10 fakta saintifik mengenai gas usus

Soalan

Mengapa kita mengeluarkan gas, bahan terbuatnya, dan makanan mana yang paling cenderung menyebabkan gas di dalam usus?

Perut kembung adalah hasil pengeluaran campuran udara dan gas di saluran gastrointestinal, yang merupakan produk sampingan dari proses pencernaan.

Berikut ini dan fakta lain mengenai perkara yang dilakukan oleh semua orang beberapa kali sehari..

1. Gas dalam usus terdiri daripada:

- 59 peratus daripada nitrogen

- 21 peratus hidrogen

- 9 peratus karbon dioksida

- 7 peratus metana

- 4 peratus oksigen.

2. Rata-rata, seseorang melepaskan gas sekitar 14 kali sehari, membentuk kira-kira 0.5 liter gas.

3. Gas di dalam usus mudah terbakar.

4. Pada saat pembentukan, gas mencapai suhu 37 darjah Celsius dan keluar dengan kelajuan 11 km per jam.

5. Anda tidak akan tercekik dengan gas semasa berada di ruang kedap udara, kerana kepekatan gas tidak cukup tinggi

6. Hidrogen sulfida adalah bahan yang memberikan bau yang tidak menyenangkan kepada gas. Makanan kaya sulfur seperti kacang, kubis, keju dan telur adalah penyebab utama.

7. Sebilangan besar gas di usus berasal dari udara yang tertelan (nitrogen dan karbon dioksida) dan hampir tidak berbau. Gelembung gas ini besar dan dapat menghasilkan bunyi yang kuat..

Proses pencernaan dan penapaian menghasilkan pembentukan pelbagai gas. Gelembung gas ini mungkin kecil, tidak berbunyi, tetapi tidak berbau..

8. Seseorang melepaskan gas walaupun selepas mati.

9. Anai-anai dianggap juara dalam pembebasan gas. Mereka menghasilkan lebih banyak metana daripada lembu dan peralatan yang mencemarkan. Haiwan lain yang terkenal dengan perut kembung: unta, zebra, domba, lembu, gajah, pengambilan Labrador.

10. Kekacang menyebabkan perut kembung. Tubuh manusia tidak dapat mencerna polisakarida tertentu. Apabila karbohidrat kompleks ini sampai ke usus bawah, bakteria memakannya, menghasilkan banyak gas..

Produk yang menyebabkan gas

- Sayur-sayuran: brokoli, kubis, kembang kol, timun, bawang, kacang polong, lobak

- Kekacang (kacang, kacang polong)

- Buah yang tinggi gula dan serat: aprikot, pisang, tembikai, pir, prun, kismis, epal mentah

- Makanan tinggi karbohidrat: gandum, dedak gandum

- Minuman berkarbonat, bir, wain merah

- Makanan goreng dan berlemak

- Pengganti gula dan gula

- Produk susu dan tenusu

Tidak semua makanan ini menyebabkan gas, dan anda mungkin mendapati hanya makanan tertentu yang mempengaruhi gas berlebihan dalam usus..

Cara membuang gas di dalam usus?

Seperti yang telah disebutkan, seseorang tidak dapat menyingkirkan gas dalam usus sepenuhnya, kerana ini adalah proses semula jadi dalam badan. Namun, jika anda mengalami kembung perut, ada beberapa cara untuk mengurangkan pengeluaran gas..

1. Kaji semula diet anda

Hadkan pengambilan makanan yang menyebabkan pengeluaran gas. Sebaiknya potong makanan satu demi satu dan simpan buku harian untuk mengetahui siapa penyebab utama..

Sekiranya anda makan lebih banyak makanan yang tinggi serat (yang mendorong pencernaan yang lebih baik), anda mungkin menyedari bahawa jumlah gas di usus anda telah meningkat. Mungkin memerlukan beberapa hari atau minggu untuk badan anda terbiasa dengan diet baru. Sekiranya tidak, hubungi pakar.

Memasak makanan dapat membantu mengurangkan sebilangan bahan penghasil gas. Tetapi mengukus harus diutamakan daripada mendidih jika anda ingin menjimatkan lebih banyak vitamin..

2. Minum di antara waktu makan

Sekiranya anda minum air dengan makanan, anda mencairkan jus pencernaan dan makanan juga tidak dicerna. Cuba minum air setengah jam sebelum makan..

3. Makan dan minum perlahan-lahan

Apabila anda makan dengan cepat, anda menelan banyak udara, yang juga menyebabkan peningkatan pengeluaran gas.

4. Pantau tabiat anda

Kebiasaan seperti merokok, permen karet, atau minum melalui jerami dapat mengisi perut anda dengan udara berlebihan.

5. Elakkan pemanis buatan

Sorbitol dan pemanis lain yang digunakan dalam makanan "bebas gula" juga memperburuk keadaan kerana dicerna oleh bakteria dalam usus anda yang menghasilkan gas.

Di samping itu, ubat berikut dapat membantu anda:

Mint mengandungi mentol, yang mempunyai kesan antispasmodik pada saluran pencernaan dan menenangkan kembung..

Kayu Manis dan Halia Mengurangkan Gas dengan Menenangkan Perut.

Karbon aktif membantu mengurangkan jumlah gas kerana mempunyai sifat menyerap.

Yoghurt dan makanan probiotik lain menyeimbangkan mikroflora usus dengan mengurangkan pengeluaran gas.

Ubat yang mengandungi simethicone mengurangkan kembung dan ketidakselesaan dengan peningkatan gas.

Perut kembung: norma dan patologi

Saluran gastrointestinal manusia, selain komponen pepejal dan cair, mengandungi komponen gas dalam jumlah yang cukup besar. Gas usus disebarkan dalam jisim chyme yang lebih kurang padat dan ditutup dalam gelembung pelbagai saiz dengan membran

Saluran gastrointestinal manusia, selain komponen pepejal dan cair, mengandungi komponen gas dalam jumlah yang cukup besar. Gas usus disebarkan dalam jisim chyme yang lebih kurang padat dan ditutup dalam gelembung pelbagai saiz dengan membran mukus. Peningkatan kandungan gas di usus dan gangguan klinikal yang berkaitan termasuk dalam istilah "perut kembung". Peningkatan jumlah gas usus boleh menyebabkan gejala yang memberi pesakit rasa tidak selesa dalam bentuk perasaan kenyang di perut, gemuruh dan sakit. Mungkin juga terdapat peningkatan dalam perut, peningkatan aliran gas. Perut kembung yang teruk boleh mengganggu gaya hidup seseorang yang biasa, mempengaruhi keadaan mentalnya secara signifikan, menyebabkan kegelisahan, kegelisahan dan juga kemurungan. Pada kanak-kanak tahun pertama kehidupan, perut kembung boleh menyebabkan gangguan tidur, pemakanan anak, dan mempengaruhi perkembangan psikomotor dan fizikal..

Biasanya, usus orang dewasa mengandungi kira-kira 200 ml pelbagai gas. Komposisi gas ini sangat berubah-ubah: ia merangkumi nitrogen (11–92%), oksigen (hingga 11%), karbon dioksida (hingga 50%), hidrogen (hingga 10%), metana (hingga 60%), hidrogen sulfida (hingga tiga puluh%). amonia dan beberapa yang lain.

