Pelebaran belon

Soalan

Dilatasi belon adalah rawatan yang melebarkan arteri yang terkena dengan belon di hujung kateter nipis yang "mengembang" untuk menghilangkan penyempitan. Sepanjang prosedur, kemajuan balon, yang terlihat di layar alat sinar-X, dipantau. Ubat-ubatan diresepkan untuk mencegah pembekuan darah dari pembuluh darah yang melebar untuk mencegah pembekuan darah. Kaedah ini membolehkan saluran darah yang menyempit melebar pada sekitar 8 daripada 10 pesakit..

Dalam kes apa yang dilakukan?

Kaedah rawatan ini berkesan untuk menghilangkan penyempitan arteri dari mana-mana asal, misalnya, ciri-ciri yang disebut "penyakit berpakaian tingkap" (klaudikasi sekejap-sekejap). Dalam penyakit ini, penyempitan arteri di bahagian bawah kaki diperhatikan, jadi ketika pesakit harus mengatasi jalan yang cukup banyak, dia mengalami kesakitan yang teruk di kaki. Punca kesakitan ini adalah penurunan bekalan darah ke otot. Angina pectoris adalah keadaan biasa di mana saluran koronari jantung menyempit, jadi semasa serangan terdapat perasaan sesak dada dan sakit dada.

Kontraindikasi

Dengan penyakit saluran darah yang sangat maju dan kehadiran sebilangan besar tempat penyempitannya, serta dengan penyempitan bahagian arteri yang ketara, pelebaran belon tidak berkesan. Di samping itu, dengan kalsifikasi saluran darah yang teruk, pembedahan lebih disukai daripada dilatasi. Faktanya adalah bahawa dalam kes seperti itu, perlu membuang dan mengganti kawasan besar arteri yang terkena dengan prostesis (tiub polytetrafluoroethylene).

Malangnya, ada kalanya kaedah pembedahan yang disebut di atas tidak dapat dilakukan. Prostetik hanya boleh dilakukan jika arteri atau saluran darah rosak sepenuhnya dan jika mempunyai bahagian yang sihat di mana prostesis dapat dilekatkan dengan selamat..

Adakah teknik ini berbahaya?

Pelebaran belon hanya dapat dilakukan sekiranya persiapan dibuat untuk pembedahan pada kapal yang terkena. Kesediaan untuk pembedahan sangat penting apabila saluran jantung koronari yang menyempit mengembang, kerana selalu ada bahaya yang nyata bahawa pada masa pengembangannya dengan kateter belon, peredaran miokardium (otot jantung) akan semakin merosot, akibatnya pesakit akan mengalami infark miokard, yang hanya dapat dielakkan dengan segera melakukan operasi saluran darah. Walau bagaimanapun, komplikasi seperti ini jarang berlaku, oleh itu pelebaran belon adalah kaedah yang berkesan untuk merawat penyakit jantung koronari (penyempitan saluran koronari jantung), penggunaannya membolehkan anda memperluas arteri dengan mudah dan melakukan tanpa pembedahan jantung yang kompleks dan mahal..

Pelebaran belon mungkin disertai dengan komplikasi yang tidak berbahaya - pendarahan dari arteri ke mana kateter belon diletakkan. Dengan pengembangan saluran koronari jantung, kateter dimasukkan ke dalam arteri anggota bawah (dari Latin.A. Femoralis - arteri femoral).

Pengembangan injap jantung

Baru-baru ini, pelebaran belon juga digunakan untuk mengembangkan injap aorta yang menyempit, yang terletak di bahagian menaik aorta (maka namanya). Sebelum ini, semasa merawat kecacatan jantung ini, pesakit sering menjalani pembedahan jantung yang kompleks. Hari ini, prosedur yang agak mudah: injap aorta yang menyempit, seperti arteri yang menyempit, diperluas dengan belon, yang diletakkan di dalam lumen injap jantung, di mana ia mengembang di bawah tekanan, dan dengan itu injap aorta mengembang.

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, pelebaran belon telah menjadi rawatan utama untuk penyempitan arteri pelvis dan anggota bawah (stenosis). Baik bagi doktor dan pesakit bahawa setelah memeriksa arteri, mereka dapat segera membesar dan mengembang.

Pada tahun 1964, ahli radiologi Charles Dotter Bostone (AS) melakukan ujian kateterisasi balon pertama. Hari ini, pesakit yang memerlukan manipulasi ini dimasukkan ke hospital hanya dalam satu hari. Dengan cara ini, operasi berisiko pada saluran darah dan rawatan selama beberapa minggu di hospital paling kerap dielakkan..

Pelebaran belon

Pelebaran belon - kaedah menghilangkan penyempitan organ / anastomosis dengan meregangkannya dengan belon khas yang mengembang di kawasan yang menyempit.

Prosedur ini merujuk kepada manipulasi endoskopi terapeutik dan digunakan untuk memulihkan lumen organ-organ saluran gastrointestinal dan pokok tracheobronchial. Dalam gudang pakar dari bahagian endoskopi Institut Penyelidikan Onkologi N. N. N. N. Petrov terdapat dilator belon dari pelbagai jenis dan saiz dari pengeluar peralatan endoskopi terkemuka. Peralatan yang baik dari jabatan dan pengalaman pakar memungkinkan untuk berjaya merawat pesakit dari pelbagai kategori dengan penyakit pasca operasi dan post-inflamasi saluran gastrointestinal, termasuk zon pankreato-biliary, serta trakea, bronkus.

Petunjuk untuk Pelebaran Belon

Penyakit jinak esofagus, perut, duodenum 12

  • Ketegangan cicatricial esofagus (selepas luka bakar kimia atau terma atau akibat refluks berterusan kandungan perut berasid ke dalam esofagus). Pelebaran belon dilakukan dengan diameter lumen kurang dari 9 mm;
  • Struktur anastomosis esofagus selepas pelbagai jenis esofagoplasti (batang gastrik, segmen usus besar atau kecil);
  • Pengetatan cicatricial bahagian pilorik perut dan duodenum akibat penyakit ulser peptik, lesi gastrik pada limfoma atau sebelumnya dilakukan intervensi pembedahan invasif minimum di kawasan ini (reseksi membran mukus, pembedahan pada lapisan submucosal);
  • Pengecutan otot perut pilorik berterusan (pylorospasm). Terutama sering diperhatikan pada akhir tempoh selepas operasi selepas operasi pada esofagus, perut atas.
  • Ketegangan cicatricial anastomosis gastrik.

Penyakit usus besar

  • Penyempitan pasca-radang dari pelbagai bahagian usus besar (dengan latar belakang diverticulitis, kolitis ulseratif, penyakit Crohn);
  • Ketegangan cicatricial anastomosis interintestinal selepas rawatan pembedahan.

Penyakit saluran empedu dan pankreas

  • Penyakit jinak pada bahagian terminal saluran empedu dan saluran pankreas (kongenital atau timbul selepas penyakit keradangan sebelumnya - kolangitis, pankreatitis);
  • Penegangan malignan pada bahagian terminal saluran empedu atau pankreas (pelebaran belon biasanya digunakan sebagai peringkat pertama rawatan sebelum memasang stent pengembangan plastik atau logam sendiri untuk memperluaskan lumen).

Penyakit jinak trakea dan bronkus

  • Penyempitan trakea dan bronkus cicatricial (dengan latar belakang proses keradangan atau tuberkulosis yang tidak spesifik, setelah intubasi dan ventilasi mekanikal yang berpanjangan, trakeostomi, operasi pada trakea dan bronkus, luka bakar saluran pernafasan atau kehadiran badan asing dalam lumen bronkus yang berpanjangan);
  • Penyakit anatomi trakeobronkial atau interbronkial cicatricial selepas pelbagai jenis rawatan pembedahan.
  • Keadaan serius pesakit (serangan jantung akut, strok)
  • Kehadiran fistula pernafasan esofagus, kerana manipulasi boleh menyebabkan peningkatan dalam perjalanan yang tidak betul
  • Penutupan lengkap lumen organ / anastomosis atau ketidakupayaan untuk melewati wayar fleksibel dengan diameter 0,035 Fr melalui pengecatan
  • Panjang tegangan lebih dari 3 cm (untuk saluran pencernaan), lebih daripada 2 cm (untuk trakea) dan 1 cm (untuk bronkus)
  • Kekakuan pengetatan yang diucapkan (sambil mengekalkan "pinggang" pada pengisian maksimum balon dan dilatasi tidak berkesan)
  • Untuk ketegangan esofagus cicatricial, lokasi ketat yang tinggi (pada tahap faring atau tepat di belakang spinkter esofagus atas)
  • Kes apabila penyempitan lumen organ / anastomosis adalah akibat pemampatan dari luar oleh periproses cicatricial (dengan latar belakang terapi radiasi atau kerana lekatan) atau tumor ganas
  • Hipertensi portal dan kehadiran varises esofagus

Bagaimana prosedur dijalankan

Pakar melakukan pemeriksaan dengan sengaja menggunakan endoskopi berdiameter kecil. Semasa melakukan EGDS pada pesakit dengan pengawalan lumen esofagus atau anastomosis, endoskopi transnasal dengan diameter 5 mm digunakan, pemeriksaan pesakit dengan stenosis usus atau anastomosis usus dilakukan dengan endoskopi dengan diameter 8-9 mm. Semasa kajian, penyetempatan pinggir atas penyempitan, diameter kawasan penyempitan dan panjangnya (jika boleh) dinilai.

