, pembedahan untuk membuang rektokel berlaku tanpa komplikasi, dalam kes yang jarang berlaku edema tisu.

Rawatan dengan ubat-ubatan rakyat

Kaedah rawatan ini sesuai untuk mereka yang baru sahaja menemui penyakit atau sedang bersiap untuk pembedahan rektokel. Penggunaan sediaan herba yang diseduh disyorkan untuk meningkatkan fungsi usus, mengurangkan kembung. Penggunaan akar licorice, buckthorn bark, rumput kering berkesan. Dan juga makan makanan yang menyumbang kepada pembaziran kotoran yang lembut, misalnya, prun, aprikot, bit rebus. Anda boleh menggunakan nasihat rakyat hanya setelah berunding dengan doktor.

Diet untuk rektokel

Makan makanan yang kaya dengan serat mempunyai kesan positif terhadap keadaan usus, sisa najis dan memberi kesan yang baik kepada seluruh badan. Bubur kaya dengan vitamin dan makronutrien. Doktor mengesyorkan mengelakkan makanan kering, padat, pedas dan goreng, alkohol dan rokok, kerana ia menyumbang kepada sembelit.

Akibat dan komplikasi penyakit

Penyakit ini berkembang untuk waktu yang lama, jadi penting untuk memperhatikan sedikit pun manifestasi dan merawat rektokel tepat pada waktunya. Dengan rayuan tepat waktu kepada doktor, dengan latar belakang patologi, komplikasi berikut mungkin berlaku:

Penyakit ini boleh menjadi rumit oleh prolaps rahim.

  • buasir;
  • fisur dubur dan pendarahan;
  • enterokel;
  • sistokel;
  • prolaps rahim;
  • penampilan fistula;
  • sakit semasa hubungan seks;
  • anemia.
Kembali ke senarai kandungan

Cara memberi amaran?

Pemakanan yang betul, aktiviti fizikal yang sederhana, serta gimnastik khas akan membantu mengelakkan penyakit ini. Senaman Kegel akan membantu wanita kekal sihat. Anda harus mengelakkan mengangkat benda berat, usaha berlebihan di gim, tidak termasuk makanan diet yang menyebabkan kembung dan sembelit. Pada gejala pertama yang tidak menyenangkan, anda perlu meminta bantuan doktor. Jangan ubat sendiri kerana boleh membahayakan kesihatan anda.

Rectocele - gejala mengikut tahap, kaedah rawatan dan akibatnya

Apa ini? Rectocele adalah patologi proktologi yang dicirikan oleh prolaps subkutan sfera rektum distal.

Ia berkembang akibat kecacatan otot atau kegagalan mereka di kawasan perineum, kerana pelbagai faktor negatif. Ia memanifestasikan dirinya sebagai kantung hernial yang dibentuk oleh penonjolan parietal anterior rektum. Penyakit ini khas untuk wanita dan lelaki..

Pada wanita, rektokel berkembang sebagai varian hernia faraj sebagai akibat daripada kelemahan fasia yang memisahkan kawasan faraj dan rektum (rektokel anterior). Bagi lelaki, manifestasi rektokel posterior adalah ciri, apabila penonjolan kantung hernial diarahkan ke kawasan segmen coccygeal (ligamen anococcygeal).

Perkembangan penyakit

Permulaan rektokel didahului dengan menipis dan melemahkan keanjalan fasia rektovagina, memprovokasi perubahan degeneratif dan konfigurasi usus besar dan dindingnya.

Perkembangan penyakit ini boleh menjadi bebas, atau disertai dengan penyakit latar belakang - trombosis hemoroid, prolaps dinding faraj dan rahim, cystocele dan tanda-tanda eretrocele (prolaps pundi kencing di dalam vagina dan penonjolan usus kecil).

Faktor utama yang membawa kepada perkembangan proses patologi adalah disebabkan oleh peningkatan tekanan intra-perut, atau gangguan struktur struktur muskul-ligamen pelvis kecil kerana:

  • perkembangan otot dan ligamen yang tidak normal intrauterin;
  • perubahan berkaitan dengan usia yang menyebabkan kelemahan otot di perineum;
  • sembelit (sembelit) dan berat badan berlebihan;
  • penyakit pernafasan disertai dengan batuk yang teruk;
  • senaman fizikal yang berat;
  • kehamilan berganda dan melahirkan anak.

Navigasi halaman pantas

Tanda dan darjah rektokel pada manusia

Rectocele dicirikan oleh pengembangan bertahap. Keterukan proses ini disebabkan oleh manifestasi atau ketiadaan tanda-tanda ciri penyakit ini dan ukuran penonjolan usus (kantong hernial). Tanda-tanda rektokel tidak segera muncul, kerana proses patologi awal di dinding usus besar tidak signifikan dan tidak menyebabkan banyak ketidakselesaan.

1) Pada darjah 1, perubahan patologi dicirikan oleh ukuran penonjolan yang tidak melebihi dua sentimeter, oleh itu gejala tahap rektokel pertama mungkin tidak muncul sama sekali, dengan pengecualian yang jarang berlaku - patologi disertai dengan tanda-tanda sukar buang air besar (sembelit). Biasanya penyakit ini dikesan secara tidak dijangka, ketika memeriksa saluran usus dengan palpasi rektum.

2) tahap ke-2 rektocele disebabkan oleh perkembangan proses patologi, disebabkan oleh peningkatan pembengkakan dinding usus, mencapai 4 cm. Oleh kerana penonjolan dinding usus yang ketara, gejala ciri dari rektokel tahap 2 berkembang, ditunjukkan oleh sembelit yang kerap dan perasaan selesainya buang air besar yang tidak lengkap..

Ini memprovokasi perubahan kekuatan tegangan dosis, yang hanya memperburuk keadaan dan menyebabkan peningkatan tekanan intra-perut, memperburuk proses perkembangan.

3) Darjah ketiga, terakhir - dicirikan oleh kedalaman penonjolan hernial yang melangkaui faraj (melebihi 4 cm). Tanda-tanda tersebut ditunjukkan oleh proses yang tidak lengkap untuk buang air besar dan dorongan palsu yang kerap untuk membetulkan keperluannya, yang kebanyakannya tidak berjaya.

Dengan sembelit yang berpanjangan dan pengumpulan tinja, bagi pesakit dengan rektokel, adalah ciri untuk menyingkirkannya dengan memerah usus melalui dinding vagina di zon fascia rektovagina, atau dari sisi dubur.

Kemajuan proses dinyatakan:

  • sindrom kesakitan teruk;
  • pendarahan (pendarahan);
  • perkembangan fistula, retak dan buasir;
  • manifestasi patologi bersamaan (cystocele, eretrocele dan prolaps rahim)

Ramai pesakit tidak lagi dapat membayangkan hidup mereka tanpa mengambil julap dan enema yang membersihkan usus. Manipulasi pembersihan berulang sering menimbulkan proses keradangan, kerosakan pada dinding usus dan perkembangan kolitis..

Dengan manifestasi rektokel tahap ketiga terakhir, rawatan harus segera dilakukan, kerana terdapat risiko pengembangan lebih lanjut dan peningkatan penonjolan usus hernial dan komplikasi penyakit.

Kaedah rawatan rektocele

Dalam rawatan rektum rektum, taktik protokol rawatan ditentukan oleh keparahan dan tahap perkembangan proses patologi.

Pada peringkat awal, apabila tanda-tanda perubahan patologi pada dinding usus minimum, terapi ubat dan latihan terapi dijalankan, tekniknya dapat meningkatkan nada otot, menghilangkan sembelit dan keradangan, dan membantu menguatkan alat muskul-ligamen (gimnastik Kegel).

Latihan terapeutik yang dipilih dengan betul, dan terapi farmakologi, pada peringkat awal penyakit, membolehkan anda menyembuhkan rektokel tanpa pembedahan.

