Punca, gejala dan rawatan radang usus buntu gangren

Soalan

Radang usus buntu adalah tahap akhir dari apendisitis purulen akut, di mana nekrosis dinding proses usus berkembang. Akibat penyakit seperti ini sangat berbahaya, terutama bagi kanak-kanak: berlubang dinding dan pecahnya nanah ke rongga perut mungkin berlaku..

Gejala radang usus buntu berbeza dengan jenis penyakit ini. Oleh itu, sangat penting untuk menilai bahaya tepat pada masanya dan berjumpa doktor untuk segera memulakan rawatan yang rumit..

Penyebab radang usus buntu

Apendisitis akut dalam perkembangannya melalui beberapa peringkat dan dibahagikan kepada catarrhal dan purulen (phlegmonous, gangrenous dan berlubang). Dalam kebanyakan kes, mereka membincangkan mengenai radang usus buntu sekunder - ia berlaku pada hari ke-2-3 penyakit sekiranya tiada rawatan perubatan, dalam kes yang jarang berlaku - selepas 6-12 jam. Pada kanak-kanak, gangren apendiks berkembang dengan cepat..

Dalam kes yang jarang berlaku, sejarah perubatan mencatatkan jenis utama keradangan purulen pada apendiks. Sebab-sebab berikut dapat menimbulkan bentuk penyakit ini:

  1. Kerosakan pada dinding saluran darah pada usia tua.
  2. Aterosklerosis arteri usus (plak kolesterol di dinding).
  3. Pengembangan kongenital (hipoplasia) arteri apendiks pada kanak-kanak.
  4. Trombosis urat dan arteri apendiks cecum.

Masalah vaskular menyebabkan gangguan peredaran darah, mengakibatkan kematian tisu apendiks. Penyebab seperti pelbagai jangkitan dan proses autoimun di usus juga dapat mempercepat radang usus buntu akut..

Gejala radang usus buntu

Perbezaan utama antara gangren apendisitis dan bentuk penyakit lain adalah bahawa banyak pesakit tidak merasakan sakit perut yang teruk. Sebabnya adalah nekrosis tisu dan kematian seterusnya sel-sel saraf apendiks. Dalam kes sedemikian, sejarah perubatan mencerminkan gejala seperti sakit ringan di seluruh perut, kelembutan perut pada palpasi, tidak ada kerengsaan pada peritoneum, suhu normal.

Gejala utama radang usus buntu adalah:

  • Kesakitan yang teruk di kawasan iliac kanan, secara beransur-ansur mereda.
  • Muntah (dari satu hingga berpanjangan, yang hanya menyakitkan pesakit dan tidak membawa kelegaan).
  • Suhu normal atau sedikit berkurang pada keadaan serius pesakit.
  • Terhadap latar belakang suhu normal 36.6 darjah - takikardia teruk 100-120 denyutan seminit (fenomena ini disebut sindrom "gunting toksik").
  • Mulut kering, lidah - warna putih atau kekuningan.

Sekiranya terdapat radang usus buntu utama pada kanak-kanak dan pesakit tua, sejarah perubatan juga menunjukkan manifestasi seperti itu: suhu boleh melonjak, perut sering sangat tegang, terdapat sedikit gejala kerengsaan peritoneal.

Ciri-ciri radang usus buntu gangren

Radang usus buntu gangrenous adalah peringkat akhir radang akut apendiks. Dalam bentuk ini, salah satu dinding (atau beberapa) proses usus pecah dan isinya dikeluarkan secara purulen ke dalam peritoneum..

Sejarah perubatan perforasi apendiks biasanya mencatatkan rasa sakit yang tajam pada saat pecahnya apendiks dan penyebaran kesakitan di seluruh permukaan perut. Suhu meningkat dengan mendadak, perut membengkak dan sangat tegang, kerusi tidak hadir sepenuhnya. Muntah hampir tidak berhenti, plak di lidah menjadi coklat.

Satu-satunya rawatan untuk diagnosis seperti itu adalah pembedahan, sekiranya berlaku sedikit kelewatan, apendisitis berlubang dapat menyebabkan peritonitis meresap, dengan hasil yang lebih baik - abses usus buntu. Selain itu, pelepasan purulen ke dalam rongga perut secara dramatik meningkatkan risiko komplikasi selepas operasi - dari jangkitan luka hingga peritonitis purulen..

Diagnosis radang usus buntu

Kesukaran utama dalam diagnosis gangren apendisitis pada orang dewasa dan kanak-kanak dikaitkan dengan gejala atipikal penyakit ini. Ketiadaan sakit, perut lembut, suhu normal sering menyesatkan doktor, dan dia percaya bahawa tidak ada alasan untuk dimasukkan ke hospital. Semasa lawatan semula, pesakit sudah didiagnosis dengan lesi gangren pada apendiks, dan diperlukan pembedahan segera untuk mencegah komplikasi berbahaya.

Semua bentuk apendisitis - catarrhal akut, dan phlegmonous purulen, dan gangren dengan disyaki berlubang - memerlukan kaedah diagnostik khas:

  • Perbualan dengan pesakit dan mengambil anamnesis (gejala dicatat oleh sejarah perubatan).
  • Palpasi urutan perut yang menyeluruh (terutamanya berhati-hati untuk bertindak dengan usus buntu pada kanak-kanak).
  • Ujian air kencing dan darah.
  • X-ray dan ultrasound rongga perut.
  • Imbasan CT.
  • Laparoskopi (pemeriksaan dengan kamera miniatur).

Salah satu perkara yang paling penting dalam diagnosis gangren apendisitis adalah palpasi. Lesi gangren biasanya sukar dikenali kerana ketiadaan kesakitan dan kerengsaan peritoneum. Dalam kes ini, anda perlu memeriksa otot-otot kawasan iliaka kanan dan kiri dengan berhati-hati, sehingga pada perbezaan sedikit pun keadaan mereka, hantar pesakit untuk melakukan sinar-X dan kajian lain..

Rawatan radang usus buntu

Radang usus buntu, seperti phlegmonous akut, hanya memerlukan satu kaedah rawatan - pembuangan pembedahan proses usus yang meradang (appendektomi).

Rawatan gangren radang usus buntu merangkumi persiapan untuk pembedahan (tidak lebih dari 2 jam), operasi itu sendiri, dan pemulihan selepas operasi. Semasa operasi, pakar bedah mengeluarkan apendiks purulen dan membersihkan rongga perut dari cecair purulen.

Jenis pembedahan utama untuk radang usus buntu adalah radang usus buntu tradisional dan laparoskopi.

Dalam operasi klasik, pakar bedah membuat sayatan 9-12 cm, membuang proses yang rosak ke dalam luka (bersama dengan cecum), menghilangkan dan menjahit cecum. Kemudian dia membersihkan rongga perut dari nanah dan meninggalkan saluran pembuangan.

Laparoskopi adalah penyingkiran proses usus melalui 2-3 lubang kecil menggunakan peralatan moden khas. Apa yang sangat penting, semasa prosedur sedemikian, pakar bedah berpeluang untuk memerhatikan perkembangan operasi pada monitor khas. Dengan gangren radang usus buntu, laparoskopi lebih disukai: sejarah perubatan mencatatkan komplikasi selepas operasi sedemikian 2-4 kali lebih jarang daripada dengan apendektomi tradisional.