Dilator belon adalah alat endoskopi yang terdiri daripada kateter panjang dengan belon di hujung distal dalam keadaan dilipat. Dengan bantuan alat khas, cecair disuntik ke dalam silinder, mewujudkan tekanan tertentu. Pada masa yang sama, balon mengembang dan bertambah besar hingga diameter tertentu. Semasa prosedur pelebaran belon, belon, semasa dihantar ke lokasi pemasangan, berada dalam keadaan kempis, dan hanya mengembang di kawasan penyekat, sehingga meregangkan dan meningkatkan lumennya.

Belon berada dalam keadaan mengembang selama beberapa minit, setelah itu dikempiskan dan dikeluarkan. Pelebaran belon dimulakan dengan belon berdiameter kecil (10-12 mm) diikuti dengan penggunaan belon berdiameter besar (hingga 20 mm).

Di jabatan endoskopi N.N. Pelebaran belon petrov dilakukan dengan beberapa cara:

Kaedah nombor 1. Dilator belon dilewatkan melalui saluran biopsi endoskopi dan diletakkan di bawah kawalan endoskopi di kawasan penyekat sehingga jatuh di bahagian tengah belon.

Kaedah nombor 2. Kawat panduan fleksibel dilalui di sepanjang saluran biopsi endoskopi di belakang kawasan penyempitan, di mana, seperti panduan, dilator belon dimasukkan ke kawasan penyempitan. Endoskopi dipandu selari dengan instrumen untuk memastikan kedudukan balon yang tepat dan kawalan visual prosedur..

Pilihan kaedah ditentukan oleh pakar semasa prosedur dan ditentukan terutamanya oleh kemudahan menghantar instrumen ke zon ketat. Dalam kedua kes tersebut, kawalan sinar-X tidak diperlukan, yang memungkinkan prosedur dilakukan secara rawat jalan dan menghilangkan pendedahan radiasi kepada pesakit dan doktor..

Penghapusan penyempitan saluran empedu dan pankreas dilakukan di bawah kawalan gabungan (sinar-X dan endoskopi) - semasa ERCP. Prosedur ini memerlukan kemasukan pesakit jangka pendek ke hospital.

Hasil kami

Pelebaran belon esofagus, perut, usus besar, ketegangan bronkus, serta anastomosis esofagus, interintestinal dan interbronkial berjaya dilakukan setiap hari di jabatan endoskopi Institut Penyelidikan Onkologi N. N. N. Petrov, dengan pemulihan kualiti hidup biasa bagi pesakit dalam 95% kes.

Tempoh dan kekerapan rawatan

Tempoh dan kekhususan rawatan sangat bergantung pada ciri individu pesakit dan gambaran spesifik penyakit ini. Rawatan secara keseluruhan terdiri daripada kursus utama dan penyelenggaraan dan diakhiri dengan pemerhatian dinamik.

  • Kursus rawatan utama dijalankan sehingga lumen organ berongga mencapai 13-15 mm (dalam kes bronkus utama - 10-12 mm, segmental - 6-8 mm) dan anastomosis 19-20 mm (dalam kes anastomosis tracheobronchial atau interbronchial - 10-12 mm), merangkumi sekurang-kurangnya 4-5 sesi, yang dijalankan dengan selang waktu 3-4 hari, iaitu biasanya 2 kali seminggu.
  • Setelah akhir rawatan utama, pelebaran belon dilakukan seminggu sekali sehingga hasilnya stabil, iaitu. apabila pada lawatan berikutnya pesakit tidak akan terjadi penyempitan semula lumen lebih dari 1-2 mm. Selang seterusnya antara prosedur adalah 10-14 hari dan seterusnya meningkat menjadi 3 minggu, dan kemudian, jika tidak ada stenosis, menjadi 1 bulan. Untuk mengelakkan berulang stenosis, rawatan pemeliharaan biasanya panjang dan 3-6 bulan.
  • Sekiranya hasil rawatan endoskopi yang menyokong adalah positif, maka pemerhatian dinamik dilakukan setahun sekali..
  • Pesakit dengan ketegangan esofagus peptik yang disebabkan oleh penyakit gastroesophageal reflux (GERD) memerlukan terapi antasid sistematik.

Kemungkinan komplikasi

Prosedur pelebaran belon, jika dilakukan dengan peralihan langkah demi langkah dari belon berdiameter kecil ke balon yang lebih besar, adalah kaedah yang cukup selamat untuk mengobati penahan dan anastomosis organ berongga. Namun, dengan pelebaran belon, daya yang dihantar dari balon ke tisu tidak dikendalikan secara manual oleh pakar, kerana pencapaian diameter belon yang ditentukan dilakukan dengan menggunakan jarum suntik, jadi ada kemungkinan robekan mendalam atau pecahnya dinding organ. Oleh itu, sangat penting bagi pakar untuk mempunyai banyak pilihan instrumen dengan diameter yang berbeza di jabatan untuk mengelakkan pelebaran paksa dengan belon dengan ukuran yang salah..

Dalam proses pelaksanaan prosedur, air mata membujur mukosa cicatricial biasanya terjadi di kawasan anastomosis atau di permukaan dinding organ, dari mana kebocoran darah jangka pendek tidak diketahui, yang berhenti sendiri. Yang paling serius adalah perforasi dinding organ, yang mungkin memerlukan pembedahan, serta pendarahan dari tepi pecahnya membran mukus, yang hampir selalu diatasi secara endoskopi..

Teknik pelebaran belon stenosis aorta

Valvuloplasti belon didasarkan pada kaedah kateterisasi rongga jantung, tetapi berbeza dari yang terakhir pada tahap trauma yang lebih besar terhadap sistem kardiovaskular dan dalam kerumitan pelaksanaannya. Pemeriksaan dan operasi diagnostik dilakukan pada waktu yang sama, yang memungkinkan untuk mengurangkan pendedahan radiasi pesakit dan waktu tinggal di rumah sakit..

Untuk melakukan pelebaran belon pada pesakit dengan stenosis aorta valvular dan subvalvular, selain instrumen yang diterima umum untuk pemeriksaan intrakardiak, kabel panduan panjang 260-300 cm, panduan kaku untuk menetapkan kateter belon pada saat dilatasi, diperlukan pelbagai kateter simulasi untuk kateterisasi ventrikel kiri, kateter dilatasi dengan belon diperlukan pelbagai diameter, picagari dengan tolok tekanan.

Arteri femoral dipilih sebagai pendekatan operasi pada kanak-kanak berusia lebih dari 1 tahun, diameternya, dibandingkan dengan kapal lain yang digunakan untuk kateterisasi, mengurangkan risiko komplikasi yang mungkin terjadi akibat penyisipan kateter balon. Walau bagaimanapun, penggunaan akses ini pada kanak-kanak tahun pertama kehidupan adalah sukar kerana diameter kecil arteri femoral. Oleh itu, pada pesakit tahun pertama kehidupan, untuk pertama kalinya di dunia, kami mengembangkan dan menggunakan akses asal melalui arteri subscapularis yang betul.

Arteri subkapularis

Untuk kateterisasi jantung kiri, arteri axillary kanan dan arteri subscapularis yang memanjang darinya terdedah. Setelah pengasingan arteri axillary kanan dan subscapularis kanan, proksimal (berkaitan dengan arteri subscapularis) dan hujung distal arteri axillary kanan dipasang pada pemegangnya. Arteri subscapularis diasingkan pada jarak 1.0-1.5 cm dari mulutnya.

Hujung distal yang terakhir adalah ligasi, lumen arteri dibuka dan kateterisasi ventrikel kiri, ventrikul kiri dan aortografi dengan kateter 4 dan 5F dilakukan. Setelah mengesahkan diagnosis dengan wayar 0,020, kateter balon dimasukkan ke dalam ventrikel kiri dan valvuloplasty balon dilakukan. Ia dilakukan dengan kateter balon 5F dari Schneider (Switzerland), Cordis, GSCI (USA), BALT (Perancis). Diameter silinder berkisar antara 4 hingga 10 mm.

Valvuloplasty dilakukan 3-4 kali dengan selang 3-4 minit. Masa inflasi belon adalah 5-10 saat. Setelah plasti, belon dan wayar pemandu dikeluarkan dari lumen arteri subscapularis, dan hujung proksimal diikat. Oleh itu, diameter lumen arteri aksila tetap sama. Sekiranya diameter arteri subscapularis tidak mencukupi untuk menampung kateter, arteri axillary atau femoral digunakan sebagai akses.

Pada kanak-kanak berumur lebih dari 1 tahun, arteri femoral menusuk menurut Seldinger. Kemudian kateter pigtail 5-6F dilaluinya. Baru-baru ini, kami mula menggunakan sarung pengenalan 6-7F, yang memungkinkan untuk mempermudah prosedur untuk menukar kateter di arteri, dan juga untuk mengurangkan kemungkinan trombosis akibat kerosakan pada intima arteri femoral. Selepas pemasangan kateter di aorta menaik, untuk mencegah trombosis arteri femoral, pesakit disuntik dengan heparin pada kadar 100 unit. setiap 1 kg berat badan.

Kemudian, setelah merakam lengkung tekanan di aorta, aortografi dari bahagian menaiknya dilakukan. Kemudian kateter ditukar untuk kateterisasi ventrikel kiri. Selepas kateterisasi, keluk tekanan di ventrikel kiri direkodkan. Kemudian kateter pigtail dimasukkan ke rongga ventrikel kiri sepanjang wayar sepanjang 260-300 cm, dan ventrikulografi dilakukan. Berikutan itu, diameter sebenar anulus injap aorta dikira.

