Darah semasa buang air besar: menentukan penyebabnya dengan warna pembuangan darah

Pemakanan

Darah dari dubur boleh menjadi tanda patologi paling berbahaya dari sistem usus. Oleh itu, jika anda menjumpai darah di kertas tandas, anda perlu berwaspada. Walaupun pembuangan berdarah hilang dengan sendirinya, ini tidak bermaksud hilangnya penyebabnya, iaitu penyakit yang menyebabkan kehilangan darah. Selepas beberapa ketika, darah di dalam tinja akan muncul lagi, hanya penyakit yang sudah dapat diabaikan.

Doktor dapat mengenal pasti punca pendarahan dengan melihat warna darah. Fenomena ini boleh timbul di mana-mana bahagian sistem pencernaan, dan semakin tinggi fokusnya (perut, tiub esofagus), semakin gelap darah. Apabila fokus pendarahan terletak di bahagian bawah, misalnya, di rektum atau kolon sigmoid, maka darah mempunyai warna merah atau warna merah.

Darah berubah menjadi coklat atau hitam di bawah pengaruh enzim organ pencernaan, tetapi semasa cirit-birit prinsip ini tidak berfungsi, kerana pergerakan usus dipercepat, dan darah merah tidak mempunyai waktu untuk menggelap. Dalam keadaan seperti itu, bahkan ulser perut atau gastritis boleh menyebabkan pendarahan dari saluran dubur..

  1. Darah dari dubur semasa pergerakan usus: menyebabkan
  2. Pendarahan dengan buasir
  3. Fisur dubur dengan pendarahan
  4. Kanser rektum
  5. Penyakit Crohn
  6. Kolitis ulseratif dengan pendarahan
  7. Kaedah diagnostik
  8. Taktik dan kaedah rawatan

Darah dari dubur semasa pergerakan usus: menyebabkan

Darah dari bukaan rektum bukanlah penyakit yang terpisah, tetapi hanya gejala patologi tertentu. Pelepasan berdarah dari usus dapat muncul dengan penyakit seperti:

  • Buasir yang teruk,
  • Keretakan usus,
  • Tumor usus,
  • Penyakit Crohn,
  • Kolitis tidak spesifik,
  • Thrombophlebitis saluran splenik,
  • Ulser duodenum,
  • Disentri, salmonella, kepialu,
  • Penyakit virus dan berjangkit,
  • Stenosis tulang belakang punggung bawah,
  • Kerosakan usus oleh parasit,
  • Demam buasir.
Tandas

Pendarahan dari dubur boleh berlaku pada wanita dan lelaki. Malah seorang remaja tidak kebal dari ini. Namun, simptom tersebut sering menyusahkan pesakit yang berumur dewasa. Penyakit di atas terbentuk di bawah faktor-faktor tertentu, termasuk diet tidak sihat, sembelit, ketidakaktifan fizikal, kecenderungan genetik yang tidak baik, ketidakaktifan fizikal, luka berjangkit usus dengan mikroflora patogen, penyalahgunaan alkohol dan tembakau, kontak dengan karsinogen, diet tidak sihat dan penggunaan air yang tidak dirawat.

Dalam kes-kes yang jarang berlaku, aliran darah dari dubur menjadi gejala leukemia, pembekuan darah di saluran mesenterik, jangkitan genital, dan lesi bacillus tubercle.

Biasanya, darah menjadi kelihatan ketika anda mengalami pergerakan usus. Ia boleh bercampur dengan najis, menonjol sebelum dan semasa pergerakan usus, atau berada di bahagian atas lajur tinja. Penyebab sebenar kehilangan darah hanya dapat diketahui oleh doktor setelah pemeriksaan terperinci di klinik..

Pendarahan dengan buasir

Sekiranya penyebab pendarahan selepas buang air besar adalah buasir, maka fenomena ini akan dicirikan oleh gejala berikut:

  • Kemunculan darah ketika tekanan di dalam kapal meningkat. Atas sebab inilah pendarahan hemoroid diperhatikan semasa pengosongan dan aktiviti fizikal yang kuat, berlanjutan dengan pembakaran dan gatal-gatal,
  • Bahagian pertama darah berwarna sangat gelap. Apabila semua najis benar-benar kosong, sedikit darah akan kelihatan. Faktanya ialah kawasan buasir dibekalkan dengan darah arteri,
  • Pendarahan dengan latar belakang buasir berhenti dengan sendirinya, dan tidak memerlukan tindakan segera,
  • Darah tidak pernah mula mengalir dengan buasir ketika pesakit tenang dan tidak bergerak, dan tidak pernah ada darah beku coklat gelap dengan diagnosis ini..

