Rawatan pembedahan ulser perut, jenis operasi dan kemungkinan komplikasi

Klinik

Pembedahan untuk ulser perut dapat dilakukan secara kecemasan dan terancang, bergantung pada keadaan pesakit dan apakah petunjuk untuk prosedur ini. Sebagai peraturan, pembedahan segera diperlukan untuk pendarahan yang teruk, stenosis otot sfingter, atau penembusan ulser. Pembedahan yang dirancang dilakukan sekiranya tidak berkesan kaedah rawatan konservatif dan ketiadaan hasil positif.

  1. Petunjuk untuk campur tangan pembedahan
  2. Bacaan mutlak
  3. Petunjuk relatif
  4. Jenis dan kaedah operasi
  5. Reseksi
  6. Menjahit
  7. Vagotomi
  8. Kaedah endoskopi
  9. Kemungkinan komplikasi selepas pembedahan
  10. Komplikasi awal
  11. Komplikasi lewat
  12. Tempoh selepas operasi
  13. Ramalan

Petunjuk untuk campur tangan pembedahan

Doktor moden lebih suka kaedah rawatan perubatan, kerana dalam kebanyakan kes, penggunaan ubat khas secara berkala dan mematuhi diet yang ketat sudah cukup untuk memperbaiki keadaan pesakit dan menghentikan proses keradangan dan merosakkan. Sebarang operasi selalu menimbulkan risiko komplikasi, terutamanya jika pesakit mempunyai penyakit kronik yang bersamaan. Rawatan pembedahan penyakit ulser peptik dijalankan dengan adanya petunjuk mutlak atau relatif.

Bacaan mutlak

Sebagai peraturan, pesakit yang dimasukkan ke hospital dengan ditemani oleh pasukan ambulans segera dikendalikan. Dalam kes ini, petunjuk mutlak untuk campur tangan pembedahan adalah keadaan serius pesakit, di mana terdapat risiko kematian yang tinggi, selalunya ia adalah:

  • pecah dinding perut dengan pencurahan kandungannya ke rongga perut;
  • stenosis perut pilorik dengan gangguan fungsi evakuasi saluran gastrousus;
  • pendarahan besar yang tidak dapat dihentikan dengan ubat;
  • kecurigaan yang wajar terhadap perkembangan onkologi.

Bergantung pada lokasi ulser dan sifat gambaran klinikal, doktor menentukan dengan tepat bagaimana operasi akan dilakukan: kaedah laparoskopi atau terbuka.

Petunjuk relatif

Dalam praktik perubatan, seringkali terdapat kes ketika pesakit untuk waktu yang lama berusaha menyembuhkan ulser dengan kaedah konservatif, tetapi akhirnya meninggal akibat berbagai komplikasi yang dapat dihindari dengan campur tangan pembedahan tepat pada masanya. Sekiranya pesakit berada dalam keadaan parah dalam keadaan sederhana dan, walaupun terdapat semua manipulasi doktor, tidak ada kecenderungan untuk pulih, persoalan mengenai operasi yang dirancang biasanya ditimbulkan. Petunjuk utama dalam kes ini adalah:

  • pendarahan perut biasa yang tidak dapat dihentikan dengan ubat;
  • ketidakberkesanan rawatan ubat;
  • perkembangan proses yang merosakkan dengan kemerosotan kesejahteraan pesakit;
  • perubahan patologi pada tisu perut, pelanggaran fungsi asas organ;
  • kehadiran satu atau lebih ulser dengan diameter lebih dari 3 cm;
  • kambuh penyakit selepas pembedahan pada perut sebelumnya.

Sebelum memutuskan operasi, doktor melakukan pemeriksaan menyeluruh terhadap pesakit dan menilai keadaan sistem badan yang lain. Sekiranya pesakit mempunyai penyakit serius sistem kardiovaskular, kekurangan paru atau trombositopenia, ini boleh menjadi halangan untuk pembedahan..

Jenis dan kaedah operasi

Terdapat beberapa jenis operasi untuk menghilangkan bisul, yang menjadi perbezaan utama adalah teknik pelaksanaan dan masa yang dihabiskan untuk keseluruhan prosedur. Bergantung pada sifat dan lokasi ulser dan banyak faktor lain, doktor boleh memilih kaedah rawatan pembedahan yang paling tepat. Berikut adalah contoh cara utama untuk membuang ulser perut.

Reseksi

Prosedur ini paling sering digunakan jika, dalam proses diagnosis, seorang pesakit telah didiagnosis menderita barah perut, nekrosis tisu atau perubahan degeneratif-dystrophik yang teruk pada sel epitelium. Semasa operasi, dari 1/3 hingga 3/4 perut dapat dikeluarkan, dan dalam kes-kes yang teruk, total gastrektomi dilakukan. Kelebihan utama kaedah ini adalah pencegahan perkembangan onkologi dan ketiadaan risiko kekambuhan penyakit, serta pembentukan lekatan kasar yang mengganggu kerja organ. Walau bagaimanapun, kaedah ini mempunyai banyak kelemahan:

  1. Tempoh tempoh pemulihan (mungkin mengambil masa setahun untuk pulih sepenuhnya).
  2. Reseksi dianggap sebagai jenis pembedahan yang paling traumatik.
  3. Pesakit mesti menjalani diet ketat sepanjang hidupnya dan menolak kerja fizikal..
  4. Setelah membuang sebahagian besar perut, fungsi pencernaan utamanya terganggu, akibatnya penyumbatan usus dapat terjadi..
  5. Terdapat risiko mengembangkan patologi seperti gastritis refluks alkali, di mana kandungan duodenum dibuang kembali ke dalam perut. Ini merosakkan selaput lendirnya dan boleh menyebabkan penyakit serius yang lain..

Reseksi gastrik adalah operasi universal, kaedah ini dipelajari dengan baik dan sering digunakan dalam amalan perubatan. Masa yang diperlukan untuk prosedur adalah sekitar 3 jam, maka pesakit terpaksa tinggal di tempat tidur selama seminggu. Pada hari kesepuluh, dengan syarat tidak ada komplikasi, pesakit dapat melakukan percubaan pertama untuk duduk dan berjalan sendiri.

Menjahit

Kaedah ini dianggap paling tidak trauma dan jarang disertai dengan komplikasi serius. Petunjuk untuk pembedahan selalunya adalah ulser berlubang, yang dihilangkan dengan memasang limiter dan menjahit lubang yang dihasilkan dengan jahitan serous-otot, yang membolehkan anda mengekalkan bentuk fisiologi organ.

Semasa prosedur, cecair yang dituangkan melalui ulser disedut menggunakan alat khas - aspirator, rongga organ dikeringkan dengan serbet kasa. Setelah selesai operasi, saliran dapat dipasang ke pesakit untuk membersihkan dan mempermudah rawatan antiseptik luka, yang akan dikeluarkan setelah beberapa hari.

Vagotomi

Kaedah rawatan ulser pembedahan ini dikembangkan untuk mengurangkan komplikasi teruk dan menghilangkan risiko kematian. Dalam praktiknya, kecekapan tinggi kaedah ini telah terbukti, tetapi vagotomi dilakukan hanya pada peringkat pertama perkembangan penyakit ulser peptik. Kelebihan utama operasi adalah:

  • pengurangan kambuh penyakit;
  • menjaga integriti perut;
  • tiada kecederaan dan komplikasi.

Rawatan dijalankan seperti berikut: pakar bedah memotong ujung saraf yang bertanggungjawab untuk pengeluaran hormon gastrin. Prosedur ini membolehkan anda memelihara fungsi rembesan perut hanya di antrum organ, akibatnya jumlah keasidan menurun dan pemulihan lapisan mukus bermula dengan cepat..

Kaedah endoskopi

Kaedah rawatan ulser ini melibatkan pemotongan saraf vagus posterior, yang dilakukan dengan menggunakan endoskopi yang dimasukkan ke dalam rongga perut melalui tusukan kecil. Sekiranya perlu, operasi dapat dilakukan, yang terdiri dari pemotongan tepi ulser dengan alat miniatur khas dengan pencahayaan dan optik.

