Onkologi kolon

Pemakanan

Kanser usus besar berlaku akibat pendedahan kepada tubuh manusia faktor karsinogenik dalam kombinasi dengan kecenderungan keturunan terhadap penyakit ini. Pada masa yang sama, pesakit mengalami penyumbatan usus, sakit perut yang teruk dan penampilan kekotoran yang tidak khas pada tinja. Tumor dapat dikesan dengan pemeriksaan MRI dan sinar-X dengan agen kontras.

Adenokarsinoma bahagian usus besar lebih biasa, paling jarang - karsinoma yang tidak dibezakan, serta karsinoma sel skuamosa sederhana atau digabungkan dengan sel kelenjar.

Etiologi

Faktor-faktor berikut boleh memprovokasi barah usus besar:

  • Keturunan buruk.
  • Pemakanan yang tidak betul dan tidak sesuai.
  • Gaya hidup yang tidak aktif, akibatnya, kegemukan.
  • Sembelit berpanjangan akibat trauma usus dari batu tinja.
  • Kelemahan pergerakan usus pada orang tua.
  • Precancer: poliposis, diverticulosis, kolitis, penyakit Crohn.
  • Keadaan kerja yang memudaratkan.
Kembali ke senarai kandungan

Varieti

Dengan penyetempatan, bentuk kanser seperti klinikal dibezakan:

  • bahagian kolon yang menaik;
  • lenturan hepatik;
  • sudut splenik;
  • bahagian rim menurun;
  • kolon melintang.

Terdapat beberapa peringkat dalam perkembangan neoplasma usus, yang dapat ditunjukkan dalam bentuk jadual:

PentasCiri-ciri dan manifestasi utama
1Tumor tidak menyebar di luar lapisan mukus, selalu dapat disembuhkan
2 tiada metastasisPenyebaran neoplasma ke semua lapisan dinding usus
2 dengan metastasisPertumbuhan tumor di kelenjar getah bening serantau
3Ia dicirikan oleh metastasis teruk di tempat yang jauh
4Gangguan fungsi normal badan kerana mabuk teruk dengan produk pembusukan barah
Kembali ke senarai kandungan

Gejala utama

Kanser kolon menyebabkan perkembangan gejala asas berikut pada pesakit:

Gejala klinikal merangkumi gangguan sistem pencernaan yang menyebabkan sembelit atau cirit-birit.

  • kekotoran najis;
  • kenyang atau kembung;
  • genangan najis;
  • pelanggaran selera makan;
  • sembelit atau cirit-birit;
  • pening;
  • pendarahan dari usus;
  • berlubang organ bersebelahan;
  • pembengkakan tumor;
  • sepsis;
  • mabuk teruk.

Sekiranya rawatan perubatan tidak tepat waktu atau tidak mencukupi, barah lentur hepatik usus besar boleh menyebabkan kerosakan organ ini dan menyebabkan genangan hempedu dan keracunan badan dengan produk metaboliknya. Dalam kes ini, kekuningan pada sklera, membran mukus dan kulit diperhatikan. Mungkin terdapat pengumpulan cecair di rongga perut dan pengembangan urat di permukaannya. Sekiranya terdapat lesi sudut splenik, terdapat penyitaan sel-sel atipikal tisu limpa.

Bentuk klinikal dan manifestasi mereka

JenisGejalaCiri-ciri:
HalanganHalangan ususPenyempitan separa: gemuruh, kembung, sakit kram, masalah membuang najis
Pelepasan yang sangat berkurang memerlukan pembedahan kecemasan
Anemia toksikAnemia, kelemahan, keletihan, kulit pucat
DyspeptikMual dengan muntah, regurgitasi, penolakan makan, sakit epigastrik, berat, kembung
EnterokolitikGangguan ususSembelit atau cirit-birit, kembung, perut kembung dan gemuruh, sakit akibat kembung, darah dan lendir dalam najis
Pseudo-radangDemam, sakit, gangguan kecilESR tinggi, leukositosis
Seperti tumorTanpa simptomatikSemasa pemeriksaan, dapat diraba melalui dinding perut
Kembali ke senarai kandungan

Kaedah diagnostik

Gejala ciri pesakit akan membantu mengenal pasti barah kolon melintang. Diagnosis disahkan oleh pemeriksaan fizikal dengan penilaian penampilan pesakit, palpasi perut (tumor hanya dapat diraba pada ukuran besar), tetapi sifat kesakitan dan masalah usus dapat ditentukan. Penting untuk lulus ujian darah umum dan biokimia untuk antigen barah tertentu.

Biopsi disyorkan, diikuti dengan diagnosis histologi dan sitologi sampel. Biopsi endoskopi adalah mungkin. Sinar-X dengan kontras barium diperlukan untuk menentukan lokasi tumor. Ultrasound dan CT diperlukan untuk menjelaskan skala dan kelaziman proses onkologi dan menentukan garis besar organ.

Ciri rawatan

Kaedah rawatan utama untuk barah usus adalah pembedahan, teknik dan invasif yang bergantung pada jenis tumor. Eksisi neoplasma dilakukan dalam tisu yang sihat. Sekiranya tumor kecil, manipulasi endoskopi dilakukan, yang meminimumkan trauma dan mempercepat proses penyembuhan setelah operasi.

Sekiranya neoplasma di sebelah kanan atau kiri, hemikolonektomi dilakukan. Pembuangan bahagian usus yang terkena tumor, dengan mesentery dan kelenjar getah bening yang berdekatan. Selepas ini, hubungan terbentuk antara kawasan usus yang tinggal. Sekiranya pesakit menghidap barah usus besar, maka kemungkinan pemotongan omentum dan kawasan organ lain yang terjejas. Selepas operasi, disarankan menjalani menjalani kemoterapi, termasuk penggunaan sitostatik, serta rawatan radioaktif, yang, bagaimanapun, mempunyai banyak kesan sampingan bagi usus..

Operasi paliatif dilakukan apabila barah tidak dapat dijalankan atau proses ganas diabaikan.

Pemulihan

Selepas operasi dan menjalani kemoterapi, pesakit memerlukan pemulihan yang lama. Ia merangkumi penyembuhan luka pasca operasi, menormalkan proses pencernaan dan menghilangkan kesan kemoterapi. Kesan sampingan utama penggunaan sitostatik adalah penurunan sel darah, yang menimbulkan reaksi negatif. Leukosit menurun dan tubuh mudah terdedah kepada jangkitan, pendarahan dalaman dan anemia mungkin terjadi. Oleh itu, semasa tempoh pemulihan, adalah penting untuk mengelakkan hubungan dengan pesakit berjangkit, kecederaan dan aktiviti fizikal yang ketara..