Buasir hanya boleh disertai dengan darah merah, yang mula mengalir hanya dalam keadaan tertentu. Sekiranya pelepasan dengan sifat yang berbeza dilihat dalam darah, maka ini mungkin merupakan tanda perkembangan penyakit lain, misalnya, patologi rektum atau usus besar..

Pendarahan di hadapan buasir dikaitkan dengan gangguan peredaran darah di dalam usus. Fenomena ini berlaku dengan kesakitan yang teruk. Terdapat disfungsi saluran darah dengan kesesakan dan kemunculan nodul buasir yang mungkin berdarah.

Penting! Buasir tidak selalu menyakitkan, paling kerap pendarahan direkodkan setelah dikosongkan. Dalam kes ini, sangat mustahak untuk mengunjungi proctologist yang akan menetapkan terapi kompleks yang betul dengan ubat-ubatan..

Fisur dubur dengan pendarahan

Sebilangan besar kapal tertumpu di kawasan rektum, ditunjukkan sebagai pengumpulan kapilari dan urat. Semasa kerosakan tisu linear, mereka terlibat dalam proses penyebab penyakit. Air mata mereka menyebabkan pendarahan. Terdapat beberapa sebab yang menyebabkan kemunculan darah dengan fisur dubur:

  • Penggunaan kertas tandas yang terlalu keras, kerana walaupun dengan kesan mekanikal yang tidak signifikan, pecah linier membran mukus meningkat,
  • Seks dubur. Pelajaran ini dikategorikan secara kontraindikasi untuk penghidap penyakit sistem usus. Proses ini disertai dengan kerosakan pada saluran darah, luka oleh pelbagai jangkitan, yang boleh menyebabkan komplikasi berbahaya - paraproctitis,
  • Bersalin. Sekiranya semasa kehamilan seorang wanita muda menderita retakan di dubur pada trimester apa pun, maka semasa melahirkan, keadaan ini bertambah buruk,
  • Sembelit yang berpanjangan. Semasa ketiadaan najis yang lama, pengumpulan tinja menjadi lebih padat, tekan pada dinding usus. Kotoran keras, ketika melewati, melukai mukosa yang rentan. Ini menyebabkan trauma pada buasir, keretakan yang teruk dan pendarahan.,
  • Penyakit yang disertai. Selalunya, retakan di dubur disertai oleh beberapa patologi proktologi lain: buasir, prolaps usus, paraproctitis. Semua penyakit ini menimbulkan pendarahan.

Sebagai tambahan kepada faktor-faktor ini, pendarahan dengan celah rektum bermula dengan latar belakang pencerobohan helminthik, kekurangan zat makanan, mengabaikan peraturan kebersihan.

Walaupun pendarahan ringan, tetapi jangka panjang memburukkan keadaan pesakit, risiko anemia meningkat.

Kanser rektum

Salah satu ciri khas kanser usus adalah pendarahan. Gejala ini diperhatikan pada 90 peratus orang yang menghidap barah usus. Pendarahan sering berlaku sebagai sebahagian kecil darah semasa atau selepas pengosongan.

Faktor-faktor yang mempengaruhi pendarahan pada barah usus:

  • Pembesaran tumor dan pelanggaran integriti oleh tinja,
  • Ulser barah ganas dengan kerosakan vaskular,
  • Tumor tumbuh ke arah lumen usus, dan kemudian tumbuh ke dinding usus.

Pelepasan berdarah dengan najis tidak selalu kelihatan. Dalam beberapa keadaan, mereka hanya dapat dikesan dengan ujian. Dengan barah, mungkin ada pendarahan dalaman, yang hanya dapat ditentukan dengan menggunakan biokimia dan CBC, jika hasilnya menunjukkan anemia dan kadar zat besi yang rendah. Juga, pesakit diberikan analisis sampel tinja untuk darah implisit..