Sembuh dari pembedahan usus buntu gangren

Selepas radang usus buntu pada gangren, diperlukan pemulihan yang sangat menyeluruh selepas pembedahan, terutama bagi orang tua dan kanak-kanak. Rawatan komprehensif dan kepatuhan terhadap cadangan perubatan akan mencegah komplikasi dan mempercepat pemulihan.

Kaedah terapi utama selepas penyingkiran apendisitis purulen adalah:

  • Mengambil antibiotik dari pelbagai kumpulan (ornidazole, cephalosporins, amikacin).
  • Ubat sakit.
  • Rawatan detoksifikasi yang kuat (plasma, garam, glukosa, dll.).
  • Ujian darah setiap hari untuk mengenal pasti semua kemungkinan komplikasi dalam masa.
  • Pembalut biasa (menukar pembalut, membersihkan tabung saliran dan parut). Membantu mencegah penambahan dan jangkitan jahitan.
  • Pencegahan bisul dan pembekuan darah (antikoagulan, penyekat gastrik, pembalut elastik).
  • Senaman pernafasan dan senaman fisioterapi. Elakkan komplikasi seperti penyumbatan usus, serta masalah kardiovaskular dan pernafasan selepas usus buntu.

Diet selepas radang usus buntu

Rawatan segala bentuk proses keradangan usus termasuk diet lembut untuk setengah bulan pertama. Sekiranya radang usus buntu akut disertai oleh komplikasi, anda perlu memilih diet terapi dengan berhati-hati - makanan harus mendorong pemulihan dan pada masa yang sama tidak merengsakan usus yang sakit.

Peraturan asas diet untuk gangren usus buntu - anda perlu makan 5-6 kali sehari dalam bahagian kecil; makanan tidak boleh panas atau sejuk; semua perengsa usus dilarang: alkohol, gula-gula kilang, pengawet, perisa, rempah, semua goreng dan salai.

Pada hari pertama selepas usus buntu, rawatan yang ideal adalah penolakan makan sepenuhnya. Air mineral tanpa gas, teh lemah, kompot buah kering lemah dibenarkan, tetapi dalam jumlah terhad. Sekiranya pada akhir hari pertama selepas operasi tidak ada komplikasi, anda boleh memberi kaldu ayam, kefir rendah lemak, sup beras atau kentang tumbuk cair kepada pesakit..

Pada hari kedua, anda boleh melengkapkan menu dengan daging ayam rebus, bijirin cair dan kaserol keju kotej. Bermula dari hari ketiga, dibenarkan untuk perlahan-lahan kembali ke diet biasa pesakit, kecuali hidangan yang dilarang.

Apendisitis Gangrenous: komplikasi selepas pembedahan

Sekiranya mungkin untuk mengenal pasti dan mengoperasikan gangren apendisitis sebelum berlubang proses usus, maka kemungkinan akibat berbahaya adalah minimum. Komplikasi yang paling biasa dalam kes ini adalah jangkitan dan penembusan jahitan selepas usus buntu. Mereka mudah dirawat dan tidak memerlukan operasi semula..

Sekiranya pesakit pergi ke doktor terlambat atau riwayat penyakit ini menyebabkan pecahnya lampiran, akibatnya boleh menjadi lebih buruk:

  • Terobosan dinding proses usus dengan pembebasan nanah dan najis ke rongga peritoneum.
  • Amputasi diri apendiks (pemisahan lengkap dari cecum).
  • Banyak abses tempatan di kawasan pelvis, di bawah diafragma, atau di usus.
  • Penyusupan apendiks (pengumpulan proses radang di sekitar lampiran). Satu-satunya kontraindikasi untuk operasi - penghapusan lampiran hanya mungkin dilakukan setelah 3-4 bulan, setelah penyerapan lengkap penyusupan.
  • Peritonitis purulen. Mengancam nyawa pesakit dan memerlukan pembedahan segera.
  • Trombophlebitis septik.

Apendisitis gangren adalah jenis apendisitis akut yang paling berbahaya dan boleh menyebabkan masalah serius jika salah didiagnosis. Akibat penyakit ini yang paling biasa adalah pecahnya apendiks, diikuti oleh abses atau peritonitis. Mengetahui semua gejala penyakit ini, kemampuan untuk mengesyaki diagnosis berbahaya pada waktunya dan pembedahan segera akan mengelakkan semua komplikasi gangren apendiks dan membuat pemulihan sedekat mungkin.

Radang usus buntu

Radang usus buntu gangren adalah bentuk keradangan yang paling berbahaya pada apendiks sekum. Semasa bentuk penyakit ini, tisu organ yang terkena mati. Proses mati boleh mempengaruhi kedua-dua bahagian lampiran dan keseluruhan proses. Bahaya penyakit ini terletak pada kenyataan bahawa penyakit ini selalu membawa kepada perkembangan akibat bagi kehidupan pesakit..

Sebab utama pembentukannya adalah rawatan tepat pada masanya bagi seseorang yang mengalami apendisitis akut untuk mendapatkan bantuan yang berkelayakan. Perkembangan bentuk penyakit ini berlaku kira-kira dua hari selepas permulaan keradangan. Di samping itu, terdapat beberapa faktor penyumbang lain..

Apendisitis gangren tidak mempunyai gejala tertentu, jadi sangat sukar untuk membuat diagnosis yang betul. Dalam kebanyakan kes, pesakit mengalami loya, demam, dan muntah..

Semasa penentuan diagnosis, doktor berdasarkan indikasi pemeriksaan fizikal dan pemeriksaan makmal dan instrumental. Kehadiran bentuk apendisitis ini adalah petunjuk untuk campur tangan pembedahan segera. Dalam tempoh selepas operasi, pengambilan ubat dan mematuhi diet ditunjukkan.

Etiologi

Pembentukan apendisitis gangren didahului oleh tahap phlegmonous dalam pengembangan radang usus buntu, di mana kandungan purulen meresap ke semua tisu organ ini dan menyebabkan pelanggaran struktur dindingnya.

Sebab utama kemunculan proses nekrotik dalam penyakit apendiks adalah mengabaikan gejala apendisitis selama tiga hari. Walau bagaimanapun, di bawah pengaruh beberapa faktor, radang usus buntu akut dapat terbentuk lebih awal daripada tempoh yang ditentukan. Sebab-sebab ini merangkumi:

  • pesakit mempunyai proses autoimun;
  • perjalanan penyakit berjangkit;
  • pelanggaran aliran keluar kandungan dari lampiran, iaitu penyumbatan pintu masuknya.

Di samping itu, terdapat beberapa faktor predisposisi utama untuk munculnya radang usus buntu. Antaranya:

  • usia tua pesakit - dalam kes ini, berlaku proses gangguan bekalan darah ke organ dalaman
  • pembentukan gumpalan darah atau lesi urat lain, yang diarahkan ke bekalan darah ke lampiran;
  • perkembangan aterosklerosis - keadaan di mana pembentukan plak kolesterol di dinding saluran darah;
  • hipoplasia arteri kongenital adalah penyempitan kongenital lumen saluran darah. Dalam situasi seperti itu, bentuk radang usus buntu boleh muncul pada masa kanak-kanak..