Ciri-ciri diet

Hari-hari pertama, dengan latar belakang terapi pemulihan, doktor mengawasi ketat pemakanan dan pemakanan. Menu, jika pesakit menghidap barah usus besar, harus seimbang, pecahan dan sebahagian kecil makanan separa cair dan lembut. Ini tidak akan membebankan usus dan memperbaiki proses pencernaan. Penting untuk mengelakkan makan makanan berlemak, goreng dan pedas, serta bahan yang merengsakan selaput lendir sistem pencernaan. Alkohol dilarang sama sekali.

Ramalan seumur hidup

Sekiranya pesakit didiagnosis menghidap barah menaik, maka prognosis ditentukan oleh tahap di mana barah itu dikesan. Selepas operasi tepat pada masanya, kadar kelangsungan hidup adalah 94-92%, tanpa merebak ke lapisan submucosal - 100%, tanpa metastasis ke kelenjar getah bening serantau - 80%, dan dengan kerosakan hati - 40%. Dalam kes lanjut dan rumit, prognosisnya buruk - 100% kes membawa maut.

Kanser kolon

RCHD (Pusat Republikan untuk Pembangunan Penjagaan Kesihatan Kementerian Kesihatan Republik Kazakhstan)
Versi: Arkib - Protokol Klinikal Kementerian Kesihatan Republik Kazakhstan - 2012 (Pesanan No. 883, No. 165)

maklumat am

Penerangan Ringkas

Kanser kolon - neoplasma usus besar yang ganas.

Tiada konflik kepentingan.

- Buku rujukan perubatan profesional. Piawaian rawatan

- Komunikasi dengan pesakit: soalan, ulasan, membuat janji temu

Muat turun aplikasi untuk ANDROID / iOS

- Panduan perubatan profesional

- Komunikasi dengan pesakit: soalan, ulasan, membuat janji temu

Muat turun aplikasi untuk ANDROID / iOS

Pengelasan

Klasifikasi klinikal TNM (ICD-O C18-20)

T - ukuran tumor primer dan tahap pencerobohan ke dinding usus.

Tx - data tidak mencukupi untuk menilai tumor primer.

T0 - tumor primer tidak dikesan.

Tis - karsinoma intraepitelial-pra-invasif (karsinomainsitu): intramucosal atau pencerobohan lamina propria (merangkumi sel-sel kanser hingga membran bawah tanah atau di lapisan mukosa tanpa merebak ke lapisan submukosa).

T1 - tumor menyusup ke dasar submucous.

T2 - tumor menyusup ke lapisan otot dinding usus.

T3 - tumor menyusup ke dasar bawah atau ke tisu yang ditemui oleh peritoneum di sekitar kolon atau rektum.

T4 - Tumor telah merebak ke organ atau struktur / tisu yang berdekatan atau ke peritoneum viseral.

T4a - tumor tumbuh ke peritoneum viseral.

T4b - tumor tumbuh ke organ atau struktur lain *.

* Catatan:

1. Pencerobohan langsung di T4b termasuk pencerobohan ke organ atau segmen kolon dan rektum lain melalui membran serous, yang disahkan oleh pemeriksaan mikroskopik, atau untuk tumor yang terdapat di ruang retroperitoneal dan subperitoneal, serta pencerobohan langsung ke organ dan struktur lain.

2. Tumor yang secara kasar didefinisikan sebagai menyatu dengan organ atau struktur lain dikelaskan sebagai cT4b.

3. Sekiranya pemeriksaan mikroskopik tidak mendedahkan unsur tumor di tempat lekatan, maka kes seperti itu harus diklasifikasikan sebagai pT1-3 bergantung pada kedalaman pencerobohan ke dalam dinding usus..


N - kelenjar getah bening serantau.

Nx - data tidak mencukupi untuk menilai kelenjar getah bening serantau N0. Tiada metastasis di kelenjar getah bening serantau.

N0- tidak ada tanda-tanda lesi metastatik kelenjar getah bening serantau.

N1–Metastasis pada 1-3 kelenjar getah bening serantau.

N1a - metastasis pada 1 kelenjar getah bening serantau.

N1b - metastasis pada 2-3 kelenjar getah bening serantau.

N1s - deposit tumor * di dasar sub-serous atau dalam tisu lembut yang tidak dilindungi oleh peritoneum di sekitar usus besar dan rektum tanpa metastasis pada kelenjar getah bening serantau

N2 - metastasis dalam 4 atau lebih kelenjar getah bening serantau.

N2a - metastasis pada 4-6 kelenjar getah bening serantau.

N2b - metastasis dalam 7 atau lebih kelenjar getah bening serantau


* Deposit tumor (satelit) - sarang atau fokus tisu tumor yang dikesan secara makroskopik atau mikroskopik pada tisu adiposa di sekitar usus besar dan rektum yang terletak di kawasan saliran limfa dari karsinoma primer sekiranya ketiadaan tisu kelenjar getah bening di kawasan-kawasan ini, yang disahkan oleh pemeriksaan histologi, dapat dianggap sebagai penyebaran tumor berselang, pencerobohan saluran vena dengan penyebaran ekstravaskular (V1 / 2) atau penggantian lengkap kelenjar getah bening (N1 / 2). Sekiranya deposit seperti itu dikesan terdapat tumor, maka ia harus dikelaskan.

Nota. Nodus tumor yang berdiameter lebih besar daripada 3 mm pada tisu adiposa peri-kolik dan peri-rektum dengan pengesanan histologi sisa-sisa tisu limfoid nodus dianggap sebagai metastasis serantau pada kelenjar getah bening perikolik atau peri-rektum. Walau bagaimanapun, nod tumor hingga diameter 3 mm diklasifikasikan sebagai kategori-T, sebagai penyebaran T3 sekejap-sekejap.

M - metastasis jauh.

Mx - data tidak mencukupi untuk menentukan metastasis jauh.

M0 - tiada metastasis jauh.

M1 - terdapat metastasis yang jauh.

klasifikasi patologi pTNM

Kategori pT, pN dan pM sesuai dengan kategori T, N dan M.

Sekurang-kurangnya 12 kelenjar getah bening serantau harus diperiksa secara histologi. Sekiranya kelenjar getah bening yang diperiksa tanpa pertumbuhan tumor, maka kategori N diklasifikasikan sebagai pN0.