Selama semua prosedur di atas, perhatian khusus diberikan untuk memantau detak jantung. Ketika extrasystoles muncul, prosedur dihentikan dan kateter atau wayar pemandu dipasang di rongga ventrikel kiri dalam kedudukan yang tidak menyebabkan gangguan irama. Setelah mengeluarkan kateter, kateter belon dimasukkan ke dalam ventrikel kiri di sepanjang wayar penahan yang ditahan dan diposisikan sehingga injap aorta terletak di antara tanda radiopaque balon.

Perlu diingat bahawa pada masa valvuloplasty balon, aliran darah melalui injap aorta terganggu, tekanan intraventrikular meningkat, dan bekalan darah ke miokardium terganggu. Peregangan LV secara berlebihan semasa dilatasi juga merupakan aspek negatif dalam pembedahan plastik. Sebagai kaedah perlindungan, kami menggunakan inflasi belon jangka pendek (tidak lebih dari 10 saat).

Teknik Valvuloplasty

Teknik valvuloplasty yang digunakan oleh kami sama dengan teknik yang digunakan oleh penulis lain..

Diameter balon yang dipilih adalah 1-2 mm lebih kecil daripada diameter cincin injap aorta, yang sesuai dengan saranan banyak penyelidik. Untuk stenosis aorta subvalvular, digunakan balon yang sama dengan diameter cincin injap. Keutamaan diberikan kepada balon dari panjang 3 hingga 5 cm. Menggunakan belon yang lebih pendek menyukarkan pemasangan belon di cincin injap, dan belon yang lebih panjang menyebabkan gangguan irama akibat trauma miokard.

Untuk mengawal kedudukan belon dan perjalanan dilatasi injap, digunakan fluoroskopi pada unjuran frontal dan lateral, yang memberikan idea yang lebih tepat mengenai penyetempatan belon..

Seterusnya, belon itu mengembang dengan menyuntikkan campuran agen kontras dan larutan garam dalam nisbah 1: 6 ke dalamnya sehingga penyempitan terbentuk pada belon. Kami menggunakan agen kontras yang dicairkan kerana campuran ini dapat dikeluarkan dengan mudah dan cepat dari belon. Kemunculan penyempitan itu disebabkan oleh rintangan tinggi cincin injap yang menyempit dengan peningkatan tekanan di dalam belon.

Pada masa yang sama, penyempitan itu memungkinkan untuk mengesahkan kedudukan belon yang betul. Sekiranya lokasi tidak betul, agen kontras dikeluarkan dari belon dan posisinya diubah. Setelah memastikan penyetempatan yang betul, belon itu secara maksimum melambung di bawah kawalan visual yang berterusan. Penyempitan yang muncul pada silinder diluruskan, yang menunjukkan pengembangan kawasan yang menyempit.

Permulaan iskemia pada masa dilatasi kerana penutupan lubang arteri koronari juga berfungsi sebagai tanda tidak langsung keberkesanan dilatasi. Alat pengukur tekanan digunakan untuk memantau tekanan di dalam silinder. Tekanan dalam balon disesuaikan menjadi 5-10 atmosfera, bergantung pada tahap ketegaran risalah injap aorta dan ciri teknikal kateter balon.

Pada pesakit dengan risalah injap aorta kaku, ketika balon mengembang, mungkin dikeluarkan dari rongga ventrikel kiri. Untuk mengelakkan ini, disarankan untuk menggunakan konduktor tegar dengan diameter 0,035 mm dari "Schneider" (Switzerland), "COOK" (Denmark) dan "Meditech" (USA). Kawat panduan ini dimasukkan ke dalam kateter belon setelah meletakkannya dalam unjuran cincin injap.

Selepas dilatasi, kateter belon dikeluarkan oleh pergerakan putaran, sebelum ini meninggalkan konduktor di ventrikel kiri. Seterusnya, kateter kuncir dilalui sepanjang wayar panduan, tekanan di ventrikel kiri direkodkan, secara beransur-ansur mengeluarkan kateter, dan kecerunan tekanan sistolik melintasi injap aorta direkodkan. Kemudian, dengan menggunakan kateter yang sama, aortografi dilakukan dari aorta menaik untuk menentukan tahap kekurangan aorta..

Pada pesakit dengan stenosis aorta subvalvular, teknik prosedur ini secara amnya tidak berbeza dengan teknik dilatasi stenosis valvular aorta. Keistimewaan intervensi ini merangkumi diameter kateter belon yang sedikit lebih besar (mungkin sama dengan diameter cincin injap). Di samping itu, kekakuan membran subvalve memerlukan, sebagai peraturan, penggunaan konduktor tegar dan penggunaan silinder tekanan tinggi (hingga 17 atm.).

Dilatasi belon cantuman aortokoronari. Pelebaran belon: penerangan prosedur, petunjuk, keberkesanan, akibat, ulasan

Pelebaran belon adalah kaedah khusus untuk menghilangkan penyempitan yang terdapat di saluran gastrousus. Ini berlaku kerana peregangan mereka dengan belon khas, yang melambung ketat di dalam lumen. Pelebaran belon paling banyak digunakan berkaitan dengan struktur jinak dan saluran empedu biasa.

Petunjuk utama pelebaran saluran empedu biasa

Bercakap mengenai indikasi, perlu dibahagikan kepada yang berkaitan dengan struktur esofagus, duodenum 12, penyakit hati dan saluran empedu biasa, usus kecil dan besar. Petunjuk untuk penyakit kerongkongan termasuk penyakit kaku, yang terbentuk akibat membuang jus gastrik ke dalam esofagus. Seterusnya, anda harus memperhatikan bekas luka yang disebabkan oleh luka bakar terma kimia.

Di samping itu, petunjuk yang menunjukkan pelebaran belon berkaitan dengan achalasia kardia, selepas pembedahan, dan neoplasma pada esofagus. Seterusnya, anda perlu memperhatikan semua keadaan yang berkaitan dengan perut dan duodenum. Pertama sekali, ini adalah ketegangan jenis cicatricial dalam penyakit ulser peptik - dalam kes ini, petunjuk lain juga mungkin berlaku.

Di samping itu, prosedur mungkin diperlukan dalam penghapusan luka bakar, anastomosis. Seterusnya, anda harus memperhatikan pemulihan paliatif tahap patensi gastrik pada neoplasma, serta fungsi saluran empedu biasa. Tidak kurang penting dan perlu adalah pelebaran belon dalam pengawetan kongenital, dan, jika perlu, untuk menghilangkan pankreatitis, kolangitis (penyakit radang sebelumnya menderita).

Perhatian khusus harus diberikan kepada petunjuk seperti yang berkaitan dengan aktiviti usus kecil dan besar..

Pertama sekali, ini adalah penyakit Crohn, kolitis ulseratif dan diverticulitis. Di samping itu, senarai tersebut merangkumi penekanan selepas pembedahan, berdasarkan jelas dan pulih dari neoplasma malignan. Ini adalah petunjuk utama untuk pelebaran belon; kontraindikasi akan dibincangkan lebih lanjut.

Kontraindikasi yang dilarang melakukan pelebaran belon

Sudah tentu, seperti prosedur lain, pelebaran belon mempunyai kontraindikasi tertentu. Pertama sekali, perlu memperhatikan proses keradangan yang jelas, kerana pada tahap ini tisu-tisu edematous dan mudah cedera. Selain itu, teknik ini tidak dapat digunakan jika terdapat pendarahan dari kawasan dilatasi yang harus dirawat - hal yang sama berlaku untuk saluran empedu yang biasa.

Tidak boleh masuk campur apabila lumen tiub pencernaan tersumbat sepenuhnya, begitu juga apabila mustahil membawa belon ke kawasan penyempitan segera. Di samping itu, kehadiran neoplasma ganas, yang akan segera menjalani terapi radikal, harus dianggap sebagai kontraindikasi. Pakar menyebut had seterusnya sebagai keadaan serius pesakit yang mungkin berkaitan dengan serangan jantung akut atau strok..

Prosedur ini dikontraindikasikan jika ada - ia berkaitan dengan kawasan esofagus, kardia dan saluran empedu yang biasa. Oleh itu, semua kontraindikasi yang ada lebih baik daripada fasih, dan agar prosedur itu berjaya, adalah perlu untuk memperhatikan semua ciri yang berkaitan dengan peringkat persediaan..

Persiapan untuk prosedur

Perhatian khusus dalam persiapan prosedur harus diberikan kepada langkah-langkah diagnostik tertentu. Pakar memberi perhatian kepada:

  • ujian darah klinikal untuk tahap pembekuan, kehadiran jangkitan dalam darah;
  • pemeriksaan untuk mengetahui adanya alahan terhadap semua jenis komponen ubat;
  • kajian tindak balas terhadap pengenalan anestesia dan komponen lain yang serupa.

Di samping itu, sangat penting bahawa pesakit berhenti menggunakan semua ubat yang menipiskan darah secara buatan lima hari sebelum pelebaran belon..

Kami bercakap mengenai aspirin dan beberapa komponen lain, yang keseluruhannya mesti dipersetujui dengan pakar..

Sekiranya terdapat masalah dalam kerja saluran gastrointestinal, kemungkinan diet khas akan diikuti dan beberapa komponen ubat tidak akan digunakan..

Walau apa pun, setiap aktiviti yang dinyatakan di sini mesti dipersetujui dengan doktor. Ini akan menjadi kunci untuk pelebaran belon yang berjaya, dan juga untuk mengecualikan perkembangan komplikasi saluran empedu biasa dan struktur fisiologi lain. Teknik prosedur yang dibentangkan akan dibincangkan lebih lanjut..