Pada mana-mana tahap manifestasi penyakit, rawatan semestinya merangkumi pemilihan diet tertentu. Diet berkhasiat harus dipenuhi dengan makanan yang kaya dengan serat tumbuhan, tetapi produk tenusu harus dikecualikan dari diet. Ia membantu meningkatkan pencernaan, menormalkan fungsi usus, dan mendorong pergerakan usus bebas.

Penggunaan ubat pencahar dalam rawatan bukan pembedahan membolehkan pesakit melupakan sembelit. Untuk menormalkan mikroflora usus, persediaan zubiotik gabungan diresepkan, misalnya - "Linex" (dengan pengambilan tiga kali dua kapsul sehari).

  • Untuk merangsang pergerakan najis melalui usus, ubat "Motillium" diresepkan secara lisan (tiga kali sehari pada dos 10 mg).

Rawatan radikal, pembedahan

Dengan perkembangan penyakit ini, rawatan konservatif hanya dapat memperlambat proses perkembangan, tetapi tidak akan memberikan penawar yang lengkap. Satu-satunya kaedah yang menghilangkan patologi adalah campur tangan radikal.

Dalam rawatan pembedahan rektokel, operasi terdiri daripada dua jenis. Beberapa bertujuan untuk penghapusan cepat penonjolan hernial dengan pelbagai kaedah, yang kedua - untuk memperkuat fasia rektovagina.

Penghapusan kecacatan dapat dilakukan - akses terbuka, laparoskopi, perineum, transanal, atau transvaginal. Pilihan teknik pembedahan bergantung pada keadaan pesakit (dan tentu saja pada kemampuannya untuk membayar). Operasi terdiri daripada dua peringkat:

  • Pembentukan semula fasia septal menggunakan tisu sendiri dan implan khas.
  • Pengukuhan fasia yang dipulihkan dan penghapusan penonjolan usus hernial.

Semasa operasi, semua gangguan bersama (polip, buasir, cystocele, dll.) Dihapuskan. Sekiranya mustahil untuk melakukan intervensi pembedahan, pesakit dengan kantong hernial yang dikembangkan (darjah 2, 3) dimanipulasi untuk memasang alat pendukung khas di dalam vagina, dalam bentuk cincin plastik atau getah, mencegah terjadinya prolaps usus.

Kemungkinan akibatnya

Dengan proses yang berjalan dan ketiadaan rawatan, rektokel dapat mewujudkan dirinya dengan akibat yang tidak menyenangkan, yang merumitkan:

  • fisur dubur dan fistula;
  • proses keradangan;
  • perkembangan pendarahan, yang membawa kepada anemia.

Dengan lawatan tepat pada masanya ke doktor, prognosis adalah baik.

Rectocele apa itu

Salah satu patologi usus yang paling biasa adalah rektocele. Pada dasarnya, penyakit ini mempengaruhi populasi wanita. Rectocele adalah patologi yang ditunjukkan oleh prolaps (perpindahan, prolaps) organ pelvis dan penonjolan dinding rektum ke sisi. Pada wanita, ke arah vagina, dan pada lelaki, ke arah ligamen anococcygeal (posterior rektokel). Akibatnya, tisu dinding vagina menjadi kurang elastik, menjadi lebih nipis, dan akibatnya, salurannya cacat. Dengan bertambahnya usia, kemungkinan penyakit ini meningkat..

Darjah rektocele

Perkembangan penyakit ini memerlukan jangka masa yang cukup lama. Bergantung pada dominasi perubahan patologi tertentu, bahagian rektum dibahagikan kepada beberapa darjah.

  • 1 darjah. Melonjak dinding usus hingga 2 sentimeter. Tidak ada tanda-tanda khas penyakit ini, kecuali kesukaran mengosongkan usus. Tahap awal penyakit ini dinyatakan secara rawak semasa pemeriksaan pencegahan.
  • Darjah 2. Penonjolan usus terbentuk dari 2 hingga 4 sentimeter. Gejala rektokel mula muncul. Sembelit yang kuat, perasaan buang air besar tidak lengkap.
  • 3 darjah. Pembentukan poket lebih dari 4 sentimeter. Ubah bentuk dinding sedemikian menyebabkan ketidakselesaan yang teruk bagi pesakit. Terdapat sensasi yang menyakitkan, dorongan kerap membuang air besar, rasa tidak selesa yang berterusan di dubur dan vagina.

Juga, rektokel dibahagikan mengikut asas anatomi. Bergantung pada lokasi, 3 jenis patologi dibezakan. Rectocele rendah disertai dengan perubahan sfinkter, yang paling sering berlaku dengan kelahiran yang teruk. Pembentukan penonjolan sfinkter merujuk kepada jenis penyakit yang rata-rata. Kedudukan tinggi ditunjukkan oleh pembentukan poket di bahagian atas vagina.

Gejala dan sebab

Perkembangan penyakit ini memerlukan jangka masa yang cukup lama. Dengan tahap perubahan awal pada dinding usus, pesakit tidak merasakan sebarang gejala. Dalam kes yang jarang berlaku, mungkin terdapat manifestasi perbuatan buang air besar yang sukar.

Semasa rektokel berkembang, tanda-tanda tambahan secara beransur-ansur mulai muncul. Tindakan buang air besar menjadi semakin tidak teratur, ada perasaan pengosongan yang tidak lengkap dan perasaan benda asing di rektum. Pesakit mula menggunakan rangsangan usus, pencahar tambahan. Kaedah seperti itu hanya memperburuk keadaan dan memprovokasi perkembangan penyakit yang lebih intensif..

Dengan perkembangan rektum rektum, sembelit yang teruk semakin banyak menyebabkan ketidakselesaan pada pesakit. Stagnasi najis boleh mencederakan mukosa usus, mengakibatkan perkembangan penyakit lain (rektosigmoiditis, proctitis). Lama kelamaan, tindakan pengosongan bebas menjadi sukar. Regangan berterusan boleh menyebabkan keretakan pada dubur, buasir. Dalam beberapa kes, wanita mengalami prolaps atau prolaps rahim.

Stagnasi tinja yang berpanjangan memprovokasi perkembangan keradangan pada usus. Akibatnya, terdapat peningkatan suhu badan, mabuk badan secara umum, dan juga gejala kesakitan yang ketara. Kadang-kadang inkontinensia tinja boleh berkembang.

Proses patologi yang menyebabkan kelemahan tisu otot pelvis kecil dan mengganggu lokasi organ pelvis yang betul adalah sebab perkembangan rektokel. Salah satu sebab yang paling biasa adalah sukar bersalin, kerana terdapat banyak beban pada organ dan otot pelvis kecil. Kelahiran anak yang kerap atau kehamilan berganda juga boleh menyumbang kepada permulaan patologi..

Sebagai tambahan kepada penyebab utama perkembangan penyakit ini, ada faktor lain, secara agregat, memberikan keadaan yang baik untuk permulaan proses ubah bentuk usus. Ini termasuk:

  • aktiviti fizikal yang berat,
  • kegemukan,
  • gangguan kongenital kerangka otot pelvis kecil,
  • perubahan berkaitan dengan usia dan kelemahan otot.

Orang dengan bronkitis kronik juga berisiko, kerana batuk yang tajam meningkatkan tekanan pada otot dan organ pelvis.

Diagnostik

Untuk membuat diagnosis yang tepat dan memulakan rawatan tepat pada masanya, anda perlu menghubungi pakar. Diagnosis dilakukan dengan mengumpulkan anamnesis pesakit, serta mengenal pasti ciri khas penyakit ini. Semasa berjumpa doktor, anda perlu membincangkan semua penyakit yang tidak biasa bagi tubuh anda..

Setelah mengumpulkan maklumat yang diperlukan, pemeriksaan rektum dilakukan. Kaedah ini membolehkan anda menilai tahap kerengsaan membran mukus, kehadiran proses keradangan buasir, serta berlakunya fisur dubur. Untuk bahagian wanita, anda juga harus menjalani pemeriksaan ginekologi, yang membolehkan anda menentukan ukuran dan lokasi penonjolan.