Kaedah rawatan endoskopi adalah salah satu yang paling moden, kelebihan utamanya ialah kelajuan pelaksanaan, serta ketiadaan kecederaan dan komplikasi.

Kemungkinan komplikasi selepas pembedahan

Operasi intrakavitasi selalu disertai dengan sejumlah masalah yang berkaitan dengan masa pasca operasi dan pemulihan, ketika tubuh manusia tidak hanya harus memulihkan tisu yang rosak, membentuk hemostasis, tetapi juga menyesuaikan diri dengan keadaan baru. Sifat komplikasi mungkin bergantung pada ciri individu pesakit dan kemahiran pakar bedah. Tetapi dalam satu atau lain cara, akibat campur tangan pembedahan selalu ada..

Komplikasi awal

Tugas doktor adalah untuk meminimumkan kemungkinan kematian akibat keadaan teruk yang sering berlaku sejurus selepas operasi. Ini adalah salah satu tempoh yang paling berbahaya, yang paling sukar bagi pesakit dan dikaitkan dengan risiko komplikasi awal operasi:

  • penyembuhan luka;
  • pendarahan besar-besaran;
  • penyumbatan usus lumpuh;
  • perbezaan jahitan;
  • tromboemboli paru;
  • peritonitis.

Pada masa ini, peralatan moden dan keadaan yang bertambah baik di hospital membolehkan doktor memantau pesakit secara berterusan, maklumat mengenai keadaannya dipaparkan di skrin peranti khas. Ini menjamin keselamatan dan membantu mencegah kematian pesakit secara tiba-tiba akibat kehilangan darah yang besar atau serangan jantung..

Komplikasi lewat

Sifat komplikasi yang lewat bergantung pada bagaimana tempoh pemulihan dilalui dan sama ada pesakit mematuhi semua arahan doktor. Pematuhan yang tegas terhadap semua cadangan dan kepatuhan terhadap diet meminimumkan risiko apa-apa akibat operasi, tetapi tidak menjamin ketiadaan sepenuhnya. Komplikasi lewat termasuk:

  • Anemia kekurangan zat besi;
  • pembentukan semula ulser;
  • pankreatitis sekunder;
  • sindrom lambakan dan sindrom gelung adduktor;
  • hernia pasca operasi;
  • dispepsia usus;
  • pembentukan lekatan;
  • kekurangan vitamin B12.

Dengan lawatan tepat pada masanya ke pakar, perkembangan beberapa komplikasi terlambat dapat dicegah. Dan jika sudah ada, doktor boleh menetapkan terapi ubat untuk menghentikan proses patologi. Sehubungan itu, semua pesakit yang telah menjalani operasi yang rumit sebelumnya untuk membuang ulser disarankan untuk menjalani pemeriksaan menyeluruh sekurang-kurangnya sekali setahun..

Tempoh selepas operasi

Selepas campur tangan pembedahan untuk membuang, mengeluarkan atau menjahit ulser, pesakit perlu berhenti makan selama 24 jam. Ini diperlukan untuk mewujudkan keadaan yang baik untuk pemulihan tisu perut yang rosak dan menghentikan pendarahan..

  • Pada hari kedua, dibenarkan minum setengah gelas air rebus yang tidak panas atau teh lemah.
  • Pada hari ketiga, bijirin berlendir, sayur-sayuran atau buah-buahan, daging dan kaldu ayam diperkenalkan ke dalam diet pesakit. Jumlah cecair yang dimakan dapat ditingkatkan hingga 1-1,5 gelas setiap hidangan.
  • Selepas seminggu, pesakit sudah boleh makan daging dan ikan tumbuk.

Secara beransur-ansur jadual akan berkembang kerana:

  • produk tenusu bukan berasid (curd soufflé);
  • telur rebus;
  • telur dadar;
  • minuman tanpa gula (misalnya, jeli berry, kompot buah kering atau rebusan rosehip).

Doktor mengalu-alukan pemulihan aktif, yang merangkumi senaman ringan (terapi senaman) dan berjalan perlahan, tetapi sebarang manipulasi mesti dipersetujui dengan doktor untuk mengelakkan perbezaan jahitan. Orang yang dikendalikan mesti mematuhi semua arahan kakitangan perubatan, kerana tidak mematuhi langkah-langkah keselamatan dan diet boleh mengakibatkan akibat yang serius hingga perkembangan peritonitis dengan kematian berikutnya.

Bergantung pada kerumitan dan jenis operasi yang dilakukan, serta keadaan umum pesakit, doktor yang menghadiri akan memutuskan tarikh pembuangan, yang, dalam keadaan yang baik, dapat berlangsung dalam 2 minggu..

Ramalan

Prognosis hidup pesakit sangat bergantung pada:

  • pada peringkat perkembangan apa penyakit itu didiagnosis;
  • sifat kerosakan;
  • tahap kehilangan darah.

Lesi multi-fokus pada dinding otot perut, keganasan, serta penembusan ulser - semua ini merujuk kepada keadaan serius di mana terdapat risiko kematian. Tetapi jika seseorang meminta bantuan tepat pada waktunya dan memulakan rawatan ubat sesuai dengan semua cadangan doktor, maka dengan pemantauan berkala, prognosis hidup tetap memuaskan. Orang yang telah menjalani reseksi gastrik juga akhirnya dapat kembali ke cara hidup mereka yang biasa, tetapi tertakluk kepada sekatan tertentu terhadap kerja dan pemakanan.

Ulser duodenum berlubang

Di bawah ulser duodenum, adalah kebiasaan untuk memahami perjalanan proses yang dicirikan oleh pelanggaran organ mukosa. Ulser melalui terbentuk sebagai akibat dari proses kronik yang diperburuk. Ia disertai dengan kesakitan zon epigastrik dengan mundur ke kanan, mual, pedih ulu hati. Sebab utama berlakunya: gangguan dalam proses makanan, penyalahgunaan minuman beralkohol. Rawatannya panjang dan kompleks. Rezim dan diet selalu diperhatikan, ubat-ubatan diambil.

  • 1 Huraian
  • 2 Sebab
  • 3 Gejala
    • 3.1 Peringkat pertama
    • 3.2 Peringkat kedua
    • 3.3 Peringkat ketiga
  • 4 Mekanisme
  • 5 Perforasi biasa
  • 6 Perforasi usus dari bawah, belakang
  • 7 Tumbukan bertutup
  • 8 Pengelasan
  • 9 Diagnostik
  • 10 Rawatan
  • 11 Langkah konservatif
  • 12 Langkah operasi
  • 13 Kaedah
  • 14 Komplikasi
  • 15 Ramalan
  • 16 Pencegahan

Penerangan

Ulser duodenum berlubang atau berlubang adalah keadaan serius dengan kematian yang tinggi. Dengan ulserasi organ duodenum, perut sering terjejas. Ini membentuk laluan dari organ ke bahagian lain saluran gastrointestinal atau peritoneum. Kerana pendedahan berterusan kepada perengsa sifat kimia-fizikal dan bakteria, yang terdapat dalam kandungan duodenum. Dengan latar belakang ini, peritonitis berkembang. Akibatnya memerlukan diet yang ketat dan campur tangan pembedahan yang mendesak..

Perforasi ulser sering berlaku di dinding anterior bahagian bulbous dalam proses duodenum. Hasil ini sama ciri untuk kursus akut dan fasa kronik yang memburukkan lagi proses ulseratif. Ukuran luka rata-rata 3 mm, lebih jarang hingga 100 mm.