Teknik dilatasi

Pelebaran belon dilakukan menggunakan anestesia tempatan dan, bergantung pada lokasi tapak patologi, boleh dilakukan secara oral atau dubur. Dalam kes pertama, prosedur ini dilakukan dengan kerosakan pada bahagian atas saluran gastrointestinal, permulaan usus kecil, pada yang kedua adalah mengenai bahagian distal kecil, besar dan rektum..

Dalam kebanyakan kasus, kontrol dapat dilakukan dengan menggunakan endoskopi, tetapi dalam beberapa kes, teknik sinar-X digunakan. Pada mulanya, endoskop dimasukkan ke kawasan saluran darah hingga ke atas penyempitan. Di hujungnya terdapat kamera video khas yang membolehkan pakar memerhatikan keseluruhan algoritma, termasuk kawasan saluran empedu biasa.

Selepas itu, dilator belon ditahan melalui endoskopi ke kawasan stenosis kapal. Lebih-lebih lagi, ini dilakukan sedemikian rupa sehingga hujung atas balon sedikit lebih tinggi daripada penyempitan pinggir kapal - ini juga penting untuk lokasi saluran empedu biasa. Selepas itu, cecair khas dimasukkan ke dalam sistem, yang mengembang belon, kadang-kadang udara digunakan dan bukannya cecair. Dengan bantuan pir khas, belon dipompa ke atas, bertambah besar dan mengembang kapal.

Setelah selesainya intervensi, belon akan mengempis dan dikeluarkan..

Selepas itu, tempat kapal yang bermasalah diperiksa lagi dan dipastikan operasi itu berjaya..

Sangat jarang pelebaran belon dikaitkan dengan komplikasi, yang akan dibincangkan kemudian, dalam beberapa kes ia menyangkut fungsi saluran empedu biasa.

Kemungkinan komplikasi

Komplikasi terbentuk kerana fakta bahawa prosedur ini mempunyai kesan yang agak kasar pada semua sistem yang berkaitan dengan saluran gastrousus. Pertama sekali, kita boleh bercakap mengenai perforasi atau pecah di kawasan tegangan. Selanjutnya, para pakar memperhatikan kemungkinan penembusan agen berjangkit dari lumen di saluran gastrointestinal ke tisu sekitarnya, serta organ dalaman..

Sama pentingnya untuk memperhatikan fakta bahawa pelebaran belon dapat memprovokasi pembentukan pendarahan dan stenosis semula, disfungsi total saluran empedu biasa. Dengan mempertimbangkan semua ini, perlu diperhatikan bahawa pelebaran belon adalah prosedur yang berkesan, yang, pada masa yang sama, memerlukan persiapan khas, serta dengan mengambil kira petunjuk dan kontraindikasi utama..

CARA MENGURANGKAN RISIKO MENDAPATKAN KANSER?

Had masa: 0

Navigasi (nombor kerja sahaja)

0 daripada 9 soalan selesai

AMBIL UJIAN PERCUMA! Terima kasih kepada jawapan terperinci untuk semua soalan di akhir ujian, anda akan dapat MENGURANGKAN kemungkinan penyakit ini kadang-kadang!

Anda pernah mengikuti ujian sebelum ini. Anda tidak boleh memulakannya lagi.

Anda mesti log masuk atau mendaftar untuk memulakan ujian.

Anda mesti menyelesaikan ujian berikut untuk memulakannya:

Adakah mungkin untuk mencegah barah?
Kejadian penyakit seperti barah bergantung kepada banyak faktor. Tidak ada seorang pun yang dapat memberikan keselamatan sepenuhnya kepada dirinya sendiri. Tetapi setiap orang dapat mengurangkan kemungkinan tumor ganas dengan ketara..

2. Bagaimana merokok mempengaruhi perkembangan barah?
Sudah tentu, melarang diri daripada merokok. Semua orang bosan dengan kebenaran ini. Tetapi berhenti merokok menurunkan risiko terkena semua jenis barah. Merokok dikaitkan dengan 30% kematian akibat barah. Di Rusia, tumor paru-paru membunuh lebih banyak orang daripada tumor semua organ lain.
Memotong tembakau dari hidup anda adalah pencegahan terbaik. Walaupun anda merokok bukan sebungkus sehari, tetapi hanya separuh, risiko barah paru-paru sudah berkurang sebanyak 27%, seperti yang dijumpai oleh Persatuan Perubatan Amerika..

3 Adakah Berat Badan berlebihan Menghidap Kanser?
Perhatikan timbangan dengan kerap! Pound tambahan akan mempengaruhi bukan sahaja pinggang. Institut Penyelidikan Kanser Amerika mendapati bahawa obesiti mencetuskan perkembangan tumor di esofagus, buah pinggang dan pundi hempedu. Faktanya ialah tisu adiposa berfungsi bukan hanya untuk memelihara rizab tenaga, tetapi juga mempunyai fungsi sekretori: lemak menghasilkan protein yang mempengaruhi perkembangan proses keradangan kronik di dalam badan. Dan penyakit onkologi muncul dengan latar belakang keradangan. Di Rusia, WHO mengaitkan 26% daripada semua kes barah dengan kegemukan.

4 melakukan senaman membantu mengurangkan risiko barah?
Luangkan sekurang-kurangnya setengah jam seminggu untuk bersenam. Sukan berada pada tahap yang sama dengan pemakanan yang betul dalam hal pencegahan barah. Di AS, sepertiga dari semua kematian disebabkan oleh fakta bahawa pesakit tidak mengikuti diet apa pun dan tidak memperhatikan pendidikan jasmani. Persatuan Kanser Amerika mengesyorkan melakukan senaman 150 minit seminggu dengan kadar sederhana, atau separuh lagi, tetapi lebih aktif. Namun, kajian yang diterbitkan dalam jurnal Nutrition and Cancer pada tahun 2010 menunjukkan bahawa walaupun 30 minit sudah cukup untuk mengurangkan risiko barah payudara (yang mempengaruhi satu dari lapan wanita di seluruh dunia) sebanyak 35%..

5 Bagaimana alkohol mempengaruhi sel barah?
Kurang alkohol! Alkohol dituduh menyebabkan tumor di mulut, laring, hati, rektum dan kelenjar susu. Etil alkohol terurai dalam badan menjadi aldehid asetik, yang kemudian, di bawah tindakan enzim, berubah menjadi asid asetik. Asetaldehid adalah karsinogen terkuat. Alkohol sangat berbahaya bagi wanita, kerana merangsang pengeluaran estrogen - hormon yang mempengaruhi pertumbuhan tisu payudara. Lebihan estrogen membawa kepada pembentukan tumor payudara, yang bermaksud bahawa setiap tegukan alkohol tambahan meningkatkan risiko jatuh sakit..

6 jenis kubis apa yang membantu melawan barah?
Jatuh cinta dengan brokoli. Sayuran bukan sahaja merupakan sebahagian daripada diet yang sihat, tetapi juga membantu melawan barah. Inilah sebabnya mengapa cadangan untuk diet yang sihat mengandungi peraturan: separuh daripada diet harian mestilah sayur-sayuran dan buah-buahan. Sayuran salib sangat berguna, yang mengandungi glukosinolat - bahan yang, apabila diproses, memperoleh sifat anti-barah. Sayuran ini termasuk kubis: kubis biasa, kubis Brussels dan brokoli.

7 barah organ mana yang dijangkiti oleh daging merah?
Semakin banyak sayur yang anda makan, semakin sedikit daging merah yang anda masukkan ke dalam pinggan anda. Kajian telah mengesahkan bahawa orang yang makan lebih dari 500 gram daging merah setiap minggu mempunyai risiko lebih tinggi terkena barah rektum.

8. Mana antara ubat yang dicadangkan melindungi daripada barah kulit?
Stok pelindung matahari! Wanita berumur 18–36 tahun sangat rentan terhadap melanoma, bentuk barah kulit yang paling berbahaya. Di Rusia, hanya dalam 10 tahun, kejadian melanoma meningkat sebanyak 26%, statistik dunia menunjukkan peningkatan yang lebih besar. Peralatan penyamakan buatan dan sinar matahari dipersalahkan kerana ini. Bahaya dapat dikurangkan dengan tabung pelindung matahari yang sederhana. Kajian tahun 2010 oleh Journal of Clinical Oncology mengesahkan bahawa orang yang kerap memakai krim khas menderita melanoma separuh daripada yang mengabaikan kosmetik seperti itu..
Krim harus dipilih dengan faktor perlindungan SPF 15, digunakan walaupun pada musim sejuk dan bahkan dalam cuaca mendung (prosedurnya harus menjadi kebiasaan yang sama seperti menggosok gigi), dan juga tidak terkena cahaya matahari dari 10 hingga 16 jam.

9 Menurut anda bagaimana tekanan mempengaruhi perkembangan barah?
Dengan sendirinya, tekanan tidak menyebabkan barah, tetapi melemahkan seluruh tubuh dan mewujudkan keadaan untuk perkembangan penyakit ini. Penyelidikan telah menunjukkan bahawa kegelisahan berterusan mengubah aktiviti sel-sel imun yang bertanggungjawab untuk mencetuskan mekanisme pertarungan dan penerbangan. Akibatnya, sejumlah besar kortisol, monosit dan neutrofil sentiasa beredar di dalam darah, yang bertanggungjawab untuk proses keradangan. Dan seperti yang disebutkan, keradangan kronik dapat menyebabkan pembentukan sel barah..

