Senang & Semulajadi

Diagnosis

Kongsi "Seperti apa kerusi biasa dan mengapa ia penting"

Seperti apa najis biasa, memeriksa "normalitasnya" di meja khas, berapa kerap anda perlu pergi ke tandas dengan cara yang besar dan bagaimana mencapai najis yang sempurna.

Ternyata bagaimana kotoran anda mencerminkan kesihatan anda..

Warna, ukuran, bentuk, konsistensi dan juga bau adalah petunjuk bukan sahaja usus, tetapi seluruh organisma! Sukar untuk dipercayai, tetapi apa yang disebut "tandas" kebiasaan kita, seperti kekerapan pergi ke tandas secara besar-besaran dan kemudahan dengannya, memberi tanda-tanda penyakit seperti penyakit seliak, hepatitis, jangkitan saluran kencing, batu ginjal, penyerapan zat dan vitamin, pankreatitis, barah dan lain-lain!

Oleh itu, jika anda belum melihat ke tandas, saya sangat mengesyorkan untuk memulakannya! Baiklah, apa yang sebenarnya baik dan yang buruk, saya akan memberitahu anda dalam catatan yang tidak biasa ini!

Seperti apa kerusi biasa?

Mula-mula anda perlu mengetahui apa sebenarnya najis.

Secara amnya, najis adalah sisa kitar semula dari mana badan kita dibuang. Ini terdiri daripada sekitar 75% air, dan selebihnya adalah gabungan serat, bakteria hidup, dan mati, sel dan lendir.

Menjadi besar adalah cara semula jadi untuk membuang serpihan dan toksin yang tidak boleh diserap oleh badan kita. Proses memakan makanan, mengasimilasi, memindahkannya melalui saluran gastrointestinal dan kemudian melepaskan yang tidak perlu, merangkumi keseluruhan aspek enzim, hormon, dan sebagainya. Oleh itu, jika sekurang-kurangnya satu organ atau sistem tidak seimbang, pencernaan kita menderita dan ini jelas ditunjukkan dalam Kerusi kita..

Najis yang sihat kelihatan seperti ini:

  • Warna: coklat sederhana hingga muda
  • Bentuk: lembut dan halus, "sosej" tunggal, bukan kepingan yang terpisah
  • Panjang dan ketebalan: diameter 2-5 cm dan panjang hingga 40 cm (ukuran mata! :)
  • Bau: semula jadi, tetapi tidak menjijikkan
  • Meninggalkan badan kita dengan mudah dan tanpa tekanan
  • Tekstur: homogen

Dan inilah najis yang kurang sihat:

  • Warna: Hitam atau merah terang mungkin menunjukkan pendarahan di saluran gastrointestinal atau dari ubat-ubatan tertentu; putih atau kelabu menunjukkan kekurangan hempedu dan mungkin menandakan hepatitis, sirosis, pankreatitis, saluran empedu yang tersumbat, atau ubat pedih ulu hati.
  • Bentuk: kepingan keras atau sebaliknya, tumpukan lembut, kehadiran makanan yang tidak dicerna, lendir dalam jumlah yang berlebihan (salah satu gejala penyakit Crohn, kolitis ulseratif atau barah usus)
  • Panjang dan ketebalan: terlalu nipis atau tebal
  • Bau: menyinggung dan keras (mungkin menunjukkan malabsorpsi, penyakit Crohn, penyakit seliak, fibrosis kistik)
  • Dan tentu saja, jika anda harus berusaha keras, maka perkara itu jelas tidak teratur..

Terdapat juga skala grafik khas yang jelas! menunjukkan apa yang baik dan mana yang buruk - ia dipanggil jadual Bristol. Seperti yang mereka katakan, lebih baik melihat sekali daripada mendengar atau membaca 100 kali :)

Jenis 1: bola pepejal individu yang memerlukan banyak tenaga dan usaha di tandas

Jenis 2: bentuk sosej, tetapi tegas dan kental

Jenis 3: bentuk sosej, tetapi dengan retakan di permukaan

Jenis 4: seperti sosej atau ular dengan permukaan yang lembut dan halus

Jenis 5: "potongan" diskrit dengan batas yang jelas dan bebas tekanan di tandas

Jenis 6: Potongan "gebu" dengan tepi kasar, tidak rata, tidak ada bentuk yang pasti

Jenis 7: berair, tanpa "ketulan" (cecair)

Di mana 3, 4 dan 5 dianggap sebagai norma

Oleh itu, saya sangat mengesyorkan agar anda mengikuti parameter apa dan bagaimana anda meninggalkan di tandas..

Berapa kerap anda perlu pergi ke tandas secara besar-besaran??

Soalan terbaik ialah apa yang dianggap normal bagi badan anda? Bagi sesetengah orang, ini adalah beberapa kali sehari, untuk yang lain. Tetapi para saintis bersetuju bahawa perlu mengosongkan usus sekurang-kurangnya sekali sehari..

Bagaimana anda membuang kotoran juga merupakan aspek penting. Proses itu sendiri harus mengambil tenaga sebanyak kencing. Sekiranya anda duduk di tandas untuk waktu yang lama dan anda mempunyai urat di pelipis dari ketegangan - anda perlu segera melakukan sesuatu dengan diet dan gaya hidup anda!

Rata-rata, bergantung pada makanan, tubuh kita memerlukan 18-72 jam untuk mengubahnya menjadi najis..

Cara mendapatkan najis yang sempurna?

Untuk melakukan ini, anda perlu menganalisis apa yang anda makan dan mendengar badan anda dengan baik, atau melihat Kerusi anda :)

Sekiranya masa yang panjang anda jauh dari ideal, saya akan menasihati:

  • Keluarkan gluten dari diet, selalunya dia adalah perompak terbesar ketika datang ke usus.
  • Dapatkan serat dari sayur-sayuran, bukan biji-bijian dan bijirin.
  • Tolak gula halus, pemanis buatan, kafein, makanan halus.
  • Kayakan mikroflora anda dengan probiotik dari produk fermentasi (sauerkraut, kefir, bit kvass atau probiotik dalam kapsul).
  • Masuk sukan atau sekurang-kurangnya berjalan-jalan.
  • Cuba jangan gementar dan tekanan boleh dikawal.
  • Kotoran dengan betul!

Ringkasnya, saya hanya ingin mengatakan bahawa badan kita selalu secara terbuka memberi kita isyarat apabila ada sesuatu yang salah dengannya. Kita hanya perlu mendengarkan mereka dan menolongnya. Dan tidak kira betapa pelik dan lucu kedengarannya - Kerusi kita adalah penolong hebat dalam hal ini!

Dan anda memerhatikan bagaimana kerusi anda kelihatan?

Kongsi "Seperti apa kerusi biasa dan mengapa ia penting"

Saiz dan bentuk tinja - apa yang sepatutnya?

Bagi banyak orang, topik kakashi sangat peribadi sehingga mereka tidak mahu membagikannya kepada sesiapa sahaja dan membincangkannya. Tetapi mereka mungkin tidak menyedari bahawa kadang-kadang berguna untuk mengetahui apa kotoran orang lain, najis apa yang mereka ada, warna apa, dan mungkin juga bau. Tidak mengapa menunjukkan minat dalam hal ini. Bentuk kotoran anda, seperti warnanya, dapat menunjukkan atau mengisyaratkan kemungkinan kerosakan tubuh. Sekiranya anda tidak mahu berkongsi proses yang sangat peribadi dengan orang lain, maka kami akan merahsiakannya dan memberitahu anda apa bentuk dan ukuran tinja dan apa maksudnya..