Sebab-sebabnya

Perforasi ulser adalah akibat dari pemburukan bentuk kronik penyakit ini, gastritis. Prosesnya boleh dimulakan dengan:

  1. pemburukan tisu di sekitar fokus keradangan;
  2. makan berlebihan berterusan;
  3. peningkatan keasidan jus pencernaan;
  4. gangguan dalam diet;
  5. penyalahgunaan alkohol dan makanan pedas;
  6. beban fizikal yang tajam. Tekanan yang kerap menyebabkan ulser peptik

Oleh kerana lesi ulseratif pada organ duodenum adalah akibat kegagalan peredaran darah dan rembesan komponen sistem pencernaan di dalam perut, penyebab penyakit ini adalah:

  • tekanan yang kerap;
  • penyelewengan makanan;
  • penyalahgunaan ubat berasaskan asid salisilik;
  • alkoholisme;
  • latar belakang penyakit saluran gastrousus: batu empedu, kolesistitis, apendisitis dalam bentuk kronik;
  • jangkitan pada perut dan duodenum dengan Helicobacteria.
Kembali ke senarai kandungan

Gejala

Terdapat klasifikasi luas mengenai gejala ulser berlubang. Ini disebabkan oleh tempat penyetempatan, etiologi dan bentuk patologi. Jenis simptom:

  1. etiologi: bisu kronik; bentuk akut;
  2. lokasi: bulbar (pemusnahan dinding bulat anterior atau posterior); pasca bilah (di luar bahagian bulbous);
  3. klinik: perforasi bahagian belakang usus; ke dalam peritoneum; berbilang bersebelahan; dicerminkan melalui.

Semua kes dicirikan oleh perkembangan gejala secara berperingkat..

Langkah pertama

  1. sakit - tajam, tiba-tiba, sengit, akut, menyakitkan;
  2. keadaan kejutan - kulit pucat, peluh sejuk, penurunan tekanan yang tajam;
  3. ketegangan tisu otot perut;
  4. sakit nafas.

Perkembangan gambaran klinikal dengan perforasi ulser duodenum adalah pesat, berkembang dalam 3 jam. Muntah mungkin berlaku sebelum sakit akut. Ia menjadi lebih mudah bagi pesakit di sebelah kanan dalam kedudukan terlentang dengan lutut dimasukkan.

Fasa kedua

  1. terdapat peningkatan khayalan;
  2. kesakitan mereda;
  3. warna normal kulit kembali;
  4. pernafasan lebih mudah;
  5. merehatkan otot perut.

Tempohnya berlangsung selama 6 jam. Selama ini, keradangan berlangsung di peritoneum, dan jangkitan merebak.

Tahap tiga

  1. kemerosotan kesihatan yang teruk;
  2. muntah teruk;
  3. kulit kering;
  4. demam, demam;
  5. pemburukan mabuk badan;
  6. pernafasan cetek;
  7. peningkatan kadar jantung;
  8. sakit seluruh perut;
  9. mengeringkan lidah, lapisan tebal.

Keadaan ini mencirikan perkembangan peritonitis meresap.

Mekanisme

Perforasi ulser berlaku apabila rawatan tidak berkesan. Sebagai contoh, kerana pembentukan parut yang tidak konsisten, ulser tidak sembuh, tetapi secara bertahap berlubang dengan pembentukan luka melalui. Melalui lubang yang terbentuk, kandungan duodenum memasuki peritoneum. Sebagai tindak balas, kepingan rongga mulai mengembang, bertahan dari jangkitan dan ekstrusi. Fibrin terbentuk di sekitar luka di usus.

10% daripada semua luka ulseratif hujung ke hujung berdarah. Ia lebih kerap berlaku pada dinding usus anterior bulbous.

Lebih jarang berlaku, berlubang pendam berlaku. Terdapat penembusan ulser ke ruang terhad, contohnya, di ligamen, organ, ruang subhepatic, fossa peritoneal di sebelah kanan. Abses kemudian berkembang.

Perforasi khas

Luka terbuka ke rongga perut yang kosong. Seiring dengan ciri-ciri manifestasi standard dari tiga peringkat perkembangan keradangan (kejutan kesakitan, ketenangan khayalan, peritonitis), jenis perforasi ini dapat dikenal pasti dengan cara lain. Gejala:

  • Ketegangan kuat dinding perut, yang jelas. Kerana kekejangan otot, perut tidak mengambil bahagian dalam proses pernafasan.
  • Sindrom Shchetkin-Blumberg. Pada palpasi dengan menekan pada bahagian anterior dinding perut dan penarikan tangan yang tajam setelah 5 saat, rasa sakit yang tajam semakin kuat.
  • Kembung teruk di kawasan hepatik.
  • Sakit antara kaki otot sternocleidomastoid di kawasan supraclavicular.
  • Kekemasan kulit, anggota badan sejuk.
  • Nadi jarang, pernafasan tidak teratur.

Dengan kesejahteraan palsu, rasa sakit berkurang, euforia muncul dengan berlanjutan ketidakselesaan di peritoneum. Penyumbatan usus lumpuh berkembang, disertai dengan perut kembung dan penurunan peristalsis. Bibir dan lidah kering. Tempoh tempoh tersebut dicapai 12 jam.

Haus yang kuat adalah salah satu tanda keradangan di perut

Tahap ketiga keradangan peritoneal sangat sukar. Nyata:

  • dahaga yang kuat;
  • muntah;
  • kehilangan kesedaran;
  • kelembapan, melekit, warna kulit bersahaja;
  • haba;
  • penajaman ciri wajah, mata yang tenggelam;
  • penurunan jumlah air kencing, sehingga penghentian kencing;
  • runtuh.
Kembali ke senarai kandungan

Perforasi usus dari bawah, dari belakang

Kandungan duodenum menjangkiti tisu retroperitoneal. Simptom utamanya adalah rasa sakit di perut yang tidak dijangka, dengan kembali ke punggung. Lama kelamaan, rasa sakit semakin berkurang. Proses purulen keradangan akut berkembang di tisu retroperitoneal retroperitoneum. Tempohnya dicirikan oleh perkembangan demam dengan menggigil. Pada 10-12 vertebra toraks, pembengkakan berkembang, yang menyakitkan pada palpasi. Semasa mendengar kawasannya, anda dapat mendengar ciri khas - crepitus. X-ray menunjukkan peningkatan pengeluaran gas di tempat ini.

Berlubang tertutup

Kandungan duodenum dilemparkan ke dalam peritoneum, tetapi kawasan ini disembunyikan oleh omentum, hati atau usus. Ia dapat dikenali dengan ciri-ciri berikut:

  • saiz luka yang kecil;
  • pengisian organ kecil pada masa berlubang;
  • berdekatan dengan luka melalui hati, omentum, usus, pundi hempedu.

Proses ini berlaku dalam tiga peringkat:

  1. Menumbuk. Fasa ini dicirikan oleh rasa sakit yang tajam di epigastrium atau di bahagian atas perut. Keruntuhan mungkin.
  2. Tenang. Kesakitan berkurang, ketegangan otot melegakan, tidak ada gas bebas di peritoneum.
  3. Komplikasi - keradangan purulen tempatan pada tisu peritoneal, lebih jarang - peritonitis meresap.

Jenis perforasi ini berkembang dengan perlahan.

Pengelasan

  1. oleh etiologi, perforasi adalah: kronik; akut, disebabkan oleh kegagalan hormon, tekanan, dan lain-lain; ketumbuhan; parasit; atipikal, iaitu melanggar peredaran darah di organ;
  2. mengikut lokasi: bulbar, postbarbar;
  3. oleh gejala, perforasi berkembang: ke peritoneum - khas, ditutup; omentum - tidak biasa; serat retroperitoneal; rongga antara lekatan;
  4. perforasi dengan pendarahan mempengaruhi saluran gastrointestinal, peritoneum;
  5. peringkat perkembangan peritonitis dibezakan: keadaan kejutan dengan perkembangan keradangan kimia pada lembaran peritoneum; pencemaran mikroba, disertai dengan keradangan bakteria; berlanjutan keradangan dengan ketenangan yang nyata; keracunan darah perut yang teruk dengan peritonitis purulen yang meresap.
Kembali ke senarai kandungan

Diagnostik

  1. Ujian darah. Terdapat leukositosis dengan pergeseran persamaan ke kiri, peningkatan ESR, butiran neutrofil.
  2. Pemeriksaan air kencing. Kandungan protein yang berlebihan dikesan.
  3. Biokimia. Bilirubin, globulin, alanine aminotransferase, urea berlebihan ditunjukkan.
  4. ECG. Perubahan difus distrofik pada miokardium, aritmia dijumpai.
  5. Fluoroskopi peritoneal. Mendapatkan peningkatan pembentukan gas sabit di sebelah kanan diafragma.
  6. Ultrasound. Penyusupan radang dikesan.
Kembali ke senarai kandungan

Rawatan

Semasa mendiagnosis ulser duodenum berlubang, pembedahan kecemasan dilakukan. Sekiranya pesakit enggan mengambil tindakan pembedahan, terapi konservatif dengan diet diresepkan, yang memberikan kadar kelangsungan hidup yang rendah kerana adanya sejumlah besar akibat.