Setelah mendapat maklumat awal hasil penyelidikan, seorang pakar pilihannya menetapkan diagnostik instrumental. Ia termasuk:

  • Sigmoidoscopy adalah pemeriksaan visual usus bawah menggunakan alat khas (sigmoidoscope). Membolehkan anda menilai keadaan usus dalam jarak 30-35 sentimeter dari dubur.
  • Defecography (proctography) - Diagnostik sinar-X proses buang air besar. Membolehkan anda mengenal pasti perubahan anatomi.
  • Sphincterometry - kaedah untuk mendiagnosis keadaan sfinkter, nada dan fungsi pengekalan kandungan kolon.
  • Ultrasound perut - membantu menilai organ berdekatan.

Terapi

Rawatan yang diperlukan dipilih bergantung pada tahap penyakit. Pada tahap 1 rektocele, hanya terapi terapi dan latihan terapi yang digunakan. Latihan bertujuan khusus untuk menguatkan otot-otot dasar pelvis. Juga, gimnastik membantu menghilangkan sembelit dan menormalkan pencernaan. Daripada ubat-ubatan untuk rawatan konservatif, berikut adalah yang paling kerap digunakan:

  • eubiotik - bahan tambahan makanan yang mengandungi mikroorganisma bermanfaat (Bifidumbacterin, Biovestin);
  • prokinetik - perangsang saluran gastrointestinal (Cerucal, Raglan).
  • julap osmotik (Fortrans, Makrolax).

Dalam rawatan rektokel 2 dan 3 darjah, sebagai tambahan kepada terapi konservatif, diperlukan campur tangan pembedahan. Sekiranya terdapat sindrom kesakitan yang teruk, ubat penghilang rasa sakit juga digunakan. Sebagai persediaan untuk operasi, pesakit diberi ubat yang memperbaiki mikroflora usus dan julap.

Tidak kira tahap rektokel, semua pesakit memerlukan diet khas. Makanan harus mengandungi jumlah serat yang mencukupi. Adalah mustahak untuk mengecualikan susu, makanan yang menyebabkan pembentukan gas, makanan pedas dan pedas dari makanan..

Pembedahan diperlukan untuk merawat penyakit. Penyediaannya memerlukan beberapa bulan untuk memulihkan pencernaan. Proses intervensi pembedahan terbahagi kepada 2 jenis:

  • menguatkan kerangka otot;
  • penghapusan penonjolan dinding rektum.

Pembetulan pembedahan dilakukan dengan menghilangkan prolaps rektum dengan pemasangannya yang lebih jauh oleh dinding anterior, serta menguatkan rangka otot dan membetulkan sfinkter. Untuk menguatkan septum rektovaginal, dinding usus dijahit bersama dengan serat otot. Salah satu kaedah intervensi pembedahan yang paling moden adalah pemasangan implan mesh. Oleh kerana kualiti yang tinggi, bahan ini mempunyai tahap kelangsungan hidup yang tinggi dan ketiadaan reaksi alergi.

Sekiranya terdapat kontraindikasi untuk pembedahan, pesakit disyorkan untuk memakai pesessi setiap masa. Peranti ini membolehkan anda mencegah perkembangan penyakit ini lebih jauh, dan juga mencegah kemerosotan alat kelamin.

Setelah mengeluarkan rektokel, tempoh pemulihan cukup mudah. Selepas beberapa bulan, pesakit kembali ke gaya hidup normalnya. Untuk mengelakkan berulang patologi, perlu mematuhi beberapa peraturan: mematuhi diet yang betul, pelaksanaan latihan terapeutik dan aktiviti fizikal yang sederhana.

Rectocele

Rectocele.

Ramai wanita menderita penyakit seperti rektokel, yang gejalanya hampir tidak dapat dilihat pada mulanya. Dalam hal ini, masalah utama dalam perawatan penyakit ini adalah mencari bantuan perubatan yang lambat, ketika penyakit itu memasuki tahap yang lebih berbahaya..

Rectocele adalah penonjolan seperti dinding dubur ke arah vagina yang diverticulum, disertai oleh gangguan tindakan buang air besar. Rectocele dapat dimanifestasikan oleh sembelit, perasaan pengosongan usus yang tidak lengkap, perlunya tekanan pada perineum, kawasan pantat, atau dinding vagina untuk mengosongkan usus. Juga mungkin untuk mengembangkan buasir, fisur anus, cryptitis, fistula perrectal dan komplikasi lain.

Rectocele didiagnosis berdasarkan aduan, data pemeriksaan, pemeriksaan rektum, sigmoidoskopi dan proctography regangan. Manifestasi klinikal penyakit ini bergantung pada intensiti penonjolan rektum. Menurut statistik, penyakit ini paling kerap menyerang wanita berusia lebih dari 40 tahun. Pada lelaki, patologi ini jarang didiagnosis. Penyakit ini biasanya merupakan akibat dari pelbagai patologi rongga perut, apabila tekanan yang berlebihan terus dilakukan pada organ dalaman pelvis kecil.

Masalah ini cukup meluas, menurut pelbagai sumber, dari 15 hingga 80% wanita menderita penyakit itu. Malangnya, patologi ini sukar disembuhkan dan terdedah kepada kambuh. Doktor belum mengetahui banyak mengenai penyakit ini dan jenisnya, oleh itu pesakit sering tidak mendapat rawatan yang betul..

Patologi seperti rektokel posterior atau jenisnya yang lain mungkin muncul kerana sebab berikut:

  • Sembelit untuk masa yang lama, yang menyebabkan disfungsi rektum;
  • Kelemahan, dan kongenital, rangka muskulo-ligamen dari dasar pelvis;
  • Perubahan patologi yang berlaku pada levator, iaitu pada otot yang menaikkan dubur;
  • Septum rektovaginal yang diubah secara serius;
  • Disfungsi sfinkter dubur;
  • Pelbagai patologi organ kelamin;
  • Distrofi atau atrofi septum rektovaginal, serta kumpulan otot lantai pelvis, yang berkaitan dengan perubahan berkaitan dengan usia dalam tubuh wanita;
  • Bronkitis kronik, yang disertai dengan serangan batuk yang teruk;
  • Kegiatan fizikal yang terlalu kuat, misalnya dari beg berat, boleh mengembangkan rektokel;
  • Obesiti.

Klasifikasi penyakit.

Penyakit ini berkembang secara beransur-ansur, sehingga perjalanannya terbahagi kepada beberapa tahap..

Gred 1 dicirikan oleh penonjolan yang sangat sedikit, yang dapat dikesan hanya semasa pemeriksaan digital rektum.

Tetapi rectocele 2 darjah menampakkan dirinya dengan lebih ketara. Pesakit mempunyai perasaan yang sangat berterusan untuk tidak mengosongkan usus sepenuhnya, serta pelanggaran tindakan buang air besar. Dalam kes ini, penonjolan sudah mencapai ambang faraj.

Ramai pesakit bertanya kepada doktor mengenai rektokel darjah 3 - apakah itu? Mengenai persoalan ini, para pakar menjawab bahawa rektokel seperti itu disertai oleh gejala yang sangat tidak menyenangkan, seperti dorongan kerap membuang air besar dan perasaan usus yang berterusan. Dalam kes ini, kedua-dua dinding anterior rektum dan dinding posterior vagina kelihatan menonjol di luar celah genital.

Punca penyakit.

Penyebab utama rektokel adalah:

  • Disfungsi rektum disebabkan oleh sembelit yang kerap;
  • Aktiviti fizikal berat berterusan;
  • Kelemahan kongenital otot-otot dasar pelvis;
  • Obesiti;
  • Disfungsi levator (otot dubur) dan sfinkter dubur;
  • Penyakit ginekologi;
  • Kehamilan dan kelahiran anak;
  • Perubahan berkaitan dengan usia di septum rektovaginal dan alat otot lantai pelvis.