TERIMA KASIH UNTUK MASA ANDA! JIKA MAKLUMAT DIPERLUKAN, ANDA BOLEH MENYAMPAIKAN ULASAN DI KOMEN PADA AKHIR ARTIKEL! Kami akan berterima kasih kepada anda!

  1. Dengan jawapannya
  2. Ditandai sebagai dilihat

Pelebaran belon adalah

Kelebihan, sekurang-kurangnya secara teoritis, pelebaran belon berbanding bougienage adalah kesan seragam sepanjang ketegangan dan praktikal tidak adanya beban paksi pada tisu..

Pada masa ini, terdapat tiga jenis belon: diletakkan di sepanjang wayar panduan di bawah kawalan sinar-X, melewati saluran endoskopi di bawah kawalan visual, dan gabungan jenis pertama dan kedua (belon untuk dilatasi tegangan bilier). Belon untuk dilatasi endoskopi pengetatan ditunjukkan dalam Rajah. 1.

Semasa menggunakan wayar panduan, ia melewati penyekat (menggunakan endoskopi atau kawalan sinar-X), sebuah belon (dengan tanda kontras sinar-X) dilaluinya, yang dipasang sedemikian rupa sehingga penyekat jatuh di bahagian tengahnya, kemudian, dengan menggunakan alat inflasi khas, belon diisi dengan kontras larut air hingga tekanan tertentu (ditunjukkan oleh pengeluar untuk setiap silinder dengan diameter tertentu). Pertama, "pinggang" pada belon dapat dilihat dengan jelas di kawasan penyempitan, yang hilang setelah dilatasi berjaya.

Belon yang dirancang untuk melewati endoskopi boleh dipasang dengan dua cara:

  1. Sekiranya alat pengetatan dapat dijalankan, yang terjadi, bagaimanapun, agak jarang. Kemudian, setelah mengatasinya, belon dikeluarkan sepenuhnya dari kanal dan kemudian alat itu mula dikeluarkan bersama-sama dengan balon tersebut sehingga sampai ke lokasi yang betul di tempat ketat.
  2. Sekiranya ketegangan tidak dapat diatasi, alat tersebut akan berusaha untuk "menularkan" kawasan balon stenosis.

Pelebaran yang berjaya dinilai oleh kemungkinan pergerakan belon dalam keadaan melambung ke depan dan ke belakang melalui penyekat..

Dalam kerja kami, kami menggunakan kombinasi kawalan endoskopi dan sinar-X untuk penempatan dan dilatasi belon. Dilator dipandu melalui saluran endoskopi dan diletakkan di pusat penyempitan di bawah kawalan sinar-X. Inflasi dilakukan di bawah kawalan sinar-X sehingga "pinggang" hilang, tetapi tidak melebihi tekanan maksimum yang disyorkan.

Biasanya kita menyimpan belon dalam keadaan yang melambung di kawasan ketat selama 2-3 minit. Belon itu kemudiannya disuflasi dan dikeluarkan dari terusan. Secara endoskopi memeriksa kawasan penyempitan yang dihilangkan dan kawasan saluran gastrointestinal yang sebelumnya tidak dapat diakses, contohnya, perut dan duodenum dengan tekanan esofagus.

Pertanyaan yang agak sukar untuk diselesaikan masih ada - hingga diameter apa yang perlu dilakukan pelebaran? Di satu pihak, terdapat bukti bahawa perforasi berlaku lebih kerap ketika menggunakan balon dengan diameter 18 mm, paling tidak ketika digunakan untuk mengobati stenosis saluran gastrik [5], di sisi lain, gejala klinikal berkait rapat dengan diameter penyempitan. Apabila menggunakan belon (atau bougie) untuk melebarkan ketegangan esofagus, disarankan untuk memperbesar ketegangan dalam satu sesi sebanyak 6-10 F berbanding dengan diameter awalnya [19]. Pendekatan ini nampaknya kita cukup berhati-hati; kita berusaha untuk tidak mengurangkan ketegangan, tanpa menghiraukan penyetempatannya, lebih daripada 10 F selama satu prosedur. Untuk pengetatan esofagus, sebilangan penulis mengesyorkan dilatasi sehingga lumen 14-15 mm (42-45 F) dicapai [13]. Bagi ketegangan kolon, ada bukti bahawa setelah dilatasi anastomosis usus besar hingga 40 F, gejala penyumbatan hilang pada 90% pesakit [4]. Dalam pekerjaan kami, dalam kebanyakan kasus, kami menggunakan balon dengan diameter tidak lebih dari 16 mm kerana peningkatan risiko perforasi dan hampir tidak ada perbezaan gejala pada pasien dengan pengencangan yang diperluas menjadi 16 dan 18-20 mm.

Adalah perlu untuk mempersiapkan pesakit untuk dilatasi dengan secukupnya - dengan pengetatan esofagus yang jelas dan saluran keluar perut, bahagian-bahagian di atasnya mungkin mengandungi sejumlah besar cecair, sisa makanan yang dimakan sehari sebelumnya. Adalah perlu untuk mencuci kandungan melalui penyiasat. Persediaan yang mencukupi juga sangat penting untuk merawat penyakit usus besar..

Seperti intervensi endoskopi terapeutik lain, pelebaran hanya dapat dilakukan apabila pesakit cukup penenang..

Sebelum prosedur, pemeriksaan endoskopi ketat dengan biopsi dan pemeriksaan sinar-x dengan barium adalah wajib. Kajian dengan kontras larut air juga dilakukan setelah dilatasi untuk mengecualikan perforasi. Pemeriksaan endoskopi yang disyorkan dan berulang untuk mengecualikan komplikasi. Kadang-kadang adalah bijak untuk mengulang biopsi dari kawasan yang menyempit untuk mengesampingkan lesi malignan.

Petunjuk untuk dilatasi hanya ketegangan dengan gejala klinikal yang jelas dan kadang-kadang keperluan untuk mengecualikan sifat malignannya, seperti penegasan yang timbul terhadap latar belakang UC.

Esofagus

Petunjuk utama untuk dilatasi adalah peptik dan kaustik. Dilatasi penyempitan tumor dan penyempitan anastomosis juga mungkin. Dilatasi juga berjaya digunakan untuk cardia achalasia. Dalam pengalaman kami, yang paling bermanfaat adalah penyempitan lumen pendek yang bersifat peptik. Dengan adanya terapi antisecretori yang mencukupi, penegasan seperti ini jarang berulang..

Pelebaran dengan pengetatan akibat luka bakar esofagus dengan asid atau alkali adalah yang paling sukar (kerana panjang, kekeringan dan ketat penyempitan yang tinggi). Selalunya, rangkaian dilatasi dengan belon dengan diameter yang berbeza (dari yang lebih kecil hingga yang lebih besar) digunakan selepas 3-7 hari. Peratusan pengulangan tegangan sedemikian tinggi.

Stenosis tumor mudah, sebagai peraturan, disahkan dilatasi, tetapi penghapusan disfagia agak jangka pendek. Dalam rangkaian 39 pesakit dengan barah esofagus, dilatasi mengurangkan disfagia pada 90% pesakit; antara komplikasi adalah satu perforasi [12]. Dilatasi untuk ketegangan tumor dapat dilakukan berulang kali, dengan kejadian disfagia berulang. Dalam satu kajian, pesakit dengan keadaan ini biasanya memerlukan pelebaran semula setiap 4 minggu [10]. Selepas penghapusan stenosis tumor, stent dengan stent logam yang berkembang sendiri harus dilakukan, yang, bagaimanapun, tidak selalu mungkin dilakukan di Rusia atas sebab kewangan. Terdapat laporan kejayaan gabungan pelebaran dengan kemoterapi sebagai rawatan paliatif untuk tumor kardia yang tidak dapat dikendalikan [7].

Dengan pelebaran tegangan anastomosis esofagus, hasilnya lebih baik dengan tegangan pendek (apabila panjangnya melebihi 12 mm, dilatasi belon umumnya tidak berkesan), tetapi hasilnya tidak bergantung pada diameter penyempitan. Hasil yang lebih buruk dengan anastomosis manual dan dengan sejarah kegagalannya [6].

Perut

Memandangkan munculnya terapi anti-ulser yang sangat berkesan dan penurunan yang signifikan dalam kejadian kambuh ulser setelah pembasmian Hp yang berjaya, pelebaran belon dapat berjaya digunakan dalam penyempitan cicatricial pilorus dan duodenum sebagai alternatif untuk campur tangan pembedahan. Sudah tentu, tidak ada gunanya melebarkan diri dengan stenosis dekompensasi. Kemungkinan dilatasi dan ganas, sebagai rawatan paliatif, dan selepas luka bakar, penyempitan anastomosis. Solt J., et al., Menerbitkan hasil dilatasi jangka panjang pada pesakit dengan stenosis saluran gastrik jinak (selepas pembedahan, peptik, korosif dan postvagotomi tegangan) [15]. Dia melakukan 117 pelebaran belon pada 72 pesakit, dan tindak lanjut rata-rata adalah 98 bulan. Diameter rata-rata stenosis adalah 6 mm sebelum rawatan dan 16 mm selepasnya. Pengurangan dan hilangnya gejala diperhatikan pada 80% sejurus selepas prosedur dan pada 70% setelah tiga bulan. Restenosis diperhatikan pada 16 pesakit 1-18 bulan selepas campur tangan. Komplikasi termasuk satu kes pendarahan arteri dan dua perforasi. Boylan J.J., dan Gradzka M.I. menekankan bahawa rawatan anti-ulser yang betul, khususnya pembasmian Hp dan penghentian NSAID, adalah perlu untuk mengekalkan hasil pelebaran yang berjaya dilakukan untuk pengetatan saluran gastrik peptik [2]. Penyakit anastomotik dan tekanan malignan lebih cenderung kepada kambuh yang cepat [11].