Langkah konservatif

Ia digunakan apabila mustahil untuk menyelesaikan masalah secara pembedahan. Kaedah Taylor terdiri daripada janji temu:

  • pengenalan tiub transnasal untuk pemakanan parenteral;
  • memohon sejuk ke perut;
  • terapi infusi yang kuat untuk menstabilkan keseimbangan asid-basa;
  • langkah-langkah detoksifikasi;
  • terapi antibiotik gabungan selama seminggu atau lebih lama;
  • pemantauan sinar-X berkala terhadap perkembangan perforasi duodenum.

Diet yang ketat ditetapkan bersama dengan ubat-ubatan.

Langkah-langkah operasi

Langkah-langkah pra operasi merangkumi:

  • pembebasan bahagian duodenum dari kandungannya;
  • penstabilan tekanan darah jika hipovolemia dikesan;
  • diet paling ketat.

Garis sayatan terletak di sepertiga bahagian atas peritoneum. Dengan lokasi jisim makanan di peritoneum, tempat luka melalui ditentukan, sesuai dengan mana teknik pembedahan dipilih. Semasa berlubang ke dalam tisu retroperitoneal, tahap ketepuannya dengan hempedu dan darah dilihat untuk pemilihan taktik. Terdapat dua kumpulan besar:

  • pemeliharaan organ - dengan jahitan luka melalui;
  • radikal - dengan reseksi organ dengan penyingkiran ulser, piloroplasti, vagotomi.

Pemilihan teknik bergantung pada beberapa faktor:

  • masa berlakunya penyakit;
  • ciri, etiologi, penyetempatan ulser;
  • gejala dan kelaziman peritonitis;
  • kategori umur pesakit, kehadiran penyakit latar belakang.

Kaedah

    1. Jahitan luka ulser berlubang. Ia ditetapkan apabila: peritonitis meresap berkembang; tempoh keradangan lebih dari 6 jam; kehadiran penyakit latar belakang; usia tua; ketiadaan gastritis dan ulser kronik. Inti operasi: tepi ulser dipotong dengan jahitan dua baris dari membran otot dan serous di sepanjang paksi dan melintang. Kaedah memaksimumkan pemeliharaan bentuk dan diameter organ. Kemungkinan campur tangan laparoskopi.
    2. Reseksi perut. Ia ditetapkan apabila: bisul kronik, besar, kasar; terdapat kecurigaan keganasan atau tumor dengan perforasi didiagnosis; stenosis dekompensasi diperhatikan; kumpulan umur di bawah 65 tahun; ketiadaan penyakit latar belakang yang memburukkan; perkembangan peritonitis berlangsung kurang dari 12 jam. penyingkiran lengkap organ dengan kecacatan dianggap.
    3. Piloroanthrumectomy dengan vagotomi total dua hala. Ia ditetapkan apabila: kekurangan anastomosis gastroduodenal dengan pengembangan pulpa mulut proses itu sendiri didiagnosis; ulser duodenal terbuka serentak dengan bahagian perut yang distal. Inti dari operasi: penghapusan kecacatan dengan tiruan plastik pulpa dan pemotongan cabang besar saraf vagus.
    4. Vagotomi selektif proksimal dengan jahitan luka melalui. Ia digunakan jika: tempoh proses keradangan kurang dari 6 jam; pesakit masih muda; tidak ada perubahan cicatricial.
Kembali ke senarai kandungan

Komplikasi

Akibat pasca operasi yang teruk muncul semakin kerap, semakin banyak masa berlalu sejak awal proses keradangan. Oleh kerana kekurangan kawalan kualiti kebersihan rongga perut, peritonitis tempatan yang terhad dengan abses di ruang subphrenic, subhepatic, interintestinal, Douglas adalah mungkin.

Kerana kegagalan jahitan pada usus dengan jangkitan berulang dari rongga perut dengan kandungan duodenum. Disfungsi patensi usus kerana paresis usus atau kesalahan semasa operasi. Perkembangan bronkopneumonia kerana posisi berbaring secara paksa. Menurunkan imuniti kerana mematuhi diet ketat.

Ramalan

99% kematian pada minggu pertama penyakit tanpa pembedahan. Kematian 5-8% - semasa operasi. Kematian pasca operasi bergantung pada akibatnya, keparahan keadaan, kumpulan umur dan penyakit latar belakang pada pesakit..

Risiko kematian dalam tempoh selepas operasi diringkaskan dalam jadual..

Terdapat kemungkinan kematian selepas pembedahan untuk penyakit ulser peptik. Kembali ke senarai kandungan

Pencegahan

Langkah-langkah yang diperlukan untuk mencegah perforasi ulser:

  1. mematuhi diet yang betul;
  2. diet yang dipilih dengan betul;
  3. mengekalkan gaya hidup sihat;
  4. berhenti merokok, alkohol;
  5. pemeriksaan berterusan oleh ahli gastroenterologi.

Bilakah dan bagaimana pembedahan untuk ulser perut dilakukan

Ulser peptik adalah patologi kronik yang dicirikan oleh penampilan formasi yang cacat pada membran mukus organ. Pada peringkat awal, terapi berlaku dengan ubat-ubatan. Sekiranya ini tidak memberi kesan positif, pesakit diberi rawatan pembedahan untuk ulser perut. Operasi dilakukan dengan segera sekiranya pesakit mengalami pendarahan dalaman atau penembusan pembentukan yang cacat.

Hari ini, beberapa jenis kaedah pembedahan digunakan untuk merawat penyakit ulser peptik. Mari pertimbangkan kes-kes di mana operasi ulser perut diperlukan, dan kami akan memberitahu anda bagaimana prosedur dijalankan..

Petunjuk untuk campur tangan

Baru-baru ini diketahui bahawa bakteria Helicobacter pylori menyebabkan ulser gastrik. Atas sebab ini, pembedahan tidak dilakukan sekerap sebelumnya..

Apabila penyakit dikesan, doktor terlebih dahulu menetapkan terapi ubat, yang dalam kebanyakan kes memberi kesan positif. Tetapi, kadang-kadang anda harus beralih kepada tindakan segera.

Apabila operasi sangat diperlukan:

  • pendarahan dalaman yang tidak dapat dihentikan dengan cara lain;
  • perforasi, perforasi, penembusan ulser;
  • vasokonstriksi kritikal di perut yang disebabkan oleh ulser;
  • peritonitis terhadap latar belakang pembebasan isi perut dan / atau duodenum 12 ke dalam rongga perut.

Campur tangan pembedahan dilakukan secara rutin dengan petunjuk berikut:

  • tidak ada kesan penyembuhan dari terapi ubat;
  • berisiko tinggi mendapat barah.
  • berulang ulser ulser yang tidak bertindak balas dengan baik terhadap terapi ubat;
  • ulser tahan dadah;
  • sejarah pendarahan;
  • tiada parut bisul selepas operasi;
  • pelbagai ulser dengan keasidan jus gastrik yang meningkat.

Dengan ulser kronik

Selalunya, pesakit bersedia melakukan segala-galanya untuk mengelakkan pembedahan. Seseorang menderita kesakitan yang teruk, percaya bahawa mereka "akan segera melepaskannya", yang lain mengambil ubat penahan sakit yang berbahaya dalam keadaannya. Tetapi yang paradoks adalah bahawa kelewatan inilah yang menjadikan mustahil untuk menangguhkan lawatan ke pakar bedah..