Sebilangan besar gas memasuki usus semasa menelan, termasuk nitrogen, oksigen dan karbon dioksida. Peningkatan gas di usus boleh dikaitkan dengan peningkatan menelan udara (aerophagia) semasa makan, difasilitasi oleh makan tergesa-gesa, bercakap semasa makan, minum melalui jerami, dan permen karet. Sejumlah besar karbon dioksida memasuki saluran gastrointestinal dengan minuman berkarbonat. Sebilangan karbon dioksida dapat dihasilkan di dalam perut akibat reaksi makanan karbonat dengan kandungan hidroklorik kandungan perut. Pada kanak-kanak bulan pertama kehidupan, menelan peningkatan jumlah udara semasa makan sering diperhatikan dan dikaitkan dengan kematangan sistem saraf yang tidak mencukupi dan refleks menelan yang belum selesai (terutama pada kanak-kanak pramatang dan belum matang pada saat kelahiran), yang boleh menyebabkan muntah dan muntah yang berlebihan hanya makanan apa yang dimakan. Gangguan perinatal sistem saraf pusat juga menyumbang kepada dyskinesia sistem pencernaan, salah satu manifestasi yang mungkin aerofagia. Sehubungan dengan itu, agar udara berlebihan keluar dari perut tanpa mengambil isinya, disarankan untuk menjaga bayi dalam keadaan tegak untuk beberapa waktu setelah makan. Aerophagia, kerana ciri-ciri pemakanan, agak fisiologi dan mudah diperbetulkan. Pada masa yang sama, aerofagia sebagai gejala penyakit serius sistem saraf dan / atau organ pencernaan mungkin memerlukan pemeriksaan serius dan rawatan jangka panjang..

Sebilangan besar gas dari perut bersama dengan makanan memasuki usus.

Sumber gas usus kedua yang penting adalah aktiviti metabolik mikroorganisma usus, yang paling aktif ditunjukkan dalam usus besar. Mikroflora sakarolitik, yang berlaku di dalam usus dalam keadaan normal, banyak menggunakan karbohidrat yang tidak dicerna dan tidak diserap dalam usus kecil untuk keperluan tenaganya. Pertama sekali, kita bercakap mengenai serat makanan dan beberapa oligo- dan disakarida. Sebagai hasil proses fermentasi, mikroba menerima ATP, dan persekitarannya (iaitu, kandungan usus) sejumlah metabolit, termasuk gas.

Oleh itu, sebagai hasil penapaian asid laktik homofermentatif, ciri-ciri lactobacilli dan streptococci usus besar, asid laktik (hingga 90%), karbon dioksida, hidrogen, air terbentuk. Fermentasi asid laktik heteroenzimatik, di mana, selain asid laktik, metabolit lain (termasuk asid asetik) terbentuk, wujud dalam bifidobakteria. Fermentasi alkohol, yang membawa kepada pembentukan karbon dioksida dan etanol, merupakan jalan metabolik sampingan pada beberapa wakil lactobacilli dan clostridia. Strain Escherichia coli dan Clostridia tertentu menerima tenaga hasil daripada asid formik, asid propionik, asid butyrik, aseton butil atau feromasi homoasetat. Dalam kes ini, asid lemak mudah menguap, karbon dioksida, hidrogen dan air terbentuk dalam semua jenis fermentasi. Asid organik digunakan oleh mikroorganisma, karbon dioksida sebahagian besarnya diubah oleh mikroorganisma lain menjadi asetat, hidrogen terutamanya diserap dan dikeluarkan melalui paru-paru. Peningkatan perkumuhan hidrogen dengan udara yang dihembus diperhatikan dengan peningkatan populasi mikroba atau dengan peningkatan aktiviti sakarolitiknya, misalnya, dengan kekurangan laktase.

Sebilangan kecil metana dapat terbentuk di dalam usus. Kehadirannya dalam gas usus menunjukkan adanya Methanobrevibacter smithii dalam mikrobiosenosis usus. Metabolisme mikroba sebatian yang mengandung sulfur, terutamanya protein (khususnya protein lendir), menentukan kehadiran hidrogen sulfida, namun kepekatannya yang besar dikaitkan dengan aktiviti berlebihan flora proteolitik, selalunya disebabkan oleh gangguan proses pencernaan dan penyerapan dalam usus kecil dan kemasukan protein yang tidak dicerna ke dalam usus besar... Juga, sebagai hasil metabolisme mikroba protein, amonia terbentuk, yang mudah meresap melalui dinding usus ke dalam darah sistem portal dan terutama ditahan oleh hati. Mikroflora usus normal membantu mengurangkan penyebaran ammonia ke dalam darah, menurunkan pH dalam lumen usus besar, akibatnya amonia diionisasi dengan pembentukan ion amonium yang mengikat garam dan diekskresikan dalam tinja.

Akhirnya, sejumlah gas memasuki lumen usus dari darah, tetapi isinya agak kecil..

Gas yang terkandung dalam usus terutama dikeluarkan melalui dubur, walaupun sebagian diserap ke dalam aliran darah dan dikeluarkan melalui paru-paru atau digunakan oleh tubuh. Orang dewasa yang sihat setiap ani mengeluarkan 0.2-2.5 liter gas untuk 5-15 petikan setiap hari [1, 2].

Sebab utama peningkatan kandungan gas dalam usus adalah peningkatan aktiviti metabolik mikroflora usus. Antara sebab fisiologi untuk fenomena ini perlu diperhatikan penggunaan makanan tumbuhan yang kaya serat, serta kismis, kacang, kacang polong, roti hitam, kvass, bir. Juga, pengeluaran gas meningkat dalam banyak keadaan patologi yang menyebabkan pelanggaran komposisi mikrobiosenosis usus.

Peningkatan kandungan gas dalam usus menyebabkan peregangan usus, sehingga merangsang peristalsis, menyebabkan gejala kesakitan. Pada masa yang sama, tidak ada korelasi yang jelas antara kandungan gas di dalam usus dan manifestasi klinikal perut kembung, yang dikaitkan dengan kebolehubahan individu yang signifikan dalam interoception. Pada pesakit dengan ambang reaksi interoreceptor usus yang rendah, gambaran klinikal yang jelas dapat diperhatikan dengan pengeluaran gas yang tidak signifikan, dan pada orang dengan ambang tindak balas yang tinggi, aduan tidak diperhatikan walaupun dengan pembentukan gas yang signifikan di usus besar [3, 4].

Perubahan komposisi mikrobiosenosis usus dan, sebagai akibatnya, perkembangan kembung dapat difasilitasi oleh pelanggaran proses pencernaan, penyerapan, dan juga perubahan motilitas usus. Sebenarnya, dalam hampir semua penyakit sistem pencernaan, dysbiosis usus dan perut kembung dapat diperhatikan sebagai manifestasi yang terakhir.

Penyebab kembung biasa adalah kekurangan laktase, intoleransi laktosa terhadap gula susu akibat kekurangan laktase enzim usus kecil. Biasanya, laktase memecah gula susu menjadi glukosa dan galaktosa, yang diserap ke dalam aliran darah di usus kecil, namun, dengan kekurangan laktase, gula susu tidak terurai dan sampai ke usus besar tidak berubah, di mana ia digunakan oleh mikroorganisma dengan peningkatan pengeluaran gas. Dalam hal ini, salah satu ujian untuk mengesan kekurangan laktase adalah untuk menentukan peningkatan kepekatan hidrogen di udara yang dihembuskan. Selain itu, laktosa yang tidak dicerna dalam usus besar merangsang rembesan air, yang membawa kepada perkembangan najis berbuih yang longgar dengan bau masam. Semua gejala ini berlaku hanya dengan latar belakang pengambilan produk tenusu yang mengandungi laktosa, terutamanya susu keseluruhan. Produk susu yang ditapai mengandungi lebih sedikit gula susu dan boleh dimakan dengan sedikit penurunan aktiviti laktase. Curd dan keju tidak mengandungi laktosa, dan pengambilannya tidak menyebabkan gejala. Kekurangan laktase dapat menjadi primer, dikaitkan dengan ciri genetik individu dan diwarisi, dan sekunder, iaitu, timbul dengan latar belakang penyakit usus kecil, dan juga konstitusional. Yang terakhir ini disebabkan oleh fakta bahawa pada sesetengah orang (sihat secara klinikal!) Kegiatan laktase pada usus kecil menurun dengan usia dan mereka tidak lagi bertoleransi dengan produk tenusu. Proses ini boleh bermula pada separuh kedua tahun pertama kehidupan dan tidak dianggap patologi. Terdapat seluruh wilayah dan benua di dunia (misalnya, Afrika), populasi orang dewasa yang tidak bertoleransi dengan gula susu.

