Radang usus buntu

Gejala

Apendisitis phlegmonous adalah bentuk apendisitis akut, yang dicirikan oleh edema yang teruk dan pengumpulan massa purulen. Pada tahap proses keradangan akut pada lampiran, penyakit ini berkembang dengan sangat cepat, sering muncul pada pesakit berusia 20-40 tahun, pada wanita ia terjadi dua kali lebih kerap daripada pada lelaki, terutama ketika melahirkan anak. Kod klasifikasi ICD-10 - K35 "Apendisitis akut". Gejala utama penyakit ini, penyebab berlakunya dan tahap akut dijelaskan dalam artikel.

Keradangan pada apendiks dapat terjadi bukan hanya pada bentuk akut dari radang phlegmonous. Terdapat juga radang usus buntu, ciri khasnya ialah pengumpulan nanah. Terdapat juga radang usus buntu, di mana tisu organ mula mati. Apa-apa jenis sangat berbahaya dan memerlukan rawatan dan rawatan perubatan segera. Varian phlegmonous-ulcerative tidak dikecualikan, di mana keradangan berlaku terhadap latar belakang ulser membran mukus pada apendiks sekum..

Sebab-sebabnya

Pakar tidak mengenal pasti penyebab tunggal penyakit ini. Mungkin ada beberapa faktor yang memprovokasi penyakit ini, banyak yang berkaitan dengan pemakanan yang tidak betul dan diet yang tidak seimbang. Selalunya, penyakit ini berkembang pada pesakit yang mengonsumsi sejumlah besar protein, yang memprovokasi proses putrefaktif di usus. Selalunya dengan peningkatan tahap protein, sembelit berlaku, ketidakupayaan untuk membersihkan usus biasa.

Ini juga memerlukan pengembangan flora patogen, yang baik untuk perkembangan proses keradangan. Dalam beberapa kes, ada kemungkinan lumen di lampiran dan cecum melimpah dengan parasit - cacing.

Terdapat sebilangan faktor lain yang memprovokasi perkembangan penyakit ini. Salah satunya adalah pembentukan gumpalan darah di pembuluh darah apendiks, akibat proses keradangan tisu berkembang, organ menjadi rentan terhadap flora patogen.

Kadang-kadang bentuk penyakit ini berlaku sebagai varian rumit dari radang usus buntu. Selain itu, apendisitis phlegmonous akut berkembang apabila lumen apendiks ditutup dengan pengumpulan tinja atau pengumpulan parasit dalam bentuk cacing. Dengan permulaan dan perkembangan keradangan, kelenjar getah bening meningkat, juga menyekat lumen dalam proses cecum. Semua ini menyokong perkembangan persekitaran bakteria..

Jangkitan itu sendiri bermula dengan jangkitan darah atau usus yang tercemar. Penyakit berikut juga mempengaruhi perkembangan penyakit ini:

  • Penyakit usus, iaitu kolitis, di mana terdapat proses keradangan di permukaan usus besar.
  • Penyakit ginekologi, selalunya radang pada rongga rahim.
  • Penyakit kronik saluran hempedu atau saluran empedu.
  • Komplikasi selepas pembedahan dalam bentuk proses pelekat.
  • Pertumbuhan apendisitis kronik menjadi berserabut.

Bagaimanapun, dengan apendisitis phlegmonous, penting untuk memeriksa spesimen mikroskop dinding lampiran untuk menunjukkan gambaran lengkap mengenai penyakit ini.

Gejala

Gejala utama yang menunjukkan penyakit adalah kesakitan yang teruk. Lokasi ketidakselesaan dan kesakitan dilokalisasikan di sebelah kanan, dekat pusar, seperti pada apendisitis akut. Sensasinya kuat, tidak tertahankan, dinyatakan oleh pesakit sebagai berdenyut. Orang yang sakit mungkin merasa mual tetapi tidak muntah. Hyperthermia terdapat dalam lingkungan 38-38.5C. Tetapi dengan lokasi proses yang tidak biasa, simptomnya dapat dilihat secara tidak konvensional.

  • Dengan apendiks yang panjang dan turun ke cincin pelvis, rasa sakit terasa di pangkal paha atau di atas pubis.
  • Apabila terletak lebih tinggi daripada biasa, di atas ginjal, rasa tidak selesa dapat dilihat pada tahap tulang rusuk di sebelah kanan.
  • Rasa tidak selesa dan sakit di bahagian belakang mungkin berlaku ketika proses melengkung ke belakang.
  • Jarang sekali, terdapat lokasi kongenital atipikal pada organ usus, di mana apendiks terletak di sebelah kiri. Ini adalah pilihan yang paling sukar untuk didiagnosis..
  • Rasa sakit dan tidak selesa di bahagian perut, lebih dekat ke sebelah kiri, mungkin dengan kedudukan cecum yang tidak bergerak.

Pemeriksaan pesakit menunjukkan:

  • Bengkak organ.
  • Lapisan gentian.
  • Kehadiran nanah.
  • Ketegangan pada lampiran.

Diagnostik

Dengan standard penyakit ini, diagnosisnya mudah. Untuk membuat diagnosis, kelayakan pakar bedah tidak diperlukan; ahli gastroenterologi dapat mengesan penyakit ini. Diagnosis diperjelaskan dengan ujian darah.

Petunjuk luaran untuk penyakit ini sesuai dengan yang berikut:

  • Pucat kulit.
  • Pesakit mengalami peluh sejuk.
  • Lapisan putih di lidah.
  • Nadi cepat.
  • Otot perut sangat tegang, yang dirasakan oleh doktor semasa pemeriksaan.
  • Tekanan yang teruk dirasakan setelah doktor menarik tangannya ke belakang.

Radang usus buntu penting untuk membezakan penyakit lain. Pada wanita, terdapat persamaan penyakit dengan radang pelengkap, pecahnya ovari atau kista pada pelengkap. Kesamaan gejala terdapat pada kolik buah pinggang, diverticulitis, pielonefritis.

Untuk gambaran lengkap dan diagnosis yang tepat, imbasan ultrasound dilakukan - pemeriksaan rongga perut dan organ yang terletak di pelvis kecil. Untuk mengesan radang usus buntu, pemeriksaan ultrasound tidak begitu bermaklumat, tetapi memungkinkan untuk mengecualikan kemungkinan penyakit lain dari persekitaran ginekologi, urogenital atau usus. Pemeriksaan faraj atau rektum boleh dilakukan. Sekiranya tidak ada hasil yang tepat, imbasan CT mungkin dilakukan.

Rawatan

Apendisitis phlegmonous dirawat dalam 90% kes dengan pembedahan untuk membuang proses radang. Manipulasi dilakukan di bawah anestesia umum. Pakar bedah membuat sayatan di rongga perut dan menembusi peritoneum, setelah itu dia menghilangkan proses radang. Sekiranya didapati efusi, diperlukan untuk mengeringkannya. Selepas itu, ubat antibakteria diperkenalkan untuk mencegah perkembangan jangkitan atau flora patogen. Luka setelah sayatan tidak dijahit sepenuhnya, kerana saliran diperlukan.

Sebagai tambahan kepada manipulasi perut, laparoskopi baru-baru ini menjadi jenis operasi yang penting. Pada waktu yang sama, sayatan tidak diperlukan di peritoneum, doktor menembusi organ melalui tiga lubang kecil menggunakan laparoskop. Semua tindakan doktor dicerminkan di layar monitor, sementara operasi lebih selamat bagi pesakit, menyebabkan komplikasi lebih sedikit dan pemulihan cepat.

Dalam tempoh selepas operasi, pesakit ditunjukkan antibiotik. Sekiranya tidak ada komplikasi dalam bentuk lekatan atau peritonitis, pesakit menjadi lebih mudah, pemulihannya cepat. Setelah seminggu atau 10 hari, dia mungkin keluar dari rumah, di mana dia menjalani pemulihan sepenuhnya. Gaya hidup biasa mungkin dilakukan dalam sebulan setelah keluar, tertakluk kepada semua cadangan. Sangat penting untuk mematuhi diet sepanjang fasa pemulihan.

Pencegahan dan prognosis

Doktor membuat ramalan yang baik setelah penyingkiran apendisitis phlegmonous. Kematian jarang berlaku. Statistik membezakan hanya 0.1% kes dengan hasil yang membawa maut. Kematian berlaku hanya pada pesakit dengan imuniti yang sangat lemah pada usia tua atau kanak-kanak sekiranya terdapat kes dan komplikasi lanjut dalam bentuk peritonitis meresap.

Sekiranya mereka tidak mendapatkan bantuan perubatan tepat pada waktunya, pecahnya dinding apendisitis berlaku, dalam hal ini bentuk penyakit gangren tidak dikecualikan. Di samping itu, pembentukan lekatan adalah mungkin. Komplikasi yang paling berbahaya adalah pembentukan bekuan darah purulen. Dalam kes ini, perkembangan sepsis adalah mungkin..

Oleh kerana penyakit ini diprovokasi oleh pelbagai faktor, sukar untuk mencegah atau mencegahnya. Tetapi jika gejala muncul dan penyakit itu berkembang, adalah penting untuk meminta pertolongan tepat pada waktunya, tidak menangguhkan rawatan.