Hasil peredaran darah yang terganggu pada pelengkap cecum adalah nekrosis tisu organ ini atau gangren. Semasa operasi membuang apendiks, doktor mengesan efusi purulen dengan bau yang tidak menyenangkan, sementara apendiks mempunyai warna kehijauan dan ukurannya meningkat dengan ketara. Pada masa yang sama, kawasan nekrosis dan pendarahan jelas kelihatan. Selalunya, dengan jalan yang rumit, pembentukan apendisitis yang berlubang gangren diperhatikan.

Dengan penyakit seperti itu, tisu organ berdekatan terlibat secara aktif dalam proses patologi..

Gejala

Penyakit seperti ini tidak mempunyai manifestasi klinikal yang spesifik, gejala yang muncul tidak dapat secara jelas menunjukkan berlakunya radang usus buntu gangren, dan ini sangat merumitkan pembentukan diagnosis yang betul..

Perbezaan ciri antara bentuk radang apendiks ini adalah ketiadaan sindrom nyeri, yang dianggap sebagai manifestasi utama apendisitis. Ini disebabkan oleh fakta bahawa dalam proses nekrosis, ujung saraf yang bertanggungjawab untuk ekspresi kesakitan terbunuh.

Gejala boleh merangkumi:

  • pening dan muntah. Muntah boleh menjadi tunggal atau kerap, tetapi dalam keadaan apa-apa, ia tidak melegakan keadaan pesakit;
  • kelemahan badan yang teruk;
  • peningkatan penunjuk suhu badan, tetapi dalam beberapa kes ia mungkin berada dalam had normal;
  • ketegangan otot perut;
  • peluh sejuk;
  • ketiadaan motilitas usus dan pembuangan najis adalah tanda utama radang usus buntu gangren;
  • penampilan di lidah warna putih atau kekuningan;
  • mulut kering;
  • menggigil;
  • peningkatan kadar jantung dengan latar belakang nilai suhu normal.

Jarang sekali, radang usus buntu berkembang pada kanak-kanak, dan pengenalpastiannya jauh lebih sukar daripada pada orang dewasa. Ini disebabkan oleh fakta bahawa tanda-tanda kabur, dan perjalanan proses nekrosis jauh lebih cepat daripada pada pesakit kumpulan usia yang lebih tua. Gejala berikut dengan sendirinya tidak dapat menunjukkan bentuk proses keradangan gangren, tetapi harus menjadi dorongan untuk mendapatkan bantuan yang berkelayakan. Kecurigaan radang usus buntu disebabkan oleh:

  • penampilan kesakitan di bawah pusar semasa menekan perut;
  • kelesuan dan penurunan aktiviti kanak-kanak;
  • peningkatan penunjuk suhu badan;
  • penurunan selera makan atau kekurangan selera makan;
  • ketegangan otot di kawasan iliac kanan;
  • tangisan dan kerisauan kanak-kanak yang tidak masuk akal;
  • pelanggaran najis dalam bentuk cirit-birit;
  • posisi paksa badan - berbaring di sebelah kanan dengan kaki dimasukkan ke perut.

Diagnostik

Sangat sukar untuk menentukan diagnosis yang tepat, kerana apendisitis gangren, dalam kebanyakan kes, adalah penyakit sekunder. Oleh kerana itu, perlu dilakukan pelbagai langkah diagnostik.

Diagnosis primer merangkumi:

  • melakukan tinjauan terperinci mengenai pesakit - untuk masa berlakunya dan tahap intensiti ekspresi gejala;
  • kajian doktor mengenai sejarah perubatan pesakit dan anamnesis - untuk mengenal pasti punca permulaan penyakit;
  • pemeriksaan fizikal dengan palpasi perut yang wajib.

Langkah kedua dalam menentukan diagnosis yang tepat adalah melakukan pemeriksaan makmal:

  • ujian darah am dan biokimia - untuk mengesan peningkatan tahap leukosit, peningkatan ESR dan parameter fasa akut;
  • analisis air kencing umum - untuk mengesan kehadiran leukosit dan eritrosit, yang biasanya tidak ada;
  • koprogram.

Tahap terakhir diagnosis adalah pemeriksaan instrumental pesakit, yang melibatkan pelaksanaan:

  • Ultrasound organ perut - akan memberi maklumat mengenai bentuk dan keadaan lampiran. Nilai maklumat prosedur sedemikian menurun dengan bentuk penyakit yang berlubang gangren. Ini disebabkan oleh fakta bahawa kandungan purulen dari lampiran telah meresap ke dalam peritoneum, yang akan membuat konturnya kabur;
  • X-ray dan CT - untuk mendapatkan maklumat yang lebih tepat mengenai lampiran cecum;
  • laparoskopi diagnostik adalah prosedur yang dilakukan dengan instrumen endoskopi untuk memeriksa permukaan dalaman saluran pencernaan. Dia menunjukkan penebalan apendiks, warna kehijauan dan nekrosis tisu.

Rawatan

Pengesahan diagnosis radang usus buntu adalah petunjuk untuk campur tangan pembedahan segera - apendektomi. Operasinya boleh:

  • perut - proses dikeluarkan melalui sayatan di perut. Sekiranya terdapat penyerapan kandungan lampiran ke dalam peritoneum, pembersihan dan pembuangan air dilakukan;
  • transluminal - pemotongan organ yang terjejas dilakukan melalui bukaan semula jadi menggunakan instrumen fleksibel khas. Walaupun campur tangan dilakukan tanpa tusukan dan jahitan, ia jarang dilakukan;
  • laparoskopi adalah jenis pembedahan yang paling biasa. Instrumen pembedahan dan endoskopi dengan sumber cahaya dan kamera video mini di hujungnya dimasukkan melalui beberapa sayatan kecil di perut.

Tempoh selepas operasi sangat penting dalam pemulihan pesakit. Pada masa ini, pesakit memerlukan:

  • ikuti diet;
  • mengambil ubat;
  • melakukan senaman terapi dan pernafasan;
  • gunakan resipi ubat tradisional.

Mengambil ubat bertujuan untuk:

  • anestesia;
  • penghapusan bakteria patogen;
  • penghapusan bahan toksik;
  • pencegahan komplikasi.

Prinsip diet:

  • makanan kerap dan pecahan;
  • penghapusan lengkap produk yang menyebabkan peningkatan pembentukan gas;
  • memasak makanan hanya dengan memasak dan mengukus, merebus dan membakar komponen hidangan;
  • makan makanan suam sahaja, dalam keadaan tidak terlalu sejuk atau terlalu panas;
  • minum cecair secukupnya - sekurang-kurangnya dua liter sehari.

Di samping itu, hasil yang baik dapat dicapai dengan menggunakan resipi ubat tradisional, tetapi hanya dalam kes aplikasi yang kompleks dengan kaedah pemulihan pasca operasi yang lain. Bahan yang paling berkesan adalah:

  • chamomile;
  • calendula;
  • rosehip;
  • akar halia.