Apabila anda datang ke pejabat doktor, anda sering dapat mendengar soalan mengenai kotoran, doktor mungkin bertanya apa bentuk, warna, seberapa sering anda melegakan sangat memerlukan. Sebilangan orang bingung dengan soalan seperti itu, mereka bahkan tidak memahami tujuan soalan ini dan seberapa besar peranan yang dapat dimainkannya pada tahap tinjauan, termasuk mempercepat rawatan dan membuat diagnosis yang tepat. Doktor Britain memutuskan untuk memperbaiki masalah malu pesakit dan mengembangkan skala yang disebut untuk menilai bentuk tinja - skala tinja Bristol.

Skala Bristol Stool dikembangkan oleh doktor di England untuk klasifikasi bentuk kotoran yang lebih senang dan diperkenalkan pada tahun 1997.

Dengan bantuan Skala Bristol Stool, lebih mudah bagi pesakit untuk mengatasi halangan psikologi. Melihat gambar yang jelas, seseorang mungkin tidak menerangkan kepada doktor bentuk kotorannya, tetapi namakan jenis yang dikehendaki atau tunjuk pada gambar yang menggambarkan bentuk kotoran yang paling sesuai. Ia juga berguna dan sesuai untuk ujian diri di rumah..

Bentuk tinja mengikut skala Bristol

Terdapat 7 jenis najis utama dalam skala Bristol. Di sebelah kiri adalah gambaran kotoran. Di tengah - penomboran jenis dan penerangan ringkas. Di sebelah kanan terdapat skala transit - ini menunjukkan masa pembentukan satu atau jenis tinja yang lain. Anda boleh mendapatkan variasi lain dari prestasi skala Bristol..

Skala tinja Bristol tidak memungkinkan untuk diagnosis penyakit yang tepat, kerana hanya menunjukkan klasifikasi bentuk kotoran. Sekiranya terdapat penyakit, data ini tidak mencukupi dan perlu mengambil kira parameter seperti warna tinja dan daya apung kotoran. Di rumah, jadual ini hanya berguna untuk penilaian kasar mengenai keadaan usus anda. Sekiranya perlu, dia akan memudahkan dialog anda dengan doktor dan mengurangkan tahap rasa malu..

Kami mengesyorkan agar anda mencetak Skala Bristol Stool dan menggantungnya di almari anda. Oleh itu, ia akan dapat dilihat oleh anda dan sebaik sahaja anda membuang kotoran, anda dapat menentukan bentuk kotoran tersebut..

Apa yang dapat ditunjukkan oleh bentuk dan ukuran tinja??

Sekarang mari kita perhatikan lebih dekat setiap jenis kotoran yang dijelaskan dalam skala Bristol..

Jenis najis pertama

Bola keras yang terpisah, serupa dengan kacang, juga disebut kotoran kambing atau domba. Kekacauan bentuk ini khas untuk dysbiosis akut. Jenis koko pertama keras dan kasar. Ukurannya kira-kira 1-2 cm. Kerana kekerasan dan keritingnya, mereka boleh menyebabkan rasa sakit semasa berdecit. Dengan kotoran domba, terdapat kemungkinan besar kerosakan saluran dubur dan pendarahan anorektal.

Jenis kotoran kedua

Kotoran jenis ini adalah kotoran sosej besar dengan struktur kental. Najis jenis ini biasa berlaku pada sembelit. Ukuran diameter kotoran adalah sekitar 3-4 cm. Oleh kerana diameter bukaan maksimum diafragma saluran dubur kurang dari 5 cm, pergerakan usus disertai dengan kerosakan dan boleh menyebabkan laserasi saluran dubur. Oleh kerana terlalu lama tinggal di dalam usus, beberapa minggu, tinja memperoleh ukuran yang sangat besar. Sebab pembentukan najis seperti itu adalah sembelit kronik, serta buasir, fisur dubur dan pergerakan usus yang tertunda. Jenis najis ini boleh menyebabkan sindrom iritasi usus dan penyumbatan usus kecil kerana tekanan kuat berterusan pada dinding usus..

Jenis najis ketiga

Jenis kotoran ini serupa dengan yang sebelumnya, kecuali ukuran yang lebih kecil, berdiameter sekitar 2-3.5 cm. Ia mempunyai bentuk seperti sosej dan retak di permukaan. Diameter yang lebih kecil menunjukkan bahawa buang air besar berlaku lebih kerap daripada jenis kedua. Pada masa yang sama, jenis pergerakan usus ketiga menunjukkan sembelit tersembunyi. Ia disertai oleh kembung kecil, yang disebabkan oleh dysbiosis. Pemilik kerusi seperti ini biasanya menderita sindrom iritasi usus. Kotoran seperti itu boleh menyebabkan semua kesan buruk dari jenis kedua. Ia juga menyumbang kepada pemburukan buasir yang lebih cepat..

Jenis kotoran keempat

Bentuk kotoran ini boleh disebut standard. Dimensi diameter kira-kira 1-2 cm, panjangnya - biasanya dalam lingkungan 18 cm. Jenis kotoran ini khas untuk pergerakan usus sekali sehari.

Jenis najis kelima

Kakahis ini adalah bola lembut dengan tepi tajam. Diameter kerusi ini ialah 1-1.5 cm. Kotoran seperti itu khas untuk 2-3 pergerakan usus setiap hari. Mereka, seperti jenis keempat, adalah petunjuk yang sangat baik.

Jenis najis keenam

Tanda-tanda jenis keenam adalah najis lembut dan lembut dengan tepi yang kasar. Sekiranya anda dapat mengawal keinginan buang air besar dan sekiranya anda dapat bertoleransi, maka kerusi ini boleh dianggap normal. Ia boleh mencirikan usus besar yang terlalu aktif. Termasuk sebab-sebab tinja seperti itu - dehidrasi, berlebihan, tekanan darah, kepekaan berlebihan terhadap rempah-rempah tertentu, kandungan mineral dalam air yang tinggi atau bahan-bahan dalam makanan yang menyebabkan kesan pencahar.

Najis jenis ketujuh

Jenis ketujuh adalah najis longgar dengan kata lain, cirit-birit. Ini melambangkan cirit-birit. Pada masa yang sama, mungkin terdapat cirit-birit paradoks. Cirit-birit paradoks adalah apabila seseorang mengalami sembelit dan cirit-birit pada masa yang sama. Bahagian bawah usus tersumbat dengan najis, sementara sehingga 1.5-2 liter tinja cair terkumpul di atasnya. Cirit-birit jenis ini kerap berlaku, terutamanya pada kanak-kanak kecil dan orang dewasa yang lemah yang pulih dari penyakit..

Seperti yang anda lihat, berguna untuk memerhatikan bentuk dan ukuran najis. Sial boleh mengatakan banyak tentang keadaan badan anda. Mengetahui klasifikasi najis, anda dapat menentukan normal najis anda dan pada peringkat awal mencegah beberapa penyakit, dan juga mencegah penyakit lain. Sudah tentu, mengetahui jenis kotoran sahaja tidak mencukupi untuk diagnosis yang lengkap. Tetapi cukup untuk menarik perhatian. Kami doakan najis yang betul. Lega!

Terima kasih! Semuanya mudah dan betul... Saya hanya akan makan daging dan disebar secara seragam.. nasihat saya kepada semua orang. Daging.. daging, hanya daging. Nenek moyang kita telah menjadi betul.