Langkah-langkah pencegahan - kepatuhan kepada cadangan umum untuk gaya hidup, pemakanan, rutin harian, tidur dan rehat yang rasional. Dalam diet, disarankan untuk memilih makanan asal tumbuhan, dengan kehadiran serat kasar, serat. Makanan yang berat, berlemak, sukar dicerna tidak termasuk dalam diet. Dari produk daging, pilihlah daging lembu, ayam, ikan. Sentiasa bilas sayur-sayuran dan buah-buahan hingga bersih atau bilas dengan air mendidih sebelum digunakan. Penting untuk selalu mengonsumsi produk susu fermentasi yang memberi kesan positif pada sistem pencernaan. Air bersih sangat penting untuk kesihatan. Sebaiknya minum sekurang-kurangnya satu setengah liter air setiap hari. Kejadian seperti itu akan memberi air, tubuh, tisu dan sel, memulakan kerja organ, usus yang terkoordinasi, dan membuang bahan toksik.

Sekiranya anda mengalami gejala buruk, masalah kesihatan, anda tidak boleh menangguhkan lawatan ke doktor. Dianjurkan untuk merawat penyakit tepat pada waktunya pada tahap awal, menghindari komplikasi dan membahayakan kesihatan.

Penyebab dan perjalanan apendisitis phlegmonous akut

Keradangan pada apendiks (lampiran) adalah diagnosis biasa yang sering memerlukan pembedahan kecemasan. Apendisitis phlegmonous adalah salah satu peringkat dalam perkembangan apendisitis akut. Keradangan bermula dengan tahap catarrhal yang berlangsung selama 6 hingga 12 jam. Ia digantikan oleh phlegmonous, dan kemudian - gangren. Selanjutnya, jika tiada rawatan perubatan, pecah (perforasi) apendiks berlaku. Apendisitis akut berkembang secara beransur-ansur, proses keradangan tidak cenderung membalikkan perkembangan. Dengan kata lain, keradangan tidak dapat hilang dengan sendirinya..

Apa yang berlaku dengan radang usus buntu akut?

Dengan perkembangan proses keradangan dan perkembangan apendisitis phlegmonous, apendiks sangat membengkak dan menebal. Pus mula berkumpul di organ ini, dan fibrin muncul di permukaannya - jisim protein fibrinogen yang padat, yang dilepaskan ketika kapal terdedah kepada rangsangan yang kuat. Kemunculan filem berserabut kemudian menyebabkan kematian tisu individu. Keradangan akut menyebabkan pembengkakan membran serous dan mesentery (titik lampiran lampiran). Kawasan seperti ini menjadi kemerahan teruk. Fibrin juga terdapat pada organ saluran pencernaan yang berdekatan. Erosi dan bisul mungkin muncul di lampiran itu sendiri.

Apendisitis phlegmonous adalah tahap semula jadi apendisitis akut. Bilangan penyakit phlegmonous penyakit ini mencapai 50%.

Sebab pembangunan

Punca sebenar apendisitis phlegmonous akut belum jelas bagi para saintis. Diasumsikan bahawa berlakunya penyakit seperti itu dapat dikaitkan dengan:

  • Trombosis vaskular pada apendiks

Penyumbatan saluran darah menyebabkan iskemia (penurunan aliran darah setempat, yang mengakibatkan kurang oksigen dan nutrien dalam tisu). Oleh kerana itu, proses keradangan berkembang di lampiran dari waktu ke waktu, dinding organ menjadi rentan, mereka dapat diserang oleh bakteria patogen. Terhadap latar belakang iskemia, fungsi perlindungan tisu limfoid apendiks melemah, yang seterusnya dapat menyumbang kepada pengaktifan flora usus oportunis..

  • Penyumbatan lampiran

Kadang-kadang lumen apendiks disekat oleh pelbagai badan asing, misalnya, najis atau cacing. Kelenjar getah bening yang membesar kerana proses keradangan penyetempatan yang berbeza dapat menghilangkan penyumbatan. Sekiranya lumen apendiks tersumbat, lendir secara aktif terkumpul di dalamnya dan bakteria berkembang. Proses keradangan berlaku.

  • Sebab mekanikal

Lekatan yang terbentuk selepas campur tangan pembedahan pada usus atau organ pelvis dapat menyumbang kepada perkembangan radang usus buntu. Adhesi juga boleh muncul pada penyakit kronik, seperti kolitis, adnexitis, dll..

Jangkitan boleh memasuki usus buntu bersama dengan darah atau cairan limfa. Lebih jarang, bakteria patogen mencapai apendiks dari lumen usus.

Apendisitis akut

Apendisitis akut adalah keradangan akut pada apendiks (apendiks) cecum, yang merupakan salah satu patologi pembedahan rongga perut yang paling biasa, menyumbang kira-kira 90%. Apendisitis akut boleh berlaku pada pesakit dari semua peringkat umur. Selalunya, penyakit ini didiagnosis pada usia 20-40, sementara wanita lebih rentan terhadapnya.

Lampiran adalah lampiran sekum dan merupakan bentuk tubular, buta. Terletak di kawasan iliac kanan (kadang-kadang di belakang cecum, dapat mencapai hati), panjangnya biasanya 5-15 cm. Apendiks mempunyai mesentery sendiri, yang menahannya dan memberikan pergerakan relatif.

Sebab dan faktor risiko

Penyebab sebenar apendisitis akut belum dapat diketahui secara pasti. Jalan utama jangkitan adalah enterogenik (masuknya agen berjangkit berlaku melalui lumen apendiks).

Faktor-faktor yang mungkin menyebabkan perkembangan keradangan akut pada apendiks termasuk:

  • penyakit berjangkit (amebiasis, yersiniosis, demam kepialu, batuk kering usus, dan lain-lain);
  • pengaktifan mikroflora usus terhadap latar belakang perkembangan anomali kongenital atau penyumbatan lumennya (badan asing, batu tinja, parasit, neoplasma, dll.);
  • kehadiran dalam lampiran sel sistem endokrin yang meresap yang menghasilkan mediator keradangan;
  • penyakit, komponennya adalah keradangan dinding saluran darah;
  • pemakanan yang buruk;
  • pelanggaran pemeliharaan usus;
  • gangguan imunologi, termasuk alahan;
  • dysbiosis usus;
  • tabiat buruk;
  • trauma perut.

Risiko terkena apendisitis akut meningkat pada wanita hamil kerana pembesaran rahim, yang menyebabkan perpindahan apendiks dan cecum. Di samping itu, perubahan bekalan darah ke organ panggul, sembelit, dan penyusunan semula sistem endokrin dan imun menyumbang kepada perkembangan proses patologi semasa kehamilan..

Bentuk penyakit

Menurut klasifikasi klinikal dan morfologi menurut V.I. Kolesov, bentuk apendisitis akut berikut dibezakan:

  • sederhana (catarrhal, dangkal);
  • merosakkan (phlegmonous, berlubang, gangren);
  • rumit (dengan infiltrat apendiks, dengan abses apendiks, dengan peritonitis meresap, dengan komplikasi lain).

Gejala apendisitis akut

Permulaan penyakit ini tiba-tiba. Dalam beberapa kes, sebelum munculnya manifestasi klinikal pertama, kesejahteraan umum bertambah buruk, selera makan menurun, kelemahan, dan keletihan yang cepat muncul..

Risiko terkena apendisitis akut meningkat pada wanita hamil kerana pembesaran rahim, yang menyebabkan perpindahan apendiks dan cecum.

Gejala awal apendisitis akut yang paling biasa adalah sakit perut, yang pada mulanya terletak berhampiran kawasan pusar atau epigastrik dan kemudian bergerak ke kawasan iliac kanan. Walau bagaimanapun, radang usus buntu juga boleh berlaku secara tidak biasa: dalam beberapa kes, sakit perut muncul di tempat lain (apabila apendiks terletak di belakang cecum, rasa sakit berlaku di kawasan lumbar, dalam keadaan kedudukan subhepatik apendiks - di hipokondrium kanan, dengan kedudukan pelvis - di wilayah suprapubik.), atau sama sekali tidak mempunyai penyetempatan khusus. Keamatan sensasi menyakitkan meningkat dengan cepat, sifatnya boleh berbeza (tajam, menusuk, kusam), rasa sakit boleh berterusan atau sekejap-sekejap. Selalunya, ia memancar ke punggung bawah, kawasan selangkangan, tetapi kawasan penyinaran mungkin berbeza bergantung pada lokasi lampiran. Sensasi menyakitkan meningkat dengan batuk, bersin, pergerakan tiba-tiba. Apabila dinding apendiks pecah, rasa sakit mereda, tetapi setelah beberapa jam ia meningkat tajam dan tidak berhenti, ini adalah tanda yang mengagumkan yang menunjukkan kemungkinan perkembangan peritonitis.

Selain sakit di perut, apendisitis akut dicirikan oleh gangguan dyspeptik: loya, muntah dengan campuran hempedu, yang tidak membawa kelegaan (biasanya satu dos), kembung perut, gangguan buang air besar.

Semasa proses patologi berkembang, rasa sakit menjadi berterusan, tanda-tanda keracunan umum bergabung dan berkembang. Tachycardia muncul, gangguan kencing, suhu badan meningkat (dalam kes yang teruk, suhu badan pesakit dapat turun dengan mendadak ke nilai kritikal). Najis berwarna gelap mungkin menunjukkan pendarahan gastrik atau usus..

Pada beberapa pesakit, terutama pada wanita hamil, orang tua, orang dengan penyetempatan apendiks yang tidak biasa, sering terjadi amati apendisitis akut, serta bentuk penyakit yang dihapus.

Ciri-ciri perjalanan apendisitis akut pada kanak-kanak

Apendisitis akut pada kanak-kanak di bawah usia dua tahun jarang berkembang disebabkan oleh ciri-ciri anatomi apendiks pada usia ini, serta ciri-ciri pemakanan. Pada kanak-kanak, apendiks sering dijangkiti oleh jalur hematogen dan limfogen, kerana dalam banyak kes terdapat hubungan antara perkembangan proses keradangan pada apendiks dan jangkitan virus pernafasan akut, sinusitis, otitis media, campak dan penyakit berjangkit lainnya.