Komplikasi

Oleh kerana penyakit seperti ini tidak mempunyai gejala yang spesifik, dan diagnosis dan rawatan tidak dilakukan segera setelah tanda-tanda pertama muncul, radang usus buntu sering mengalami masalah yang rumit. Akibat penyakit ini termasuk:

  • perforasi lampiran;
  • peritonitis;
  • pendarahan dalaman;
  • penyumbatan usus;
  • pembentukan abses dan fistula;
  • trombosis urat portal.

Komplikasi pasca operasi boleh berlaku - penyembuhan luka dan perbezaan jahitan.

Pencegahan

Langkah pencegahan khusus terhadap kemunculan penyakit seperti itu - penghapusan usus buntu akut dan faktor etiologi lain, serta pemeriksaan perubatan biasa.

Dengan radang usus buntu gangren yang tidak rumit, prognosis akan baik, dengan syarat pesakit mendapat rawatan yang mencukupi dan pesakit mengikuti semua cadangan doktor yang hadir dalam tempoh selepas operasi..

Prognosis bertambah teruk dengan adanya komplikasi yang boleh menyebabkan kematian.

Adakah radang usus buntu akut berbahaya dan bagaimana ia dirawat?

Keradangan radang usus buntu dianggap berbahaya. Walau bagaimanapun, penyakit ini mempunyai bentuk manifestasi yang berbeza. Sekiranya pesakit tidak berunding dengan doktor tepat pada masanya, maka radang usus buntu berkembang. Bentuk penyakit ini timbul sebagai kesinambungan dari radang dahak pada apendiks. Patologi boleh menjadi primer sekiranya bekalan darah ke pembuluh darah terganggu.

  1. Apa itu radang usus buntu?
  2. Akibatnya, keadaan ini berkembang?
  3. Gambaran klinikal nekrosis lampiran
  4. Akibat dari keadaan
  5. Bagaimana diagnosis dijalankan??
  6. Bagaimana rawatan dijalankan?
  7. Bagaimana tempoh pemulihan?

Apa itu radang usus buntu?

Keradangan apendiks menampakkan diri dalam pelbagai bentuk penyakit. Lesi gangren dicirikan oleh proses nekrotik pada tisu-tisu apendiks. Penyakit ini dikelaskan sebagai bentuk yang merosakkan. Ini ditunjukkan dalam pemusnahan saluran darah, tisu dan semua lapisan dinding proses.

Semasa diagnosis, pakar bedah menemui cecair purulen atau putrid di rongga perut. Kursus apendisitis gangrenous akut berlalu dengan komplikasi yang teruk. Untuk menentukan diagnosis yang tepat, doktor perlu melakukan pemeriksaan visual pada lampiran.

Umur pesakit mempengaruhi perkembangan gangren pada keradangan akut pada apendiks. Menurut statistik, pada kanak-kanak dan remaja, penyakit ini berlaku pada 8% kes. Pada orang tua, risiko gangren meningkat kepada 33%.

Keradangan bermula di peringkat catarrhal. Dalam kes ini, pengembangan kapilari diperhatikan. Akibatnya, kemasukan limfosit berlaku, yang bertujuan untuk menghilangkan penyakit ini. Pada pemeriksaan, terdapat edema dan penyusupan dinding. Penyakit ini boleh berubah menjadi radang usus buntu akut, 6 jam setelah permulaan serangan penyakit.

Dengan proses keradangan pada hari pertama, ukuran apendiks bertambah. Ini disebabkan oleh pengisian eksudat purulen, yang disajikan sebagai radang usus buntu. Sekiranya selama ini prosesnya tidak dikeluarkan, hasilnya adalah nekrosis dinding. Peningkatan pengumpulan eksudat purulen muncul di rongga perut. Semua lapisan lampiran mengalami proses kematian epitel.

Oleh kerana proses patologi, lampiran memperoleh warna hijau yang kotor. Prosesnya meningkat, dan dinding menjadi lembik dengan fokus pendarahan. Perkembangan nekrosis dengan ketiadaan rawatan perubatan mencapai 3 hari. Kemudian gangren merebak ke tisu dan organ yang berdekatan.

Plak protein fibrin terdapat di epitel, dan tumpuan pendarahan diperhatikan. Pada masa akan datang, lesi buta dan ileum berkembang, di mana hiperemia (aliran darah terganggu) dan penyusupan (ketepuan tisu dengan eksudat) berlaku.

Akibatnya, keadaan ini berkembang?

Sebab-sebab perkembangan lesi gangren dianggap usia, gangguan pada struktur saluran darah, lesi aterosklerotik dan gumpalan darah di kawasan proses. Kemunculan proses keradangan dikaitkan dengan masalah peredaran mikro organ. Bekalan darah berhenti, yang membawa kepada penampilan tisu nekrotik. Lesi apendiks tambahan muncul dari masa ke masa.

Kadang-kadang penyebab perkembangan proses keradangan dikaitkan dengan bentuk penyakit lain. Ini disebabkan oleh campur tangan pembedahan yang tidak tepat waktu. Pesakit berada di hospital, dan untuk beberapa lama dia akan dipompa keluar dari eksudat purulen. Pemulihan selepas pembedahan akan memakan banyak.

Gambaran klinikal nekrosis lampiran

Radang usus buntu adalah penyakit yang dicirikan oleh nekrosis dan kematian ujung saraf. Oleh itu, pesakit tidak merasakan kesakitan yang teruk, seperti keradangan biasa pada apendiks. Pada apendisitis akut, muntah berterusan dianggap sebagai gejala utama. Serangan loya dan regurgitasi tidak melegakan.

Tanda-tanda tambahan adalah:

  • lidah kering;
  • lapisan coklat pada organ rasa;
  • berpeluh;
  • kelesuan;
  • jantung berdebar atau takikardia;
  • sakit di seluruh perut.

Gejala apendisitis tidak termasuk suhu. Dengan keradangan bentuk gangren pada pesakit, perut dalam keadaan tegang. Sebarang sentuhan memberi pesakit ketidakselesaan. Suhu badan adalah normal, tanpa mengira tanda-tanda malaise umum.

Akibat dari keadaan

Kerana keradangan gangren, apendiks dipenuhi dengan nanah. Apabila tanda-tanda radang usus buntu tidak menyebabkan ketidakselesaan, penyakit ini berubah menjadi limpahan eksudat ke peritoneum dengan berlubang dinding apendiks.

Dalam beberapa kes, peritonitis dilokalisasi. Ini berlaku apabila lekatan terbentuk pada tisu lampiran. Ini menghalang penyebaran kandungan putrefaktif..

Apabila bentuk gangren rumit oleh peritonitis, gejalanya berubah. Sindrom nyeri tidak terletak di satu tempat, tetapi merebak ke seluruh perut. Pada masa yang sama, terdapat tanda-tanda tambahan akibat dari bantuan tepat waktu.

Kursus radang usus buntu gangrenous dicirikan oleh penurunan atau ketiadaan peristalsis usus. Selain itu, ketegangan perut dan tanda-tanda kerengsaan peritoneal diperhatikan..

Bagaimana diagnosis dijalankan??

