Dispepsia

Soalan

Diterjemahkan dari bahasa Latin, perkataan "dispepsia" bermaksud senak. Keadaan ini bermaksud rasa sakit dan tidak selesa, sensasi terbakar di bahagian atas perut, rasa kenyang di perut dan rasa kenyang pramatang..

Dispepsia adalah masalah yang paling biasa dalam gastroenterologi: sehingga 95% daripada semua penyakit saluran gastrousus ditunjukkan, antara lain, oleh sindrom dispepsia 1. Pada masa yang sama, pesakit di mana ia disebabkan oleh sebab organik (semacam penyakit saluran gastrousus) hanya 40% daripada mereka yang menghubungi doktor dengan aduan yang serupa 2.

Pengelasan dan penyebab dispepsia

Dispepsia boleh berfungsi atau organik pada asalnya..
Dispepsia disebut organik, yang menyertai penyakit saluran gastrousus:

  • GERD;
  • ulser peptik perut dan duodenum;
  • neoplasma malignan saluran gastrousus;
  • Jangkitan Helicobacter pylori;
  • pankreatitis kronik;
  • penyakit saluran empedu;
  • penyakit seliak, sindrom peningkatan pertumbuhan bakteria dalam usus kecil;
  • sindrom iritasi usus.

Dispepsia organik dikaitkan sama ada dengan pelanggaran langsung integriti mukosa gastrointestinal, yang menyebabkan kesakitan (ulser, GERD, dll.), Atau dengan aktiviti enzim pencernaan yang tidak mencukupi (patologi saluran empedu, pankreatitis).

Dispepsia fungsional disebutkan dalam kes-kes di mana, setelah pemeriksaan menyeluruh, tidak mungkin untuk mengesan patologi saluran gastrointestinal. Oleh itu, ini adalah diagnosis pengecualian: tidak pernah dibuat kepada pesakit yang datang ke doktor untuk pertama kalinya, sebelum ujian makmal dan instrumental dilakukan..

Subkumpulan yang sama sering merangkumi pesakit yang dispepsia disebabkan oleh ubat. Terutama jika mereka terlupa untuk memberitahu ahli gastroenterologi mengenai pengambilan ubat yang ditetapkan oleh pakar lain. Dadah yang boleh menyebabkan manifestasi dispepsia:

  • ubat anti-radang - ubat anti-radang bukan steroid tradisional (aspirin, ibuprofen, diclofenac) dan perencat cyclooxygenase-2 (celecoxib, meloxicam);
  • bifosfonat - ubat untuk rawatan osteoporosis (clodronate, tiludronate, etidronate);
  • antibiotik;
  • persediaan besi;
  • metformin;
  • orlistat;
  • persiapan ginkgo biloba.

Selalunya, dispepsia fungsional berlaku selepas jangkitan usus atau tekanan kronik.

Gejala dispepsia

Bergantung pada manifestasi klinikal yang berlaku, sindrom kesakitan epigastrik dan sindrom kesusahan selepas pembezaan dibezakan..

Sindrom nyeri epigastrik didiagnosis apabila pesakit mengalami sakit atau terbakar di bahagian atas perut sekurang-kurangnya sekali seminggu. Kesakitan boleh berlaku semasa perut kosong dan hilang setelah makan, atau, sebaliknya, muncul setelah makan. Ia tidak berkaitan dengan pergerakan usus, tidak hilang selepas menggunakan tandas.

Sindrom gangguan pasca kelahiran adalah perasaan kenyang awal atau rasa berat di perut, perasaan kenyang. Kedua-dua subspesies dispepsia dapat digabungkan dengan rasa mual dan bersendawa, serta antara satu sama lain.

Diagnosis dispepsia

Diagnosis dispepsia dikurangkan untuk mengenal pasti penyakit yang boleh menyebabkan sindrom ini. Sekiranya dispepsia pertama kali muncul pada seseorang yang berusia lebih dari 45 tahun, patologi barah dikecualikan terlebih dahulu. Untuk melakukan ini, endoskopi esofagus, perut dan duodenum, ultrasound rongga perut dilakukan, tinja diperiksa untuk darah tersembunyi. Setelah menjalankan ujian ini, anda dapat menemui penyakit lain yang boleh menyebabkan sindrom dyspeptik..

Untuk mengenal pasti dispepsia yang berkaitan dengan jangkitan Helicobacter pylori, ujian dilakukan untuk mengenal pasti patogen. Ini boleh menjadi ujian nafas, ujian najis untuk antigen bakteria, atau ujian darah untuk antibodi terhadap bakteria. Harus diingat bahawa jangkitan Helicobacter pylori dapat dikecualikan hanya jika dua ujian yang berbeza memberikan hasil yang negatif, kerana kepekaannya tidak seratus persen.

Di samping itu, di klinik besar untuk mendiagnosis keadaan perut, mereka boleh menetapkan pH-metry esofagus dan perut (kajian tahap keasidan), elektrogastrografi untuk memperbaiki aktiviti motor perut dan kaedah lain yang boleh dianggap sebagai tambahan.

Rawatan dispepsia

Semua pesakit dengan dispepsia disyorkan makanan pecahan - 5-6 kali sehari dalam bahagian kecil. Anda perlu menyimpan buku harian makanan untuk mengenal pasti makanan yang memburukkan keadaan. Ini boleh menjadi kopi, bawang putih, makanan berlemak atau pedas - faktor pemakanan sebahagian besarnya adalah individu. Disarankan berhenti merokok dan alkohol.

Rawatan perubatan dispepsia bergantung terutamanya pada patologi yang mendasari.

Oleh itu, apabila Helicobacter pylori dikesan, kompleks perencat pam proton (ubat yang mengurangkan sintesis asid hidroklorik dalam perut) dan dua atau tiga jenis antibiotik disyorkan.

Sekiranya penyebab dispepsia adalah ulser atau GERD, terapi dimulakan dengan inhibitor pam proton (omeprazole, lansoprazole, pantoprazole). Sebagai alternatif kepada PPI, anda boleh menggunakan ubat dari kumpulan penyekat H2 (ranitidine, famotidine), ini juga merupakan ubat antisecretori. Mereka dapat melegakan simptom dengan cepat, tetapi rawatan tidak terhad kepada ini - PPI dan penyekat H2 hanya mengurangkan pengeluaran asid hidroklorik buat sementara waktu.

Rawatan ulser peptik dan GERD adalah berdasarkan gastroprotectors (rebagitis). Mereka meningkatkan kecekapan pembasmian (penghapusan) Helicobacter pylori - penyebab utama perkembangan bisul, mengembalikan integriti membran mukus saluran gastrointestinal sepanjang keseluruhannya, di ketiga-tiga peringkat struktur. Ejen gastroprotektif juga ditunjukkan untuk dispepsia yang disebabkan oleh pengambilan ubat, terutamanya ubat anti-radang bukan steroid.

Sekiranya tanda-tanda tekanan selepas kelahiran berlaku di antara gejala dispepsia, disyorkan prokinetik - ubat yang menormalkan pergerakan saluran gastrointestinal: domperidone, trimebutin, itoprid hidroklorida.

Sekiranya kekurangan enzim, disyorkan persiapan yang mengandungi enzim pankreas.

Dengan dispepsia berfungsi, farmakoterapi juga bermula dengan perencat pam proton dan gastroprotectors (yang terakhir - untuk menghilangkan kemungkinan kerosakan mikro dan keradangan mikro, serta menormalkan struktur membran mukus). Sebagai ubat barisan kedua, ubat-ubatan diresepkan yang menormalkan keadaan sistem saraf: antidepresan trisiklik atau perencat pengambilan serotonin. Ubat ini biasanya disyorkan dalam dos subterapeutik - kurang daripada yang digunakan untuk merawat kemurungan.

Ramalan dan pencegahan dispepsia

Sindrom dyspeptik tidak mengancam nyawa jika bukan akibat penyakit barah atau ulser peptik. Dengan dispepsia berfungsi, pada kira-kira sepertiga pesakit, gejala hilang dalam setahun. Selebihnya, gejala-gejala dispepsia berterusan untuk jangka masa yang panjang, kadang-kadang meningkat, kemudian melemah.

Tidak ada pencegahan dispepsia khusus. Gaya hidup sihat, pemakanan yang betul, berhenti dari tabiat buruk dan kemahiran mengurus tekanan dapat membantu mengurangkan kemungkinan sindrom ini..

1 E.A. Lyalukova. Sindrom dispepsia dalam amalan seorang pengamal am, pengamal am. Gastroenterologi, 2018.

2 A.N. Belovol, I.I. Knyazkova. Dispepsia dalam amalan ahli terapi. Misteri lykuvannya (Seni penyembuhan), 2011.

Dispepsia (Pencernaan)

Dispepsia adalah keadaan di mana proses pencernaan terganggu pada orang dewasa atau kanak-kanak. Dispepsia ditentukan jika seseorang mengalami gangguan fungsi saluran gastrousus, tetapi tidak ada perubahan sifat morfologi.

Bagaimana dispepsia menampakkan dirinya?

Sindrom dispepsia adalah kompleks gejala yang diperhatikan pada lesi organik dan fungsional saluran gastrousus. Dengan dispepsia organik, rasa sakit berlaku pada musim tertentu (lebih kerap pada musim luruh dan musim bunga), lebih kerap pada waktu malam. Seseorang menderita pedih ulu hati yang teruk, berat badannya dapat menurun..

Bergantung pada apa sebenarnya penyebab gangguan saluran gastrousus, pelbagai jenis dispepsia ditentukan. Dispepsia usus, pankreas, hepatik, gastrik - akibat disfungsi salah satu bahagian sistem pencernaan.

Putus asap, fermentasi, dispepsia lemak adalah akibat gangguan makanan. Dispepsia fermentasi pada kanak-kanak dan orang dewasa adalah akibat pencernaan karbohidrat yang buruk. Oleh kerana itu, proses penapaian di usus besar meningkat dengan ketara. Fenomena ini bahkan dapat dilihat pada bayi. Bergantung pada ciri kursus, dispepsia akut dan kronik jenis ini ditentukan. Pada pesakit yang menderita penyakit ini, ada kelemahan tubuh yang umum, gemuruh berkala di perut, perut kembung, perubahan selera makan (penurunan dan peningkatan), gas dengan bau yang menyengat sering dilepaskan. Gejala ciri lain adalah cirit-birit, sementara najis boleh muncul hingga 4 kali sehari. Dalam tinja pesakit tidak ada lendir dan darah, warnanya ringan, dengan campuran gelembung gas.

Dispepsia putrid pada kanak-kanak dan orang dewasa berkembang jika terdapat pelanggaran pencernaan protein. Akibatnya, penguraian protein putrefaktif berlaku, yang paling sering berlaku di usus besar. Bentuk penyakit akut dan kronik diperhatikan. Sekiranya penyakit ini kronik, maka pesakit dalam kes ini mengalami cirit-birit berterusan yang berterusan. Dispepsia usus busuk ditunjukkan dengan kembung, erosi berterusan, yang mempunyai bau telur busuk. Kotoran mempunyai warna gelap, dapat berair dan lembek, mempunyai bau busuk. Dengan manifestasi simptom yang teruk, terdapat tanda-tanda mabuk badan.