Penyakit Crohn

Penyakit Crohn dicirikan oleh tanda-tanda klinikal yang berlainan, yang dimanifestasikan secara bertahap semasa pemburukan penyakit, dan secara tiba-tiba. Patologi boleh menjadi ringan atau teruk. Proses penyakit berlaku dengan keradangan transmural dinding usus, yang mempengaruhi keseluruhan ketebalannya. Fokus penyakit ini terletak di meja submucosal usus dan merebak ke lapisan otot.

Lesi segmen dan polysegmental jelas digambarkan dari bahagian usus yang sihat. Dalam proses penyakit ini, fokus radang muncul, nodul yang disebut granuloma muncul, dan dinding usus menebal dan membengkak. Di kawasan yang terjejas, terdapat ulser memanjang seperti celah yang merebak sepanjang ketebalan dinding usus. Komplikasi fenomena ini adalah fistula dan, dalam kes yang jarang berlaku, abses. Kerana proses keradangan yang panjang, parut terbentuk, lumen usus berkurang.

Kumpulan tanda berikut dibezakan: umum, tempatan dan ekstraintestinal. Pada peringkat awal, penyakit Crohn disertai dengan najis longgar, kembung, sakit ringan di bahagian bawah abdomen atau di kawasan dubur. Kadang-kadang pada awal penyakit ini, keluhan rektum berlaku. Cirit-birit selalunya tanpa darah. Penyakit radang usus diperhatikan dengan pembebasan air dan mineral, yang menyebabkan tinja cair.

Tanda-tanda yang kerap di peringkat akhir patologi Crohn adalah kejang, muntah, pendarahan, mual, sakit memotong yang teruk.

Sekiranya penyakit itu ringan, maka pesakit merasa tidak selesa di usus, melihat darah pada serbet tandas. Selera makannya menurun, berat badan hilang. Keletihan boleh menjadi komplikasi, kerana nutrien praktikal tidak diserap dalam usus, tetapi dilepaskan di luar. Pemburukan penyakit ini mungkin didahului oleh fenomena seperti pyoderma, arthrosis, dll..

Kolitis ulseratif dengan pendarahan

Kolitis nonspesifik ulseratif mempunyai nama tidak rasmi yang lain - proctocolitis hemoragik. Selain keradangan di kawasan usus besar, dengan penyakit ini, pendarahan ke dalam lumen usus dicatatkan..

Metamorfosis morfologi terdiri daripada kapilarostasis, desquamation lapisan epitelium, dan kematian zarah-zarah lapisan basal membran mukus. Pada masa yang sama, kapal besar terdedah kepada hakisan, yang menyebabkan pendarahan..

Sifat pendarahan itu sangat besar atau tidak signifikan, tidak mengancam nyawa. Tanda-tanda utama: kehadiran tenesmus, pesakit sering pergi ke tandas, memerhatikan darah di najis. Penyakit ini berlaku dalam beberapa bentuk: akut, cepat kilat atau jangka panjang, serta kronik, yang boleh berulang atau kekal.

Tahap kolitis ulseratif dan gejala mereka:

  • Pendarahan dubur tanpa mengganggu najis normal,
  • Pendarahan dari dubur, dicampur dengan lendir, dengan najis yang terganggu dalam bentuk cirit-birit. Keadaan ini dicirikan oleh demam tinggi, mabuk yang meningkat,
  • Cirit-birit yang berlimpah dengan darah, menyebabkan keletihan, leukositosis, penurunan neutrofil dalam darah, dan dehidrasi. Najis adalah cecair darah dan busa. Pesakit dengan gejala seperti itu dihantar ke hospital untuk mendapatkan rawatan, kerana tidak mungkin mengatasi tahap ini secara rawat jalan..

Kaedah diagnostik

Sekiranya titisan darah terdapat dalam tinja, anda perlu menghubungi klinik untuk mendapatkan diagnostik segera secepat mungkin. Pertama sekali, anda mesti berjumpa dengan proctologist. Dia akan mengkaji aduan, melakukan pemeriksaan dan pemeriksaan palpasi. Sekiranya darah adalah hasil buasir atau retakan di saluran, maka ini dapat dikesan dengan prosedur palpasi standard.