Penyebab kembung perut yang lain adalah sindrom iritasi usus (IBS), yang ditunjukkan oleh kombinasi sakit perut dengan perubahan najis dan / atau perut kembung. IBS tergolong dalam kumpulan gangguan fungsi sistem pencernaan, di mana peraturan saraf dan / atau humoral motilitas saluran gastrointestinal terganggu, dan patologi usus organik tidak dikesan. Salah satu penyebab IBS boleh menjadi gangguan sistem saraf usus, yang ditunjukkan dalam penurunan ambang kepekaan interoreceptor usus. Tanda-tanda klinikal yang menyokong IBS adalah kebolehubahan dan pelbagai aduan, tidak ada perkembangan, berat badan normal, peningkatan aduan dengan tekanan, tidak ada gejala pada waktu malam, dan hubungan dengan gangguan fungsi lain. Selalunya, kesakitan berlaku sebelum dan selepas buang air besar..

Manifestasi klinikal utama IBS termasuk sakit perut atau ketidakselesaan yang telah diperhatikan selama sekurang-kurangnya 3 bulan tahun lalu, yang menurun selepas pergerakan usus, digabungkan dengan perubahan frekuensi najis (lebih dari 3 kali sehari atau kurang dari 3 kali seminggu) dan / atau bentuk najis (benjolan keras atau kering - seperti "kotoran domba", atau tidak berbentuk - lembek). Sebagai tambahan kepada yang utama, gejala tambahan juga dibezakan: kesukaran melakukan perbuatan buang air besar atau perasaan pengosongan rektum yang tidak lengkap, lendir yang banyak, gemuruh atau kembung.

Dengan sifat najis, terdapat tiga varian klinikal utama IBS: IBS dengan kesakitan dan perut kembung; IBS dengan sembelit; IBS dengan cirit-birit. Perut kembung dapat dilihat dengan jenis IBS apa pun, tetapi paling ketara dengan yang pertama.

Penyebab perut kembung di IBS adalah pelanggaran motilitas usus, yang menyebabkan perubahan komposisi kandungan usus dan, sebagai akibatnya, komposisi mikroflora usus. Dalam keadaan tertentu, aktiviti pembentukan gas yang terakhir meningkat, yang secara klinikal dimanifestasikan dalam bentuk perut kembung [3, 4]. Di sisi lain, telah ditunjukkan bahawa alasan untuk berkembangnya perasaan "kembung" di perut di IBS bukan hanya peningkatan gas dalam usus, tetapi juga penurunan pergerakan usus. Salah satu sebab perlambatan seperti itu adalah pelanggaran peraturan pergerakan motif pada tahap sistem saraf usus, khususnya, pelanggaran refleks untuk meregangkan usus [5, 6].

Untuk menghilangkan kembung secara berkesan, anda mesti memahami sebab yang menyebabkannya. Selalunya perut kembung dikaitkan dengan keanehan diet dan rejimen pesakit, yang dalam kebanyakan kes sangat mungkin untuk dihilangkan. Oleh itu, makanan berkala dan berkhasiat dalam persekitaran yang santai harus disyorkan. Dianjurkan untuk memasukkan dalam diet produk susu fermentasi probiotik "Activia". Penggunaan biasa mereka menyumbang kepada pemulihan komposisi dan aktiviti metabolik mikroflora usus, serta normalisasi fungsi motor usus [9]. Dalam kajian klinikal terkawal, ditunjukkan bahawa penggunaan produk ini secara berkala selama 14 hari disertai dengan penurunan keparahan kembung, perut kembung, dan kemunculan najis bebas (sekurang-kurangnya 6 kali seminggu) [10]. Jumlah produk pembentuk gas mesti dipilih secara individu. Sekiranya penyakit saluran gastrousus dikesan, penyakit ini harus dirawat terlebih dahulu. Diet untuk perut kembung ditentukan oleh proses patologi utama. Sekiranya kekurangan laktase, sangat penting untuk mengikuti diet bebas laktosa atau rendah laktosa dengan pengecualian atau pengurangan gula susu dalam diet. Untuk kanak-kanak tahun pertama, dalam kes ini, formula susu rendah laktosa atau persediaan khas laktase harus digunakan. Di IBS dengan perut kembung, jumlah produk tumbuhan harus dikurangkan buat sementara waktu, perlu berunding dengan pakar neuropatologi dan psikologi, dan antispasmodik boleh digunakan sebagai ubat simptomatik untuk menghilangkan rasa sakit (pada kanak-kanak dan orang dewasa yang lebih tua, misalnya, Duspatalin).

Untuk membetulkan komposisi mikroflora usus, penunjukan probiotik ditunjukkan - persediaan yang mengandungi mikroorganisma hidup yang mempunyai kesan positif terhadap keseimbangan mikroba usus. Persediaan ini mungkin mengandungi Lactobacillus acidophilus, Lactobacillus GG, Lactobacillus fermentum, Streptococcus (Enterococcus) faecium SF68, S. termophilus, Bifidobacterium bifidum, yang mana kesan probiotiknya telah terbukti dalam kajian terkawal plasebo. Adalah wajar strain mikroorganisma yang membentuk sediaan mempunyai ketahanan terhadap antibiotik dan dilindungi dari kandungan gastrik yang berasid. Sebaliknya, pembetulan mikrobiosenosis usus dapat dilakukan dengan berkesan dengan ubat-ubatan prebiotik, komponen yang paling umum adalah laktulosa (Duphalac). Dosis rendah laktulosa menyumbang kepada pemulihan mikroflora usus dalam dysbiosis usus pelbagai asal, dengan merangsang pertumbuhan mikroflora "sendiri". Dos ubat Duphalac dipilih secara individu dan berbeza-beza bergantung pada usia, boleh dibahagikan kepada dua dos (jadual). Dalam praktik sebenar, penggunaan gabungan pra dan probiotik sering digunakan.

Selama bertahun-tahun, sediaan yang mengandungi simethicone, campuran polimer dimethsiloxane dengan silikon dioksida, telah digunakan secara meluas sebagai kaedah tambahan untuk menghilangkan gejala kembung perut dan meringankan keadaan pesakit. Simethicone tidak larut dalam air, cepat merebak ke bahagian media dan mengeluarkan agen berbuih dari lapisan permukaan filem. Pada masa yang sama, ia menghancurkan cengkerang gelembung gas dalam kandungan usus dan mendorong penyingkiran gas dari usus. Simethicone dengan cepat dan berkesan menghilangkan tanda-tanda peningkatan pengisian gas di usus, tidak mempunyai kesan sampingan dan sekatan usia. Keberkesanan dan keselamatan simethicone telah terbukti dalam sejumlah kajian, dan persiapan berdasarkannya disyorkan untuk digunakan dalam banyak keadaan disertai dengan perut kembung, khususnya, dalam gangguan fungsi [7, 8]. Oleh kerana secara praktikal dalam semua kes perut kembung terdapat gangguan dalam proses pencernaan, disarankan untuk menggunakan simethicone bersama dengan enzim pankreas, yang secara signifikan meningkatkan keberkesanan menghilangkan perut kembung. Ubat enzimatik boleh diresepkan sendiri (misalnya, Creon) atau sebagai sebahagian daripada ubat yang digabungkan dengan simethicone (Pancreoflat).

Kesan positif enzim pankreas disebabkan oleh peningkatan proses pencernaan, yang tercermin dalam keadaan fungsional mikroflora usus dan penurunan pengambilan makanan yang tidak dicerna, khususnya, komponen pembentuk gas ke dalam usus besar. Penggunaan sediaan mikrosfera (Creon) lebih berkesan daripada sediaan tablet konvensional, pertama, kerana tahap aktiviti substrat awal (pancreatin) yang tinggi, dan kedua, bentuk dos khas ubat (ukuran mikrosfera 1-1.2 mm) memberikan pencampuran yang seragam dengan kandungan gastrik, ketiga, shell mikrosfera yang sensitif terhadap pH, yang melindungi enzim dari kemusnahan di dalam perut dan memastikan pembebasan maksimumnya dalam duodenum [10-13].