Sindrom dispepsia gastrik sering berlaku pada kanak-kanak kerana perbezaan antara komposisi atau isipadu makanan dan kemampuan saluran gastrousus anak. Sebagai peraturan, dispepsia berlaku pada kanak-kanak pada tahun pertama kehidupan. Pada kanak-kanak, dispepsia sederhana ditentukan, apabila hanya fungsi sistem pencernaan yang terganggu, dan dispepsia toksik, ketika perubahan dalam proses metabolik dicatat pada anak.

Kadang-kadang dispepsia parenteral juga didiagnosis, yang berkembang dengan latar belakang penyakit lain.

Seorang kanak-kanak yang mempunyai gejala dispepsia sering meludah, dia mengalami muntah, najis kerap (kira-kira 8 kali sehari). Pada tinja anak, mungkin terdapat campuran ketulan putih, hijau. Kanak-kanak itu mengalami kembung, selera makan yang buruk. Akibatnya, terdapat penurunan berat badan.

Dispepsia toksik ditunjukkan kerana pengaruh sebab yang sama dengan dispepsia sederhana. Selalunya, gejala ini muncul pada kanak-kanak yang lemah. Toksin diserap dalam tubuh anak, oleh itu, pencernaan dalam dispepsia toksik membawa kepada kerosakan hati dan manifestasi gejala mabuk. Dengan cirit-birit yang teruk, metabolisme garam air terganggu dan badan mengalami dehidrasi. Perkembangan penyakit ini cepat. Suhu badan anak meningkat, kekerapan buang air besar meningkat, yang menjadi berair. Sekiranya lesi toksik berkembang lebih jauh, keruntuhan dan koma mungkin timbul. Dengan dispepsia parenteral, gejala yang sama dicatat seperti dengan dispepsia sederhana.

Dispepsia berfungsi pada kanak-kanak ditentukan setelah mereka mencapai usia satu tahun. Seorang kanak-kanak dalam keadaan ini mengalami kesakitan atau ketidakselesaan di kawasan epigastrik. Pada masa yang sama, penyakit organik tidak dikesan semasa kajian..

Selalunya, wanita yang mengharapkan anak mengalami dispepsia yang disebut sebagai wanita hamil. Fenomena ini biasanya disebabkan oleh refluks asid, iaitu membuang asid dari perut kembali ke esofagus wanita. Akibatnya, pedih ulu hati, gangguan pencernaan semasa kehamilan diperhatikan. Kadang-kadang gejala gangguan pencernaan ringan dan tidak terlalu menyusahkan ibu mengandung. Walau bagaimanapun, gejala-gejala akut pencernaan kadang-kadang menyebabkan ketidakselesaan yang ketara. Dengan dispepsia pada wanita hamil, bukan sahaja gangguan pencernaan atau pencernaan usus dapat diperhatikan, tetapi juga pedih ulu hati, sakit di perut. Kadang-kadang gangguan pencernaan boleh menyebabkan mual dan muntah. Tetapi lebih kerap daripada tidak, pencernaan semasa kehamilan menimbulkan rasa kenyang yang berterusan di perut selepas makan. Gejala seperti itu dapat diperhatikan pada setiap trimester, namun, ketidakselesaan bertambah buruk pada bulan-bulan terakhir melahirkan bayi. Selepas melahirkan anak, semua gejala dispepsia hilang..

Mengapa dispepsia dimanifestasikan?

Apa itu dispepsia usus dan perut sudah diketahui oleh mereka yang menderita penyakit ulser peptik, pankreatitis, penyakit refluks gastroesophageal, kolesistitis, tumor perut dan penyakit lain dari sistem pencernaan.

Dispepsia usus dan perut boleh berkembang dengan latar belakang gangguan pada peraturan saraf fungsi motor perut dan duodenum. Manifestasi dispepsia toksik sering dikaitkan dengan penyakit usus berjangkit.

Sekiranya seseorang telah didiagnosis dengan dispepsia gastrik berfungsi, maka fenomena tersebut berkaitan dengan gangguan saluran gastrousus, proses patologi dalam usus, dysbiosis, dan lain-lain. Dispepsia gastrik berfungsi ditunjukkan di bawah pengaruh sejumlah faktor yang memperburuk proses ini. Oleh itu, dispepsia gastrik atau usus sering diperhatikan pada mereka yang terbiasa dengan cepat menyerap makanan. Seseorang mengunyah makanan dengan teruk, jadi ia tidak cukup bercampur dengan enzim pencernaan air liur. Makanan juga kurang dicerna oleh mereka yang terbiasa makan berlebihan. Dalam beberapa kes, fenomena dispepsia diperhatikan pada mereka yang mengambil makanan tertentu yang kurang dicerna oleh saluran pencernaan. Dalam beberapa kes, penggunaan minuman berkarbonat, alkohol, minuman yang mengandungi kafein juga memberi kesan negatif terhadap fungsi saluran pencernaan.

Faktor lain yang memprovokasi manifestasi dispepsia adalah keadaan tertekan. Dengan pergolakan emosi yang kuat, hormon adrenalin dan kortison dilepaskan, yang mendorong aliran darah ke otot, dan bukan ke sistem pencernaan. Di samping itu, dalam keadaan tertekan, seseorang menelan banyak udara dalam proses menyerap makanan, yang juga mengganggu proses pencernaan. Anda tidak boleh melakukan senaman sebaik sahaja makan, kerana kerana senaman, aliran darah diagihkan semula.

Sebagai tambahan kepada faktor-faktor ini, terjadinya dispepsia berfungsi memprovokasi merokok, minum berat, penyakit berjangkit yang mempengaruhi mukosa gastrik. Kadang-kadang keadaan bertambah buruk dengan pendedahan kepada suhu udara tinggi, tekanan atmosfera tinggi.

Manifestasi dispepsia fermentasi sering diperhatikan pada seseorang jika dia beralih ke makanan yang tidak biasa baginya, dan juga jika sejumlah besar serat sayuran dimakan. Manifestasi dispepsia putrefaktif kadang-kadang dikaitkan dengan hipersekresi usus, yang berlaku sebagai akibat proses radang-nekrotik.

Manifestasi dispepsia lemak sangat jarang berlaku. Keadaan ini berkembang setelah pengambilan makanan berlemak oleh mereka yang menderita penyakit hati, saluran empedu atau pankreas.

Cara menghilangkan dispepsia?

Sebelum menetapkan rawatan yang akan membantu mengurangkan gejala-gejala dispepsia, pemeriksaan lengkap dilakukan untuk mengetahui penyebab gejala tersebut. Diagnosis pembezaan dispepsia gastrik juga dilakukan. Setelah pemeriksaan penuh, doktor yang hadir dapat menentukan bentuk dispepsia gastrousus yang dicatat pada pesakit dan menetapkan rawatan yang betul.

Sekiranya pesakit didiagnosis menderita dispepsia perut, dia, pertama-tama, diberi hari puasa khas, serta mematuhi diet protein khas. Dalam kes ini, penggunaan karbohidrat harus dihadkan. Sekiranya keadaan pesakit secara beransur-ansur normal, dietnya akan bertambah. Amalan pengambilan vitamin, ubat adsorben, persiapan enzim.

Untuk menghilangkan dispepsia putrefaktif, anda perlu mengikuti diet di mana karbohidrat mendominasi, dan protein pada masa yang sama terhad. Sangat penting untuk makan secara pecahan, iaitu makan sekurang-kurangnya 6 kali sehari dalam bahagian kecil. Ubat sakit boleh diresepkan jika pesakit prihatin terhadap kesakitan..

Rawatan dispepsia pada kanak-kanak dengan bentuknya yang sederhana dilakukan secara pesakit luar. Walau bagaimanapun, anda mesti bertanya kepada pakar pediatrik anda mengenai cara merawat dispepsia. Penting untuk menghilangkan sebab yang mencetuskan perkembangan keadaan ini. Oleh itu, untuk persoalan apa yang harus dilakukan dengan gangguan pencernaan pada kanak-kanak, doktor menjawab dengan tegas: pertama sekali, diet yang betul untuk dispepsia adalah penting. Seorang kanak-kanak yang memerlukan rawatan untuk gangguan pencernaan ditunjukkan diet teh air selama 6-12 jam. Pada masa ini, anda dapat memberi bayi anda teh yang sangat lemah, larutan Ringer, larutan glukosa 5%, larutan natrium klorida isotonik. Pada hari-hari awal, penting untuk membatasi jumlah makanan yang dimakan. Sebagai tambahan kepada diet, pengambilan enzim dan vitamin ditunjukkan. Setelah berunding dengan doktor, anda boleh menjalani rawatan dengan ubat-ubatan rakyat menggunakan ramuan herba (biji dill, ramuan pisang, dll.).

Dispepsia toksik hanya boleh dirawat di hospital. Terapi rehidrasi dijalankan selama satu hari, atau diet air teh diamalkan. Pesakit disuntik dengan cecair secara lisan atau intravena. Penyelesaian penggantian plasma diperkenalkan, kemudian - penyelesaian garam. Setelah terapi hidrasi dijalankan, selama satu minggu anak diberi makan susu formula atau susu masam secara eksklusif. Dalam proses rawatan kompleks, pengambilan persiapan enzim, kompleks vitamin, antibiotik ditetapkan. Sekiranya penyakitnya teruk, pesakit diberi glukokortikoid, gamma globulin.

Secara amnya, rawatan dispepsia harus melibatkan rawatan penyakit yang mencetuskan manifestasi gejala ini. Untuk mencegah perkembangan keadaan ini, pertama sekali, perlu memberi perhatian khusus kepada diet, rejimen dan tabiat pemakanan, untuk merawat semua penyakit gastrousus tepat pada waktunya. Sebagai peraturan, kita bercakap mengenai prognosis yang baik, tetapi kadang-kadang kolitis, enteritis, perubahan distrofi pada hati berkembang dengan latar belakang dispepsia kronik.

Pendidikan: Lulus dari Rivne State Basic Medical College dengan ijazah di Farmasi. Lulus dari Universiti Perubatan Negeri Vinnitsa yang diberi nama M.I. Pirogov dan magang di pangkalannya.

Pengalaman kerja: Dari tahun 2003 hingga 2013 - bekerja sebagai ahli farmasi dan ketua kios farmasi. Dia dianugerahkan sijil dan perbezaan selama bertahun-tahun dan kerja teliti. Artikel mengenai topik perubatan diterbitkan dalam penerbitan tempatan (surat khabar) dan di pelbagai portal Internet.

Komen

Terima kasih kerana artikel. Terperinci dan pada masa yang sama laconic dan sangat jelas. Apa yang anda perlukan untuk memahami maksud diagnosis yang dibuat oleh doktor dan alasan untuk menetapkan ubat itu kepada anak.

Terima kasih atas artikel yang bermanfaat! Ditulis dalam bahasa yang mudah diakses, cukup terperinci, dan tidak dibebani dengan perincian yang tidak perlu.

Dispepsia

Dispepsia adalah gangguan pencernaan yang disebabkan oleh sebab organik dan berfungsi. Gejala adalah sakit di bahagian atas abdomen kerana penyetempatan yang tidak jelas, mual, pedih ulu hati, rasa kenyang di perut, rasa kenyang yang cepat selepas makan, dan lain-lain. Diagnosis dibuat hanya jika patologi lain dari saluran gastrointestinal dikecualikan, pemeriksaan endoskopi saluran pencernaan atas sangat penting. Rawatan simptomatik: persiapan enzim, cara untuk meningkatkan pergerakan gastrointestinal, dan lain-lain. Psikoterapi sangat penting - selepas kelas dengan psikologi, kebanyakan pesakit mencatatkan penurunan intensiti aduan.