Ahli gastroenterologi akan menasihati anda untuk bersiap sedia untuk menjalani pembedahan dengan diagnosis berikut:

  • Stenosis pilorus. Ia dianggap sebagai komplikasi ulser dan menampakkan diri dalam penyempitan kawasan di mana makanan memasuki perut. Dalam proses perkembangan patologi, muntah berterusan diperhatikan, massa mempunyai bau yang tidak menyenangkan, berat badan pesakit menurun.
  • Stenosis mentol duodenum disertai dengan rasa berat di perut, pucat permukaan mukus dan kulit, pedih ulu hati dan bersendawa dengan rasa busuk. Perbezaan antara jenis ini adalah bahawa muntah jarang berlaku. Lama kelamaan, stenosis duodenum menyebabkan kelumpuhan diafragma dan penangkapan pernafasan.
  • Penembusan (penembusan) ulser ke organ peritoneum lain. Ia dinyatakan dengan memancarkan rasa sakit ke kawasan yang terkena (sering ke belakang atau ke atas), yang tidak berkaitan dengan makanan. Penyakit ini melalui 3 peringkat: ulser tumbuh di seluruh dinding organnya; lonjakan terbentuk antara organ yang terjejas dan organ yang sihat; ulser menembusi ke organ baru.
  • Kemunculan lekatan, polip, tumor yang memerlukan campur tangan pembedahan.
  • Perforasi ulser.

Dengan ulser berlubang

Perforasi (perforasi) ulser dinyatakan dengan munculnya lumen di dinding perut. Ukuran lubang tidak melebihi beberapa milimeter, tetapi menimbulkan ancaman serius bagi kehidupan pesakit. Keadaan pesakit disifatkan sebagai peritonitis yang meluas - kesakitan berpanjangan yang teruk muncul, tekanan darah menurun, terdapat peningkatan berpeluh dan pucat.

Langkah-langkah penyingkiran perforasi terdiri daripada 2 jenis: jahitan dan reseksi.

Sekiranya tidak lebih dari 6-7 jam berlalu sejak berlubangnya ulser, jahitan dilakukan. Operasi jahitan mengekalkan bentuk dan ukuran perut. Selepas pemulihan, seseorang boleh kembali ke kehidupan sebelumnya. Itulah sebabnya, apabila tanda-tanda pertama berlubang muncul, anda tidak perlu ragu-ragu.

Reseksi gastrik adalah langkah menyelamatkan nyawa yang radikal. Akibatnya, bahagian organ yang terkena itu dikeluarkan dan kemudian dijahit. Selepas itu, pesakit diberi kumpulan orang kurang upaya. Ia diresepkan untuk peritonitis purulen (lebih dari 7-12 jam selepas berlubang).

Selepas 7 jam, pesakit berasa lega, otot perut dilancarkan, pernafasan pulih. Walau bagaimanapun, dengan latar belakang gejala yang mundur (seseorang berhenti mengalami kesakitan, lidahnya menjadi gelap, serangan euforia diperhatikan), proses yang hampir tidak dapat dipulihkan bermula di dalam badan. Isi perut sudah memasuki rongga perut dan menyebabkan keracunan teruk.

Dan jika pada tahap ini pesakit tidak diberi bantuan perubatan, hasil yang mematikan dapat dijamin, kerana setelah 12 jam berlubang, dia mengalami keracunan akut. Terdapat muntah yang tidak henti-hentinya, dan akibatnya, dehidrasi, suhu badan meningkat hingga 40 darjah. Seseorang berhenti bertindak balas terhadap rangsangan luaran, kerja sistem perkumuhan berhenti. Sebagai peraturan, tidak mungkin lagi untuk membantu pada tahap ini.

Persiapan untuk prosedur

Persiapan untuk pembedahan ulser gastrik terdiri daripada pembersihan maksimum organ. Sekiranya operasi dilakukan seperti yang direncanakan, pasien disarankan untuk mengikuti diet tertentu seminggu sebelum operasi, yang terdiri dari menghindari makanan berlemak, asap, asin dan pedas. Anda juga harus menahan diri dari minuman berkarbonat dan alkohol..

Anda perlu makan makanan berkalori rendah dan sihat. Ia termasuk daging, buah-buahan dan sayur-sayuran. Sehari sebelum operasi ulser yang akan datang, pesakit disyorkan untuk mengecualikan makanan padat dari diet. Anda boleh minum teh manis, jeli, kompot dan sebagainya. Dilarang minum air walaupun beberapa jam sebelum operasi. Dan sebelum pembedahan, mereka membersihkan usus dengan enema.

Jenis operasi

Ulser perut dikendalikan dengan pelbagai cara.

Kaedah yang sesuai ditentukan oleh doktor, dengan mengambil kira hasil pemeriksaan.

Menjahit

Kaedah ini digunakan terutamanya untuk ulser gastrik berlubang. Operasi ini praktikal bebas dari komplikasi.

Campur tangan pembedahan berlaku seperti berikut:

  1. Doktor membuat sayatan di rongga perut dan, menggunakan alat khas, mengeluarkan lebihan cecair.
  2. Seterusnya, pakar mencari tempat berlubang dan menghadkannya dengan tisu kasa steril.
  3. Ulser berlubang dijahit dengan jahitan melintang.

Tujuan jahitan adalah untuk menyempitkan lumen dan mengekalkan bentuk semula jadi organ..

Reseksi

Kaedah operasi yang melibatkan penyingkiran perut sepenuhnya atau separa. Prosedur ini ditetapkan dalam kes-kes yang teruk apabila pesakit berada dalam keadaan kritikal.

Reseksi gastrik mempunyai banyak kelemahan:

  1. Pesakit harus menghentikan aktiviti fizikal seumur hidup.
  2. Sepanjang hidup, seseorang harus makan dengan betul, tanpa memakan makanan yang berbahaya..
  3. Pembedahan jenis ini memerlukan jangka masa yang lama untuk pulih.
  4. Terdapat risiko komplikasi serius yang tinggi selepas pembedahan.

Operasi untuk membuang ulser berlaku di bawah anestesia umum yang berpanjangan. Pengudaraan buatan juga diperlukan. Doktor membuang bahagian perut yang terkena, kemudian menjahit sedemikian rupa untuk mengekalkan bentuk semula jadi organ sebanyak mungkin.

Vagotomi

Pembedahan melibatkan pemotongan saraf vagus. Digunakan untuk penyakit ulser peptik kronik, yang tidak bertindak balas terhadap rawatan ubat.

Vagotomi dilakukan pada organ terbuka, serta laparoskopi. Doktor memotong saraf yang mendorong pengeluaran asid berlebihan dan meletakkan jahitan kosmetik di tempat tusukan atau sayatan.

Dari kelemahan kaedah, lekatan dibezakan selepas pembedahan, yang sering terjadi..

Endoskopi

Kaedah ini digunakan sekiranya pesakit didiagnosis dengan ulser duodenum.

Doktor memasukkan tiub getah ke dalam mulut pesakit, membawanya ke tempat yang betul dan menggunakan laser untuk menyembuhkan formasi yang rosak.

Tempoh pemulihan

Selepas prosedur, pesakit berada di hospital untuk beberapa lama. Tempoh tinggal bergantung pada jenis operasi ulser dan kesejahteraan pesakit. Untuk mengurangkan risiko kesan sampingan, terapi ubat ditetapkan.

Dalam tempoh selepas operasi, seseorang tetap berada di bawah pengawasan doktor selama seminggu. Selama ini, jahitan sembuh, setelah itu dikeluarkan. Semasa keluar, doktor memberi memo pesakit yang menunjukkan diet. Ia mesti diperhatikan sekurang-kurangnya dua minggu (bergantung pada jenis operasi, tempohnya dapat meningkat atau menurun). Pesakit disyorkan untuk makan sup cair, bijirin likat. Keadaan utama adalah suhu bilik makanan. Bahagian kecil (kapasiti kaca).

Pada minggu pertama, aktiviti fizikal dilarang, selepas itu aktiviti ringan diperkenalkan secara beransur-ansur. Tempoh selepas operasi merangkumi pembebasan pesakit dari tempat kerja, tempohnya ditentukan bergantung pada jenis operasi. Sekiranya gastrektomi lengkap dilakukan, orang tersebut diberi kumpulan kecacatan.