Klasifikasi histologi tumor usus besar

2. Adenokarsinoma mukosa.

3. Karsinoma sel krikoid.

4. Karsinoma sel skuamosa.

5. Karsinoma sel skuamosa kelenjar.

6. Karsinoma yang tidak dibezakan.

7. Karsinoma yang tidak dikelaskan.

Mengumpulkan mengikut peringkat

PentasTNMKelaziman
Tahap 0TadalahN0M0Karsinoma in situ
Tahap IT1N0M0Lendir atau tenggelam
T2N0M0Lapisan otot sendiri
Tahap IIT3N0M0Peritoneum / tisu di sekitar usus
T4N0M0Berlubang atau menyerang organ lain
Tahap IIIАT1, T2N1M0≤3 kelenjar getah bening terjejas
Tahap IIIBT3, T4N1M0≤3 kelenjar getah bening yang terjejas
Peringkat IIICSebarang TN2M0≥4 kelenjar getah bening terjejas
Tahap IVSebarang TMana-mana NM1Metastasis jarak jauh

Untuk lampiran, sekum, kolon menaik, kelenjar getah bening serantau adalah nodus perikolar, serta kelenjar getah bening yang terletak di sepanjang cabang ilio-kolonik, kolon kanan dan kanan arteri kolon tengah.

Untuk lenturan hati kolon dan bahagian proksimal kolon melintang, kelenjar getah bening serantau adalah di atas, serta node yang terletak di sepanjang arteri kolon tengah.

Diagnostik

Kriteria diagnostik


Aduan dan anamnesis

Sakit perut - sebagai tanda awal, adalah 2 kali lebih biasa apabila tumor terletak di bahagian kanan usus besar. Secara semula jadi, sensasi rasa sakit dapat sangat beragam - dari rasa sakit yang tidak membosankan hingga paroxysmal yang teruk, memaksa pesakit untuk dimasukkan ke hospital di hospital pembedahan sebagai keadaan kecemasan. Kemunculan rasa sakit seperti itu menunjukkan pelanggaran saluran kandungan usus, perkembangan penyumbatan usus, yang paling sering diperhatikan dengan penyetempatan tumor sebelah kiri.

Ketidakselesaan perut (hilang selera makan, bersendawa, kadang-kadang muntah, rasa berat di bahagian atas perut). Gejala-gejala ini lebih sering diperhatikan dengan lesi kolon melintang, separuh kanannya, lebih jarang dengan penyetempatan tumor sebelah kiri.


Gangguan usus (sembelit, cirit-birit, sembelit bergantian dengan cirit-birit, gemuruh dan kembung). Gejala gangguan saluran usus ini paling sering diperhatikan dengan penyetempatan tumor sebelah kiri. Tahap akhir gangguan saluran usus adalah perkembangan penyumbatan usus yang tersekat.


Pelepasan patologi dalam bentuk darah, lendir, nanah semasa perbuatan buang air besar - manifestasi kanser yang kerap dari kolon sigmoid distal.


Pelanggaran keadaan umum pesakit yang dinyatakan oleh malaise umum, peningkatan keletihan, kelemahan, penurunan berat badan, demam, pucat kulit dan peningkatan anemia. Semua simptom penyakit ini dikaitkan dengan keracunan badan daripada tumor yang hancur dan kandungan usus yang dijangkiti. Sindrom toksikosis-anemia paling biasa untuk barah pada bahagian kanan usus besar. Ia disebabkan oleh fungsi (keupayaan penyerapan) membran mukus bahagian usus besar ini..


Kehadiran tumor yang jelas dapat menjadi gejala pertama penyakit ini, biasanya didahului oleh gejala lain. Walau bagaimanapun, palpasi tumor sering menjadi asas untuk diagnosis yang betul..


Pemeriksaan fizikal

Penambahbaikan kaedah pemeriksaan klinikal pesakit dengan penggunaan teknik sinar-X moden dan endoskopi, penggunaan kaedah diagnostik saringan yang luas sehingga baru-baru ini tidak banyak meningkatkan pengesanan awal kanser usus. Lebih daripada 70% pesakit dengan barah usus pada waktu dimasukkan ke hospital mempunyai penyakit tahap III dan IV. Hanya 15% daripadanya pergi ke pakar dalam masa 2 bulan dari saat gejala pertama penyakit muncul. Kurang daripada separuh pesakit didiagnosis dalam 2 bulan dari permulaan penyakit.

Kanser kolon didiagnosis berdasarkan kaedah penyelidikan instrumental (sinar-X dan endoskopi).


Walau bagaimanapun, kaedah klinikal sama pentingnya:
- aduan pesakit memungkinkan untuk mengenal pasti gejala yang berkaitan dengan pencernaan, penyerapan, ketidakselesaan usus, rembesan patologi yang tidak mencukupi;
-  sejarah - data mengenai kehadiran poliposis keluarga, kolitis atau penyakit lain sebelumnya boleh didapati di sini;
- data penyelidikan objektif: pemeriksaan, palpasi dan perkusi perut, yang memungkinkan bukan sahaja untuk mengenal pasti tumor di rongga perut, tetapi juga untuk menilai ketekalan, ukuran, pergerakannya;
- pemeriksaan rektum digital.


Penyelidikan instrumental

Sekiranya disyaki barah usus besar, perlu segera merujuk pesakit untuk pemeriksaan komprehensif mendalam, termasuk sinar-X, kaedah endoskopi dengan biopsi. Secara skematik, algoritma tindakan dapat dikemukakan seperti berikut: Temu ramah → Pemeriksaan → R-kajian → Endoskopi → Biopsi.


Pemeriksaan sinar-X, bersama dengan kolonoskopi, mendahului diagnosis kanser usus.


Irrigoskopi membolehkan anda mendapatkan maklumat mengenai penyetempatan neoplasma, menentukan tahap lesi, menentukan bentuk pertumbuhan tumor, menilai pergerakannya, dan kadang-kadang - menilai hubungan dengan organ lain. Semasa melakukan irrigoskopi, juga mungkin untuk mengenal pasti tumor kolon segerak. Keadaan yang terakhir juga penting kerana dengan adanya pertumbuhan neoplasma yang menyekat, pemeriksaan endoskopi tidak membenarkan menilai keadaan bahagian atas usus besar sebelum operasi..