ICD-10

  • Penyebab dispepsia
  • Patogenesis
  • Klasifikasi dispepsia
  • Gejala dispepsia
  • Diagnostik
  • Rawatan dispepsia
  • Ramalan dan pencegahan
  • Harga rawatan

Maklumat am

Dispepsia adalah salah satu masalah utama gastroenterologi moden, kerana hingga 40% populasi negara-negara maju menunjukkan keluhan samar mengenai ketidakselesaan pencernaan, sementara hanya satu dari lima orang yang berpaling kepada doktor. Gangguan pencernaan boleh menjadi organik atau berfungsi.

Dispepsia organik berlaku dengan latar belakang pelbagai patologi sistem pencernaan (gastritis, ulser peptik, penyakit radang sistem hepatobiliari, pankreas dan bahagian usus yang berlainan, tumor gastrousus, dan lain-lain). Dispepsia fungsional disebut ketika, apabila terdapat gejala disfungsi gastrik, tidak ada patologi organik yang dapat dikesan yang boleh menyebabkan aduan ini. Wanita mengalami dispepsia berfungsi 1.5 kali lebih kerap daripada lelaki; kontinjen usia utama di mana penyakit ini dikesan berumur 17-35 tahun.

Penyebab dispepsia

Patologi dianggap sebagai penyakit psikososial, di mana, sebagai akibat dari pelbagai faktor tekanan, fungsi fungsi perut dan bahagian awal usus terganggu. Selain keterlaluan emosi, sebab-sebab perkembangan dispepsia fungsional boleh menjadi gangguan pemakanan, mengambil ubat-ubatan tertentu, peningkatan rembesan asid hidroklorik, penyebaran Helicobacter pylori mukosa gastrik, diskinesia bahagian awal saluran pencernaan, gangguan pencernaan gula kompleks, dan lain-lain. Diketahui bahawa hipovitaminosis (kekurangan vitamin C) dan kumpulan B) juga dapat menyumbang kepada perkembangan dispepsia.

Hasil daripada kesan faktor-faktor ini pada dinding perut, sensitiviti reseptor viseral meningkat, pergerakan perut dan usus kecil menjadi diskoordinasi, dan rembesan normal pencernaan terganggu. Manifestasi gangguan ini adalah gastroparesis (disertai dengan berat di epigastrium, mual dan muntah), peningkatan kerentanan viseral ke peregangan (rasa kenyang di perut, rasa lapar di kawasan epigastrik), kelonggaran lapisan otot organ yang tidak lengkap (rasa kenyang awal), memperlambat pergerakan massa makanan dari perut ke dalam usus.

Sindrom dyspeptik juga disertai dengan penyakit seperti alergi makanan, penyakit gastroesophageal reflux, hernia diafragmatik dengan anjakan esofagus perut ke rongga dada, gastritis, achlorhydria, ulser gastrik dan ulser duodenum, penyakit batu empedu, kolesistitis, pasca-kolesistitis, tumor saluran pencernaan, pelbagai jangkitan pada saluran pencernaan.

Penyebab dispepsia yang paling biasa pada kanak-kanak adalah jangkitan toksik yang disebabkan oleh makanan, dalam kes ini, bersama dengan gejala dyspeptik, sindrom toksik-eksikosis muncul. Oleh kerana tanda-tanda dispepsia organik dipertimbangkan pada bahagian-bahagian penyakit yang sepadan pada saluran gastrointestinal, artikel ini akan memberi tumpuan terutamanya pada dispepsia berfungsi..

Patogenesis

Akibat daripada kesan faktor-faktor ini pada dinding perut, sensitiviti reseptor viseral meningkat, pergerakan perut dan usus kecil menjadi diskoordinat, dan rembesan normal pencernaan terganggu. Manifestasi gangguan ini adalah gastroparesis (disertai dengan berat di epigastrium, mual dan muntah), peningkatan kerentanan viseral ke peregangan (rasa kenyang di perut, rasa lapar di kawasan epigastrik), kelonggaran lapisan otot organ yang tidak lengkap (rasa kenyang awal), memperlambat pergerakan massa makanan dari perut ke dalam usus.

Klasifikasi dispepsia

Berdasarkan prinsip patogenetik, dispepsia fungsional dan organik dibezakan. Patologi organik menyertai pelbagai penyakit saluran pencernaan, dan patologi fungsional berlaku dengan latar belakang ketiadaan lesi organik saluran gastrointestinal. Mengikut faktor penyebab, pilihan untuk dispepsia berikut dibezakan:

  • Makanan - biasanya dikaitkan dengan pelanggaran nisbah nutrien penting dalam makanan. Dispepsia fermentasi berkembang dengan dominasi karbohidrat dalam menu, putrid - protein dan daging basi, sabun - dengan kelebihan lemak tahan api.
  • Enzimatik - dikaitkan dengan pengeluaran enzim pencernaan yang tidak mencukupi. Bergantung pada organ di mana kekurangan enzim telah berkembang, dispepsia gastrogenik, pankreatogenik, hepatogenik dan enterogenik diasingkan.
  • Dispepsia dalam sindrom malabsorpsi - berkaitan dengan gangguan penyerapan nutrien dalam usus.
  • Berjangkit - berkembang dengan pelbagai jangkitan usus, paling kerap disentri dan salmonellosis.
  • Keracunan - berlaku dengan keracunan akut, jangkitan umum yang teruk, kecederaan yang teruk.

Terdapat juga empat bentuk klinikal dispepsia fungsional: ulseratif, diskinetik, seperti refluks dan tidak tentu..

Gejala dispepsia

Diagnosis gangguan fungsi ditetapkan apabila tiga kriteria wajib dipenuhi. Yang pertama adalah aduan kesakitan dan ketidakselesaan di bahagian atas perut sepanjang garis tengah selama satu minggu setiap bulan, atau 12 minggu setahun. Yang kedua adalah ketiadaan perubahan organik pada saluran gastrointestinal semasa pemeriksaan fizikal, endoskopi dan ultrasound pada saluran pencernaan atas. Kriteria ketiga adalah ketiadaan tanda-tanda sindrom iritasi usus (pelepasan gejala selepas buang air besar atau perubahan sifat dan kekerapan najis).

Terdapat sejumlah tanda di mana diagnosis tidak termasuk: disfagia, demam, darah dalam tinja, perubahan keradangan dalam ujian klinikal, penurunan berat badan yang tidak masuk akal, anemia. Sekiranya terdapat gejala yang disenaraikan, pemeriksaan pesakit yang lebih mendalam diperlukan untuk membuat diagnosis yang betul.

Terdapat empat varian perjalanan dispepsia fungsional, yang masing-masing mempunyai tanda klinikal dan fizikalnya sendiri. Varian seperti ulser dimanifestasikan oleh rasa sakit pada waktu malam yang agak parah atau lapar di kawasan epigastrik, yang sering terjadi selepas tekanan emosi. Sindrom nyeri dihentikan oleh pengambilan makanan, pengenalan antasid. Ciri khas adalah perasaan takut semasa serangan, pemikiran obsesif mengenai kehadiran penyakit yang tidak dapat disembuhkan.

Varian dyskinetic dinyatakan oleh rasa kenyang di perut setelah makan, berat di epigastrium, mual, dan kembung. Muntah mungkin, membawa kelegaan. Pesakit perhatikan bahawa setelah makan, terdapat rasa kenyang yang cepat. Dispepsia seperti refluks ditunjukkan oleh pedih ulu hati, rasa sakit terbakar di belakang tulang dada, bersendawa dan regurgitasi asid. Bentuk terakhir penyakit ini - tidak tentu, atau tidak spesifik - dicirikan oleh gejala polimorfisme, sementara tidak mungkin membezakan satu yang utama. Dispepsia fungsional dicirikan oleh perjalanan yang berpanjangan, tanpa perkembangan gejala.

Diagnostik

Rundingan dengan ahli gastroenterologi akan membolehkan anda mengenal pasti aduan utama, untuk menentukan jumlah penyelidikan yang diperlukan. Diagnosis dispepsia berfungsi hanya setelah pemeriksaan lengkap pesakit dan pengecualian patologi gastrousus lain. Kajian berikut adalah wajib: berunding dengan pakar endoskopi untuk esofagogastroduodenoskopi, ultrasound organ perut, ujian darah (ujian darah klinikal dan biokimia umum), pemeriksaan tinja untuk menilai aktiviti pencernaan, mengesan darah ghaib.

Dengan dispepsia berfungsi semasa EGDS, perubahan mukosa tidak dapat dilihat. Pada ultrasound organ perut, pankreatitis kronik, penyakit batu empedu dapat dikesan. Biasanya tidak ada penyimpangan dalam analisis dengan diagnosis ini. Untuk diagnosis pembezaan dengan penyakit saluran gastrointestinal lain, penyelidikan tambahan mungkin diperlukan. X-ray perut dapat mendedahkan pengembangan rongga organ, perlambatan pengeluaran makanan. Elektrogastrografi mencatat pelanggaran motilitas gastrik (paling sering penurunan iramanya).

Untuk menentukan keasidan, dilakukan kajian mengenai jus gastrik, pH-metry intragastrik (kemungkinan peningkatan dan penurunan pH). Untuk menilai tahap kelonggaran perut, manometri antroduodenal digunakan, di mana sensor khas dimasukkan ke dalam rongga organ, memancarkan penunjuk tekanan. Dengan dispepsia berfungsi, manometri mungkin menunjukkan kelonggaran yang tidak mencukupi atau, sebaliknya, kelonggaran dinding perut.

Dalam keadaan di mana gejala berkembang, atau tidak mundur tidak mencukupi semasa rawatan, dua kajian berbeza diperlukan untuk mengenal pasti jangkitan Helicobacter pylori. Penggunaan kaedah dengan mekanisme diagnostik yang berbeza (penentuan Helicobacter dalam tinja oleh ELISA, diagnostik PCR Helicobacter, penentuan antibodi terhadap Helicobacter dalam darah oleh ELISA, ujian pernafasan untuk Helicobacter) akan mengelakkan kesilapan.

Konsultasi berulang dengan ahli gastroenterologi setelah mendapat hasil dari semua kajian memungkinkan untuk mengecualikan patologi organik, menetapkan diagnosis dispepsia fungsional dan menetapkan rawatan yang betul. Telah diketahui bahawa penyebab organik gangguan ini terdapat pada 40% pesakit dengan keluhan ciri penyakit ini, oleh itu, pencarian diagnostik pertama-tama harus bertujuan untuk mengenal pasti penyakit-penyakit ini. Dispepsia fungsional harus dibezakan dari sindrom iritasi usus, muntah fungsional, aerofagia.

Rawatan dispepsia

Matlamat utama yang dicapai oleh doktor ketika menetapkan rawatan untuk patologi fungsional adalah untuk mengurangkan intensiti gejala, untuk mencegah penyakit ini berulang. Rawat inap di jabatan gastroenterologi biasanya ditunjukkan hanya untuk kajian yang kompleks, dengan kesukaran dalam diagnosis pembezaan. Petunjuk utama terapi untuk dispepsia berfungsi: pembetulan gaya hidup dan pemakanan, ubat-ubatan dan langkah-langkah psikoterapi.

Untuk menormalkan rutin harian, situasi yang menimbulkan tekanan dan kegelisahan, beban fizikal dan emosi harus dikecualikan. Dianjurkan untuk berhenti minum alkohol dan merokok. Adalah perlu untuk memperuntukkan masa untuk pendidikan jasmani setiap hari - mereka memperbaiki keadaan umum pesakit dan fungsi organ pencernaan. Anda juga perlu memperhatikan diet. Makanan goreng, ekstraktif dan pedas, minuman berkarbonat, kopi tidak termasuk dalam diet.