Manifestasi klinikal apendisitis akut pada kanak-kanak berbeza-beza bergantung pada usia anak, penyetempatan apendiks dan sejumlah faktor lain, tetapi secara umum, kanak-kanak dicirikan oleh perkembangan proses keradangan yang cepat. Anak kecil biasanya didominasi oleh gejala tidak spesifik yang dapat diperhatikan dengan banyak penyakit lain, seperti demam hingga bilangan demam, penolakan makan, kelesuan, kegelisahan, menangis. Pergerakan usus yang tertunda, muntah sering diperhatikan. Muntah berulang boleh menyebabkan dehidrasi. Dengan kedudukan pelvis apendiks, kanak-kanak lebih kerap membuang air kecil. Kanak-kanak kecil menarik kakinya ke perut dan menolak pemeriksaan.

Diagnosis pembezaan apendisitis akut dengan jangkitan kanak-kanak, coprostasis, patologi saluran gastrousus dan sistem kencing diperlukan. Pemeriksaan menyeluruh pada kulit dan tekak pada kanak-kanak dengan disyaki apendisitis akut menghilangkan vaskulitis hemoragik, reumatik, influenza, campak, demam merah.

Diagnostik apendisitis akut

Semasa mengumpulkan anamnesis, maklumat mengenai penyakit masa lalu atau yang ada adalah penting, yang dapat meniru gejala apendisitis akut..

Apendisitis akut boleh berlaku pada pesakit dari semua peringkat umur. Selalunya, penyakit ini didiagnosis pada usia 20-40, sementara wanita lebih rentan terhadapnya.

Diagnosis biasanya dibuat dengan pemeriksaan fizikal. Pada apendisitis akut, sejumlah gejala perut diperhatikan:

  • Gejala Ivanov - jarak antara tulang belakang depan kanan atas dan pusar kurang daripada di antara tulang belakang depan kiri atas dan pusar (sebabnya adalah pengecutan otot di sebelah kanan);
  • Simptom Sitkovsky - dalam kedudukan pesakit di sebelah kiri, rasa sakit di kawasan iliac kanan meningkat;
  • Gejala Razdolsky - kesakitan dengan perkusi di kawasan iliac kanan;
  • Gejala Widner - bacaan suhu di ketiak kanan lebih tinggi daripada yang diperoleh di ketiak kiri;
  • Gejala Dolinov - apabila perut masuk, rasa sakit di kawasan iliac kanan meningkat; dan lain-lain.

Ultrasound memungkinkan untuk mengesan kehadiran cecair bebas, ketiadaan peristalsis, penyumbatan lumen apendiks, pengembangannya, dan juga tanda-tanda peritonitis. Kanak-kanak kecil mungkin memerlukan elektromiografi dinding perut anterior.

Sekiranya kandungan maklumat tidak mencukupi, mereka menggunakan sinar-X rongga perut, pencitraan resonans magnetik.

Analisis darah umum pesakit dengan apendisitis akut menunjukkan perubahan keradangan yang tidak spesifik.

Dalam kes yang sukar didiagnosis, mereka menggunakan laparoskopi diagnostik, yang, setelah disahkan keradangan akut di lampiran, diterjemahkan ke dalam terapi (iaitu, ketika diagnosis dibuat, apendektomi dilakukan dalam prosedur yang sama). Penentuan faktor etiologi yang menyebabkan penyakit adalah mungkin semasa diagnosis histologi apendiks yang dikeluarkan.

Diagnosis pembezaan apendisitis akut dilakukan dengan penyakit seperti gastritis, ulser gastrik dan ulser duodenum, pankreatitis, kolesistitis akut, kolelitiasis, sistitis akut, kolik ginjal, orkitis epididimitis akut, neoplasma, kehamilan ektopik, dan lain-lain. Untuk diagnosis pembezaan, pemeriksaan vagina dan / atau rektum mungkin diperlukan. Adalah mungkin untuk mengecualikan neoplasma cecum melalui kolonoskopi. Pada wanita hamil, apendisitis akut harus dibezakan dari pengguguran spontan, dan juga kelahiran pramatang..

Rawatan apendisitis akut

Apabila gejala radang usus buntu akut muncul pada tahap perawatan pra-hospital, pesakit ditunjukkan rehat di tempat tidur, menggunakan bungkus ais di perutnya, dan enggan makan. Secara kategoris dikontraindikasikan untuk menggunakan pad pemanasan ke perut, kerana ini dapat menyebabkan perkembangan komplikasi apendisitis akut. Dapatkan rawatan perubatan walaupun kesakitan akut hilang secara spontan. Sebelum diagnosis dibuat, pesakit tidak boleh mengambil ubat penghilang rasa sakit, antispasmodik, atau ubat lain, kerana ini dapat menyulitkan diagnosis penyakit ini..

Selepas diagnosis apendisitis akut, campur tangan pembedahan segera dilakukan - apendektomi (penghapusan lampiran). Rawatan pembedahan apendisitis akut boleh dilakukan dengan kaedah terbuka (laparotomi) atau tertutup (laparoskopi). Dalam perjalanan penyakit yang tidak rumit, kaedah apendektomi laparoskopi biasanya digunakan. Laparoskop dimasukkan melalui lubang kecil di dinding perut, untuk menyediakan ruang operasi, rongga perut diisi dengan karbon dioksida (pneumoperitoneum), setelah itu apendiks dikeluarkan di bawah kawalan visual (laparoskop dilengkapi dengan sumber cahaya dingin dan mikrokamera yang mengirimkan gambar skala bidang operasi ke monitor di ruang operasi). Kaedah ini mengelakkan trauma dan kehilangan darah yang tidak perlu; kelebihan apendektomi laparoskopi juga merangkumi pengurangan dalam tempoh selepas operasi dan kesan kosmetik yang baik..

Sekiranya terdapat komplikasi apendisitis umum, khususnya peritonitis meresap, laparotomi dilakukan dengan semakan menyeluruh terhadap organ perut. Dalam kes ini, akses ke lampiran biasanya digunakan menurut Volkovich-Dyakonov (sayatan pada fossa iliaka kanan dilakukan selari dengan ligamen inguinal).

Komplikasi pasca operasi berkembang pada 5-10% pesakit dengan apendisitis akut, kematian adalah 0.1-0.3%.

Dengan apendisitis akut catarrhal, terapi antibiotik tidak diperlukan. Ubat antibakteria biasanya diresepkan dengan adanya efusi inflamasi pada pelvis kecil, dan juga dalam bentuk penyakit phlegmonous. Apabila perjalanan apendisitis akut disulitkan oleh peritonitis meresap, antibiotik digunakan pada tahap persiapan pra operasi dan dalam tempoh selepas operasi.

Kemungkinan komplikasi apendisitis akut dan akibatnya

Kemungkinan komplikasi apendisitis akut boleh menjadi peritonitis tempatan atau meresap, penyusupan usus buntu, abses rongga perut, dahak ruang retroperitoneal, tromboflebitis urat pelvis, sepsis, penyumbatan usus. Semua keadaan ini berpotensi mengancam nyawa..

Ramalan

Dengan rawatan pesakit yang tepat pada masanya untuk rawatan perubatan, rawatan yang tepat pada masanya dan mencukupi, prognosisnya baik. Ia bertambah buruk sekiranya timbul komplikasi. Komplikasi pasca operasi berkembang pada 5-10% pesakit dengan apendisitis akut, kematian adalah 0.1-0.3%.

Pencegahan

Tidak ada pencegahan spesifik apendisitis akut.

Untuk mencegah timbulnya penyakit, disarankan:

  • pemakanan seimbang yang rasional;
  • penolakan tabiat buruk;
  • menguatkan pertahanan badan.

Radang usus buntu pada kanak-kanak

Apendisitis phlegmonous adalah keadaan patologi yang dicirikan oleh perkembangan proses keradangan pada apendiks (apendiks) dengan pembentukan edema dan eksudat purulen yang banyak. Prosesnya disertai dengan sakit perut, muntah (1-2 kali), cirit-birit, demam hingga jumlah yang tinggi. Perubahan radang usus buntu berkembang pesat, jadi jika anda mengesyaki penyakit ini, anda harus segera mendapatkan bantuan doktor.

Ciri-ciri patologi

Diagnosis apendisitis melibatkan penggunaan teknik makmal dan instrumental. Analisis umum darah dan air kencing, ultrasound dan CT rongga perut akan membantu mengenal pasti kehadiran proses keradangan. Dalam kes yang kontroversial, laparoskopi diagnostik dapat dilakukan.

Apendisitis akut adalah patologi mendesak yang paling biasa yang dihadapi oleh pakar bedah pediatrik. Ia boleh berlaku pada usia berapa pun, tetapi ia lebih kerap didiagnosis pada pesakit berusia lebih dari 7 tahun. Menurut statistik perubatan, jumlah kanak-kanak yang paling sakit adalah antara 9 hingga 12 tahun (lebih dari 80%). Pada kanak-kanak prasekolah, ia berlaku dalam 13%, dan pada kanak-kanak kecil - 5%.

Rawatan penyakit ini hanya pembedahan. Teknik konservatif tidak akan memberi kesan. Campur tangan mesti dilakukan secepat mungkin, kerana radang usus buntu pada masa kanak-kanak berlaku lebih cepat. Akibatnya, perubahan yang merosakkan pada lampiran meningkat dalam jangka masa yang singkat. Kelewatan boleh menyebabkan komplikasi (peritonitis).