Bentuk penyakit.

Pada lelaki, rektokel mungkin posterior (penonjolan dinding rektum ke arah coccyx).

Juga, terdapat 3 darjah keparahan rektokel.

  1. 1 darjah: tidak ada keluhan yang jelas, tetapi dengan pemeriksaan digital pada rektum, terdapat sedikit penonjolan dindingnya.
  2. Gred 2: terdapat aduan kesukaran mengosongkan rektum, kesakitan dan ketidakselesaan semasa buang air besar (mengosongkan rektum), ketika memeriksa rektum, pembengkakan yang jelas dijumpai.
  3. Gred 3: gejala yang disenaraikan disertai dengan rungutan dorongan yang menyakitkan untuk mengosongkan usus, perasaan pengosongan usus yang tidak lengkap, komplikasi berkembang, pendarahan dari rektum, fisur dubur, kecacatan dinding rektum.

Diagnosis penyakit.

  • Analisis anamnesis penyakit dan aduan (ketika sakit perut, ketidakselesaan semasa buang air besar, pengosongan rektum, perasaan pengosongan yang tidak lengkap, sembelit yang berpanjangan, pendarahan semasa buang air besar, dengan pesakit mengaitkan penampilan mereka).
  • Analisis sejarah hidup (penyakit, pembedahan).
  • Sejarah keluarga (sama ada mana-mana saudara terdekat mempunyai rektokel, penyakit lain dari saluran gastrointestinal).
  • Definisi kesakitan di bahagian bawah abdomen pada palpasi (perasaan) perut.
  • Pemeriksaan rektum digital: dengan menekan, penonjolan dinding usus dikesan.
  • Kaedah penyelidikan makmal.
  • Ujian darah klinikal dan biokimia. Ini adalah diagnosis kemungkinan anemia, penurunan hemoglobin protein pembawa oksigen dan eritrosit, sel darah merah dalam darah, reaksi keradangan, penyakit hati, pankreas, ginjal.
  • Analisis tinja untuk darah ghaib (dengan kecurigaan pendarahan ghaib dari usus).
  • Coprogram - analisis tinja (serpihan makanan yang tidak dicerna, sejumlah besar lemak, serat makanan kasar dapat dikesan).

Kaedah penyelidikan instrumental.

  • Kaedah defectoproctography dinamik - Pemeriksaan sinar-X usus semasa proses buang air besar (pengosongan rektum) untuk mengenal pasti kemungkinan kerosakan pada alat muskul-ligamen, kesukaran membuang air besar.
  • Sigmoidoscopy (pemeriksaan visual rektum dan bahagian sigmoid dengan alat khas - endoskopi), kaedah utama untuk mendiagnosis rektokel.
  • Irrigoskopi (Pemeriksaan sinar-X usus besar dengan pengenalan bahan radiopaque, dapat dikenal pasti dengan jelas dalam gambar).
  • Kolonoskopi (pemeriksaan visual usus besar menggunakan endoskopi). Semasa menjalankan kajian ini, penonjolan dinding rektum dikesan.
  • Komputasi tomografi (CT) dilakukan untuk menilai keadaan organ perut yang lain (hati, pankreas, pundi kencing, ginjal, bahagian usus yang tidak berubah) dan jika komplikasi rektokel disyaki mengenal pasti mereka.
  • Pemeriksaan ultrabunyi (ultrasound) rongga perut dan pelvis kecil untuk menilai keadaan pundi hempedu, saluran empedu, pankreas, ginjal, usus, untuk menunjukkan tanda-tanda pengekalan najis di dalam usus.
  • Rundingan dengan pakar urologi juga diinginkan.

Rawatan rektocele.

Rawatan rektokel 1 darjah adalah konservatif. Pada 2 dan 3 darjah penyakit, teknik gabungan digunakan, termasuk campur tangan pembedahan, langkah-langkah konservatif pra dan pasca operasi yang bertujuan untuk menghilangkan sembelit, memulihkan peristalsis usus dan meningkatkan pengosongan kandungan dari rektum. Bahagian wajib dalam rawatan rektokel adalah makanan yang menyediakan peningkatan jumlah serat tumbuhan kasar (untuk merangsang fungsi motor usus) dan jumlah air yang mencukupi (untuk memastikan kelembutan massa tinja).

Untuk memulihkan keteraturan perbuatan buang air besar, pesakit dengan rektokel diberi julap osmotik ringan. Untuk membetulkan komposisi mikroflora usus, probiotik gabungan digunakan (contohnya, linex). Untuk menormalkan fungsi motor usus, prokinetik (motilium dan analognya) digunakan. Terapi ubat untuk rektokel dilengkapi dengan terapi fisioterapi dan terapi senaman khas yang bertujuan untuk menguatkan otot-otot dasar pelvis.

Terapi konservatif dapat memperlambat perkembangan penyakit ini, tetapi tidak dapat pulih sepenuhnya. Satu-satunya kaedah radikal untuk merawat rektokel adalah pembedahan. Semua intervensi pembedahan untuk patologi ini dapat dibahagikan kepada dua kumpulan: bertujuan untuk menghilangkan poket yang terbentuk oleh rektum, dan bertujuan untuk menguatkan septum antara vagina dan rektum. Untuk membetulkan rektokel, akses melalui vagina, rektum, perineum atau dinding perut anterior digunakan.

Semasa operasi, doktor menjahit dan memperbaiki dinding usus anterior, menguatkan septum rektovaginal dan mengambil langkah-langkah untuk memulihkan sfinkter. Sekiranya patologi gabungan, bersama dengan rektokel, yang merangkumi buasir, fisur anus, cystocele atau polip rektum, campur tangan pembedahan gabungan dilakukan untuk menghilangkan semua gangguan yang ada. Operasi boleh dilakukan dengan cara tradisional dan menggunakan peralatan endoskopi. Semasa endoskopi terapeutik, rektokel pesakit diletakkan dalam implan mesh yang menguatkan septum rektovaginal dan mencegah rektum menonjol ke dalam vagina. Dalam tempoh sebelum dan selepas operasi, terapi senaman, fisioterapi, probiotik dan prokinetik ditetapkan.

Sekiranya terdapat kontraindikasi terhadap pembedahan, pesakit dengan rektosel 2 dan 3 darjah disyorkan untuk menggunakan pessary - alat khas yang dimasukkan ke dalam faraj untuk mengekalkan kedudukan organ pelvis yang betul. Dengan permulaan rawatan yang tepat pada masanya, prognosisnya cukup baik. Senarai langkah-langkah untuk mencegah perkembangan rektokel merangkumi penghapusan aktiviti fizikal yang berlebihan, diet seimbang, pemantauan pesakit secara berkala semasa kehamilan, rawatan gangguan muncul yang tepat pada masanya, kebidanan yang mencukupi dan kompleks terapi senaman khas untuk menguatkan otot-otot dasar panggul. Selepas operasi, pesakit diberi rawatan terapi ubat. Rawatan dengan ubat-ubatan rakyat dan gimnastik juga banyak digunakan, termasuk senaman tertentu untuk memulihkan badan..

Sekiranya semua cadangan doktor dipatuhi, tempoh selepas operasi berlalu tanpa komplikasi, dan pesakit berjaya mengekalkan gaya hidupnya yang biasa. Pada masa akan datang, pesakit perlu mematuhi beberapa langkah pencegahan yang menghalang perkembangan rektokel. Mereka termasuk diet yang disesuaikan dengan pakar yang menormalkan mikroflora usus, aktiviti fizikal sederhana dan setiap hari, latihan yang dipilih dengan betul untuk menjaga kesihatan.

Rawatan rektocele dengan ubat-ubatan rakyat

Punca penyakit.

Ini adalah patologi organ kelamin wanita yang cukup meluas. Selalunya ia menampakkan diri pada wanita yang bersalin yang mengalami kelahiran yang sukar. Ia juga berlaku akibat kegemukan, kelemahan otot dasar panggul, beban fizikal, penyakit pada bahagian genital wanita, kelainan kongenital.