Anda perlu makan dalam bahagian kecil, mengunyah makanan dengan teliti, mengelakkan makan berlebihan dan rehat panjang antara waktu makan. Selepas makan, anda perlu bergerak aktif, anda tidak boleh berehat. Sekiranya terdapat tanda-tanda dispepsia, disarankan untuk meninggalkan penggunaan ubat anti-radang bukan steroid, kerana ia memberi kesan buruk kepada keadaan mukosa gastrik. Aktiviti-aktiviti ini mendahului rawatan dispepsia berfungsi.

Sekiranya pesakit tidak dapat menormalkan diet secara bebas, dia mungkin memerlukan bantuan pakar pemakanan. Pakar akan menjelaskan keperluan untuk mematuhi kekerapan dan jumlah setiap makanan, bahaya makan berlebihan dan rehat yang lama dalam makanan. Juga, pakar pemakanan akan mengawal kualiti makanan - kehadiran protein dan vitamin dalam jumlah yang mencukupi, serat makanan.

Pemulihan dari dispepsia berfungsi tidak mungkin dilakukan tanpa penyusunan semula psiko-emosi yang mendalam. Untuk melakukan ini, tidak hanya perlu mengurangkan jumlah tekanan kepada minimum, tetapi juga untuk mengubah sikap pesakit terhadap situasi negatif. Ini dapat difasilitasi oleh sukan, prosedur air, kelas yoga. Doktor yang hadir mesti menjaga hubungan yang boleh dipercayai dengan pesakit, menjelaskan secara terperinci sebab dan mekanisme perkembangan penyakit - hanya dalam hal ini mungkin untuk mendapatkan kesan yang diinginkan dari rawatan. Kecekapan terapi yang lebih besar dapat dicapai dengan pengambilan ubat penenang (ramuan valerian, motherwort), antidepresan (fluvoxamine, fluoxetine).

Ubat ditetapkan bergantung kepada bentuk dispepsia. Dengan varian seperti ulser, kumpulan utama ubat adalah antasid dan agen antisecretori: aluminium hidroksida dalam kombinasi dengan magnesium hidroksida, penghambat pam proton, penyekat reseptor H2, dan lain-lain. Dengan bentuk dyskinetik dispepsia, prokinetik digunakan: domperidone atau metoclopramide. Pilihan lain untuk dispepsia berfungsi melibatkan penggunaan pelbagai kombinasi antasid dan prokinetik.

Sekiranya gejala-gejala dispepsia tidak menurun semasa rawatan, ubat-ubatan lain dari kumpulan ini harus digunakan, atau kombinasi ubat-ubatan harus diubah. Juga disarankan untuk melakukan kajian untuk H. pylori (jika belum dilakukan), dengan hasil positif, untuk melakukan pembasmian mikroorganisma dengan agen antibakteria. Terapi Helicobacter pylori dalam 25% kes mengurangkan perjalanan dispepsia dengan ketara.

Jangan lupa tentang gejala yang membimbangkan yang mungkin muncul pada pesakit dengan dispepsia: disfagia, pendarahan dari pelbagai bahagian saluran gastrousus, penurunan berat badan yang tidak bermotivasi. Sekiranya pesakit mengemukakan aduan yang disenaraikan, adalah perlu untuk mengulangi kajian endoskopi dan kajian lain untuk mengesan patologi berbahaya saluran gastrointestinal tepat pada masanya (barah perut, barah usus kecil, dll.).

Ramalan dan pencegahan

Dispepsia berfungsi memperburuk perjalanan hidup pesakit, tetapi prognosis penyakit ini lebih baik. Sekiranya tidak ada gejala membimbangkan yang disenaraikan di atas, tidak mungkin adanya patologi gastrousus yang serius. Walau bagaimanapun, dispepsia dicirikan oleh kursus bergelombang, oleh itu, setelah menjalani terapi, terdapat kemungkinan gejala berulang. Langkah-langkah khusus untuk pencegahan dispepsia belum dikembangkan, tetapi menjaga gaya hidup yang sihat, pemakanan yang rasional dan penghapusan situasi tertekan secara signifikan mengurangkan kemungkinan terkena penyakit ini.

Dispepsia usus: tanda, diagnosis dan rawatannya

Selalunya orang berminat dengan apa itu - dispepsia, gejalanya banyak, tetapi dalam setiap kes mereka adalah individu. Anda sendiri boleh mendiagnosis penyakit ini. Kita hanya perlu memahami masalahnya.

Dalam ICD, dispepsia disebut sebagai gangguan saluran pencernaan di mana pencernaan makanan tidak lengkap berlaku. Kod penyakit adalah K30. Gejala utama dispepsia terutamanya adalah ketidakselesaan di bahagian bawah badan, pedih ulu hati, mual, rasa kenyang di dalam usus, dan rasa kenyang yang cepat selepas makan..

Baru-baru ini, saintis telah menjalin hubungan langsung antara tekanan terkumpul dan berlakunya dispepsia.

Oleh itu, harus dibuktikan apa itu - dispepsia. Gejala dan rawatan gangguan pencernaan perut dan usus ditunjukkan dalam artikel ini. Anda tidak digalakkan mengambil ubat sendiri.

Sebab-sebabnya

Terdapat faktor-faktor berikut yang menyumbang kepada permulaan penyakit ini:

  • terlalu kerap;
  • kehadiran tabiat tidak sihat;
  • mengambil ubat agresif yang memberi kesan negatif pada saluran gastrousus;
  • penggunaan makanan yang berbahaya bagi tubuh;
  • kehamilan;
  • kehadiran gangguan hormon;
  • pelanggaran proses metabolik;
  • mengunyah makanan yang buruk;
  • pemprosesan mekanikal produk habis yang tidak mencukupi menyukarkan proses pemprosesan makanan, yang menyumbang kepada perkembangan dispepsia;
  • selalunya patologi ini adalah ciri kanak-kanak kecil, terutamanya dalam tempoh menguasai kemahiran mengunyah makanan pejal;
  • makan makanan yang mengandungi sejumlah besar karbohidrat;
  • luka berjangkit sistem pencernaan;
  • gaya hidup yang tidak aktif;
  • kehadiran formasi onkologi;
  • alahan makanan;
  • juga berisiko adalah orang yang mengalami gangguan gastrointestinal kronik dan kongenital.

Gejala

Gejala dispepsia usus termasuk:

  • najis tidak stabil (sembelit atau cirit-birit);
  • sakit di perut;
  • peningkatan pembentukan gas;
  • loya;
  • pedih ulu hati berulang.

Tanda-tanda dispepsia enzimatik

Gejala utama dispepsia enzimatik termasuk:

  • peningkatan pembentukan gas;
  • kembung;
  • penurunan selera makan;
  • kelemahan;
  • pergerakan usus yang kerap;
  • rasa tidak sedap di mulut.

Gejala dispepsia fermentatif

Dispepsia fermentatif dicirikan oleh gejala seperti:

  • cirit-birit (najis mempunyai bau khas);
  • sakit atau ketidakselesaan di perut;
  • rasa kenyang di perut;
  • peningkatan pembentukan gas;
  • kembung.

Tanda-tanda dispepsia putrefaktif

Manifestasi klinikal bentuk dispepsia putrefaktif termasuk:

  • loya, kadang-kadang muntah;
  • kelemahan, keletihan;
  • sakit perut yang bersifat akut berkala;
  • sakit kepala, pening;
  • bersendawa.

Gejala dispepsia neurotik

Dispepsia yang bersifat neurotik ditunjukkan oleh gejala berikut:

  • penurunan selera makan;
  • penurunan berat badan;
  • loya, muntah adalah mungkin;
  • gangguan tidur;
  • kecelaruan emosi.

Tanda-tanda dispepsia lemak

Dispepsia lemak dicirikan oleh gejala berikut:

  • Cirit-birit dengan najis khas (tinja ditutup dengan lapisan keputihan).
  • Sakit perut.

Gejala dispepsia bukan ulser

Gejala dispepsia usus bukan ulseratif adalah:

  • rasa kenyang cepat dari makanan yang dimakan;
  • ketidakselesaan atau kesakitan di perut yang bersifat mampatan;
  • bersendawa;
  • pedih ulu hati;
  • gangguan tidur;
  • ketidakstabilan emosi (air mata, mudah marah).

Petunjuk diagnostik

Diagnosis dispepsia perut dan usus dilakukan dengan adanya beberapa kriteria wajib:

  1. Sakit perut yang berterusan, sensasi yang tidak menyenangkan di batang badan selama lebih dari tujuh hari, yang berulang secara berkala selama sebulan atau tiga kali setahun.
  2. Ketiadaan perubahan organik pada saluran gastrointestinal semasa pemeriksaan ultrasound, fizikal dan endoskopi rongga perut atas.
  3. Tanda lain adalah rasa kenyang dan pengekalan makanan di dalam usus. Sensasi ini kemungkinan besar berkaitan dengan makanan sebelumnya..

Rawatan ubat

Pelantikan terapi ubat untuk dispepsia pada kanak-kanak dan orang dewasa dilakukan hanya setelah diagnosis menyeluruh, kerana gejala ciri dispepsia mungkin menunjukkan penyakit yang lebih serius. Sebenarnya, rawatan itu sendiri bertujuan terutamanya untuk menghilangkan sensasi yang tidak menyenangkan yang disebabkan oleh penyakit ini (dari rasa sakit hingga rasa kenyang, kembung, mual).

Terapi ubat untuk sindrom dispepsia usus, sebagai peraturan, terdiri daripada tiga kumpulan ubat farmakologi:

Tindakan ubat-ubatan kumpulan prokinetik bertujuan untuk menormalkan fungsi saluran gastrointestinal (memulihkan motilitas), antara yang paling disyorkan adalah yang berikut:

Ubat-ubatan ini membantu merangsang perut dan usus, iaitu, meningkatkan kekerapan kontraksi, mengakibatkan pengosongan dan pengosongan perut yang cepat dari makanan (secara sederhana, perut membuat lebih kuat). Mengurangkan manifestasi refluks (pedih ulu hati). Ubat ini boleh didapati dalam bentuk tablet, yang dosnya ditentukan oleh doktor yang hadir.

  • Persiapan kumpulan antasid dirancang untuk menormalkan rembesan gastrik yang berlebihan (rembesan jus gastrik) - dan ini sangat penting, kerana patologi inilah yang memberi pesakit kesakitan, yang merupakan gejala dispepsia usus. Antasid dilambangkan secara meluas hari ini:
  • Sebilangan ubat ini dalam bentuk tablet, dan beberapa lagi, misalnya, Almagel, berbentuk pes seperti gel, yang diambil sebelum dimakan..
  • Persiapan kumpulan antibiotik diresepkan sekiranya kehadiran Helicobakter Pylori dikesan semasa diagnosis. Skema berikut biasanya digunakan:
  • 1. Skim tiga ubat berikut:

2. Varian kedua skema ini melibatkan penggantian ubat "Metronidazole" dengan "Amoxicillin".

3. Skema ketiga diwakili oleh empat ubat, iaitu:

  • "Tetrasiklin";
  • "Metronidazole";
  • Panthroprazole;
  • "Bismuth subcitrate".