Diagnosis lesi gangren pada apendiks sukar kerana tanda-tanda atipikal. Semasa memeriksa dan mengumpulkan aduan, doktor tidak selalu membuat pesakit di hospital. Walau bagaimanapun, sejumlah ujian dan pemeriksaan ditetapkan untuk diagnosis yang tepat..

Untuk mengesan radang usus buntu, doktor menggunakan kaedah diagnostik berikut:

  • palpasi - pemeriksaan otot-otot perut;
  • pemeriksaan ultrasound peritoneum;
  • radiografi;
  • ujian darah dan air kencing am.

Hasil ujian menunjukkan peningkatan jumlah leukosit dan peningkatan ESR hingga 60 mm / jam. Ini mencirikan perjalanan nefritis toksik. Semasa sinar-x diambil, tahap cecair di gelung usus diperhatikan di perut.

Bagaimana rawatan dijalankan?

Terapi untuk radang usus buntu adalah melakukan operasi perut - apendektomi. Dalam kes ini, kawasan yang meradang dikeluarkan. Campur tangan pembedahan dilakukan dengan 2 cara. Kaedah tradisional sering digunakan, yang terdiri dari membuang apendiks melalui sayatan di dinding perut. Sebarang campur tangan dilakukan dengan menggunakan anestesia umum.

Dalam beberapa kes, laparoskopi dilakukan. Operasi dilakukan menggunakan instrumen khas yang terletak di rongga perut melalui tusukan mikroskopik peritoneum. Agar doktor dapat melihat organ bersama instrumen, kamera kecil diperkenalkan.

Bagaimana tempoh pemulihan?

Rawatan lebih lanjut mengenai keradangan gangren terdiri dari penyediaan pemakanan, pelantikan ubat-ubatan dan tempoh pemulihan setelah penghapusan lampiran. Doktor menetapkan ubat antibakteria kuat yang digunakan di bawah pengawasan pakar. Selalunya dalam tempoh selepas operasi dengan radang usus buntu, ubat-ubatan yang mengandungi makrolida dan kloramfenikol diresepkan.

Sebagai tambahan kepada antibiotik, ubat analgesik narkotik dan bukan narkotik ditetapkan. Ubat ini diberikan secara intramuskular. Rawatan keradangan gangren dalam tempoh selepas operasi terdiri daripada terapi detoksifikasi. Di samping itu, terdapat risiko penyakit saluran pencernaan. Oleh itu, agen dan penyekat enzim ditetapkan untuk meningkatkan pengeluaran jus gastrik..

Doktor menetapkan diet khas selepas pembedahan. Pemakanan yang betul membantu menggabungkan kesan ubat dan menormalkan pencernaan. Setelah membuang apendiks pada hari pertama, pesakit memerlukan terapi puasa. Dalam tempoh ini, dibenarkan minum air suam, teh lemah dan kaldu daging yang dibenci. Cecair itu diambil hingga 6 kali sehari dalam bahagian kecil menggunakan satu sudu teh.

Pada hari kedua, jika tidak ada tanda-tanda komplikasi, mereka menambah makanan dengan daging cincang. Sekiranya terdapat gejala yang tidak menyenangkan, perlu mengecualikan makanan berat dari diet..

Tempoh makan dengan hidangan cair akan kekal sehingga badan pesakit menjadi lebih kuat. Dalam tempoh selepas operasi, komplikasi mungkin timbul akibat apendiks yang dikeluarkan, jadi pesakit perlu mematuhi cadangan doktor.

Kemunculan radang gangren dan berlubang pada apendiks mempunyai ciri khas. Semasa perkembangan bentuk apendisitis ini, pesakit tidak mengalami peningkatan suhu badan. Kerana kematian sel, rasa sakit membosankan. Oleh itu, penyakit ini sering dibawa ke tahap berbahaya dengan peritonitis..

Maklumat di laman web kami diberikan oleh doktor yang berkelayakan dan hanya untuk tujuan maklumat sahaja. Jangan ubat sendiri! Pastikan anda menghubungi pakar!

Pengarang: Rumyantsev V.G. Pengalaman 34 tahun.

Ahli gastroenterologi, profesor, doktor sains perubatan. Melantik diagnosis dan rawatan. Pakar Kumpulan Penyakit Keradangan. Pengarang lebih dari 300 makalah ilmiah.

Radang usus buntu: penyebab, gejala dan ciri rawatan

Sesiapa sahaja boleh mengalami serangan apendisitis. Keradangan apendiks mula menampakkan dirinya tanpa diduga, berkembang dengan cepat. Patologi mempunyai beberapa peringkat. Yang terakhir dan paling berbahaya adalah radang usus buntu. Bentuk keradangan ini sering berakhir dengan kematian manusia..

Pada peringkat ini, penyakit pesakit tidak selalu diselamatkan dengan pembedahan. Manipulasi pakar bedah dapat memprovokasi pecahnya tisu apendiks. Terdapat pencurian seketika ke rongga perut kandungan purulennya.

Apendisitis apa yang dianggap sebagai gangren

Penyakit ini mencapai tahap berbahaya dua hingga tiga hari setelah tanda-tanda pertama radang akut apendiks muncul. Tanpa rawatan perubatan, gambaran klinikal bertambah buruk dari masa ke masa. Lampiran berubah secara patologi yang tidak dikenali. Dindingnya hancur, yang ditunjukkan dalam lebur dan nekrosis separa mereka.

Apabila rongga perut pesakit dengan radang usus buntu dipotong, bau busuk menyebar. Proses itu sendiri dicirikan oleh:

  • peningkatan saiz;
  • perubahan warna menjadi hijau kotor;
  • kehadiran pendarahan;
  • nekrosis tisu;
  • saluran keluar nanah.

Keradangan boleh merebak ke organ peritoneal yang berdekatan dengan usus.

Sebab-sebabnya

Dalam kes yang jarang berlaku, yang mencatat sejarah perubatan, usus buntu gangren dapat berkembang enam jam selepas serangan pertama. Bentuk penyakit ini dianggap utama. Ia boleh dipicu oleh disfungsi lampiran, yang:

  • muncul kerana adanya perubahan patologi pada dinding vaskularnya;
  • timbul berkaitan dengan pembentukan plak kolesterol di saluran pencernaan;
  • disebabkan oleh trombosis arteri dan urat usus.

Walau bagaimanapun, yang paling kerap menjadi penyebab perkembangan proses gangren pada lampiran adalah kurangnya rawatan perubatan dalam dua hingga tiga hari pertama setelah timbulnya radang usus buntu akut..

Untuk mempercepat perjalanan tahap awal (tidak begitu berbahaya) dan menyumbang kepada penampilan suppuration yang lebih cepat di usus, juga dapat:

  • pelanggaran aliran keluar dari lampiran;
  • penyakit rangkaian vaskularnya, yang menyebabkan kerosakan tisu separa;
  • pengaktifan proses imun yang berlebihan;
  • penembusan jangkitan ke dalam badan dan perkembangannya.