Bentuk apendisitis phlegmonous pada kanak-kanak berkembang dengan cepat - dalam 12-24 jam. Hari ini, sebab-sebab perkembangan penyakit ini belum dapat dijelaskan dengan tepat, tetapi faktor-faktor yang memprovokasi diketahui:

  • penyumbatan mekanikal apendiks - kekejangan, benda asing, pengumpulan serat makanan yang banyak, batu fecal, hiperplasia folikel limfoid, anomali kongenital (misalnya, liku-liku) lampiran boleh menyebabkan ini;
  • penembusan ke dalam tisu apendiks mikroorganisma pyogenik dari usus;
  • pertumbuhan tisu penghubung yang berlebihan di lampiran;
  • trombosis akut saluran darah apendiks;
  • penembusan mikroorganisma patogen dari fokus lain ke dalam apendiks sekum - ini boleh berlaku jika kanak-kanak itu sakit dengan penyakit lain yang berjangkit, agen berjangkit dengan aliran darah dan limfa memasuki lampiran;
  • helminthiasis;
  • faktor endokrin - dalam beberapa kes, perkembangan keradangan berlaku disebabkan oleh fakta bahawa terdapat banyak sel di lampiran yang menghasilkan hormon serotonin;
  • pemakanan yang buruk - statistik sedemikian rupa sehingga apendisitis akut lebih kerap didiagnosis pada orang yang makan banyak produk daging, serta makanan yang kaya dengan protein haiwan.

Kanak-kanak di bawah umur 2 tahun mengalami apendisitis akut lebih jarang daripada yang lain. Ini disebabkan, pertama sekali, dari ciri-ciri lampiran, dan juga pemakanan. Patologi jarang didiagnosis pada usia ini kerana perkembangan folikel limfatik yang tidak mencukupi di lampiran. Radas folikular terbentuk sepenuhnya pada usia 6 tahun. Dari usia ini, kejadian radang usus buntu meningkat..

Gejala patologi

Apendisitis phlegmonous adalah peringkat ke-3 perkembangan patologi. Ia didahului oleh 2 peringkat lagi - kolik usus buntu dan catarrhal. Gambaran klinikal penyakit ini muncul dengan sangat jelas - sakit perut, mual dan muntah muncul. Sekiranya tidak ada pertolongan yang diberikan pada peringkat pertama perkembangan penyakit ini, radang usus buntu berkembang.

Tanda-tanda klinikal umum:

  • gejala keradangan semakin ketara;
  • keracunan meningkat, keadaan pesakit bertambah buruk;
  • penyetempatan kesakitan yang jelas, kanak-kanak yang lebih tua sendiri dapat menunjukkan di mana ia sakit, kesakitan dilokalisasi di kawasan iliac kanan;
  • loya dan muntah (biasanya 1-2 kali);
  • suhu meningkat di atas 38 °;
  • berpeluh (peluh sejuk) meningkat;
  • sakit kepala dan kelemahan;
  • Denyutan jantung - 90-95 degupan seminit (takikardia);
  • keengganan untuk makan;
  • jika anda menekan dengan mendalam pada lokasi lampiran, dan kemudian melepaskannya secara tiba-tiba, maka rasa sakit akan semakin meningkat (tanda ciri);
  • ketegangan dinding peritoneal anterior.

Tanda-tanda pada bayi baru lahir dan kanak-kanak di bawah umur 3 tahun

Apendisitis phlegmonous pada bayi baru lahir jarang berlaku (kes terpencil). Diagnosis rumit oleh fakta bahawa bayi tidak dapat mengetahui apa yang sebenarnya membimbangkan mereka. Sebagai peraturan, dengan perkembangan apendisitis phlegmonous, kanak-kanak dari kumpulan usia ini berubah-ubah, menarik kaki ke perut, tidak membenarkan doktor melakukan pemeriksaan.

  • sindrom kesakitan yang teruk (kanak-kanak tidak membenarkan menyentuh perut);
  • muntah, pada kanak-kanak kecil berulang;
  • keengganan untuk makan;
  • pada kanak-kanak kecil, cirit-birit lebih sering diperhatikan dengan apendisitis phlegmonous, kerana sebab ini sangat penting untuk memantau keseimbangan air, unsur-unsur patologi mungkin terdapat pada tinja - coretan darah dan lendir;
  • suhu badan meningkat ke tahap kritikal;
  • lidah basah dan ditutup dengan lapisan putih.

Sekiranya disyaki radang usus buntu, anak itu harus dibawa ke kemudahan perubatan secepat mungkin. Kelewatan boleh mengorbankan nyawa, terutama bagi bayi yang baru lahir. Penyakit ini berkembang dengan cepat pada kanak-kanak kecil..

Tanda-tanda pada kanak-kanak berumur lebih dari 3 tahun

Pada kanak-kanak berumur lebih dari 3 tahun, radang usus buntu berkembang secara beransur-ansur. Gejala pertama adalah penampilan sakit perut. Pada peringkat awal perkembangan penyakit ini, ia dilokalisasi di kawasan epigastrik atau berhampiran pusar. Secara beransur-ansur "mengalir" ke kawasan iliac kanan.

  • pada jam pertama, suhu subfebril, apabila radang usus buntu berkembang, ia meningkat;
  • takikardia;
  • muntah tunggal, keengganan untuk makan;
  • pengekalan najis;
  • lidah bersalut putih.

Diagnosis pembezaan penyakit ini dilakukan dengan jangkitan usus, keracunan, gastroduodenitis, pankreatitis akut, kolik ginjal, adnexitis, pielonefritis, kilasan sista ovari.

Sekiranya bantuan perubatan tidak diberikan tepat pada masanya, komplikasi mungkin timbul:

  • apendisitis phlegmonous akan berubah menjadi gangren;
  • peritonitis;
  • perforasi dinding lampiran;
  • penyusupan apendiks;
  • penyumbatan usus;
  • pylephlebitis dari urat hati;
  • sepsis.

Cara mengenal pasti tepat pada masanya

Oleh kerana gambaran klinikal apendisitis phlegmonous biasanya menunjukkan dirinya dengan sangat jelas, doktor dapat membuat diagnosis awal berdasarkan tinjauan pesakit kecil dan pemeriksaannya. Untuk membuat diagnosis yang tepat, perlu menggunakan ujian makmal dan diagnostik instrumental..

Pada palpasi perut, ketegangan otot dan sakit tajam dicatat di lokasi penyetempatan apendiks yang meradang. Gejala kerengsaan peritoneal - Voskresensky dan Shchetkin-Blumberg - positif. Pemeriksaan kanak-kanak kecil sering dilakukan dalam keadaan tidur fisiologi. Sekiranya pakar bedah mengalami kesukaran dalam proses diagnostik, maka dia juga dapat melakukan pemeriksaan digital rektum..

Dalam rangka, kanak-kanak perlu lulus ujian darah dan air kencing secara umum. Dalam darah dengan apendisitis phlegmonous, leukositosis diperhatikan (11-15x10⁹ / l). OAM sering mendedahkan leukosituria atau hematuria reaktif.

Kaedah instrumental untuk mendiagnosis radang usus buntu:

  1. Ultrasound organ perut.
  2. X-ray.
  3. Imbasan CT perut.
  4. Sekiranya perlu (untuk diagnosis pembezaan): urografi ekskresi, ultrasound organ yang dilokalisasikan di pelvis kecil, EGD, sigmoidoscopy.

Rawatan

Sekurang-kurangnya kecurigaan radang apendiks, kemasukan ke hospital kanak-kanak diperlukan. Sebelum ketibaan ambulans, dilarang menggunakan alat pemanas pada perut bayi, memberinya enema, memberinya ubat, khususnya pencahar dan penghilang rasa sakit..

Apa-apa bentuk apendisitis hanya dapat diatasi dengan pembedahan. Terapi konservatif tidak akan memberi kesan. Dalam pediatrik, keutamaan diberikan kepada apendektomi laparoskopi, kerana operasi ini kurang traumatik dan anak pulih setelah lebih cepat. Sekiranya pesakit didiagnosis dengan salah satu bentuk apendisitis yang merosakkan (phlegmonous, gangrenous), maka keputusan boleh dibuat untuk melakukan appendektomi terbuka..

Persiapan pra operasi (tidak lebih dari 2-4 jam):

  • membersihkan enema mengikut petunjuk;
  • jangan berikan anak untuk makan;
  • terapi infusi;
  • pengenalan ubat antibakteria.

Pembedahan dilakukan di bawah anestesia umum. Tempohnya secara langsung bergantung pada bagaimana radang apendiks dan perubahan apa yang telah terjadi di dalamnya..

Video: Apendisitis akut dan kahak

Pencegahan

Prognosis untuk campur tangan pembedahan tepat pada masanya biasanya baik. Mortaliti dengan apendisitis phlegmonous agak rendah - dari 0.1% hingga 0.3%. Untuk mengurangkan kemungkinan terkena penyakit ini pada anak, disarankan untuk mematuhi cadangan mudah:

  1. Makan dengan betul. Anak harus menerima semua vitamin, mineral dan nutrien yang dia perlukan dengan makanan. Makanannya harus merangkumi sayur-sayuran, buah-buahan, ikan, kekacang, dll..
  2. Rawat penyakit kronik tepat pada waktunya.
  3. Pastikan anak tidak menelan benda asing.
  4. Perhatikan pergerakan usus bayi anda.