Usus kecil dan besar

Petunjuk utama untuk dilatasi adalah ketegangan yang disebabkan oleh penyakit Crohn atau NUC dan penyempitan anastomosis. Walaupun terdapat laporan mengenai penggunaan kaedah ini pada divertikular, ketegangan tumor dan iskemia [8]. Analisis retrospektif pelebaran pelarasan belon melalui kolonoskop pada 59 pesakit dengan penyakit Crohn (53 dengan anastomotik dan 6 dengan tegangan primer) menunjukkan bahawa hasil positif jangka panjang dicapai pada 41% pesakit, dan pada 17% setelah satu dilatasi. Walau bagaimanapun, pada 59% pesakit selama tempoh pemerhatian, ada keperluan untuk rawatan pembedahan sebagai akibat dari pengulangan berulang. Komplikasi adalah dua perforasi [17]. Brooker J.C., et al., Laporan mengenai kombinasi pelebaran belon dengan pemberian steroid pelepasan berterusan untuk penyempitan akibat penyakit Crohn [3]. Pada 50% pesakit, pengampunan dicapai setelah satu pelebaran dengan pentadbiran steroid, dalam 28.5% beberapa intervensi diperlukan dan, akhirnya, dalam 21.4% kes, pelebaran tidak berkesan.

Dalam pelebaran tegangan anastomosis kolon, pelebaran belon telah menunjukkan dirinya lebih berkesan daripada bougienage [14]. Virgilio C., et al., Menggunakan belon yang dirancang untuk rawatan achalasia untuk dilatasi penegangan anastomosis dengan diameter 2 mm dan hasil yang kurang dicapai dalam 94% kes [18].

Ketegangan tumor kolon dilebarkan untuk tujuan penyahmampatan kecemasan [1] dan untuk penyediaan pra operasi yang lebih baik [16] atau rawatan paliatif, dalam kes yang terakhir, pemasangan stent yang mengembang sendiri logam adalah lebih baik..

Pelebaran belon

Pusat Endoskopi Wilayah: Membantu Mereka Yang Telah Menentukan Dilatasi Belon

Pelebaran belon adalah peregangan secara beransur-ansur dari dinding kawasan berongga saluran gastrointestinal untuk memudahkan perjalanan makanan. Tidak seperti bougienage dan stenting, pelebaran membolehkan balon diubah ukurannya. Pakar dapat mengira keliling esofagus terlebih dahulu dan memberi tekanan / mengempis sehingga diameter optimum tercapai.

Cara persediaan untuk pembesaran gastrousus

Tidak perlu lama untuk mempersiapkan pembesaran kerongkongan. Adalah perlu untuk mengosongkan perut: berhenti makan dan minum 6 jam sebelum manipulasi. Sekiranya pesakit datang ke Nizhny Novgorod dari wilayah lain, dibenarkan untuk sarapan dengan kaldu atau teh hijau manis.

Sebelum pembedahan endoskopi, pesakit diberi anestesia. Jenis dan harga ubat tersebut dipersetujui terlebih dahulu. Selanjutnya, endoskopi konvensional dilakukan, tetapi bersama dengan tiub, balon akan dimasukkan ke dalam esofagus / usus.

Setelah menyelesaikan semua manipulasi, pesakit ditinggalkan di bawah pengawasan pegawai perubatan. Sebaik sahaja rasa mati rasa yang disebabkan oleh anestetik hilang, anda boleh makan dan minum.

Cara mendapatkan perkhidmatan di Pusat Endoskopi Wilayah

Harga untuk dilatasi gastrik belon di Nizhny Novgorod termasuk:

Apa itu pelebaran belon dan bagaimana ia dilakukan? Teknik pelebaran belon stenosis aorta.

Penyebab banyak penyakit adalah penutupan sebahagian (stenosis) atau penutupan (oklusi) lumen saluran organ mana pun. Akibatnya, aliran darah berkurang dan organ yang terkena merasakan kekurangan oksigen dan nutrien - iskemia. Kapal pelbagai organ boleh menderita: jantung, leher, bahagian bawah kaki, ginjal dan lain-lain.

Penyebab stenosis dan oklusi yang paling biasa adalah aterosklerosis. Ini adalah penyakit kronik yang dicirikan oleh penampilan di dinding arteri deposit khas - plak aterosklerotik, yang secara beransur-ansur tumbuh dan menyempitkan lumen arteri. Kadang-kadang pecah plak berlaku, kemudian gumpalan darah terbentuk di permukaannya - trombus. Ia dapat menutup lumen arteri dengan cepat dan membawa kepada akibat yang teruk dan tidak dapat dipulihkan..

Terdapat beberapa teknik yang bertujuan untuk memulihkan lumen kapal: dilatasi belon, stenting, recanalization, trombektomi, dan trombolisis selektif. Sebagai peraturan, mereka digunakan dalam kombinasi, bergantung pada situasinya..

Pelebaran belon. Tekniknya adalah seperti berikut: kateter khas dengan belon nipis di hujungnya dimasukkan ke dalam arteri yang terkena. Belon diletakkan di tempat penyempitan arteri dan mengembang, sehingga "menghancurkan" plak dan memulihkan lumen arteri.

Walau bagaimanapun, dalam kebanyakan kes, pelebaran belon sahaja tidak mencukupi, kerana plak dapat tumbuh dengan cepat di tempat yang sama. Masalah ini sebahagian besarnya diselesaikan dengan stenting.

Stenting. Teknik memulihkan lumen kapal yang terjejas menggunakan stent. Stent adalah bingkai logam paling nipis, yang dipasang di tapak penyempitan dan tidak membenarkan plak tumbuh semula.

Arteri jantung sebelum stenting

Arteri jantung selepas stenting

Cairkan dan stent saluran pelbagai organ: jantung, leher, ginjal, otak, organ pencernaan, dll..

Pengkajian semula. Sekiranya oklusi kronik (kronik), lumen arteri dikaji semula (dipulihkan) dengan bantuan konduktor tegar khas. Selepas tapak oklusi diluaskan sebahagian, arteri yang terkena adalah stent.

Trombolisis. Oklusi akut (segar) yang disebabkan oleh trombosis dapat dikawal dengan trombolisis selektif. Untuk melakukan ini, bahan khas disuntik ke dalam kapal yang terkena - trombolitik, yang melarutkan trombus.

Trombektomi. Kadang-kadang gumpalan darah dapat dikeluarkan dari arteri dengan alat khas. Prosedur ini dipanggil trombektomi..

Embolisasi aneurisma, AVM, urat varikos, tumor (termasuk kemoembolisasi).

Satu lagi kumpulan besar - penyakit yang disebabkan bukan oleh "penutupan" saluran darah, tetapi sebaliknya oleh penampilan saluran patologi baru atau perubahan pada saluran yang sihat. Pembedahan sinar-X memungkinkan untuk melancarkan (menutup ", mematikan dari aliran darah) saluran ini, dengan itu mengembalikan aliran darah yang normal dan memastikan pemulihan.

Aneurisme adalah pengembangan dinding arteri di bawah pengaruh tekanan darah tinggi, faktor keturunan dan anatomi. Lama kelamaan, tiba-tiba boleh pecah - strok hemoragik akan berlaku. Kaedah rawatan trauma rendah moden yang ditawarkan oleh pembedahan sinar-X adalah embolisasi aneurisma dengan mikrokoil. Tekniknya adalah seperti berikut: menurut mikroketeter, rongga aneurisma diisi dengan lingkaran logam khas. Mereka menutup aneurisma dengan erat, akibatnya aliran darah di dalamnya berhenti.

Aneurisma sebelum rawatan

Aneurisma selepas rawatan

Embolisasi tumor. Satu lagi bidang aplikasi pembedahan sinar-X adalah embolisasi kapal tumor yang mempunyai pelbagai embolisasi. Penghentian aliran darah melalui saluran tumor menyebabkan perlambatan atau bahkan penghentian pertumbuhannya yang lengkap. Sebagai bahan embolisasi, penggunaan dibuat dari: polyvinylalkogol, microspher gelatin, spiral, dll..

Embolisasi boleh digunakan sebagai kaedah rawatan yang bebas, dan sebagai persediaan sebelum operasi sebelum operasi "utama". Dalam kes ini, pengurangan kehilangan darah dan penurunan jumlah komplikasi dicapai. Contoh yang paling mencolok dari penggunaan embolisasi sebagai operasi radikal yang bebas adalah embolisasi arteri rahim.

Kemoembolisasi harus diperhatikan secara berasingan. Ini adalah kaedah untuk merawat neoplasma ganas dari pelbagai lokalisasi, yang terdiri daripada embolisasi arteri yang memberi makan tumor dengan bahan embolisasi, yang mengandung ubat antitumor. Artinya, dua pendekatan digabungkan: embolisasi dan terapi antikanker yang disasarkan.

Sebelum embolisasi. Membezakan nod myoma.

Selepas embolisasi. Nod myomatous tidak berbeza.

Sebelum kemoembolisasi. Tumornya berbeza.

Selepas kemoembolisasi. Tumor tidak berbeza.