Creon harus diambil bersama makanan. Dos dipilih secara individu, dos harian bergantung kepada keparahan kekurangan pankreas eksokrin. Dalam amalan pediatrik, untuk memudahkan pengambilan ubat, kapsul boleh dibuka dengan teliti dan mikrosfera boleh diambil tanpa mengunyah dengan sedikit air. Sekiranya mikrosfera dicampurkan dengan makanan, ia harus diambil sebaik sahaja dicampurkan, jika tidak, kerosakan pada lapisan enterik mungkin berlaku..

Oleh itu, peningkatan pengeluaran gas boleh dikaitkan dengan pelbagai alasan dan, oleh itu, pendekatan untuk membetulkan keadaan ini harus secara individu. Secara umum, petunjuk utama pembetulan ini adalah terapi diet, rawatan penyakit yang mendasari (jika ada), pembetulan mikrobiosenosis dan terapi simtomatik dengan kemasukan ubat-ubatan yang mengandung simethicone.

Untuk pertanyaan sastera, sila hubungi pejabat editorial.

A. A. Kovalenko, calon sains perubatan
T.V. Gasilina, calon sains perubatan
S. V. Belmer, Doktor Perubatan, Profesor
Universiti Perubatan Negeri Rusia, Moscow

Perpustakaan

Gas di saluran pencernaan

Aduan pesakit mengenai masalah, satu atau lain cara yang berkaitan dengan pembentukan gas, sangat kerap berlaku, namun masalah ini jarang dianalisis secara serius, doktor sering menerima pandangan pesakit mengenai masalah tersebut (dysbiosis terkenal!) Dan, oleh itu, pertolongan jauh dari selalu memuaskan, lebih radikal... Pengetahuan mengenai asas-asas fisiologi normal dan patologi membantu memahami dengan lebih terperinci keadaan dan kesejahteraan pesakit, untuk menggariskan strategi pendekatan terapi. Bahan yang dicadangkan menyoroti masalah fisiologi organisma yang sihat yang tidak termasuk dalam kurikulum sekolah perubatan tinggi.

A. Sumber gas

Terdapat dua sumber gas yang terkumpul di lumen saluran pencernaan..

1. Menelan udara dengan pemindahannya seterusnya ke perut. Menelan adalah reaksi neuromuskular dengan komponen sukarela dan sukarela. Rata-rata, seseorang menelan 600 kali sehari (200 kali semasa makan, 50 kali semasa tidur, 350 kali waktu rehat), kebanyakannya tidak sedar. Sebilangan kecil udara (2-3 ml) memasuki perut dengan setiap tindakan menelan. Peranan fisiologinya adalah untuk mendorong pergerakan gastrik. Sebahagian udara melewati pilorus ke dalam usus. Dengan pengumpulan udara yang berlebihan dan peningkatan tekanan intrakavitasi, erosi berlaku disebabkan oleh kontraksi refleks otot perut, diafragma dan otot perut dengan bahagian masuk terbuka dan kekejangan pilorus. Udara terdiri daripada nitrogen (78% mengikut isipadu) dan oksigen (21%), dengan gas mulia dan karbon dioksida menyumbang satu peratus; kelarutan udara dalam air 29 cm3 / l.

2. Pengeluaran gas oleh bakteria usus. Sebilangan besar karbohidrat yang memasuki saluran pencernaan dengan makanan dicerna dan diserap dalam usus kecil dengan penyertaan enzim tertentu. Terkandung terutamanya dalam sayur-sayuran, buah-buahan, gula-oligosakarida verbascose, raffinose dan stachyose tidak diserap dan ditangkap oleh flora usus besar. Dengan penyertaan enzim bakteria - amilase dan disakarida - pemisahan (hidrolisis) karbohidrat yang tidak dicerna ini berlaku kepada asid organik dan gas - hidrogen (H2) dan karbon dioksida (CO2), dan pada beberapa individu bahkan kepada metana (CH4). Polisakarida kompleks seperti xilans, pektin, mikropolisakarida, glikoprotein juga dipecah terutamanya oleh mikroflora usus besar. Sebagai tambahan, beberapa mikroorganisma menguraikan protein makanan oleh protease dan urease menjadi amina, fenol, indol, ammonia (NH3) dan produk lain. Adalah dipercayai bahawa komposisi flora usus dibuat selama 8 tahun pertama kehidupan di bawah pengaruh tabiat makan keluarga..

Pertukaran gas di saluran pencernaan orang yang sihat ditunjukkan secara skematik dalam Rajah 1.

[Pertukaran gas di saluran pencernaan orang yang sihat.]

Gambar: 1. Pertukaran gas di saluran pencernaan orang yang sihat.

Udara ditelan (1), kelebihannya dikeluarkan dengan jelas atau tidak kelihatan (2). Oksigen dari udara di dalam perut meresap ke dalam darah (3). Sebagai hasil tindak balas antara ion hidrogen dan bikarbonat, karbon dioksida terbentuk (4), yang juga cepat meresap ke dalam darah (5), sementara nitrogen dari aliran darah memasuki rongga usus kecil (6) sesuai dengan kecerunan yang disebabkan oleh pengeluaran karbon dioksida. Di usus besar, bakteria menghasilkan karbon dioksida, hidrogen, dan metana (7), yang dibawa ke aliran darah (8). Nitrogen menyebar dari aliran darah ke usus (9) mengikut kecerunan yang disebabkan oleh pengeluaran karbon dioksida, hidrogen dan metana oleh bakteria. Bakteria menggunakan oksigen dan nitrogen (10).

Luas keseluruhan saluran pencernaan adalah 200-300 sq. m. Bilangan dan komposisi mikroba di jabatannya berbeza berbeza. Esofagus dan perut tercemar dengan mikroorganisma yang masuk ke sini dengan makanan dan dari mulut. Di dalam perut, bilangan bakteria tidak signifikan (kurang dari 102 dalam 1 ml), yang dikaitkan dengan keasidan kandungannya. Duodenum, jejunum dan ileum atas mengandungi lebih banyak mikroba (hingga 103 per ml), yang diwakili terutamanya oleh bakteria gram positif. Semasa anda menghampiri cecum, bilangan mikroba di ileum meningkat. Dalam kes ini, dominan flora gram positif digantikan oleh gram negatif, dan mewajibkan anaerob mulai berlaku di atas aerob. Walau bagaimanapun, dalam 50% orang yang sihat, kandungan jejunum adalah steril. Pengesanan lebih daripada 105 mikroorganisma dalam 1 ml di bahagian atas usus kecil dianggap sebagai petunjuk patologi. Komposisi mikroflora saluran pencernaan ditunjukkan dalam Rajah 2.

[Mikroflora saluran pencernaan.]

Gambar: 2. Mikroflora saluran pencernaan.
Generasi utama dan keluarga mikroorganisma diwakili oleh nama rasmi. Singkatan: COPC, ileum akhir (distal); Duodenum - duodenum; TC - jejunum; NOPK - bahagian awal (proksimal) ileum.

Cecum adalah habitat utama mikroflora. Usus besar secara keseluruhan adalah yang paling banyak dijajah oleh mikroorganisma, misalnya, jumlah bakteria dalam tinja boleh mencapai 1012 per 1 g kandungan, iaitu satu trilion mikroba dalam satu gram tinja. Lebih-lebih lagi, bilangan anaerob adalah 100-1000 kali lebih tinggi daripada bakteria aerobik. Telah ditunjukkan bahawa mikroorganisma dikesan di permukaan mukosa usus walaupun setelah mencucinya sebanyak lima puluh kali. Mengingat kadar pembiakan mikroba, dapat diasumsikan bahawa prosedur pencucian usus (hidrokolonoterapi) tidak dapat mempengaruhi flora usus secara signifikan dan berterusan..