Kursus radang usus buntu kadang-kadang tidak biasa, oleh itu, pada sedikit ketidakseimbangan, disyorkan untuk berjumpa dengan pakar pediatrik dan pakar bedah untuk diagnosis.

Radang usus buntu

Apendisitis phlegmonous adalah bentuk apendisitis akut, yang dicirikan oleh edema yang teruk dan pengumpulan massa purulen. Pada tahap proses keradangan akut pada lampiran, penyakit ini berkembang dengan sangat cepat, sering muncul pada pesakit berusia 20-40 tahun, pada wanita ia terjadi dua kali lebih kerap daripada pada lelaki, terutama ketika melahirkan anak. Kod klasifikasi ICD-10 - K35 "Apendisitis akut". Gejala utama penyakit ini, penyebab berlakunya dan tahap akut dijelaskan dalam artikel.

Keradangan pada apendiks dapat terjadi bukan hanya pada bentuk akut dari radang phlegmonous. Terdapat juga radang usus buntu, ciri khasnya ialah pengumpulan nanah. Terdapat juga radang usus buntu, di mana tisu organ mula mati. Apa-apa jenis sangat berbahaya dan memerlukan rawatan dan rawatan perubatan segera. Varian phlegmonous-ulcerative tidak dikecualikan, di mana keradangan berlaku terhadap latar belakang ulser membran mukus pada apendiks sekum..

Pakar tidak mengenal pasti penyebab tunggal penyakit ini. Mungkin ada beberapa faktor yang memprovokasi penyakit ini, banyak yang berkaitan dengan pemakanan yang tidak betul dan diet yang tidak seimbang. Selalunya, penyakit ini berkembang pada pesakit yang mengonsumsi sejumlah besar protein, yang memprovokasi proses putrefaktif di usus. Selalunya dengan peningkatan tahap protein, sembelit berlaku, ketidakupayaan untuk membersihkan usus biasa.

Ini juga memerlukan pengembangan flora patogen, yang baik untuk perkembangan proses keradangan. Dalam beberapa kes, ada kemungkinan lumen di lampiran dan cecum melimpah dengan parasit - cacing.

Terdapat sebilangan faktor lain yang memprovokasi perkembangan penyakit ini. Salah satunya adalah pembentukan gumpalan darah di pembuluh darah apendiks, akibat proses keradangan tisu berkembang, organ menjadi rentan terhadap flora patogen.

Kadang-kadang bentuk penyakit ini berlaku sebagai varian rumit dari radang usus buntu. Selain itu, apendisitis phlegmonous akut berkembang apabila lumen apendiks ditutup dengan pengumpulan tinja atau pengumpulan parasit dalam bentuk cacing. Dengan permulaan dan perkembangan keradangan, kelenjar getah bening meningkat, juga menyekat lumen dalam proses cecum. Semua ini menyokong perkembangan persekitaran bakteria..

Jangkitan itu sendiri bermula dengan jangkitan darah atau usus yang tercemar. Penyakit berikut juga mempengaruhi perkembangan penyakit ini:

  • Penyakit usus, iaitu kolitis, di mana terdapat proses keradangan di permukaan usus besar.
  • Penyakit ginekologi, selalunya radang pada rongga rahim.
  • Penyakit kronik saluran hempedu atau saluran empedu.
  • Komplikasi selepas pembedahan dalam bentuk proses pelekat.
  • Pertumbuhan apendisitis kronik menjadi berserabut.

Bagaimanapun, dengan apendisitis phlegmonous, penting untuk memeriksa spesimen mikroskop dinding lampiran untuk menunjukkan gambaran lengkap mengenai penyakit ini.

Gejala

Gejala utama yang menunjukkan penyakit adalah kesakitan yang teruk. Lokasi ketidakselesaan dan kesakitan dilokalisasikan di sebelah kanan, dekat pusar, seperti pada apendisitis akut. Sensasinya kuat, tidak tertahankan, dinyatakan oleh pesakit sebagai berdenyut. Orang yang sakit mungkin merasa mual tetapi tidak muntah. Hyperthermia terdapat dalam lingkungan 38-38.5C. Tetapi dengan lokasi proses yang tidak biasa, simptomnya dapat dilihat secara tidak konvensional.

  • Dengan apendiks yang panjang dan turun ke cincin pelvis, rasa sakit terasa di pangkal paha atau di atas pubis.
  • Apabila terletak lebih tinggi daripada biasa, di atas ginjal, rasa tidak selesa dapat dilihat pada tahap tulang rusuk di sebelah kanan.
  • Rasa tidak selesa dan sakit di bahagian belakang mungkin berlaku ketika proses melengkung ke belakang.
  • Jarang sekali, terdapat lokasi kongenital atipikal pada organ usus, di mana apendiks terletak di sebelah kiri. Ini adalah pilihan yang paling sukar untuk didiagnosis..
  • Rasa sakit dan tidak selesa di bahagian perut, lebih dekat ke sebelah kiri, mungkin dengan kedudukan cecum yang tidak bergerak.

Pemeriksaan pesakit menunjukkan:

  • Bengkak organ.
  • Lapisan gentian.
  • Kehadiran nanah.
  • Ketegangan pada lampiran.

Diagnostik

Dengan standard penyakit ini, diagnosisnya mudah. Untuk membuat diagnosis, kelayakan pakar bedah tidak diperlukan; ahli gastroenterologi dapat mengesan penyakit ini. Diagnosis diperjelaskan dengan ujian darah.

Petunjuk luaran untuk penyakit ini sesuai dengan yang berikut:

  • Pucat kulit.
  • Pesakit mengalami peluh sejuk.
  • Lapisan putih di lidah.
  • Nadi cepat.
  • Otot perut sangat tegang, yang dirasakan oleh doktor semasa pemeriksaan.
  • Tekanan yang teruk dirasakan setelah doktor menarik tangannya ke belakang.

Radang usus buntu penting untuk membezakan penyakit lain. Pada wanita, terdapat persamaan penyakit dengan radang pelengkap, pecahnya ovari atau kista pada pelengkap. Kesamaan gejala terdapat pada kolik buah pinggang, diverticulitis, pielonefritis.

Untuk gambaran lengkap dan diagnosis yang tepat, imbasan ultrasound dilakukan - pemeriksaan rongga perut dan organ yang terletak di pelvis kecil. Untuk mengesan radang usus buntu, pemeriksaan ultrasound tidak begitu bermaklumat, tetapi memungkinkan untuk mengecualikan kemungkinan penyakit lain dari persekitaran ginekologi, urogenital atau usus. Pemeriksaan faraj atau rektum boleh dilakukan. Sekiranya tidak ada hasil yang tepat, imbasan CT mungkin dilakukan.

Apendisitis phlegmonous dirawat dalam 90% kes dengan pembedahan untuk membuang proses radang. Manipulasi dilakukan di bawah anestesia umum. Pakar bedah membuat sayatan di rongga perut dan menembusi peritoneum, setelah itu dia menghilangkan proses radang. Sekiranya didapati efusi, diperlukan untuk mengeringkannya. Selepas itu, ubat antibakteria diperkenalkan untuk mencegah perkembangan jangkitan atau flora patogen. Luka setelah sayatan tidak dijahit sepenuhnya, kerana saliran diperlukan.

Sebagai tambahan kepada manipulasi perut, laparoskopi baru-baru ini menjadi jenis operasi yang penting. Pada waktu yang sama, sayatan tidak diperlukan di peritoneum, doktor menembusi organ melalui tiga lubang kecil menggunakan laparoskop. Semua tindakan doktor dicerminkan di layar monitor, sementara operasi lebih selamat bagi pesakit, menyebabkan komplikasi lebih sedikit dan pemulihan cepat.

Dalam tempoh selepas operasi, pesakit ditunjukkan antibiotik. Sekiranya tidak ada komplikasi dalam bentuk lekatan atau peritonitis, pesakit menjadi lebih mudah, pemulihannya cepat. Setelah seminggu atau 10 hari, dia mungkin keluar dari rumah, di mana dia menjalani pemulihan sepenuhnya. Gaya hidup biasa mungkin dilakukan dalam sebulan setelah keluar, tertakluk kepada semua cadangan. Sangat penting untuk mematuhi diet sepanjang fasa pemulihan.

Pencegahan dan prognosis

Doktor membuat ramalan yang baik setelah penyingkiran apendisitis phlegmonous. Kematian jarang berlaku. Statistik membezakan hanya 0.1% kes dengan hasil yang membawa maut. Kematian berlaku hanya pada pesakit dengan imuniti yang sangat lemah pada usia tua atau kanak-kanak sekiranya terdapat kes dan komplikasi lanjut dalam bentuk peritonitis meresap.

Sekiranya mereka tidak mendapatkan bantuan perubatan tepat pada waktunya, pecahnya dinding apendisitis berlaku, dalam hal ini bentuk penyakit gangren tidak dikecualikan. Di samping itu, pembentukan lekatan adalah mungkin. Komplikasi yang paling berbahaya adalah pembentukan bekuan darah purulen. Dalam kes ini, perkembangan sepsis adalah mungkin..

Oleh kerana penyakit ini diprovokasi oleh pelbagai faktor, sukar untuk mencegah atau mencegahnya. Tetapi jika gejala muncul dan penyakit itu berkembang, adalah penting untuk meminta pertolongan tepat pada waktunya, tidak menangguhkan rawatan.