Lempeng. Jenis keempat saya jarang sekali. Saya fikir mereka bukan norma, mereka jarang berlaku dengan saya. Saya sudah diseksa dengan tiga jenis pertama ((

Makan sayur rebus dan rebus setiap hari menyediakan tinja jenis keempat, saya menyatakan dengan penuh tanggungjawab! Sayuran mentah tanpa rawatan panas masih tidak memberikan najis yang ideal. Nah, daging dan susu merosakkan najis.

Lebih banyak produk tenusu dan semuanya akan sesuai.

Ya, anda perlu memerhatikan kotoran, jika tidak, mereka akan pergi dari jenis 4 5 hingga 1 2, jadi anda tidak akan sakit tanpa enema, tetapi secara amnya anda perlu makan lebih banyak kumbang dan kubis dalam bentuk apa pun dan kotoran akan menjadi sempurna.

Tetapi kubis putih, ibu menyusui dan pesakit dengan pankreatitis kronik, TERBATAS.

Terima kasih atas maklumat penting, jika tidak, saya bimbang saya mempunyai tinja nombor 4. Saya makan semua rebus dan kukus. Kecuali timun segar, saya tidak makan sayur mentah. Orang, jaga pankreas anda, jangan makan sosej.

Saya kotoran sejuk, bervariasi, indah, sangat baik, romantis, hebat

Sejak 2 hari kebelakangan ini saya mempunyai jenis ke-4, tetapi saya sangat besar (berdiameter dan panjang sekitar 4 sentimeter) atas sebab-sebab tertentu, saya bimbang akan penghabisan. Laman web ini sangat lucu, terima kasih banyak!

Apakah warna najis yang normal pada orang dewasa? Penyebab perubahan warna najis

Warna najis adalah petunjuk yang boleh bergantung pada banyak faktor. Antaranya ialah kerja organ saluran gastrousus, komposisi mikroflora, pemakanan dan gaya hidup manusia. Kemunculan warna najis yang tidak dapat difahami biasanya berlaku atas sebab fisiologi, tetapi ia juga menunjukkan perkembangan patologi gastrointestinal.

Konsep biasa

Apa yang harus menjadi najis pada orang yang sihat, dan mengapa ia berubah? Warna normal najis pada orang dewasa berubah warna dari coklat muda hingga coklat gelap, kadang-kadang coklat. Kemunculan warna yang aneh mungkin menunjukkan perubahan dalam tubuh, termasuk penyakit hati dan saluran gastrousus, masalah dengan mikroflora, keradangan, jangkitan, kehadiran parasit, dll..

Apakah maksud warna najis??


Pewarnaan najis

Gejala

Sebab-sebabnya

Tindakan

Sangat ringan, susu, hijau muda, tanah liat, jerami

Sembelit, najis longgar

Makan makanan berlemak, penyakit hati, penyakit pundi hempedu, disfungsi usus, penyerapan, hepatitis, rotavirus

Perubahan diet, pembersihan hati dan saluran gastrousus

Hitam, kadang-kadang ungu dengan urat biru

Sakit perut, cirit-birit, kelemahan

Makan makanan berwarna gelap (prun, blueberry), ubat-ubatan (karbon aktif), vitamin, alkohol dalam jumlah besar.

Ulser perut, ulser duodenum, sirosis hati

Tolak alkohol, kurangkan pengambilan makanan tambahan zat besi, berjumpa pakar

Burgundy, bata, raspberry

Parasit usus, pengambilan makanan dengan pewarna, mengambil antibiotik

Rawatan jangkitan, menyingkirkan parasit. Berjumpa doktor

Warna hijau tua, kelabu-hijau, atau warna zaitun menunjukkan kolitis, sindrom usus besar. Kotoran berwarna kuning atau kuning-coklat sekiranya gangguan penyerapan lemak di dalam badan, barah pankreas. Warna berpasir adalah kejadian biasa bagi vegetarian. Sekiranya najis berwarna merah, ini sering menunjukkan adanya buasir, fisur dubur. Warna najis pada barah usus kolorektal berbeza dari merah terang hingga bit. Dalam kes ini, pesakit mengalami sembelit dan sakit tajam semasa buang air besar. Pergerakan usus yang heterogen dapat menyebabkan kehadiran diverticulitis, jangkitan usus, keradangan pada saluran gastrousus. Dengan simptom-simptom ini, anda harus segera berjumpa doktor dan menjalani pemeriksaan perubatan yang lengkap. Warna najis berwarna oren - petunjuk penyakit saluran empedu.

Penyebab perubahan warna tinja

Walaupun warna feses biasanya berwarna coklat pada kanak-kanak dan orang dewasa, perubahan sementara pada warna tidak boleh mengganggu jika tidak ada gejala gangguan gastrointestinal. Sebab-sebab perubahan warna tinja pada lelaki, wanita dan anak-anak dapat bervariasi, dari tidak berbahaya hingga berbahaya hingga kesehatan:

  • aktiviti rembesan pankreas tidak mencukupi,
  • cholelithiasis, keradangan saluran empedu,
  • onkologi, HIV, diabetes,
  • dysbiosis,
  • pankreatitis, kolesistitis kronik, gastritis,
  • kolera, jangkitan rotavirus,
  • apendiks,
  • alahan, keracunan dengan bahan toksik,
  • diskinesia bilier,
  • penyakit kuning.

Warnanya juga dipengaruhi oleh penggunaan alkohol, ubat-ubatan dan produk yang mengandungi pewarna. Tekanan juga boleh mengubah warna najis pada orang dewasa yang sihat pada usia berapa pun.

Penyebab fisiologi: makanan, ubat

Penggunaan vitamin atau tablet boleh mengubah warna najis untuk yang tidak biasa dan tidak sekata. Ubat yang paling biasa yang mempengaruhi penunjuk ini adalah karbon aktif. Sediaan besi (Sorbifer, Creon) juga diklasifikasikan sebagai ubat yang dapat mengotorkan najis..

Gelap najis juga mungkin berlaku di bawah pengaruh derivatif bismut. Penghitaman najis juga berlaku setelah memakan makanan seperti blueberry, ceri, jus wortel, minuman kopi, dalam kes yang jarang berlaku, tomato atau pes tomato.

Perlu diingat bahawa pewarnaan najis atau kehadiran inklusi berwarna dalam komposisinya tidak boleh disertai dengan rasa sakit, kehadiran lendir, cirit-birit, sembelit, demam.

Dengan gejala seperti itu, perlu segera berjumpa doktor yang akan menetapkan ujian dan diagnosis..

Gejala penyakit oleh warna najis

Sebab pembebasan tinja, yang warnanya menyerupai kalium permanganat, paling sering, adalah coretan darah dalam komposisi mereka. Ini bercakap mengenai buasir, fisur sfingter dubur. Kecederaan seperti ini muncul selepas melahirkan anak yang sukar, hubungan seksual, operasi untuk membuang buasir.

Kotoran hitam (hiperkolik) mungkin menunjukkan pendarahan. Ini adalah tanda ulser perut atau duodenum. Diagnosis yang paling berbahaya dalam kes ini adalah barah usus besar. Dengan itu, pesakit diperhatikan:

  • darah di dalam najis,
  • perubahan bentuk - kerusi nipis seperti benang,
  • rasa buang air besar.

Hipokolik, iaitu najis pucat, muncul setelah makan sejumlah besar nasi, kentang. Penyebabnya juga boleh terjadi pada tumor saluran empedu. Dengan pankreatitis, naungan kotoran juga menjadi pucat. Najis putih sepenuhnya (acholic) berlaku apabila saluran empedu tersumbat.