Melambangkan malformasi arteriovenous. Arformiovenous malformation (AVM) - adalah "kusut" yang terjalin dari arteri dan urat yang tumbuh secara patologi. Yang paling berbahaya adalah AVM otak, yang menampakkan diri sebagai kekurangan neurologi dan boleh menyebabkan pendarahan yang membawa maut.

Salah satu cara untuk merawat AVM adalah embolisasi mereka. Ejen embolisasi yang paling biasa digunakan adalah Onyx. Juga boleh digunakan: alkohol polivinil, dll..

Embolisasi AVM membawa kepada penghentian aliran darah patologi di dalamnya, menghilangkan risiko pendarahan, dan membantu menghilangkan defisit neurologi.

Varicocele adalah pembesaran urat tali spermatik, yang paling sering disebabkan oleh kekurangan injap vena testis atau ketiadaan kongenital injap ini. Ini menyebabkan disfungsi testis dan, sebagai akibatnya, kesakitan dan kemandulan..

Embolisasi urat spermatik adalah kaedah yang relatif baru untuk merawat varikokel, yang praktikalnya setara dengan kecekapan dengan pembedahan. Teknik ini terdiri dari pengenalan ke dalam lumen vena spermatik bahan khas yang menyebabkan trombosisnya - sclerosant. Akibatnya, aliran darah di urat yang diluaskan secara patologi berhenti dan fungsi testis dinormalisasi..

Komplikasi penyakit vena yang paling serius pada bahagian bawah kaki adalah emboli paru. Dalam kes ini, gumpalan darah pecah di urat di bahagian bawah kaki dan masuk ke paru-paru, yang sering menyebabkan kematian cepat.

Memasang penapis cava di vena cava inferior membolehkan anda menangkap dan menahan gumpalan darah yang terlepas, menghalangnya memasuki paru-paru.

TIPS (Transjugular Intrahepatic Portosystemic Shunting) - shunt portocaval intrahepatik melalui urat jugular.

Kaedah untuk merawat hipertensi overhed intrahepatic atau postthepatic dengan dominasi asites dan vena varikos pada esofagus dan perut. Dengan menggunakan instrumen khas, shunt (saluran) terbentuk antara portal dan urat hepatik, di mana stent kemudian dimasukkan. Akibatnya, darah dari vena portal, melewati hati, masuk terus ke dalam vena cava. Tekanan pada vena portal dinormalisasi, asites hilang dan aliran darah melalui urat esofagus yang melebar dan perut berkurang.

Pembuangan darah melalui urat gastrik ke dalam urat esofagus yang melebar.

Pembuangan darah melalui shunt yang berfungsi, urat gastrik tidak terisi.

Pada tahun 1964, ahli radiologi Amerika Charles Bostone melakukan ujian kateterisasi balon pertama. Kini teknik ini digunakan di banyak cabang perubatan. Ia mengelakkan operasi berisiko yang rumit dan terhad kepada rawatan pesakit selama satu hari.

Pelebaran belon adalah kaedah rawatan khusus di mana stenosis atau anastomosis pada organ berongga dihilangkan dengan meregangkan kawasan stenotik dengan belon khas yang mengembang di dalam penyempitan. Prosedur ini bersifat endoskopi dan digunakan oleh pakar bedah untuk patologi saluran gastrointestinal, trakea dan bronkus, untuk penyakit saluran jantung, penyakit arteri koronari, organ pendengaran, dll..

Penerapan kaedah untuk penyakit jantung iskemia

Penggunaan kaedah terapi ini dalam kardiologi dilakukan dengan penyempitan arteri. Belon terletak di hujung kateter yang dimasukkan ke dalam kapal. Keseluruhan prosedur untuk memajukan belon melalui kapal dikendalikan pada skrin mesin sinar-X.

Untuk mengelakkan munculnya gumpalan darah di saluran yang melebar, agen antiplatelet ditetapkan. Kejayaan kaedah dijamin dalam 80% kes.

Dalam kes apa yang dilakukan?

Adalah mungkin untuk merawat sebarang penyempitan arteri dengan cara ini. Contohnya, dengan klaudikasi sekejap-sekejap, penyakit jantung iskemia, stenosis injap aorta, dll..

Kontraindikasi

Sekiranya terdapat sebilangan besar laman penyempitan dalam kes-kes lanjut atau dengan panjang kawasan stenotik, pelebaran tidak memberi kesan. Perkara yang sama berlaku untuk kawasan yang terkalsifikasi pada dinding vaskular. Kemudian operasi dilakukan untuk membuang bahagian kapal yang terjejas dan menggantinya dengan prostesis (tiub polytetrafluoroethylene).

Adakah pelebaran saluran jantung berbahaya??

Kateter dimasukkan ke dalam arteri femoral. Pelebaran belon dilakukan dengan persiapan serentak untuk operasi terbuka pada kapal yang terkena. Ini perlu kerana selalu ada risiko bahawa pada masa pengembangan kapal, peredaran darah jantung dapat merosot, yang penuh dengan perkembangan serangan jantung..

Komplikasi jenis ini jarang berlaku, tetapi memerlukan langkah pencegahan. Hari ini dilatasi belon adalah salah satu kaedah yang paling berkesan untuk merawat penyakit arteri koronari. Sekiranya pendarahan berlaku dari arteri, ia mudah dibetulkan.

Pengembangan injap jantung

Ini merujuk kepada penyempitan injap aorta. Sebelumnya, dengan patologi seperti itu, diperlukan operasi kompleks pada jantung; hari ini, belon dimasukkan ke dalam lumen injap dan di bawah tekanan ia mengembang, memperluas penyempitan injap. Pelebaran belon juga banyak digunakan untuk penyempitan arteri pelvis dan anggota bawah..

Pelebaran esofagus

Prosedur pelebaran esofagus endoskopi digunakan untuk:

  • stenosis;
  • ketegangan cicatricial;
  • pembentukan cincin tisu penghubung;
  • achalasiacardia;
  • penyempitan anastomosis esofagus selepas esofagoplasti.

Teknik pelebaran belon esofagus yang tidak invasif memberikan hasil yang sangat baik. Semua butir-butir proses ini dapat dilihat dengan kamera khas atau fluoroskopi.

Penyakit esofagus cicatricial dalam jumlah besar berlaku paling kerap dengan luka bakar pelbagai etiologi, terapi radiasi, akibat esofagitis refluks, neoplasma jinak. Pelebaran belon digunakan apabila penyempitannya kurang dari 9 mm. Onkologi harus dikesampingkan. Operasi selalu dirancang.

Penyakit perut

Petunjuk untuk prosedur:

  • Gangguan perut jinak sekiranya tiada rawatan lain.
  • Stenosis bahagian saluran keluar perut dan duodenum kerana luka ulseratif.
  • Reseksi mukosa.
  • Pembakaran dan penyekat organik.
  • Sebagai langkah penenang untuk mengembalikan ketakutan pada tumor.
  • Pylorospasme selepas pembedahan gastrousus atas.

Masalah usus

  • Pendidikan yang bersifat jinak.
  • Struktur selepas keradangan (diverticulitis, UC, penyakit Crohn).
  • Lekapan usus.
  • Dalam onkologi untuk memulihkan patensi usus.

Patologi sistem bilier

Dalam kes ini, prosedur diperlukan dalam kes berikut:

  1. Penyakit pankreas dan saluran pundi hempedu jinak (kongenital atau pasca-radang dengan kolangitis, pankreatitis).
  2. Strainur malignan (pelebaran balon digunakan sebelum penempatan stent plastik untuk pengembangan).

Sistem pernafasan

Dengan patologi sistem paru-paru, pelebaran belon diperlukan dalam kes berikut:

  • Formasi jinak trakea dan bronkus, penyempitannya selepas keradangan, selepas TB.
  • Penggunaan ventilasi dan intubasi mekanikal, luka bakar saluran udara atau lama tersekat di lumen bronkus badan asing.
  • Penyempitan anastomosis tracheobronchial selepas pembedahan.

Kontraindikasi umum

Larangan merangkumi perkara berikut:

  • Keradangan dan pembengkakan yang ketara, kerana ini terdapat risiko kecederaan tisu.
  • Pendarahan tidak dapat dipulihkan di kawasan cadangan yang dilanjutkan.
  • Penyumbatan lumen esofagus (belon tidak dapat dimasukkan).
  • Onkologi yang digunakan untuk rawatan radikal.
  • Keadaan selepas MI atau strok.
  • Hipertensi dalam sistem vena portal.

Bersedia untuk dilatasi

Wajib memerah esofagus dan perut 6 jam sebelum manipulasi, dan selama 5-6 jam untuk mengecualikan pengambilan agen antiplatelet. Pengambilan makanan dikecualikan 12 jam sebelum prosedur, dan minum cecair 6 jam sebelum prosedur. Pembekuan darah, toleransi anestesia dan kehadiran jangkitan dalam darah diperiksa. Pelebaran belon selalu dilakukan semasa perut kosong..

Bagaimana prosedur dijalankan

Pelebaran belon endoskopi memerlukan penggunaan endoskopi berdiameter kecil. Ia terdiri daripada kateter panjang, di hujungnya belon dilipat.

Untuk pengembangan, cecair disuntikkan ke dalamnya dengan alat khas, mewujudkan tekanan tertentu. Pada masa yang sama, belon diregangkan ke diameter yang diperlukan..

Inflasi dilakukan apabila belon dilokalisasikan di zon penyekat, yang meningkatkan lumennya. Masa yang dihabiskan untuk belon adalah hingga 2-3 minit, kemudian dikempiskan dan dikeluarkan.