Langkah-langkah pencegahan - kepatuhan kepada cadangan umum untuk gaya hidup, pemakanan, rutin harian, tidur dan rehat yang rasional. Dalam diet, disarankan untuk memilih makanan asal tumbuhan, dengan kehadiran serat kasar, serat. Makanan yang berat, berlemak, sukar dicerna tidak termasuk dalam diet. Dari produk daging, pilihlah daging lembu, ayam, ikan. Sentiasa bilas sayur-sayuran dan buah-buahan hingga bersih atau bilas dengan air mendidih sebelum digunakan. Penting untuk selalu mengonsumsi produk susu fermentasi yang memberi kesan positif pada sistem pencernaan. Air bersih sangat penting untuk kesihatan. Sebaiknya minum sekurang-kurangnya satu setengah liter air setiap hari. Kejadian seperti itu akan memberi air, tubuh, tisu dan sel, memulakan kerja organ, usus yang terkoordinasi, dan membuang bahan toksik.

Sekiranya anda mengalami gejala buruk, masalah kesihatan, anda tidak boleh menangguhkan lawatan ke doktor. Dianjurkan untuk merawat penyakit tepat pada waktunya pada tahap awal, menghindari komplikasi dan membahayakan kesihatan.

Apendisitis phlegmonous akut tergolong dalam kumpulan patologi yang memerlukan campur tangan pembedahan segera. Hampir setiap orang mempunyai idea umum mengenai apendisitis - penyakit ini dinyatakan oleh rasa sakit di bahagian kanan perut, kemerosotan kesihatan dan gejala mabuk. Tetapi tidak semua orang tahu bahawa radang apendiks terbahagi kepada beberapa peringkat, yang paling mudah adalah catarrhal dan boleh mereda dengan sendirinya. Fakta ini sama sekali tidak berlaku untuk radang usus buntu, yang selalu memerlukan operasi tepat pada masanya. Kekurangan rawatan membawa kepada perkembangan komplikasi yang teruk dan kadang-kadang membawa maut pada pesakit.

Apa yang berlaku dengan apendisitis phlegmonous

Apendisitis akut berlaku dalam empat peringkat - catarrhal, purulen, phlegmonous dan tahap pecahnya apendiks. Tahap catarrhal adalah fenomena awal, pada pesakit dalam hal ini, dinding organ menjadi radang, menebal, sedikit rasa sakit dan gangguan dyspeptik muncul. Selepas tahap ini, perkembangan radang usus buntu dapat dilakukan dengan dua cara. Yang pertama adalah pemusnahan diri dari proses keradangan, iaitu, tubuh menggerakkan kekuatannya dan menghilangkan fenomena catarrhal. Cara kedua ialah peralihan ke tahap purulen. Pada tahap ini, pengembangan mikroba lebih lanjut terjadi, yang ditunjukkan oleh pembentukan fokus terpisah dengan nanah di dinding apendiks. Perkembangan proses purulen ditunjukkan dengan peningkatan rasa sakit, peningkatan suhu badan, tanda-tanda mabuk.

Tahap purulen berubah menjadi radang usus buntu. Keradangan merangkumi seluruh organ, fokus nanah saling berhubungan dan merendam semua dinding. Organ bertambah besar, keadaan pesakit serius. Kekurangan rawatan membawa kepada penembusan nanah, pecah apendiks dan apendisitis tersebar. Pada tahap inilah pesakit kadang-kadang mengalami kelegaan ketika rasa sakit mereda. Tetapi ini adalah petanda palsu dan dia seharusnya tidak gembira.

Penyebab radang usus buntu

Apendisitis phlegmonous yang berkembang dengan teruk terbentuk dalam kebanyakan kes dalam beberapa jam dan kejayaan operasi dan ketiadaan komplikasi bergantung pada waktu seseorang pergi ke bahagian pembedahan. Diagnosis tepat apendisitis phlegmonous hanya dapat dibuat semasa pembedahan dengan alasan berikut:

  • Pembengkakan tajam, penebalan dan kelonggaran dinding usus.
  • Organ tegang.
  • Kandungan purulen lampiran.

Seperti yang telah disebutkan, apendisitis phlegmonous adalah salah satu peringkat penyakit ini. Sehingga akhir, sebab-sebab patologi pembedahan belum dijelaskan. Keradangan pada lampiran berlaku di bawah pengaruh banyak faktor yang memprovokasi, yang paling mungkin adalah:

  • Kesan pada dinding apendiks organisma pyogenik dari usus.
  • Penyumbatan lumen organ, yang berlaku kerana kekejangannya atau disebabkan oleh benda asing yang keluar dari usus. Penghapusan menyebabkan kemerosotan aliran keluar dari organ, dan ini mewujudkan persekitaran yang baik untuk pengembangan fokus purulen.
  • Trombosis vaskular pada apendiks, yang berlaku pada masa pemampatan urat yang berpanjangan.

Beberapa faktor secara serentak dapat mempengaruhi kejadian apendisitis. Penyakit ini boleh berlaku secara tidak dijangka pada usia apa pun, dengan lebih banyak pesakit berlaku pada kumpulan umur sekitar 20 hingga 30 tahun.

Tanda-tanda apendisitis yang biasa

Oleh kerana apendisitis akut pada peringkat phlegmonous memerlukan rawatan segera, adalah wajar bagi setiap orang untuk mengetahui tanda-tanda umum perkembangannya. Ini akan menolong memberi perhatian tepat pada masanya untuk munculnya gejala seperti itu pada diri sendiri atau orang yang anda sayangi, yang akan membolehkan anda segera mendapatkan bantuan daripada pakar bedah.

Gejala apendisitis phlegmonous didahului oleh gejala tahap catarrhal. Ini dinyatakan dalam gambar klinikal berikut:

  • Tiba-tiba, dengan latar belakang kesihatan yang lengkap, rasa sakit muncul di bahagian kanan perut. Pada mulanya, penyetempatan mereka diperhatikan di kawasan epigastrik, maka rasa sakit secara beransur-ansur turun.
  • Sifat kesakitan - kusam, sakit atau kekejangan.
  • Loya bergabung, sering sekali muntah.
  • Suhu dengan radang usus buntu dapat disimpan pada suhu 37.5 darjah.
  • Dengan radang usus buntu, terdapat sembelit dan najis longgar. Sifat najis bergantung pada lokasi lampiran.

Kesakitan tidak selalu ditentukan tepat di perut kanan. Pada awal keradangan, ia boleh bergerak dan sering dilokalisasi ke kiri. Hanya pakar bedah yang berkelayakan yang boleh menentukan radang usus buntu dengan tepat kerana kesakitan. Dengan palpasi yang mendalam di kawasan iliaka, ada rasa sakit yang tajam. Sekiranya anggota bawah kanan dibengkokkan pada sendi pinggul, maka rasa sakit di sebelahnya berkurang.

Tanda khas apendisitis phlegmonous

Mengikuti tahap radang usus buntu, jika tidak ada rawatan dan di bawah pengaruh faktor keradangan yang berterusan, tahap radang usus buntu berlaku. Tempoh purata biasanya tidak melebihi satu hari. Semua gejala keradangan catarrhal meningkat, dan kesejahteraan umum pesakit bertambah buruk. Ciri gambaran klinikal apendisitis phlegmonous termasuk:

  • Keterukan penyetempatan kesakitan. Pada tahap ini, kesakitan biasanya mempengaruhi kawasan tertentu di perut, dan pesakit dapat menunjukkan lokasinya dengan jelas..
  • Peningkatan loya.
  • Mabuk badan berterusan, yang dinyatakan oleh peningkatan suhu di atas 38 darjah, takikardia lebih dari 90 denyutan seminit, berpeluh, kelemahan.
  • Semasa pemeriksaan, tanda-tanda peritoneal dicatat. Ini adalah ketegangan dinding otot perut, kelewatan pernafasan kawasan iliac kanan. Kesakitan bertambah apabila menekan pada perut dengan tapak tangan dan kemudian menurunkannya.

Pada pesakit kurus, pakar bedah dengan lokasi normal apendiks dapat merasakannya dalam bentuk roller tebal. Pada kanak-kanak, apendisitis phlegmonous sukar - hipertermia diucapkan dengan tajam, mual dan muntah yang teruk muncul, kanak-kanak itu bimbang dan berubah-ubah.

Komplikasi

Radang usus buntu menunjukkan kehadiran proses purulen di dalam badan. Sekiranya operasi membuang apendiks vermiform yang meradang tidak dilakukan tepat pada waktunya, komplikasi akan timbul, beberapa di antaranya menimbulkan ancaman nyata terhadap kehidupan pesakit. Komplikasi ini merangkumi:

  • Peralihan kerosakan organ phlegmonous kepada jenis apendisitis yang merosakkan, jenis ini juga termasuk gangren.
  • Penembusan dinding organ.
  • Perkembangan peritonitis.
  • Keradangan purulen boleh masuk ke vena portal dan kemudian pylephlebitis urat hati berkembang.
  • Halangan usus.
  • Penyusupan apendiks.
  • Dengan penyebaran mikrob pyogenik secara sistemik melalui darah dan tisu, sepsis berkembang.

Komplikasi sering berlaku semasa kehamilan. Ini dikaitkan dengan kenyataan bahawa sukar untuk mendiagnosis wanita dalam kedudukan dengan tepat..

Bentuk apendisitis yang tidak biasa juga menyebabkan komplikasi. Jangan lupa bahawa radang apendiks boleh berlaku dengan gejala kabur. Jadi pada kanak-kanak kecil, kelemahan, gangguan dyspeptik, demam, dan sakit perut mungkin muncul. Secara semula jadi, tanpa pemeriksaan dan analisis yang tepat, dapat diasumsikan bahawa bayi mengalami jangkitan usus dangkal.