Gejala

Apendisitis gangren mempunyai gambaran klinikal yang khas. Ia disebabkan oleh peningkatan keracunan badan dan masuknya produk pembusukan ke dalam darah. Keadaan pesakit dicirikan oleh:

  • penghindaran terhadap makanan;
  • perasaan menggigil;
  • peningkatan suhu hingga tiga puluh sembilan darjah (tidak selalu);
  • loya, berubah menjadi muntah;
  • gangguan buang air besar (sembelit, cirit-birit);
  • penampilan plak di lidah (boleh berwarna putih, kuning atau coklat);
  • peningkatan kembung perut, pengerasan perut;
  • kelemahan umum;
  • mulut kering;
  • kehilangan kekuatan;
  • peningkatan kadar jantung hingga seratus dua puluh degupan seminit;
  • kelesuan dan air mata (pada bayi).

Sebilangan pesakit mungkin berasa lebih baik. Walau bagaimanapun, kelegaan ini salah. Ini adalah petunjuk negatif dan menunjukkan kematian, bersama dengan tisu usus dari ujung saraf yang bertanggungjawab untuk kesakitan.

Radang usus buntu gangren

Nekrosis separa apendiks boleh menyebabkan lubang di dindingnya. Doktor mendiagnosis gangguan tisu seperti subspesies tahap utama. Ia disebut apendisitis berlubang gangrenous akut. Pengasingan komplikasi dalam bentuk yang terpisah adalah penting untuk membuat keputusan perubatan yang betul semasa pembedahan dan semasa pelantikan rawatan pasca operasi.

Perforasi dinding apendiks cukup sensitif. Pada masa pecah tisu, seseorang mengalami kesakitan yang teruk di bahagian kanan perut. Selepas beberapa ketika, rasa sakit menjadi berterusan, sensasi menyebar ke seluruh rongga perut.

Akibat tidak dilayan

Sekiranya pada tahap radang usus buntu gangren, pesakit tidak dapat berjumpa doktor, maka keadaannya bertambah teruk. Komplikasi utama adalah:

  • perkembangan pylephlebitis - keradangan purulen, disertai dengan trombosis vena portal;
  • berlakunya abses di peritoneum (penyetempatannya berlaku di kawasan pelvis, antara usus, di bawah diafragma);
  • kemunculan penyusupan tisu, yang melindungi organ tetangga dari penyebaran proses patologi.

Walau bagaimanapun, komplikasi radang usus buntu yang paling dahsyat adalah peritonitis gangren..

Apendisitis, di mana apendiks pecah, dikhuatiri oleh mana-mana pakar bedah. Sesungguhnya, dalam kes ini, menyelamatkan pesakit tidak selalu mungkin. Pesakit boleh mati akibat keracunan darah.

Diagnostik

Kerana gejala yang ketara, tidak sukar untuk mengenali radang usus buntu. Untuk melakukan ini, sudah cukup untuk memeriksa pesakit dan mendengar keluhannya. Palpasi dilakukan dengan sangat berhati-hati. Tekanan yang berlebihan dapat memecahkan dinding proses meradang.

Kadang-kadang perjalanan penyakit ini boleh menjadi rumit dengan perkembangan penyakit lain. Dalam kes yang meragukan, jika keadaan pesakit mengizinkan, doktor boleh menetapkan kaedah diagnosis kecemasan tambahan:

  • Ujian darah dan air kencing. Peningkatan jumlah sel darah putih akan menunjukkan adanya keradangan di dalam badan..
  • Ultrasound lampiran. Apabila nanah habis, lampiran tidak akan dapat dilihat dengan jelas.
  • Tomografi, radiografi. Membolehkan anda menentukan struktur dan bentuk lampiran.

Dengan bentuk radang usus buntu, penghapusannya adalah wajib. Pemotongan tisu yang terjejas dengan cepat mengurangkan risiko komplikasi selepas pembedahan.

Apendektomi tradisional

Penghapusan lampiran dapat dilakukan dengan beberapa cara. Pembedahan abdomen tradisional yang paling biasa.

  1. Pembukaan peritoneum pesakit dilakukan dengan pisau bedah.
  2. Lendir gangren dikeluarkan dan dipulihkan melalui sayatan.
  3. Selepas akhir prosedur, jahitan digunakan.

Apendisitis gangren akut memerlukan tindak balas yang cepat dari doktor. Oleh itu, persiapan pesakit untuk operasi memerlukan sedikit masa. Ia terhad kepada:

  • melarang pesakit mengambil air dan minum;
  • mencukur garis rambut di perut bawah dan di pubis.

Sekiranya apendektomi klasik dilakukan pada orang dewasa dalam keadaan yang mencukupi, maka anestesia tempatan mencukupi. Anestesia umum diberikan dalam beberapa kes: jika seseorang terlalu bersemangat, semasa operasi pada anak kecil, dan juga semasa peritonitis.

Operasi dijalankan seperti berikut:

  • sayatan serong kecil dibuat;
  • ligatur digunakan;
  • bahagian gangren pada lampiran dipotong;
  • bakinya dimasukkan ke dalam usus, yang dijahit;
  • kebersihan dilakukan dengan antiseptik;
  • luka dijahit.

Dalam kes yang rumit oleh peritonitis, saliran dilakukan di peritoneum.

Laparoskopi

Sebagai tambahan kepada pembedahan perut klasik, jenis penghapusan apendiks lain juga boleh dilakukan. Kaedah laparoskopi melibatkan penggunaan kamera mikro dan kurang trauma.

  1. Lubang kecil dibuat di perut pesakit di mana alat optik dimasukkan.
  2. Manipulator laparoskopi didorong melalui port tambahan.
  3. Lampiran gangren dipotong dan diambil.

Kaedah ini adalah yang paling selamat. Tempoh pemulihan berlangsung dalam jangka masa minimum.

Komplikasi selepas penghapusan lampiran

Kadang kala operasi tidak membawa kesan yang sangat baik. Selalunya, ini berlaku sekiranya pesakit meminta pertolongan lewat dan mengalami radang usus buntu yang sangat teruk. Tempoh selepas operasi, dalam kes ini, akan panjang dan sukar..

Selalunya, akibat negatif seperti ini diperhatikan:

  • pembengkakan atau keradangan jahitan;
  • pemisahan apendiks dari usus;
  • perkembangan trombophlebitis aseptik;
  • berlakunya peritonitis purulen.

Tindak balas doktor yang cepat dapat membantu menangani komplikasi yang muncul. Namun, oleh kerana itu, pemulihan ditangguhkan..

Pemulihan

Tempoh dan jangka masa selepas operasi bergantung pada teknik yang digunakan untuk membuang apendiks dan tahap kerumitan keadaan pesakit. Pada hari pertama selepas prosedur eksisi, pesakit sentiasa dipantau oleh jururawat. Tanggungjawabnya merangkumi:

  • pantau gejala pendarahan;
  • mengawal suhu;
  • memeriksa jahitan;
  • menyoal siasat seseorang untuk melihat rasa sakit dan selera makan, memantau keperluan pergerakan usus.

Pesakit yang mengalami radang usus buntu tanpa komplikasi mempunyai prognosis yang baik untuk petunjuk ini. Tempoh selepas operasi pada hari-hari berikutnya merangkumi:

  • mengambil antibiotik;
  • anestesia;
  • terapi detoksifikasi infusi;
  • pencegahan berlakunya reaksi negatif badan pada orang yang berisiko (ulser tekanan usus dan perut, komplikasi tromboemboli);
  • pengambilan darah setiap hari untuk ujian;
  • pakaian;
  • senaman pernafasan, latihan fisioterapi, urut.