Sebagai tambahan kepada ubat-ubatan khusus untuk rawatan dispepsia usus, disarankan untuk menggunakan ubat untuk menguatkan sistem imun..

Rawatan alternatif

Penggunaan ubat-ubatan rakyat dan kaedah untuk dispepsia usus boleh menjadi sangat berkesan sekiranya gejala penyakit ini bukan disebabkan oleh patologi serius. Dan ini hanya dapat dibuktikan ketika menjalankan prosedur diagnostik yang kompleks. Antara ubat-ubatan rakyat yang paling popular dan berpatutan untuk rawatan dispepsia, resipi berikut dapat dibezakan:

  1. Untuk menormalkan rembesan gastrik dan mikroflora usus, melegakan kekejangan usus, disarankan untuk menggunakan infus dengan jintan. Setengah sudu jintan dicurahkan dengan air mendidih (anda boleh menambah marjoram) dan dimasukkan selama 15-20 minit. Infusi ini digunakan untuk dispepsia putrid, peningkatan pengeluaran gas..
  2. Untuk normalisasi saluran gastrousus, infus akar elecampane digunakan. Penyediaan sedemikian disediakan seperti berikut: 1 sudu besar akar hancur dituangkan dengan segelas air sejuk dan disuntik pada siang hari.
  3. Satu warna adas, akar calamus paya dan akar valerian akan membantu menghilangkan rasa sakit dan menormalkan fungsi sistem saluran pencernaan. Serbuk dari akar tanaman yang dihancurkan dalam bahagian yang sama (satu sudu teh) dituangkan dengan air mendidih dan disuntik.
  4. Untuk melegakan kekejangan usus dan kolik, mandi air suam selama 15 minit dengan penambahan bunga linden sangat sesuai.
  5. Sekiranya pesakit bimbang dengan peningkatan pengeluaran gas, maka dalam hal ini disarankan untuk menggunakan rebusan bunga chamomile, daun yarrow, pudina dan daun bijak. Semua ramuan dihancurkan dan dicampur, untuk kuahnya, satu sudu teh campuran diambil dan dituangkan dengan air mendidih, biarkan selama setengah jam.
  6. Secara berasingan, perlu diperhatikan beberapa tanaman yang sangat banyak digunakan dalam semua kemungkinan varian untuk dispepsia usus:
  • Dandelion - akar, daun, bunga digunakan untuk tujuan perubatan. Dalam bentuk teh, dandelion termasuk dalam rejimen rawatan antibakteria. Untuk menormalkan saluran pencernaan, jus dari daun tanaman yang baru diperah dan rebusan akar dandelion yang dihancurkan digunakan. Ubat yang sangat baik untuk dispepsia adalah salad dengan daun dandelion segar - hidangan ini boleh dimasukkan ke dalam diet anda;
  • Pudina adalah tumbuhan yang mengandungi tanin, minyak pati, flavonoid, vitamin dan karotena. Ia digunakan dalam bentuk infus daun dan tincture alkohol di farmasi, yang membantu menghilangkan rasa sakit semasa pemburukan dispepsia dan melegakan manifestasi kembung perut.

Makanan yang dilarang untuk perut kembung

Diet

Seperti yang anda lihat, pengenalan simptom dan rawatan dispepsia perut dan usus yang tepat pada masanya akan membantu kesihatan kembali normal. Tetapi ada kaedah terapi lain, tanpanya mustahil untuk mengalahkan penyakit ini. Terapi diet adalah bahagian penting dalam rawatan dispepsia usus. Pemakanan ditetapkan bergantung kepada jenis penyakit. Prinsip umum semasa menetapkan diet adalah:

  • waktu makan yang ketat;
  • pengedaran produk secara rasional;
  • pematuhan dengan peraturan memasak;
  • pengecualian makanan yang tidak dibenarkan dari diet.

Diet ini bertujuan untuk meningkatkan fungsi usus, menormalkan najis, menghilangkan rasa tidak selesa pada perut.

Dispepsia fermentatif. Dengan bentuk penyakit ini dalam diet, perlu membatasi makanan yang kaya dengan karbohidrat yang mudah dicerna. Ini termasuk:

  • kentang lenyek;
  • jeli;
  • buah-buahan dan buah-buahan kering (kismis, aprikot kering, prun);
  • madu;
  • gula-gula;
  • jem;
  • penaik;
  • makanan dengan kandungan serat tinggi (dedak, kekacang, kacang).

Jumlah protein mesti ditingkatkan. Untuk melakukan ini, anda perlu makan daging tanpa lemak dan ikan, produk soya, telur dalam bentuk telur dadar. Kecualikan dari makanan diet yang menyumbang kepada peningkatan pengeluaran gas:

Dengan terapi diet untuk bentuk dispepsia ini, jumlah protein yang dimakan adalah terhad. Hilangkan pengambilan daging, ayam, ikan, produk tenusu, telur, soba dan oatmeal.

Disarankan berpuasa perubatan selama lebih kurang dua hari dengan pengambilan rebusan rosehip dan teh manis. Selepas berpuasa, penggunaan karbohidrat dalam bentuk keropok, bubur nasi di atas air dibenarkan.

Anda boleh makan sup vegetarian atau yang dibuat dalam kaldu sekunder. Selanjutnya, diet termasuk produk susu fermentasi yang menyumbang kepada normalisasi mikroflora usus.

Kefir, susu panggang, yogurt, acidophyllin dibenarkan.

Merebus kulit kayu oak dapat mengatasi masalah cirit-birit. Selepas hilangnya gejala-gejala dispepsia, pengembangan menu secara beransur-ansur ditunjukkan sehingga pengembalian sepenuhnya ke diet biasa.

Dispepsia usus adalah bahagian penting dari sebarang penyakit saluran gastrousus. Sindrom ini dicirikan oleh gangguan proses pencernaan dan memprovokasi timbulnya dysbiosis dan mabuk, serta keadaan patologi saluran pencernaan. Dispepsia memberi tindak balas yang baik terhadap rawatan - perkara utama adalah memantau diet anda dan tidak gugup.

PENTING UNTUK TAHU! Malah saluran gastrousus yang "diabaikan" dapat disembuhkan di rumah, tanpa pembedahan dan hospital. Baca sahaja apa yang dikatakan Galina Savina baca cadangannya.

Penerangan mengenai patologi

Dispepsia - kerosakan sistem pencernaan, yang berlaku kerana kekurangan enzim untuk mencerna makanan atau diet yang tidak betul (makan berlebihan, "makanan segera", dll.). Kerana masalah ini, orang paling sering beralih kepada ahli gastroenterologi. Orang memanggil dispepsia "senak".

Patologi ditemui pada awal abad yang lalu. Doktor perhatikan bahawa sindrom ini amat merisaukan orang pada musim bunga. Kehadirannya tidak mengancam nyawa, tetapi disertai dengan gejala yang tidak menyenangkan. Manifestasi penyakit untuk waktu yang lama menunjukkan penyakit gastrousus yang kronik.

Menurut statistik, dispepsia diperhatikan pada 40% penduduk negara maju secara ekonomi.

Kumpulan risiko

Dispepsia boleh berlaku pada mana-mana orang, tetapi doktor membezakan apa yang disebut "kumpulan risiko". Ini termasuk orang-orang yang kemungkinan besar akan jatuh sakit:

  • remaja berumur 13-17 tahun;
  • perokok;
  • orang yang menjalani gaya hidup yang tidak aktif;
  • orang yang sering minum alkohol;
  • pelanggar makanan, pencinta sebahagian besar;
  • orang yang menderita penyakit saluran gastrousus.

Dispepsia fermentasi: bagaimana patologi menampakkan dirinya dan dirawat?

Dispepsia fermentasi adalah kompleks gejala yang berkaitan dengan pemecahan karbohidrat yang tidak mencukupi dalam usus kecil. Bahan yang tidak dicerna memasuki usus besar dan di bawah pengaruh penapaian bakteria.

Keadaan patologi mengurangkan prestasi, memburukkan kualiti hidup dan, dalam kes yang teruk, menyebabkan kekurangan nutrien penting.

Gejala

Semasa fermentasi, asid organik, karbon dioksida, hidrogen terbentuk, yang merengsakan mukosa usus dan meningkatkan pergerakan. Kotoran menarik air ke dalam lumen usus dan cair. Patologi berlaku pada usia berapa pun. Gejala khas muncul selepas makan makanan kaya karbohidrat.

Manifestasi usus

Gejala usus berlaku dengan dispepsia yang teruk.

  • kekejangan di perut, yang lebih baik setelah membuang gas dan buang air besar;
  • najis berair, berbusa, kuning muda lebih daripada 2 kali sehari;
  • ketulan di dalam najis;
  • bau najis masam;
  • berasa kenyang, kembung;
  • pelepasan gas yang hampir tidak berbau.

Manifestasi ekstraintestinal

Dengan pencernaan karbohidrat yang tidak mencukupi, penyerapan glukosa, galaktosa, fruktosa berkurang. Dispepsia fermentatif tanpa rawatan menyebabkan keradangan kronik di usus dengan pelanggaran semua fungsinya. Kekurangan lemak, protein, vitamin, unsur mikro berkembang.

  • kelemahan;
  • mudah marah;
  • pening;
  • penurunan berat badan pada orang dewasa, kenaikan berat badan yang tidak mencukupi pada bayi;
  • kulit kering;
  • kerapuhan dan perubahan bentuk kuku;
  • keguguran rambut.

Sebab-sebabnya

Dispepsia fermentatif disebabkan oleh dua kumpulan penyebab: kekurangan enzim dan kekurangan zat makanan.

Kekurangan enzim

Amilase pankreas dalam duodenum 12 menguraikan karbohidrat kompleks - polisakarida kepada oligo- dan disakarida. Di bawah tindakan enzim usus kecil, monosakarida terbentuk dari mereka, yang kemudian diserap ke dalam darah.

Enzim usus mempunyai kekhususan substrat, masing-masing hanya menukar disakarida tertentu: laktase memecah laktosa (gula susu), maltase - maltosa, invertase - sukrosa, dll..

Gangguan kerja satu enzim menyebabkan intoleransi terhadap produk tertentu. Di Rusia, kekurangan laktase (intoleransi susu) berlaku pada 15% populasi dewasa dan pada 18% kanak-kanak di bawah umur satu tahun.

Terhadap latar belakang penyakit usus, intoleransi terhadap beberapa karbohidrat berkembang.

Sebab kekurangan enzim:

Gangguan makan

Apabila pengambilan karbohidrat dari makanan melebihi kemampuan sistem enzim tubuh, beberapa komponen yang tidak dicerna mengalami penapaian. Dispepsia berlaku semasa memakan sejumlah besar makanan tinggi karbohidrat:

  • susu keseluruhan;
  • formula susu untuk makanan bayi;
  • produk tenusu;
  • sayur-sayuran dan buah-buahan segar;
  • penaik;
  • gula-gula;
  • cendawan;
  • kentang;
  • kvass, bir;

Pada orang tua, aktiviti enzim menurun, dan walaupun kesalahan kecil dalam pemakanan boleh menyebabkan dispepsia fermentasi..

Diagnostik

Pediatrik, ahli terapi, ahli gastroenterologi terlibat dalam diagnosis dispepsia fermentasi dan penyebabnya..