Pertolongan cemas

Apabila tanda-tanda muncul yang menunjukkan apendisitis akut, perkara pertama yang perlu dilakukan adalah memanggil ambulans. Pada sesetengah orang, dari katarrhal hingga radang usus buntu, hanya memerlukan beberapa jam dan penting untuk tidak melewatkan masa ini ketika hasil operasi adalah paling baik. Sebelum ambulans tiba, anda mesti mengikuti garis panduan berikut:

  • Anda boleh meletakkan botol air panas dengan ais di perut anda. Pemanasan tidak dapat diterima, ia menyumbang kepada pecahnya lampiran.
  • Sebelum pemeriksaan doktor, anda tidak boleh memberi ubat penghilang rasa sakit, disarankan untuk tidak mengambil makanan dan cecair. Sekiranya sembelit berlaku, maka anda tidak perlu menggunakan julap atau melakukan enema.
  • Adalah wajar pesakit berada di atas katil..

Dalam beberapa kes, rasa sakit mereda, tetapi ini tidak selalu bermaksud penghapusan proses keradangan. Melegakan kesakitan boleh berlaku dengan beberapa komplikasi apendisitis. Oleh itu, pemeriksaan doktor perlu dilakukan, dan juga perlu lulus ujian untuk menentukan fokus keradangan.

Diagnostik

Diagnosis awal dibuat berdasarkan pemeriksaan pesakit, aduan yang dikemukakan. Dalam ujian darah, peningkatan jumlah leukosit ditentukan. Selain itu, mereka boleh melakukan laparoskopi diagnostik, ultrasound organ dinding perut. Selalunya mereka menggunakan pemeriksaan melalui rektum, dan pada wanita, pemeriksaan ginekologi. Kajian-kajian ini mendedahkan kesakitan di kawasan lampiran. Apendisitis akut serupa dengan manifestasi dengan penyakit akut yang lain. Oleh itu, ia mesti dibezakan dari kehamilan ektopik, kolik ginjal, adnexitis, pankreatitis.

Adalah mungkin untuk menghentikan apendisitis phlegmonous hanya dengan campur tangan radikal, iaitu dengan membuang apendiks. Semakin awal operasi dilakukan, semakin sedikit komplikasi dan semakin mudah tempoh pemulihannya. Appendektomi dalam pembedahan moden dilakukan dengan beberapa cara:

  • Pembedahan terbuka, iaitu penyingkiran organ melalui sayatan di dinding perut.
  • Apendektomi laparoskopi berkesan pada peringkat awal keradangan dan diselesaikan sekiranya terdapat keraguan mengenai diagnosis.
  • Pembedahan transluminal adalah salah satu kemajuan terkini dalam pembedahan. Pembuangan apendiks menggunakan alat fleksibel dan nipis dilakukan dengan memperkenalkannya melalui faraj atau perut.

Appendektomi dilakukan pada orang muda yang tidak gemuk di bawah anestesia tempatan. Kanak-kanak dan orang gemuk terdedah kepada anestesia umum. Sekiranya tidak ada komplikasi apendisitis phlegmonous, dan lokasinya tidak menimbulkan kesulitan semasa penyingkiran, maka operasi berlangsung tidak lebih dari 40 minit.

Tempoh selepas operasi

Dalam tempoh selepas operasi, perlu mengikuti semua preskripsi doktor, jika tidak, pembentukan fistula, jangkitan pada luka, adalah mungkin. Pesakit disyorkan:

  • Perhatikan rehat tidur selepas pembedahan terbuka. Biasanya waktu ini berlangsung tidak lebih dari satu hari, sebilangan pesakit dibenarkan bergerak secara bebas dan setelah beberapa jam.
  • Pantau pergerakan usus anda.
  • Makan makanan yang dibenarkan sahaja.
  • Regangkan anggota badan dengan bantuan satu set latihan fizikal yang disyorkan oleh doktor.

Campur tangan invasif minimum memerlukan kepatuhan pada rutin harian tertentu, bergantung pada jenisnya.

Selepas pembuangan apendisitis, pesakit perlu mengikuti diet tertentu selama beberapa minggu. Adalah perlu untuk mengecualikan makanan berlemak, terlalu pedas, asap dan acar. Anda perlu makan secara pecahan, dalam bahagian kecil, anda tidak perlu makan makanan yang akan menyebabkan perut kembung. Tidak termasuk minuman berkarbonat sepenuhnya, anda perlu makan sayur-sayuran dan buah-buahan yang disucikan, ini akan membantu menormalkan najis.

Sekiranya anda tidak mengikuti diet, ini akan menyebabkan kerengsaan usus, yang akan berakhir dengan pencernaan yang lemah, dan pesakit akan mengalami loya, peningkatan kesakitan di kawasan campur tangan pembedahan.

Apendisitis phlegmonous bukanlah penyakit yang dapat diatasi sendiri oleh seseorang. Penyakit ini berbahaya bagi orang-orang dari segala usia, dan oleh itu, jika anda mengesyaki patologi, anda harus berjumpa doktor secepat mungkin.

Apendisitis phlegmonous adalah tahap ketiga proses keradangan pada lampiran. Ia mempunyai tanda-tanda yang paling jelas, jadi kebanyakan orang berpaling kepada doktor tepat ketika penyakit ini sudah sampai ke tahap ini. Walaupun lebih baik untuk melakukan ini lebih awal, kerana penundaan seperti ini dapat diatasi dengan perkembangan komplikasi serius hingga kematian pesakit..

Oleh itu, sebab utama perkembangan apendisitis phlegmonous adalah kekurangan rawatan perubatan yang tepat pada masanya, iaitu pembedahan. Bentuk penyakit ini dicirikan oleh penebalan yang ketara dan peningkatan ukuran lampiran, serta suppuration yang kuat. Dalam kes ini, dinding apendiks edematous dan longgar, dan juga mempunyai lapisan berserabut.

Perhatian! Peralihan penyakit ke bentuk phlegmonous boleh mengancam nyawa pesakit, kerana apendiks yang meradang dapat pecah dalam beberapa jam setelah itu dan menyebabkan perkembangan komplikasi yang sangat serius.

Kelajuan permulaan, dan, oleh itu, manifestasi tahap phlegmonous berbeza untuk semua orang. Ini sangat bergantung pada kehadiran atau ketiadaan trombosis pembuluh darah apendiks, yang merupakan akibat dari perkembangan keradangan dan supurasi..

Perhatian! Sekiranya anda mengalami kesakitan di perut, anda harus segera menghubungi ambulans..

Ia dicirikan oleh rasa sakit akut, dilokalisasi, sebagai peraturan, di bahagian kanan perut dan bertambah kuat dengan senaman fizikal, sehingga perubahan kedudukan badan, batuk, bersin, dll. Juga pada peringkat phlegmonous terdapat:

  • suhu yang sedikit tinggi, tetapi biasanya dalam lingkungan 37 - 37.5 ° С;
  • kelemahan umum;
  • sakit kepala;
  • loya;
  • ketegangan otot di bahagian kanan dinding perut;
  • pembentukan plak di lidah;
  • kemungkinan muntah.

Penting: biasanya tahap apendisitis phlegmonous diucapkan kira-kira 12 jam setelah tanda-tanda pertama penyakit muncul, tetapi dalam kes tertentu ia dapat berkembang baik pada jam ke-2 dan setelah beberapa hari.

Sehingga kini, rawatan radang usus buntu pada salah satu peringkat proses keradangan dilakukan dengan membuang pembedahan apendiks. Tetapi lebih cepat pesakit meminta pertolongan, semakin banyak masa yang perlu disiapkan oleh doktor, yang bermaksud bahawa, jika kemampuan teknikal tersedia, akan ada peluang untuk menjalani operasi dengan laparoskopi. Lebih-lebih lagi, merujuk kepada pakar pada peringkat awal meminimumkan risiko komplikasi dan memudahkan kerja pakar bedah. Semasa laparoskopi, pakar bedah mengeluarkan apendiks menggunakan peralatan khas, yang dimasukkan ke dalam rongga perut melalui beberapa tusukan tusukan. Oleh itu, tempoh pemulihan selepas operasi sedemikian jauh lebih pendek, dan parut hampir tidak dapat dilihat..

Tetapi kerana apendisitis phlegmonous akut berbahaya dengan peralihan cepat ke tahap gangren dan pecahnya dinding apendiks secara tiba-tiba, maka jika ada kecurigaan kehadirannya, doktor memutuskan untuk melakukan apendektomi klasik. Selama operasi ini, pakar bedah membuat sayatan pada dinding perut anterior, sepanjang 10 cm, di kawasan di mana proses cecum diproyeksikan. Kemudian dia menyembunyikan apendiks, menyalurkan mesenterynya di pangkal dan memotong proses radang itu sendiri. Secara tradisinya, prosedur ini dilakukan di bawah anestesia umum dan tidak lebih dari 40 minit.

Perhatian! Kerana kenyataan bahawa dengan radang usus buntu, risiko pecahnya apendiks sangat tinggi, biasanya apendektomi dilakukan secara darurat..

Sekiranya operasi berjaya, apendiks dikeluarkan tepat pada waktunya dan dindingnya tetap utuh, maka biasanya pesakit pulih dengan cukup cepat dan kembali ke cara hidup mereka yang biasa. Walau bagaimanapun, penghapusan apendiks adalah, bagaimanapun, adalah campur tangan pembedahan di dalam tubuh, oleh itu, setelah itu, pesakit terpaksa menjalani pemulihan tertentu..