Pemulihan boleh berlangsung dari satu setengah minggu hingga sebulan. Kanak-kanak kecil dan orang yang berlebihan berat badan pulih lebih lama.

Diet

Selain mengikuti semua cadangan dan preskripsi doktor, yang membantu dengan cepat melupakan apendisitis gangren, adalah penting untuk mematuhi diet selepas pembedahan.

  • Pada hari pertama, anda tidak boleh makan sama sekali. Minum dalam jumlah kecil dibenarkan. Doktor mengesyorkan menggunakan kefir rendah lemak, teh dengan gula, air pegun.
  • Sekiranya pesakit berasa sihat, pada hari kedua anda boleh makan sedikit bubur cair, kentang tumbuk, daging tanpa lemak rebus, kaserol curd. Sekiranya keadaan pesakit tidak bertambah baik, maka diet pada hari pertama harus diperhatikan.

Suhu makanan mestilah dalam lingkungan dua puluh hingga lima puluh darjah.

Pada hari-hari setelah penghapusan usus buntu gangren, anda boleh menambahkan puri sayur, buah panggang, ikan dan kaldu daging ke dalam diet. Seminggu selepas operasi, ia dibenarkan memakan aprikot kering dan madu.

Terdapat makanan yang perlu dihilangkan dari diet selama tempoh pemulihan. Ini termasuk:

  • acar, daging asap, berlemak, pedas, goreng;
  • roti, pastri;
  • sos, rempah;
  • minuman beralkohol;
  • sosej.

Diet yang betul adalah bahagian penting dalam proses pemulihan selepas penyingkiran radang usus buntu. Oleh itu, sangat penting untuk membuat perubahan pada diet anda yang disyorkan oleh doktor anda. Juga, selama beberapa bulan selepas operasi, anda tidak dapat mengangkat berat dan memuatkan badan secara fizikal. Sikap berhati-hati akan membantunya pulih lebih cepat dari patologi berbahaya.

Semua mengenai radang usus buntu dan gengrenous

Apabila rasa sakit berlaku di bahagian bawah abdomen di sebelah kanan, perkara pertama yang terlintas di fikiran adalah radang usus buntu. Keradangan pada lampiran adalah keadaan yang sangat biasa, masalahnya boleh terjadi pada kanak-kanak dan orang dewasa, dan pada masa yang sama ia sangat berbahaya. Perhatian perubatan yang tidak menentu boleh menyebabkan jangkitan dan kematian yang meluas. Terdapat beberapa jenis proses keradangan, salah satu yang paling tidak baik adalah radang usus buntu..

Apa itu radang usus buntu

Bentuk keradangan gangren pada apendiks cecum menyiratkan proses nekrotik pada tisu-tisu apendiks, yang tidak dapat dipulihkan. Selalunya, kematian diperhatikan hanya pada sebahagian organ, tetapi kadang-kadang ia mempengaruhi sepenuhnya. Dalam sebilangan besar kes, proses gangren adalah salah satu tahap radang usus buntu, yang berkembang setelah beberapa hari jika pesakit tidak meminta pertolongan. Pada usia tua, proses seperti itu boleh menjadi penyakit bebas..

Apendisitis gangren adalah kejadian biasa pada kanak-kanak dan orang dewasa

Sekiranya pesakit dengan radang usus buntu tidak mendapat rawatan perubatan yang betul, maka prosesnya menjadi lebih rumit, berubah menjadi bentuk berlubang gangren - bentuk perforasi di dinding apendiks.

Orang tua berisiko disebabkan oleh perubahan usia yang berkaitan dengan tubuh mereka dan pesakit yang tidak mengendahkan gejala menghidap radang usus buntu. Pada masa kanak-kanak, prosesnya paling berbahaya, kerana jika terjadi jangkitan, ia akan menyebar dengan cepat ke seluruh tubuh..

Punca berlakunya

Seperti yang telah disebutkan, keradangan gangren adalah akibat dari pengembangan apendisitis yang bernanah, oleh itu, penyebab utama penyakit ini adalah proses keradangan yang berpanjangan. Biasanya, diperlukan dua hari untuk menjalani penyakit ini, namun beberapa faktor boleh memberi kesan negatif dan mempercepat proses ini:

  • jangkitan berjangkit;
  • penyakit autoimun;
  • pelanggaran aliran keluar normal kandungan lampiran sekum.

Walau bagaimanapun, situasi juga diperhatikan ketika proses radang-nekrotik adalah utama, dan faktor-faktor seperti:

  • usia tua, ketika sistem bekalan darah organ terganggu kerana kerosakan pada dinding saluran darah;
  • aterosklerosis arteri (kehadiran plak kolesterol di dinding saluran darah);
  • trombosis saluran darah yang membekalkan lampiran;
  • bentuk kongenital hipoplasia arteri (penyempitan lumen) - dalam kes ini, apendisitis kemungkinan besar muncul pada masa kanak-kanak.

Apabila aliran darah terganggu, apa yang disebut infark apendiks berlaku, yang merupakan dorongan untuk perkembangan proses nekrotik.

Gejala

Ciri utama usus buntu gangren, yang merupakan hasil bentuk purulen akut, adalah adanya gejala spesifik yang tidak tipikal untuk bentuk penyakit lain. Oleh itu, kerana proses nekrotik, ujung saraf juga mati - pada mulanya pesakit merasakan penurunan sensasi yang menyakitkan, dan ada yang sama sekali tidak merasakan kesakitan yang teruk. Gejala lain juga boleh berlaku:

  • muntah yang kerap dan banyak yang tidak melegakan keadaan;
  • manifestasi mabuk badan - kelemahan teruk, bagaimanapun, suhu badan boleh sama sekali normal, atau bahkan rendah;
  • permukaan lidah ditutup dengan lapisan kekuningan atau keputihan, ketumpatan utama lapisan yang tertumpu pada akar;
  • sindrom "gunting toksik" - dengan latar belakang keadaan yang serius dan suhu normal, terdapat takikardia yang ketara, degupan jantung boleh menjadi dua kali ganda daripada norma.

Nota doktor: masalahnya tidak mempunyai ciri simptom bergantung pada usia dan jantina, namun, jika seorang kanak-kanak mempunyai penyakit, maka manifestasi akan bertambah besar, dan masa untuk memberi bantuan akan jauh lebih sedikit daripada dengan radang usus buntu pada orang dewasa.

Sekiranya apendisitis berlaku sebagai penyakit utama, maka ia dicirikan oleh manifestasi lain. Dalam keadaan seperti itu, rasa sakit itu terasa jelas dan tajam, tetapi episodik. Keadaan yang teruk dicirikan oleh peningkatan penunjuk suhu, dan perut terasa tegang dan sakit.