Kaedah klinikal dan makmal

  • Koleksi anamnesis, pemeriksaan. Untuk diagnosis awal, aduan biasa, petunjuk untuk tidak bertoleransi terhadap makanan tertentu, peningkatan kesejahteraan setelah mengecualikannya dari diet, sejarah keluarga, penyakit akut dan kronik sistem pencernaan adalah penting.
  • Coprogram. Dengan dispepsia fermentasi, tinja mempunyai reaksi asid. Hasil analisis menunjukkan serat yang tidak berubah, biji-bijian pati, asid laktik.
  • Pemeriksaan bakteriologi tinja - jumlah flora iodofilik meningkat: kulat yis, clostridia, cocci.
  • Kotoran pada telur cacing - mengenal pasti bentuk vegetatif dan kista protozoa, telur parasit usus.
  • Analisis tinja untuk karbohidrat - ditetapkan untuk mendiagnosis intoleransi laktosa pada kanak-kanak yang tidak menerima makanan pelengkap.
  • Uji latihan dengan disakarida - setelah mengambil gula susu atau sukrosa, tahap glukosa dalam darah ditentukan. Peningkatan indikator yang tidak mencukupi menunjukkan penurunan aktiviti laktase atau invertase.

Kaedah instrumental

  • Ujian hidrogen - mengukur kepekatan hidrogen di udara yang dihembus. Peningkatan ini berkaitan dengan penapaian bakteria di usus besar.
  • X-ray dengan kontras. Pesakit diberi minuman barium dengan laktosa atau sukrosa dan satu siri gambar diambil. Pecutan kemajuan kontras melalui usus menunjukkan kekurangan enzim..
  • Biopsi membran mukus usus kecil - menentukan kandungan enzim dalam bahan yang diperoleh. Penyelidikan membantu untuk mengetahui enzim yang hilang.
  • Kaedah diagnostik endoskopi. FGS dan kolonoskopi mendedahkan penyakit usus kronik yang boleh menyebabkan dispepsia fermentasi.
  • Ultrasound - diagnostik penyebab patologi; menjelaskan struktur, saiz dan perubahan patologi pada organ perut.

Rawatan

Tujuan rawatan adalah untuk mengurangkan gejala dan menormalkan saluran pencernaan.

Pemakanan

Pembetulan diet adalah prasyarat untuk berjaya menangani dispepsia fermentasi.

Prinsip asas

  • Diet diresepkan secara individu, dengan kekurangan enzim tertentu, karbohidrat dikeluarkan dari diet, yang mesti dipecah.
  • Dengan dispepsia dengan latar belakang penyakit sistem pencernaan, diet dianjurkan sesuai dengan diagnosis.
  • Semua pesakit dilarang daripada produk yang meningkatkan pembentukan gas, makanan kasar.
  • Dalam kes yang teruk, karbohidrat dikecualikan sepenuhnya selama 3-4 hari, bahagian produk protein dalam diet meningkat.
  • Makanan pecahan yang disyorkan: dalam bahagian kecil sehingga 6 kali sehari.
  • Kaedah memasak: mendidih di dalam air atau wap, bakar di dalam ketuhar.

Senarai runcit

DisyorkanDilarang
Pada hari-hari pertama rawatan:
  • daging tanpa lemak, ikan;
  • keju kotej;
  • jeli, kompot;
  • teh tanpa gula.

Selepas 3-4 hari:

  • bubur di atas air: oatmeal, beras, soba;
  • sayur-sayuran rebus: zucchini, brokoli, kembang kol, labu, kentang terhad;
  • buah-buahan: pisang, pir panggang dan epal.
  • penaik;
  • gula-gula;
  • susu keseluruhan;
  • parut barli mutiara dan barli;
  • produk susu yang ditapai (dengan kekurangan laktase yang teruk);
  • gula-gula;
  • kvass, bir;
  • minuman berkarbonat;
  • sayur-sayuran mentah dengan serat kasar: kubis, wortel, bit;
  • buah-buahan dengan kesan pencahar: plum, aprikot;
  • cendawan;
  • kacang, kacang polong.

Kanak-kanak di bawah satu tahun dengan intoleransi gula susu ditetapkan campuran rendah laktosa dan bebas laktosa: Bebas NAN laktosa, Nutrilak bebas laktosa ditambah, Nutrilon premium laktosa premium, dll..

Ubat

  • Persediaan enzim. Sekiranya terdapat kerosakan fungsi pankreas, ubat-ubatan yang mengandungi enzim pankreas diresepkan: Creon, Mezim forte. Sekiranya dispepsia fermentasi dikaitkan dengan kekurangan laktase, Lactazar disyorkan.
  • Carminative - sekumpulan agen yang mengurangkan kembung perut, memudahkan perjalanan gas: Espumisan, Bobotik, Plantex.
  • Antispasmodik - mengurangkan nada otot licin usus, mempunyai kesan analgesik: Buscopan, No-shpa, Duspatalin.
  • Enterosorben - mengikat dan mengeluarkan dari usus produk toksik dan gas yang terbentuk semasa penapaian, memperbaiki najis: Smecta, Neosmectin, Polysorb, karbon aktif.
  • Ubat antidiarrheal - mengurangkan peristalsis, mengurangkan kekerapan pergerakan usus: Imodium.

Akibat dan ramalan

Hasil rawatan bergantung pada penyebab patologi dan pelaksanaan cadangan doktor.

Sekiranya dispepsia fermentasi dikaitkan dengan kecacatan genetik dalam disakarida, penambahbaikan hanya mungkin dilakukan dengan mematuhi diet.

Sekiranya penyebab patologi adalah penyakit akut, gejalanya akan hilang setelah pemulihan dan pemulihan fungsi usus. Pada kanak-kanak dengan kekurangan laktase, najis dinormalisasi setelah pengenalan makanan pelengkap.

Pencegahan

Pencegahan utama dispepsia fermentasi adalah pencegahan penyakit saluran pencernaan:

Untuk pencegahan berlakunya patologi, ikuti diet, minum ubat yang ditetapkan oleh doktor anda. Sekiranya kesihatan anda bertambah buruk, jangan mengubati diri sendiri, segera hubungi ahli terapi atau ahli gastroenterologi.

Punca dan gejala dispepsia usus

Dispepsia usus, gejalanya boleh berbeza dan bergantung pada proses proses patologi, adalah salah satu penyakit yang paling biasa yang mempengaruhi saluran gastrointestinal manusia. Penyakit ini adalah pelanggaran proses pencernaan, yang berkembang dengan latar belakang rembesan enzim pencernaan yang tidak mencukupi yang memungkinkan pemecahan makanan memasuki saluran pencernaan.

Dispepsia usus boleh berlaku pada hampir setiap orang, namun, selalunya orang yang selalu makan berlebihan, terutama sebelum tidur, mempunyai tahap aktiviti fizikal yang cukup rendah, mengalami patologi sistem pencernaan yang bersifat kronik, penyalahgunaan minuman beralkohol paling sering berisiko menghidap penyakit sistem pencernaan seperti ini. dan merokok, serta golongan muda dari 13 hingga 17 tahun. Rawatan dispepsia usus bergantung pada bentuk penyakitnya.

Varieti proses patologi

Gangguan dyspeptik dikelaskan kepada dua bentuk utama:

  1. Berfungsi. Bentuk penyakit ini dicirikan oleh fakta bahawa struktur organ dalaman sistem pencernaan tidak terganggu dan oleh itu tidak ada perkembangan kerosakan besar. Dalam kes gangguan fungsi dyspeptik, hanya gangguan fungsi saluran pencernaan yang diperhatikan, yang menunjukkan gangguan pencernaan.
  2. Organik. Perkembangan bentuk dispepsia ini dinyatakan dalam bentuk kerosakan struktur pada organ dalaman sistem pencernaan manusia. Pada masa yang sama, gejala yang menyertai proses patologi ini lebih ketara dan dapat menampakkan diri untuk selang waktu yang cukup lama.

Gangguan dyspeptik fungsional usus, seterusnya, mempunyai bentuk berikut:

  1. Penapaian. Ini berlaku akibat penggunaan makanan dalam jumlah besar setiap hari dengan nisbah karbohidrat yang tinggi. Produk tersebut termasuk gula, roti, pelbagai buah dan beberapa minuman penapaian seperti bir dan kvass..
  2. Makanan percuma. Bentuk dispepsia fungsional ini berkembang pada seseorang kerana tidak mematuhi diet yang betul, iaitu makan berlebihan atau makan makanan yang tidak sihat.
  3. Putus asa. Berkembang di dalam tubuh manusia akibat penyalahgunaan makanan protein yang berasal dari haiwan, seperti makanan laut, daging dan telur ayam.
  4. Sabun, atau berlemak. Gangguan lemak fungsi sistem pencernaan manusia berkembang dengan latar belakang pengambilan lemak haiwan yang berlebihan.

Di samping itu, bergantung kepada enzim gastrointestinal yang tidak lagi biasanya dihasilkan oleh tubuh, dispepsia mungkin seperti berikut:

  • gastrogenik - dicirikan oleh rembesan enzim pencernaan perut yang tidak mencukupi;
  • enterogenik - dinyatakan dalam pengeluaran jus usus yang tidak mencukupi;
  • pankreatogenik - berkembang kerana kekurangan enzim yang dirembes oleh pankreas;
  • hepatogenik - gangguan dyspeptik jenis ini dicirikan oleh fakta bahawa hempedu yang dikeluarkan oleh hati tidak lagi dihasilkan dalam jumlah yang diperlukan untuk pencernaan normal.

Faktor yang menyumbang kepada perkembangan gangguan dyspeptik

Sindrom dispepsia usus boleh berlaku berikut:

  • rembesan asid hidroklorik yang berlebihan oleh perut, yang terutama diperhatikan apabila patologi seperti gastritis berlaku pada tubuh manusia;
  • makan makanan yang tidak sihat;
  • pendedahan berterusan kepada keadaan tekanan yang teruk dan ketegangan saraf;
  • mengambil ubat-ubatan tertentu sepanjang penyakit, seperti antibiotik spektrum luas dan pelbagai jenis ubat hormon; dalam kes ini, rawatan penyakit tertentu harus disesuaikan dengan tepat;
  • gangguan motilitas gastrik (proses pergerakan makanan melalui saluran gastrousus), khususnya usus besar dan duodenum;
  • keracunan teruk badan, yang mungkin berlaku semasa proses patologi bernanah atau mabuk rumah tangga dan profesional.

Patologi yang boleh mengiringi gangguan dyspeptik

Penyakit yang boleh menyertai perkembangan dispepsia usus termasuk:

  1. GERD adalah penyakit refluks gastroesofagus. Dengan perkembangan patologi seperti itu, kandungan saluran gastrointestinal dilemparkan ke rongga esofagus, yang, akibatnya, menyebabkan kerengsaan dan akhirnya merosakkan dindingnya..
  2. Hernia difragma. Kehadiran penyakit seperti itu pada seseorang dicirikan oleh perkembangan neoplasma hernial pada bukaan diafragma esofagus (bukaan di mana esofagus melewati rongga dada ke rongga peritoneal).
  3. Pelbagai reaksi alahan terhadap makanan tertentu.
  4. Gastritis - keradangan lapisan perut.
  5. Cholelithiasis. Proses patologi ini dicirikan oleh pembentukan batu di rongga pundi hempedu dan salurannya..
  6. Cholecystitis - keradangan mukosa pundi hempedu.
  7. Ulser duodenum atau perut. Ia dicirikan oleh penampilan neoplasma ulseratif pada membran mukus organ-organ dalaman ini.
  8. Penyumbatan usus. Kejadian fenomena tersebut dinyatakan dalam bentuk penyumbatan separa atau lengkap dari proses penyaluran makanan melalui saluran usus..
  9. Pelbagai neoplasma tumor timbul di saluran gastrousus.
  10. Patologi pankreas pelbagai etiologi, seperti diabetes mellitus dan pankreatitis.
  11. Hepatitis virus. Penyakit dalam perkembangan yang mana penyakit hati berjangkit berlaku, disertai dengan gangguan sistem pencernaan manusia.