Terdapat satu lagi mekanisme ketiga yang berperanan dalam keadaan patologi, ini adalah penurunan penyerapan gas oleh dinding usus dan peralihan ke aliran darah pleksus submukosa akibat pergerakan kandungan yang dipercepat melalui usus (cirit-birit) dan / atau proses patologi yang biasa pada membran mukus.


B. Komposisi gas kandungan usus

Hidrogen. Kehadiran H2 di dalam usus dan, oleh itu, di udara yang dihembuskan seseorang adalah hasil daripada aktiviti penting bakteria yang mengambil karbohidrat. Ia dengan mudah melalui dinding usus ke aliran darah dan kemudian dihembuskan. Bakteria penghasil H2 kadang-kadang dikelaskan mengikut ciri metaboliknya..

Metana dibentuk oleh anaerob wajib - archaebacteria, yang mengambil tenaga akibat penukaran H2, CO2, format, asetat dan metanol menjadi CH4; indole adalah sumber penting pembentukan CH4 di dalam usus. Methanobacteria dijumpai dalam tinja pada 90% orang, pada 30-40% CH4 dijumpai di udara yang dihembus. Hubungan positif dicatat antara kepekatan metana dan hidrogen dalam usus. Lebih banyak metana dihasilkan pada orang yang mengalami sembelit.

Karbon dioksida terbentuk akibat fermentasi mikroba karbohidrat, termasuk yang terdapat dalam serat tumbuhan.

Amonia terbentuk oleh degradasi mikroba urea dan asid amino. Hasil daripada proses hidrolitik, hingga 30% urea yang terbentuk di hati ditukarkan menjadi NH3. Amonia sangat larut dalam air.

Hidrogen sulfida terbentuk terutamanya semasa penukaran asid amino yang mengandungi sulfur protein oleh bakteria pengurangan sulfat anaerobik.

Oleh itu, komponen utama gas dalam saluran pencernaan adalah karbon dioksida, hidrogen, metana, nitrogen dan oksigen. Nitrogen dan oksigen berasal dari luar, sementara karbon dioksida, hidrogen dan metana dihasilkan oleh penapaian bakteria. Gas ini tidak berbau. Bau gas usus sebahagiannya disebabkan oleh hidrogen sulfida dan amonia, tetapi disebut. surih gas dalam kepekatan di bawah 1 ppm. Ini adalah bahan yang mengandungi sulfur seperti metanaetiol, dimetil sulfida.

Proses memindahkan gas utama dari lumen usus ke dalam darah adalah seperti berikut. Gas larut dalam air atau lemak secara memuaskan dan menyebar secara pasif dari lumen ke aliran darah dalam membran mukus. Arah pergerakan ditentukan oleh kecerunan tekanan separa. Oleh kerana H2 dan CH4 selalu mempunyai tekanan separa yang lebih tinggi dalam usus, mereka bergerak ke arah yang ditunjukkan. Sebaliknya, arah penyebaran CO2, O2 dan nitrogen (N2) berubah-ubah dan penyebaran dapat meningkatkan atau menurunkan jumlah gas usus. Udara yang ditelan mengandungi jumlah minimum karbon dioksida dan ia menyebar dari membran mukus ke gelembung gas perut; pCO2 naik mendadak di duodenum dan CO2 diarahkan dari lumen usus ke dalam darah. PN2 udara lebih tinggi daripada darah vena dan nitrogen kurang diserap dalam perut. Dan dalam lumen duodenum pN2 menjadi lebih rendah daripada dalam darah, akibat pencairan dengan karbon dioksida dan nitrogen diarahkan dari darah ke dalam lumen usus. PO2 udara lebih tinggi daripada darah dan oksigen dari perut diserap. Walau bagaimanapun, pO2 gas usus sangat rendah dan oksigen sentiasa mengalir dari darah ke lumen usus.

Mekanisme yang menggerakkan gas melalui saluran pencernaan tidak difahami dengan baik. Sekiranya di usus kecil pergerakan bahan dan cecair yang padat bergantung pada aktiviti dan fasa perstalsis, maka peranan aktiviti motor dalam pergerakan gas sangat kecil. Di usus besar, kontraksi amplitud tinggi menyebabkan pergerakan massa tinja, tetapi kepentingannya dalam pergerakan gas tidak diketahui. Di usus besar, kandungan pepejal diangkut 30 hingga 100 kali lebih perlahan daripada cecair atau gas. Gas boleh bergerak dari gigi ke dubur selama 20-30 minit.

Jumlah pelepasan gas yang normal telah dikira. Dalam kajian orang sihat dari kedua-dua jantina berusia 21 hingga 59 tahun, diperhatikan bahawa jumlah rata-rata kembung per hari dengan diet biasa adalah sekitar 10 (dalam kajian lain, 14), dan jumlah gas yang dikeluarkan setiap episod adalah 33-125 ml; tidak terdapat perbezaan jantina.

Cara menjinakkan gas usus: manual melawan perut kembung untuk berbau busuk

Kembung, inkontinensia gas, atau kentut yang berbau sangat teruk boleh menjadi agak janggal. Nasib baik, sesiapa yang menghadapinya dapat mengambil langkah untuk mengurangkan skala masalah. Tetapi penyelesaian yang paling tepat adalah menormalkan pencernaan. Pertimbangkan dari mana gas di usus berasal, dan apa kembung perut, bersama dengan gejala yang ada pada mereka. Kami juga akan memahami kaedah merawat perut kembung.

Dalam kebanyakan kes, gas di usus adalah tindak balas normal badan yang sihat. Rata-rata, setiap orang mengeluarkan beberapa kali sehari. Tidak jarang gas sama ada berbau busuk atau tidak berbau sama sekali. Secara amnya, kedua-dua pilihan adalah kebiasaan. Kami menawarkan anda untuk memahami semuanya dengan lebih terperinci: bagaimana pencernaan berfungsi, mengapa kembung terbentuk, dan bagaimana mencegah kentut yang tidak diingini.

Apa itu sekumpulan

Kentut, lebih dikenali sebagai efluen usus atau kembung perut, adalah pembentukan gas di dalam usus kecil semasa penapaian dan pernafasan. Ini adalah bahagian normal aktiviti tubuh, yang sering tidak berkaitan dengan keadaan kesihatan, dan tidak menimbulkan kembung..

Dalam beberapa kes, sekumpulan pelepasan gas berlaku secara senyap dan tanpa perhatian yang ketara. Pada yang lain, ia kuat dan mempunyai bau busuk. Kadang-kadang sedikit pembengkakan dan tekanan dapat dirasakan sebelum gas melepaskan.

Punca kembung perut berbeza. Terdapat banyak makanan, ubat-ubatan, dan faktor lain yang mempengaruhi jumlah dan bau busuk dalam usus..

Sekumpulan biasa terdiri daripada beberapa gas yang berbeza. Sebilangan besar dari mereka tidak mempunyai bau yang tidak menyenangkan. Biasanya, bau busuk disebabkan oleh sebatian sulfur yang terdapat pada sebilangan sayur-sayuran dan telur. Kembung adalah tanda bahawa pencernaan tidak berfungsi dengan baik. Oleh itu, kumpulan itu sendiri akan memberitahu anda apa yang dihadapi oleh pencernaan.

Gas mana yang akan masuk ke dalam komposisinya dengan kembung bergantung terutamanya pada faktor berikut:

  • jumlah gas yang diserap semasa makan
  • tindak balas kimia antara bakteria dan mikrob di usus besar
  • makanan yang dimakan

Sekiranya anda prihatin dengan gas di usus anda?

Perut kembung dan perut kembung tidak selalu menjadi perhatian. Sebilangan besar orang menganggapnya boleh ditangani di rumah dengan mengubah diet mereka. Dalam kes sedemikian, gas di dalam usus adalah reaksi pertahanan semula jadi. Dan kembung hilang apabila sekumpulan dibuat dan semua gas dilepaskan.