Kemungkinan akibatnya

Biasanya, akibatnya timbul sekiranya pesakit tidak mengikut arahan doktor atau meminta pertolongan terlalu lambat.

Komplikasi utama termasuk:

  • pendarahan dalaman selepas operasi;
  • jangkitan atau kekurangan jahitan;
  • senak: makanan yang tidak dicerna terus masuk ke dalam usus;
  • pelanggaran motilitas organ;
  • penyakit pelekat;
  • sakit akut setelah operasi berterusan, ini menunjukkan campur tangan pembedahan yang tidak berjaya;
  • peritonitis.

Selepas operasi ulser perut, semua keperluan dan cadangan doktor yang hadir mesti dipatuhi, dalam hal pemulihannya berjaya. Pastikan untuk mengikuti diet yang ditetapkan, ini akan membantu mengelakkan komplikasi, dan badan akan cepat kembali normal. Sekiranya anda merasa tidak sihat, hubungi kemudahan perubatan.

Rawatan ulser gastrik dan duodenum yang berlubang: pembedahan, kaedah Taylor, terapi pasca operasi, komplikasi

Perkara pertama yang perlu diketahui mengenai perforasi gastrointestinal adalah bahawa fenomena ini sangat berbahaya. Semakin awal rawatan perut berlubang atau ulser duodenum bermula, semakin besar kemungkinan hasil yang baik. Setiap minit dikira. Oleh itu, ulser berlubang, yang rawatannya harus tepat pada masanya, dalam kebanyakan kes dihilangkan dengan campur tangan pembedahan segera..

Kaedah pembedahan untuk merawat ulser berlubang adalah pelbagai. Lebih kerap digunakan, jahitan sederhana perforasi, lebih jarang dengan penyingkiran bahagian organ yang rosak. Dalam beberapa kes, rawatan ulser berlubang yang kurang berkesan tanpa pembedahan digunakan - kaedah yang disebut Taylor.

Sebelum operasi ulser berlubang, perlu memastikan bahawa itu adalah perforasi, dan bukan penyakit yang serupa dengan gejala (lebih lanjut mengenai ini dalam artikel "Diagnosis ulser berlubang"). Setelah mengesahkan diagnosis, rawatan segera pesakit perlu dilakukan, persiapan untuk pembedahan dan pembedahan diperlukan.

Perlu ditambah dengan jelas bahawa dengan diagnosis ulser berlubang, rawatan dengan ubat-ubatan rakyat tidak dapat diterima. Rawatan ini tidak ada.

Kaedah rawatan ulser berlubang

Kaedah rawatan ulser berlubang dibahagikan kepada dua jenis utama:

  • Konservatif.
  • Pembedahan.

Fenomena ini mengancam nyawa pesakit, dan kerosakan pada tubuh berkembang pada kadar yang tinggi, oleh itu, penggunaan kecemasan kaedah rawatan pembedahan adalah yang paling popular. Ini menghilangkan perforasi itu sendiri dan akibat kemasukan kandungan perut atau duodenum 12 ke dalam rongga perut (peritonitis).

Rawatan konservatif - Kaedah Taylor kurang berkesan. Ia digunakan sekiranya penolakan pesakit dari operasi atau sebab-sebab lain yang berkaitan dengan ketidakmungkinan melakukan campur tangan pembedahan. Juga, kaedah ini digunakan untuk mempersiapkan pesakit untuk menjalani pembedahan..

Rawatan konservatif ulser berlubang - kaedah Taylor

Sekiranya, setelah mengenal pasti diagnosis perforasi, pesakit secara kategorinya menentang pembedahan, maka digunakan rawatan konservatif terhadap ulser berlubang, yang disebut kaedah Taylor. Rawatan ulser berlubang seperti itu tanpa pembedahan juga digunakan dalam kes ketika intervensi pembedahan untuk beberapa alasan tidak mungkin dilakukan dalam waktu sesingkat mungkin..

Keberkesanan kaedah ini bergantung pada masa yang berlalu sebaik berlubang. Adalah mungkin untuk mengharapkan keberkesanan rawatan konservatif jika ia dimulakan segera setelah berlubang. Tetapi kemungkinan berlakunya proses keradangan di rongga perut selalu sangat tinggi..

Rawatan Taylor terdiri daripada langkah-langkah berikut:

  • Mula-mula anda perlu mengosongkan rongga perut. Untuk melakukan ini, siasatan dimasukkan ke dalamnya, melalui mana aspirasi (isapan) kandungannya dilakukan..
  • Selepas itu, probe dikeluarkan dan probe nipis dimasukkan secara transnasally (melalui hidung) untuk aspirasi berterusan perut untuk mengelakkan kemasukan kandungannya ke kawasan perut lebih lanjut.

Aspirasi dengan probe nipis dilakukan secara berterusan selama beberapa hari. Pada masa yang sama, untuk pengosongan isi perut yang lebih baik, pesakit ditempatkan dalam posisi Fowler - ketika badan dinaikkan 45-60 ° relatif terhadap cakrawala. Dan bekas ais diletakkan di perut untuk menyejukkan kawasan epigastrik.

Juga, kompleks aktiviti berikut dijalankan:

  • Pemakanan parenteral lengkap disediakan - bekalan badan dengan nutrien yang diperlukan melalui darah. Langkah ini diperlukan kerana ketidakupayaan untuk makan dengan cara biasa..
  • Juga, dengan kaedah infus (pengenalan zat ke dalam aliran darah), keseimbangan elektrolit air normal badan dijaga.
  • Dadah diberikan untuk mengurangkan rembesan gastrik.
  • Terapi detoksifikasi dijalankan (satu set langkah-langkah untuk membuang toksin dari badan).
  • Terapi antibakteria kompleks ditetapkan, yang boleh berlangsung 7-10 hari.

Setelah masa tertentu, siasatan dikeluarkan. Tetapi sebelum itu, untuk memeriksa sesak perut atau duodenum, cecair kontras disuntikkan melalui itu, yang, sekiranya berlaku kebocoran berulang di luar organ berongga saluran gastrointestinal, akan dapat dilihat semasa pemeriksaan sinar-X.

Rawatan konservatif terhadap ulser berlubang atau kaedah Taylor disarankan hanya dalam keadaan yang melampau: ketiadaan ruang operasi yang sesuai, ketiadaan pakar bedah dan kes lain di mana campur tangan pembedahan tidak mungkin dilakukan.

Jika tidak, jika rawatan konservatif tidak berkesan, akan menghabiskan masa yang mungkin digunakan untuk pembedahan ulser berlubang. Akibatnya, pesakit, walaupun telah lama mendapat persetujuan untuk menjalani pembedahan, akan memiliki sedikit kemungkinan hasil yang baik.

Rawatan pembedahan ulser berlubang

Rawatan utama untuk ulser berlubang adalah pembedahan. Sekiranya doktor mengesyaki berlubang, maka tugasnya adalah dengan segera membawa pesakit ke hospital untuk mengesahkan diagnosis dan pembedahan segera selanjutnya.

Pesakit dengan disyaki berlubang diperiksa terlebih dahulu. Sekiranya diagnosis disahkan, maka keputusan mengenai operasi ulser berlubang harus dibuat selewat-lewatnya dua jam dari saat pesakit tiba di hospital..

Sebelum pembedahan, langkah-langkah yang diperlukan diambil untuk mempersiapkan pesakit untuk menjalani pembedahan.

Kaedah intervensi pembedahan dipilih bergantung pada masa yang berlalu dari perforasi, sifat ulser berlubang, usia dan keparahan pesakit. Ini mungkin:

  • Kaedah intervensi pembedahan bukan radikal (paliatif) - menjahit ulser berlubang.
  • Kaedah radikal - pemotongan ulser, reseksi gastrik, vagotomi dan banyak lagi.