Pemeriksaan endoskopi memungkinkan, bersama dengan visualisasi tumor ganas, untuk mendapatkan bahan untuk pemeriksaan histologi, yang merupakan atribut yang diperlukan dari diagnosis pra operasi operasi neoplasma malignan. Kaedah pemeriksaan endoskopi usus besar yang paling mudah dan meluas adalah sigmoidoscopy, di mana mungkin untuk menilai keadaan tiub usus distal..

Semasa melakukan sigmoidoskopi, penyelidik menilai keadaan mukosa usus besar, corak vaskular, kehadiran kekotoran patologi dalam lumen usus, keanjalan dan mobiliti dinding usus. Apabila tumor kolon dikesan, ukuran, penampilan, konsistensi, mobiliti dikaji dengan palpasi instrumental, biopsi tumor dilakukan untuk pemeriksaan mikroskopik, yang memungkinkan untuk menentukan histogenesis tumor usus besar.


Untuk memperjelas kelaziman proses tumor di pelvis kecil, iaitu, keluarnya tumor di luar dinding usus, pengesanan metastasis di kelenjar getah bening, kaedah penyelidikan tambahan digunakan (komputasi tomografi, pencitraan resonans magnetik, laparoskopi).

Untuk mengenal pasti metastasis pada paru-paru, sinar-X dada dilakukan dalam dua unjuran, jika perlu - tomografi sinar-X, tomografi yang dikira.

Salah satu kaedah yang paling bermaklumat untuk mengesan metastasis jauh di hati dan kelenjar getah bening retroperitoneal adalah tomografi yang dikira. Dengan pertolongannya, metastasis di hati, pintu hati lebih besar daripada 1 cm, portal, kelenjar getah bening paraaortik dikesan.

Salah satu kaedah yang paling sensitif dan informatif untuk mengesan tumor "kecil", kambuh, mikrometastasis adalah tomografi pelepasan proton (PET).


Pemeriksaan komprehensif terhadap pesakit barah usus memungkinkan untuk menjelaskan sejauh mana penyebaran tumor, memilih kaedah rawatan yang optimum, menentukan skop operasi dan menilai prognosis.


Petunjuk untuk perundingan pakar:
- berunding dengan pakar bedah, pakar radiologi, ahli kemoterapi - untuk menyelesaikan masalah taktik rawatan;
- berunding dengan pakar kardiologi untuk kemungkinan istimewa rawatan;
- berunding dengan pakar sakit puan, pakar urologi.

Langkah-langkah diagnostik asas


Pada peringkat pra-hospital:
- ujian darah umum, analisis air kencing umum;
- ujian darah biokimia (jumlah protein, urea, bilirubin, glukosa);
- koagulogram;
- kumpulan darah dan faktor Rh;
- ECG;
- pemeriksaan digital rektum;
- irrigoskopi;
- kolonoskopi dengan biopsi tumor;
- Pemeriksaan sinar-X paru-paru;
- pemeriksaan ultrasound organ perut, ruang retroperitoneal.

Selepas dimasukkan ke hospital:
- urografi perkumuhan, sistoskopi (jika ditunjukkan);
- tomografi yang dikira organ perut, ruang retroperitoneal (mengikut petunjuk);
- kajian lain (duodenoskopi, laparoskopi, dll.) dan perundingan pakar (pakar sakit puan, ahli urologi, dll.) - mengikut petunjuk.

Langkah diagnostik tambahan

Laparoskopi, angiografi, MRI, CT, skintigrafi tulang rangka, kajian IHC, kajian PET, penentuan genetik molekul status gen KRAS.

Diagnostik makmal

Penyelidikan makmal:
- jumlah darah lengkap: tumor kolon dicirikan oleh anemia hipokromik, peningkatan ESR, leukositosis;
- analisis tinja untuk darah ghaib - reaksi positif Gregersen, cryptohemtest;
- koagulogram - terdapat tanda-tanda hipercoagulasi;
- ujian darah untuk antigen barah-embrio (CEA) dan CA19-9.

Diagnosis pembezaan

Rawatan

Rejimen rawatan untuk pesakit dengan barah usus, bergantung pada tahap penyakit

Bevacizumab adalah antibodi monoklonal terhadap VEGF (faktor pertumbuhan endotel). Ditetapkan sebagai terapi ubat baris pertama dan ke-2 sehingga perkembangan prosesnya.

Mod:

Rejimen kemoterapiSkema terapi yang disasarkan
FOLFOXBevacizumab 5.0 mg / kg IV, infusi 30-90 minit, 2 minggu sekali
FOLFIRI
IFL
De Gramon
Taman Rosvell
XELOXBevacizumab 7.5 mg / kg IV, infusi 30-90 minit, 3 minggu sekali
XELIRI
Rejimen kemoterapiSkim terpal sasaran
FOLFOX
SAPOX
FOLFIRI
XELIRI
UFT / LV
Irinotecan 350mg / m2, iv, hari pertama. Ulangi kursus setiap 3 minggu.
Mod mono
XELOXCetuximab tidak diresepkan
FLOX

Nota. Gabungan antibodi monoklonal terhadap EGFR dan VEGF akan memburukkan lagi hasil rawatan dan hanya dibenarkan dalam rangka kajian khas.

Kemasukan ke hospital

Maklumat

Sumber dan Sastera

  1. Protokol berkala untuk diagnosis dan rawatan neoplasma malignan pada orang dewasa Kementerian Kesihatan Republik Kazakhstan (Perintah No. 883 bertarikh 25.12.2012)
    1. 1. Knysh V.I. "Kanser usus besar dan rektum", ms 159, 1997. 2. Vorobiev A.I. "Operasi pembedahan barah kolorektal", hlm. 384, 2001 3. ESMO (garis panduan klinikal, Berlin, 2010) 4. Garis panduan untuk kemoterapi penyakit tumor, ed. N.I. Perevodchikova (Moscow, 2010) 5. Bethesda Handbook of Clinical Oncolology (James Abraham, James L. Gulley, Carmen J. Allegra, 2010) 6. Oxford Handbook of Oncology (Jim Cassidy, Donald Bisset, Roy AJ Spence, Miranda Payne, 2010) 7. Pocket Guide to Chemotherapy Protocols (Edward Chu, 2008) 8. Prinsip dan Amalan Onkologi Gastrointestinal (D. Kelsen et al., 2009)

Maklumat

Aspek organisasi pelaksanaan protokol

Kriteria penilaian untuk memantau dan mengaudit keberkesanan pelaksanaan protokol (penyenaraian kriteria yang jelas dan adanya hubungan dengan petunjuk keberkesanan rawatan dan / atau penciptaan petunjuk khusus untuk protokol ini):


1. Peratus pesakit barah usus yang baru didiagnosis yang menerima rawatan awal dalam dua bulan dari permulaan penyakit = (Bilangan pesakit yang didiagnosis dengan barah usus besar yang menerima rawatan awal dalam dua bulan dari permulaan penyakit / Semua pesakit dengan barah usus yang baru didiagnosis diagnosis kanser usus) x 100%.