Dalam 80% kes, penyakit ini tidak simptomatik. Pesakit tidak memperhatikan kesakitan yang muncul dari semasa ke semasa. Pada peringkat awal, sama sekali tidak ada gejala. Ada beberapa sebab yang boleh mempengaruhi perkembangan patologi. Faktor utama yang menyumbang kepada rektosel anterior adalah otot septum rektovaginal dan otot lantai pelvis yang lemah.

Terdapat sebab lain, termasuk:

  • otot lantai pelvis yang lemah, septum rektovaginal, yang menipis di rahim;
  • air mata atau sayatan perineum semasa bersalin, kelahiran janin besar;
  • peningkatan tekanan intra-perut secara kronik kerana gangguan fungsi saluran gastrousus atau aktiviti fizikal yang berlebihan;
  • gangguan fungsi sfinkter dubur;
  • perubahan distrofi yang berkaitan dengan usia dalam sfingter, otot lantai panggul dan septum rektovaginal;
  • bentuk penyakit genital akut dan kronik pada wanita;
  • akibat histeroctomi atau pembuangan rahim.

Pada kanak-kanak perempuan, rektokel didiagnosis selepas bersalin, selepas pengguguran atau keguguran. Penyebab perkembangan juga adalah kelemahan kongenital septum rektovaginal dan otot pelvis.

Pada wanita selepas menopaus, rektokel berkembang setelah banyak melahirkan, perubahan yang berkaitan dengan usia, masalah usus.

Wanita lebih rentan terhadap rektokel, kerana mereka sering didiagnosis dengan prolaps rahim, yang merupakan salah satu prasyarat untuk perkembangan patologi usus. Pada lelaki, rektokel posterior didiagnosis terutamanya, yang berlaku kerana masalah dalam kerja kawasan perut. Faktor-faktor berikut boleh menyebabkan kemunculan patologi rektum:

  • sembelit yang kerap;
  • trauma semasa melahirkan anak;
  • kegemukan;
  • membawa berat;
  • menopaus;
  • kehamilan;
  • kelemahan otot dasar pelvis;
  • pelanggaran fungsi sfinkter;
  • penyakit organ kemaluan;
  • batuk teruk yang berpanjangan.

Penyebab utama rektokel adalah:

  • Disfungsi rektum disebabkan oleh sembelit yang kerap;
  • Aktiviti fizikal berat berterusan;
  • Kelemahan kongenital otot-otot dasar pelvis;
  • Obesiti;
  • Disfungsi levator (otot dubur) dan sfinkter dubur;
  • Penyakit ginekologi;
  • Kehamilan dan kelahiran anak;
  • Perubahan berkaitan dengan usia di septum rektovaginal dan alat otot lantai pelvis.

Bentuk penyakit.

Pada lelaki, rektokel mungkin posterior (penonjolan dinding rektum ke arah coccyx).

Juga, terdapat 3 darjah keparahan rektokel.

  1. 1 darjah: tidak ada keluhan yang jelas, tetapi dengan pemeriksaan digital pada rektum, terdapat sedikit penonjolan dindingnya.
  2. Gred 2: terdapat aduan kesukaran mengosongkan rektum, kesakitan dan ketidakselesaan semasa buang air besar (mengosongkan rektum), ketika memeriksa rektum, pembengkakan yang jelas dijumpai.
  3. Gred 3: gejala yang disenaraikan disertai dengan rungutan dorongan yang menyakitkan untuk mengosongkan usus, perasaan pengosongan usus yang tidak lengkap, komplikasi berkembang, pendarahan dari rektum, fisur dubur, kecacatan dinding rektum.

Gejala rektocele

Gejala rektocele muncul secara beransur-ansur. Ketidakselesaan tidak biasa untuk peringkat awal penyakit ini. Hanya dengan pemeriksaan ginekologi secara rutin penyakit ini dapat dikesan. Pada peringkat seterusnya, gejala perkembangan penyakit ini menimbulkan sensasi yang tidak menyenangkan. Rasa buang air besar dan sembelit mungkin muncul.

Dalam kes lanjut, ada kemungkinan untuk mengembangkan fisur dubur, patologi hemoroid dan komplikasi lain. Diagnosis dapat disahkan dengan pemeriksaan klinikal oleh pakar sakit puan. Proktografi dengan regangan, pemeriksaan rektum, ultrasound rongga perut dan pelvis kecil juga dilakukan. Dalam beberapa kes, endoskopi ditetapkan. Rejimen minum dan diet tinggi serat tumbuhan dianggap mustahak dalam rawatan rektokel..

Gejala rektocele bergantung pada tahap dan pengabaian patologi. Proctologists membezakan beberapa peringkat di mana fungsi rektum berubah..

Rectocele darjah pertamaDalam kebanyakan kes, pada peringkat pertama, tidak ada gejala, pesakit tidak menyedari perkembangan penyakit ini. Kadang-kadang buang air besar terganggu, sembelit dan cirit-birit muncul. Kotoran jatuh ke dalam penonjolan dan tetap di kawasan ini, walaupun pesakit mendorong semasa buang air besar. Sebagai rawatan, pesakit diberi ubat pencahar, enema, atau rawatan dengan ubat-ubatan rakyat. Terapi ubat akan membantu menghilangkan rasa sakit, dan tidak menghilangkan fokus penyakit.
Rectocele darjah keduaPada peringkat ini, pesakit merasa pengosongan usus yang tidak lengkap, sensasi benda asing di dubur. Kotoran dalam jumlah besar disimpan di dalam badan, sehingga rektum menonjol. Untuk mengosongkan rektum sepenuhnya, pesakit terpaksa menjalani pergerakan usus beberapa kali. Dalam beberapa kes, menekan perut atau mengambil julap diperlukan. Dari masa ke masa, pesakit bimbang akan sakit di usus, kekejangan. Proses keradangan dan menular berkembang di dalam badan, kerana bahan tinja terhenti di rektum distal. Pesakit cuba menolak najis dengan tangannya melalui bahagian belakang faraj. Penyakit bersamaan juga berkembang. Antaranya ialah buasir, proctitis, kemunculan fisur dubur dan parut. Sangat mustahak untuk mengambil julap.
Rectocele darjah ketigaPada peringkat ketiga, semua gejala di atas diperhatikan, tetapi pesakit lebih kerap terganggu. Setiap hari, bahagian rektum jatuh, yang bergerak ke dalam vagina dan ke celah kemaluan. Pesakit menderita sensasi benda asing di dubur dan saluran kemaluan. Dorongan palsu untuk membuang air besar muncul, tetapi proses buang air besar itu sendiri tidak ada. Terdapat jangkitan pada saluran kemaluan, rahim menurun. Terdapat masalah dengan membuang air kecil. Pencahar tidak menjadikan pergerakan usus lebih mudah, jadi pesakit membantu pergerakan usus dengan memberi tekanan ke kawasan yang terkena..

Sekiranya tidak ada rawatan dan diagnosis, penyakit ini berkembang dan berkembang dengan cepat. Untuk mengelakkan komplikasi, perhatikan keluhan dan gejala. Gejala rektokel pada lelaki serupa. Kesakitan muncul semasa buang air besar, selera makan bertambah buruk, pesakit menjadi marah dan mudah marah.

Rectocele menampakkan dirinya secara beransur-ansur. Pada peringkat awal, pesakit tidak mengalami ketidakselesaan dan penyakit ini dikesan semasa pemeriksaan ginekologi rutin. Dengan perkembangan penyakit ini, gejala semakin meningkat dan menyebabkan ketidakselesaan semakin banyak. Sembelit yang kerap berlaku, terdapat rasa pengosongan usus yang tidak lengkap. Pengembangan buasir, fisur dubur dan komplikasi lain adalah mungkin.

Gejala patologi mungkin sakit di perineum..