Apabila najis berwarna oker, maka alasannya terletak pada kekurangan pankreas. Sekiranya najis berubah menjadi hijau, bersahaja, mustard, atau berwarna tanah liat, ini menunjukkan hepatitis.

Sekiranya perubahan warna najis disertai dengan rasa sakit, sangat penting untuk mendapatkan bantuan perubatan secepat mungkin, menurut hasil diagnosis, doktor akan memberi rawatan yang optimum. Mengambil ubat seperti Almagel, Bifidumbacterin, Omez, Pancreatin, Allochol, Nemozol dan Papaverin, Enterofuril akan membantu menghilangkan gejala.

Perubahan warna najis semasa kehamilan

Penyimpangan sifat tinja dari norma pada wanita hamil, terutama pada peringkat awal, tidak jarang terjadi. Biasanya, penyebabnya bukanlah penyakit, tetapi faktor fisiologi. Wanita dalam tempoh membawa anak mengambil banyak ubat-ubatan dan multivitamin yang mengandung zat besi (contohnya, Elevit), jadi warna najis yang biasa boleh berubah menjadi hitam atau hijau. Kadang-kadang fenomena ini difasilitasi oleh penggunaan blueberry, currants, cranberry, soba, sosis darah. Sekiranya seorang wanita tidak makan makanan seperti itu, tidak mengambil vitamin, dia harus segera melakukan ujian feses untuk menentukan darah tersembunyi di dalamnya dan menjalani prosedur diagnostik lain seperti yang ditetapkan oleh doktor.

Sebab warna najis kehijauan terletak pada penggunaan sebilangan besar sayur-sayuran berdaun, atau pada penyakit saluran gastrointestinal, misalnya rotavirus, dysbiosis. Dalam kes patologi, gejala tambahan seperti bau najis yang tidak menyenangkan dan cirit-birit berterusan. Untuk rawatan, doktor menetapkan ubat seperti Enterosgel, Mezim, Enterol, Smecta, Fosfalugel.

Najis normal pada kanak-kanak

Pada bayi baru lahir, dalam dua hari pertama kehidupan, tinja berwarna hitam, hijau tua atau berwarna hijau. Dengan HB (menyusu), najis mempunyai warna keemasan, kuning, kadang-kadang berwarna pearlescent. Menjelang 4–5 bulan, fenomena ini hilang. Sekiranya bayi diberi susu formula, kotorannya menjadi lebih tebal, baunya lebih menyakitkan, dan warnanya menjadi lebih ringan.

Sekiranya ibu menyusu menyedari bahawa najis bayi menjadi berair dan kuning (merah atau lemon), maka anda tidak perlu risau, kerana ini dipengaruhi oleh perubahan kandungan lemak susu ibu. Apabila diberi susu lembu yang kurang dicairkan, najis mulai berwarna perak, gelembung udara diperhatikan. Sekiranya kanak-kanak kekurangan zat makanan, najis menjadi gelap, bersahaja. Ini juga diperhatikan pada kanak-kanak di bawah satu tahun dengan pengenalan makanan pelengkap, yang terdiri daripada buah-buahan dan sayur-sayuran hijau. Dalam kes ini, perlu berunding dengan pakar pediatrik dan menyesuaikan pemakanan anak. Dengan dysbiosis atau masalah gastrousus lain, doktor menetapkan ubat Enterofuril atau Essential forte.

Diet dan pencegahan kemungkinan patologi

Sekiranya najis mula gelap atau berkurang, orang itu mesti mengetahui apa yang mempengaruhi ini. Untuk menentukan sebabnya dengan tepat, anda memerlukan kajian dan bantuan pakar yang berkelayakan..

Untuk mencegah perkembangan patologi, penting untuk mematuhi prinsip pemakanan yang betul..

Untuk melakukan ini, anda mesti melepaskan makanan yang terlalu berlemak dan pedas. Kontraindikasi lain adalah penyalahgunaan alkohol dan makanan segera. Sayuran dan buah mesti dibasuh dengan baik, susu mesti direbus. Di samping itu, penting untuk mengambil ujian umum setiap enam bulan, untuk melakukan ultrasound organ perut dan sistem genitouriner. Kerja saluran pencernaan diperbaiki dengan aktiviti fizikal yang berterusan, termasuk melakukan pelbagai senaman gimnastik, berlari, berjalan kaki Nordik.

Apa bentuk dan warna najis pada orang yang sihat?

Sumber data utama mengenai kesihatan kita adalah analisis. Contohnya, analisis najis, secara saintifik, koprogram.

Coprogram (analisis tinja) adalah kajian mengenai ciri fizikal, kimia dan mikroskopik tinja, yang membolehkan anda mendiagnosis disfungsi dan penyakit banyak organ, serta parasit berbahaya. Dengan analisis tinja, anda dapat menentukan apakah mikroflora usus normal.

Kami akan mengajar anda untuk memeriksa kotoran anda secara bebas untuk memahami apa yang salah dalam badan anda.

Berapa kerap anda pergi ke tandas secara besar-besaran? Norma itu dipertimbangkan sekali sehari atau dua. Walaupun sebilangan doktor menganggap berapa banyak makanan yang ada, seperti pergerakan usus.

Apa pendapat anda, berapa banyak kotoran yang keluar dari seseorang pada satu masa? Berat najis normal dalam tinja dengan diet campuran ialah 100-250 g sehari.

Adakah saya perlu merawat najis saya? Ini adalah aktiviti yang sangat berguna dan bermaklumat dari segi kesihatan. Dengan mencari sesuatu yang tidak biasa pada kotoran anda sendiri, kadang-kadang anda dapat melihat penyakit tertentu pada waktunya dan, dengan itu, mulailah rawatan lebih awal.

Kotoran, najis - inilah yang dikeluarkan dari badan kita selepas pencernaan dan asimilasi makanan. Najis melalui seluruh saluran pencernaan. Oleh itu, dengan komposisinya, seseorang dapat menilai hasil kerja hampir semua organ yang berkaitan dengan sistem pencernaan..

Skala Bristol Stool Form, atau Bristol Stool Form Scale, atau Bristol Stool Scale, kadang-kadang hanya Skala Bristol, adalah klasifikasi tahap perubatan mengenai bentuk dan konsistensi najis manusia; mempunyai nilai diagnostik yang penting.
Skala ini dikembangkan oleh Dr. Ken W. Heaton dari University of Bristol (UK) dan pertama kali diterbitkan dalam Scandinavian Journal of Gastroenterology pada tahun 1997 (dikarang bersama Stephen J. Lewis dari School of Medicine], Universiti Cardiff). Juga dikenali sebagai "Skala Meyers".

Jenis najis
Jenis najis bergantung pada jangka masa ia berada di rektum dan usus besar..
Menurut skala Bristol, tujuh jenis najis dibezakan:

Jenis 1: Benjolan individu, keras, seperti kacang, sukar untuk melewati rektum.

Jenis 2: Kotoran seperti sosej (lebih besar daripada jenis 3).

Jenis 3: Najis seperti sosej dengan permukaan retak (lebih kecil daripada jenis 2).

Jenis 4: Najis sosis atau serpentin dengan permukaan yang lembut dan halus.

Jenis 5: Kotoran dalam bentuk benjolan lembut dengan tepi yang jelas dan mudah melewati rektum.

Jenis 6: Kotoran berpori, longgar dan lembut dalam bentuk benjolan berbulu dengan tepi yang kasar.

Jenis 7: Najis berair, tidak ada kepingan keras; sama ada cair sepenuhnya.