2. Peratus pesakit barah yang menerima kemoterapi dalam dua bulan setelah pembedahan = (Bilangan pesakit barah yang menerima kemoterapi dalam dua bulan setelah pembedahan / Bilangan semua pesakit barah kolon setelah pembedahan yang memerlukan kemoterapi) х seratus%.


3. Peratusan barah kolon berulang pada pesakit dalam dua tahun = (Semua pesakit dengan barah kolon berulang dalam dua tahun / Semua pesakit yang dikendalikan didiagnosis dengan barah usus) x 100%.

Pengulas:

1. Kozhakhmetov B.Sh. - Ketua jabatan onkologi Institut Almaty State untuk Latihan Lanjutan Doktor, Doktor Sains Perubatan, Prof..

2. Abisatov G.Kh. - Ketua jabatan onkologi, mamologi Universiti Perubatan Kazakh-Rusia, MD, PhD, prof.

Hasil Kajian Luaran: Keputusan Positif.

Kanser usus besar: gejala, diagnosis, rawatan, kelangsungan hidup

Kejadian barah kolon berada di tempat ketiga dari segi kekerapan di antara semua diagnosis onkologi. Dan menurut ramalan pakar, ia hanya akan bertambah. Sebabnya adalah keadaan persekitaran yang merosot, perubahan dalam diet orang moden, tidak aktif dan banyak faktor lain..

Kanser kolorektal merujuk kepada neoplasma malignan yang berasal dari membran mukus kolon dan rektum. Kira-kira 40% karsinoma berada di rektum dan 60% di usus besar..

Diagnosis pada peringkat awal, barah usus dapat disembuhkan pada 90% kes. Ini adalah pengesanan awal yang merupakan tugas utama menghadapi perubatan di semua negara maju..

Tetapi hari ini gambarannya adalah seperti berikut: dari kes barah kolon yang pertama kali dikesan, 45% adalah tahap 3 dan 35% adalah tahap 4. Separuh daripada pesakit mati dalam setahun selepas diagnosis..

Anatomi: konsep asas

Nama "usus besar" berasal dari lokasi usus ini. Ia terletak di sepanjang perimeter rongga perut, seolah-olah bersempadan dengannya. Bangkit dari kawasan iliac kanan hingga ke hati, ia membengkok ke kiri, melintang, kemudian sekali lagi, setelah membengkok pada tahap limpa, turun dan masuk ke pelvis kecil, di mana ia terus ke rektum.

Secara anatomi, jabatan berikut dibezakan di dalamnya:

  • Kolon menaik.
  • Lenturan hepatik.
  • Kolon melintang.
  • Lenturan splenik.
  • Menurunkan kolon.
  • Kolon sigmoid.

Semasa chyme (gumpalan makanan) bergerak secara berurutan melalui semua bahagian ini, cecair diserap daripadanya dan kotoran yang padat terbentuk.

Kejadian barah di pelbagai bahagian tidak sama: kolon sigmoid - 35%, buta - 25%, menaik, kolon melintang, lentur hepatik dan splenik - masing-masing 8-9%, menurun - 5%.

Punca penyakit

Dalam kira-kira 5% kes, neoplasma malignan usus berkembang dengan latar belakang sindrom keturunan - poliposis keluarga dan barah bukan poliposis keturunan. Semua kes lain adalah sporadis. Faktor risiko boleh dipercayai:

  • Kehadiran diagnosis ini pada keluarga terdekat.
  • Pilihan diet untuk daging merah dan lemak, tetapi rendah serat (sayur-sayuran dan buah-buahan).
  • Gaya hidup tidak aktif, berat badan berlebihan.
  • Umur lebih 50 tahun.
  • Penyakit usus kronik.
  • Kehadiran polip jinak adenomatous.
  • Kes barah yang ada di laman web lain.

Pengelasan

Hampir 90% kanser kolorektal diwakili oleh adenokarsinoma, iaitu tumor yang berasal dari sel kelenjar membran mukus. Ia boleh dibezakan tinggi, sederhana dan rendah. Semakin rendah pembezaan sel, semakin ganas tumor.

Varian histologi lain termasuk karsinoma sel lendir, krikoid dan skuamosa.

Menurut struktur makroskopik, tumor boleh menjadi eksofit (tumbuh ke dalam lumen usus), endofit (tumbuh ke dinding dan memampatkannya secara bulat) dan bercampur. Bentuk yang paling biasa adalah jisim poliposis eksofit yang tumbuh dengan ulserasi..

Klasifikasi TNM antarabangsa mengandaikan pelbagai tahap penyebaran tumor tempatan (T-tumor), kehadiran sel atipikal di kelenjar getah bening (N-nodus), serta kehadiran metastasis jauh (M).

Berkenaan dengan usus, terdapat:

  1. --Is - tumor terhad kepada epitel.
  2. T 1,2,3 - percambahan, masing-masing, lapisan submucosal, membran otot, semua lapisan tanpa melampaui organ.
  3. T4 - tumor melampaui batas dinding usus dan tumbuh menjadi organ dan tisu bersebelahan.
  1. N0 - nodus limfa masih utuh.
  2. N1 - tidak lebih daripada 3 kelenjar getah bening terjejas.
  3. N2 - metastasis di lebih daripada 3 kelenjar getah bening.
  1. M0 - tiada metastasis pada organ lain.
  2. M1 - terdapat metastasis jauh dalam kuantiti apa pun.

Berdasarkan penentuan prevalensi tumor mengikut tiga kriteria ini, tahap klinikal penyakit ini terbentuk:

III - T mana-mana, N1-2, M0.

IV - sebarang T, mana-mana N, M1.

Gejala

Terletak di bahagian kanan (cecum, bahagian menaik, lentur hepatik usus besar), neoplasma mungkin tidak menampakkan diri untuk waktu yang lama. Sindrom pertama penyetempatan barah yang paling biasa adalah toksiko-anemia. Pesakit risau akan kelemahan, loya, penurunan berat badan, sesak nafas. Pesakit seperti itu dapat diperiksa untuk jangka masa yang lama untuk anemia (hemoglobin rendah).