Rectocele 1 darjah sukar diperhatikan, kerana gambaran klinikal biasanya tidak ada. Selanjutnya, gejala utama masalah usus adalah kesukaran untuk mengosongkan. Pesakit harus mengambil julap, merangsang secara manual dirinya untuk melakukan perjalanan ke tandas, yang memberi kesan negatif terhadap penyakit ini. Gejala rektokel adalah:

  • sembelit;
  • perasaan pengosongan yang tidak lengkap;
  • kerap mendesak untuk pergi ke tandas "secara besar-besaran";
  • ketidakselesaan kencing;
  • sakit di perineum;
  • peningkatan suhu badan;
  • pendarahan dubur.

Apakah jenisnya?

Doktor membahagikan rektosel ke peringkat berikut:

  • 1 darjah. Usus menonjol sedikit ke hadapan, ia dapat dikenal pasti dengan memeriksa pelvis. Gejala ringan atau tidak nyata sama sekali.
  • Tahap 2. "Poket" yang jelas muncul di dalam vagina, di mana rektum menekan. Pesakit merasakan kehadiran tinja di usus, yang tidak keluar sepenuhnya. Pada peringkat ini, gejalanya mudah dikelirukan dengan buasir..
  • Tahap 3. Usus meluas di luar faraj ke celah kemaluan. Dengan rektokel 3 darjah, disfungsi usus yang ketara diperhatikan.
PengelasanCiri-ciri:
RendahPerubahan pada cincin otot sfinkter
Jenis patologi yang paling baik
Adakah kerana kehamilan yang teruk
TengahKantung kecil menonjol di atas dubur
TinggiMuncul seperti poket di bahagian atas faraj
Organ dalaman jatuh
Penyakit sekunder berkembang: cystocele, buasir, fisur dubur

Diagnostik

Rektokel anterior dikenali oleh doktor menggunakan prosedur berikut:

  • Pemeriksaan ginekologi dengan regangan. Dengan pertolongannya, doktor menentukan kedudukan dan ukuran penonjolan.
  • Pemeriksaan rektum. Diagnosis dilakukan dengan menggunakan jari, anoskop, atau cermin. Membantu doktor mengenal pasti lesi mukosa.
  • Kolonoskopi atau endoskopi. Alat khas digunakan untuk melihat kekurangan di rektum.
  • Defektografi. Digunakan untuk menentukan tahap penyakit.

Pesakit menghadiri perundingan pakar sakit puan. Pakar perubatan menganalisis sejarah pesakit, gejala, aduan, kekerapan dan intensiti kesakitan. Selepas itu, pakar sakit puan memeriksa wanita di kerusi ginekologi. Diagnosis dan tahap penyakit yang dianggarkan, patologi yang berkaitan ditentukan. Pesakit mendorong.

Untuk menentukan diagnosis yang tepat, kajian diagnostik dilakukan, termasuk:

  • anoskopi;
  • sigmoidoskopi;
  • pemeriksaan fungsional spinkter dubur (sphincterometry dan electromyography);
  • proktografi regangan.

Setelah menjalankan pemeriksaan instrumental, doktor yang hadir menentukan dimensi penonjolan yang tepat, mekanisme pelanggaran tindakan buang air besar, adanya patologi bersamaan. Sekiranya terdapat kecurigaan pendarahan usus laten, analisis tinja untuk darah ghaib dilakukan.

Juga, darah pesakit diperiksa untuk menentukan proses keradangan di dalam badan, anemia dan penyakit organ-organ dalaman. Diagnostik makmal diperlukan sebelum pembedahan dan penghapusan prolaps rektum.

Adalah sangat penting untuk menjalankan kajian diagnostik, kerana secara lahiriah diagnosis rektosel serupa dengan cystocele dan dengan hernia septum rektovaginal. Dinamika pemulihan bergantung pada ketepatan rawatan yang dipilih. Wanita yang berada dalam kedudukan harus berhati-hati. Rectocele semasa kehamilan boleh memberi kesan negatif terhadap keadaan janin.

Pada peringkat awal perkembangan, rektokel didiagnosis oleh palpasi rektum semasa pemeriksaan di kerusi ginekologi.

Perbualan anamnestic dengan pesakit dan sigmoidoscopy, iaitu kajian keadaan mukosa rektum menggunakan alat khas, menambah kejelasan gambaran klinikal penyakit ini..

Pada peringkat akhir perkembangan penyakit ini, proktografi dilakukan, iaitu kajian mengenai fungsi rektum dengan kaedah sinar-X. Dengan adanya beberapa patologi tambahan, diagnosis pembezaan dilakukan.

Untuk melindungi diri anda dari rektokel, anda perlu makan dengan betul dan memantau kerja saluran gastrousus, mengelakkan makan berlebihan dan sembelit. Hadkan penggunaan makanan yang menjengkelkan.

Aktiviti fizikal mesti dikawal. Anda perlu bergerak sebisa mungkin, melakukan senaman secara berterusan untuk menguatkan otot-otot dasar panggul, dubur, dan perineum. Sebaiknya pilih latihan dengan tenaga pengajar terapi fizikal.

Diagnosis dapat dibuat dengan memperhatikan keluhan khas pesakit dan dengan pemeriksaan klinikal. Pemeriksaan rektal dan proctografi regangan juga dilakukan. Di samping itu, ultrasound organ pelvis dan rongga perut dilakukan. Dalam beberapa kes, endoskopi ditunjukkan..

Bentuk penyakit.

  • Analisis anamnesis penyakit dan aduan (ketika sakit perut, ketidakselesaan semasa buang air besar, pengosongan rektum, perasaan pengosongan yang tidak lengkap, sembelit yang berpanjangan, pendarahan semasa buang air besar, dengan pesakit mengaitkan penampilan mereka).
  • Analisis sejarah hidup (penyakit, pembedahan).
  • Sejarah keluarga (sama ada mana-mana saudara terdekat mempunyai rektokel, penyakit lain dari saluran gastrointestinal).
  • Definisi kesakitan di bahagian bawah abdomen pada palpasi (perasaan) perut.
  • Pemeriksaan rektum digital: dengan menekan, penonjolan dinding usus dikesan.
  • Kaedah penyelidikan makmal.
  • Ujian darah klinikal dan biokimia. Ini adalah diagnosis kemungkinan anemia, penurunan hemoglobin protein pembawa oksigen dan eritrosit, sel darah merah dalam darah, reaksi keradangan, penyakit hati, pankreas, ginjal.
  • Analisis tinja untuk darah ghaib (dengan kecurigaan pendarahan ghaib dari usus).
  • Coprogram - analisis tinja (serpihan makanan yang tidak dicerna, sejumlah besar lemak, serat makanan kasar dapat dikesan).
  • Kaedah defectoproctography dinamik - Pemeriksaan sinar-X usus semasa proses buang air besar (pengosongan rektum) untuk mengenal pasti kemungkinan kerosakan pada alat muskul-ligamen, kesukaran membuang air besar.
  • Sigmoidoscopy (pemeriksaan visual rektum dan bahagian sigmoid dengan alat khas - endoskopi), kaedah utama untuk mendiagnosis rektokel.
  • Irrigoskopi (Pemeriksaan sinar-X usus besar dengan pengenalan bahan radiopaque, dapat dikenal pasti dengan jelas dalam gambar).
  • Kolonoskopi (pemeriksaan visual usus besar menggunakan endoskopi). Semasa menjalankan kajian ini, penonjolan dinding rektum dikesan.
  • Komputasi tomografi (CT) dilakukan untuk menilai keadaan organ perut yang lain (hati, pankreas, pundi kencing, ginjal, bahagian usus yang tidak berubah) dan jika komplikasi rektokel disyaki mengenal pasti mereka.
  • Pemeriksaan ultrabunyi (ultrasound) rongga perut dan pelvis kecil untuk menilai keadaan pundi hempedu, saluran empedu, pankreas, ginjal, usus, untuk menunjukkan tanda-tanda pengekalan najis di dalam usus.
  • Rundingan dengan pakar urologi juga diinginkan.