Dalam 9 daripada 10 kes, pesakit ditunjukkan jahitan ulser berlubang. Ini disebabkan oleh keadaan pesakit yang serius, risiko komplikasi yang lebih rendah berbanding kaedah radikal dan faktor lain. Selain itu, jahitan dapat dilakukan oleh mana-mana pakar bedah, berbeza dengan operasi radikal yang lebih kompleks. Operasi radikal, misalnya reseksi gastrik, digunakan untuk lesi rongga saluran gastrousus yang besar, kecurigaan kemungkinan perkembangan tumor barah dan kes lain.

Operasi dilakukan di bawah anestesia tempatan atau anestesia umum.

Penyediaan pra operasi

Sebelum operasi ulser berlubang, rongga perut dikosongkan dengan memasukkan probe untuk menyedut (menghisap) kandungannya.

Dalam kes keadaan pesakit yang teruk, terapi infus intensif dijalankan - pengenalan penyelesaian ubat intravena dan cecair biologi untuk melancarkan penyimpangan patologi dalam komposisi darah dan mencapai kesan lain yang menyokong tubuh. Terapi berlangsung 1-2 jam dan mungkin termasuk ubat vasokonstriktor, antibiotik, dan ubat lain.

Operasi dijalankan menggunakan anestesia endotrakeal (kelonggaran badan sepenuhnya dengan ketiadaan pernafasan bebas) dengan ventilasi paksa. Dalam beberapa kes, anestesia epidural digunakan, lebih jarang anestesia tempatan.

Menjahit ulser berlubang

Pada masa ini, jahitan ulser berlubang digunakan oleh lebih daripada 90% pakar bedah di seluruh dunia. Kaedah ini merujuk kepada kaedah intervensi pembedahan paliatif (bukan radikal) dan digunakan dalam kes berikut:

  • keadaan pesakit yang sangat serius;
  • kehadiran peritonitis meresap;
  • lebih daripada 6 jam telah berlalu setelah berlubang;
  • usia tua pesakit;
  • ulser berlubang tidak kronik;
  • perforasi disertai oleh penyakit serius lain;
  • berlubang ulser tekanan;
  • diameter kecil lubang berlubang;
  • ketiadaan pendarahan, stenosis (penyempitan organ), keganasan (proses pembentukan barah).

Oleh itu, dapat dilihat bahawa jahitan ulser berlubang ditunjukkan sama ada dalam keadaan keadaan pesakit yang serius, ketika operasi yang lebih lama berbahaya, atau jika ulser tidak kronik dengan area kerusakan yang kecil..

Terdapat banyak jenis jahitan ulser. Berikut adalah beberapa daripadanya:

  • Jahitan dengan jahitan terputus yang terpisah tanpa omentoplasty (menggunakan omentum besar).
  • Jahitan dengan peritonisasi (dengan omentoplasty), ketika garis jahitan ditutup seperti tambalan dengan serpihan omentum yang lebih besar.
  • Tamponade perforasi dengan serpihan omentum yang lebih besar mengikut kaedah Polikarpov. Kaedah ini boleh digunakan dalam banyak kes, terutamanya dengan diameter lubang yang besar. Ini membolehkan anda menghilangkan perforasi tanpa ubah bentuk dan penyempitan rongga perut atau duodenum 12.

Untuk mengekalkan pergerakan perut dan duodenum, ulser berlubang dijahit melintasi paksi membujur organ ini.

Jahitan tidak boleh digunakan pada area yang rusak, tetapi harus menangkap lapisan dinding organ yang berongga yang sihat. Untuk ini, jahitan digunakan, melangkah mundur dari tepi lubang sebanyak 5-7 mm. Lapisan dinding perut dan duodenum 12 yang paling tahan lama adalah submucosa. Oleh itu, semasa menjahit ulser berlubang, jahitan harus menangkap lapisan ini..

Adalah dipercayai bahawa lebih baik menggunakan jahitan satu baris, kerana jahitan dua baris sering menyebabkan perkembangan stenosis organ berlubang (penyempitan patensi).

Setelah menjahit, ketatnya jahitan diperiksa dengan memasukkan gas atau cecair kontras ke dalam perut melalui probe. Sekiranya gas atau cecair tidak meninggalkan perut atau rongga duodenum, maka jahitannya boleh dipercayai.

Pemotongan ulser berlubang

Terdapat cadangan untuk mengeluarkan ulser berlubang sebelum menjahit. Petunjuk untuk ini adalah seperti berikut:

  • Pendarahan ulser berlubang.
  • Keadaan pesakit yang teruk, apabila operasi yang lebih radikal berbahaya.
  • Dugaan keganasan apabila ulser dapat berkembang menjadi barah.
  • Jahitan dengan jahitan dua baris dengan pemotongan ulser mengurangkan risiko terkena stenosis.

Intinya adalah bahawa kawasan ulser berlubang selalu lebih besar daripada lubang itu sendiri. Dan jika ulser pendarahan dijahit tanpa eksisi, maka ada kemungkinan besar pendarahan berulang setelah pembedahan. Ini membawa kepada perlunya operasi kedua. Oleh itu, sebelum menjahit, diperlukan pemotongan ulser dalam tisu yang sihat..

Menjahit perforasi duodenum dengan jahitan dua baris tanpa pemotongan ulser sering menyebabkan perkembangan stenosis cicatricial, yang juga menyebabkan operasi semula.

Juga, keperluan untuk eksisi ditentukan oleh kemungkinan degenerasi ulser berlubang menjadi tumor malignan. Kebarangkalian ini ditentukan dengan mengkaji sampel yang diambil dari ulser.

Oleh itu, pemotongan ulser sebelum menjahit meningkatkan kadar kejayaan rawatan..

Reseksi perut

Reseksi gastrik merujuk kepada kaedah radikal untuk merawat ulser berlubang, yang bermaksud penyingkiran bahagian penting organ ini kerana lesi yang luas (25% - 70% isipadu). Reseksi gastrik digunakan dalam kes berikut:

  • Ulser kronik bentuk teruk.
  • Diameter lubang pukulan besar.
  • Ulser berbilang atau kalous.
  • Ulser pendarahan.
  • Stenosis perut atau duodenum.
  • Kecacatan ulseratif yang boleh berkembang menjadi tumor.

Juga, operasi ditunjukkan untuk pesakit dengan ulser kronik, yang telah dijadualkan sebelumnya..

Reseksi gastrik adalah operasi yang kompleks dengan risiko komplikasi yang tinggi. Oleh itu, semasa menetapkannya, anda perlu mempertimbangkan perkara berikut:

  • Keadaan pesakit harus menjalani operasi yang begitu kompleks..
  • Umur tidak boleh melebihi 60 tahun.
  • Reseksi tidak dapat diterima sekiranya terdapat penyakit teruk.
  • Pakar bedah mesti mempunyai kemahiran yang sesuai.
  • Ketersediaan semua syarat (bilik operasi yang lengkap, pakar anestesiologi dan pembantu, bekalan darah).
  • Sekiranya lebih daripada 6 jam berlalu dari perforasi dan peritonitis meresap hadir, reseksi gastrik tidak digunakan. Ini disebabkan oleh kemungkinan komplikasi yang terlalu tinggi..

Selalunya, reseksi dilakukan mengikut kaedah Billroth II dan dalam beberapa kes mengikut Billroth I. Pemilihan kaedah dan pengubahsuaiannya bergantung pada sifat ulser berlubang. Sekiranya tidak ada keadaan dan adanya faktor penghalang, mereka terhad kepada jahitan sederhana.

Reseksi gastrik ditunjukkan pada kira-kira 25% pesakit yang memerlukan pembedahan. Kematian dalam kes ini, menurut beberapa data, berada dalam lingkungan 6-9%.

Pembedahan vagotomi

Dalam beberapa kes, operasi ulser berlubang dilakukan dengan menggunakan vagotomi. Vagotomi adalah operasi pembedahan untuk memotong batang atau cabang individu saraf vagus.

Inti penggunaan vagotomi terletak pada kesan langsung saraf vagus pada rembesan perut. Pembedahannya menyebabkan penurunan yang ketara. Ia mendorong penyembuhan ulser gastrik dan duodenum berlubang yang dikendalikan.