Gejala dan kaedah mendiagnosis penyakit

Tanda-tanda utama yang menyertai pelbagai bentuk gangguan dyspeptik adalah rasa mual yang berterusan, hilang selera makan, gangguan pencernaan, yang mungkin disertai dengan sensasi yang menyakitkan di perut dan najis yang sakit.

Diagnosis proses patologi seperti dispepsia usus dibuat dengan menemubual pesakit dan menjalani beberapa ujian makmal. Analisis ini merangkumi:

  • ujian darah biokimia dan klinikal - penggunaan kajian makmal sedemikian memungkinkan untuk mengesan tanda-tanda keradangan organ dalaman;
  • pemeriksaan tinja - kajian seperti ini membolehkan anda mengesan corak darah tersembunyi di dalam najis, yang penampilannya adalah tanda penyakit seperti ulser perut;
  • coprogram - pemeriksaan najis untuk kehadiran kepingan makanan yang tidak dicerna dan peningkatan kadar kandungan lemak.

Sebagai tambahan kepada ujian makmal, kaedah instrumental untuk mendiagnosis proses patologi juga digunakan. Ini termasuk:

  • Ultrasound - pemeriksaan ultrasound organ dalaman peritoneum; prosedur ini membolehkan anda mengesan perkembangan neoplasma tumor;
  • radiografi;
  • CT (komputasi tomografi) - digunakan untuk mendiagnosis neoplasma yang sukar didiagnosis pada saluran gastrousus;
  • kolonoskopi - menjalankan prosedur diagnostik sedemikian membolehkan anda menilai secara visual keadaan usus besar dengan menggunakan alat yang disebut endoskopi.

Rawatan penyakit

Rawatan gangguan dyspeptik terutama dilakukan melalui penggunaan pembetulan khas diet pesakit.

Maksudnya, diet khas diresepkan oleh doktor secara individu..

Diet untuk dispepsia akan dimulakan dengan puasa pesakit selama 36 jam dan, bergantung pada bentuk dan penyebab proses patologi, diet akan mengecualikan atau, sebaliknya, mengandungi makanan tertentu.

Di samping itu, rawatan dispepsia juga harus merangkumi terapi ubat, yang dirancang untuk menghilangkan manifestasi penyakit atau untuk menghilangkan penyakit lain yang menyebabkan perkembangan gangguan dyspeptik. Dalam kes ini, rawatan melibatkan penggunaan persiapan enzim, penghilang rasa sakit dan agen antibakteria yang sesuai..

Dengan lawatan tepat pada masanya ke doktor dan dengan rawatan yang diperlukan, gangguan dyspeptik dalam kebanyakan kes dapat dengan mudah dihilangkan.

Dispepsia perut dan usus

Artikel ini membincangkan dispepsia - apakah itu, gejala dan rawatannya.

Di persekitaran penyakit gastroenterologi, dispepsia perut berlaku. Ini adalah kerosakan perut yang berkaitan dengan pembubaran makanan, kesakitan dan berat yang tidak lengkap semasa pencernaan. Adakah dispepsia disertai dengan pembebasan bahan toksik? penyebaran bakteria berbahaya, akibatnya - dysbiosis. Mari kita fahami secara terperinci apa itu dispepsia?

Doktor memisahkan dua bentuk:

Fungsional - hanya gangguan fungsi badan sahaja, tetapi tidak organik.

Organik - perubahan berlaku pada tisu dan sel sistem pencernaan. Dia mengalami simptom yang teruk.

Apa yang menimbulkan dispepsia, sebab:

  • Kekurangan enzim untuk pencernaan (termasuk penyerapan komponen makanan yang tidak lengkap dan pengangkutannya dalam keadaan separa pencernaan melalui usus).
  • Pengeluaran aktif asid hidroklorik dengan gastritis.
  • Pergerakan yang tidak betul pada perut dan usus besar.
  • Gangguan makan - makan makanan dengan nutrien (protein / karbohidrat atau makanan berlemak).
  • Kesan bahan kimia pada tubuh manusia, dalam penyakit purulen akut.
  • Neuroses dan tekanan.
  • Penggunaan ubat jangka panjang.
  • Zaman berubah.
  • Masalah ujian darah.

Menurut statistik, dispepsia usus, gejala mual, rasa berat di perut, masalah kembung dan usus adalah perkara biasa di negara-negara dengan taraf hidup yang buruk atau rendah..

Tanda-tanda dispepsia mempengaruhi setiap penghuni ketiga hingga kelima.

Dispepsia usus mempunyai beberapa gejala, iaitu:

  • Kesakitan dan ketidakselesaan perut di kawasan epigastrik dan garis tengah perut.
  • Sensasi terbakar yang tidak menyenangkan (pedih ulu hati) di kawasan dada, merebak dari bawah ke atas.
  • Rasa kenyang yang berpanjangan (makanan tertunda, tidak berkaitan dengan makanan).
  • Rasa kenyang awal (perut kenyang sejurus selepas permulaan makan).
  • Mual (rasa muntah akan datang) semasa perut kosong dan kenyang.

Sindrom dan penyebab dispepsia gastrik boleh berbeza, termasuk penyakit lain seperti: gastritis, barah perut, ulser perut.

Dispepsia gastrointestinal berlaku dengan tekanan. Dengan nafas tiba-tiba masuk dan keluar, perut mengecut.

Jangan lupa bahawa jangkitan Helicobacter pylori adalah penyebab penyakit radang pada perut (sindrom dispepsia).

Dispepsia gastrousus berkembang dengan diet yang tidak betul. Pelbagai jenis dispepsia berlaku dengan makanan tertentu.

Dispepsia fermentatif dan simptomnya berlaku dengan pengambilan karbohidrat yang berlebihan. Ini ditunjukkan oleh perut kembung, menggeram usus, melepaskan sejumlah besar gas, najis longgar berwarna, terutama berbuih dengan bau masam. Proses ini memprovokasi pembentukan asid organik, yang merengsakan usus dan menyebabkan cirit-birit..

Semasa makan makanan berlemak, dispepsia lemak berlaku, yang dicirikan oleh najis cair, ringan, berlimpah dengan unsur lemak buruk.

Dengan penggunaan protein yang berpanjangan (daging babi, domba), dispepsia putrefaktif dapat berkembang, ciri kelemahan, sakit kepala, keracunan dengan produk pembusukan, selera makan terganggu, penurunan prestasi dengan najis cair dan gelap.

Dispepsia kronik berterusan pada seseorang selama seminggu selama sebulan. Gejalanya agak tidak menyenangkan dan sangat menyakitkan..

Dalam bentuk kronik, beberapa peraturan mudah akan meredakan keadaan pesakit..

Semua faktor dalam pembentukan dispepsia kronik adalah sama seperti yang utama - pengambilan makanan segera yang tidak betul, pemakanan dan tekanan yang tidak betul. Pemakanan yang sihat dan mengelakkan makanan tertentu (makanan tidak sihat dan berlemak) - mempunyai kesan dalam rawatan dispepsia kronik, adalah cara untuk memperbaiki keadaan badan.

Dispepsia pada kanak-kanak

Dispepsia pada kanak-kanak dimanifestasikan dengan muntah, sakit perut, najis yang kerap (kira-kira 8 kali sehari), regurgitasi, kanak-kanak kehilangan berat badan, dicirikan oleh kembung, gangguan pencernaan dan kehilangan selera makan.

Najis anak menjadi kehijauan, mengeluarkan bau masam yang tidak menyenangkan, dan mengandungi gumpalan putih.

Tetapi ia berbeza dengan regurgitasi biasa, yang diperhatikan pada tahun pertama kehidupan bayi..

Dispepsia sederhana pada kanak-kanak dikaitkan dengan kesalahan memberi makan anak: jumlah makanan yang berlebihan, diet monoton, peralihan tajam ke makanan buatan. Saluran gastrointestinal kanak-kanak disesuaikan dengan makanan dengan komposisi yang seragam dalam jumlah besar, dispepsia boleh menjadi akibat perubahan cepat dalam sifat diet. Ia juga boleh berlaku semasa anak terlalu panas..

Pada kanak-kanak dan pelajar sekolah yang lebih tua, dispepsia boleh disebabkan oleh diet yang buruk, tekanan belajar dan keadaan tertekan..

Dispepsia toksik pada kanak-kanak jauh lebih teruk. Ini adalah akibat pengabaian dispepsia sederhana dan rawatan yang tidak betul. Kanak-kanak dengan badan yang lemah terdedah kepada penyakit ini.

Dispepsia akut pada kanak-kanak berkembang dengan penyakit berjangkit, seperti salmonellosis, disentri, dan lain-lain. Muntah dan cirit-birit yang kerap menyebabkan dehidrasi, dan penyakit ini berkembang dengan cepat. Suhu meningkat hingga 39 darjah. Kegagalan memulakan rawatan untuk dispepsia gastrik boleh menyebabkan koma..

Walaupun penyakit ini tersebar luas di kalangan kumpulan umur ini, dispepsia pada kanak-kanak tidak sama dengan dispepsia pada orang dewasa..

Rawatan dispepsia pada kanak-kanak berlaku di rumah, jika doktor telah mengklasifikasikannya sebagai bentuk sederhana. Asas rawatan adalah mengubah pengambilan makanan anak, menghilangkan gangguan pencernaan.

Dispepsia semasa kehamilan

Pada dasarnya, dispepsia wanita hamil dikaitkan dengan pembebasan makanan berasid dari perut ke dalam esofagus. Ini boleh disertai dengan pedih ulu hati dan gejala lain yang tidak menyenangkan. Selaput lendir esofagus menjadi meradang, gejala dispepsia muncul, ini disebabkan oleh perubahan pada tubuh wanita hamil. Janin secara beransur-ansur memberi tekanan pada perut.

Dispepsia pada wanita hamil adalah perkara biasa, kadang-kadang gejalanya dikesan pada 50% wanita hamil. Walau bagaimanapun, selepas melahirkan anak, tanda-tanda dispepsia hilang dengan sendirinya..

Gejala dispepsia kehamilan

Gejala dispepsia pada wanita hamil tidak ketara, tetapi kadang-kadang penyakit ini akut. Gejala utama: sakit, rasa tidak selesa di perut, pedih ulu hati, sakit di belakang dada, loya, peningkatan pengeluaran gas. Terganggu oleh perasaan kenyang setelah makan. Penyakit ini muncul secara berkala, sangat kuat - pada trimester ketiga kehamilan.

Dengan manifestasi dispepsia, seorang wanita hamil harus memperhatikan pemakanan, mengubah gaya hidupnya. Ubat yang baik adalah dengan menghilangkan makanan buruk dari diet dan makan makanan kecil, tetapi tidak kurang dari enam kali sehari. Perlu mengeluarkan coklat, makanan dengan sejumlah besar lemak, tomato, semua pedas, kopi, jus, minuman, nikotin dan alkohol dari diet.

Untuk rawatan wanita hamil, antasid dan alginat diresepkan, dan sekiranya berlaku penyakit kronik - ubat yang mengurangkan pelepasan asid hidroklorik.