Kesakitan juga sering berlaku bersamaan dengan penyetempatan tumor sebelah kanan. Dengan penambahan keradangan perifokal, neoplasma dapat meniru gejala apendisitis akut atau kolesistitis.

Pelanggaran buang air besar dan penyumbatan usus kanan lebih jarang terjadi, hanya pada tahap yang sangat maju, atau ketika berada di kawasan injap ileocecal (kemudian timbul gejala penyumbatan usus kecil).

Penyetempatan sisi kiri (kolon sigmoid, lenturan splenik, kolon menurun) ditunjukkan terutamanya oleh gejala usus:

  • sembelit, bergantian dengan cirit-birit;
  • kembung perut;
  • kerap mendesak untuk membuang air besar;
  • kemunculan lendir dan darah di dalam najis.

Kesakitan di bahagian kiri perut sering terasa sesak, tetapi mungkin berterusan. Penyakit ini sering muncul dengan penyumbatan usus yang tersumbat, kerana pesakit segera tiba di meja operasi di hospital pembedahan yang bertugas.

Kanser kolon melintang, serta lenturan hepatik dan splenik, ditunjukkan oleh gejala umum dan usus. Kesakitan di bahagian atas perut dan hipokondria menimbulkan provokasi dalam mencari gastritis, ulser peptik, kolesistitis, pankreatitis.

Diagnostik

  • Aduan, anamnesis, pemeriksaan. Doktor pertama yang didatangi pesakit adalah ahli terapi atau pakar bedah. Apa-apa gejala di atas harus memberi tahu anda tentang diagnosis barah. Perhatikan usia, kehadiran penyakit pada saudara-mara, dan faktor risiko lain. Semasa pemeriksaan, kadang-kadang ada kemungkinan untuk meraba tumor (meraba dinding perut anterior).
  • Diagnostik makmal. Ujian darah dapat menunjukkan penurunan hemoglobin dan sel darah merah, dan ujian najis sering menunjukkan adanya darah (bukti pendarahan mikroba).
  • Kolonoskopi adalah standard emas untuk mendiagnosis tumor usus besar. Selepas prosedur pembersihan usus, dia diperiksa secara berurutan dari sigmoid hingga cecum. Sekiranya tumor atau polip dikesan, biopsi dapat diambil dengan segera dari kawasan yang mencurigakan.
  • Irrigoskopi. Ini adalah sinar-X usus selepas kontras. Pembezaan boleh dilakukan secara konvensional - penggantungan barium, atau dua kali ganda - dengan suntikan udara. Kajian ini tidak dilakukan sesering mungkin, terutamanya ketika kolonoskopi tidak dapat dilakukan. Ia cukup bermaklumat mengenai anatomi neoplasma..
  • Kolonoskopi CT. Kaedah ini boleh menjadi alternatif untuk pemeriksaan endoskopi, tetapi jika tumor dikesan, pesakit akan disarankan untuk melakukan biopsi.

Sekiranya karsinoma didiagnosis, pemeriksaan lebih lanjut bertujuan untuk menjelaskan tahap klinikal penyakit ini, yang sangat penting untuk pemilihan taktik rawatan. Untuk ini, ditetapkan:

  • Ultrasound atau CT perut dan kelenjar getah bening retroperitoneal.
  • CT paru-paru.
  • Analisis klinikal umum, ECG.
  • Rujukan yang mungkin untuk pemeriksaan tambahan - PET CT, skintigrafi kerangka, MRI otak, laparoskopi.
  • Sekiranya perlu - ekokardiografi, spirometri, ultrasound saluran darah, perundingan dengan pakar berkaitan (pakar kardiologi, pakar neurologi, endokrinologi) untuk menyelesaikan kemungkinan rawatan pembedahan.
  • Kajian tahap penanda tumor CEA, C19.9.
  • Pemeriksaan biopsi tumor untuk mutasi RAS, jika metastasis jauh dikesan.

Rawatan

Campur tangan pembedahan

Pembedahan adalah rawatan utama untuk barah usus.

Pada peringkat I dan II, campur tangan pembedahan adalah kaedah radikal. Pada tahap III, ini juga yang utama, tetapi dilengkapi dengan kemoterapi. Pada tahap IV, operasi digunakan sebagai kaedah paliatif untuk menghilangkan halangan.

Prinsip operasi onkologi:

  • Jumlah reseksi mestilah mencukupi untuk keyakinan sepenuhnya terhadap radikalisme (sekurang-kurangnya 10 cm di atas dan di bawah pinggir tumor).
  • Kapal yang memberi makan neoplasma diikat seawal mungkin.
  • Penyingkiran serentak kelenjar getah bening serantau (berdekatan).
  • Penyemakan menyeluruh rongga perut untuk kehadiran metastasis jauh dilakukan.

Jenis operasi utama untuk kanser usus besar:

  • Reseksi endoskopi berlaku untuk percambahan pendidikan intraepithelial. Semasa kolonoskopi, polip yang mencurigakan dikeluarkan dan dihantar untuk pemeriksaan histologi. Sekiranya adenokarsinoma yang sangat berbeza dikesan yang tidak tumbuh ke lapisan submucosal, tidak ada lesi pada kaki polip, rawatan dianggap radikal; pemerhatian dinamik selanjutnya dijalankan.
  • Hemikolektomi sisi kanan - penyingkiran separuh kanan usus besar. Ia dilakukan untuk tumor buta, bahagian menaik, tekanan hati. Selepas penyingkiran, anastomosis (anastomosis) terbentuk antara ileum dan kolon melintang.
  • Hemikolektomi sisi kiri. Apabila barah dilokalisasikan di bahagian kiri kolon melintang, turun dan di bahagian atas kolon sigmoid, separuh kiri kolon dikeluarkan dengan pembentukan transversosigmoanastomosis.
  • Reseksi segmen. Ia ditunjukkan untuk tumor kecil pada kolon melintang atau kolon sigmoid. Kawasan dengan tumor dikeluarkan, kelenjar getah bening yang dikeluarkan, hujung usus dijahit.
  • Reseksi obstruktif (pembedahan jenis Hartmann). Campur tangan pembedahan ini dilakukan apabila mustahil untuk membentuk anastomosis serentak dengan pembuangan tumor (contohnya, dengan penyumbatan usus). Bahagian usus dengan neoplasma dilindungi, ujung utama dibawa ke kulit dinding perut (kolostomi), dan hujung penculikan dijahit.
  • Di masa depan, setelah persiapan yang betul, kesinambungan usus dapat dipulihkan dan kolostomi dikeluarkan..
  • Operasi paliatif. Mereka dilakukan untuk menghilangkan gejala penyumbatan usus. Dalam kes ini, tumor itu sendiri tidak boleh dikeluarkan. Ini terutamanya penghapusan kolostomi (dubur tidak semula jadi) atau pembentukan anastomosis bypass.
  • Reseksi laparoskopi. Secara laparoskopi, hampir semua reseksi dapat dilakukan hari ini untuk tumor kecil dan tidak rumit. Operasi sedemikian kurang trauma bagi pesakit, yang dicirikan oleh tempoh pemulihan yang lebih pendek..