Walau bagaimanapun, vagotomi tidak selalu membuahkan hasil dan berbahaya dengan komplikasi serius. Ini disebabkan oleh fakta bahawa saraf vagus mempengaruhi bukan sahaja keasidan perut, tetapi juga fungsi dan fungsi organ dalaman yang lain. Jadi, selepas vagotomi, sindrom postvagotomi mungkin muncul - pelanggaran pengosongan isi perut, yang mengancam kematian..

Untuk mengurangkan kemungkinan komplikasi, pelbagai pilihan untuk prosedur ini telah dikembangkan. Terdapat jenis vagotomi utama berikut:

  • batang;
  • selektif;
  • proksimal selektif.

Dalam kes pertama, batang saraf vagus ditekan, kaedah ini lebih berbahaya dengan komplikasi. Dengan vagotomi selektif, cabang batang yang terpisah dipotong. Pilihan yang lebih selamat adalah vagotomi proksimal selektif, apabila hanya cabang-cabang yang masuk ke badan dan fundus perut, di mana rembesan berlaku, dipotong. Ia tidak mengganggu fungsi perut atau organ lain..

Vagotomi dilakukan dengan kaedah mekanikal dan kimia, baik dengan pembedahan terbuka dan laparoskopi.

Pembedahan piloroplasti

Pyloroplasty adalah operasi untuk mengembalikan (mengembang) lumen pilorus untuk laluan makanan yang normal dari perut ke duodenum.

Pyloroplasty diperlukan dalam rawatan pembedahan ulser berlubang dari dinding anterior bola mata duodenum, yang mempengaruhi diameter lumen ini dengan pengurangannya.

Oleh itu, untuk mengekalkan aliran pylorus semasa berlubang pada bola duodenum, pemotongan ulser berlubang dengan piloroplasti dan vagotomi digunakan.

Terdapat banyak cara untuk menjalankan piloroplasti. Kaedah Finney dan Heinecke-Mikulich adalah asas. Tujuan mereka adalah untuk meningkatkan diameter lumen dalam jarak 4-5 cm. Selanjutnya, kerana parut, secara beransur-ansur menyempit ke ukuran yang boleh diterima secara berterusan.

Rawatan laparoskopi ulser berlubang

Kaedah laparoskopi (endoskopik) untuk merawat ulser berlubang jelas ditunjukkan dalam video di bawah.

Petunjuk untuk jahitan laparoskopi perforasi adalah seperti berikut:

  • Hemodinamik yang stabil (pergerakan darah melalui saluran) pesakit.
  • Penyetempatan ulser berlubang di dinding anterior perut atau duodenum 12.
  • Saiz lubang pukulan kecil (hingga 1 cm).
  • Ulser tanpa gejala atau tidak kronik.
  • Ketiadaan peritonitis, stenosis, pendarahan dan komplikasi lain.
  • Tidak lebih dari 8-12 jam berlalu dari saat berlubang.
  • Ketersediaan peralatan dan pengalaman pakar bedah yang diperlukan dalam operasi endoskopi.

Jahitan laparoskopi ulser berlubang dikontraindikasikan dalam kes berikut:

  • Akses yang sukar untuk kecacatan.
  • Diameter lubang berlubang lebih besar daripada 1 cm.
  • Kemungkinan keganasan ulser (degenerasi menjadi tumor).
  • Perforasi ulser kalus.
  • Kehadiran keradangan perifokal yang jelas pada rongga perut atau duodenum 12.
  • Peritonitis progresif.
  • Kehadiran penyakit dan fenomena selari yang mencegah pneumoperitoneum - suntikan gas ke dalam rongga perut untuk memastikan ruang operasi.

Untuk operasi, pesakit diberi anestesia umum. Perut sentiasa dihirup dengan tiub nasogastrik. Untuk kemungkinan melakukan manipulasi pembedahan, pneumoperitoneum digunakan.

Dalam kes ini, pesakit terletak secara mendatar dengan kaki terpisah. Pakar bedah berada di antara kaki pesakit - kedudukan yang paling sesuai untuk pembedahan.

Sebelum menjahit perforasi, pembersihan awal dilakukan - membersihkan rongga perut dari jisim yang dicurahkan dari lubang berlubang, eksudat perut melalui penyedutnya. Selanjutnya, bergantung pada sifat berlubang, keputusan dibuat mengenai kaedah jahitannya.

Setelah menjahit, rongga perut dibersihkan kembali dengan kemas dan saliran. Operasi diakhiri dengan menjahit luka di tempat penyisipan alat laparoskopi.

Kelebihan kaedah laparoskopi untuk rawatan ulser berlubang:

  • Kerosakan minimum dan trauma total pembedahan.
  • Kurang rasa sakit pasca operasi dan kurang mengurangkan rasa sakit.
  • Mengurangkan masa pemulihan pesakit.
  • Kesan kosmetik yang menggembirakan.

Kelemahannya termasuk:

  • Kegagalan jahitan lebih tinggi daripada pembedahan terbuka (masing-masing 7% dan 2%).
  • Memerlukan kemahiran khas dari pakar bedah.
  • Prosedurnya lebih sukar, memakan masa lebih lama.
  • Mahal. Memerlukan peralatan mahal khas.
  • Keperluan untuk pneumoperitonium.
  • Kemungkinan komplikasi tinggi.

Laparoskopi digunakan terutamanya untuk menjahit ulser berlubang. Menurut beberapa laporan, kadar kematian adalah sekitar 6%..

Video menjahit ulser berlubang

Rawatan pasca operasi (terapi pasca operasi)

Matlamat terapi pasca operasi adalah untuk menormalkan keadaan pesakit: untuk mewujudkan keadaan optimum untuk penyembuhan ulser yang dikendalikan, memulihkan fungsi saluran gastrointestinal, dan mencegah komplikasi pasca operasi..

Rawatan selepas pembedahan untuk ulser berlubang bergantung kepada faktor-faktor berikut:

  • kerumitan operasi;
  • keadaan dan usia pesakit;
  • sifat kecacatan ulser yang menyebabkan berlubang;
  • masa berlalu selepas berlubang sebelum pembedahan.

Terapi pasca operasi merangkumi:

  • Saliran gastrik secara berterusan atau berkala (pagi dan petang) selama beberapa hari selepas pembedahan sehingga pergerakan gastrointestinal pulih.
  • Terapi antibiotik umum menggunakan antibiotik spektrum luas. Ditujukan, termasuk menentang Helicobacter pylori.
  • Penindasan rembesan gastrik dengan ubat untuk penyembuhan luka awal.
  • Terapi cecair pasca operasi (pengenalan bahan penting ke dalam aliran darah).
  • Pelantikan pemakanan awal selepas operasi.

Dan langkah-langkah lain yang diperlukan.

Oleh itu, rawatan setelah pembedahan untuk ulser berlubang terdiri dari satu set langkah-langkah yang diperlukan yang mempengaruhi tubuh secara keseluruhan dan satu set langkah-langkah yang membentuk terapi anti-ulser..

Sekiranya komplikasi dielakkan, maka pemulihan pesakit selanjutnya bergantung kepada kepatuhan diet yang ketat..

Komplikasi selepas pembedahan untuk ulser berlubang

Komplikasi berikut mungkin berlaku selepas pembedahan:

  • peritonitis;
  • kegagalan jahitan;
  • pelanggaran saluran gastrousus;
  • stenosis;
  • berdarah;
  • pelbagai jangkitan dan komplikasi lain.

Risiko komplikasi pasca operasi lebih tinggi jika:

  • lebih banyak masa hilang dari saat berlubang hingga permulaan operasi;
  • lebih banyak kandungan gastro-duodenal bocor ke rongga perut;
  • kecacatan ulseratif yang lebih sukar;
  • operasi yang lebih rumit;
  • pesakit lebih tua dan keadaannya lebih teruk.

Untuk menyelamatkan nyawa pesakit, diagnosis dan pembedahan tepat pada masanya sangat penting. Semakin sedikit kerugian sementara, semakin banyak peluang untuk hasil yang baik. Sebaliknya, dengan setiap kehilangan waktu, terdapat penurunan kadar kejayaan rawatan yang cepat..