Diagnosis penyakit

Dengan gejala yang ketara, diagnosisnya berisiko. Sebelum merawat dispepsia, sejumlah ujian diagnostik dilakukan, seperti:

Ketahui apakah ada penyakit saluran gastrousus yang sebelumnya berkaitan dengan keradangan atau jangkitan.
Ketahui bila gejala mula muncul, tahap keamatannya dan dalam tempoh berapa. Kaji biomaterial pesakit.

Pemeriksaan instrumental pesakit:

  1. Esophagogastroduodenoscopy - pemeriksaan membran mukus perut, esofagus, duodenum. Sampel kecil bahan ujian diambil untuk biopsi. Ini membantu menentukan kemungkinan munculnya tumor di pankreas atau di dinding duodenum, perut.
  2. Ujian Asid Perut.

  • Ultrasound organ perut dan sejumlah aktiviti lain (kolonoskopi, electrogastroenterography, manometry, computed tomography).
  • Apabila anda merasakan simptom-simptom dispepsia, anda perlu terlebih dahulu menganalisis prasyarat dan sebab keadaan badan seperti itu.

    Sekiranya tidak ada sebab objektif (makan berlebihan, diet tidak sihat, dan sebagainya), anda perlu menghubungi doktor, menjalani ujian yang diperlukan untuk diagnosis.

    Dispepsia gastrik, rawatan dan pencegahannya

    Sebagai pencegahan dyspeptik, ubat berikut disyorkan:

    • Kunyah makanan dengan sempurna (kanak-kanak tergesa-gesa untuk makan).
    • Ambil makanan dalam bahagian kecil, beberapa kali sehari, pada masa yang sama. Ia memudahkan perut bekerja..
    • Hadkan lemak haiwan dalam makanan, coklat, minuman berkarbonat.
    • Makan sekurang-kurangnya tiga jam sebelum tidur.

    Rawatan dispepsia usus

    Sekiranya dispepsia usus dikesan, rawatan tidak segera dimulakan. Pertama, perlu mengenal pasti jenis penyakit untuk memilih diet yang diperlukan pada hari-hari pertama terapi. Dengan dispepsia makanan, pesakit perlu menahan diri dari makan selama dua hari. Buat peralihan ke diet yang konsisten.

    Dengan dispepsia fermentasi, pesakit tidak disarankan untuk mengambil makanan yang kaya dengan karbohidrat. Dengan dispepsia lemak, buat diet rendah lemak, dan dengan dispepsia putrefaktif, hadkan makanan dari makanan protein. Dispepsia enzim memerlukan pengambilan ubat yang mengandungi enzim pencernaan.

    Rawatan dispepsia yang teruk ditetapkan oleh doktor. Anda perlu mengenal pasti dan mengecualikan produk yang menyebabkan masalah tersebut.

    Sekatan sukar untuk kanak-kanak, tetapi orang dewasa mempunyai tanggungjawab untuk memahami implikasi diet dengan bertanggungjawab. Sekiranya dispepsia fermentasi dan putrefaktif sering berlaku, ujian alergi makanan harus dilakukan. Perlu diingat bahawa terdapat risiko bagi wanita hamil dan bayi muda untuk tidak mencerna makanan.

    Diet individu yang disesuaikan untuk dispepsia mempunyai nilai tersendiri dalam rawatan, adalah cara untuk mencegahnya. Sekiranya dispepsia berkembang dengan latar belakang penyakit lain saluran gastrointestinal, maka gastritis kronik atau pankreatitis harus dirawat.

    Dyspepsia - Rawatan Dispepsia Usus

    Dispepsia usus adalah sindrom di mana gangguan fungsi pencernaan usus diperhatikan. Harus diingat bahawa tahap atau ketidakcukupan pencernaan usus, yang berdasarkan perubahan fungsional, adalah unsur integral dari penyakit usus..

    Sebab-sebab perkembangan dispepsia usus

    Peranan utama asal usul dispepsia usus adalah perubahan flora bakteria usus..

    Pada orang yang sihat, kerana sifat epitel usus dan jus usus, usus kecil tidak mengandungi flora bakteria, kerana tidak ada proses penapaian dan pembusukan di dalamnya.

    Biasanya, proses penapaian berlaku hanya di bahagian bawah usus kecil dan di bahagian atas usus besar - di bahagian buta, menaik dan usus besar. Proses pembusukan berlaku di bahagian bawah usus besar..

    Perubahan flora bakteria usus (dysbacteriosis) bergantung pada kekurangan enzimatik hati dan pankreas, serta gangguan pergerakan usus dengan peredaran makanan yang dipercepat melalui saluran usus. Perubahan ini mewujudkan keadaan untuk pergerakan flora usus yang terbalik dari usus besar ke kecil.

    Dalam perkembangan dispepsia usus, kelemahan konstitusional usus, serta kepekaan (hipersensitiviti) terhadap jenis makanan tertentu - protein, karbohidrat atau lemak, diketahui penting. Membezakan antara fermentasi, putrefaktif dan dispepsia lemak.

    Dispepsia fermentatif

    Dispepsia fermentasi disebabkan oleh pengambilan makanan berlebihan yang kaya dengan karbohidrat: buah-buahan, kekacang, kubis, kvass, madu, dan lain-lain, akibatnya flora asidofilik (fermentasi) terbentuk di dalam usus.

    Seiring dengan perubahan flora usus dalam pengembangan dispepsia fermentatif, peranan yang terkenal dimainkan oleh pengurangan pelepasan diastase oleh pankreas, akibatnya proses pemecahan karbohidrat terganggu..

    Gejala utama dispepsia fermentasi adalah:

    • kembung dengan banyak gas;
    • najis yang kerap longgar, berbuih dan berbau masam.

    Sakit perut ringan atau tidak ada. Tanda dispepsia fermentasi yang sangat tipikal adalah sifat pergerakan usus. Berwarna lemah, mengandungi sedikit gelembung gas, sebilangan besar biji-bijian pati, serat, mikrob iodofilik dan asid organik.

    Keadaan umum pesakit dengan bentuk dispepsia ini menderita sedikit. Dispepsia fermentasi dalam bentuk akut dengan diet yang betul cepat dihapuskan. Walau bagaimanapun, kadang-kadang, jika diet tidak dipatuhi, dispepsia boleh menjalani proses kronik. Achilia adalah faktor yang memburukkan. Dispepsia dalam beberapa kes boleh berubah menjadi enteritis kronik dan enterokolitis kronik.

    Dispepsia putrid

    Dispepsia putrid dicirikan oleh pemecahan protein yang tidak normal oleh mikroba usus besar yang telah berpindah ke usus kecil. Bentuk penyakit ini boleh berlaku ketika memakan jumlah produk daging yang sukar dicerna, seperti daging babi, domba, dan lain-lain. Selalunya dispepsia busuk terjadi setelah memakan produk protein.

    Peranan penting dalam perkembangan dispepsia putrefaktif adalah penurunan fungsi sekresi perut dan pankreas, disertai dengan pembebasan enzim tertentu yang tidak mencukupi (pepsin, trypsin, dll.).

    Kerana pemecahan protein yang tidak normal dan perkembangan proses pembusukan dalam usus, selain metana, hidrogen, hidrogen sulfida dan metil merkaptan, skatole, indole dan produk pembusukan yang lain terbentuk, yang menjengkelkan dinding usus dan menyebabkan najis kerap.

    Gejala utama dispepsia putrefaktif adalah cirit-birit yang kerap dengan bau busuk yang tajam. Najis banyak, nipis, berwarna gelap, dan mengandungi zarah makanan yang tidak dicerna. Mereka beralkali. Pemeriksaan mikroskopik mereka menunjukkan sebilangan besar serat otot yang tidak berubah..

    Pesakit mengalami penurunan selera makan, pening, kelemahan umum, dan kembung. Prognosis untuk dispepsia putrid kurang disukai daripada fermentasi.

    Dengan proses patologi yang panjang, pesakit menurunkan berat badan, dan kemampuan mereka untuk bekerja sering terganggu. Dispepsia putrid sering menjadi tanda enterokolitis kronik..

    Selalunya menjadi kronik dan rumit oleh enterokolitis, kolitis, hepatitis kronik.

    Dispepsia lemak

    Lemak, atau sabun, dispepsia disebabkan oleh pelanggaran pencernaan lemak dan agak jarang berlaku. Bentuk dispepsia ini diperhatikan ketika makan sejumlah besar makanan berlemak dan pelanggaran fungsi lipolitik pankreas, serta melanggar aliran hempedu ke dalam usus dan aliran makanan yang cepat melalui usus kecil.

    Pesakit biasanya mengadu kelemahan umum, kembung, cirit-birit, gemuruh. Najisnya kerap, cair. Najis biasanya ringan, neutral atau beralkali. Pemeriksaan mikroskopik menunjukkan sebilangan besar kristal asid lemak dan sabun berlemak.

    Sekiranya dispepsia lemak tidak disebabkan oleh perubahan anatomi mendalam pada pankreas dan hati, maka mengehadkan pengambilan lemak dengan cepat menghilangkan gejala-gejala dispepsia.

    Dalam kes di mana penyebab penyakit ini adalah reseksi usus kecil, perubahan mendalam pada pankreas atau kerosakan pada kelenjar getah bening mesenterik, perjalanan dan prognosis ditentukan oleh penyakit yang mendasari yang menyebabkan dispepsia lemak.

    Rawatan dispepsia usus

    Rawatan dispepsia fermentasi terdiri daripada mengehadkan, atau lebih baik, sepenuhnya mengecualikan karbohidrat dari diet selama 3-4 hari.

    Selepas 1-2 hari lapar, peningkatan jumlah protein harus diresepkan (keju kotej, daging tanpa lemak, ikan rebus), kaldu daging dengan sedikit roti putih.

    Di masa depan, mereka secara beransur-ansur memasukkan bubur makanan di atas air, puri buah dan jeli (lihat Diet No. 4 menurut Pevzner). Selepas 2-3 minggu, sayur-sayuran dan buah-buahan dibenarkan.

    Sekiranya cirit-birit tidak hilang dengan cepat, lantik kalsium karbonat 0,5-1 g 3-4 kali sehari, magnesium perhydrol 0,5 g 3 kali sehari. Untuk masa yang lama, penggunaan sayur-sayuran yang kaya dengan serat sayuran kasar dilarang - kubis, kekacang, timun, bit, dll..

    Rawatan dispepsia putrefaktif juga merangkumi pelantikan diet. Setelah satu hari lapar, beralihlah ke diet kaya karbohidrat.

    Dianjurkan untuk menetapkan jus buah, epal parut, 1-1,5 kg sehari dalam 2-3 hari. Kemudian diet merangkumi rebusan nasi berlendir, semolina di dalam air, keropok, roti putih.

    Selepas 5-7 hari masukkan mentega, ikan rendah lemak segar, ayam, sup sayur-sayuran, kentang tumbuk atau wortel.

    Dari ubat, disyorkan jus gastrik semula jadi, bismut nitrat, pancreatin, chloramphenicol.

    Rawatan untuk dispepsia lemak datang untuk membatasi jumlah lemak yang dimakan. Diet merangkumi protein hewani lengkap: daging tanpa lemak, keju kotej rendah lemak, ikan rebus, dll. Hadkan pengambilan karbohidrat secara sederhana.

    Dari ubat-ubatan, kalsium karbonat, bismut diresepkan, vitamin - asid askorbik, asid nikotinik, sianokobalamin.