Rawatan rektokel tradisional

Rawatan dengan ubat-ubatan rakyat bertujuan untuk meningkatkan pergerakan usus dan menghilangkan sembelit. Penyebab penyakit ini, dalam kebanyakan kes, dianggap sebagai sembelit kronik. Oleh itu, walaupun selepas rawatan pembedahan, perlu terus memantau fungsi usus, yang, walaupun pada peringkat awal perkembangan rektokel, mengalami gangguan kerja yang serius..

Tanpa gagal, sebelum menggunakan ubat tradisional, anda perlu berjumpa doktor. Semasa berunding, doktor akan dapat mengesahkan kehadiran penyakit ini, tahap perkembangannya, menjelaskan gambaran klinikal yang lengkap, mengenal pasti ciri-ciri individu badan dan intoleransi terhadap ubat-ubatan tertentu, dan juga mengecualikan interaksi negatif pelbagai ubat tradisional.

Ubat-ubatan rakyat boleh bermanfaat untuk meningkatkan mobiliti pergerakan najis dan usus, menghilangkan kesesakan, sembelit. Doktor menasihatkan minum segelas kefir setiap hari sebelum tidur, kerana produk susu yang ditapai meningkatkan mobiliti tinja. Penggunaan pelbagai minyak juga memberi kesan positif terhadap fungsi saluran pencernaan. 2-3 kali sehari semasa perut kosong, anda perlu minum satu sudu besar cedar, bunga matahari, biji rami atau minyak rami.

Senna tincture mempunyai kesan terpantas terhadap sembelit. Untuk melakukan ini, campurkan 100 gram prun parut dengan dua sudu teh ramuan ini. Campuran mesti dituangkan dengan air mendidih dalam jumlah 2/3 liter dan biarkan mendidih selama 3-4 jam. Selama beberapa hari, untuk memudahkan pergerakan usus dengan sembelit yang teruk, infusi tegang harus diambil setiap jam, 4 sudu besar setiap hari..

Juga, sekiranya berlaku sembelit, disarankan untuk menggunakan decoctions of herbs - podchuy mountaineer, nettle, flax or fennel seed, buckthorn bark, rhubarb compote. Kompot Gooseberry akan membantu melembutkan najis dan membuat najis lebih mudah alih. "Bola" herba sering digunakan semasa rawatan rektokel dengan ubat-ubatan rakyat. Bawa mereka setengah jam sebelum makan..

Parut wortel, kubis dan gelas, perah jusnya. Kacau kek dengan dedak dan gulung bebola kecil. Mereka perlu dikeringkan dan disimpan di tempat yang sejuk. Mematuhi diet yang ketat dianggap sebagai prasyarat untuk rawatan penyakit yang berkesan. Makanan harus kaya dengan serat sayur-sayuran.

Anda mesti mengecualikan makanan goreng dan berlemak, minuman berkarbonat dan alkohol, dll dari makanan. Minum 2-2.5 liter air setiap hari. Semasa rawatan rectocele, tidak digalakkan makan daging berlemak dengan sejumlah besar urat, jus anggur dan kvass. Makan banyak sayur-sayuran dan buah-buahan. Ramuan segar - dill, pasli, saderi, bayam, ketumbar juga baik.

Pengambilan plum, bit, aprikot kering, kubis, serta prun, zucchini, wortel dan bawang putih yang kerap akan membantu menormalkan najis. Pada waktu pagi dengan perut kosong, disarankan untuk minum segelas air sejuk atau jus. Lebih baik menggunakan sorbitol atau xylitol dan bukannya gula. Dibiarkan diminum 30 gram sehari.

Selepas pengesanan rektokel, rawatan pada mulanya dijalankan dengan cara bukan pembedahan. Pesakit diberi ubat seperti:

  • eubiotik, menormalkan flora usus;
  • prokinetik yang mengembalikan motilitas semula jadi saluran gastrousus;
  • julap osmotik yang meningkatkan pergerakan tinja.

Sebagai tambahan kepada ubat-ubatan ini, rawatan termasuk terapi fizikal, diet, rawatan dengan ubat-ubatan rakyat.

Rawatan pembedahan rektokel dilakukan dengan pelbagai cara. Pada dasarnya, semasa operasi, pesakit menjalani jahitan melintang dinding rektum atau jahitan dinding posterior faraj dan otot-otot dubur. Hanya pakar bedah yang boleh memilih kaedah intervensi pembedahan tertentu setelah pemeriksaan, kajian mengenai anamnesis dan data peribadi pesakit.

Pembedahan yang dilakukan dengan betul untuk rektokel membolehkan anda mengembalikan fungsi motor penggerak rektum, menormalkan pergerakan usus dan menguatkan otot-otot dasar pelvis. Kontraindikasi utama untuk operasi adalah usia tua dan kehadiran penyakit bersamaan yang teruk. Pesakit sedemikian dirawat dengan kaedah tradisional. Mereka juga dinasihatkan untuk memakai pesess.

Sekiranya pesakit mempunyai rektum rendah, maka rawatan kompleks dilakukan, yang merangkumi terapi ubat, kaedah invasif minimum. Doktor menormalkan mikroflora usus dan peristalsis, memulihkan keadaan dan fungsi rektum. Rawatan awal akan membantu menghentikan perkembangan penyakit.

Untuk menghilangkan rektokel secara kekal, pembedahan dilakukan untuk memulihkan kedudukan rektum. Sebelum menjalankannya, pesakit dirawat dengan kaedah konservatif untuk membetulkan fungsi motor dan evakuasi dari usus besar. Anda harus mengikuti diet, mengikuti diet dan diet harian, minum ubat hanya setelah berunding dengan doktor, melakukan latihan fizikal khas.

Rawatan penyimpangan bergantung pada tahapnya. Dalam kes lanjut, pembedahan membantu, dengan tahap penyakit yang lebih ringan, anda boleh melakukannya tanpa pembedahan. Anda dapat mengurangkan keadaan dengan ubat-ubatan, diet, senaman, ubat-ubatan rakyat, yang juga pencegahan penyakit dengan ketara..

Dalam rawatan rektokel, diet dengan sejumlah besar serat tumbuhan dan rejimen minum adalah prasyarat.

Pakar berkongsi tahap III rektokel.

Ijazah dirawat secara konservatif, tingkah laku makan diperbaiki, terapi senaman (latihan untuk menguatkan otot-otot dasar panggul), fisioterapi, terapi ubat (probiotik) diresepkan, julap ringan juga diresepkan untuk memulihkan keteraturan pergerakan usus.

Dengan tahap penyakit II dan III, campur tangan pembedahan paling kerap diperlukan.

Campur tangan pembedahan dapat dilakukan dengan cara tradisional dan menggunakan peralatan endoskopi.

Sekiranya rawatan dimulakan tepat pada masanya, prognosisnya baik. Pada kebanyakan pesakit yang dirawat, fungsi otot lantai panggul dipulihkan dan tindakan membuang air besar dinormalisasi.

Rawatan rektokel 1 darjah adalah konservatif. Pada 2 dan 3 darjah penyakit, teknik gabungan digunakan, termasuk campur tangan pembedahan, langkah-langkah konservatif sebelum dan selepas operasi yang bertujuan untuk menghilangkan sembelit, memulihkan peristalsis usus dan meningkatkan pengosongan kandungan dari rektum.

Untuk memulihkan keteraturan perbuatan buang air besar, pesakit dengan rektokel diberi julap osmotik ringan. Untuk membetulkan komposisi mikroflora usus, probiotik gabungan digunakan (contohnya, linex). Untuk menormalkan fungsi motor usus, prokinetik (motilium dan analognya) digunakan. Terapi ubat untuk rektokel dilengkapi dengan terapi fisioterapi dan terapi senaman khas yang bertujuan untuk menguatkan otot-otot dasar pelvis.