Kemoterapi

Ubat yang menggunakan ubat-ubatan yang menyekat pembelahan atau memusnahkan sel-sel barah, menyebabkan tumor menyusut atau hilang sama sekali.

Kemoterapi kanser kolon digunakan:

Pada peringkat II, jika terdapat keraguan mengenai sifat radikal operasi:

  • kekalahan tepi reseksi (bahagian dinding usus, di sepanjang pinggir kawasan yang akan dikeluarkan);
  • pembezaan tumor rendah;
  • karsinoma menyerang semua lapisan dinding usus (T4);
  • peningkatan penanda tumor 4 minggu selepas pembedahan.

Pada peringkat III barah, dalam tempoh selepas operasi - kemoterapi tambahan. Tujuannya adalah untuk memusnahkan sel-sel malignan yang tersisa di dalam badan dan mencegah kambuh.

Pada peringkat IV, sebagai kemoterapi paliatif, serta neoadjuvant (perioperatif) dengan metastasis tunggal ke hati atau paru-paru.

Ubat yang paling biasa digunakan adalah fluorouracil, capecitabine, oxaliplatin, irinotecan, dan ubat lain. Skema dan kombinasi tujuan mungkin berbeza. Kursus biasanya berlangsung selama enam bulan.

Komplikasi kemoterapi (loya, kelemahan, kebotakan, cirit-birit, kerosakan pada kulit dan membran mukus) selalu menyertai rawatan jenis ini hingga satu tahap atau yang lain. Tetapi mereka dapat diperbaiki dengan kaedah perubatan dan bukan ubat, dan bukan alasan untuk menolak rawatan..

Dianjurkan juga untuk menangguhkan penutupan kolostomi hingga akhir kursus, agar tidak mengganggu kitaran.

Kanser kolon dengan metastasis

Karsinoma penyetempatan ini paling kerap membentuk metastasis ke hati, paru-paru, otak, tulang, merebak di sepanjang peritoneum.

Perubatan moden memberi peluang kepada pesakit walaupun dengan tahap 4, jika tidak sembuh sepenuhnya, setidaknya mengendalikan perkembangannya, seperti pada penyakit kronik.

Metastasis tunggal ke hati dan paru-paru dapat dilindungi sama ada dengan tumor primer atau setelah beberapa kali menjalani kemoterapi neoadjuvant.

Dengan tumor yang tidak dapat dikendalikan dengan pelbagai metastasis, polychemotherapy dilakukan. Tempohnya berterusan sehingga akhir hayat, atau sehingga perkembangan atau perkembangan intoleransi. CT menghalang pertumbuhan tumor dan metastasis, sehingga memanjangkan usia pesakit.

Pada peringkat ke-4 adenokarsinoma, CT dalam beberapa kes ditambah dengan ubat yang disasarkan. Ini adalah antibodi monoklonal yang mengikat reseptor sel tumor tertentu dan menyekat rangsangannya untuk membelah..

Dari ubat yang disasarkan, Bevacizumab paling sering digunakan, dan jika tidak ada mutasi pada gen KRAS, Cetuximab dan Panitumumab.

Pemerhatian dinamik

Setelah selesai menjalani rawatan, pesakit menjalani pemeriksaan dan pemeriksaan berkala oleh ahli onkologi untuk 1-2 tahun pertama - setiap 3 bulan, kemudian - sekali setiap 6 bulan, setelah 5 tahun - sekali setahun. Tujuannya adalah untuk mengesan kekambuhan tepat pada masanya. Untuk ini, FCC, kajian penanda tumor darah, ultrasound organ perut, sinar-X atau CT paru-paru dilakukan.

Ramalan dan pencegahan

Tidak ada profilaksis khusus untuk barah usus, tetapi pengesanan awal adalah kunci kejayaan rawatan.

Kanser usus besar peringkat 1 selepas rawatan radikal dicirikan oleh kadar survival 90%.

Kelangsungan hidup 5 tahun selepas rawatan dengan 2 sudu besar. ialah 76%, 3 sudu besar. - kira-kira 45%, dengan 4 st. - tidak lebih daripada 5%.

Terdapat cadangan untuk pemeriksaan (pengesanan awal bentuk asimtomatik) kanser usus:

  • Pemeriksaan darah tersembunyi fecal setiap tahun pada orang yang berusia lebih dari 50 tahun, dengan ujian positif - kolonoskopi.
  • Sigmoidoskopi fleksibel 5 tahun sekali, kolonoskopi - 10 tahun sekali. Dibolehkan sebagai pemeriksaan CT - kolonoskopi.
  • Dengan keturunan yang membebankan untuk kanser usus, kajian-kajian ini disarankan untuk dilakukan sejak usia 40 tahun.

Kolon - di mana berada dan gejala penyakit

Usus besar adalah bahagian utama usus besar, memanjang dari cecum ke rektum. Panjang keseluruhan kira-kira 1.4-1.6 meter. Terdapat beberapa bahagian pendidikan ini:

  • bahagian menaik (23-25 ​​cm);
  • bahagian kolon melintang (54-57 cm);
  • bahagian menurun (21-23 cm);
  • kolon sigmoid (46-48 cm).

Diameter dalam usus besar secara beransur-ansur berkurang ketika mendekati dubur dan berkisar antara 8 hingga 4 cm. Usus terletak di rongga perut dan mempunyai bentuk cincin terbuka. Diproyeksikan ke dinding perut anterior di semua kawasan kecuali pusat.

Bahagian dalam pembentukan rongga diwakili oleh selaput lendir dengan banyak vili, maka ada submukosa dan lapisan sel otot licin yang memberikan peristalsis yang mencukupi.

Penyakit usus besar

Bahagian usus ini terdedah kepada perkembangan banyak patologi. Pertimbangkan yang paling biasa.