Secara berasingan, perlu diperhatikan gejala spesifik radang usus buntu gangren:

  • apabila pecah dinding terbentuk, pesakit mengalami sakit tajam yang tidak berhenti dan secara beransur-ansur merebak ke seluruh kawasan perut;
  • suhu meningkat dengan ketara;
  • degupan jantung meningkat;
  • permukaan lidah menjadi kering, plak menjadi coklat;
  • muntah menjadi berterusan;
  • perut membengkak, peristalsis usus hilang sepenuhnya;
  • tidak ada najis;
  • ketegangan secara beransur-ansur merebak ke seluruh rongga perut.

Langkah-langkah diagnostik

Diagnosis usus buntu gangren sebagai penyakit sekunder dianggap sukar kerana manifestasi simptom atipikal: rasa sakit praktikal tidak ada, begitu juga dengan suhu, perut lembut. Petunjuk seperti itu sering memaksa doktor untuk membuktikan bahawa tidak ada alasan untuk dimasukkan ke hospital, tetapi sedikit pun disyaki, masih perlu menjalani serangkaian kajian. Kaedah diagnostik untuk usus buntu gangren dan berlubang:

  • peringkat pertama adalah palpasi. Sekiranya tidak ada sensasi yang menyakitkan, pakar mesti memeriksa otot dengan berhati-hati dan berhati-hati - perubahan sedikit pun di dalamnya harus menjadi alasan untuk langkah selanjutnya;
  • tomografi yang dikira, ultrasound dan sinar-x;
  • ujian darah (tanda-tanda leukositosis) dan air kencing (penampilan protein di dalamnya).

Kaedah rawatan

Berkenaan dengan kaedah rawatan, pesakit tidak mempunyai pilihan - hanya pembedahan. Prosedur ini disebut apendektomi, ia melibatkan penyingkiran apendiks dan dapat dilakukan dengan dua kaedah: reseksi konvensional atau kaedah yang kurang trauma - laparoskopi. Pilihan tradisional melibatkan membuat sayatan kecil di mana apendiks dikeluarkan bersama dengan cecum. Proses meradang diikat di kawasan hubungan dengan usus, setelah itu terputus dan dijahit. Sekiranya terdapat pecahnya organ, maka rongga perut dibasuh dengan larutan antiseptik dan dikeringkan dengan tampon, setelah itu sistem saliran dipasang.

Dalam laparoskopi, prosesnya terputus tanpa membawa organ keluar, iaitu alat khas dengan kamera dimasukkan ke dalam rongga perut melalui beberapa lubang kecil, sehingga semua prosedur dilakukan oleh doktor di dalam badan. Operasi dalam keadaan apa pun menunjukkan anestesia umum.

Tempoh selepas operasi

Tempoh pemulihan selepas rawatan pembedahan radang usus buntu gangren mempunyai ciri tersendiri jika dibandingkan dengan bentuk penyakit lain. Oleh itu, adalah perlu untuk mengambil langkah-langkah seperti:

  • terapi antibiotik aktif menggunakan ubat seperti Levofloxacin atau Cephalosporin;
  • pengenalan sebatian penyahtoksin ke dalam aliran darah (glukosa, albumin, refortan, dll.);
  • ujian darah dijalankan setiap hari;
  • dandanan harian juga dilakukan - menukar pakaian dengan mencuci luka dan saliran;
  • mengambil ubat penahan sakit;
  • pencegahan komplikasi bergantung pada keadaan tubuh pesakit (antikoagulan, penyekat pam proton mungkin diresepkan untuk mengurangkan tahap rembesan asid gastrik, dll.).

Pendapat pakar: dipercayai bahawa pesakit selepas operasi hanya memerlukan pengaktifan awal, oleh itu pesakit diberi latihan pernafasan, latihan fisioterapi dan prosedur urut.

Pesakit dilarang keras untuk melakukan aktiviti fizikal yang berlebihan, mengangkat berat badan dan mengikuti tabiat buruk, terutamanya penggunaan minuman beralkohol.

Unsur yang sangat penting untuk pemulihan yang betul selepas pembedahan adalah diet, kerana selepas bentuk radang usus buntu, kerja sistem pencernaan jauh lebih rosak daripada dengan bentuk lain.

Pemakanan selepas pembedahan - jadual

Sehari selepas pembedahan

Pemakanan pesakit

Yang pertama

Diet minimum, selera pesakit biasanya sesuai dengan ini. Air yang dibenarkan tanpa gas, teh manis, uzvar, kentang tumbuk dan bijirin rebus, kaldu ayam lemah atau kefir rendah lemak. Lebih baik membahagikan makanan menjadi 5 makanan, makan kira-kira 7 sudu atau meneguk sekali gus.

Kedua

Dengan jangka masa normal pemulihan, anda boleh menambah diet dengan kentang tumbuk cair, daging gred diet cincang, bubur cair dengan sedikit mentega. Sekiranya komplikasi diperhatikan, maka diet dibiarkan serupa dengan hari pertama.

Ketiga

Biasanya pada hari ketiga, usus mula berfungsi dengan normal, dan pergerakan usus pertama berlaku selepas operasi. Diet dapat diperluas, ia harus berdasarkan pada peraturan umum untuk mengecualikan makanan tidak sihat, yang senarainya diberikan di bawah..

minggu depan

Makanan tidak beragi yang mesti dimasak dalam bentuk cair atau dimurnikan untuk meringankan beban sistem pencernaan. Anda boleh makan sup sayur dan ayam, zucchini, kentang, wortel, bit akan berguna. Sebilangan kecil beras tidak akan menyakitkan. Dianjurkan untuk menambahkan ramuan segar ke makanan untuk meningkatkan pencernaan. Ia juga bernilai memakan cecair dalam jumlah besar, boleh jadi jus manis, kompot, teh. Produk susu fermentasi segar dan semula jadi sangat penting untuk pemulihan.

Semasa tempoh pemulihan, perlu meninggalkan produk seperti:

  • rempah;
  • kekacang;
  • tomato;
  • kurangkan, dan yang terbaik adalah berhenti menggunakan garam sepenuhnya sekurang-kurangnya beberapa minggu;
  • daging asap, daging berlemak dan ikan;
  • sosej;
  • sos - saus tomat dan mayonis;
  • minuman berkarbonat.

Produk dilarang selepas pembedahan di foto

Kemungkinan komplikasi dan akibatnya

Kekurangan rawatan perubatan segera untuk jenis penyakit gangren dan berlubang gangren boleh menyebabkan akibat yang sangat mengancam nyawa, seperti:

  • pembentukan abses bernanah di rongga pelvis yang berbeza;
  • peritonitis purulen adalah proses keradangan skala besar di rantau peritoneal, yang, tanpa campur tangan mendesak oleh doktor, menyebabkan sepsis dan kematian pesakit;
  • tromboflebitis jenis septik - keradangan dinding vena dengan pembentukan formasi trombotik.

Bagaimana apendisitis berkembang - video

Radang usus buntu gangren adalah salah satu bentuk keradangan apendiks yang paling sukar, di mana risiko kematiannya tinggi. Pada kecurigaan pertama mengenai perkembangan masalah tersebut, anda perlu berjumpa doktor, kerana satu-satunya cara untuk merawat penyakit ini adalah pembedahan dan peraturan yang ketat selama tempoh pemulihan.