Jenis 1 dan 2 digunakan untuk mengenal pasti sembelit, jenis 3 dan 4 dianggap "najis yang ideal" (terutama jenis 4, kerana najis seperti itu lebih mudah melewati rektum semasa buang air besar), jenis 6 dan 7 digunakan untuk mengenal pasti cirit-birit], sementara 7 -jenis menunjukkan kemungkinan penyakit serius.

Konsistensi tinja bergantung pada kandungan air, serat tumbuhan, lendir dan lemak di dalamnya. Kandungan air normal 80-85% dan bergantung pada masa tinggal najis di usus besar, di mana ia diserap. Dengan sembelit, kandungan air menurun hingga 70-75%, dengan cirit-birit meningkat menjadi 90-95%. Air yang tidak diserap sekiranya berlaku kerosakan pada epitelium kolon, hipersekresi lendir oleh sel-sel kolon dan rektum, dan eksudat radang memberikan tinja konsistensi cair atau berair. Sekiranya terdapat banyak lemak tidak berubah atau terbelah, tinja menjadi salep atau pasty, dan dengan kandungan serat yang mudah dicerna - lembek, "berlendir".

Kotoran yang padat dan formal diekskresikan secara normal pada orang yang sihat dan dengan pencernaan yang tidak mencukupi di dalam perut seperti achilia, achlorhydria, hyperchlorhydria dan hypochlorhydria atau pengeluaran makanan yang cepat dari perut (kekurangan pencernaan di dalam perut).

Kotoran memperoleh watak berminyak apabila rembesan pankreas terganggu (pankreatitis akut, nekrosis pankreas, fibrosis sista).

Kotoran cair dan berair adalah ciri pencernaan yang tidak mencukupi di usus kecil dengan enteritis, evakuasi yang dipercepat, acholia (sindrom malabsorpsi pada usus kecil). Perwatakan tinja yang sama dapat diperhatikan dengan lesi usus besar (kolitis dengan ulserasi, kolitis putrid), terutamanya akibat gangguan penyerapan air pada usus besar. Peningkatan fungsi sekresi mukosa usus besar menyebabkan cirit-birit palsu.

Perwatakan najis seperti kotoran berlaku dengan dispepsia fermentasi, kolitis, enterokolitis kronik dan pemindahan kandungan usus besar yang dipercepat.

Kotoran berbuih berlaku dengan kolitis fermentasi, dysbiosis dan dysbiosis.

Najis kecil, berbentuk dan tidak berwarna adalah ciri acholia..

Gumpalan besar kotoran dilepaskan setiap beberapa hari sekali dengan sembelit.

Kotoran "domba", dalam bentuk serpihan kecil, bulat, terbentuk dengan kolitis spastik.

Najis memperoleh bentuk seperti pita, seperti pensil jika pesakit mengalami buasir, kekejangan sfingter rektum, fisur anus, tumor rektum.

WARNA

Warna najis normal berwarna coklat, kerana adanya stercobilin. Dengan makanan tenusu, warna najis kurang kuat, kuning, dengan makanan daging - coklat gelap. Warna najis dipengaruhi oleh pigmen makanan tumbuhan, ubat-ubatan. Warna najis berubah semasa proses patologi dalam sistem gastrousus.

Kotoran memperoleh warna hitam atau berwarna semasa pendarahan dari perut, duodenum dan usus kecil. Ini adalah darah sendiri yang dicerna separuh.

Warna coklat gelap diperhatikan sekiranya kekurangan pencernaan gastrik, dispepsia putrefaktif, kolitis dengan sembelit, kolitis dengan ulserasi, peningkatan fungsi sekresi usus besar, sembelit dan disebabkan oleh stercobilin dan kandungan stercobilinogen tanpa warna yang buruk.

Najis memperoleh warna coklat muda semasa evakuasi dipercepat dari usus besar kerana kandungan stercobilinogen tidak berwarna di dalamnya..

Najis kemerahan dikeluarkan dalam kolitis ulserasi dan disebabkan oleh penambahan darah segar.

Kotoran berwarna kuning jika berlaku pencernaan yang tidak mencukupi di usus kecil, dispepsia fermentasi, evakuasi chyme yang cepat melalui usus (stercobilinogen).

Kotoran berwarna kelabu dan kuning pucat adalah ciri kekurangan pankreas dan disebabkan oleh pergerakan usus yang kerap di mana najis hanya mengandungi stercobilinogen. Semasa berdiri, najis tidak berwarna ditutup dengan kerak coklat gelap. Stercobilinogen mengoksidasi menjadi sercobilin coklat.

Kotoran putih dikeluarkan semasa kesesakan intrahepatik atau penyumbatan lengkap saluran empedu biasa.

Sekiranya anda menemui ralat, pilih sekeping teks dan tekan Ctrl + Enter.

Najis dan perubahan normal. Cara membetulkan kerusi

Pergerakan usus dewasa yang normal

Najis normal pada orang dewasa mencerminkan fungsi sistem pencernaan yang baik. Ini mungkin terdengar seperti gurauan, tetapi untuk memantau kesihatan anda, anda juga harus dapat memahami apa kotoran yang normal dan apa yang ditunjukkan oleh perubahan najis. Tetapi berapa ramai di antara kita yang menyedari apa yang seharusnya menjadi najis orang dewasa? Pertama sekali, kita mesti berminat dengan:

  • Kekerapan pengosongan usus
  • Bentuk tinja
  • Warna najis

Berapa kali mereka pergi ke tandas untuk bersantai?

Kadar pergerakan usus adalah satu perjalanan penuh ke tandas sehari, ketika seseorang merasa tidak berpisah, tetapi pengosongan usus sepenuhnya. Kadang-kadang terdapat pergerakan usus yang lebih kerap. Selalunya, pergerakan usus berlaku 2-3 kali sehari. Ini menunjukkan bahawa proses metabolisme seseorang lebih cepat, atau dia telah memakan makanan yang mempunyai kesan pencahar semula jadi. Pergerakan usus yang lebih kerap (lebih daripada 3 kali sehari) menunjukkan bahawa anda pernah mengalami cirit-birit, yang akan kami bincangkan di bawah..

Adalah dipercayai bahawa melakukan buang air besar setiap beberapa hari adalah perkara biasa, tetapi ini adalah isu kontroversial. Mengosongkan usus adalah cara terbaik bagi tubuh untuk menyingkirkan toksin, asid dan bahan-bahan lain yang tidak perlu yang boleh terkumpul di dalam, jadi idealnya proses ini harus berlaku setiap hari..

Apakah najis. Bentuk tinja (skala Bristol)

jenis 1 jenis 2 jenis 3 jenis 4 jenis 5 jenis 6 jenis 7

Kotoran normal yang terbentuk dengan betul memastikan bahawa proses pencernaan makanan dan penyerapan nutrien, serta pembuangan racun dan sisa lain, berlaku tanpa gangguan. Skala Bentuk Bangku Bristol memberi idea bagaimana rupa najis orang yang sihat..

Jenis 1: Najis berair tanpa bahan zarah

Jenis 2: Najis yang kabur dan berbulu dengan tepi yang kasar

Jenis 3: Titisan lembut dengan tepi tajam dan kasar (keluar dengan mudah)

Jenis 4: Sosej halus dan lembut

Jenis 5: Seperti sosej, tetapi dengan retakan di permukaan

Jenis 6: Bentuk sosej, tetapi kental dan kental

Jenis 7: Pisahkan gumpalan kecil, bola kecil yang mengalami kesukaran untuk pingsan

Pilihan terbaik adalah Jenis 4. Najis berbentuk sosej yang ideal keluar dengan mudah dan berbau seperti buah yang terlalu masak daripada yang mengerikan. Najis harus dibuang dengan mudah dan perlahan-lahan tenggelam ke dalam air.