Pelebaran dimulakan dengan belon kecil (10 mm) dan secara beransur-ansur diganti dengan balon besar - hingga 20 mm. Apabila kateter dimasukkan melalui hidung, diameternya tidak lebih dari 5 mm, dengan stenosis usus - 8-9 mm.

Manipulasi dengan belon di kerongkongan dilakukan di bawah anestesia tempatan, tetapi sedikit rasa sakit tidak dikecualikan. Anestetik tempatan - semburan lidokain 10%. Nebulizer ditujukan ke bahagian belakang faring, dan ubat penenang seperti "Relanium" juga diberikan. Nafas pesakit tidak terganggu semasa tiub dimasukkan. Semuanya dijalankan di bawah kawalan sinar-X.

Apabila belon melambung, pesakit mungkin merasakan sedikit tekak dan dada. Mengikut keadaan, belon boleh melambung beberapa kali.

Bagaimana pelebaran belon dengan fibrocolonoscopy dilakukan? Prosedur ini boleh dilakukan hanya selepas rawatan enema usus. Teknik penyediaannya tidak berbeza dengan manipulasi pada organ lain..

Kelebihan kaedah untuk rawatan patologi kerongkongan

Risiko komplikasi diabaikan, menurut statistik, terdapat minimum kes trauma.

Kekurangannya termasuk perlunya pengembangan semula, beberapa manipulasi berulang dalam proses tersebut.

Ulasan pelebaran esofagus belon kebanyakannya positif. Statistik menunjukkan peratusan penurunan yang rendah. Pesakit menyatakan bahawa mereka berjaya menyingkirkan penyakit yang ada.

Belon untuk dilatasi dengan patologi sistem empedu diperkenalkan secara endoskopi atau perkutaneus.

Tempoh dan kekerapan rawatan

Selepas pengembangan besar, pelebaran belon diulang seminggu sekali sehingga stabil. Ini bermakna bahawa pada lawatan seterusnya ke doktor tidak seharusnya ada peningkatan stenosis lebih dari 1-2 mm..

Kemudian selang antara prosedur akan diperpanjang hingga 10-14 hari, kemudian 3 minggu sekali. Sekiranya tidak ada stenosis - sebulan sekali. Oleh itu, rawatan sokongan memerlukan masa 3 hingga 6 bulan. Pemerhatian terhadap dinamika dilakukan setahun sekali.

Kemungkinan komplikasi

Oleh kerana kawalan kekuatan secara manual dari balon ke tisu tidak mungkin, ada kemungkinan kerosakan pada dinding organ dengan koyakannya. Oleh itu, pengembangan diterapkan secara beransur-ansur. Mungkin juga ada kebocoran darah, tetapi ia berhenti dengan sendirinya.

Komplikasi yang paling serius adalah berlubang pada dinding organ, yang memerlukan jahitan.

Tempoh pemulihan

Sebaiknya berjumpa doktor dalam 4 hari pertama selepas prosedur untuk mengelakkan komplikasi. Batasan:

  • jangan minum apa-apa dalam 2-3 jam pertama selepas dilatasi;
  • makanan pejal hanya dibenarkan pada keesokan harinya.

Anda mesti berjumpa doktor dengan segera sekiranya:

  • tinja telah bertukar menjadi hitam dan terdapat campuran darah;
  • bernafas dan menelan sukar;
  • demam dan menggigil;
  • sakit dada.

Penggunaan pelebaran belon semakin meluas kerana keberkesanan kaedahnya. Sepanjang prosedur, doktor akan memantau dan mengawal prosesnya secara visual.

Proses prosedur

Latihan

Penyediaan pelebaran belon terdiri daripada beberapa kajian:

  • ujian darah klinikal untuk pembekuan darah, dan juga kehadiran jangkitan dalam darah;
  • kajian untuk kehadiran alahan terhadap pelbagai ubat;
  • kajian tindak balas anestesia.

Pesakit harus berhenti mengambil pengencer darah (seperti aspirin) lima hari sebelum pembedahan.

Proses pelebaran belon

Operasi dilakukan di bawah anestesia tempatan. Pesakit mungkin merasa sakit ringan semasa prosedur.

Pertama, endoskopi dimasukkan ke dalam saluran darah hingga ke atas penyempitan. Di hujungnya terdapat kamera video yang membolehkan doktor melihat keseluruhan prosesnya. Seterusnya, dilator belon dilalui melalui endoskopi ke lokasi penyempitan kapal, sehingga pinggir atas balon sedikit lebih tinggi daripada pinggir kapal yang menyempit. Kemudian cecair khas dimasukkan ke dalam sistem, mengembang balon (bukannya cecair, ada udara). Dengan bantuan pir, balon mengembang, meningkatkan ukurannya dan mengembangkan kapal.

Setelah tamat prosedur, belon akan mengempis dan dibawa keluar. Kemudian mereka memeriksa semula lokasi kapal yang bermasalah dan memastikan hasil positif dari operasi tersebut..

Tempoh pemulihan

Tempoh pemulihan pesakit adalah beberapa jam selepas penarikan dari anestesia. Pada keesokan harinya, orang tersebut bebas melakukan aktiviti harian mereka..

Petunjuk

Petunjuk untuk pelebaran belon adalah seperti berikut:

  • penyempitan teruk satu atau lebih saluran darah;
  • gumpalan darah kecil di tempat pembuluh darah yang melebar;
  • angina pectoris (penyempitan saluran koronari jantung).

Kontraindikasi Pelebaran belon boleh dikontraindikasikan dalam kes berikut:

  • penyempitan bahagian kapal yang panjang;
  • kalsifikasi saluran darah yang berlebihan.

Komplikasi

Komplikasi berikut boleh berlaku selepas pelebaran belon:

  • jangkitan keracunan darah;
  • kerosakan vaskular akibat dilatasi berlebihan.

Harga dan klinik

Teknik endovaskular untuk memulihkan hemoperfusi miokard pada masa ini sangat banyak digunakan untuk stenosis saluran koronari jantung. Sebagai contoh, dengan penyempitan batang arteri koronari kiri atau dengan luka koronari tiga kapal (terutamanya dengan pecahan pelepasan ventrikel kiri), sebagai peraturan, cantuman pintasan arteri koronari dilakukan, dan sekiranya terdapat lesi satu atau dua kapal, pelebaran belon dilakukan, yang, dengan cara itu, kadang-kadang mungkin dan dalam kes luka tiga kapal.

Petunjuk utama untuk angioplasti koronari belon adalah varian stabil dari angina pectoris yang teruk dan tidak stabil dalam keadaan ujian tekanan positif. Tidak dinafikan, pendekatan ini jauh lebih berkesan daripada rawatan ubat penyakit ini. Masih belum ada data yang boleh dipercayai bahawa pelebaran belon membantu mengurangkan risiko terkena infark miokard dan kemungkinan kematian, oleh itu, jika pesakit mempunyai bentuk iskemia miokard tanpa rasa sakit dan dengan penyakit jantung koronari yang ringan, biasanya tidak dilakukan..

Bagi pembetulan oklusi segar hingga tiga bulan dengan serangan angina yang teruk, pelebaran belon hanya akan berkesan dalam 50% kes, jadi di sini anda perlu mempertimbangkan kebaikan dan keburukan dengan jelas. Pada tahap sekarang, angioplasti belon cukup berjaya digunakan untuk stenosis cangkok pintasan arteri koronari, kerana pembedahan pintasan semula dalam situasi seperti ini sering secara teknis sukar dan mengancam nyawa pesakit..

Teknik itu sendiri adalah seperti berikut: pertama, konduktor fleksibel dimasukkan dengan hati-hati ke dalam segmen stenotik yang disempitkan dari anastomosis yang dikenakan sebelumnya melalui kapal di lengan atau paha di bawah anestesia tempatan, dan kemudian kateter belon khas dipasang di sepanjangnya. Selepas itu, belon mengembang beberapa kali sehingga stenosis menurun atau hilang sepenuhnya. Selama manipulasi ini, serpihan plak aterosklerotik diperas ke dinding kapal di bawah tindakan balon, yang menyebabkan pengembangan lumen dalaman shunt dan peningkatan diameter luarannya..

Ukuran balon dalam setiap kotak dipilih dengan ketat sesuai dengan ukuran kapal yang terkena dan panjang kawasan stenotik. Kini, berkat munculnya belon berdiameter kecil, panduan yang mudah digunakan dan kateter yang disempurnakan, dapat mengurangkan jumlah komplikasi secara signifikan dan melakukan angioplasti walaupun dengan stenosis arteri kecil dan dengan adanya plak dan oklusi yang sangat terkalsifikasi..

Selepas prosedur, pemulihan aliran darah normal disahkan dengan menyuntikkan agen kontras radiopaque dan mengambil sinar-x berulang (mengawal angiografi koronari).

Dalam arteri dengan diameter lebih dari tiga milimeter setelah dilatasi balon, untuk meningkatkan lumen kapal dan memastikan hasil yang paling stabil, stent koronari kadang-kadang dipasang, yang merupakan bingkai logam mesh kecil yang dapat diubah yang dipasang pada balon yang serupa dengan yang digunakan untuk angioplasti.

Setelah balon dengan stent disalurkan ke daerah yang terkena, melambung ke diameter normal kapal ini, akibatnya stent ditekan ke dinding shunt. Stent yang ditanam kekal di dalam kapal selamanya, tanpa mengubah bentuknya dan membiarkan lumen anastomosis terbuka. Pembedahan jantung ini disebut stent koronari..