Tetapi mungkin juga perlu untuk mengkaji keadaan usus dan organ lain, kerana ujian ini akan ditetapkan. Ujian fecal mandatori adalah ujian untuk telur helminthik dan kehadiran darah tersembunyi.

Doktor dapat memberikan keputusan akhir dan diagnosis yang betul selepas sigmoidoskopi. Pemeriksaan ini membantu mengkaji keadaan bahagian bawah usus dengan menggunakan alat - endoskopi. Doktor memasukkan tiub nipis ke dalam dubur, di mana kamera dipasang. Semua yang berlaku di dalam doktor memerhatikan di skrin monitor. Had untuk pengenalan ruang adalah panjang 30 sentimeter. Tetapi selalunya nilai ini cukup untuk menentukan penyakit. Secara amnya, prosedur ini tidak berbahaya, praktikalnya tidak mempunyai kontraindikasi. Satu-satunya pengecualian apabila sigmoidoskopi tidak dapat dilakukan adalah ketika darah mengalir dengan banyak dan sukar untuk menghentikannya, kerana dalam keadaan ini doktor tidak akan dapat memperoleh maklumat yang boleh dipercayai, malah berisiko menyebabkan kecederaan pada dinding usus..

Pemeriksaan dengan endoskop mesti disediakan dengan teliti. Sehingga doktor dapat memeriksa semuanya secara terperinci, usus harus dibersihkan sepenuhnya dari tinja. Oleh itu, selama beberapa hari sebelum prosedur, anda harus menjalani diet, dan pada waktu pagi sebelum pergi ke makmal, letakkan enema atau minum pencahar pada waktu malam..

Taktik dan kaedah rawatan

Seperti yang telah disebutkan, pendarahan dubur bukanlah penyakit, tetapi hanya gejala. Oleh itu, ia tidak boleh diabaikan. Sebagai peraturan, pesakit tidak dapat secara bebas menentukan penyebab sebenar pembentukan darah, terutama kerana mereka tidak dapat memberikan terapi yang betul untuk diri mereka sendiri..

Dengan senarai diagnosis yang begitu banyak yang membawa kepada pendarahan dubur, mustahil untuk membincangkan taktik terapi tunggal untuk semua pesakit yang memerhatikan darah mereka setelah dikosongkan. Minum ubat hemostatik tidak mencukupi untuk memerangi pendarahan. Ia perlu untuk menyembuhkan penyakit yang memprovokasi kehilangan darah.

Namun, tidak semua pesakit mempunyai darah yang mengalir keluar dalam bahagian kecil dari dubur yang menunjukkan penyakit serius. Bagaimanapun, tanda ini menjadi alasan yang berat untuk mengunjungi hospital. Tidak ada rawatan diri di rumah yang boleh diterima di sini, walaupun anda mengetahui penyebab pendarahan yang tidak berbahaya..

Dengan mengambil kira apa yang sebenarnya menyebabkan aliran darah, doktor memilih kaedah rawatan yang paling berkesan, yang dikelompokkan ke dalam kategori berikut:

  • Terapi dengan tablet dan bentuk ubat lain sering digunakan semasa jangkitan bersifat berjangkit, atau jika aliran darah diprovokasi oleh lesi helminthik. Dengan menghilangkan penyakit ini, anda boleh melupakan pendarahan.,
  • Operasi - boleh diresepkan apabila neoplasma, polip usus dikesan, untuk menghilangkan buasir dalam bentuk lanjut,
  • Terapi kontak - membantu dengan ulser pada dinding gastrik atau ulser duodenum: ulser disembuhkan,
  • Terapi gabungan sering diperlukan untuk meningkatkan keberkesanan rawatan. Sebagai contoh, selepas campur tangan pembedahan dan invasif minimum, rawatan antibiotik mungkin ditetapkan..

Terlepas dari apa yang menjadi faktor utama pembuangan darah dari dubur, perkara pertama yang perlu dilakukan pesakit adalah berjumpa dengan pakar yang kompeten dan berpengalaman dalam bidang proktologi. Dia akan membuat diagnosis yang tepat dan memberitahu anda tentang semua kaedah menghentikan pendarahan yang sesuai dalam kes tertentu..