  • Sekiranya tinja dibasuh dengan teruk dari dinding tandas, ada lemak yang tidak dicerna di dalamnya.
  • Sekiranya najis tidak tenggelam - atau terdapat banyak gas, atau serat, atau lemak yang tidak dicerna.
  • Sekiranya jatuh dengan mendadak dan dengan percikan - kekurangan serat makanan.

Jenis 5 lebih baik daripada Jenis 2 dan 3. Cirit-birit sukar dikawal dan penyebabnya kadang kala tidak mudah dibetulkan. Dengan cirit-birit, nutrien penting tidak diserap ke dalam badan.

  • Kotoran seperti gruel mungkin menunjukkan proses keradangan pada usus, penyerapan yang tidak baik.
  • Kotoran berbuih - proses penapaian di dalam usus.
  • Kotoran kental mungkin menunjukkan pengambilan air tidak mencukupi..

Apa warna tinja? Warna najis

Ketahuilah bahawa makanan dan warna makanan tertentu boleh menghilangkan najis.

  • Najis normal adalah coklat sederhana hingga gelap.
  • Sekiranya najis anda berwarna hitam, ini mungkin disebabkan oleh memakan currants, blueberry. Atau darah masuk ke bahagian atas saluran gastrousus - dalam kes ini, anda perlu berjumpa doktor.
  • Beetroot menjadikan najis kemerahan.
  • Sebilangan besar kehijauan - hijau.
  • Lobak dan kadar beta-keratin yang tinggi menjadikannya oren.
  • Warna najis berwarna kelabu-putih menunjukkan pelanggaran seperti bukan aliran hempedu ke dalam usus.
  • Warna hijau najis boleh terjadi akibat pengambilan antibiotik, suplemen zat besi. Sekiranya warna hijau najis tidak dikaitkan dengan pengambilan makanan dan ubat, maka alasannya adalah pencernaan yang buruk. Sekiranya proses pencernaan terlalu cepat, hempedu tidak mempunyai masa untuk diproses dengan makanan dan mengotorkan najis hijau.

Najis longgar. Apa nak buat?

Sekiranya anda mempunyai najis yang lembut, terlalu kerap, longgar untuk waktu yang lama, ini menunjukkan kerosakan pada saluran gastrointestinal. Untuk menghilangkan cirit-birit, anda perlu memahami penyebabnya. Cuba kuatkan najis anda dengan makanan yang menahannya. Ini adalah pisang yang belum matang, saus epal, beras, daging berlemak, kaldu, muffin, kentang tumbuk.

Ubat rumah yang paling baik untuk cirit-birit adalah biji lada hitam. Ambil, bergantung pada berat badan, 10-15 keping dan telan dengan air.

Apabila cirit-birit berlangsung lebih dari tiga hari atau terdapat darah di dalamnya, anda perlu berjumpa doktor dan melakukan analisis najis terperinci.

Sembelit usus

Sekiranya najis anda terlalu kurus dan keras secara berkala, perlu dilakukan nasihat doktor. Sekiranya terdapat manifestasi yang jarang berlaku, anda perlu minum lebih banyak air, makan lebih banyak sayur-sayuran, tambahkan makanan ke diet yang memberikan kesan pencahar semula jadi. Plum, aprikot, zucchini mentah, bit, minyak sayuran, dan prun membantu dengan baik. Sekiranya tidak ada najis selama beberapa hari, lebih baik melakukan enema.

Cara membetulkan kerusi orang dewasa

1. Pose di tandas!

Tandas adalah ciptaan manusia yang agak baru. Hanya duduk di tandas seperti kerusi bukanlah pilihan terbaik untuk melakukan perkara besar anda. Dalam gambar, anda dapat melihat bahawa dalam posisi ini, rektum ditekan, yang memaksa kita melakukan usaha semasa buang air besar, daripada kita memberi tekanan pada urat rektum. Oleh itu, akibat dalam bentuk buasir dan penyakit lain boleh berlaku..

Dari sudut pandangan anatomi yang betul, seseorang harus mempunyai pergerakan usus pada kad. Tetapi kita hidup dalam peradaban moden dan kita tidak akan membuang tandas, jadi kita dapat mengubah sedikit agar pose itu lebih tepat. Anda boleh meletakkan kaki anda di bukit kecil. Maksudnya adalah mengangkat kaki sehingga posisi lebih dekat dengan posisi jongkok, ketika kaki tidak berada pada sudut yang tepat ke tubuh, tetapi pada posisi yang lebih tajam.

2. Jadual

Memperkenalkan ritual harian duduk di tandas selama 15 minit setiap pagi. Cuba berehat sepenuhnya selama ini, anda boleh membaca sesuatu. Ini akan melatih badan anda untuk membuang sampah setiap hari dan melakukan pergerakan usus yang kerap..

3. Minum banyak cecair

Tubuh memerlukan air untuk semua sistem secara keseluruhan, khususnya usus besar memerlukannya untuk membentuk najis, yang 75% daripadanya. Orang yang mendapat cukup cecair cenderung mengalami sembelit dan mempunyai pergerakan usus yang normal.

4. Lebih banyak pergerakan!

Semua orang tahu bahawa gaya hidup yang tidak aktif membawa sedikit faedah kesihatan, dan seseorang memerlukan lebih banyak pergerakan dan latihan, termasuk untuk pergi ke tandas dengan baik dan mempunyai najis yang normal..

5. Sudah tentu, pemakanan yang betul!

Kami cuba makan makanan semula jadi. Anda perlu mengonsumsi sayur-sayuran secukupnya setiap hari kerana mengandungi serat yang diperlukan untuk memperbaiki pencernaan dan mengekalkan najis normal, minyak sayuran, daging organik, telur dan produk tenusu.

Apa yang seharusnya menjadi najis biasa dan apa yang ditunjukkan oleh perubahannya.

Apa yang seharusnya menjadi najis biasa dan apa yang ditunjukkan oleh perubahannya.

Najis atau tinja adalah kandungan kolon bawah, yang merupakan produk akhir pencernaan dan dikeluarkan dari badan semasa buang air besar.

Ciri-ciri najis individu dapat memberitahu banyak tentang kesihatan seseorang dan membantu membuat diagnosis..
Berikut adalah tafsiran kualiti najis dalam keadaan normal dan patologi.

1. Bilangan pergerakan usus.
Norma: secara berkala, 1-2 kali sehari, tetapi sekurang-kurangnya 1 kali dalam 24-48 jam, tanpa tekanan kuat jangka panjang, tanpa rasa sakit. Selepas buang air besar, dorongan hilang, ada perasaan selesa dan pengosongan usus sepenuhnya. Keadaan luaran boleh meningkatkan atau menghalang kekerapan dorongan untuk membuang air besar. Ini adalah perubahan dalam persekitaran biasa, posisi terpaksa di ranjang, keperluan menggunakan kapal, berada di tempat orang lain, dll..
Perubahan: Kehilangan najis selama beberapa hari (sembelit) atau najis yang terlalu kerap - sehingga 5 kali atau lebih (cirit-birit).