Orang lain mungkin perlu mendapatkan nasihat perubatan dan pertolongan jika perut kembungnya berterusan walaupun setelah makanan atau ubat tertentu dihilangkan dari diet mereka. Gejala lain mungkin menunjukkan jangkitan yang memerlukan rawatan perubatan untuk dirawat. Sebilangan besar orang mengalami pelepasan simptom setelah punca kembung ditemui dan dirawat dan pencernaan dinormalisasi..

6 punca perut kembung: sektor gas usus atau pencernaan yang buruk

Punca perut kembung berbau busuk (gas di dalam usus) berkisar dari bahaya yang tidak berbahaya hingga isyarat serius dari pencernaan kita. Tidak selalu mudah untuk mengenali apa yang sebenarnya memicu gas di usus, kerana jumlah kemungkinan penyebabnya cukup besar.

Sebilangan besar perut kembung berbau adalah makanan atau ubat yang berkaitan dengan satu cara atau cara lain. Walau bagaimanapun, bahagian lain mungkin menunjukkan masalah kesihatan yang mendasari yang boleh mencetuskan kembung yang berpanjangan..

Sebab-sebab yang memprovokasi pembentukan gas di dalam usus:

  • Tidak bertoleransi terhadap makanan tertentu
  • Makanan berserat tinggi
  • Ubat
  • Sembelit
  • Bakteria atau jangkitan
  • Kanser kolon

1. Toleransi terhadap makanan dan perut kembung tertentu

Intoleransi makanan adalah penyebab kembung perut yang paling biasa. Keadaan khas untuk pembentukannya adalah intoleransi laktosa dan gluten. Dalam kedua kes tersebut, ketidakupayaan tubuh untuk memecah laktosa atau gluten mencetuskan pembentukan dan pembebasan gas secara beransur-ansur - perut kembung. Dalam kes ini, pencernaan tidak lengkap berlaku, dan kembung dijamin..

Pada orang lain, intoleransi makanan boleh dipicu oleh penyakit seperti penyakit seliak. Ia adalah penyakit autoimun yang menyebabkan luka pada organ saluran gastrousus. Orang dengan penyakit seliak mempunyai masalah pencernaan dengan pencernaan gluten yang buruk, yang terdapat dalam produk gandum, dan ini adalah penyebab langsung gas di usus.

Orang dengan penyakit seliak mungkin mempunyai gejala kembung perut berikut:

  • Pengurangan berat
  • Kembung
  • Cirit-birit
  • Keletihan patologi

Sekiranya seseorang mengaku mengalami alahan makanan atau intoleransi, dia perlu berjumpa doktor dan memeriksa sebarang pelanggaran. Ini akan membantu menentukan dengan tepat penyebab kembung perut dan membolehkan seseorang mengelak daripada memakan makanan yang mengandungi banyak bahan yang memprovokasi..

2. Makanan yang tinggi serat

Makanan yang tinggi serat sukar dicerna. Walaupun makanan ini bermanfaat untuk kesihatan dan kesejahteraan keseluruhan, makanan yang dicerna perlahan-lahan ini pecah atau diperam di saluran gastrointestinal. Proses pencernaan dan penapaian ini adalah penyebab pembentukan gas berbau..

Dalam beberapa kes, makanan dengan kandungan serat yang lebih tinggi mempunyai bau khas. Bau semula jadi mereka juga dapat menimbulkan kentut yang berbau busuk..

Makanan sebagai penyebab kembung yang jelas:

  • Kobis
  • Brokoli
  • Asparagus
  • Bawang putih

Makanan yang tinggi serat juga mengandungi jumlah sulfur yang lebih tinggi daripada makanan lain. Ini boleh menyebabkan perut kembung dan perubahan komposisi komponen gas usus manusia. Dalam kes ini, ia mengandungi lebih banyak sulfur, yang mempunyai bau khas, dan sebagai akibatnya, menyebabkan pembentukan lebih banyak gas berbau..

Pencernaan setiap individu bertindak balas secara berbeza terhadap makanan yang memprovokasi banyak. Bagi sesetengah orang, gas di usus terbentuk lebih banyak daripada kekacang, tetapi bagi seseorang perut kembung menyerang selepas kubis. Produk yang mencetuskan kentut juga menentukan bau gas yang dikeluarkan..

3. Ubat dan kembung

Gas berbau busuk juga dapat dihasilkan ketika ubat tertentu tertelan. Antibiotik adalah salah satu sumber penyakit yang paling biasa. Dalam usaha mereka untuk memusnahkan jangkitan, mereka dapat memusnahkan beberapa bakteria bermanfaat di saluran pencernaan, yang membentuk gas di dalam usus. Dalam kes sedemikian, kembung boleh menjadi teruk..

Pemusnahan bakteria tersebut menyebabkan ketidakseimbangan saluran pencernaan, mengganggu pencernaan. Dia, pada gilirannya, dapat memprovokasi pembentukan gas berbau busuk. Perut kembung, seperti gas berlebihan, boleh menyebabkan kembung dan sembelit yang tidak selesa..

4. Sembelit dan kembung berterusan

Sembelit berlaku apabila bahan tinja terkumpul di usus besar dan tidak dapat melarikan diri. Ia boleh diprovokasi dengan mengambil ubat-ubatan tertentu, pemakanan yang buruk, atau sebab-sebab biologi lain.

Peningkatan tahi dalam usus secara beransur-ansur menyebabkan peningkatan serentak dalam jumlah gas fetid - kembung akut. Peningkatan kepekatan gas seperti itu dapat menimbulkan sembelit dan ketidakselesaan. Akibatnya, sekumpulan selalu mempunyai bau yang tidak menyenangkan..

5. Bakteria dan jangkitan menimbulkan pengumpulan gas di dalam usus

Saluran pencernaan bertanggung jawab untuk memecah makanan menjadi nutrien yang dapat digunakan, yang diserap ke dalam aliran darah. Ia juga menghasilkan produk buangan yang melalui usus besar, termasuk gas di dalam usus..

Untuk melakukan ini, saluran pencernaan menggunakan beberapa komponen yang berbeza, termasuk bakteria bermanfaat yang selalu ada di dalamnya. Kadang-kadang, tahap bakteria di saluran pencernaan menjadi tidak seimbang, dan secara teorinya dapat menyebabkan jangkitan, yang menimbulkan perut kembung.

Selain kembung, jangkitan sering mencetuskan gejala berikut:

  • gas berlebihan dengan bau busuk
  • sakit perut
  • cirit-birit
  • suhu tinggi
  • loya
  • muntah
  • keletihan patologi

Sekiranya anda mengalami gejala ini, anda harus mendapatkan nasihat perubatan seawal mungkin..

6. Kanser kolon dan kembung teruk

Walaupun tidak biasa, barah usus besar juga boleh menyebabkan gas berbau busuk yang berlebihan. Polip atau pertumbuhan barah boleh menyebabkan penyumbatan yang menyebabkan perut kembung. Kemudian kembung berlarutan..

Sekiranya, ketika mengubah diet atau terapi ubat, gas di usus masih berbau busuk dan perut kembung itu sendiri tidak berhenti, ini mungkin merupakan salah satu tanda amaran awal. Selepas 50 orang dengan risiko rata-rata barah usus besar harus disaring secara berkala untuk penyakit ini.

Rawatan kembung perut

Dalam kebanyakan kes, seseorang boleh mencuba masalah kembung dan benjolan di rumah. Sering kali, perubahan diet mungkin cukup untuk mengurangkan atau menghilangkan gas berbau busuk. Mereka boleh bermaksud makan lebih sedikit makanan dan tidak termasuk makanan tertentu dari diet..

Bahan makanan, penggunaannya mesti dikurangkan atau dielakkan, adalah untuk setiap orang. Ini akan membantu meningkatkan pencernaan, akibatnya anda tidak lagi terganggu dengan kembung..