Nama patologiEtiologi dan patogenesisGejalaDiagnostik
Kolitis ulseratif - lesi keradangan dengan pembentukan kecacatan nekrotik ulseratif.

Pelbagai sebab (pengambilan alergen makanan, pendedahan kepada produk buangan mikroflora fisiologi dan patologi) menyebabkan pembentukan antibodi terhadap sel epitelium. Sel-sel imun memusnahkan selaput lendir untuk membentuk bisul.Cirit-birit yang berlimpah hingga 30-40 kali sehari. Banyak lendir, nanah dan darah ditentukan dalam tinja. Keadaan umum teruk: sakit berterusan di usus besar, perut membengkak dan sakit tajam ketika berdebar. Kemunculan patologi dari organ dan sistem lain adalah mungkin: anemia, degenerasi lemak hati, dehidrasi.Sahkan diagnosis:

  • pengesanan antibodi terhadap sel epitelium dalam darah (Ig M dan G);
  • kolonoskopi (ciri banyak ulser di seluruh membran mukus);
  • Ultrasound (lekatan).
Diverticula - penonjolan sakular dinding usus ke rongga perut.

Ia boleh menjadi kongenital atau diperolehi. Jenis pertama berkembang dengan latar belakang kelainan perkembangan (kecacatan lapisan otot). Diperolehi adalah disebabkan oleh sembelit kronik, kerosakan usus traumatik, proses berjangkit dan keradangan jangka panjang. Penyetempatan: tempat masuknya saluran darah di mana tidak ada sel otot licin.Tiada. Apabila dijangkiti, terdapat tanda-tanda kolitis: sakit dan kembung, cirit-birit, mual, muntah, demam.Biasanya ditemui secara tidak sengaja apabila:

  • kolonoskopi;
  • Ultrasound organ rongga rai;
  • Pemeriksaan sinar-X.
Polip - pembentukan proliferatif jinak terdedah kepada keganasan pada 1% kes.

Mutasi sel bermula dengan latar belakang sembelit kronik, kesalahan besar dalam makanan (sebilangan besar lemak haiwan, minyak halus dan kekurangan serat). Lebih jarang, pendedahan kepada bahan karsinogenik yang dimakan bersama makanan (pewarna, pengawet, dll.).Biasanya, pesakit tidak menunjukkan aduan. Kadang-kadang pelepasan lendir dan hemoragik dari rektum, gangguan pencernaan (cirit-birit, sembelit, kembung) mungkin berlaku.Untuk menentukan penyetempatan dan menentukan jenis tumor, sapukan:

  • kolonoskopi;
  • irrigografi;
  • mengambil biopsi.
Kanser usus besar - tumor malignan.Orang yang berumur lebih dari 50 tahun yang mempunyai keturunan dari barah usus sakit. Faktor risiko merangkumi:

  • kandungan daging yang tinggi dalam diet;
  • pengeluaran berbahaya (pekerja perusahaan pemprosesan absinth dan kayu);
  • keadaan imunodefisiensi;
  • kolitis ulseratif dan penyakit Crohn.
Pendarahan (dalam 45% kes, darah mengalir keluar dari dubur setelah perbuatan buang air besar "aliran"). Kurang biasa, sindrom kesakitan, gangguan najis (cirit-birit atau sembelit), tenesmus (dorongan palsu untuk membuang air besar).
  • pemeriksaan digital rektum;
  • prrigografi;
  • pemeriksaan endoskopi dengan mengambil bahan biopsi;
  • analisis tinja untuk darah ghaib;
  • CT dan MRI.
Anomali dan malformasi adalah gangguan embriogenesis, yang menyebabkan kecacatan besar pada struktur dan lokasi usus besar. Lebih biasa: dystopias (perubahan lokasi bahagian individu), penggandaan kawasan usus, stenosis (pertindihan lengkap lumen).Kesan faktor teratogenik pada janin yang sedang berkembang. Yang paling berbahaya adalah tempoh dari 4 hingga 5 dan dari 11 hingga 13 minggu organogenesis..Gambaran klinikal selalu bersifat individu dan bergantung kepada tahap gangguan (dari perubahan najis hingga penyumbatan usus yang lengkap)Ia didiagnosis pada usia dini dengan latar belakang gangguan ketara pada saluran pencernaan. Untuk diagnosis yang tepat, ultrasound, CT, MRI, kolonoskopi boleh digunakan (jarang digunakan pada kanak-kanak).Sigmoiditis - luka radang pada kolon sigmoidPenyebab utama sigmoiditis adalah jangkitan dengan agen bakteria (kurang kerap virus). Peranan faktor predisposisi adalah ciri anatomi (bentuk-S), kehadiran NUC atau penyakit Crohn, diverticula.Terganggu oleh sakit kram yang teruk di bahagian bawah perut. Perbuatan buang air besar itu menyakitkan, ada keinginan palsu. Najis sentiasa cair dengan bau yang tidak menyenangkan (sehingga 10-15 kali sehari). Keadaan umum teruk: hipertermia (hingga 40 darjah), kelemahan, sakit kepala.Diagnosis adalah dengan pemeriksaan endoskopi dan pemeriksaan tinja.

Rawatan penyakit usus besar

Sekiranya kecacatan dikesan, hanya rawatan pembedahan yang ditunjukkan. Semasa operasi, patensi tiub usus dipulihkan. Sekiranya anomali tidak nyata secara klinikal, maka tidak dirawat..

Sekiranya tumor disyaki, biopsi diambil terlebih dahulu, diikuti dengan pemeriksaan histologi untuk menentukan jenis percambahan. Formasi jinak dapat dikeluarkan dengan kaedah endoskopi, malignan - hanya pembedahan (penyingkiran kawasan yang terjejas dengan penangkapan tisu yang sihat sekurang-kurangnya 5 cm).

Diverticula memerlukan terapi antibiotik untuk mencegah komplikasi berjangkit. Dengan berlubang pembentukan sakular atau pengembangan phlegmon, kawasan usus yang terkena dikeluarkan. Akses - laparotomi garis tengah.

Kolitis ulseratif adalah patologi yang tidak dapat disembuhkan. Ubat dalam 80% kes memungkinkan untuk mencapai pengampunan dan penyembuhan sebahagian daripada pembentukan ulseratif. Glukokortikosteroid digunakan (untuk menekan proses autoimun), astringen ("menahan bersama" najis dan mencegah dehidrasi), antibiotik (untuk mencegah komplikasi). Menurut petunjuk, terapi infus dilakukan.