Ciri-ciri tempoh selepas operasi

Sekiranya tidak ada komplikasi, pesakit biasanya dibenarkan bangun dan berjalan sendiri beberapa jam selepas pembedahan. Tetapi "ujian pen" pertama masih perlu dilakukan di bawah pengawasan kakitangan perubatan atau saudara-mara. Prestasi latihan pernafasan khas dan terapi senaman, yang dipilih oleh doktor secara individu untuk setiap pesakit, mempunyai kesan positif terhadap kelajuan pemulihan..

Selama beberapa hari pertama selepas pembedahan, pesakit disarankan untuk makan makanan cair secara eksklusif, seperti kaldu, sup sayur-sayuran yang disucikan, yogurt, dll. Secara beransur-ansur, diet dapat diperluas dengan buah, puri sayur, produk susu fermentasi dan bijirin. Selama ini, sangat baik untuk makan dengan kerap dan dalam bahagian kecil, adalah optimum untuk mengambil makanan hingga 6 kali sehari.

Pada masa akan datang, menu mulai menyertakan makanan pejal, tetapi masih ada 2 minggu yang harus dielakkan:

  • daging salai;
  • daging berlemak;
  • pedas;
  • pedas;
  • makanan bergoreng;
  • minuman berkarbonat;
  • makanan dalam tin;
  • mufin;
  • alkohol, dll.

Penting: setelah sebulan, pesakit secara beransur-ansur dapat kembali ke menu dan menu lama.

Setelah keluar dari hospital, anda tidak dapat memulakan pekerjaan dengan segera, terutamanya jika ia berkaitan dengan kerja manual. Kerja fizikal yang kompleks hanya dapat dilakukan sepenuhnya 3 bulan selepas operasi.

Kemungkinan komplikasi

Apendisitis phlegmonous agak berbahaya bagi kesihatan dan kehidupan pesakit. Sekiranya tidak ada rawatan tepat pada masanya, ia boleh menyebabkan perkembangan:

  • bentuk apendisitis yang merosakkan;
  • perforasi lampiran;
  • peritonitis tempatan dan meluas;
  • keradangan purulen dan trombosis urat hati;
  • penyusupan apendiks;
  • abses;
  • sepsis dan kejutan septik.

Apa itu apendisitis phlegmonous akut?

Apendisitis phlegmonous akut adalah sejenis keradangan akut pada apendiks, yang berdasarkan perubahan purulennya, tetapi tidak merosakkan. Ini bermakna bahawa dengan bentuk penyakit ini, perubahan patologi pada apendiks berkembang dalam jangka waktu yang singkat (jam).

Tetapi keradangannya begitu kuat sehingga segera dindingnya mengalami peleburan purulen. Dalam kes ini, integriti lampiran tidak dilanggar, dan mempertahankan strukturnya. Radang usus buntu akut dapat didiagnosis hanya setelah memeriksa usus buntu semasa operasi.

Tanda-tanda radang usus buntu adalah:

edema tajam dan penebalan dinding, kelonggarannya

kandungan purulen di lumen

Penyebab radang usus buntu

Radang usus buntu berkembang dengan dua cara:

Keradangan purulen primer pada lampiran;

Transformasi phlegmonous sekunder apendiks, sebagai salah satu peringkat perkembangan bentuk apendisitis akut yang lebih sederhana.

Dalam patogenesis mekanisme penyebab permulaan keradangan purulen pada apendiks, seseorang dapat membezakan:

Jangkitan membran mukus yang meradang dengan mikroorganisma usus pyogenik patogen;

Kegiatan tinggi sel imun, yang tertumpu di lampiran, sebagai organ kekebalan di rongga perut. Mereka menyumbang kepada perkembangan proses keradangan;

Penghapusan lumen lampiran, yang menghalang aliran keluar daripadanya, yang menyebabkan genangan kandungan purulen;

Trombosis saluran apendiks dengan gangguan peredaran mikro. Dalam kes ini, iskemia lampiran berlaku, yang menjadikannya lebih rentan terhadap tindakan semua sebab di atas..

Komplikasi apendisitis phlegmonous

Apendisitis phlegmonous, sebagai salah satu bentuk proses purulen di rongga perut, jika tidak ada rawatan tepat pada masanya, boleh menjadi rumit oleh keadaan patologi seperti itu:

Perkembangan lesi phlegmonous dengan peralihannya ke bentuk apendisitis yang merosakkan (gangren, gangren-berlubang);

Peritonitis tempatan dan meluas (serous fibrinous atau purulent);

Pylephlebitis - keradangan purulen dan trombosis urat hati;

Penyusupan apendiks - penyambungan omentum yang lebih besar, gelung usus kecil dan dinding perut antara satu sama lain di sekitar lampiran yang diubah untuk menyekatnya dari rongga perut bebas;

Abses apendikular - peleburan purulen apendiks di ruang terkurung;

Sepsis perut dan kejutan septik - penyebaran mikrob pyogenik sistemik di semua organ dan tisu dengan perkembangan disfungsi yang teruk.

Tempoh selepas operasi

Tidak kira sama ada laparoskopi atau apendektomi standard dilakukan, rejimen penghindaran disyorkan selama sebulan setelah campur tangan. Semua titik lain dalam tempoh selepas operasi mempunyai ciri-ciri berikut:

Adalah mungkin untuk bangun dan berjalan dalam beberapa jam sekiranya berlaku pembedahan khas yang tidak rumit. Kriteria utama kemungkinan melakukan tindakan ini adalah pemulihan sepenuhnya pernafasan, kesedaran dan koordinasi pergerakan selepas anestesia. Pada waktu petang, biasanya semua pesakit pergi ke tandas dengan sendiri. Lebih baik jika ini berlaku dengan bantuan kakitangan perubatan atau saudara-mara. Pesakit dengan sejarah yang membebankan atau ciri-ciri campur tangan yang rumit, lebih baik menahan diri dari pengaktifan awal dalam jumlah sedemikian. Pesakit sedemikian mesti bergerak, tetapi dalam keadaan tidur (pergerakan anggota badan, berpusing ke satu sisi, mendarat dengan sokongan;

Terapi senaman dan senaman pernafasan. Ia ditunjukkan kepada semua pesakit yang telah menjalani apendektomi tanpa kecuali. Isipadu mereka berbeza, ditentukan oleh keadaan umum pesakit, kerumitan dan jangka masa campur tangan, jangka masa selepas operasi;

Pemakanan yang betul dan seimbang, memastikan fungsi usus yang normal dan pengisian sumber pemulihan badan;

Pembalut perut di kawasan luka selepas operasi. Untuk ini, mengikat biasa dengan kepingan tebal atau lampin yang dilipat di beberapa lapisan dalam jalur lebar sudah cukup. Sebaliknya, pembalut pasca operasi khas boleh digunakan;

Pakaian harian. Dalam kes ini, luka pasca operasi dirawat dengan antiseptik, penyembuhannya dinilai, manipulasi yang sesuai dilakukan jika terdapat tanda-tanda pelanggaran proses normal proses luka;

Penyingkiran jahitan. Sekiranya jahitan kosmetik intradermal digunakan dengan jahitan yang dapat diserap, ia tidak perlu dikeluarkan. Jahitan luar dikeluarkan pada hari ke-7-8;

Tenaga fizikal berat dilarang selama 3 bulan.

Diet dengan radang usus buntu

Sebilangan besar orang yang dikendalikan berminat dengan persoalan diet apa yang harus dilakukan selepas radang usus buntu. Selama dua minggu selepas operasi, anda harus mematuhi cadangan berikut:

Produk tidak termasuk: acar, pedas, pedas, masin dan rempah, makanan pejal, goreng, asap, makanan berlemak, soda, kopi dan teh yang kuat, produk roti yang kaya;

Penekanan utama adalah pada makanan rebus, bakar dan kukus. Mereka harus lembut, cair, lembek atau puri;

Hidangan tertentu yang dibenarkan: roti basi putih, daging pemakanan (daging lembu, ayam, arnab), ikan, produk tenusu, keju cottage dalam bentuk kaserol, telur rebus, sayur rebus (kecuali kubis), kaldu yang dibenci, sup, bubur rebus dari bijirin apa pun dibumbui dengan minyak bunga matahari, jeli, decoctions buah dan buah kering, coklat sederhana, potongan daging wap dan bebola daging (dari jenis daging dan ikan yang dibenarkan) teh dan koko lemah, jus buah tidak pekat, air mineral.

Sekatan diet yang paling ketat mesti dipatuhi pada hari pertama tempoh selepas operasi. Jumlah produk yang dibenarkan dengan apendisitis phlegmonous harus ditentukan hanya oleh doktor yang menghadiri. Dia selalu dipandu oleh keadaan umum pesakit, perjalanan tempoh selepas operasi dan kehadiran motilitas usus..

Oleh itu, pada hari pertama selepas radang usus buntu, disarankan untuk tidak memakan makanan pejal. makan lebih baik 5-6 kali sehari dalam bahagian kecil. Ini boleh menjadi kefir, kentang tumbuk cair atau kaldu yang dibenci. Sekiranya tempoh selepas operasi berjalan lancar, diet akan bertambah pada hari kedua. Kriteria untuk beralih ke diet biasa adalah ketua pertama. Setelah ini berlaku, pesakit boleh memakan semua makanan yang dibenarkan. Selepas sebulan selepas radang usus buntu, seseorang boleh kembali ke diet biasa mereka.

Pengarang artikel: Volkov Dmitry Sergeevich | c. m. n. pakar bedah, ahli phlebologist

Pendidikan: Universiti Perubatan dan Pergigian Negeri Moscow (1996). Pada tahun 2003 dia mendapat diploma dari Pusat Perubatan Pendidikan dan Ilmiah Jabatan Pentadbiran Presiden Persekutuan Rusia.