Dalam kes lain, bagi seseorang, penyebab perut kembung berbau busuk adalah ubat. Sekiranya ia adalah ubat bebas, kemungkinan orang itu akan berasa lebih baik dan gas di dalam usus akan pecah jika mereka berhenti mengambilnya..

Sekiranya penyebabnya adalah ubat preskripsi, ada baiknya anda berjumpa dengan doktor anda mengenai mencari alternatif untuk memerangi perut kembung. Ini harus dilakukan sekiranya perut kembung menjadi masalah..

Cara menghilangkan kembung perut

Anda perlu berjumpa doktor sekiranya:

  • Anda mempunyai simptom tambahan selain perut kembung
  • Penggantian ubat tidak membawa kelegaan
  • Perubahan diet tidak membawa peningkatan

Dalam kes ini, penyebab gas mungkin adalah jangkitan atau penyakit yang mendasari yang memerlukan rawatan. Doktor boleh melakukan ujian untuk mengetahui apa sebenarnya yang memicu gas di usus dan menetapkan rancangan rawatan yang diperibadikan.

Semasa rawatan, tidak boleh ada beban besar pada pencernaan. Sekiranya kembung berpanjangan, dan kembung membawa ketidakselesaan yang teruk, diet dan rawatan perubatan yang ketat diperlukan. Ini adalah satu-satunya cara untuk mengatasi lebihan gas di dalam usus, dan lupakan apa itu sekumpulan pada masa yang salah..

Pencegahan sebagai penyembuhan kembung terbaik

Bagi orang yang mengembangkan gas dari diet, pencegahan biasanya terdiri daripada mengubahnya untuk memudahkan pencernaan. Anda boleh mencuba pengambilan makanan dan masa ketika perut kembung berlebihan. Oleh itu, adalah mungkin untuk menghilangkan atau mengurangkan jumlah penggunaan makanan yang memprovokasi pembentukan gas yang berlebihan..

Petua bagaimana membuang gas di usus:

  • makan bahagian yang lebih kecil
  • keengganan untuk menggunakan produk yang memprovokasi gas
  • mengelakkan makan makanan dengan bau yang tidak menyenangkan secara semula jadi
  • mengunyah makanan secara perlahan
  • memakan lebih banyak air
  • keengganan untuk mengambil minuman berkarbonat
  • kemasukan yogurt dan makanan lain dengan probiotik dalam diet

Sebilangan orang perlu berbincang dengan doktor mereka mengenai kembung yang meningkat. Ia berlaku bahawa keadaan yang mendasari mungkin lebih parah daripada reaksi tubuh terhadap makanan tertentu atau sembelit ringan. Dalam kes seperti ini, perut kembung dan gas hanya akan menghentikan rawatan penyakit ini..

BACA JUGA:

Farting untuk kesihatan: 12 fakta mengenai kentut yang tidak anda ketahui

Gas pernafasan baik untuk kesihatan anda: 8 sebab yang tidak dijangka mengapa anda harus kentut

Perut kembung meningkat: apakah bahaya ribut taufan di dalam usus

LIHAT JUGA:

Gas di usus adalah masalah yang agak memalukan yang tidak banyak yang bersedia untuk berbincang dengan doktor. Kami harap petua kami dapat membantu anda mengatasi perut kembung dan meningkatkan pencernaan sendiri. Dan jika tidak, maka tentukan untuk berunding dengan pakar. Jaga kesihatan diri dan sihat!

Zilch yang mudah terbakar atau kembung. Perut kembung yang meningkat menyebabkan dan apa yang perlu dilakukan

Zilch yang mudah terbakar atau kembung. Perut kembung yang meningkat menyebabkan dan apa yang perlu dilakukan

Mungkin ada di antara kita yang mengalami keadaan yang mengerikan ini, apabila perut kita sendiri mempunyai kehidupan sendiri, ia mula membengkak, menjadi bola yang lebat, rasa berat juga diselesaikan oleh kolik, pedih ulu hati, sendawa - inilah yang kembung ketika terdapat peningkatan pembentukan gas di dalam usus, alasannya kadang-kadang tidak jelas, penyingkiran berlebihan pengumpulan gas dari saluran pencernaan kita terganggu, yang merupakan gejala umum penyakit dalaman.

Dia, perut kembung "menjadikan hidup kita lebih sukar, dan tanpa melihatnya, ramai di antara kita yang" malu "dengan keadaan kita ini tidak pergi ke doktor dan entah bagaimana mahu meneruskannya. Baiklah, mari kita lihat:

Berapa ramai yang berada disana. Di usus kita, gas mempunyai 3 sumber utama, ini adalah udara yang ditelan oleh seseorang, gas yang terbentuk di lumen usus besar, dan yang ketiga, gas yang berasal dari aliran darah. Saluran gastrointestinal rata-rata mengandung sekitar 200 mililiter gas; orang yang sihat "harus" melepaskan sekitar 600 mililiter gas melalui rektum. Nah, "bau" yang tidak menyenangkan dari gas yang sama ini dikaitkan dengan adanya di dalamnya sebatian seperti hidrogen sulfida, skatole, indole, yang terbentuk di usus kecil oleh tindakan mikroflora pada sebatian organik yang tidak dicerna oleh usus kecil.

Gas yang terkumpul di dalam usus kelihatan seperti busa lendir, yang menyelimuti lapisan nipis permukaan membran mukus usus kita, yang menyebabkan kesukaran dalam pencernaan parietal dengan gangguan penyerapan semua nutrien yang "jatuh" ke saluran gastrointestinal kita.

Punca kembung perut. Fenomena ini dapat dilihat pada, pada umumnya, dan pada umumnya, orang yang sehat, ketika terjadi makan berlebihan, atau penggunaan makanan tersebut, mencerna sehingga terjadi peningkatan produksi gas. Juga, gas di usus kecil dapat disebabkan oleh beberapa masalah genetik dan perubatan, seperti penyakit seliak, apa yang disebut intoleransi gluten, atau radang usus. Kes-kes ini timbul akibat penyimpangan anatomi di dinding saluran gastrointestinal, yang menyebabkan perlambatan proses pencernaan dengan penyerapan gas.

Dalam beberapa kes, perut kembung "tertekan", iaitu "percakapan berlebihan" usus, menyebabkan keadaan saraf, yang "menyedarkan" hormon stres yang terkenal ini. Terdapat juga nama untuk sindrom iritasi usus yang disebut "kemurungan usus", dalam kebanyakan kes terdapat ketidakseimbangan hormon yang sama dari seluruh organisma.

Apa yang perlu dilakukan dengan perut kembung. Penyakit ini didasarkan pada beberapa prinsip, yang pertama adalah untuk menghilangkan penyebab peningkatan pembentukan gas. Untuk mencapai ini, anda perlu menyesuaikan diet untuk menyembuhkan penyakit yang ada di bahagian atas saluran pencernaan - kerongkongan dengan perut, saluran empedu, dan pankreas itu sendiri.

Penyakit seperti gastroparesis, dalam terjemahan pengosongan gastrik yang tertunda dengan pankreatitis kronik, dirawat dengan ubat-ubatan tertentu dengan pelbagai suplemen pemakanan, di mana terdapat enzim. Diagnosis penyakit ini dilakukan dengan menggunakan gastroskopi atau kolonoskopi.

Semasa mengatur diet yang rasional, ini bermaksud pengecualian makanan dengan serat kasar - kubis, gooseberry, anggur, sorrel, dll. Produk yang menimbulkan reaksi fermentasi pada saluran pencernaan, kvass dengan bir, minuman berkarbonat juga boleh dikecualikan. Untuk cadangannya, hampir semua produk susu masam, bijirin longgar - millet, soba, buah rebus dengan sayur-sayuran, hanya daging rebus, roti gandum, roti dedak.