Terapi konservatif dapat memperlambat perkembangan penyakit ini, tetapi tidak dapat pulih sepenuhnya. Satu-satunya kaedah radikal untuk merawat rektokel adalah pembedahan. Semua intervensi pembedahan untuk patologi ini dapat dibahagikan kepada dua kumpulan: bertujuan untuk menghilangkan poket yang terbentuk oleh rektum, dan bertujuan untuk menguatkan septum antara vagina dan rektum. Untuk membetulkan rektokel, akses melalui vagina, rektum, perineum atau dinding perut anterior digunakan.

Semasa operasi, doktor menjahit dan memperbaiki dinding usus anterior, menguatkan septum rektovaginal dan mengambil langkah-langkah untuk memulihkan sfinkter. Sekiranya patologi gabungan, bersama dengan rektokel, yang merangkumi buasir, fisur anus, cystocele atau polip rektum, campur tangan pembedahan gabungan dilakukan untuk menghilangkan semua gangguan yang ada.

Operasi boleh dilakukan dengan cara tradisional dan menggunakan peralatan endoskopi. Semasa endoskopi terapeutik, rektokel pesakit diletakkan dalam implan mesh yang menguatkan septum rektovaginal dan mencegah rektum menonjol ke dalam vagina. Dalam tempoh sebelum dan selepas operasi, terapi senaman, fisioterapi, probiotik dan prokinetik ditetapkan.

Sekiranya terdapat kontraindikasi terhadap pembedahan, pesakit dengan rektosel 2 dan 3 darjah disyorkan untuk menggunakan pessary - alat khas yang dimasukkan ke dalam faraj untuk mengekalkan kedudukan organ pelvis yang betul. Dengan permulaan rawatan yang tepat pada masanya, prognosisnya cukup baik..

Senarai langkah-langkah untuk mencegah perkembangan rektokel merangkumi penghapusan aktiviti fizikal yang berlebihan, diet seimbang, pemantauan pesakit secara berkala semasa kehamilan, rawatan gangguan muncul yang tepat pada masanya, obstetrik yang mencukupi dan kompleks terapi senaman khas untuk menguatkan otot-otot dasar panggul.

Sekiranya semua cadangan doktor dipatuhi, tempoh selepas operasi berlalu tanpa komplikasi, dan pesakit berjaya mengekalkan gaya hidupnya yang biasa. Pada masa akan datang, pesakit perlu mematuhi beberapa langkah pencegahan yang menghalang perkembangan rektokel. Mereka termasuk diet yang disesuaikan dengan pakar yang menormalkan mikroflora usus, aktiviti fizikal sederhana dan setiap hari, latihan yang dipilih dengan betul untuk menjaga kesihatan.

Campur tangan operasi

Rawatan pembedahan digunakan untuk prolaps darjah kedua dan ketiga. Sekiranya terdapat kecenderungan untuk perkembangan patologi pada tahap pertama, maka operasi dilakukan secara darurat. Hari ini dalam bidang perubatan, beberapa lusin teknik pembedahan dan invasif minimum digunakan, yang digunakan untuk rektokel. Prosedur dilakukan untuk menguatkan septum rektovaginal dan menghilangkan penonjolan rektum.

Untuk menghilangkan rectotskele, kaedah berikut digunakan:

  • menjahit dinding rektum;
  • menjahit otot yang memegang rektum dan dinding belakang faraj;
  • penempatan implan mesh yang menahan rektum pada kedudukan yang betul.

Sekiranya, semasa kajian diagnostik, terdapat penyakit bersamaan pada pesakit, maka operasi gabungan dilakukan untuk membetulkan masalah yang ada. Ini termasuk buasir, keradangan buasir, kemunculan polip rektum, cystocele, pembentukan fisur dubur dan parut..

Prognosis selepas operasi adalah positif. Dalam kebanyakan kes, tidak ada kambuh, komplikasi selepas pembedahan tidak muncul. Ahli proktologi menasihatkan memasang implan mesh, yang akan mengurangkan risiko menghidap semula penyakit menjadi sifar. Tempoh pemulihan adalah tiga puluh hari. Mereka menasihatkan agar tidak melakukan aktiviti seksual, daripada melakukan aktiviti fizikal. Pesakit mematuhi diet yang ketat dan memantau proses pencernaan.

Akibat dan komplikasi penyakit

Diet dan ubat untuk rektokel

Rawatan konservatif untuk rektokel termasuk mengikuti diet yang ketat dan mengambil ubat. Rawatan sedemikian digunakan pada peringkat awal patologi, sebelum operasi dan selama tempoh pemulihan. Terapi mempengaruhi penghapusan masalah normalisasi saluran pencernaan najis dan pemulihan fungsi evakuasi motor rektum.

Pada peringkat kedua dan ketiga, rawatan dengan kaedah dan diet konservatif tidak berkesan. Ia mempengaruhi normalisasi saluran gastrousus dan penghapusan gejala. Diet terapeutik termasuk makan makanan yang kaya dengan serat dan lemak sayuran. Proses pergerakan usus bertambah baik, najis menjadi lembut. Asas diet harus merangkumi produk tenusu, buah-buahan dan sayur-sayuran, kaldu, banyak minuman.

Jumlah minimum serat yang harus dimakan setiap hari ialah tiga puluh gram. Dianjurkan untuk memasukkan potongan makanan, yang ditambahkan ke sup, kaserol, bijirin dan lauk lain.

Setelah berunding dengan doktor yang hadir, pesakit mula mengambil ubat. Tempoh rawatan konservatif adalah 45 hari, bergantung pada pengabaian patologi. Ubat harus diambil sebelum pembedahan untuk menyiapkan badan.

Rawatan akan berkesan dan selamat hanya jika kursus tersebut ditetapkan oleh doktor yang berpengalaman. Pengubatan sendiri membawa kesan negatif. Untuk mengelakkan prolaps genital, terapi konservatif dilengkapi dengan memakai pesess.

Pencegahan

Untuk pencegahan, doktor mengesyorkan melakukan latihan pengukuhan, memantau keteraturan pergerakan usus dan keadaan saluran gastrousus. Makanan mestilah berkala dan seimbang.

Dengan kelemahan kongenital otot pelvis dan septum rektovaginal, rektokel dan prolaps diperhatikan dalam kebanyakan kes. Untuk mencegah perkembangan penyakit dan mengelakkan komplikasi, langkah pencegahan harus diikuti.

Perhatikan cadangan proctologist:

  • elakkan gangguan saluran pencernaan, pergi ke tandas apabila desakan muncul, jangan mendorong ketika membuang air besar;
  • jaga berat badan anda - kegemukan atau penurunan berat badan yang cepat menyumbang kepada kemunculan prolaps;
  • awasi diet anda dan makan makanan yang tinggi serat;
  • jangan mengubati diri sendiri dan mendiagnosis penyakit radang dan berjangkit saluran gastrousus dalam masa;
  • tidak termasuk mengangkat berat;
  • menguatkan otot-otot dasar pelvis dan perineum.

Wanita harus mengunjungi pakar sakit puan setiap enam bulan, walaupun tidak ada aduan. Semasa kehamilan, selepas pengguguran dan selepas bersalin, disarankan untuk menghadiri pemeriksaan rutin lebih kerap.

Untuk mengelakkan rektokel, doktor sangat mengesyorkan mematuhi diet yang seimbang dan teratur, melakukan latihan pengukuhan, memantau keteraturan pergerakan usus dan keadaan saluran gastrousus..

Penyakit ini berlaku pada wanita. Dalam kategori usia yang lebih tua, lebih daripada 40% wanita, 15% dari usia pembiakan. Hampir mustahil untuk mengatasi masalah ini sendiri. Doktor menasihatkan di rumah untuk mematuhi diet yang ketat, memerhatikan rejimen rehat, dan juga menggunakan gimnastik pemulihan, yang dibuat setelah berunding dengan doktor. Tetapi kaedah ini tidak akan menghilangkan masalah sepenuhnya..