2. Jumlah najis setiap hari
Norma: Dengan diet campuran, jumlah najis harian berubah-ubah dalam julat yang cukup besar dan rata-rata 150-400 g. Jadi, ketika makan makanan tumbuhan, jumlah tinja meningkat, haiwan yang kekurangan zat "pemberat" berkurang.
Perubahan: Peningkatan ketara (lebih daripada 600 g) atau penurunan jumlah tinja.
Sebab-sebab peningkatan jumlah tinja (polifecal):

  • Makan banyak serat tumbuhan.
  • Peristalsis usus meningkat, di mana makanan kurang diserap kerana pergerakannya yang terlalu cepat melalui saluran usus.
  • Pelanggaran proses pencernaan (pencernaan atau penyerapan makanan dan air) di usus kecil (malabsorpsi, enteritis).
  • Penurunan fungsi pankreas eksokrin pada pankreatitis kronik (pencernaan lemak dan protein tidak mencukupi).
  • Jumlah hempedu yang tidak mencukupi memasuki usus (kolesistitis, penyakit batu empedu).

Sebab penurunan jumlah tinja:

  • Sembelit, di mana, kerana pengekalan tinja yang berpanjangan di usus besar dan penyerapan maksimum air, jumlah tinja berkurang.
  • Mengurangkan jumlah makanan yang dimakan atau keutamaan makanan yang mudah dicerna dalam makanan.

3. Pembuangan najis dan berenang di dalam air.
Normal: najis harus diekskresikan dengan mudah, dan di dalam air ia perlahan-lahan tenggelam ke dasar.
Perubahan:

  • Dengan jumlah serat makanan yang tidak mencukupi dalam makanan (kurang dari 30 gram sehari), tinja diekskresikan dengan cepat dan jatuh ke dalam air tandas dengan percikan.
  • Sekiranya najis terapung, ini bermakna jumlah gas meningkat atau mengandungi terlalu banyak lemak yang tidak dicerna (malabsorpsi). Juga, tinja boleh terapung ketika memakan banyak serat.
  • Sekiranya najis dibasuh dengan buruk dengan air sejuk dari dinding tandas, maka ia mengandungi sejumlah besar lemak yang tidak dicerna, yang berlaku dengan pankreatitis.

4. Warna najis
Norma: Dengan diet campuran, najis berwarna coklat. Pada bayi yang disusui, najis berwarna kuning keemasan atau kuning.
Perubahan warna najis:

  • Coklat gelap - dengan diet daging, sembelit, gangguan pencernaan di perut, kolitis, dispepsia putrefaktif.
  • Coklat muda - dengan diet tanaman tenusu, peristalsis usus meningkat.
  • Kuning muda - menunjukkan saluran najis terlalu cepat melalui usus, yang tidak mempunyai masa untuk berubah warna (dengan cirit-birit) atau rembesan hempedu terganggu (kolesistitis).
  • Kemerahan - semasa makan bit, ketika berdarah dari usus bawah, misalnya. dengan buasir, fisur dubur, kolitis ulseratif.
  • Jeruk - semasa mengambil vitamin beta-karoten, serta makanan yang tinggi beta-karoten (wortel, labu, dll.).
  • Hijau - dengan sejumlah besar bayam, selada, kelim dalam makanan, dengan dysbiosis, peningkatan peristalsis usus.
  • Tar atau hitam - semasa makan kismis, blueberry, dan juga persediaan bismut (Vikalin, Vikair, De-Nol); dengan pendarahan dari saluran gastrointestinal atas (ulser peptik, sirosis, barah usus besar), ketika darah ditelan semasa pendarahan hidung atau paru.
  • Kehijauan hitam - semasa mengambil makanan tambahan zat besi.
  • Najis berwarna putih keabu-abuan bermaksud bahawa hempedu tidak masuk ke dalam usus (penyumbatan saluran empedu, pankreatitis akut, hepatitis, sirosis).

5. Ketekalan (ketumpatan) najis.
Norma: dihiasi lembut. Lazimnya, tinja adalah 70% air, 30% dari sisa makanan yang diproses, bakteria mati dan sel-sel usus desquamated.
Patologi: lembek, padat, cair, separa cair, dempul.
Perubahan dalam konsistensi najis.

  • Kotoran (domba) yang sangat padat - untuk sembelit, kekejangan dan stenosis usus besar.
  • Kotoran seperti gruel - dengan peningkatan peristalsis usus, peningkatan rembesan dalam usus dengan keradangan.
  • Berminyak - dengan penyakit pankreas (pankreatitis kronik), penurunan tajam dalam aliran hempedu ke dalam usus (cholelithiasis, cholecystitis).
  • Kotoran abu-abu liat atau dempul - dengan sejumlah besar lemak yang tidak dicerna, yang diperhatikan apabila aliran keluar hempedu dari hati dan pundi hempedu sukar (hepatitis, penyumbatan saluran empedu).
  • Cecair - sekiranya berlaku gangguan pencernaan makanan di usus kecil, gangguan penyerapan dan peredaran tinja yang dipercepat.
  • Berbusa - dengan dispepsia fermentasi, ketika proses penapaian di usus berlaku di atas semua yang lain.
  • Najis longgar seperti kacang polong - dengan demam kepialu.
  • Najis longgar, tidak berwarna, seperti beras untuk kolera.
  • Dengan najis cair dan pergerakan usus yang kerap, mereka bercakap mengenai cirit-birit.
  • Najis yang longgar atau berair mungkin berlaku dengan pengambilan air yang tinggi.
  • Najis ragi - menunjukkan kehadiran ragi dan mungkin mempunyai ciri-ciri berikut: najis berbintik, berbuih seperti masam yang meningkat, mungkin mempunyai helai seperti keju cair, atau bau yis.

6. Bentuk tinja.
Norma: berbentuk silinder, seperti sosej. Najis harus dibuang terus menerus, seperti ubat gigi, dan panjang pisang.
Perubahan: seperti pita atau dalam bentuk bola padat (kotoran domba) diperhatikan dengan pengambilan air harian yang tidak mencukupi, serta kekejangan atau penyempitan usus besar.

7. Bau najis.
Biasa: tinja, tidak menyenangkan, tetapi tidak tajam. Ini disebabkan adanya zat-zat yang terbentuk di dalamnya akibat pemecahan bakteria protein dan asid lemak mudah menguap. Bergantung pada komposisi makanan dan keparahan proses penapaian dan proses pembusukan. Makanan daging mengeluarkan bau yang menyengat, makanan tenusu - masam.
Apabila makanan yang kurang dicerna, makanan yang tidak dicerna hanya membusuk di usus atau menjadi makanan untuk bakteria patogen. Sebilangan bakteria menghasilkan hidrogen sulfida, yang mempunyai ciri bau busuk..
Perubahan bau najis.

  • Asam - dengan dispepsia fermentasi, yang berlaku dengan pengambilan karbohidrat berlebihan (gula, produk tepung, buah-buahan, kacang polong, dll.) Dan minuman penapaian, seperti kvass.
  • Fetid - sekiranya disfungsi pankreas (pankreatitis), penurunan aliran hempedu ke dalam usus (kolesistitis), hipersekresi usus besar. Najis yang sangat menyakitkan mungkin disebabkan oleh pertumbuhan bakteria
  • Putrid - sekiranya gangguan pencernaan di perut, dispepsia putrefaktif berkaitan dengan pengambilan produk protein yang berlebihan yang lambat dicerna di usus, kolitis, sembelit.
  • Bau minyak tengik - kerana penguraian lemak bakteria di dalam usus.
  • Bau samar - dengan sembelit atau pemindahan yang dipercepat dari usus kecil.