Coklat dengan kopi dan buah-buahan eksotik tidak digalakkan. Makan mestilah kerap dan kecil, tanpa makan berlebihan. By the way, jangan lupa tentang udara yang ditelan dengan makanan, sama ada semasa pengambilannya ada jenis perbualan yang meriah.

Prinsip rawatan lain adalah penyingkiran gas terkumpul dari usus. Untuk mencapainya, mereka menggunakan cara yang sudah diketahui oleh nenek - infus biji jintan, dill, adas. Juga digunakan penyerap, sebahagiannya menyerap lebihan gas. Walau bagaimanapun, tindakan ubat-ubatan ini hanya akan berlaku setelah mengambil masa yang lama, selain itu, bersama-sama dengan gas, kadang-kadang mereka "merebut" mikroorganisma berguna usus kita, vitamin dengan mineral yang sangat diperlukan untuk tubuh. Oleh kerana salah satu sebab peningkatan pengeluaran gas berkaitan dengan pelanggaran mikroflora usus, rawatan dysbiosis akan sama pentingnya..

Sekiranya perut kembung sudah "tiba", kita pergi ke doktor dengan mematuhi semua cadangan dan preskripsi. Beberapa prosedur tidak mempunyai "penampilan" yang sangat estetik dan menyenangkan, ia adalah jangka pendek dan berkesan dan tidak lama lagi mungkin akan melupakan keadaan "memalukan".

Anda perlu tahu. Produk "Gas berbahaya" termasuk sauerkraut, tomat, bawang, epal, semangka, pir, kacang polong, susu, dll., Produk penapaian - roti hitam, daging domba, kismis, bir yang disebutkan sebelumnya dengan kvass. Akibat perut kembung, gejala ekstraintestinal mungkin berlaku - di kawasan jantung seperti sensasi terbakar, gangguan irama jantung, kelemahan umum, gangguan mood, gangguan tidur.

Adakah peningkatan pembentukan gas selepas makan atau makan berlebihan bermaksud "gas"?

Sudah tentu, doktor telah mendengar cerita tentang kebakaran yang disebabkan oleh pencahayaan yang menyala dan memancarkan ritsleting dan "angin" yang berbahaya kepada api yang dibawa ke tempat klasik ini, dan mereka ragu-ragu mengenai hal ini, tetapi mereka tidak menafikan hakikat bahawa gas usus benar-benar mudah terbakar, oleh itu, " melindungi diri kita sendiri "mari kita lihat sebab-sebab peningkatan pengeluaran gas di usus kita dan apa yang dapat membantu dalam kes" bahaya kebakaran "ini, kerana kita semua terbang ke suatu tempat, pergi, pergi ke beberapa acara" sesak ".

Makan dengan mendominasi produk daging berlemak, beberapa penyakit membawa kepada pengumpulan metana di dalam usus, literatur perubatan menerangkan kes-kes letupan inti semasa penggalian mayat dan penyingkiran polip dengan pisau bedah elektrik, tetapi ini tentu jarang terjadi. Namun, sebelum melakukan manipulasi perubatan, gas dikeluarkan dari pesakit, ini adalah diet khas, enema, pencahar untuk mengelakkan "kesan piroteknik".

Kilang makanan dalaman kami, selain metana, menghasilkan sebatian berbau dan mudah menguap lain, dan yang paling menjijikkan daripadanya adalah hidrogen sulfida yang disebutkan di atas, dengan bau telur busuk klasik, yang menunjukkan bahawa usus tidak mencerna protein haiwan. Bau masam menunjukkan kelebihan serat yang tidak dicerna dalam makanan, juga disebutkan di atas.

Sebilangan besar "gas buang" usus tidak berbau, muzik "iringan" diperoleh dari getaran dubur sekiranya terdapat banyak gas dan mereka secara bersamaan "melanggar" kebebasan pada kecepatan tinggi. Umumnya diterima bahawa orang dewasa "menghasilkan" dari setengah hingga setengah hingga dua liter gas sehari, dan mereka mempunyai penyerapan sebahagian kembali ke usus, yang tidak sihat, kerana mereka beracun.

Ketidakselesaan dalam bentuk peningkatan gas dengan gemuruh di perut sering kali berasal dari diet yang tidak betul, kita tahu bahawa kacang polong dan kubis mempunyai "sifat berbahaya gas" yang bukan satu-satunya provokasi. Apabila kita gemar dengan masakan Jepun, makanan eksotik, sejenis diet Yunani, pankreas kita mungkin tidak mempunyai cukup enzim untuk mencerna semua ini, kerana kita tidak mempunyai kebiasaan genetik untuk ini, dan sisa makanan yang tidak dicerna mulai membusuk dan memerah dalam usus, yang disertai dengan pembebasan gas.

Tetapi dalam mekanisme pencernaan kita, mikroorganisma yang hidup di usus juga turut serta, dan proses ini tanpa bunyi dan bau yang tidak perlu juga bergantung kepada mereka. Sekiranya bakteria bermanfaat mengurangkan bilangannya di bawah pengaruh bakteria patogen (atau sesuatu yang lain), ada lebih banyak lagi, ini juga disebut dysbacteriosis, kita akan diberi isyarat oleh peningkatan pembentukan gas atau kembung. Juga, fenomena ini mungkin "memberi maklumat" tentang penyakit yang lebih dahsyat dan serius, termasuk kolitis, gastritis, sindrom usus besar klasik, atau barah.

Sama ada terdapat pengeluaran gas yang berlebihan, beberapa sensasi dalam perut yang terlalu banyak tidak hilang dalam beberapa hari, semakin banyak sakit perut muncul, maka lawatan ke pakar kolopropoktologi atau ahli gastroenterologi menjadi tidak dapat dielakkan.

Apa yang diperlukan untuk usus untuk mengurangkan pengeluaran gas:

  • Makan perlahan-lahan, tanpa ucapan percakapan semasa makan, ini perlu supaya tidak ada udara yang ditelan bersama makanan.
  • Hadkan semua soda.
  • Selepas makan, berjalan kaki sekurang-kurangnya 100 meter, seperti yang dinasihatkan oleh orang-orang dahulu.
  • Sekiranya anda "menyukai" kekacang, pertama mereka mesti direndam dalam air, dan kemudian direbus dengan teliti, sehingga mereka mesti kehilangan sebahagian daripada sifat pembentuk gas mereka.

Terus hidup. Ketidakselesaan yang dihasilkan dari makan berlebihan dapat dikurangkan oleh sorben yang dirancang untuk menyerap lebihan gas, misalnya smektit atau karbon aktif. Terdapat juga kumpulan ubat lain berdasarkan simethicone, yang mempunyai sifat menghancurkan gelembung udara menjadi lebih kecil, yang lebih mudah dikeluarkan dari badan tanpa meregangkan dinding usus..

Pemulihan mikroflora usus normal, dengan dysbacteriosis, akan membantu pelbagai lacto, bifido dan bakteria lain. Kita tidak boleh mengharapkan kesan yang sempurna dari penggunaan yogurt dan kefir yang kini diiklankan secara meluas dan diperkaya dengan semua jenis mikroorganisma. Agar bakteria bermanfaat sampai ke tempat yang dimaksudkan - usus kecil dan besar, mereka mesti mengatasi "jalan panjang" di mana asid hidroklorik perut "menunggu" mereka, enzim dengan hempedu dan sedikit dapat bertahan, sebagai contoh, kesan terapeutik dapat diberikan dengan penggunaan 20-30 dos bifidobakteria sehari, satu balang susu masam 150 gram mengandungi hanya kira-kira 5 gram daripadanya.

Apabila penyebab peningkatan pembentukan gas menjadi semacam penyakit, tetapi tidak makan berlebihan, maka sesuatu seperti gastritis, pankreatitis, radang usus kecil atau besar mesti diatasi, maka masalah halus ini cukup dapat diselesaikan.

Video, apakah tiga ujian tersebut, apabila perlu untuk menentukan peningkatan pembentukan gas di dalam perut, lihat di bawah.