8. Gas usus.
Normal: Gas adalah hasil sampingan semula jadi dari pencernaan dan fermentasi makanan semasa ia melalui saluran pencernaan. Semasa dan di luar pergerakan usus pada orang dewasa, 0.2-0.5 liter gas dikeluarkan dari usus setiap hari.
Pembentukan gas di dalam usus berlaku akibat aktiviti penting mikroorganisma yang menghuni usus. Mereka menguraikan pelbagai nutrien, membebaskan metana, hidrogen sulfida, hidrogen, karbon dioksida. Lebih banyak makanan yang tidak dicerna memasuki usus besar, bakteria lebih aktif dan semakin banyak gas dihasilkan..
Peningkatan jumlah gas adalah perkara biasa.

  • semasa makan sejumlah besar karbohidrat (gula, makanan bakar);
  • semasa makan makanan yang mengandungi banyak serat (kubis, epal, kekacang, dll.);
  • semasa menggunakan produk yang merangsang proses penapaian (roti hitam, kvass, bir);
  • semasa mengambil produk tenusu dengan intoleransi laktosa;
  • semasa menelan sejumlah besar udara semasa makan dan minum;
  • semasa minum banyak minuman berkarbonat

Peningkatan jumlah gas dalam patologi.

  • Kekurangan enzim pankreas, di mana pencernaan makanan terganggu (pankreatitis kronik).
  • Disbiosis usus.
  • Sindrom usus yang merengsa.
  • Gastritis, ulser gastrik dan ulser duodenum.
  • Penyakit hati kronik: kolesistitis, hepatitis, sirosis.
  • Penyakit usus kronik - enteritis, kolitis
  • Penyerapan Malab.
  • Penyakit seliak.

Kesukaran mengosongkan gas.

  • penyumbatan usus;
  • atony usus dengan peritonitis;
  • beberapa proses keradangan akut di usus.

9. Keasidan najis.
Norma: dengan diet campuran, keasidan adalah pH 6,8-7,6 dan disebabkan oleh aktiviti penting mikroflora usus.
Keasidan najis berubah:

  • berasid tajam (pH kurang dari 5.5) - dengan dispepsia fermentasi.
  • berasid (pH 5.5 - 6.7) - sekiranya gangguan penyerapan asid lemak di usus kecil.
  • beralkali (pH 8.0 - 8.5) - dengan kerosakan protein makanan yang tidak dicerna dan pengaktifan mikroflora putrefaktif dengan pembentukan ammonia dan bahan alkali lain di usus besar, dengan gangguan rembesan pankreas, kolitis.
  • beralkali tajam (pH lebih besar daripada 8.5) - dengan dispepsia putrid.

Biasanya, tinja tidak boleh mengandungi darah, lendir, nanah, sisa makanan yang tidak dicerna.

Apa maksud warna kerusi??


Perbualan mengenai topik ini boleh mengelirukan sesiapa sahaja. Walau bagaimanapun, tepat oleh warna tinja, keteraturan najis dan pergerakan usus yang paling mudah untuk mengesyaki patologi dalam badan. Kami akan memberitahu anda bagaimana najis normal, dan penyakit apa yang dapat ditunjukkan oleh perubahannya.

Warna apa najisnya?

Biasanya berwarna coklat atau coklat keemasan. Warna najis ini diberikan oleh stercobilin, pigmen pewarna yang bergantung kepada beberapa faktor:

  • Makanan: Warna semula jadi tertentu dalam sayur-sayuran dan buah-buahan dapat memberikannya warna. Sebagai contoh, sayur-sayuran hijau mengandungi klorofil pewarna, dan bit mengandungi beta-karoten..
  • Pewarna. Contohnya, ferosianida besi, yang digunakan untuk merawat keracunan, dapat memberikan warna biru..
  • Kerja saluran pencernaan - dalam perjalanan ke rektum, makanan ditukar dengan tindakan jus pencernaan, enzim dan bakteria. Oleh itu, warna najis juga bergantung pada kerja organ dalaman..

Apakah penyakit yang boleh ditunjukkan oleh perubahan warna najis??

Pundi hempedu, pankreas dan hati terlibat dalam pembentukan warna, jadi sebahagian besar patologi dikaitkan dengan gangguan pada organ ini. Inilah warna yang boleh dikatakan:

  • Coklat gelap - mengenai kehadiran gangguan pencernaan - kolitis, dispepsia putrid. Dan juga warna ini berlaku dengan sembelit dan pengambilan daging yang berlebihan..
  • Coklat muda berlaku dengan peningkatan peristalsis usus, begitu juga dengan sebilangan besar produk tenusu dalam diet.
  • Warna merah berlaku dengan pendarahan dari usus bawah. Sekiranya anda yakin bahawa teduhan ini tidak berkaitan dengan makanan, anda perlu berjumpa doktor dengan segera: darah di dalam tinja boleh menjadi penyebab polip, keradangan, divertikulitis, atau bahkan barah usus besar.
  • Kotoran kuning dapat menunjukkan masalah dengan pencernaan lemak. Najis berwarna kuning dan berminyak mungkin menunjukkan pankreatitis kronik atau penyakit seliak.
  • Warna hijau berlaku dengan peningkatan peristalsis usus.
  • Hitam berlaku selepas mengambil penyerap. Walau bagaimanapun, jika anda belum meminumnya, warna ini mungkin menunjukkan pendarahan pada saluran gastrousus..
  • Najis putih boleh disebabkan oleh masalah hempedu - apabila saluran empedu disekat oleh batu atau tumor, ia tidak dapat memasuki usus dan najis menjadi lebih ringan. Juga, naungan ini khas untuk penyakit hati..

Konsistensi apa yang sepatutnya?

Biasanya ringan kerana air 70% dan sisa makanan yang diproses. Inilah yang dapat ditunjukkan oleh perubahan kepadatan:

  • Najis seperti gruel berlaku dengan peningkatan peristalsis, keradangan atau peningkatan rembesan usus.
  • Sangat ketat - untuk kekejangan dan stenosis usus besar, serta sembelit.
  • Berminyak - untuk penyakit pankreas atau masalah dengan hempedu.
  • Najis tanah liat (biasanya berwarna kelabu) berlaku dengan penyakit hati.
  • Cecair - untuk gangguan pencernaan, dan juga untuk cirit-birit.

Dan berapa banyak yang dianggap normal?

150 hingga 400 g sehari. Sekiranya kurang atau lebih banyak, kemungkinan orang tersebut mempunyai patologi berikut:

  • Gangguan pencernaan;
  • Peristalsis yang dipertingkatkan, di mana nutrien tidak mempunyai masa untuk diserap;
  • Makan terlalu banyak atau, sebaliknya, tidak cukup serat;
  • Pankreatitis kronik;
  • Hempedu tidak mencukupi kerana penyakit batu empedu atau kolesistitis.

Cara menormalkan najis?

Sekiranya sekian lama anda melihat salah satu tanda kelainan, berjumpa dengan doktor anda. Dia akan menetapkan analisis najis - coprogram dan memilih rawatan.

Walau bagaimanapun, setiap orang, tanpa pengecualian, harus menjalani gaya hidup sihat dan makan dengan betul: Akademi Doktor Keluarga Amerika mengesyorkan makan minimum 9 hidangan makanan berserat tinggi setiap hari. Serat kasar terdapat dalam sayur-sayuran, buah-buahan, dan kekacang. Anda juga perlu minum banyak air - usus memerlukan kelembapan, yang melembutkan najis dan meningkatkan kebolehtelapannya.

Anda boleh mengetahui lebih lanjut mengenai cara menentukan patologi dengan warna najis dari plot program "Hidup Sihat"